hit counter code That Person. Later on… – Chapter 144 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 144 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Keilahian telah diaktifkan dalam kemarahan. aku melihat ke langit-langit di mana ada lubang di mana aku jatuh sebelumnya dan mengangguk sekali.
(………. anehnya, aku mengerti apa yang bisa aku lakukan entah bagaimana. Sangat mudah untuk melarikan diri dari tempat ini tetapi ….. sebelum itu) (Wazu)
aku memeriksa sekeliling aku. Ada ratusan golem dan putri Deizu-san. aku tidak melihat ada masalah secara khusus. Aku memeluk putri Deizu-san dengan satu tangan.
(Kamu? Tunggu! Apa artinya ini !?) (Maorin)
Putri Deizu-san terkejut dengan perilaku mendadak aku. Dia dengan kasar menarik anggota tubuhnya untuk melepaskan diri dari lenganku tapi gagal.
(Jangan lari liar! Aku hanya berusaha mengeluarkan kita dari sini) (Wazu)
(Aku tidak! Tinggalkan aku di sini! Aku tidak bisa meninggalkan mayat rekan senegaraku!) (Maorin)
Putri Deizu-san menjawab kata-kataku sambil mengarahkan mata penuh tekad padaku.
Aku ingin tahu apakah aku harus meninggalkannya seperti yang dia katakan ….. tapi Deizu mencarinya ….. Aku juga tidak ingin meninggalkannya di tempat ini sendirian …..
(Dan jika aku meninggalkan tempat ini, boneka batu itu mungkin melakukan sesuatu pada mayat !! Aku tidak bisa membiarkan perilaku yang dilakukan orang mati !! Aku ingin mengembalikan mereka ke keluarga mereka dengan benar !!) (Maorin)
Houu ….. aku tertarik dengan kata-kata itu dan bertindak untuk menghilangkan kekhawatirannya.
(Hancurkan (Gravitasi)) (Wazu)
aku mengucapkan sepatah kata dan menggunakan "Sihir Unik: Dewa". Menanggapi kata tersebut, semua golem di tempat ini sedang dihancurkan dari atas ke bawah., Mereka menjadi batu memanjang seperti piring dan menjadi diam.
(Perlindungan Sempurna (All Barrier)) (Wazu)
Mayat beastmen dibungkus oleh selaput transparan di kata berikutnya. Ketika aku memalingkan pandangan aku pada putri-san Deizu untuk memastikan apakah itu cukup baik, dia memiliki ekspresi terkejut dengan mulut terbuka. Hmm? Apa yang terjadi?
(……… apa yang kamu lakukan?) (Maorin)
(Hah? Hmm ….. Aku menghancurkan golem dengan menggunakan tekanan gravitasi dan meletakkan penghalang yang kuat sehingga tidak ada yang bisa main-main dengan mayat para beastmen. Kamu bisa meninggalkan ini

tempatkan dengan nyaman sekarang, bukan? Putuskan apa yang harus dilakukan dengan mayat-mayat tersebut setelah berkonsultasi dengan Deizu. Sampai saat itu, tubuh mereka akan dilindungi oleh penghalang. Lebih baik jika kamu bertemu Deizu terlebih dahulu) (Wazu)
(Ye-Ya …..) (Maorin)
Dia sepertinya masih dalam keadaan linglung. Biarkan dia karena itu menyeret terlalu lama. Tidak ada masalah selama aku membawanya untuk bertemu Deizu.
Aku mengerahkan semua kekuatan tubuhku ke kakiku dan melompat sekuat mungkin.
aku naik dengan kecepatan luar biasa. Setelah mencapai langit-langit yang sebelumnya adalah lubang jebakan dalam hitungan detik, aku mengangkat tinggi aku.
* baaaaaaaaaaaaaaam !! *
Aku kembali ke ruang tahta sambil memeluk putri Deizu-san, bersama dengan suara kehancuran seperti itu.
aku melihat sekeliling ruangan dimana asap masih menari karena ledakan, untuk memeriksa situasi. Ada beberapa golem serupa di dalam ruangan dan tiga orang dari kelompok yang memproklamirkan diri sebagai raja kelompok dunia, yang akan aku kalahkan setelah ini.
Ketiga orang itu menatapku dengan tercengang. Sepertinya penampilan aku di sini benar-benar tidak terduga bagi mereka.
Di sisi yang berlawanan adalah Naminissa dan Narellina. Di belakang keduanya adalah Sarona, Tata yang memegang Meru, Haosui, dan Kagane. aku menuju grup Sarona terlebih dahulu.
Anggota kelompok menyipitkan mata sambil menatapku dengan gembira. Tapi aku sedikit khawatir dengan Kagane yang begitu antusias dengan penampilan aku karena suatu alasan.
(Dia adalah putri Deizu yang aku temui di sana. Mohon tunggu di sini bersamanya) (Wazu)
Mengatakan demikian, aku dengan lembut melewati putri Deizu-san. Sarona mengangguk sekali dan kemudian menerimanya. aku meninggalkan tempat itu setelah mengatakan "serahkan sisanya kepada aku".
Tentu saja, aku menuju ke lokasi Naminissa dan Narellina selanjutnya.
Naminissa memiliki ekspresi lega melihat sosok aku mendekat, sementara wajah menangis Narellina tampak lebih kusut daripada gambar yang aku lihat sebelumnya. Hatiku sakit saat melihat sosoknya.
Itu karena aku terlalu lama untuk bertindak …..
Bukan wajah yang ingin aku lihat …..
aku telah memutuskan bahwa aku akan percaya pada perasaan mereka dan melanjutkan …..
Bahkan jika mereka mengkhianatiku nanti ….. apapun yang terjadi, biarkan itu terjadi ….
aku tidak ingin melihat mereka terluka lebih dari ini …..
aku akan bertindak sesuai dengan perasaan …..
Yah, meski masih mustahil untuk tiba-tiba melihat adik perempuanku Kagane sebagai seorang wanita.
(Narellina …..!) (Wazu)
Aku memanggil namanya, memeluknya erat-erat sambil membuatnya berdiri di tempat, lalu menciumnya. Aku menaruh banyak kasih sayang untuk membuatnya melupakan kejadian sebelumnya …..
Dia dengan panik menangis lagi ketika aku memisahkan bibirku dan memandang wajahnya. Tapi kali ini adalah air mata bahagia yang mengucur dari wajah bahagianya.
Dia telah mempelajari masa laluku. aku kira dia menangis karena takut aku akan menghilang lagi karena apa yang terjadi sebelumnya.
aku berbicara dengan Narellina dengan suara yang dapat didengar oleh semua orang, untuk membuat mereka merasa aman.
(Tidak apa-apa ….. Aku tidak akan menghilang ….. Aku akan tinggal dengan semua orang selamanya !!) (Wazu)
Dengan kata-kata itu, Narellina menangis lebih banyak lagi sementara Narellina dengan gembira menunjukkan senyum lembut. Tentunya, anggota lain akan memiliki tampilan serupa ini.
(Aku tidak ingin dipisahkan lagi ….. Aku sangat mencintaimu …..) (Narellina)
Narellina membenturkan kepalanya ke dadaku dan mengatakannya dengan suara rendah. Kali ini aku mencium Narellina dengan ringan sebelum membiarkannya pergi untuk bergabung dengan anggota lain.
Karena Naminissa melihat pemandangan itu dengan iri, aku akan melakukan hal yang sama kepada Naminissa ….. tidak, untuk semua anggota nanti …..
Setelah meyakinkan Narellina dan Naminissa telah bergabung dengan anggota lain, aku perlahan mengambil langkah maju.
Di hadapanku, kelompok raja yang memproklamirkan diri dan golem sedang menunggu. aku mengarahkan pandangan dingin seperti dewa sombong ke arah grup.
(Yo ~ kamu benar-benar pergi dan melakukannya ….. Menyakiti istri aku adalah dosa berat …. aku harap kamu siap untuk konsekuensinya!) (Wazu)
Aku sedang dalam suasana hati yang buruk sekarang.
** Proofreader: Niel Dade ** ** Disponsori oleh: J. Diaz **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List