hit counter code That Person. Later on… – Chapter 97 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 97 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

BAB 97 – BICARA RAHASIA: KONFERENSI KARTU GUILD 1

Empat pilar dewi diabadikan mengelilingi meja bundar.

(Yah, sepertinya semua orang telah berkumpul sekarang) (Dewi)

Yang berbicara lebih dulu adalah dewa pertama yang membantu wazu, Dewi. Rambut merah muda dengan sosok tubuh indah yang disembunyikan di bawah pakaian seperti biarawati. Kulitnya terlihat transparan karena bajunya terbuat dari kain tipis dengan tingkat transparansi yang tinggi. Namun, bagian pentingnya sepertinya tidak terlihat karena beberapa alasan.

※ Karena itu hanya karakter, ini gambarnya ※

(Apa ini? Kami tiba-tiba dipanggil ke sini) (Dewi Bumi)

Ini Dewi Bumi yang membuka mulutnya selanjutnya. Rambut coklat bercampur hijau, itu adalah dewi dengan mata lembut. Senyumannya seolah bisa membungkus segalanya. Pakaiannya sangat sederhana, dada dan pantatnya cukup besar untuk membuat pakaiannya terlihat seperti akan robek. Dia menopang dadanya dengan satu tangan dari bawah untuk menekankan ukurannya.

※ Ini gambarnya ※

(Sungguh, apa yang kamu rencanakan?) (Dewi Perang)

Ini Dewi Perang. Dia memiliki rambut merah tua seperti api yang menyala-nyala, mata tajam yang menembus lawannya. Meski ia memakai tank top untuk memudahkan pergerakannya, sayangnya area dadanya agak mengecewakan, datar. Dia mengirim tatapan berkedip ke arah Dewi Bumi dan menghela nafas dalam-dalam setelah melihat dadanya sendiri.

※ Ini gambarnya ※

(Apa terjadi sesuatu?) (Dewi Laut)

Itu Dewi Laut. Rambut panjang dengan warna biru tua seperti laut. Dia memiliki penampilan yang sedikit lebih dewasa dari pada Dewi Bumi. Mata sipit yang terlihat seperti garis butiran, karena hanya terbuka sedikit. Meski kalah dari Dewi Bumi, dia memiliki tubuh yang bagus seperti model. Dia mengenakan gaun biru tua dengan beberapa bagian yang berkilau hitam berkilau. Dia entah bagaimana memancarkan suasana erotis.

※ gambar ※

Menggabungkan kedua tangan di depan mulutnya, Dewi mengangguk dan membuat proklamasi.

(Segera setelah pahlawan Haosui dibebaskan dari pengaruh bola merah, dia mencuri bibir Wazu-san !!) (Dewi)

* mainan !! * * mainan !! * * mainan !! *

(Itu membuat iri !!) (Dewi Bumi)

(Apa sih dia !?) (War Goddess)

(Meskipun dia adalah pendatang baru !!) (Dewi Laut)

(((Gadis itu, meskipun dia hanya pahlawan !!!!!!!))) (Bumi, Perang, Laut)

Bersama-sama, ketiga dewi mengungkapkan kemarahan mereka.

Dewi Bumi menggigit kukunya karena iri.

Dewi Perang bergegas marah dan mulai memukul meja dengan suara * bashi-bashi *.

Dewi Laut terlihat malu dan sepertinya merencanakan sesuatu yang jahat.

Dewi perlahan mengamati reaksi mereka sebelum melanjutkan kata-katanya.

(Baiklah, Baiklah, tolong tenang nona-nona. Karena kita tidak bisa ikut campur dalam keadaan saat ini, hal semacam ini terjadi. Faktanya, kita bisa berkumpul di dalam kartu serikat Wazu-san adalah keajaiban itu sendiri) (Dewi)

(Hal-hal macam apa yang kamu bicarakan!? Apakah kamu tidak memiliki perasaan keras tentang itu!?) (Dewi Perang)

Dewi Perang mencela Dewi. Dewi Bumi dan Dewi Laut segera menyusul. Namun, ekspresi Dewi tidak runtuh.

(Akan bohong jika aku mengatakan aku tidak merasakan apa-apa ….. Namun, aku dalam posisi yang berbeda dari kalian semua) (Dewi)

(Apa !?) (War Goddess)

(Maksud aku ….. bagaimanapun kamu memikirkan hal ini, aku adalah orang nomor satu Wazu-san sekarang !!) (Dewi)

Karena perkataannya, atmosfir Dewi Bumi, Dewi Perang, dan Dewi Laut berubah menjadi jahat dalam sekejap.

(((Haaah !?))) (Bumi, Perang, Dewi Laut)

Antara Dewi dan tiga dewi pilar yang tersisa, percikan api tersebar.

(Tidak, Tidak, Wazu-sama paling menyukaiku ….. Maksudku, dia biasanya tidak akan minum rawa beracun jika dia tidak mencintaiku (bumi) !!) (Dewi Bumi)

(Itu salah !! Dia bahkan tidak akan memikirkannya jika dia tidak mendapatkan restu super dulu !!) (Dewi)

(Ketika kamu mengatakannya seperti itu …..) (Dewi Bumi)

Dewi Bumi turun ~

(Bukan, itu aku !! Karena statusnya ….. dia akan mencari lawan yang kuat, bukan? Aku orang yang tepat untuk itu !!) (War Goddess)

(War Goddess ….. kamu sebenarnya tidak melakukan sesuatu yang khusus untuk Wazu-san, bukan?) (Goddess)

(Tidak ….. Maksudku …. dia sudah kuat ketika aku menemukannya !! Jadi perlindungan ilahiku berubah menjadi sesuatu yang tidak penting !!) (Dewi Perang)

Dewi Perang jatuh ~

(Fufufu ~ ….. Kurasa ini kemenanganku. Karena dia mengaktifkan pendewaan untuk melindungi orang-orang di laut) (Dewi Laut)

(Itu salah. Itu karena dia dalam keadaan terjepit pada saat itu, atau lebih tepatnya itu adalah kesalahan laut) (Dewi)

(Fu …. fu …. f …..) (Dewi Laut)

Dewi Laut turun ~

Sang Dewi tertawa * hohoho * dengan ekspresi penuh kemenangan di wajahnya karena dia pikir dia telah menang.

Ini adalah rencana sang Dewi. Dia mengumpulkan ketiga dewi di tempat ini dengan maksud untuk menghancurkan hati mereka sehingga mereka tidak berani mencampuri Wazu lagi di masa depan.

Namun, Dewi Bumi, Dewi Perang, dan Dewi Laut tidak menyerah. Mereka bangkit dan melakukan perlawanan terakhir.

(Aku akan memikatnya dengan dadaku !!) (Dewi Bumi)

(Wazu-san tidak bisa melihat itu ~) (Dewi)

(Dengan otot ini !!) (Dewi Perang)

(Maniac ~) (Dewi)

(Dengan tubuh proporsional ini !!) (Dewi Laut)

(Aku sudah memberitahumu bahwa dia tidak bisa melihat kita ~) (Dewi)

(Aku akan menerima semua pelecehan Wazu-sama !!) (Dewi Bumi)

(Itu adalah keinginanmu ~) (Dewi)

(Kami akan bertarung dengan matahari terbenam sebagai latar belakang !!) (Dewi Perang)

(Kurasa persahabatan yang akan dipupuk oleh itu) (Dewi)

(Aku ingin tahu apa yang harus aku lakukan?) (Dewi Laut)

(Mari kita lihat ….. tidak, tidak, jangan tanya aku !!) (Dewi)

Empat dewi pilar semuanya terengah-engah. Mereka duduk kembali di kursi masing-masing, menarik napas dalam-dalam, dan memutuskan untuk istirahat.

(Bagaimana dengan teh, nona?) (Dewi Bumi)

Ketika Dewi Bumi memberikan saran, tiga pilar yang tersisa secara instan mengangkat tangan.

( ( ( Silahkan!! ) ) )

Setelah menikmati waktu minum teh dengan anggun, Dewi mulai berbicara lagi.

(Akankah kita segera membahas poin utama?) (Dewi)

** Proofreader: Ninetail Vixen **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List