hit counter code That Person. Later on… – Chapter 46 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 46 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 46 – Cincin Dan Pedang

Ketika aku tiba di desa, kepala dan beberapa petualang sedang menunggu di pintu masuk desa. aku mengatakan kepada mereka bahwa Orlando saat ini menyelamatkan orang lain dan mempercayakan pembersihan tubuh pria raksasa itu kepada mereka. Tampaknya kepala desa sudah mengirim kuda cepat ke kota Rinikku untuk meminta bantuan. aku mengambil bandit lain yang masih hidup untuk teman mereka di alun-alun desa.

Sorak-sorai diangkat dari pintu masuk desa. Sepertinya Orlando telah kembali dengan orang-orang yang tertangkap. aku mengubur bandit yang aku bawa dengan cara yang sama dan berjalan menuju pintu masuk desa untuk bertemu Orlando dan Meru.

Orlando bertepuk tangan dan dikelilingi oleh orang-orang di desa, kata-kata penghargaan datang dari mana-mana. Dia menerima sambutan hangat sementara beberapa wanita menjalin lengannya padanya. aku melihat pemandangan dari luar lingkaran.

Umm …. Aku juga bekerja keras lho !!

Meru menepuk kepalaku * peshi-peshi * begitu dia mengerti apa yang aku pikirkan.

Uu, Meru adalah satu-satunya yang mengerti aku !! Ini perbedaan karena wajah kita !!

Orlando yang memperhatikan aku dihibur oleh Meru melambaikan tangannya. Kerumunan akhirnya menyadari keberadaan aku dan datang untuk mengucapkan terima kasih sambil memukul punggung aku * bashi-bashi *.

aku dikelilingi oleh pria …. Orlando dikelilingi oleh wanita …

SIAL!!!!!!!!!! Meskipun aku lebih kuat darinya !!!!!!!!!!

Setelah itu, Orlando dan aku diundang ke pesta perayaan yang diadakan di ruang pertemuan. Beberapa orang bersikeras mengundang aku untuk minum minuman keras, tetapi aku menolaknya dengan sopan. aku berjanji untuk tidak minum lagi.

Ada pembicaraan tentang harta yang telah dikumpulkan para bandit jadi aku bertanya pada Orlando. Sepertinya kami mendapatkan kepemilikan karena kami mengalahkan mereka dan dia bertanya kembali apa yang harus dilakukan. Tidak hanya harta karun, ada juga bandit yang memiliki karunia di kepala mereka dan tampaknya jumlah yang cukup besar. Orlando dan aku menuju ke sebuah ruangan kecil tempat harta disimpan untuk konfirmasi.

Di dalam ruangan, kami mengeluarkan dan meluruskan isi tas untuk konfirmasi. Ada berbagai item di dalamnya, pedang, pisau, tombak, kapak, dll. Beberapa di antaranya berkarat tetapi ada juga perhiasan indah di dalam tas. Selain perhiasan ada koin perak, koin emas, dan beberapa item ajaib yang aku tidak tahu fungsinya. Kami perlahan memeriksa berbagai item satu per satu. Setelah beberapa saat aku mengambil cincin yang mengintip minat aku.

(Apa cincin ini?) (Wazu)

(Aah ….) (Orlando)

aku melihat cincin di telapak tangan aku. Meskipun bentuknya seperti cincin normal, ada permata hijau setengah berbentuk yang tertanam dengan indah di bagian atas cincin. aku ingin tahu tentang alasan mengapa permata itu berbentuk setengah ….

(Itu …. mungkinkah "Ring of order") (Orlando)

(TL: 番 の 指 輪 = larangan no yubiwa = dering angka / belokan. Kedengarannya tidak cocok untuk aku, apakah kamu memiliki nama yang lebih baik?)

(Cincin pesanan?) (Wazu)

(Ya, aku telah melihat satu sejak lama. Dikatakan sebagai item sihir yang rusak sekalipun. Ada permata setengah berbentuk tertanam seperti ini sehingga tidak ada keraguan ….)

(Apa jenis cincin ini?) (Wazu)

Menurut penjelasan Orlando, cincin ini dibuat berpasangan dua. Efeknya tampaknya kita bisa mengirim dan menerima pesan melalui dering yang telah didaftarkan satu sama lain.

Namun, alasan mengapa itu dikatakan item sihir yang rusak adalah karena jumlah kekuatan sihir yang dibutuhkan akan berubah tergantung pada jarak. Ringkasan itu memakan kekuatan magis yang sangat besar sehingga penyihir biasa tidak bisa menggunakannya untuk mengirim pesan ke tempat yang jauh. Yup, ini item yang rusak. Tapi itu terlihat menarik.

(Baiklah, sudah diputuskan !! Aku hanya butuh cincin ini. Aku tidak butuh yang lain sehingga kamu bisa mengambil sisanya, Orlando) (Wazu)

aku tidak bisa menggunakannya bahkan jika aku punya senjata.

(Eh? Apakah hanya itu?) (Orlando)

(Ya, aku tidak punya masalah khusus dengan uang, aku tidak perlu senjata juga, aku hanya perlu menendang atau mengenai lawan mana pun) (Wazu)

(Tunggu sebentar. Ini adalah item yang rusak seperti yang aku katakan beberapa waktu lalu, juga hanya ada satu ….) (Orlando)

(Itu memberi aku lebih banyak alasan. Dengan kata lain, seseorang di luar sana memiliki dering lain, kan? Jika aku menyimpannya, mungkin beberapa pesan akan datang kemudian. Jika itu terjadi, aku dapat mengembalikan cincin ini ke pemilik yang sah. Bisa jadi kenang-kenangan seseorang ….) (Wazu)

(Begitu ….) (Orlando)

Orlando mengangguk pada ceritaku. Dia merenungkan sesuatu sambil melihat harta karun di depannya. Apa yang salah? Semuanya milikmu.

(Baiklah, aku akan mengambil pedang ini dan beberapa koin emas.) (Orlando)

Konon, dia mengambil pedang dengan ornamen mirip sayap dan beberapa koin emas.

(…. Eh? Apa tidak apa-apa?) (Wazu)

(Ya, aku akan memberikan sisanya kepada orang-orang di desa ini. Mereka adalah orang-orang yang menderita kerusakan di sini) (Orlando)

Ugh !! aku tidak pernah berpikir tentang hal itu. Apakah ini perbedaan di antara kita? Apakah ini pola pikir seorang pria yang bercita-cita menjadi ksatria? kamu menyilaukan, Orlando.

Setelah memberi tahu kepala desa bahwa kami akan memberikan harta yang tersisa kepada semua orang, perjamuan menjadi lebih membangkitkan semangat. Kami menginap di desa dan pada hari berikutnya, sambil berterima kasih kepada semua orang yang kami berangkat dari desa.

————————————————– —————————–

Di masa depan, mereka yang melakukan kejahatan di desa ini akan dikubur hidup-hidup di pusat desa sementara hanya menyisakan kepala mereka di luar. Di pihak mereka, sebuah papan nama yang menyatakan kejahatan mereka akan diletakkan. Hukuman ini dibuat untuk mempermalukan penjahat. Kemudian kepala desa berkata – (Ketika aku melihatnya untuk pertama kali, aku berpikir "Ini dia !!!") – Namun, tampaknya tidak ada yang bisa mengingat lagi siapa orang pertama yang melakukannya.

————————————————– —————————–

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List