hit counter code That Person. Later on… – Chapter 5 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 5 – Kehidupan Sehari-Hari Di Desa

Dua minggu telah berlalu sejak aku datang ke desa Elf. Bagi aku yang ingin bertemu orang-orang, dua minggu ini sangat menyenangkan. Segalanya segar dan baru karena ini adalah pertama kalinya aku melihat desa Elf. Setiap rumah berada di atas pohon, tetapi tidak ada tangga atau tangga. aku bertanya-tanya bagaimana mereka bisa memasuki rumah, tetapi tampaknya mereka menggunakan sihir angin untuk mengapung.

Rupanya Elf memiliki bakat tinggi untuk sihir angin, kalau dipikir-pikir itu Sarona-san juga menggunakan sihir ini untuk menyerang kelompok Dirty-man. Karena aku tidak memiliki kekuatan sihir, aku tidak dapat menggunakan sihir apa pun. aku sedang diburu oleh Yuyuna untuk memasuki rumahnya, itu benar-benar memalukan. Ngomong-ngomong Yuyuna dan Ruruna memberiku tempat tinggal di rumah mereka.

aku juga terkejut dengan makanannya. Mereka sepertinya tidak makan daging sebanyak itu, sebaliknya ada berbagai tumbuh-tumbuhan dan tumbuhan yang berlimpah di hutan. Mereka makan buah apa adanya atau membuat selai dengannya. Mereka juga membuat buah-buahan kering untuk disimpan sebagai makanan yang diawetkan.

Hmm, karena kupikir setiap Elf tampan dan cantik. Meskipun Siena masih memiliki penampilan seperti anak kecil, tidak ada keraguan dia juga akan menjadi cantik di masa depan.

Namun demikian, Elf yang paling cantik masih Sarona-san.
Menurut Yuyuna dan Ruruna, Sarona-san adalah Elf terkuat di desa ini. Dia juga eksekutif puncak pasukan pertahanan desa bernama "Morito". Sarona-san luar biasa seperti yang diharapkan.

(TL: aku masih tidak yakin, apakah Morito adalah nama korps atau gelar, tapi aku menganggapnya sebagai nama korps saat ini)

Setelah satu minggu, keduanya memperhatikan perasaan aku terhadap Sarona-san. Tidak usah dikatakan lagi karena aku selalu menatap Sarona-san. Mereka menyeringai di punggungku, tinggalkan aku sendiri. Pada saat yang sama aku merasa bersyukur kepada mereka berdua karena mereka telah memberi tahu aku banyak hal tentang Sarona-san.

Atau lebih tepatnya mereka khawatir tentang Sarona-san. Tampaknya dia terlalu serius dengan pekerjaannya sebagai Morito dan tampaknya tidak tertarik pada cinta, ini memang masalah besar.

Miss-Serious itu, itu juga bagus. . .

Ketika aku bertanya apakah aku cukup baik untuk menjadi pasangannya, mereka lecet untuk beberapa alasan. Tampaknya mereka akan mendukung aku.

Setelah satu minggu ini, dengan bantuan kedua orang ini aku selalu berusaha mencari kesempatan untuk menghabiskan waktu bersama Sarona-san. Kami berbicara tentang berbagai hal seperti cerita tentang aku atau Sarona-san, juga pergi bersama untuk mengumpulkan tumbuhan dan tanaman liar yang dapat dimakan di hutan. Itu adalah saat yang menyenangkan. Ketika dia mengkhawatirkan aku, aku sangat senang. . .

Tapi waktu bahagia ini akan berakhir sebelum kita menyadarinya. Kebencian yang kurasakan pertama kali ketika aku datang ke desa mulai terbentuk dan perlahan-lahan mendekati kami.

Pada malam hari itu, aku dan Sarona-san datang ke rumah Yuyuna dan Ruruna hanya untuk mendapati mereka di tempat tidur, tentu saja mereka tidak melakukan sesuatu yang haram. Mereka sepertinya mabuk setelah minum minuman keras. Mereka merenungkan sesuatu tentang Saron-san, tetapi ketika aku bertanya mereka tidak pernah memberi aku jawaban. Bukankah kamu mengatakan kamu akan membantu aku? aku tidak mengerti keadaannya sehingga aku tidak bisa berbuat apa-apa.

Pagi berikutnya, aku bangun tetapi tidak ada orang di rumah. aku keluar untuk memeriksa bagian luar dan melihat semua orang berkumpul dalam lingkaran di pusat desa. aku yang tidak bisa menggunakan sihir menempel pohon untuk turun. Ini tidak sedap dipandang, jadi aku harap tidak ada yang melihatnya.

Ketika aku mendekati lingkaran aku menemukan bahwa ada dua orang, pria dan wanita di atas ring. Wanita itu adalah Sarona-san dan pria itu, seseorang yang aku tidak kenal. Sepertinya Sarona-san baru saja akan bertarung dengan pria itu. aku tidak tahu situasinya jadi aku mencari Yuyuna dan Ruruna dan menemukan mereka tepat di belakang Sarona-san.

(Yuyuna, Ruruna, bisakah kamu ceritakan apa yang sedang terjadi?) (Wazu)

(Hmm? Oh kamu bangun. Yah seperti yang kamu lihat) (Yuyuna)

(Orang itu Gazuna mengincar posisi teratas di Morito dan menantang Sarona untuk berduel dengan syarat si pecundang harus meninggalkan desa) (Ruruna)

(Huh? Tinggalkan desa? Apakah Sarona-san menerimanya?) (Wazu)

Sulit bagi aku untuk percaya

(Oh, sepertinya kamu cukup khawatir. Yah sudah diputuskan sejak kemarin malam, dan persiapannya juga sudah selesai. Bajingan Gazuna itu, Sarona seperti saudara bagi kita. Oh well
yakinlah saja karena Sarona tidak akan kalah dari orang seperti dia) (Yuyuna)

(Ya, Gazuna memiliki kepribadian yang buruk, aku juga tidak menyukainya! Tidak peduli berapa banyak dia menginginkan posisi itu, tanpa rasa hormat dan persahabatan dia tidak memenuhi syarat) (Ruruna)

Keduanya telah mengatakan kepada aku bahwa, aku melihat pria bernama Gazuna. Dia memiliki wajah yang tampan, aku tidak ingin mengakuinya tetapi seperti yang diharapkan dari Elf. Dia mengangkat ujung mulutnya, tersenyum dengan senyum jelek seolah dia tertawa tentang apa yang akan terjadi dengan Sarona-san.

Juga pakaian Sarona-san, dia mengenakan celana pendek atas dan ke bawah untuk meringankan gerakan (garis dari paha ke kakinya … itu tidak berguna) dan Gazuna telah menutupi tubuhnya dengan jubah hitam turun dari leher. aku pikir dia menyembunyikan sesuatu di balik jubahnya ~ aku yakin tentang itu.

Aku melihat sekeliling dan kemudian —

(Ah, itu tidak mungkin. Orang ini tidak baik)
( (Baik?) )

— mereka mengatakannya sambil berbisik dan menahan tawa mereka.

+ + + + +

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List