hit counter code Baca novel The Best Noble In Another World: The Bigger My Harem Gets, The Stronger I Become V1: Chapter 17 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Best Noble In Another World: The Bigger My Harem Gets, The Stronger I Become V1: Chapter 17 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Terima kasih, pak tua. Aku akan merawat pedang ini dengan baik,” aku berterima kasih padanya dengan serius.

aku mengerti bahwa pedang yang ditempa Balkan untuk aku jelas merupakan pedang yang cukup besar, jadi aku mengucapkan terima kasih yang tulus.

“kamu bertaruh. Menempa pedang untuk seseorang yang tahu barang-barang mereka adalah hal yang menyenangkan bagi seorang ahli pedang, baiklah. Ada banyak orang bodoh di dunia ini yang datang kepadamu hanya karena namamu”

“Jadi begitu”

Yah, kurasa dia benar.

Itu seperti itu di duniaku yang dulu, dan kurasa juga seperti itu di dunia lain ini.

Mungkin, itu juga seperti itu di setiap dunia.

Mereka yang hanya mensyukuri “merek” pengrajin terkenal.

“Kalau begitu, aku akan pergi”

“Tentu. Oh ya, berikan ini pada ayahmu, ”kata Balkan, dan menyerahkan selembar kertas yang dilipat empat kali.

aku tidak tahu tentang isinya, tetapi ada sesuatu yang ditulis dengan tulisan tangan yang agak buruk — tidak, dalam tulisan tangan yang menunjukkan karakternya.

“Sebuah surat?”

“Ya”

“Mengerti, aku akan memberikannya padanya”

Aku memasukkannya ke dalam saku dadaku.

Agak menarik untuk melihat bahwa Dimon yang mulia telah memasukkannya ke dalam amplop dan bahkan mencapnya dengan lilin penyegel, sementara Balkan hanya selembar kertas yang dilipat empat kali.

“Kalau begitu… Aah, itu benar”

“Hmm? Apa itu?”

“Yang dari terakhir kali — benar, yang ini”

aku melihat sekeliling rumah dan mengambil pedang pertama yang aku pilih terakhir kali.

“Bolehkah aku mengambil yang ini?”

“Tentu, aku tidak keberatan tapi… Kenapa?”

“Tidak sejauh milikku, tapi ada seorang gadis dengan bakat pedang. Dan aku ingin gadis itu memilikinya”

“Apakah begitu? Tentu, ambillah”

“Terima kasih”

Setelah mengucapkan terima kasih untuk terakhir kalinya atas semua hal yang telah dia lakukan, aku meninggalkan rumah Balkan.

aku berjalan menuruni gunung dan kembali ke kota.

Tanpa berhenti di tempat lain, aku membuat garis lurus kembali ke kediaman.

Ketika aku memasuki kediaman, aku menabrak Nanos, yang sepertinya baru saja akan pergi.

“Yuto”

“Ya”

Aku hanya memberikan anggukan balasan.

Aku ingin mengabaikan “Yuuto” Nanos karena ada permusuhan yang jelas di dalamnya, tetapi karena hal itu kemungkinan akan membuat segalanya lebih menyusahkan, aku hanya membalas anggukan salam.

Nanos, yang awalnya kupikir menatapku dengan permusuhan, “Hah!,” tertawa mengejek begitu melihat dua pedang yang kubawa.

“Apa?”

“Jangan terbawa semua”

“Terbawa?”

“Maksudku, jangan terbawa suasana hanya karena kamu memiliki pedang dari ahli pedang terkenal Balkan. Sesuatu seperti itu adalah sesuatu yang bisa didapatkan oleh siapa pun dari Mouskouri ”

“…”

“Aku juga punya salah satunya,” kata Nanos, memastikan untuk memamerkan pedang upacara di pinggangnya.

“…Ooh, jadi itu tentang”

Aku ingat itu.

Kata-kata Balkan kembali ke kepalaku.

‘Ada banyak orang bodoh di dunia ini yang datang kepadamu hanya karena namamu’

Begitu, itu bukan generalisasi atau apa, tapi dia berbicara tentang Nano, ya.

Dari kelihatannya, Nanos mungkin pernah ke tempat Balkan sebelumnya.

Dan percakapan antara dia dan Balkan saat itu adalah… Yah, kurang lebih aku bisa membayangkannya.

“Apa? Apakah kamu mencoba menjadi pecundang yang sakit? Aku beritahu padamu–”

“Oh? Yuuto, jadi kamu kembali”

Dari jauh di dalam kediaman, Dimon muncul.

Dimon langsung menuju ke sini.

Nanos sepertinya akan mengatakan sesuatu padaku, tapi kemudian Dimon muncul dan dia langsung menelannya.

“Begitu, sepertinya kamu akhirnya mengerti”

Dimon melihat pedang yang kubawa, dan mengangguk.

“Ya. Oh benar, ini”

Aku mengeluarkan selembar kertas yang terlipat dari saku dadaku dan menyerahkannya kepada Dimon.

Dimon mengambilnya dan tersenyum tipis.

“Dia masih sama seperti biasanya”

Dimon, yang mengambil surat yang dilipat empat kali — atau lebih tepatnya, sesuatu pada tingkat memo verbal —, membukanya dan melihat ke dalamnya.

“… Ooh”

“Apa masalahnya?”

“Sepertinya Balkan benar-benar menyukaimu”

“Hmm?”

“Dikatakan di sini dia bersusah payah menempa untukmu”

“Apa!?”

Nano di samping terkejut.

“A-bermasalah… Artinya custom-made?”

“Ya”

Dimon mengkonfirmasi pertanyaan Nanos.

“…”

Wajah Nanos berkerut.

Seluruh tubuhnya gemetar dan wajahnya menjadi merah padam.

Dan ketika aku berpikir bahwa Nanos memelototi aku――

“Jangan terbawa suasana!,” dia berbalik, meninggalkan bagian yang tajam tanpa orisinalitas.

Dimon dan aku baru saja melihatnya pergi.

Dimon menghela napas.

“Menyedihkan…”

“Hmm?”

“Nano itu, sepertinya dia tidak tahu apa yang dia lakukan”

“Maksud kamu apa?”

“Dia bersaing denganmu”

“…Yah, kurasa”

“Dia adalah putra tertua. Dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa dia adalah pewarisnya”

“Ya”

…Hmm?

Meyakinkan dirinya sendiri?

Dimon melanjutkan, mungkin tidak menyadari bahwa aku terganggu oleh kata-katanya.

“Menjadi pewaris, itu berarti tempat yang harus dia lihat adalah di luar, musuh ada di luar. Bagaimana dia bisa melihat saudaranya sebagai musuh?”

“Ah…”

Begitu, jadi itu yang dia maksud.

Seperti yang Dimon katakan.

Dengan kata lain, di mata Dimon, sepertinya Nanos secara sukarela mengatakan, “aku tidak layak menjadi pewaris.”

Yah … aku bahkan tidak bisa menghela nafas.

“Yah, cukup itu. Lebih penting lagi, Yuuto, aku punya pesan verbal untukmu”

“Untuk aku?”

“Ya, itu dari Balkan. Dalam kesempatan yang tidak mungkin pedangmu patah, bawalah padanya kapan saja. Dia bilang dia akan memperbaikinya sebanyak yang diperlukan ”

“Perawatan, ya”

“Fufu, sepertinya dia sangat menyukaimu. Tidak setiap hari pria itu menyukai pengguna pedang sejauh itu, kau tahu? ”

“Betulkah?”

“Ya, itu hal yang luar biasa, untuk sedikitnya”

Oh begitu.

Yah, aku menghargai itu.

aku berada di halaman kediaman dengan wanita aku setelah aku berpisah dengan Dimon.

Dua saudara perempuan, Auxo dan Alice, dan kemudian Parthenos.

Mereka adalah tiga wanita aku yang aku peluk sejak dewasa dan melakukan upacara.

Pedang yang aku dapatkan dari Balkan, yang merupakan pedang pertama yang aku pilih pada awalnya, aku berikan kepada Alice.

“Ini adalah…?”

“Itu untuk kamu”

“Untuk-untukku? Ini!?”

Alice sangat terkejut.

Yah, aku kira dia akan melakukannya.

Dia adalah seorang gadis dari desa pertanian belum lama ini.

Belum lagi memegang atau melihat pedang panjang yang bisa digunakan sebagai senjata seperti ini, aku yakin dia juga tidak pernah memikirkan apa yang harus dilakukan dengannya.

Tapi, itu berbeda sekarang.

“Kamu juga telah membangunkan ‘Penguasaan Pedang Panjang’, setidaknya kamu harus membawanya”

“Ah…,” Alice ingat.

Dan kemudian… Dia memegang pedang yang telah dia terima dengan sangat mahal.

“Aku diberikan ini oleh Yuuto-sama…”

“Itu bagus, bukan, Alice”

“Ya, onee-chan”

“Sangat iri…”

Auxo mengucapkan selamat padanya dengan jujur, dan Parthenos membuat wajah iri, persis seperti yang dia gumamkan.

“Coba tarik keluar”

“Ah iya”

Kemudian Alice buru-buru menghunus pedangnya ketika aku memberitahunya, sebagian seperti perintah.

“Ah…”

“Apa yang salah? Alice”

“Ini… Agak luar biasa”

“Eh?”

“Jadi kamu benar-benar bisa tahu, ya”

“Y-ya!”

Aku mengangguk pada jawaban Alice.

“Penguasaan Pedang Panjang.”

Salin dan kembangkan, jadi itu artinya, itu pasti level yang lebih rendah dari “Penguasaan Pedang Panjang yang Mengalir.”

Artinya, sangat mungkin bahwa Alice juga bisa melakukan apa yang bisa aku lakukan dan rasakan dengan “Penguasaan Pedang Panjang yang Mengalir,” meskipun pada level yang lebih rendah.

Itu adalah pedang yang kudapat dari Balkan, tapi sepertinya aku tepat sasaran.

“Terima kasih banyak! Terima kasih banyak!!”

Alice menundukkan kepalanya padaku berulang kali.

“Jangan menyebutkannya. Selain itu, coba ayunkan. Entah bagaimana kamu tahu caranya, kan? ”

“Y-ya!

Alice mengayunkan pedangnya seperti yang aku suruh.

Meskipun berdiri tegak, ilmu pedangnya cukup bagus.

“Luar biasa… Alice….”

“Jadi kamu bisa melakukan sesuatu seperti ini”

Ketajaman ilmu pedangnya adalah sesuatu yang menakjubkan, bahkan di mata Auxo dan Parthenos.

“Alice”

“Y-ya”

“Keluar semua”

“Eh――”

Sebelum Alice bisa memprosesnya, aku menghunus pedangku, dan melepaskan tebasan ke arah Alice

“Alice!?”

“Mencari!”

Auxo dan Parthenos berteriak bersamaan.

Alice sejenak linglung, tapi dengan cepat menarik dirinya dan mengayunkan pedangnya untuk melakukan serangan balik.

Sebuah pedang bertukar pukulan melawan pedang.

Percikan api bertebaran di udara, dan cahaya menari-nari liar di antara kami.

Ini adalah pertama kalinya aku mengayunkan pedang pada seseorang sejak aku mendapatkan skill “Penguasaan Pedang Panjang yang Mengalir.”

Suasana hati aku meningkat.

Sejauh ini, aku telah mengayunkan pedang aku dan mengalahkan beberapa penjahat dan orang-orang seperti itu.

Namun, yang satu ini benar-benar berbeda dari itu.

Rasanya enak.

aku tidak pernah berpikir bahwa akan terasa sangat menyenangkan untuk benar-benar mengayunkan pedang.

Setelah secara kasar mencobanya, aku mundur selangkah dan menurunkan pedangku.

aku enggan, tetapi lebih dari ini, aku bisa menjadi serius secara nyata.

Mengesampingkan jika itu adalah musuh, tapi akan buruk jika aku akhirnya menjadi serius saat melawan Alice.

Jadi aku berhenti.

Dan kemudian, “Luar biasa, Yuuto-sama,” Alice angkat bicara.

“Hmm?”

“Luar biasa. Kuat, dan indah. Lebih-lebih lagi–”

Setelah jeda singkat, “Kamu tidak serius sama sekali, tapi kamu sekuat itu — luar biasa,” lanjut Alice, terlihat semakin bersemangat.

“Eh?”

https://icantreadjapanese.com/

“Ecek-ecek?”

Yang terkejut adalah Auxo dan Parthenos.

“Ya!”

Alice menoleh ke arah mereka berdua, dan menambahkan lebih banyak lagi.

“Aku tahu karena aku memiliki keterampilan yang sama dengan Yuuto-sama! Aku sudah memberikan segalanya, tapi Yuuto-sama belum berubah serius sama sekali!”

“Tidak serius… Tapi itu luar biasa…”

“…”

Keduanya tercengang, dan tak lama kemudian, mereka menatapku dengan mata hormat.

“Luar biasa, Yuuto-sama”

“…”

Auxo memujiku di muka, dan Parthenos menatapku dengan mata penuh gairah.

Aku membuat senyum ringan.

Lalu aku menatap Alice.

Aku memikirkan kembali pertarungan pedang tiruan yang aku lakukan dengan Alice.

Keterampilan yang terbangun, keterampilan yang berevolusi.

Sebagai hasil dari “Noblesse Oblige,” aku memiliki pertarungan seperti ahli dengan Alice, yang hanya seorang gadis desa.

Akankah selanjutnya… Ternyata, seperti ini juga?

“… Fufu”

Kata ksatria wanita, aku semakin menantikannya.


Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar