Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 2 Chapter 5 Part 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 2 Chapter 5 Part 5 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~



Bagian 5

–Pagi selanjutnya.

Tentara Kekaisaran Keempat, yang telah membersihkan kamp, ​​menghadap ke utara dalam formasi sayap. Seribu pasukan pelopor berangkat saat fajar dan menyelesaikan formasi mereka pada jarak satu sel (tiga kilometer).

Di belakang mereka, Tentara Pembebasan, yang terdiri dari 3.000 budak dan tentara bayaran, dibentuk.

"Apinya sudah menyala, ya?"

Saat Hiro menggumamkan ini, asap hitam mulai naik tinggi ke langit dari benteng yang hancur jauh di depan daripada pasukan pelopor. Kemudian pasukan Kerajaan Lichtine muncul dengan teriakan.

Semangat mereka pasti didorong oleh pembakaran logistik musuh. Namun, Tentara Kekaisaran Keempat tidak terguncang. Sebaliknya, mereka bertanya-tanya mengapa tempat seperti itu terbakar.

Karena logistik asli Tentara Kekaisaran Keempat ada di tempat lain, benteng yang terbakar hanya berisi makanan dan senjata yang dibawa Hiro untuk memikat musuh.

“Sungguh menarik seberapa baik rencananya bekerja.”

Hiro mengangkat bahunya pada kata-kata Driks dan duduk di kursi sederhana yang telah disiapkan untuknya.

“Mereka terpojok. Jadi, jika kamu mengibaskan umpan ke mereka, mereka akan melompat ke atasnya. "

Dia mengelus kepala naga yang tergeletak di tanah di sampingnya dan kemudian menatap Driks lagi, yang menatap ke depan dengan mata gembira. Pasukan pelopor bentrok dengan pasukan Kerajaan Lichtine.

“Yang Mulia, Hiro. Musuh mengira mereka telah membakar ransum kami, dan semangat kami sangat tinggi. Pasukan barisan depan saja mungkin tidak akan bisa menang. Yang terpenting, jumlahnya berbeda. Misalkan pasukan pelopor dihancurkan, dan Tentara Pembebasan di belakang mereka juga dikalahkan. Dalam hal ini, moral mereka akan meningkat lebih tinggi. Mereka mungkin menggunakan momentum itu untuk menyerang kita. Jika itu terjadi, mungkin akan sedikit merepotkan. ”

Hiro mengangkat tangan kirinya untuk memotong kata-kata Driks.

Itu tidak akan terjadi.

“Hou… apakah kamu sudah menyiapkan rencana lain?”

“Bahkan jika itu adalah pertarungan yang bisa dimenangkan, jika kamu tidak berhati-hati, kamu akan tertangkap basah. kamu perlu mengubah situasi sehingga kamu memiliki keunggulan, tergantung pada situasinya ―- yaitu jika moral lawan terus setinggi itu. ”

Pasukan Kerajaan Lichtine tidak diragukan lagi mengumpulkan kelelahan. Terlebih lagi, mereka telah disiapkan untuk melakukannya. Tanpa memberi mereka istirahat, mereka terus-menerus gelisah, mencoba menurunkan kekuatan fisik mereka.

"Tentara Kerajaan Lichtine memang telah bekerja keras sejak tengah malam, jadi aku menantikannya."

Ketika Driks mengusap dagunya dan tersenyum, Hiro menatapnya dengan pandangan yang mengganggu dan kemudian melambaikan tangan kirinya. Pembawa bendera mengibarkan bendera. Itu adalah bendera bunga bakung dengan latar belakang merah ― bendera putri keenam, Liz.

Menerima sinyal, kavaleri di kedua sayap perlahan mulai bergerak. Pembentukan Tentara Kekaisaran Keempat berubah tanpa satupun gangguan. Setelah mengkonfirmasi ini, komandan menarik kudanya ke Hiro.

“Hiro, sudah mulai?”

Dia adalah seorang gadis cantik. Rambut merah nyala sangat cocok untuknya. Medan perang yang kotor tidak mengurangi kecantikannya, dan dia bahkan memancarkan keanggunan tertentu.

"Ya, Liz. Ini tentang waktu."

"Baiklah kalau begitu–."

“Liz, kamu harus tetap di sini. Baik?"

Dia tahu dia tidak perlu mendengar akhirnya. Dia ingin pergi ke depan. Tetapi jika komandan bergerak dengan ceroboh, rantai komando akan terputus. Ada kalanya perlu maju ke depan, tapi tidak sekarang. Hiro tersenyum pada Liz, yang membusungkan pipinya seolah merajuk, dan mengarahkan tangannya ke pelayan yang duduk di depannya – Mirue yang menyamar.

“Apakah kamu berencana membawanya bersamamu ke garis depan?”

“Hiro harus…”

“Tidak, aku tidak bisa. aku pikir dia membenciku. "

Dia telah mengabaikan Hiro sejak dia mengetahui bahwa itu adalah perintah untuk mengirim Tentara Pembebasan ke garis depan. Mungkin bukan dia membencinya, tapi dia pasti menjadi lebih berhati-hati.

"Apakah begitu? aku pikir dia hanya gugup karena dia diberitahu bahwa kamu adalah keturunan kaisar kedua. "

Liz menindaklanjuti, tetapi Hiro tidak mendengarnya dan mendorong lengannya ke depan. Di ujung jarinya ada pertempuran antara pasukan pelopor dan pasukan Kerajaan Lichtine. Ketika Tentara Pembebasan memberi sinyal, minta sayap kanan dan kiri menuju dengan kecepatan penuh untuk mengapitnya.

“Bagaimana dengan belakang Principality of Lichtine? Jika kita menyerang dari tiga sisi, mereka mungkin akan lari dari kita. ”

“Kami juga sudah mempersiapkannya. Tidak ada jalan keluar. Lagipula, mereka sudah terjebak sejak awal. "

Bahkan sebelum perang ini dimulai, itu sudah berakhir ketika mereka menginvasi Kekaisaran Grantz. Dalam hal tanah, kekuatan militer, sumber daya, dan populasi, Kekaisaran Grantz lebih unggul. Tanpa sekutu dan bala bantuan, menyerang kekaisaran sama dengan menghancurkan negara mereka sendiri.

Apakah kemungkinan itu menguntungkan mereka atau tidak, itu tidak pasti. Orang-orang yang membuat keputusan semuanya tewas dalam pertempuran. Hiro merasa kasihan pada Marquis Ranquille, yang diberi bulu putih di topinya ketika pangkatnya tipis.

(Apa yang akan aku lakukan jika aku dalam posisinya…?)

Aku akan mengambil jalan yang sama dengan Marquis Ranquille tanpa memikirkannya, kata Hiro. Faktanya, dia memilih jalan itu seribu tahun yang lalu. Dapat dikatakan bahwa dia bahkan tidak dapat membuat pilihan yang tepat. Bagaimanapun, mundur dalam situasi seperti itu hanya akan menyebabkan kehancuran. Daripada duduk dan menunggu, mereka harus bergerak maju dan membuka jalan baru.

(Meski begitu, tampaknya situasinya tidak persis sama denganku.)

Tentara Pembebasan mengalahkan pangeran bodoh, semua bangsawan agung telah jatuh, dan satu-satunya yang tersisa adalah para bangsawan yang tidak bisa berbuat apa-apa selain parasit. Meskipun demikian, Hiro menghargai sikapnya melawan mereka alih-alih meninggalkan perkelahian.

Di atas segalanya, rencana untuk memikat Tentara Kekaisaran Keempat jauh ke dalam wilayah dan menabrak mereka dengan Tentara Pembebasan dan menyerang mereka ketika mereka kelelahan ― meskipun gagal, itu adalah ide yang bagus.

Jika dia berhasil, mereka akan kembali dengan penuh kemenangan ke ibukota sekarang, dan dia akan dirayakan sebagai pahlawan sekali lagi. Dia akan dikenal di seluruh dunia sebagai orang yang mengalahkan Kekaisaran Grantz.

Itulah mengapa akan sangat memalukan untuk membunuhnya. Hilangnya otaknya tak tertahankan.

(Ini layak digunakan. Namun, premisnya adalah jika dia masih hidup ― aku tidak akan bertahan dengannya.)

Sulit untuk menangkapnya hidup-hidup di medan perang, dan jika kamu bersikeras, kamu akan menyebabkan kerusakan pada diri kamu sendiri. Jika kamu mati dalam pertempuran ini, itu berarti kamu tidak lebih dari orang mati. Pada titik itu, tidak ada pilihan selain menyerah. Jadi Hiro belum memberi tahu Liz atau siapa pun bahwa dia ingin menangkapnya.

(Akankah surga membiarkan dia hidup, atau akankah dia dibunuh…? Atau――.)

Hiro berdiri dan melambaikan tangan kanannya ke samping. Sebuah bendera lambang muncul di medan perang dan mengepak lebar seolah-olah untuk menyapu debu. Itu adalah bendera penguasa, dengan gambar naga memegang pedang perak dan putih dengan latar belakang hitam.

Sorak-sorai meledak dari para prajurit. Itu bisa dimengerti. Selama seribu tahun, spanduk tidak pernah digunakan. Bendera itu terkubur dalam sejarah dan hanya bisa dilihat di buku-buku. Apa yang akan terjadi jika itu muncul di depan mereka dalam kenyataan? Hati para prajurit dengan iman yang kuat akan dipenuhi dengan kegembiraan. Hiro tersenyum, menggenggam pegangan "Kaisar Surgawi", dan menariknya keluar dengan penuh semangat.

Para prajurit berhenti bersorak ketika mereka melihat pedang putih keperakan mengarah ke langit, dan ujung pedang berubah menjadi tujuh warna di bawah sinar matahari.

Terjemahan NyX

Semua pasukan, berbaris!

Tidak ada retorika, hanya pernyataan tujuan. Itu sederhana, dan suaranya tidak penting ― bukan sesuatu yang bisa didengar di seluruh area.

Tapi suaranya pasti sudah terdengar. Barisan pertama, kedua, dan utama para prajurit mulai mengayunkan tombak mereka ke perisai mereka dan mengangkat suara mereka.

Kaisar pertama, Altius, pernah berkata tentang anak laki-laki itu:

Dia adalah putra perang yang sempurna.

Dia adalah transenden otoritas.

Oleh karena itu, meskipun dewa perang tidak berbicara, kehadirannya dapat menggerakkan hati orang lain.

“Fuh…”

Hiro meletakkan jari-jarinya di kerah dan menarik dan dibebaskan dari mati lemas. Ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang lama dia merasa gugup tentang suatu perintah, dan napasnya sedikit tersendat. Dia bertanya-tanya apakah dia tidak melakukan sesuatu yang salah, dan ketika dia melihat ke arah Liz, mulutnya ternganga saat dia mengangkat "Flame Emperor" dan memberikan instruksi kepada para prajurit.

(Ini berjalan dengan baik, bukan?)

Hiro menepuk dadanya. Cara dia bertindak, sepertinya dia puas. Saat dia merasa lega, sebuah klakson ditiup.

Teriakan para prajurit menjadi melodi yang dalam, mengguncang ruang seperti raungan naga, dan seluruh pasukan mulai bergerak maju tanpa sedikit pun keraguan. Jika itu seharusnya Liz, komandan, dia seharusnya melakukannya.

Ini pertempuran pertama Hiro, jadi aku serahkan padanya. Selain itu, karena kamu akan menjadi pusat perhatian, kamu setidaknya harus memperbaiki kebiasaan tidur kamu. ”

Pada konferensi militer sebelum fajar dia diberi sedikit nasihat keibuan.

“Hiro, apakah kita akan menyerang garis musuh seperti ini?”

Liz bertanya, menyela pikirannya.

“Tidak, kita hanya perlu menutup jarak dan menunggu. Setelah itu…"

Dia berhenti bicara. Dia melihat awan debu besar naik dari garis depan.

Sepertinya sudah dimulai.

"Iya. Akhir sudah dekat."

Hiro membelai penutup matanya dan senyumnya semakin dalam karena geli.

aku telah memberi kamu harapan; sekarang kamu harus tahu keputusasaan. "

Tangan Hiro mencengkeram bagian depan saat dia mengulurkan lengannya.

***

Garis depan ― pasukan pelopor dari Tentara Kekaisaran Keempat ― berada dalam kekacauan. Debu menghalangi pandangan mereka, dan mereka tidak dapat memahami situasi di sekitar mereka.

Sial, apa yang terjadi?

"Agh!"

Saat Jenderal Kylo mengayunkan pedangnya ke bawah, darah menyembur tinggi ke langit dari pelat dada prajurit musuh. Prajurit musuh batuk darah dan jatuh ke tanah. Dia mengangkat pedangnya dan berteriak keras.

“Hati-hati terhadap tembakan teman! Kami akan memiliki visibilitas yang lebih baik dalam beberapa saat! "

Jika musuh telah menembus ini dengan tulus, dia harus mundur untuk mendapatkan kembali pijakannya, tetapi Jenderal Kylo menoleh ke belakang dan mengertakkan gigi. Dia tidak bisa mundur bahkan jika dia mau. Tentara Pembebasan terlibat dalam pertempuran itu.

“Jika mereka diam saja, ini tidak akan terjadi!”

Untuk mencapai pusat, mereka tidak boleh melakukan kesalahan apa pun, dan mereka harus membuahkan hasil, tetapi mereka terus menghalangi. Jenderal Kylo mengayunkan pedangnya seolah ingin mengeluarkan amarahnya. Ada jeritan dan percikan darah. Ujung pedang itu menembus celah di armor musuh. Tentara musuh dibantai satu per satu saat pedang menghantam mereka di titik-titik vital.

“Jangan meremehkan aku!”

Dia bangga dengan kenyataan bahwa dia telah naik ke pangkat jenderal. Dia telah melalui banyak kampanye dan medan perang. Dia bahkan pernah berkeliaran di antara hidup dan mati. Tidak ada yang kurang sebagai seorang pejuang.

Yang Mulia! Jumlah musuh meningkat! aku pikir akan lebih baik mundur dari sini, Pak! ”

“… Guh, tapi…”

Kita tidak bisa mati di sini!

"aku tahu apa yang aku lakukan. Aku tidak perlu memberitahumu itu, tapi aku tidak bisa membiarkan budak menghalangi jalanku. "

“Bagaimanapun juga, mereka adalah budak. Tidak ada yang akan mengeluh jika mereka dibunuh. Mengapa kita tidak menebang mereka yang menghalangi jalan kita dan membuat jalan untuk diri kita sendiri? ”

"Namun, Yang Mulia Hiro tidak akan memaafkan kamu jika kamu meninggalkan orang-orang kamu, membunuh para budak, dan melarikan diri."

“Dalam debu ini, tidak mungkin membedakan teman dari musuh. aku pikir kita harus memberi tahu Yang Mulia itu. "

“Fumu, kurasa hanya itu yang bisa kita lakukan.”

"Kemudian?"

“Sayangnya, tidak mungkin memberikan instruksi dalam debu ini… Tidak ada pilihan. Kekuatan utama sekarang akan pergi. "

Jenderal Kylo menyelesaikannya dengan ekspresi tertekan di wajahnya.

“Dimengerti, Tuan. Lalu, selanjutnya adalah――? ”

Tubuh anggota staf yang akan mengambil tindakan terlempar.

“A-apa kamu baik-baik saja?”

Jenderal Kylo buru-buru mendekati anggota staf yang jatuh di tanah, tetapi panah telah menembus kepalanya, dan dia mati. Darah menetes dari ujung mata panah dan tersedot ke pasir.

“Sial… ini tidak bagus.”

Saat ini ― sejumlah besar anak panah turun melalui awan debu. Jenderal Kylo, ​​dengan wajah berkerut, dengan cepat mengambil perisainya dan membungkuk, tetapi tentara dan staf di sekitarnya tidak dapat bereaksi dan jatuh satu demi satu. Dia mengira itu adalah serangan dari musuh, tetapi anehnya, itu datang dari belakang mereka. Sulit dipercaya bahwa musuh telah berputar ke belakang karena Tentara Pembebasan sedang menunggu di belakang mereka. Kemudian, identitas panah ini menjadi jelas. Mereka adalah anggota Tentara Pembebasan.

“Apakah para budak tidak tahu bagaimana menggunakan panah?”

Ketika hujan anak panah berhenti, Jenderal Kylo berdiri, membuang perisainya, dan mencabut anak panah yang tertancap di lengannya.

“Guh ― A-apakah ada orang di sini?”

Saat dia mengambil langkah maju untuk berjalan, Jenderal Kylo berhenti di jalurnya. Sebuah tubuh besar muncul di depannya. Pria bertubuh besar dengan kulit ungu pucat yang familier. Di tangan kanannya, dia memegang pedang berdarah. Di tangan kirinya ada tombak pasukan Kerajaan Lichtine.

"Mengapa kamu di sini?"

Seorang pria besar, iblis, mendekatinya tanpa suara.

"Katakan sesuatu. kamu seharusnya berada di belakang sejak awal――. ”

Dia tidak dapat menyelesaikan kata-kata mengapa pedang itu dilukis dengan darah. Sebuah kejutan menembus dadanya. Sesuatu yang panas naik di tenggorokannya. Dia menahan mulutnya untuk menahan, lalu menarik dagunya ke belakang dan melihat ke bawah untuk melihat tombak menusuk tubuhnya.

“Gobuh… A-apa yang kamu lakukan?”

Darah segar berceceran dari retakan di jarinya. Lutut Jenderal Kylo menekuk saat kakinya rileks, dan dia meletakkan tangannya di tanah. Bayangan besar jatuh di atas kepala Jenderal Kylo. Ketika dia melihat ke atas, matanya yang merah sebagian besar terlihat gelisah, tapi ada juga sedikit rasa frustasi.

“kamu terlihat tertekan; tidak bisakah kamu bernapas? "

Tidak mungkin untuk mengetahui apa pun dari ekspresi iblis. Tidak ada suka, duka, marah, atau sedih, hanya ada tatapan kosong ke arah Jenderal Kylo.

Itu salahmu sendiri. Kamu seharusnya sedikit lebih rendah hati. ”

Kata iblis yang menempelkan pedangnya ke leher Jenderal Kylo.

Aku punya pesan untukmu dari Naga Bermata Satu.

“… ..”

“Merupakan tanggung jawab yang berat bahwa kamu telah dengan sembrono memasukkan budak yang tidak terkoordinasi ke dalam pasukan kamu dalam keinginan kamu untuk berprestasi, menyebabkan kebingungan yang tidak perlu di ketentaraan, dan ditambah lagi, pelanggaran berulang kamu terhadap disiplin militer hingga saat ini sangat keterlaluan. Oleh karena itu, kamu dengan ini diturunkan pangkatnya. "

Jenderal Kylo, ​​yang telah dipaksa untuk menanggung beban penuh konsekuensi perang yang memalukan.

“Aaah…”

Dia membuka mulutnya untuk berbicara, tetapi dia tampaknya tidak bisa mengucapkan satu kata pun kebencian, dan hanya darah berbusa yang tumpah.

"Selamat tinggal. Jenderal Kylo ― atau apakah itu perwira kelas dua? ”

Tidak dapat mengemis untuk hidupnya, tidak dapat mengucapkan kutukan, kepala Jenderal Kylo menari dengan aliran darah segar tinggi di langit. Iblis yang membuang pedangnya ― Ghada, membalikkan tubuh dan bergabung dengan kelompok tentara bayaran yang menunggunya di lokasi terpencil. Dia menarik kendali unta yang telah disiapkan untuknya, dan saat dia melompat ke punggungnya, dia membuka mulutnya.

"Ayo pergi dari sini. Tugas kita sudah selesai. ”

Mengapa kita tidak kabur saja?

Ya, tapi kita harus melakukan pelarian yang spektakuler.

"Beri aku istirahat!"

“Kalau begitu… akan kuserahkan padamu. Baiklah kalau begitu. Bunyikan drumnya. "

“Wah! Ayo pergi dari sini! Ikuti aku!"

Unta yang ditunggangi Ghada lepas landas dengan kecepatan penuh. Tentara bayaran juga mengikuti, mencoba untuk tetap dekat. Budak infanteri, memperhatikan suara genderang, mulai bubar secepat mungkin.

“Jangan terlalu goyah pada pasukan Kerajaan Lichtine! Mereka tidak memedulikan pria atau wanita! "

Tentara bayaran itu berlari bersama Ghada, dikelilingi oleh tawa vulgar yang tidak memiliki rasa tegang.

"Bagaimana itu? aku yakin itu cukup bagus. "

“… Ini sangat mirip dengan kelompok tentara bayaran.”

Ghada mendesah kesal. Kemudian dia melihat ke tempat di mana kamp utama Tentara Kekaisaran Keempat berada. Dia telah melakukan semua yang perlu dilakukan. Yang tersisa hanyalah menunggu sentuhan terakhir.

Pahlawan Kerajaan Lichtine, Ranquille, mungkin sudah menyadari hal ini sekarang.

“Aku menamainya Naga Bermata Satu, tapi… mungkin lebih baik menjadi Pemakan Pahlawan.”

Jika seluruh cerita perang ini diketahui, negara tetangga pasti akan terguncang.

“Bagaimanapun juga. Mari kita fokus untuk menjauh sekarang. "

Jika mereka tidak melarikan diri sebelum debu menghilang, hidup mereka akan terancam. Debu kali ini diciptakan oleh Ghada.

"Dengan Pedang Kaisar Iblis … tidak perlu khawatir tentang menipisnya kekuatan sihir."

Sekarang dia telah ditinggalkan, menjadi sulit untuk mempertahankannya. Menipisnya kekuatan sihir tidak akan membunuhnya, tetapi akan membuatnya pingsan. Jika seseorang tertidur di tengah medan perang seperti ini, itu akan berhubungan langsung dengan kematian.

“Yah, aku telah menyelesaikan pekerjaanku. Sekarang santai saja. "

Dia mendengus, memikirkan wajah mencemooh anak laki-laki itu.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar