hit counter code Baca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 5 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 5 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Dia Ko-Fi Bab pendukung (49/85), selamat menikmati~



Bagian 2

Seorang utusan dari belakang bergegas melintasi medan perang, tetapi panah Hugin membunuhnya. Kuda-kuda, setelah kehilangan tuannya, segera melarikan diri untuk meninggalkan medan perang.

“Bagaimana… kamu membawa pasukan ke belakang? Tidak mungkin. Yang Mulia Celia Estrella adalah…”

"Tidak mungkin. Jika kamu memperhitungkan jarak, waktu, dan faktor lainnya, itu harus jelas―― ”

Suara Hiro terputus. Karena jeritan musuh terlukis di atasnya. Para pemberontak yang telah diburu dari belakang tampaknya sangat terfokus pada mereka sehingga mereka tidak memperhatikan bagian belakang.

Alasan untuk ini adalah karena Ghada, yang telah menancapkan taringnya ke belakang pemberontak, telah muncul di sana.

Penampilan iblis jahat bermandikan darah merah dan mengenakan energi iblis persis seperti iblis.

“Sepertinya dia berhasil sampai di sana sebelum semuanya runtuh!”

Ghada mengayunkan pedang besarnya dan menebas tentara musuh yang gelisah, menyebarkan tubuh mereka di medan perang.

“Satu-satunya target adalah komandan! Bidik tanpa henti dan bunuh hanya komandannya!”

Seribu pasukan yang dipimpin oleh Hiro, yang berada di ambang kehancuran, hidup kembali saat kekuatan lain, 800 Raven Army, menyerbu dengan kecepatan tinggi. Bukan rahasia lagi bahwa mereka telah mendapatkan kembali momentum yang cukup untuk dapat meninggalkan medan perang, meskipun hanya untuk sementara.

“…Jadi maksudmu ini adalah pengaturan dari awal?”

"Ya itu."

Setelah Ghada menciptakan badai pasir, dia bersembunyi di baliknya dan memisahkan detasemen dari pasukan utama. Pemberontak begitu terganggu oleh badai pasir sehingga mereka tidak menyadarinya, dan perhatian mereka sepenuhnya tertuju pada Hiro dan yang lainnya yang telah menembus pusat. Para pemberontak, yang telah kehilangan tembok mereka, buru-buru mengirim bala bantuan dari belakang ke kamp utama, tetapi ini menyebabkan formasi di belakang mereka menipis, menjadikannya tempat makan yang sempurna.

Kemudian, pasukan lain yang dipimpin oleh Ghada melewati medan perang dan menggigit dari belakang. Namun, masih ada perbedaan angka yang jelas. Tapi momentum sepenuhnya ada di pihak Hiro.

"Tapi kurasa kita berdua berada di pihak yang sama, bukan?"

Loing menghela nafas mengagumi kata-kata Hiro.

“Sepertinya kamu tahu apa yang kami coba lakukan.”

"Tidak, aku tidak tahu semuanya, tapi aku pikir aku punya ide yang cukup bagus."

“…Lagipula, kau adalah orang yang mengerikan. Hari itu hari pertama kita bertemu, sekarang aku mengerti mengapa Pangeran Pertama Stobel mengatakan kamu berbahaya.”

Loing mengangkat senjata rohnya dan menatap Hiro.

Dia pasti ingin menyelesaikan ini. Jika pertempuran berlangsung lama, kemenangan sudah pasti, tetapi jelas bahwa dia benar-benar seorang pejuang dan sangat menyukai peperangan.

Hiro juga pindah untuk menyelesaikan masalah ini.

"Dapatkah kita memulai?"

Semangat tinggi Hiro membengkak. Angin bertiup kencang, dan Putri Hitam Camellia menari dengan gembira. Mata Loing menyipit saat pedang perak, Kaisar Surgawi, mulai memancarkan cahaya hitam.

"Jadi begitu. Yang Mulia Stobel tahu tentang ini…”

Loing sedikit mengangguk, memberikan getaran yang agak meyakinkan. Loing memberi Hiro, yang mengerutkan kening, senyum yang baik dan maju selangkah.

Energi tinggi yang tidak dapat dibangkitkan oleh orang biasa dari tubuh berototnya.

"Sekarang, mari kita mainkan pertempuran terakhir sampai mati!"

Seorang warrior dengan sejarah pertarungan yang panjang mungkin panca inderanya membuatnya melakukannya, tapi dia menangkap tebasan Hiro meskipun dia tidak bisa melihatnya.

“Waktu reaksimu juga cukup bagus.”

“Ga!?”

Tapi kemudian Hiro melepaskan tendangan keras ke ulu hati Loing. Kehilangan cengkeramannya di perutnya, Loing mundur.

Hiro menendang tanah dengan ringan, dan dengan momentum yang luar biasa, Hiro menipis dan melepaskan tebasan.

Suara bernada tinggi bergema di seluruh medan perang saat mereka mulai bertukar pukulan.

Meski begitu, perbedaan kecepatan secara bertahap mulai terlihat. Satu demi satu, laserasi tercipta di tubuh Loing, dan dia memasang ekspresi kesakitan.

“Guh, gaaaahh!”

Loing berteriak keras, tetapi di depan Hiro, tubuhnya dipotong-potong seperti permainan anak-anak. Dengan tebasan berkecepatan tinggi yang tidak dapat direproduksi tepat waktu.

“Haaah!”

Hiro menikam Loing di dadanya. Dia merasakan respon yang pasti. Hiro mencoba menarik keluar "Kaisar Surgawi," berpikir bahwa dia akan merobek anggota badan dan menghabisinya.

“Gobuhh… akhirnya aku mendapatkanmu.”

Loing mengangkat mulutnya dan meraih lengan Hiro sementara sejumlah besar darah mengalir keluar dari mulutnya. Hiro telah memotong daging dan memotong tulang, dan pada saat dia menyadari bahwa dia telah diundang, sudah terlambat.

“――!”

Tebasan Loing mengenai bahu Hiro. Tapi pemandangan yang berbeda dari yang dia bayangkan tercermin di matanya.

“Guh… Putri Hitam Camellia, ya?”

Loing berkata sambil meludah, wajahnya terdistorsi dengan penyesalan.

Pedangnya mungkin akan memberi Hiro luka fatal jika bukan karena Putri Hitam Camellia.

Hiro memberikan tendangan depan ke Loing yang putus asa dan menariknya keluar.

Loing meledak, yang mengaktifkan regenerasi cepat "Fallen One."

“Seperti yang aku pikirkan, kamu adalah orang yang kuat bahkan jika kamu tidak bergantung pada Yang Jatuh.”

“…Yang Mulia Hiro, orang yang diberkati seharusnya tidak mengatakan hal seperti itu.”

Wajahnya sangat sedih dan lemah seolah-olah dia akan menghilang.

"Kamu masih muda. Kamu tidak pernah takut menjadi tua, kan?”

Kekaisaran Grantz adalah negara besar, dan karena itu, penuh dengan orang-orang berbakat. Tidak peduli orang seperti apa kamu, hari itu pasti akan tiba ketika kamu menjadi tua, dan mereka akan menyusul kamu.

“Satu-satunya cara untuk mencapai potensi kamu adalah dengan bertarung. Apa yang harus aku lakukan ketika hari itu tiba? Haruskah seorang pria yang hanya bisa menemukan potensinya dengan bertarung hanya menjalani hidupnya di meja samping tempat tidurnya dengan keluarganya mengawasinya?

“aku pikir itu akan menjadi hal yang paling membahagiakan bagi aku.”

Seribu tahun yang lalu, orang-orang berperang melawan tirani ras iblis untuk mendapatkan kedamaian itu.

Itu adalah kebahagiaan yang biasa, tapi Hiro tahu itu hal yang paling membahagiakan.

“aku tidak perlu khawatir tentang apa pun; Aku hanya bisa meninggalkan dunia ini dikelilingi oleh keluargaku. aku tidak berpikir ada yang lebih dari itu.”

"Perbedaan pendapat, kalau begitu."

Dia menolak begitu saja. Itu bukan jawaban yang diinginkan prajurit itu. Maka tidak mungkin untuk bersimpati. Hiro dan Loing berbeda.

“Kamu harus tetap bersamaku sampai akhir. Untuk momen besar orang tua ini!”

Karena mereka pada dasarnya berbeda, tidak mungkin mereka bisa menyetujui apa pun.

“Ughaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!”

Loing tiba-tiba berteriak. Tubuhnya menjadi besar, seolah-olah mengembang. Tampaknya Loing telah melepaskan kesadarannya kepada iblis. Matanya merah, air liur menetes dari mulutnya, dan penampilannya menjadi semakin buruk karena seseorang ingin menutupi mata mereka.

“Adalah kesalahan untuk mengabaikan alasan… kamu tidak bisa mendapatkan kekuatan hanya dengan membiarkan insting menguasai kamu.”

Hiro bergumam, dengan cekatan memutar gagang "Kaisar Surgawi" di tangannya dan memegangnya di tangan yang berlawanan.

Suara retakan ruang bergema. Sejumlah besar cahaya mulai menerangi tanah seolah-olah untuk melembabkannya.

Senjata roh yang muncul tidak hanya satu. Ada dua, lima, sepuluh, dua puluh, dan begitu banyak senjata roh yang memenuhi ruangan.

Kaki Hiro runtuh di bawahnya, tidak mampu menahan energi tertinggi, dan kehadiran setan dilemparkan ke dalam kehampaan, mencari dominasi.

“Ayo selesaikan ini.”

Menendang tanah dengan ringan, pemuda itu――

Dia meninggalkan suara dunia.

Yang tersisa hanyalah suara menakutkan dari angin yang membelah udara. Puluhan ribu bintang lahir dan jatuh ke tanah dengan seratus kilauan, seribu kerlap-kerlip, dan sepuluh ribu cahaya cemerlang.

Ini adalah berkah dan hak istimewa yang disediakan bagi mereka yang memiliki Kaisar Surgawi.

Petir dan Api Ilahi

Ini adalah tebasan yang benar-benar tak terhindarkan yang dilepaskan dari kecepatan cahaya. Garis petir ilahi melintasi bumi ke segala arah.

Setiap kali pijar lewat, sejumlah besar darah memercik dari tubuh Loing.

Meski begitu, Loing tidak berhenti mengejar mangsanya, Hiro.

Namun, pria yang telah menjadi binatang yang menyedihkan kehilangan lengan, kaki, tenggorokannya digorok, dan hatinya hancur.

“….”

Hiro menancapkan ujung pedangnya ke kepala Loing untuk menghabisinya. Kemudian fenomena aneh terjadi.

Dalam hitungan detik, tubuh Loing mulai mengecil dan mendapatkan kembali bentuk aslinya.

Hiro menyaksikan pemandangan itu dengan mata terbelalak.

Loing tampak puas, memasang senyum di wajahnya yang keriput.

“… Yang Mulia Hiro.”

Di tengah napasnya yang terengah-engah Loing bergumam pelan.

"…Terima kasih banyak. Sekarang aku bisa pergi… tanpa penyesalan.”

Sementara itu, Hiro mengajukan pertanyaan kepada Loing, yang menghela napas disertai darah.

“Aku hanya ingin kamu menjawab satu pertanyaan. Di mana Stobel?”

Dia tidak dapat mengkhianati kesetiaannya kepada tuannya sampai akhir; dia tidak punya apa-apa untuk dikatakan sampai cahaya itu hilang dari matanya. Tapi diam itu seperti sebuah jawaban.

Kemudian, hanya ada satu hal yang harus dia lakukan.

(Sisanya … terserah Liz dan yang lainnya.)

Di depan Hiro yang sudah mengambil keputusan, tubuh Loing menghilang seperti disambar angin.

Hiro menatap langit dengan mata hitam yang tidak menyala karena emosi.

Kegelapan akan memulai invasinya di tepi langit, yang diwarnai dengan warna darah segar. Tidak seperti langit yang tenang, tanah berputar-putar dengan angin liar. Jeritan yang datang dari mana-mana ditumpangkan pada teriakan, menciptakan suasana yang tidak biasa.

Komandan, Jenderal Loing, sudah mati. Namun, anak buahnya yang tersisa masih berusaha untuk terus berjuang. Pembalasan dendam, kesatria, dan harga diri semuanya saling terkait, dan keinginan mereka mungkin tidak dapat dipatahkan.

Hiro melemparkan dirinya ke medan perang lagi. Untuk menyelamatkan sebanyak mungkin orang yang mengikutinya, dia menyerang di belakang tentara musuh yang mengelilingi sekutunya dengan pedang "Kaisar Surgawi" yang terbang.

“――!?”

Dia bahkan tidak memberi mereka waktu untuk berteriak. Hiro menebas musuh di sekitarnya dengan satu pedang.

Pada saat itu, kavaleri melompat keluar dari sisi pandangannya. Prajurit musuh di sekitar Hiro jatuh ke tanah, menjadi mangsa tombak seolah-olah mereka sedang dituai. Mereka dihancurkan oleh tapal kuda, dan sebelum mereka sempat berteriak, mereka dicekik oleh ujung tombak yang berkedip.

“Naga Bermata Satu! Apa yang terjadi dengan mantan Jenderal Loing?”

Tiba-tiba, seekor kuda berhenti di depan Hiro. Pemilik kuda itu adalah Ghada.

Hiro mengeluarkan Kaisar Langit dari tenggorokan prajurit musuh dan membiarkan darah segar terbang ke langit.

"aku membunuhnya. Aku tidak mendapatkan kepalanya, tapi…”

“Begitu… kalau begitu, tidak perlu berlama-lama. Ayo pergi dari sini!”

Dia menendang tentara musuh yang mendekat, dan dengan satu pukulan pedangnya, dia mengakhiri hidup mereka dan mengarahkan pedang besarnya ke pembuat spanduk.

“Suarakan seruan kemenangan! Pukul drum dan tiup klakson! Beritahu seluruh medan perang bahwa mantan Jenderal Loing sudah mati!”

Sekarang yang tersisa hanyalah keluar dari tempat ini.

Dengan tidak ada yang tersisa untuk bertarung, pasukan musuh perlahan akan mulai memahami situasinya. Sekarang mereka telah menjadi sekelompok burung gagak, satu-satunya yang tersisa untuk mereka lakukan adalah menyerah.

“Kakak yang bijaksana! Kita bisa kabur kapan saja!”

Hugin menarik kudanya mendekat. Getaran di pinggulnya kosong, dan pedang berdarah terkepal di tangannya. Di sebelahnya adalah Naga Swift, yang berlumuran darah dari pertarungan mereka bersama.

Hiro menarik kendali dan melompat ke atas pelana Swift Dragon.

Saat itulah terjadi.

Saat sekutu bersorak, nyala api membubung ke langit dari barat, tempat Liz berada.

“Apa itu…”

Ini adalah naga.

Seseorang di medan perang bergumam.

Naga menyala, yang naik ke langit dengan kekuatan besar, mengalir turun seolah-olah sedang meratakan mangsanya di tanah. Suara ledakan yang menenggelamkan suara pertempuran di sana meraung ke dunia.

Rasa supremasi yang luar biasa menjalar di udara, membuat tubuh Hiro gemetar. Hal berikutnya yang dia dengar adalah teriakan. Dia tahu bahwa itu bukan sekutu tetapi musuh yang berteriak.

"Ini perasaan yang akrab."

Itulah tepatnya yang mampu dilakukan Altius. Dengan kata lain, kekuatan yang diciptakan oleh Kaisar Api, Liz, telah pindah ke alam baru.

Dia tidak bisa tidak ingin tahu apa yang membuatnya tumbuh.

"Itu berbahaya. Jika dia tidak hati-hati, dia tidak akan bisa meninggalkan medan perang.”

Terlalu banyak kekuatan menguras kekuatan seseorang dengan cepat.

“Ghad! Segera setelah kamu mengumpulkan pasukan, keluar dari sini! ”

Dia berteriak ke belakang Ghada, yang masih menebas musuh yang melawan.

Para pemberontak tidak punya pilihan selain menyerah sekarang karena Loing sudah mati, tetapi situasi saat ini, dengan rantai komando yang kacau balau dan informasi yang bercampur aduk, tidak memberikan ruang bagi musuh untuk berpikir.

Mereka akan kehilangan kendali dan terus berjuang. Jika itu terjadi, tidak hanya tentara akan mati sia-sia, tetapi mereka juga mungkin dimusnahkan.

Jadi, mereka harus segera meninggalkan medan perang dan merekomendasikan para pemberontak untuk menyerah.

“Hugin, katakan bohong bahwa bala bantuan para bangsawan sedang dalam perjalanan ke sini. Itu akan mempercepat penyerahan musuh.”

Jika Loing mati, seharusnya tidak ada yang tersisa yang memiliki tulang punggung untuk memberontak.

"Sangat baik!"

Hugin pergi dengan jawaban ceria, dan Ghada datang dengan mengendarai, kehabisan napas.

"Apa yang akan kamu lakukan, Naga Bermata Satu?"

"Aku tidak punya urusan lagi di sini."

Jika demikian, hanya ada satu tempat untuk dituju: ke atas ke langit, di mana naga api itu melayang; Hiro menendang perut naga cepat dengan ringan dan berlari melintasi dataran.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar