hit counter code That Person. Later on… – Chapter 66 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 66 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Semua monster telah dimusnahkan dan kelompok perisai merah telah dihancurkan. Para ksatria yang masih bisa bergerak mengobati luka rekan mereka atau menangkap sisa-sisa perisai merah. Tanpa mengambil tindakan apa pun, tampaknya mereka telah memutuskan untuk mengawasi pertempuran yang terjadi di pusat medan perang. Para ksatria juga mengerti bahwa kelompok Naminissa ingin menyelesaikan pertarungan sendiri.

Para ksatria juga tidak berani mendekati aku. Meskipun mereka terus menatapku seolah-olah melihat beberapa pahlawan. Tolong jangan terlihat terlalu banyak …. itu agak memalukan ….

Yah, memang benar bahwa aku telah melakukan sesuatu yang jauh melebihi yang bisa dilakukan orang normal …. huh … tidak nyaman ditatap …. !!!

Aku mengalihkan pandanganku menuju pusat medan perang bersama dengan Orlando. Meskipun belum diselesaikan, jelas bahwa kelompok Naminissa lebih unggul. Bahkan Denoga berubah, orang itu sendiri tidak memiliki pengalaman pertempuran sehingga itu bukan masalah besar. Dia tidak bisa memanfaatkan kekuatan barunya yang diperoleh, dengan tingkat kemampuan seperti itu tidak mungkin untuk mengalahkan kelompok Naminissa. Ketidaksabaran bercampur dengan iritasi karena segala sesuatunya tidak berjalan sebagaimana yang dia pikirkan dan serangannya menjadi tidak teratur.

Pedang Narellina memotong sisi Denoga sambil menghindari serangannya. Dari belakang Naminissa melindungi Narellina dengan sihir penghalang, cambuk Leria-san membatasi gerakan Denoga, dan sihir api Navirio secara bertahap mengurangi kekuatan fisik Denoga.

aku heran melihat betapa baiknya Navirio mengatur gerakan kelompok ini. Aku ingin tahu seberapa jauh dia membaca di depan. Meskipun semuanya terlihat baik sejauh ini, aku berkonsentrasi pada kaki aku sehingga aku bisa melompat kapan saja.

Pertarungan mereka sudah memasuki tahap akhir. Tubuh Denoga ditutupi oleh sejumlah besar luka. Kulit yang terbakar karena serangan sihir api juga dapat dilihat di mana-mana.

Denoga menggelengkan bahunya yang besar dengan nafas compang-camping. Menggunakan roh yang tersisa, dia menyerang dengan ganas dengan kuku panjang dan tajam yang dibungkus kekuatan magis.

(GAAAAAAAAA !!!!! kamu SERANGGA !!!!!) (Denoga)

Denoga mengarahkan paku-paku itu bersama-sama dengan raungan yang membelah bumi ke arah Narellina, tetapi itu dipukul mundur oleh sihir penghalang Naminissa. Dia kehilangan keseimbangan ketika cambuk Leria-san membungkus kakinya dan jatuh di tempat.

Narellina mengangkat pedangnya tinggi dalam cengkeraman terbalik ke arah Denoga yang jatuh sambil menunjukkan punggungnya.

(Ini adalah akhir Denoga !!!) (Narellina)

Dalam sekejap, api membungkus pedang Narellina sebelum menembus leher Denoga.

(GUHAAAAAAAAAAAAAAA ……..) (Denoga)

Retakan besar terbuka di tubuh Denoga. Cakar dan sayapnya yang panjang hancur dan menghilang. Kehidupan Denoga berakhir dengan darah mengalir dari tenggorokannya dan membentuk genangan air merah di tanah.

(Ouuuuuuu ….. !!!!!)

Para ksatria mengangkat teriakan kemenangan. Orlando dan aku saling meninju satu sama lain sambil tertawa senang. Kelompok Naminissa mendekati kami dengan Navirio yang memimpin.

(Sudah berakhir …. aku ingin mengatakan itu tetapi, raja dan ratu masih tidur) (Wazu)

(Mereka akan baik-baik saja. Ada sebagian ingatanku pada saat aku masih dimanipulasi tentang Denoga membual tentang penyebab ayah dan ibu tertidur. Jadi jangan khawatir karena aku tahu bagaimana melepaskannya.) (Navirio )

(Begitu ya, itu bagus) (Wazu)

Navirio dan aku berjabatan tangan. Naminissa dan yang lainnya mengawasi kami dengan senyum di wajah mereka …. tetapi kemudian seseorang bertepuk tangan tiba-tiba untuk menarik perhatian kami.

* claps-claps-claps *

Aku membalikkan wajahku ke arah. Ada seseorang yang menutupi seluruh tubuhnya dengan pakaian hitam dengan tas ransel yang dua kali lebih besar dari tubuhnya. Seorang lelaki ramping yang menyembunyikan wajahnya dengan tudung hitam bertepuk tangan di sana.

Penjual keliling?

Hanya senyumnya yang bisa dilihat tetapi itu memberikan perasaan yang tidak menyenangkan.

(Ini benar-benar luar biasa !! Untuk mengalahkan iblis yang baru bangkit !! Seperti yang diharapkan dari keluarga kerajaan !! Yah, karena asal usulnya hanyalah lalat dari sampah sehingga tidak begitu tak terduga)

aku ingat tentang desa Elf ketika aku melihat sosoknya …. umm …. siapa namanya lagi …. oh well …. mari kita kalahkan orang ini dulu …. sepertinya bola-bola itu darinya …. penjaja …. aku mendengarnya sebelumnya …. tidak mungkin ….

Lagipula, siapa pria ini? Tidak ada apapun dari sosoknya yang seharusnya membuat aku waspada, lalu mengapa …. aku merasakan perasaan tidak menyenangkan ini hanya dengan menonton penjual ini.

(Itu benar-benar pertarungan yang luar biasa ~ !! Es-pe-ci-al-ly pria dengan naga di atas kepalanya !! Kekuatanmu benar-benar hebat !! Aku secara naluriah ngeri !!)

Pria itu mendekati aku sambil berbicara dengan ceria. Perasaan tidak menyenangkan ini semakin kuat dan kuat dari setiap langkah yang semakin dekat.

(Kamu adalah …. ini?) (Wazu)

Meskipun aku hanya mengucapkan kata-kata ini, apakah dia benar-benar mengerti pertanyaanku, pria itu menghentikan langkahnya dan merentangkan tangannya dengan gembira dengan mulut terdistorsi.

(Hahahaha !! Itu benar !! Aku memberikan itu bola merah dan bola hitam !!)

Ketegangan Naminissa meningkat sekaligus karena pengakuan lelaki itu. Tapi tetap saja, ekspresinya tidak berubah dan terus tersenyum.

(Berbicara tentang hal itu, masalahnya adalah …. baru-baru ini reaksi dari "Kecemburuan" dan "Nafsu" telah menghilang jadi aku bertanya-tanya …. mungkinkah itu perbuatan kamu?)

(aku tidak mengerti apa yang kamu bicarakan tetapi tentu saja aku telah mengalahkan 2 orang yang berubah seperti ini) (Wazu)

(Oh begitu ya !! Bukannya aku akan membalas dendam atau apa, ‘mengerti? Karena tidak masalah berapa banyak sampah yang mati)

Pria itu tiba-tiba mengetuk dagunya sambil memikirkan sesuatu. haruskah aku menyerang sekarang ….?

(Umu …. Aku ingin melihatnya !! Dibandingkan dengan gadis itu, yang mana yang lebih kuat?)

(Gadis itu?) (Wazu)

(Untuk itu, aku ingin kamu pergi menjemputnya …. terlepas dari semua yang dia lakukan "Malas". Be-ca-u-se itu !!)

Pria itu mengambil kristal hitam dari dadanya dan dengan cepat menghancurkannya dengan tangan kosong. Kemudian, kabut hitam muncul dari tangannya dan menghilang ke udara.

Aku punya firasat buruk ketika tiba-tiba berat itu hilang dari kepalaku. Aku mendongak dan menemukan bahwa Meru terjebak di dalam kristal hitam yang melayang di udara.

(Kyui-Kyui !!!)

(Meru !!!)

(sampai jumpa!!)

Pria itu melambaikan tangannya dan kristal hitam menghilang bersama Meru ke langit.

Emosi gelap mengelilingi aku. Aku meraih kerah pria itu dengan paksa sambil mengambil posisi di mana aku bisa memukulnya kapan saja, tetapi senyumnya tidak berubah.

(Kemana Meru pergi?) (Wazu)

(Ada di tempatnya! kamu dapat menemukannya di kota sumber air panas utara, maka aku akan pergi ~ !! Sampai jumpa di sana ~~)

* pakin *

Dengan kata-kata perpisahan itu, pria itu menyelinap keluar dari tanganku dan menghilang ke udara ketika aku mencoba mengembalikannya.

(Apakah kamu pergi?) (Orlando)

Perlahan-lahan aku berbalik ketika mendengar suara Orlando.

(Ya, aku akan menjemput Meru …. maaf, meskipun aku berkata ingin melihat sosok ksatria kamu) (Wazu)

(aku tidak keberatan) (Wazu)

Naminissa dan yang lainnya berkumpul di sekitarku.

(Serahkan dia padaku. Aku berjanji akan membuatnya menjadi ksatria di bawah kendali langsungku) (Navirio)

(Terima kasih banyak Navirio) (Wazu)

Navirio berjanji untuk menjadikan Orlando seorang ksatria. Dia akan baik-baik saja jika aku menyerahkan sesuatu pada Navirio.

(Wazu-sama …. kami benar-benar berhutang budi padamu saat ini. Tentang hadiah yang akan aku …. Aku akan memberikannya kepadamu tanpa gagal jadi tolong nantikan !!) (Naminissa)

(Kamu-Ya) (Wazu)

…..Penghargaan? apakah ada hal seperti itu? Oh well, aku dengan senang hati akan menerimanya jika ada hadiah.

(*batuk* Aku pasti akan pergi menemuimu nanti) (Narellina)

(Eh? Kamu-Ya …) (Wazu)

Narellina berdeham dan berkata demikian sambil mengedipkan mata ke arahku. Wajahnya merah. Apakah dia masuk angin?

(Lalu, sampai jumpa lagi !!) (Wazu)

Aku mulai berlari ke arah tempat Meru terbang.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List