hit counter code That Person. Later on… – Chapter 182 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 182 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 182
Bab 182 – Pasangan yang diinginkan sang putri.

Setelah mendengar situasinya, Putri Eris meminta kami untuk membawanya keluar dari Ibukota Kekaisaran. Kami semua bertukar pandang dan memasang wajah gelisah. Kami bertanya satu sama lain dengan mata kami 'Apa yang kami lakukan' dan setelah melihat sikap kami, Putri Eris bertanya kepada kami sambil merasa tidak nyaman.

“… Ini masalah bagimu untuk ditanyai dengan tiba-tiba, kan? aku minta maaf . ”

Melihatnya menundukkan kepalanya dengan sopan, para gadis dan Dewi Cahaya tampaknya terhubung dengannya sebagai wanita karena mereka menatapku dengan mata memohon seolah bertanya 'Tidak bisakah kamu melakukan sesuatu?' Hei, Dewi Ligt … Mengapa kamu juga melihatku? Aku menoleh untuk melihat Dewi Cahaya seolah-olah berkata 'Kamu sendiri adalah dewa jadi kamu melakukan sesuatu' dan Dewi Cahaya memutuskan kontak mata denganku dan tepat ketika aku mengira dia akan mulai bersiul tanpa suara, dia memukul telapak tangannya dengan.

“… Maafkan aku Wazu-san… Batas perwujudanku semakin dekat… Aku merasa tidak enak karena pergi dengan waktu seperti ini tapi kami para Dewi harus mulai menghemat kekuatan dalam menghadapi kebangkitan Dewa Jahat jadi… Wazu, utusan para Dewi … mari kita bertemu lagi …

… Aku meninggalkan masalah ini dan sisanya di tanganmu! ”

Dewi Cahaya menghilang dan kembali ke kartu emasku dengan tergesa-gesa setelah mengatakan itu.

Dia mengatakan beberapa alasan yang tidak jelas, dengan sewenang-wenang menjadikanku utusan mereka, dan setelah mendorong semuanya kepadaku, dia kembali !! Guh… Dia mungkin Dewi Cahaya tapi aku tidak tahu apa yang ingin dia lakukan… Haa…

Bereaksi terhadap kata-kata Dewi Cahaya, mata Putri Eris mulai berkilauan sambil menatapku. Apakah kamu salah paham? Maaf, tolong jangan menatapku dengan mata itu, itu menggangguku … Aku bahkan tidak menganggap diriku utusan dewi …

Aku menenangkan diri dan bertanya pada Putri Eris.

"Haa … Jadi mengapa Puteri Eris ingin meninggalkan Ibukota Kekaisaran? Jika aku tidak tahu alasannya, aku tidak dapat membantu kamu. Maukah kamu memberi tahu aku mengapa kamu ingin pergi? ”

Gadis-gadis itu mengangguk pada kata-kataku dan Putri Eris melakukannya juga seolah mengatakan bahwa dia mengerti.

"… Jika aku tetap di Ibukota Kekaisaran … aku akan dipaksa menikahi Pahlawan-sama …"

… Eh?

“Aku tahu kalau Hero-sama sudah menikah dengan banyak orang lain… Tapi poligami diakui disini dan aku mengerti bahwa Keluarga Kerajaan ingin memiliki hubungan yang dalam dengan pahlawan negara jadi sebagai tanda persahabatan yang mereka berikan padanya. seorang pengantin … aku mengerti tapi aku tidak menyukainya. ”

… Haa…

“Bukannya aku membenci Pahlawan-sama. Tapi saat Hero-sama mendengar tentang pembicaraan pernikahan kami, dia menjadi terlalu akrab dan itu menjengkelkan, ketika dia berbicara denganku itu menjadi menjijikkan, dan ketika dia melihatku itu sangat cabul yang membuatku ingin muntah … ”

… Bukankah tidak apa-apa untuk mengatakan bahwa kamu tidak mau?

“Tapi bapak sangat antusias dan terlebih lagi aku tidak leluasa menolak. Lagipula aku tidak bisa dengan sembarangan menolak kesejahteraan negara … Tapi ada seseorang yang membuat hatiku bersemangat. aku ingin menikah dengan orang itu. Aku mengerti niat Ayah untuk menikahkanku dengan Hero-sama adalah demi kepentingan terbaik negara tapi, bahkan jika aku harus melepaskan hal-hal itu, aku ingin menikahi orang itu !! " (T / N: Bukan pahlawan)

… Fumu, fumu.

“Jadi, menurutku orang yang ingin dinikahi Putri Eris berada di luar Ibukota Kekaisaran?”
"Iya . Dia berada di kota pelabuhan yang dekat dengan Ibukota Kekaisaran. aku ingin meminta kamu untuk membawa aku jauh-jauh ke sana tetapi… Tidak masalah jika berada di luar Ibukota Kekaisaran… Bisakah itu dilakukan? ”

aku melihat . Itu sebabnya dia ingin keluar dari Ibukota Kekaisaran … Dia mendapatkan kesempatan baik dengan keadaan saat ini … Aku bisa merasakan dari kata-kata, ekspresi dan suasana Putri Eris keseriusan tekadnya dalam ingin menikahi orang itu bahkan jika dia harus membuang negaranya… Yah, sebagai orang biasa aku ingin membantunya… Tapi itu berarti negara itu mungkin akan bermusuhan dengan orang itu… Mh? Sekarang aku memikirkannya, di mana aku pernah mendengar percakapan tentang kota pelabuhan dekat Ibukota Kekaisaran…? Yah, tidak masalah … Tapi ini bukan sesuatu yang bisa aku putuskan sendiri.

aku sekali lagi beralih ke gadis-gadis untuk membahasnya.

“Kami kurang lebih mendengar situasinya tetapi, bagaimana menurut kamu?”

“aku pikir aku ingin membantunya. ”
“aku setuju untuk membantunya. Pernikahan tanpa persetujuan dari orang itu sendiri tidak diinginkan. ”
“Sebagai bagian dari bekas keluarga kerajaan, aku percaya bahwa kita harus membawanya ke kastil… tetapi sebagai seorang wanita, aku pikir dia harus pergi ke tempat orang yang ingin dinikahinya. ”

"Pendapat aku sama dengan Naminissa. Negara ini jelas penting, tetapi jika itu mengorbankan individualitas seseorang, maka aku pikir itu salah. ”
“… Kita harus ke sini di sana. ”
“Menyerahkan tubuhmu sendiri atas nama negara mungkin terdengar mulia tapi, itu bisa menyebabkan kelahiran ketegangan yang tidak perlu. aku juga berpikir kita harus membawanya ke tempat kekasihnya berada. ”
“aku merasakan hal yang sama seperti semua orang. Pernikahan adalah sesuatu yang harus diinginkan kedua belah pihak. aku tidak akan menerima sesuatu yang sepihak. Kita harus membawanya ke tempat kekasihnya berada. ”

Sepertinya semua orang ingin memenuhi keinginan Putri Eris. Yah aku juga ingin melakukannya jika aku bisa tapi, jika kita membawanya seperti ini, paling buruk kita bisa membuat musuh keluar negeri … Tunggu, bagaimana jika kita membawa orang itu dari kota pelabuhan … Tidak, dia bisa ditolak masuk di gerbang …

Sekarang aku memikirkannya, kita tidak tahu apa-apa tentang orang itu … Tidak akan terlambat untuk membuat keputusan setelah kita mendengar orang seperti apa yang dirindukan Putri Eris. Jika orang itu curiga, maka sebaiknya kita membawanya ke kastil …

Aku menyadari sesuatu selarut ini jadi aku menanyai Putri Eris.

“Kebetulan, orang macam apa dia?”

Putri Eris menutup matanya dan mengenang bahwa dia mengucapkan kata-kata penuh cinta.

Orang itu baru saja datang untuk tinggal di kota pelabuhan dan datang untuk mengucapkan salam, sepertinya dia adalah anak dari teman lama Ayah dan sejak aku bertemu dengannya aku jatuh cinta. Sikap dan penampilannya, suaranya dan cara bicaranya, dan fitur-fiturnya yang elegan … Dia benar-benar mencuri hatiku. ”

Pipi Putri Eris diwarnai merah dan ekspresinya tampak terpesona.

“Aku mengukir dalam-dalam nama orang itu di hatiku… Ahh… Navirio-sama…”

… Mh?

Navirio?
“Ya, Navirio-sama. ”

… Tunggu sebentar… bukan dia…

Yang dari Keluarga Mabondo?
“Apakah dia kenalanmu?”

Putri Eris membungkuk ke depan dengan dorongan sedemikian rupa sehingga aku jatuh terlentang dari keterpurukan.

Apa aku mengenalnya… Ya… Aku mulai merasa ingin memegang kepalaku…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List