Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 1 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 1 Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~



Bagian 3

Itu adalah hari berikutnya ketika mereka kembali ke Benteng Berg. Saat "Tentara Gagak" yang dipimpin oleh Hiro mendekati Benteng Berg, gerbang utama terbuka dengan tenang. Orang yang keluar dari gerbang itu adalah komandannya, Liz. Di sebelahnya, ada Cerberus juga.

"Selamat datang kembali!"

Liz berlari dengan senyum riang di wajahnya. Hiro turun dari kereta dan mengelus kepala serigala putih itu terlebih dahulu sebelum mendekati Liz.

“Kamu telah menungguku, bukan?”

"Iya. Kamu terlambat."

Hiro tersenyum pahit karena cemberutnya.

"Aku bermaksud untuk kembali lebih awal dari yang dijadwalkan, tapi …"

“Tetap saja, terlambat sudah terlambat.”

Keduanya berjalan bahu-membahu melalui gerbang utama menuju halaman. Dalam perjalanan, Hiro berbicara dengan Liz.

"Aku menyelesaikannya tanpa masalah, tapi bagaimana hasilnya dengan Liz?"

“Yah, aku bisa mengelolanya dengan cukup mudah. Jadi aku bisa kembali sebelum Hiro melakukannya. ”

Liz membusungkan dadanya dengan bangga.

“Fufu, aku menang!”

“Sepertinya aku kalah… Apa yang kamu lakukan?”

“aku menyamar sebagai gadis kota dan pergi ke depan para bandit. Kemudian warna mata mereka berubah, dan mereka mencoba untuk merobek aku. "

Seorang gadis cantik seperti Liz memang akan jarang terlihat di daerah terpencil seperti itu. Sangat disayangkan, tapi penampilannya membuat mereka terpesona, dan semuanya menutupi dirinya.

"Itu pasti sangat menyedihkan bagimu."

"Tidak semuanya. Itu adalah pertarungan yang membuat frustasi karena mereka tidak terlalu kuat. "

Langkah kaki Liz berdebar keras seolah dia melampiaskan rasa frustrasinya karena kurangnya tanggapan.

Kemudian Ghada muncul dari belakang Hiro dan berbicara dengannya.

“Jika kamu memiliki banyak energi, aku akan menjagamu nanti.”

“Hmm. aku tidak merasa seperti aku akan kehilangan satu pertandingan pun hari ini, tetapi apakah kamu siap untuk terluka? "

Liz berkata secara provokatif, dan Ghada tersenyum nyaman.

"Tidak masalah. Aku akan melawanmu tanpa membuatmu terluka. "

“Kata yang bagus… Kamu tidak ingin menyesali ini, kan?”

Di antara keduanya, yang menyebarkan percikan seperti itu, Hiro akhirnya meringkuk.

"Yah, aku akan menghargai jika kamu menerimanya dalam jumlah yang tidak berlebihan."

Keduanya saat ini seimbang. Pada awalnya, Liz, yang memiliki berkah pedang roh, telah menang berkali-kali, tetapi Ghada, yang telah melalui banyak hal, tidak mudah untuk dihadapi. Dia telah menemukan cara untuk menghadapi Liz yang intuitif dan membawa skor kembali menjadi 50-50.

Tentu saja Liz menyadari kekurangannya sendiri dan berusaha mengatasinya. Saat dia mengatasi rintangan ini, dia akan mampu membuat kemajuan yang lebih besar. Hiro sangat menantikan masa depan.

Saat mereka bertiga memasuki halaman, desahan lega bisa terdengar dari tentara di belakang mereka.

“Sungguh, kita tertangkap basah di menit-menit terakhir, bukan?”

Ghada melihat ini dan melangkah mundur. Dia melihat para prajurit berdiri tegak dari ketegangan. Kemudian Hiro melihat Driks keluar dari menara pusat di depannya.

Yang Mulia, Hiro, pertama-tama, aku ingin mengucapkan selamat yang tulus atas kepulangan kamu dengan selamat. ”

Driks berlutut di tanah dengan sikap merendahkan dan mengalihkan perhatiannya ke Liz yang berdiri di samping Hiro.

“Jadi, apakah Yang Mulia Celia Estrella memberikannya kepada Yang Mulia Hiro?”

“Hmm? Apa?"

Driks mengernyitkan pipinya menanggapi Liz, yang memiringkan kepalanya.

"Tidak, itu … terserah – itu surat yang baru saja kuberikan padamu."

“Aah! Itu, ya…? aku memiliki surat itu. "

Liz yakin akan sesuatu dan mengulurkan surat itu kepada Hiro. Hiro menerima surat itu dengan perasaan déjà vu, karena dia pernah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya.

Jadi ini suratnya … semuanya kusut.

Ya, ini dari ayah aku.

Liz berkata dengan santai, tetapi darah mengalir dari wajah Driks saat melihat surat yang kusut itu. Hiro merasa kasihan padanya, tapi itu kesalahan Driks karena memberikan surat itu kepada Liz.

Hiro memiliki gambaran umum tentang isi surat itu, jadi dia sejujurnya tidak memikirkan apa pun tentang bagaimana surat itu ditangani. Tetapi ketika dia melihat Driks akan menangis, dia memutuskan bahwa lebih baik membacanya dengan benar.

“Mari kita lihat… Dikatakan untuk datang ke Ibukota Kekaisaran Agung. Mereka ingin memuji kami atas pencapaian kami dalam menyerang Kerajaan Lichtine. "

Begitulah isi surat yang sarat retorika berkembang. Wajah Driks terlihat bahagia seolah-olah dia telah mendapatkan kembali ketenangannya setelah mendengar kata-kata Hiro.

“Oh, senang mendengarnya. Mari kita mulai bersiap untuk pergi sekarang juga. "

Driks berdiri, membersihkan debu. Hiro mengangguk, lalu membuka mulutnya.

“Ayo bersiap-siap berangkat dari sini besok, ya?”

Ada banyak hal yang harus dipersiapkan untuk kemenangan kembali. Misalnya, mereka perlu mengetahui berapa banyak tentara yang akan dibawa, cara menghitung rute dan jumlah makanan yang perlu mereka makan, dan mereka juga membutuhkan surat niat untuk memasuki wilayah bangsawan sekitarnya.

“Kami akan membawa sekitar 5.000 tentara bersama kami. Bolehkah aku meminta kamu menghitung persediaan? ”

Meskipun mereka berniat untuk menggunakan jalan-jalan kota yang berkembang dengan baik, semakin banyak tentara yang mereka miliki, semakin lambat pawai mereka. Lebih penting lagi, mengingat pemeliharaan keamanan di dalam dan sekitar Benteng Berg, jumlah tentara maksimum yang dapat diambil adalah 5.000.

"Sangat baik. aku akan segera membuat pengaturan, tetapi apakah ada hal lain? "

aku akan merangkum detailnya, jadi silakan datang ke kamar aku nanti.

“Dimengerti. Aku akan menyerahkannya padamu. "

Driks pergi sambil memanggil bawahannya. Hiro menoleh ke Liz dan berbicara dengannya.

“Kamu harus mencari beberapa gaun.”

Hiro akan memakainya?

Hiro bertanya-tanya mengapa ide seperti itu … Dia sangat bingung sehingga dia kehilangan kata-kata. Tapi kalau dipikir-pikir, Liz belum pernah mengalami selebrasi dimana dia menjadi center.

Itulah mengapa dia bereaksi dengan aneh. Sangat mudah untuk membayangkan bagaimana para bangsawan dan bangsawan memperlakukannya. Hiro merasa amarahnya mendidih.

Namun, Hiro menahan amarahnya dan tersenyum lembut pada Liz.

"Tidak. Kaulah yang akan memakainya. "

Tidak ada keraguan bahwa dia akan menjadi pusat perjamuan yang akan diadakan di Ibukota Kekaisaran Agung kali ini.

Dalam perjalanan ke kamarnya, Hiro menjelaskan itu, dan Liz tampak bingung.

“T-tapi itu sebagian besar pencapaian Hiro. aku tidak melakukan apa-apa. "

"Itu tidak benar. kamu melakukan pekerjaan dengan baik sebagai komandan. aku hanya ada di sana untuk membantu kamu, tetapi popularitas kamu lah yang membuat para prajurit meraih kemenangan. "

Karena dia selalu berhubungan dekat dengan setiap komandan unit sehingga dia dapat melanjutkan dengan lancar tanpa menyebabkan gangguan apapun pada prajurit bahkan ketika komando berpindah tangan.

Hiro hanya memberikan strategi kemenangan kepada tentara.

“Soalnya, semakin baik kamu, semakin tidak terlihat pencapaian kamu.”

"Jika tidak ada yang bisa melihatnya, tidak ada yang bisa menghargainya."

“Di tempat, ya. Tetapi ketika kamu menyusun laporan, kamu dapat melihat siapa tokoh kunci dalam pasukan ini. Bahkan jika laporannya dihancurkan, para prajurit akan dapat bersaksi. kamu tidak bisa mengontrol apa yang orang katakan, kamu tahu. "

Hiro berhenti saat mengatakan ini. Saat dia berbicara, dia telah mencapai kamarnya. Dia membuka pintu, masuk, pergi ke mejanya, mengeluarkan beberapa kertas dan pena, dan duduk di kursinya.

"Namun, aku cukup yakin aku tidak akan terlihat bagus dengan gaun … jadi seragam militer akan baik-baik saja."

Liz mengatakan ini saat dia melompat ke tempat tidur dan memeluk bantal.

“Tetap saja, pastikan kamu memiliki satu atau dua gaun.”

“Hmm ~… Sepertinya aku punya beberapa gaun yang diberikan Rosa-aneesama padaku.”

Kata-kata Liz mengingatkan Hiro. Dia juga harus meminta kerja sama Rosa.

Selain hadiah untuk kaisar, dia ingin kembali dengan kemenangan besar. Para bangsawan, pangeran, dan rakyat harus bisa melihat bintang yang sedang naik daun yaitu Liz. Rosa akan melakukannya dengan baik di area itu. Hiro memutuskan untuk menulis surat kepada Rosa secepat mungkin.

Untuk sementara, satu-satunya suara di ruangan itu adalah ujung pena yang menggosok kertas. Seiring berlalunya waktu, ketukan di pintu membuat Hiro mendongak.

"Silahkan masuk."

"Permisi."

Driks yang masuk. Dia membungkuk dan berjalan ke meja.

Aku sudah mengatur persediaannya. Ini dokumennya. aku sangat menghargai persetujuan kamu. ”

Hiro memeriksa dokumen yang diberikan Driks dan menandatanganinya. Kemudian dia meletakkan surat itu untuk Rosa dalam amplop putih, menyegelnya dengan lilin, dan mencapnya dengan segelnya. Surat itu diberikan kepadanya bersama dengan satu set dokumen, dan Driks mengerutkan kening dengan curiga.

“Oya, aku harus mengirimkan ini kepada siapa…?”

"Aku ingin kau mengirimkannya ke keluarga Kelheit."

Hiro tidak melewatkan kilatan kuat di mata Driks untuk sesaat. Namun, Driks segera memperbaiki ekspresinya dan memberinya pandangan mencari sambil menggaruk bagian belakang kepalanya.

“Yah, aku terkejut. Jadi, kamu kenal dengan keluarga Kelheit? ”

“aku memiliki kesempatan untuk bertukar kata dengan mereka ketika aku mengunjungi Ibukota Kekaisaran Agung sebelumnya. Selain itu, mereka membantu aku dalam banyak hal selama pertempuran baru-baru ini, jadi aku pikir aku akan meminta mereka untuk berpartisipasi dalam kemenangan kami kembali sebagai cara untuk berterima kasih kepada mereka. ”

Tidak ada yang disembunyikan, jadi Hiro hanya menyatakan alasannya.

"aku melihat. aku pikir itu ide yang bagus. aku akan mengirimkannya dengan kuda pertama secepat mungkin. "

"Silakan lakukan."

Ketika Hiro memperhatikan Driks pergi, dia tiba-tiba menyadari bahwa Liz diam. Dia mengalihkan perhatiannya ke tempat tidur, di mana Liz sedang memeluk bantal dan bernapas bahagia. Hiro tersenyum, bangkit dari kursinya, berjalan ke tempat tidur, dan menarik selimut menutupi Liz.

“Baiklah, kamu bisa memilih gaunmu besok…”

Jumlah tentara yang akan dibawa bersama mereka adalah 3000 dari Tentara Kekaisaran Keempat dan 2000 dari tentara pribadi Hiro, Tentara Gagak. Semua pembantunya, seperti Tris dan Ghada, juga akan dibawa.

Sementara itu, dia akan meminta Kiork untuk mengambil alih komando Benteng Berg sampai mereka kembali.

“Tidak ada lagi yang harus dilakukan… aku pikir aku akan pergi tidur juga, tapi…”

Hiro menahan napas lega saat dia melihat Liz yang tidur bahagia dan bertanya-tanya di mana dia harus tidur.

***

15 September, tahun 1023 dari kalender Kekaisaran. Kabut pagi telah terangkat, dan matahari mengarah ke langit saat angin sejuk bertiup melalui jalan-jalan di Lynx.

Jalan pusat ramai dengan orang-orang karena saat itu waktu makan siang, dan di sana mengemudi di jalan adalah kereta dua kuda dengan Hiro, Liz, dan pamannya Luzen Kiork von Grinda, sang margrave, di dalamnya.

"Ah…"

Melihat ke luar jendela, Hiro memperhatikan bahwa kota telah berubah. Itu sama ramai seperti terakhir kali dia berkunjung, tetapi ada lebih banyak orang, termasuk pedagang kaki lima.

Hiro melihat ke luar dengan rasa ingin tahu. Kiork memperhatikan ini dan membuka mulutnya.

“Pembicaraan tentang kedatangan kamu di Benteng Berg menyebar dengan cepat. Tampaknya jumlah pedagang yang menganggap kawasan selatan penting telah meningkat, dan banyak orang mulai berkunjung. ”

Hiro merasa sedikit malu dan menggaruk-garuk hidungnya atas kata-kata bahagia Kiork. Kemudian Liz, yang berdiri di sampingnya, bersandar di dekatnya dan melihat ke luar jendela.

“Dulu tidak ada apa-apa. Dulu tidak ada pedagang kaki lima, hanya ada satu atau dua orang yang berjualan di jalan. Benar, Paman? ”

"Betul sekali. aku telah menjaga tempat ini sejak zaman kakek aku, tetapi tidak pernah ada orang sebanyak ini yang berkunjung. Bahkan pedagang dari Principality of Lichtine datang ke sini karena kedekatan Sunspear. "

Sunspear, sebuah kota besar di selatan, diperintah oleh salah satu dari lima keluarga bangsawan besar, keluarga Muzuk.

Tidak ada yang mendukung hak suksesi takhta, dan bangsawan agung menonton untuk melihat apa yang terjadi.

Dia mendengar bahwa kepala keluarga masih muda. Namun, meski usianya masih muda, ia tampaknya adalah pria yang kompeten, dan rombongannya disebut-sebut penuh dengan orang-orang hebat.

“Tapi kita akan baik-baik saja mulai sekarang. Hiro telah datang ke wilayah Margrave Grinda! Wilayah paman akan menjadi lebih kaya, dan itu akan menjadi kota besar yang dapat menyaingi Sunspear! "

Liz berkata dengan percaya diri, dan Kiork menatap keponakannya sambil tersenyum.

"Betul sekali. aku juga harus bekerja keras untuk itu. Aku akan tetap membuka mata saat kamu pergi dari sini, dan aku akan memastikan aku melakukan bagianku. "

Itulah alasan mengapa mereka ada di sini. Hiro dan yang lainnya datang ke Lynx untuk meminta Kiork mengambil alih benteng Berg dan area lainnya saat mereka jauh dari selatan.

Tentu saja, Kiork menerimanya dengan senang hati. Dia naik kereta untuk melihat Hiro dan Liz pergi untuk bertemu dengan anak buah mereka yang sedang menunggu mereka di pinggiran Lynx.

Tidak apa-apa untuk tidak terlalu tegang. Principality of Lichtine tidak mungkin melakukan gerakan aneh, dan keamanan di sekitar Benteng Berg telah meningkat pesat, jadi aku rasa tidak ada yang akan mengganggu kamu. "

“Hiro benar, Paman. Kamu sudah cukup dewasa untuk mengetahui lebih baik, jadi jangan sembrono. ”

Keduanya mengatakan sesuatu yang melemahkan semangatnya, dan Kiork menunduk kecewa.

“… Apa aku terlihat tidak bisa diandalkan?”

“Tidak… Aku tidak bermaksud seperti itu…”

Salah tafsir Liz terhadap kata-kata Hiro menyebabkan situasi yang aneh. Untuk mengubah suasana, Hiro mati-matian mencari kata dalam pikirannya.

"Ah!"

Liz tiba-tiba meninggikan suaranya dan mengangkat punggungnya dari kursi.

“Sopir-san! Hentikan gerbongnya! Cepat cepat!"

Gerbong tiba-tiba berhenti ketika Liz memerintahkan kusir dengan mengetuk jendela di depan. Untuk sesaat Hiro merasa tubuhnya terjebak dalam gravitasi nol. Dan ketika dia mengatur posisinya, dia berlari keluar dari pintu kereta dengan Liz menarik lengannya.

“Li-Liz? Ada apa denganmu tiba-tiba? "

"Ikuti saja aku dengan cepat."

Menarik lengan Hiro yang bingung, Liz berhenti di depan seorang pedagang kaki lima. Dia berhenti di depan pedagang kaki lima yang menjual ornamen dengan detail yang rumit. Mereka menjual gelang dan cincin dengan harga pantas.

“Kamu mengatakannya sebelumnya. kamu berjanji untuk membelikan aku sesuatu sebagai permintaan maaf. "

Dia ingat bahwa dia telah membuat janji seperti itu di akhir pertempuran dengan Kerajaan Lichtine.

“Ya, aku ingat pernah mengatakan itu, tapi…”

“Lalu, bisakah kamu membelikan ini untukku? aku melihatnya sebelumnya ketika kami sedang menyeberang jalan. aku pikir itu lucu. "

Apa yang dia pegang di tangannya dan tunjukkan pada Hiro adalah gelang perak. Desainnya sangat indah. Mungkin itu sebabnya label harga sangat tinggi.

Saat Hiro menatap label harga, Liz berbicara kepadanya dengan berbisik seolah menahan diri.

“Mmm? Itu terlalu mahal. Haruskah aku mendapatkan yang lain? ”

Liz berkata dengan menyesal, tapi harganya masuk akal dan tidak di luar jangkauan. Ini bukan yang dikhawatirkan Hiro, tetapi apakah itu hadiah yang murah untuknya. Itu tidak bisa dibandingkan dengan permata yang memiliki harga lebih tinggi. Ini akan sedikit tidak proporsional baginya untuk dipakai sebagai putri kekaisaran.

“Tidak, bukan itu. Sekadar konfirmasi, apakah kamu yakin ini yang kamu inginkan? ”

"Iya. Mengapa?"

“Tidak, aku hanya berpikir kamu akan terlihat lebih baik dengan cincin atau kalung ini.”

Hiro menunjuk ke sesuatu yang lebih mahal dari gelang perak, tapi Liz menggelengkan kepalanya.

"Tidak. aku suka yang ini."

Hiro tidak bisa berkata apa-apa lagi saat dia memeluknya dengan erat, jadi dia mendekati pemilik toko dan membeli gelang itu. Dia juga menemukan tiga barang lain untuk dimasukkan ke dalam tas.

“Apa yang kamu beli, Hiro?”

"Ini sebuah rahasia. Kita harus kembali ke gerbong secepat mungkin. "

Ketika Hiro melihat sekeliling, dia melihat bahwa orang-orang telah memperhatikan Liz dan yang lainnya dan mulai berkerumun. Wajar jika mereka akan mengetahuinya karena mereka tidak menyamar.

“Kita harus keluar dari sini. Hai, ayo pergi! ”

Liz berlari menuju gerbong dengan panik.

"Kamu tidak bisa menjadi satu-satunya yang melarikan diri dulu … Tidak, tidak apa-apa."

Ini tidak seperti mereka dikelilingi oleh massa. Hiro perlahan mencoba mengikutinya.

“Fufufu, jadi Liz memilih gelang itu?”

Hiro menghentikan langkahnya ketika seseorang memanggilnya dari belakang.

“… Sudah berapa lama kamu di sini?”

Ketika dia berbalik, dia melihat Kiork, yang telah berada di sana selama beberapa waktu.

“Hmm? aku tidak yakin sudah berapa lama aku di sini. Tapi bukan itu intinya. kamu sudah membeli hadiah kamu. Ayo kembali ke gerbong. ”

Kiork menepuk bahu Hiro dan mulai berjalan di depannya. Tapi tidak lama kemudian, dia berbalik dengan senyum di wajahnya.

“Oh, ya, kamu mungkin tidak mengetahui ini. Di daerah ini, biasanya dimulai dengan gelang saat memberikan hadiah kepada orang yang dicintai. ”

"Apakah begitu?"

Itu kebiasaan lama. Ibu Liz biasa mengatakannya sepanjang waktu, jadi kurasa dia mengikutinya dengan setia. "

“Ibu Liz, ya…? Tapi kenapa gelang itu? "

“Ini bukan hanya gelang; apa pun yang masuk dalam lingkaran dimaksudkan untuk dirantai. Tapi yang terpenting adalah gelang itu memiliki bunga wisteria di atasnya. Itulah jawabannya. ”

Maaf … aku melewatkan bagian terakhir.

Orang-orang mulai membuat keributan, jadi Hiro tidak mendengar hal terakhir yang Kiork katakan.

Tidak, aku senang kamu tidak mendengarnya. Bukan hak aku untuk mengatakannya. "

"Apa maksudmu…?"

“Sudahlah, itu saja. Ayo, Liz menunggu kita di gerbong. Jika orang-orang mengelilingi kita, itu akan menunda perjalanan kamu ke Ibukota Kekaisaran Agung. "

Hiro mulai berjalan lagi, diburu oleh Kiork. Tidak bisa mendapatkan jawaban yang memuaskan, Hiro naik ke kereta dengan kebingungan.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar