hit counter code That Person. Later on… – Chapter 183 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 183 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 183
Bab 183 – Ayo kita menculik Putri!

Putri Eris menjadi bersemangat dan wajahnya memerah karena mengira aku mungkin tahu tentang Navirio. Aku menoleh untuk melihat ke arah Naminissa dan Narelina dengan wajah bermasalah dan melihat mereka terlalu terkejut, tetapi mereka melihatku melihat mereka dan mengangguk sekali. Aku menerima persetujuan mereka berdua jadi aku menghela nafas dan duduk tegak, lalu aku menghadap Putri Eris.

“Mari kita lihat… Baiklah, apakah aku mengenalnya… Bisa dibilang kita adalah teman…”
"Maka itu berarti kamu tahu Navirio-sama !!"

Ekspresi mengerikan Putri Eris agak menakutkan …

“Maksudku… kita berteman tapi…”

Aku menoleh sekali lagi untuk meminta bantuan Naminissa dan Narelina dan Putri Eris bereaksi terhadap itu dan melihat kedua gadis itu juga. Naminissa dan Narelina tersenyum pahit, mendekati kami dan sambil membungkuk hormat, mereka memperkenalkan diri kembali.

“aku Naminissa Mabondo. ”
aku Narelina Mabondo. ”

“” Navirio Mabondo adalah kakak laki-laki kami. ""

Putri Eris menjadi bingung dengan perkenalan diri mereka. aku percaya dia perlahan memprosesnya. Dia melihat warna rambut dan fitur wajah mereka untuk konfirmasi. Dan setelah dia yakin, dia memukul telapak tangannya dengan tinjunya.

“Kamu bisa memanggilku Onee-san !!” (T / N: Seperti pada kakak ipar)

Dan tiba-tiba mengatakan itu sambil memeluk mereka.

Kamu cepat … Sambil memikirkan itu, aku menjadi lega karena telah menyimpang dari perilaku energik Putri Eris, tetapi untuk beberapa alasan, Naminissa, Narelina, dan Putri Eris menoleh untuk melihat ke sini … Ah, aku punya firasat buruk …

“Dan yang di sana adalah calon suami kita, Wazu-sama. ”
“Nanti dia akan menjadi kakak ipar Aniue. ”

“Dengan kata lain, dia akan menjadi saudara iparku juga !!”

Putri Eris menatapku dengan senang … Beri aku istirahat …

Kami bisa menenangkan diri sejenak Putri Eris yang menjadi bersemangat bertemu kerabat orang yang dicintainya, dan mengira dia mungkin tahu sesuatu, kami bertanya padanya tentang Aria.

“Maaf, Putri Eris, kami sebenarnya sedang mencari Aria jadi aku ingin tahu apakah kamu tahu di mana dia?”

“Ayolah, sudah kubilang panggil aku Onee-chan. ”

Ah, dia masih belum tenang…

"*Batuk*!"

Akhirnya tenang, Putri Eris mendapatkan kembali sikapnya sebagai putri, berdehem sekali dan menjawab pertanyaan kami.

“Aria-sama… Atau lebih tepatnya, seluruh Kelompok Pahlawan saat ini berada dalam semacam kurungan di kastil. ”
"Kurungan…? Apakah mereka melakukan sesuatu yang salah? "
“Tidak, bukan itu. Sebenarnya, beberapa waktu yang lalu Paus Tertinggi Gereja datang, aku juga ada di sana, dan berbicara tentang bagaimana dunia memiliki tanda-tanda keresahan, dia mengatakan bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi. Setelah mendengar ceritamu, aku menyadari bahwa ini adalah kebangkitan Dewa Jahat… Aku harus mengumpulkan semua keluarga kerajaan dan memberitahu mereka tentang masalah dunia… Maaf, aku menyimpang dari percakapan. Setelah mendengar itu, ayah aku menyerah pada rasa tidak aman dan meningkatkan persiapan militer dan pada saat yang sama meminta Partai Pahlawan untuk tetap di dalam kastil dalam keadaan siaga. Pahlawan-sama setuju untuk itu. Dan dengan demikian, sudah menjadi Pesta Pahlawan tidak akan meninggalkan kastil kecuali sesuatu yang besar terjadi. ”

Sudah menjadi seperti itu… Setelah mendengar cerita Putri Eris, aku mulai berpikir bagaimana aku akan bertemu Aria sekarang. Raja sedang dalam siaga tinggi sekarang jadi aku cukup yakin bahwa aku akan ditolak di gerbang jika seseorang yang tidak dikenal seperti aku pergi ke sana … Di dunia ini aku hanya petualang tingkat-F … Bukannya aku Aku menyimpan dendam atau sesuatu… Haa… Jika aku peringkat-S… bahkan peringkat-A tidak akan bagus… Haa…

Selagi aku memikirkan itu, Putri Eris memanggilku.

"Kau masih belum mengerti, adik kecil?" (T / N: Agian, seperti di kakak ipar)

Siapa adik kecilmu ?!

"Aku mengatakan itu 'kecuali sesuatu yang besar terjadi', kan? Misalnya, jika putri dari negara ini menghilang, Partai Pahlawan harus keluar untuk mencarinya, bukan? "

Setelah mengatakan itu, Putri Eris memasang ekspresi penuh kebanggaan seolah berkata 'Bagaimana kabarnya? Itu adalah rencana yang bagus, bukan? '. aku melihat Putri Eris dengan mata mencela.

“… Aku tahu apa yang ingin kamu katakan dan, aku yakin jika kita melakukan itu, kita akan diusir ke luar negeri, bukan?”
“Aku akan menyela untukmu. Dan jika aku menikahi Navirio-sama, itu akan segera berubah menjadi masalah di dalam keluarga! Ini akan baik-baik saja !! ”

Seperti yang aku katakan, kamu maju dari diri kamu sendiri, dan aku ingin tahu apakah itu akan berjalan semudah itu … Haa … Sungguh, apa yang harus kita lakukan …

Ketika aku bingung, Freud masuk ke kamar. Sekarang yang aku ingat, aku meninggalkan dia dengan perasaan negatif. Aku ingin tahu apakah dia datang mencari kita karena kita tidak akan kembali?

Tapi, aku langsung tahu bukan itu ketika dia datang untuk berbicara langsung kepada aku.

"Wazu-sama … Ksatria dan tentara negara ini mengelilingi mansion dan berkata untuk dengan patuh menyerahkan sang putri dan menyerahkan diri, tapi apa yang mereka …"

Setelah mengatakan sampai di sana, Freud memperhatikan Putri Eris. Beberapa detik setelah gerakannya berhenti, dia perlahan menoleh ke arahku.

“Wazu-sama… Aku percaya padamu. Tapi, meskipun kuota putri kamu harus diisi dengan Naminissa-sama dan Narelina-sama, kamu masih mencari lebih banyak? ”
“Kamu sama sekali tidak percaya padaku !!”

Serius, ada apa dengan orang ini…

Tetapi mengapa para ksatria datang ke mansion ini dan dengan waktu ini … Berpikir sampai di sana, aku ingat Shiro mengatakan 'kami kehabisan waktu' dan 'bagaimana kamu menghadapi apa yang akan datang' sebelum pergi. Begitu, orang yang menculik Putri Eris adalah Shiro. Dan kemudian dia menipu aku untuk datang ke sini…

… Cih, aku dijebak sepenuhnya. Tidak peduli apa, itu menjadi merepotkan …

Gadis-gadis itu juga mengirimiku tatapan untuk menanyakan apa yang harus kulakukan? Aku mati-matian menggaruk kepalaku dan mengambil keputusan.

“Ahh !! Baik!! aku mengerti!! aku benar-benar mengerti !! Siapa peduli! Jika aku membuat ini, mari kita buat ini bagus !! Tidak apa-apa membawa Putri Eris ke kota pelabuhan, kan? ”

"""Iya!"""

Atas keputusanku, para gadis tersenyum dan memberikan jawaban yang bagus.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List