hit counter code That Person. Later on… – Chapter 4 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 4 – Bertemu Dengan Elf

Elf berambut perak mengucapkan terima kasih

(… …) (Wazu)

Hah? Kenapa ya. . . suaraku tidak keluar.

Lagipula kupikir pipiku menjadi agak panas. aku akan curiga jika tidak segera memberikan balasan !!

Umm. . . umm . . apa yang harus aku katakan dalam situasi seperti ini? Apa pun yang baik, aku hanya perlu mengatakan sesuatu. . . ah lihat dia sedang menunggu balasan aku, tolong jangan menatap dengan mata seperti itu. . .

Apa sekarang!! aku tidak bisa memikirkan apa pun !!

Sial, mengapa aku tidak bisa berbicara dengan baik di waktu yang genting. Percakapan aku yang sudah lama dinanti setelah 2 tahun, rasanya begitu jauh. Elf-san juga, apa itu? Hah? Apakah ada sesuatu di wajah aku? Memandangku dengan wajah seperti itu. Imut. . .

Haa !!

Tidak bukan itu!!

Anak itu juga mengalihkan pandangannya ke arahku dengan khawatir, sial !!!

Ini memberi aku lebih banyak tekanan.

Tenang, aku hanya perlu mengatakan sesuatu. Ayo ambil nafas panjang, pasti pasti ada yang bisa aku katakan! Sesuatu. . . sesuatu. . . sesuatu. . .

(aku terpesona sejak pertama kali aku melihat ~ ~ ~!!!!!) (Wazu)

. . . Noo, apa-apaan itu !?

Kepalaku langsung menjadi dingin. Aah aku kacau kali ini. aku tahu itu. Ya aku mengerti dengan jelas. Itu terjadi begitu saja, aku tidak percaya dengan apa yang aku katakan sendiri, tetapi semuanya tidak dapat diambil kembali. aku menerimanya, aku akan menerima apa pun yang akan dia katakan. Tolong jangan luput dari tubuh aku, tenangkan kaki aku, bersama-sama mari kita terima aib. Dengan melakukan itu, aku telah memperkuat resolusi aku.

(Hei-hei)

(Ha-ha hahaha)

Dua tawa bergema di kesadaran aku, suara pria memberikan perasaan kagum dan suara wanita, itu terdengar seolah-olah dia bersenang-senang. Dua orang yang baru saja menyingkirkan si Bekas Luka berjalan perlahan ke tempatku.

(Wah, apa yang kamu bicarakan tiba-tiba?)

(Bukankah itu bagus? Kupikir dia anak yang lucu, kamu juga berpikir begitu … benar, Sarona?)

(Kamu di sana, dia hanya membantu Siena, haruskah kamu berterima kasih padanya terlebih dahulu?) (Sarona)

Sarona. . . aku pikir itu nama yang indah.

(Ya maaf, terima kasih banyak)

(aku tahu, aku tahu, terima kasih telah membantu Siena)

(Ah tidak, maaf karena tiba-tiba mengatakan sesuatu yang aneh) (Wazu)

Aku dengan ringan menundukkan kepalaku, sementara saat itu aku melirik Sarona-san, dia menunjukkan senyum lebar di wajahnya.

(Onii-chan, terima kasih atas bantuan) (Siena)

Siena juga mengucapkan terima kasih.

Ketika dia memanggilku Onii-chan, aku ingat saudara perempuanku yang aku tinggalkan di Kota Kekaisaran, aku dengan lembut membelai kepala Siena. Aku ingin tahu apakah dia baik-baik saja. . .

(Ya, ini tidak seperti kami meragukan kamu, tetapi mengapa kamu sendirian di tempat seperti ini?) (Sarona)

aku baru menyadari bahwa aku belum memperkenalkan diri ketika Sarona-san menyebut aku dengan 'Kamu'.

(Umm … pertama di mana aku harus mulai … Ah nama aku Wazu. Yah, karena berbagai hal aku baru saja turun dari gunung ITU, ketika dalam perjalanan untuk pergi melalui hutan ini aku tiba-tiba mendengar tangisan jadi aku bergegas di sini …) (Wazu)

Sambil menjelaskan, aku menunjuk ke arah "gunung" yang telah aku jalani selama 2 tahun.

(Tunggu sebentar, gunung yang kamu sebutkan tadi, apakah itu semacam lelucon?)

(Ya benar, kami tidak tahu bagaimana kami harus bereaksi? Untuk elf yang hidup di hutan ini, gunung itu bukanlah sesuatu yang bisa ditertawakan)

(??) (Wazu)

Lelucon? Tertawa?

Tapi aku hanya mengatakan yang sebenarnya tentang diriku sendiri. Tetapi karena beberapa alasan kata-kata aku dianggap sebagai lelucon, aku merasa sedikit tidak nyaman. Yah, lebih baik tidak keberatan. Sebagai gantinya, aku hanya ingin tahu lokasi kota terdekat. Tapi Sarona-san tiba-tiba memberi komentar.

(mari kita lihat, aku akan memberi tahu kamu nanti, tetapi pertama mengapa kamu tidak datang ke desa kami? Kami merasa berhutang budi kepada kamu karena membantu siena, jadi kami akan membalas kamu dengan sesuatu) (Sarona)

(Itu benar, jika ini hanya makan malam sederhana, aku bisa membuatnya)

(Hah? Bagaimana jarang kamu seperti itu !! Mungkin besok akan ada serangan monster horde?)

(Katakan apa. . . )

Sarona-san sepertinya bersenang-senang melihat kedua orang ini saling menggoda. aku membelai kepala Siena sambil melihat mereka bertiga, sudah pasti sudah lama.

aku menerima tawaran Sarona untuk pergi ke desa Elf. Sarona-san berjalan di depan sebagai pemandu, dua orang yang tersisa berbicara kepadaku dengan limpah. Tampaknya, tidak biasa bagi mereka untuk bersikap begitu ramah dengan orang-orang yang baru saja mereka temui. aku tahu nama mereka dari percakapan itu, lelaki itu adalah Yuyuna dan para wanita adalah Ruruna. Keduanya kembar, Yuyuna adalah pria jangkung dengan sedikit mata menggantung dan tubuh Ruruna sedikit montok, ia memiliki mata murung yang memberikan perasaan lembut.

Kami bertukar obrolan yang menyenangkan saat menuju ke desa Elf. aku ingin berbicara dengan Sarona-san, tetapi kata-kata tidak keluar sebelum Sarona-san. Muuu. . .

Dan kemudian, kami tiba di desa Elf di dalam hutan.

Sekelompok Elf berdiri di depan desa Elf, seorang wanita dari mereka berlari ke sini. Siena juga menjauh dariku ketika melihatnya. Keduanya saling berpelukan sambil menangis. Itu ibunya, tentu saja. . .

Elf lainnya mengatakan "terima kasih" atau "dilakukan dengan baik" kepada kelompok Sarona-san. aku berpisah dari tiga untuk menonton dari samping. . . hmmm, aku perhatikan seseorang dari kerumunan yang mengarahkan semacam perasaan jahat terhadap kelompok Sarona-san.

+ + + + +

** Jika kamu memiliki saran atau menemukan kesalahan dalam terjemahan aku jangan ragu untuk memberi tahu aku **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List