hit counter code That Person. Later on… – Chapter 65 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 65 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 65 – Orang Yang Overhelms

Aku bergegas keluar menuju medan perang dengan Meru di kepalaku. Pertama-tama, aku meraih kepala monster berbentuk sapi yang memegang tongkat besi hitam yang aku temukan di jalan. Aku melemparkannya ke arah gerombolan monster yang masih muncul dari belakang.

* boooom —— !!! *

Setelah monster berbentuk sapi yang aku lempar lewat, ratusan atau lebih bangkai monster berserakan berkeping-keping. Garis terbuka telah dibuat melalui gerombolan monster. Monster berbentuk sapi itu mati karena tidak tahan tekanan dan kecepatan.

aku melompat ke udara. Seekor burung besar yang paruhnya keras dan tajam seperti besi, aku kalahkan ke tanah tempat monster berkumpul sambil mematahkan paruhnya.

* boooom —— !!! *

Tanah mencungkil dan meledak saat burung itu jatuh. Monster-monster di sekitarnya terpesona oleh benturan itu sendiri, monster burung itu mati bersama dengan monster-monster di sekitarnya.

aku mendapatkan kembali saldo aku saat mendarat. Aku menjatuhkan tumit ke atas kepala monster yang meneteskan air liur dari mulutnya yang hijau besar. Momentumnya tidak bisa dihentikan, monster itu terbelah menjadi dua ketika aku menyentuh tanah. Meru tampak senang dan bertepuk tangan * peshi-peshi *.

Ksatria, petualang, dan monster membeku di tempat karena tidak bisa mengerti apa yang baru saja terjadi, tapi aku tidak berhenti di situ. aku menepis monster di sekitar titik pendaratan aku. aku mencoba untuk berlatih keterampilan Bertarung seperti bagaimana melakukan tendangan lokomotif sementara itu masih segar di pikiran aku.

aku akan menghancurkan semua monster di bawah satu pukulan.

Banyak monster yang ketakutan ketika mereka melihat teman-teman mereka mudah diterbangkan dan melarikan diri di tengah-tengah kebingungan. Tetap saja, aku tidak akan berhenti.

Aku menuai kehidupan monster yang tersisa sambil bergerak dengan kecepatan luar biasa. aku melihat monster yang akan menyerang para ksatria dan petualang yang menghentikan gerakan mereka karena mereka memperhatikan aku. Aku mengambil batu dan melemparkannya ke wajah mereka (monster). Batu-batu itu menembus wajah mereka dengan kecepatan yang tidak bisa dilihat.

Aku berlari di trek setengah lingkaran sambil memotong monster. aku menendang mereka ketika aku lewat. Monster yang kehilangan muka atau monster dengan lubang di perut mereka turun seperti hujan. Aku maju sambil meninggalkan ratusan tubuh monster berserakan. Monster yang tersisa sudah melarikan diri sementara monster di tempat ini kehilangan nyawa mereka.

Gerakan aku tidak berhenti. Kali ini aku menuju ke kelompok perisai merah. Setelah melihat aku datang, mayoritas dari mereka melemparkan senjata mereka dan mengangkat tangan mereka untuk menyerah.

Menyerang orang-orang yang tidak memiliki keinginan untuk bertarung lagi hanya akan menarik perhatian yang tidak perlu jadi aku meninggalkan mereka pada para ksatria di sekitar.

Maksudku, mereka secara alami membuka jalan begitu aku mendekat, dan mereka juga bersujud segera setelah mata kita bertemu.

Oi, aku belum melakukan apa pun untuk kamu ….

Meski begitu, masih ada orang yang datang untuk menantangku. Mereka mendekati dan mencoba membunuhku dengan pedang tetapi mendapat imobilisasi sebagai imbalan. Aku mematahkan pedang mereka, menghancurkan perisai bundar merah mereka, meninju mereka sekali, dan menyelesaikannya.

Berbeda dengan sisi monster, ada sekutu dan musuh di sana-sini di tempat ini. aku mendorong maju seolah menjahit medan perang.

Orang-orang yang menantangku telah dikirim dengan pukulan dan tendangan. Orlando sedang berkelahi dengan dua orang di tengah, ketiganya berusaha saling memotong di depan mataku.

Orlando lebih unggul jika kita berbicara tentang keterampilan pedang tetapi orang-orang ini pandai menggunakan perisai. Tampaknya pertempuran tidak akan berakhir dalam waktu dekat.

(Yo, Orlando! Butuh bantuan?) (Wazu)

aku menghentikan kaki aku. aku berbicara dengan Orlando dengan nada ringan sementara aku memukuli seorang pria yang menggunakan kesempatan untuk mendekat dan menyerang aku dengan pedang tanpa melihat.

(Guhh …. tidak …. aku baik-baik saja … jika aku tidak bisa melakukan ini banyak …. aku tidak cocok untuk menjadi … seorang ksatria!) (Orlando)

Dia menjawab sambil memberikan serangan ke lawan. Napasnya acak-acakan, tapi aku yakin dia akan menang. Orlando dengan tenang membaca pergerakan lawannya dan mengirim serangan yang akurat. Seperti yang kupikir Orlando lebih kuat dari ksatria pada umumnya.

(Lalu, aku menyerahkan tempat ini padamu!) (Wazu)

(Ya !! serahkan padaku !!) (Orlando)

Orlando melanjutkan perjuangannya dan aku menuju untuk mengalahkan perisai merah lainnya. Mengalahkan, menendang, melempar, aku meninggalkan orang-orang yang dirobohkan ke para ksatria. aku akan mengusir mereka satu demi satu.

Ada juga pria yang tampak tangguh di antara mereka. Dia pria besar dengan tubuh setinggi sekitar 3m. Dia muncul saat membuat * tumb-tumb * suara.

(Guhehehe !! Ini adalah akhirmu —–)

* zudooom *

Mematahkan perisai dan perisai merahnya, tinjuku tenggelam ke perutnya. Yah, dia baru saja berbadan besar. aku pergi untuk membersihkan sisa dari perisai merah guys.

Tak lama kemudian perisai merah telah dibersihkan. kamu dapat mendengar suara erangan dari semua tempat. Orlando juga tampaknya telah memenangkan pertempuran. Dia mendekatiku sambil melihat sekeliling.

(Wazu …. ini berlebihan, bukan?) (Orlando)

(aku pikir juga begitu ….) (Wazu)

Pada akhirnya, aku mengalahkan hampir semua monster dan orang-orang dari kelompok perisai merah saja.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List