hit counter code That Person. Later on… – Chapter 185 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 185 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 185
Bab 185 – Port Town Motanpe

Setelah kami melompati tembok Ibukota Kekaisaran Iscoa, kami menuju ke kota pelabuhan.

Itu akan memakan waktu terlalu lama jika kami beradaptasi dengan kecepatan Putri Eris jadi Haosui terus menggendongnya. Biasanya dibutuhkan sekitar tiga hari berjalan kaki untuk pergi dari Ibukota Kekaisaran Iscoa ke Port Town Motanpe tetapi dengan kecepatan kami, aku tidak berpikir itu akan memakan waktu satu hari.

Ketika kami telah melakukan perjalanan sekitar setengah dari jarak, hari mulai gelap, jadi kami memutuskan untuk berkemah. (T / N: Perhatikan bahwa mereka meninggalkan Iscoa sekitar sore hari) aku pikir Putri Eris tidak akan memiliki pengalaman berkemah dan ketika aku bertanya kepadanya, persis seperti itu. Tapi dia tidak pernah mengeluh atau peduli tentang berkemah dan aklimatisasi riangnya mengejutkan aku. aku pikir inilah orang yang paling cocok untuk memerintah suatu negara.

Demi keamanan aku membuat Naminissa memasang penghalang tapi kami tidak diserang oleh setan. Karena yang pertama mengawasi adalah Freud dan aku, kami pergi untuk membersihkannya jadi itu alasannya.

Dan sekitar tengah hari keesokan harinya kami mencapai Port Town Motanpe. Kami masih punya waktu sebelum para ksatria dan tentara sampai di sini tapi aku pikir akan lebih baik jika kita bergegas. Dari penjelasan Putri Eris saat kita camping, Port Town Motanpe adalah tempat asal semua seafood dan mereka juga banyak melakukan perdagangan dengan kapal dengan daerah lain sehingga memiliki tembok yang begitu tinggi sehingga tidak kalah dengan Imperial Capital, dan keamanan dan ketertiban umum baik karena tingkat prajurit juga cukup tinggi.

Ketika aku mengingat percakapan kami, kami mendekati gerbang kota. Tidak ada antrian untuk masuk sehingga kami dapat melanjutkan tanpa masalah dan penjaga gerbang yang akan memeriksa identitas kami memanggil kami.

“Tolong berhenti di situ! Kami harus mengkonfirmasi identitas kamu untuk …

Meskipun aku mengatakan dia adalah penjaga gerbang, pria yang berdiri di depan gerbang memiliki baju besi ksatria dan di sampingnya ada pria lain yang mengenakan baju besi serupa. Mematuhi apa yang dikatakan dua penjaga gerbang kepada kami ketika mereka berhenti tetapi saat mereka melihat Naminissa dan Narelina, gerakan mereka terhenti dan mereka mulai menggosok mata berkali-kali sambil melihat mereka.

“M-Mungkinkah… apakah kamu Putri Naminissa dan Putri Narelina?”
“Armor itu berarti kamu berasal dari Negara Mabondo… Ksatria yang datang bersama dengan Ayah. ”
“Begitu… Kamu sedang menjalani jalan baru di sini. ”

aku pikir mereka mengenakan baju besi yang tidak cocok untuk penjaga gerbang tetapi ternyata mereka adalah ksatria dari bekas Negara Mabondo. Kami masih menunjukkan kartu serikat kami untuk membuktikan identitas kami untuk berjaga-jaga dan meminta Naminissa menjelaskan kepada mereka mengapa kami ada di sini. Sementara itu, dua penjaga pengganti datang dan kami dibimbing oleh ksatria sebelumnya ke penghuni keluarga putri Mabondo saat ini.

Tempat tinggal yang kami tuju adalah rumah biasa di pinggiran kota. Itu adalah bangunan dua lantai dengan taman kecil dan taman itu memiliki taman dapur. Kedua penjaga gerbang minta diri dan kembali ke kota. aku rasa mereka akan makan siang. Setelah melihat punggung mereka, aku mengetuk pengetuk pintu, dan tidak lagi setelah aku mengetuk, kami mendengar suara seorang wanita berkata 'Datang!' Sebelum pintu terbuka.

Wanita yang membuka pintu memiliki rambut merah yang mirip dengan rambut Naminissa dan memiliki senyum lembut. aku pikir Naminissa mungkin akan terlihat seperti dia dalam beberapa tahun. Dia adalah wanita yang cantik.

"Maaf, siapa kamu?"
"Ah! Maafkan aku!"

Aku terpesona melihat bagaimana penampilan Naminissa di masa depan. Setelah menenangkan diri, aku menunjukkan padanya Naminissa dan Narelina yang ada di belakangku sebelum mengatakan apa pun.

“Sudah lama, Ibu. ”
“Ibu, sudah lama tidak bertemu. ”
“Ara ara, maa maa *, aku senang kalian berdua baik-baik saja… Ara? Jika kalian berdua ada di sini, itu berarti … Orang-orang yang bersamamu di sini adalah mereka? ” (T / N: Kedengarannya jauh lebih baik daripada yang tertulis. Bayangkan saja Ohara Sayaka saat Irisviel mengatakannya)
“Ya, calon suami kami dan istri yang berbagi perasaan kami. ”
"Dia adalah putri negara ini, Eris-sama. ”

Dengan perkenalan keduanya, para gadis dan aku menundukkan kepala kami, begitu pula Putri Eris. Ibu Naminissa dan Narelina juga menunduk sambil berkata "Senang bertemu denganmu" dan mengundang kita untuk masuk ke dalam rumah.

Kami diantar ke ruang tamu dan kami duduk di meja yang cukup besar untuk kami semua muat. Hanya Freud yang menahan diri dan tetap di belakangku sebagai kepala pelayan. Serius, mengapa orang ini hanya berperilaku sebagai kepala pelayan dalam situasi seperti ini … Atau lebih tepatnya, mengapa kamu berdiri di belakangku? Tuan asli kamu adalah keluarga Kerajaan Mabondo…

aku duduk di depan ibu Naminissa dan Narelina dan memperkenalkan diri. Atau lebih tepatnya, bukankah ini seperti bertemu dengan orang tua dari tunanganmu…? aku merasa gugup…

"Uhm … Senang bertemu denganmu, namaku Wazu …"
"Senang bertemu dengan kamu juga . Nama aku Mirelina Mabondo. aku minta maaf karena tidak menyapa kamu secara memadai saat kamu menyelamatkan putri aku dari bahaya. ”
“Tidak, jangan khawatir…”
“aku senang kamu dapat bergabung dengan putri aku tanpa masalah. Apakah mereka memberi kamu masalah? ”
“Tidak sama sekali, mereka sangat membantu. ”
"Itu juga bagus untuk didengar … Ngomong-ngomong, mereka mengatakan sebelum 'calon suami' tapi, kamu belum menikah?"
“Ehm… Tentang itu…”

aku memberi tahu Mirelina-san tentang apa yang terjadi sampai sekarang. Dan aku membiarkan pembicaraan tentang situasi Putri Eris kepada dia sendiri.

“Maa maa, jadi itulah yang terjadi… Tapi musim semi datang tidak hanya untuk anak perempuanku tapi juga untuk Navirio… kita harus merayakan ini. ”

Tampaknya Mirelina-san menganggap hal-hal tentang Putri Eris dengan baik. Bukankah kita harus mengonfirmasi dengan Navirio sendiri? Tampaknya Mirelina-san dan Putri Eris telah mencapai semacam kesepakatan sehingga mereka terlihat bersemangat. Yah, kita sudah jauh-jauh datang ke sini jadi mari serahkan masalah tentang Putri Eris kepada Navirio.

"Jadi, Mirelina-san …"

“kamu bisa memanggil aku ibu * jika kamu suka. "(T / N: Seperti ibu mertua, tapi dibaca sebagai Okaa-san)
"Tidak tapi…"
“Tolong panggil aku ibu. ”
“Mireli…”
“Ibu. ”
"…"

Apakah ini kekuatan ibu? Entah kenapa aku merasakan tekanan besar dari Mirelina-san. Orang itu sendiri menginginkannya dan jika aku tidak melakukannya, pembicaraan tidak akan berkembang…

"Lalu, ibu. ”
"Ya apa itu?"

Mirelina-okaasan menunjukkan senyum yang sangat bahagia. Dan menanggapi senyuman itu, Naminissa dan Narelina pun menunjukkan senyuman.

“Uhm… Di mana Navirio sekarang?”
“Soalnya, beberapa saat sebelum dia mendengar bahwa ada tempat yang diserang oleh bajak laut di laut terdekat jadi dia pergi untuk memusnahkan mereka. ”

Ugh… Pengaturan waktu kita buruk… Aku ingin menyelesaikan ini secepatnya jadi… Haruskah aku membantunya…?

"Dan di mana tempat itu?"
“Siapa tahu… Aku tidak mendengarnya jadi… Suamiku Givirio mungkin tahu…”

Aku pulang ~!
“Ara, waktu yang tepat, sepertinya suamiku telah kembali !! aku datang!!"

Setelah mengatakan itu Mirelina-okaasan bangkit dari kursinya dan pergi menyapa Givirio-san.

Sekarang aku akan bertemu dengan ayah Naminissa dan Narelina… Kegugupan aku meningkat dan aku khawatir akan terjadi hal yang mirip dengan Ragnil.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List