hit counter code That Person. Later on… – Chapter 82 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 82 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

BAB 82 – TOWN MUSIM PANAS MUSIM PANAS, OSEN !!

Kami meninggalkan kota pelabuhan dan memulai perjalanan kami ke kota mata air panas keesokan harinya. Distrik sumber air panas kota Osen terletak di arah barat daya kota ini, Grave-san mengajari aku bahwa kami membutuhkan 5 hari berjalan kaki untuk mencapainya.

Ikan benar-benar mencolok saat kami mencari persediaan makanan untuk perjalanan, seperti yang diharapkan dari kota pelabuhan. Tapi kami meninggalkan ide itu dan membeli daging kering yang akan bertahan lebih lama. Tampaknya sayuran tidak diproduksi secara lokal di sini.

Sangat buruk. aku bisa membeli banyak ikan dan menyimpannya di dalam sihir ruang-waktu jika saja Meru ada di sini.





Perjalanan ke kota Osen tidak ada masalah, 2 hari telah berlalu dan sekarang adalah hari ketiga. Sekitar tengah hari, lima pria tiba-tiba muncul di depan kami ketika kami mengikuti jalan menuju kota Osen.

(Berhenti !! Jangan pindah dari tempat itu !!)

(Apa ini?) (Wazu)

(Eee, maukah kamu menyerahkan semua uang dan kopermu padaku?)

Itu bandit. Pedang dan pisau, pria di tengah kelompok yang memegang tombak berbicara kepada kami. Pakaian mereka sama sekali tidak terlihat seperti bandit, itu pakaian penduduk desa biasa yang membuat kamu merasakan kebersihan. Padahal wajah mereka benar-benar seperti bandit.

(aku khawatir kita tidak bisa melakukan itu) (Freud)

Sementara Freud memberikan jawaban yang sopan, Grave-san menunjukkan wajahku seolah bertanya tentang apa yang harus kita lakukan. Namun, pihak lain tidak menunggu.

(Tidak dapat membantu, kamu akan meninggalkan tempat ini telanjang bulat. aku pikir aku akan berhenti dengan barang bawaan dan uang sendirian jika kamu tidak menolak pada awalnya !!)

Sepertinya bandit tidak berniat mengambil nyawa kita, aku tidak tahu apakah itu sejenis atau tidak. Lima bandit mendekati kami. Oke, pertempuran dimulai?

Ketika kami bersiap untuk mencegat serangan itu, seseorang tiba-tiba berlari melalui sisi kami dari belakang dan mendekati pria di tengah. Dia adalah wanita tampan dengan sosok gagah.

Karena tidak punya waktu untuk berhenti ketika terlihat berbahaya, wanita yang semakin dekat dengan bandit melompat dengan posisi menendang ke arah pria di tengah.

Pria di tengah grup tidak menghindari tendangan dan terlempar ke belakang. Eh? Apa artinya ini?

(Kamu !! Kamu punya anak sekarang, kenapa kamu tidak bekerja dengan baik !!)

((((Anego !!))))

(TL: Anego = kakak perempuan; Aniki = kakak laki-laki)

Hmm?

(Tidak, bahkan aku ingin melakukan pekerjaan yang layak, tetapi bos di tempat kerja aku adalah orang yang jahat sehingga aku memukulnya tanpa berpikir dan berhenti !! Karena itu, untuk mendapatkan biaya susu Angel aku, aku menjadi bandit … ..)

(Alasan yang bodoh !! Apa menurutmu anak kita akan tumbuh menjadi orang yang layak dari uang yang kamu peroleh sebagai bandit!?)

(Tidak tapi…..)

(Jangan beri aku alasan bodoh !!)

Mereka tampaknya pasangan yang sudah menikah yang mungkin baru saja melahirkan bayi pertama mereka. Sang ayah menjadi bandit untuk mendapatkan biaya susu ….. aku ingin memberikan sejumlah uang kepada angka itu.

Meskipun dia mengatakan bahwa itu adalah malaikat beberapa waktu yang lalu, aku ingin tahu apakah nama anak mereka benar-benar Malaikat atau hanya sebuah metafora. Jika itu namanya, itu akan menjadi masalah di masa depan. Terutama jika anak mereka menyerupai ayah, masalah lebih lanjut kemungkinan akan muncul.

(Ngomong-ngomong, bagaimana dengan Angel?)

(Aku mempercayakannya kepada ayah, aku datang setelah mendengarkan ibu bahwa kamu mungkin bermain bandit lagi !! Aku malu dan tidak bisa memberi tahu ayah)

(Apa yang memalukan …..?)

(Lalu, dapatkah kamu memberi tahu putri kami bahwa dia dibesarkan dari uang yang diperoleh ayahnya sebagai bandit?)

(……….)

(A-Anego !! Aniki tidak punya pilihan lain —–)

(Kamu tutup mulut !! Ini masalah keluargaku !!)

(Kamu-Yesss …..)

Oh, dia diam setelah satu teriakan. Wanita ini memakai kekuatan yang mengerikan. Aku ingin tahu apa yang harus kita lakukan. aku ingin segera meninggalkan tempat ini.

(kamu di sana dapat pergi sekarang !! Maaf karena suami idiot aku mengganggu perjalanan kamu)

(T-Tidak masalah …..) (Wazu)

L-Kalau begitu ayo pergi, itu yang ingin aku katakan tapi aku tidak bisa menemukan dua teman di sekitar. Grave-san berdiri di samping wanita itu dan Freud berdiri di samping pria itu.

(Seperti yang dikatakan wanita ini !! kamu harus mendapatkan pekerjaan yang layak untuk membesarkan anak kamu !! aku setuju dengan wanita ini !!) (Grave)

(K-Kamu …..)

(Tidak, Tidak, aku tidak bisa menerimanya. Pertama-tama, penting untuk mendapatkan uang agar anak itu tumbuh dengan baik. kamu dapat mengajari anak dengan ketat agar mereka tidak berjalan di jalur yang sama seperti orang tua mereka nanti. Aku ada di pihak orang ini !!) (Freud)

(K-Kamu …..)

Hah? Apakah kamu berpartisipasi? Mengapa kita tidak membiarkan mereka saja? Bahkan aku tidak merasa ingin menusuk hidung aku pada masalah rumah tangga orang lain.

Keempat bandit yang tersisa berbicara sesuatu dalam bisikan satu sama lain dan memisahkan diri mereka dengan pria yang disebut aniki dan wanita yang disebut anego, masing-masing dua orang. Ini telah menjadi konfrontasi 4 vs 4 sekarang.

Hah? Mungkinkah ….. Delapan orang di depan aku mengalihkan pandangan mereka ke aku sekaligus.

(Tentu saja Wazu adalah sekutu wanita, kan?) (Grave)

(Tidak ada keraguan bahwa Wazu-sama akan memilih sisi ini, kan?) (Freud)

Ups, keputusan sepertinya diputuskan oleh siapa aku pilih. Kalian semua pengecut !! Ayo coba kabur.

(Tidak, Tidak, Tidak, itu tidak ada hubungannya dengan aku. Dia bilang kita bisa pergi, jadi kenapa kita tidak pergi sekarang?) (Wazu)

(Tidak bagus !! Ini adalah salah satu masalah yang tidak seharusnya kamu hindari !! Kita harus menyelesaikannya di sini dan sekarang !!) (Grave)

(Aku setuju !! Ini bukan lagi masalah mereka !! Jadi, sisi mana yang benar Wazu-sama?) (Freud)

aku gagal melarikan diri. Orang-orang ini memasuki langkah mereka sendiri. aku merasa bahwa Grave-san hanya ingin mendukung perempuan, di sisi lain Freud hanya menyukai upaya laki-laki.

Tidak mungkin, mengapa kamu mendorong masalah mereka ke aku? apa yang harus aku lakukan sekarang ….. kita ke mana-mana pada tingkat ini. Aku menghela nafas panjang dan aku maju menuju para wanita.

(Baiklah, setelah mempertimbangkan dengan cermat aku memilih sisi ini) (Wazu)

(Yoshaa ~~~~~ !!! Itu bocah Wazu untukmu !!! Aku tahu dia akan mendukungku !!!) (Grave)

(Itu bohong ~~~~~ !!!!! Aku dikhianati oleh Wazu-sama ~~~~~ !!!!!) (Freud)

Reaksi Freud melebih-lebihkan tetapi aku tahu itu hanya tindakan. Kamp wanita mengangkat tangan mereka dalam kegembiraan sementara kamp pria berkecil hati tetapi tentu saja Freud sendiri berbeda. Aku menghela nafas panjang setelah berbicara sedikit dengan Freud.

aku berkata kepada wanita itu – (aku harap dia menjadi anak yang baik) – kepada pria itu – (Tenangkan dirimu) – dan diam-diam membagikan beberapa koin emas yang aku pinjam dari Freud beberapa waktu lalu.

Setelah itu, karena tidak ada urusan lagi di tempat ini, kami melanjutkan perjalanan ke kota Osen lagi. Menengok ke belakang, wanita itu melambaikan tangannya dengan sangat sementara pria itu menundukkan kepalanya dalam-dalam karena rasa terima kasih tetapi …..

Kuharap anaknya tidak bernama "Malaikat".

** Proofreader: Ninetail Vixen – Disponsori oleh: Piotr **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List