hit counter code Baca novel The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 53 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Impersonating Daimaou Wants to be Hated (WN): Chapter 53 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 53: Budak Nakal 1



"Kalau begitu ini akan menjadi kamar Aquim-senpai."


Setelah memuaskan dirinya sendiri dengan menjelaskan kehebatannya kepada orang-orang di kota utara, Aquim-kun kemudian dipimpin oleh Laura-san ke kamar tidur mansion terbesar.


Rumah besar ini adalah rumah mendiang walikota, dan tampaknya putranya, Lloyd-san, memberi izin kepada Laura-san, yang sedang mencari tempat tinggal untuk Aquim-kun.


Saat memasuki ruangan, Aquim-kun melihat sekeliling tanpa ragu-ragu. Ada tempat tidur besar dan beberapa perabot yang tampak mahal. Itu adalah ruangan yang sepertinya menunjukkan kepribadian walikota, yang tidak baik atau buruk.


"…Keh. Kamarnya lusuh."


Meskipun itu adalah rumah terbaik di kota, itu tidak cukup untuk memuaskan Aquim-kun, yang merupakan anak dari salah satu orang paling berkuasa di ibukota. Jika dia adalah "orang baik," dia akan mengungkapkan rasa terima kasihnya atas kebaikan Lloyd-san, tapi tentu saja, Aquim-kun bukan tipe orang seperti itu. Laura-san mungkin tahu itu. Dia tersenyum pada sikap Aquim-kun, yang tidak bisa dia puji bahkan dengan pujian.


“Ahahaha. Itu mungkin benar untuk Aquim-senpai, tapi Lloyd-san meminjamkan kami rumah ini karena kebaikan hatinya. Tolong tahan sebentar."


"Niat baik apa? Aku adalah pahlawan yang menyelamatkan kota. Wajar jika aku diperlakukan dengan keramahan."


Begitu kata Aquim-kun, yang sedang duduk di tempat tidur, terlihat sangat bangga. Faktanya, sebagai seorang ksatria cahaya, dia hanya melakukan apa yang seharusnya dia lakukan, tapi tentu saja, Aquim-kun tidak memiliki pemikiran yang menguntungkan seperti itu.


"Umm. Aku akan pergi sekarang, apakah ada yang kamu inginkan? Aku akan mempersiapkan sebanyak yang aku bisa."


"Haa. Laura, apa kamu bodoh? Hanya ada satu hal yang kamu inginkan di kota yang membosankan ini."


"Eh, apa itu?"


Ketika Laura bertanya kepadanya tentang pertanyaan ini, yang dia tahu jawabannya, Aquim-kun menatapnya seolah dia bodoh dan menjawab dengan arogan.


"Itu seorang wanita, seorang wanita. S3ks. Maksudku, apa lagi yang bisa dilakukan di pedesaan?"


"A-ahaha. Lagi pula, itu akan menjadi seperti itu? Nah. Lalu, um… IIーー"


"Jadi, bawa Mina dan Elana. Aku akan meniduri mereka sepanjang malam, dan kamu bisa melakukan apa pun yang kamu mau. Kamu harus berterima kasih atas kemurahan hati aku dalam memberi budak istirahat."


“Eh? Ah …… um, y-ya. Lalu, um, aku akan segera menelepon mereka. Aduh!? A-aha. Permisi."


Untuk beberapa alasan, Laura-san, yang telah meninggalkan ruangan dengan sangat keras sehingga dia menabrak dinding saat dia berbalik, lari sambil memegangi dahinya.


"Apa? Yang itu."


Aku memiringkan kepalaku dengan bingung. Tapi apa itu sebenarnya? Apakah dia sedang kepanasan? Atau apakah dia benar-benar jatuh cinta pada Aquim-kun? Sulit untuk membaca pikiran batin seseorang yang tidak aku minati.


"Baiklah."


Jika aku serius, aku dapat dengan mudah melihat melalui pikiran batin Laura-san, tetapi karena aku meniru orang lain, aku harus menikmati kenyataan bahwa aku tidak tahu apa yang mereka pikirkan.


"Kalau begitu, ayo buka pakaian kita."


Aquim-kun, yang telah menyatakan di ruang kosong, dengan penuh semangat menanggalkan pakaiannya, dan dalam waktu singkat, dia dalam kondisi yang sama seperti ketika dia dilahirkan. Dia kemudian menyilangkan tangannya di tengah ruangan dan membiarkan p3nisnya meluncur melewati pusarnya.


Ini adalah teknik pamungkas "menunggu," yang merupakan salah satu keterampilan Dewa, dan disebut "siaga telanjang". Pembuluh darah terlihat dan alat kelamin naik dengan anggun. Tubuh yang telah dilatih. Semangat baja tersingkap tanpa menyembunyikannya sama sekali. Tidak ada wanita jalang yang tidak basah saat melihat ini.


"Fuu. Ini kemenangan."


Aquim-kun bergumam pada dirinya sendiri di ruang kosong. Beberapa saat setelah pernyataan kemenangannya, ada ketukan di pintu, dan pintu itu terbuka tanpa menunggu jawaban dari Aquim-kun.


"Aquim, aku masuk… apa yang kamu lakukan?"


Elana-san, yang membuka pintu, melihat Aquim-kun di tengah ruangan dengan p3nisnya tegak hingga cumming, dan membuat ekspresi terkejut di wajahnya.


"Lambat. Datang segera setelah aku memanggilmu! Aku akan menidurimu."


"Apakah kamu memanggilku untuk berhubungan S3ks denganku? Atau jika aku langsung datang, aku tidak perlu dipeluk olehmu?"


"Ha? Kurasa tidak. Ayo bercinta! Cepat masuk."


Elana-san menghela nafas dan masuk ke kamar. Dia mengenakan seragam militernya yang biasa, dan meskipun dia tahu dia akan ditahan, dia sepertinya tidak membersihkan dirinya. Dia mungkin merawat anggota keluarga Shield yang telah dipukuli oleh Kasadora dan yang lainnya.


"Sampah. Apa yang kamu lakukan pada Laura?"


Mina-san, yang memasuki ruangan setelah Elana-san, bertanya.


fumu. Lagipula, sepertinya Laura-san aneh bahkan dari sudut pandang sahabatnya. Apakah dia benar-benar ingin bergabung dengan pesta S3ks Aquim-kun? Tidak, yang lebih penting.


"Haa. Mina, sebagai budak, sikapmu benar-benar di luar kendali."


Ketika Aquim-kun mendekati Mina-san, menggoyangkan bahunya secara berlebihan seperti preman, Elana-san dengan cepat melangkah di antara mereka dan melindungi Mina-san di belakang punggungnya.


"Aquim. Jangan gunakan kekerasan."


"Ini bukan kekerasan. Ini pendidikan. Jika kamu seorang pembantu, kamu tahu bahwa sikap Mina adalah masalah. Kami bukan teman sekolah sekarang. Kami tuan dan budak."


"Itu ……"


Sejak dia menjadi petugas dan secara teratur memakai seragam militer, Elana-san cukup cerewet tentang hubungan hierarkis dan kepatuhan pada aturan. Dan jika seseorang melihat hubungan Aquim-kun dan Mina-san secara objektif, itu bukan Aquim-kun tapi Mina-san adalah masalahnya.


Meskipun Aquim-kun menggunakan Mina-san secara s3ksual, dia memberinya banyak kebebasan, kehidupan manusia, dan bahkan gaji untuk seorang budak yang bahkan tidak memiliki hak asasi manusia dalam peradaban saat ini. Karena alasan mengapa Mina-san menjadi budak adalah kesalahannya sendiri, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa Aquim-kun adalah dermawan Mina-san jika seseorang melihat hubungan kami tanpa subjektivitas perasaan.


Elana-san secara pribadi ingin memihak Mina-san, tetapi roh mulianya mencegahnya untuk menyangkal kata-kata Aquim-kun, jadi dia dengan putus asa terdiam.


"Jadi, Mina. Aku akan menghukummu sekarang karena menjadi budak yang kurang ajar. Apakah kamu mengerti?"


"……Lakukan sesukamu."


Mina-san menatapku dingin seolah ingin mengatakan sesuatu, tapi mungkin karena dia telah mengetahui kekuatan Aquim-kun, matanya agak berubah sejak pertama kali kami bertemu, tapi emosi di dalamnya tampaknya sama.


"Pertama, buka semua pakaianmu."


“………………”


Mina-san tiba-tiba diperintahkan untuk telanjang, tapi tanpa mengubah ekspresi wajahnya, dia diam-diam mulai melepas seragam pelayannya. Tubuhnya masih menyimpan sisa-sisa pertempuran di beberapa tempat, dan mudah untuk melihat bahwa, seperti Elana-san, Mina-san tahu dia akan dipeluk, tetapi dia belum membersihkan dirinya sama sekali.


Aquim-kun mengeluarkan pisau ke arah budak nakal itu.


"Tunggu, Aquim. Apa yang kamu lakukan?"


Mata Elana-san menyipit karena terkejut dengan tindakan tiba-tiba Aquim-kun.


“Ini adalah alat sihir yang disebut pisau kebenaran. Dengan mengikuti langkah-langkah tertentu, kamu akan dapat melihat melalui kebohongan targetnya."


"Langkah-langkah tertentu?"


"Sederhana saja. Terima saja."


Setelah mengatakan itu, Aquim-kun berdiri di depan Mina-san yang telanjang. fumu. Tubuhnya sangat proporsional sehingga sulit dipercaya bahwa dia adalah manusia. Sejujurnya, itu terlalu indah dan tidak sedikit menjijikkan (dan payudaranya juga.) Haruskah aku mencoba menusuk put1ngnya?


"Sekarang, di mana aku harus menusukmu?"


Aquim-kun tersenyum dengan rasa superioritas dan kemudian menusuk put1ng Mina-san dengan ujung pisau. Manusia normal akan menjadi pucat, tetapi Mina-san sangat tidak peduli dengan situasinya.


"Jika kamu akan melakukan sesuatu, lakukanlah. kamu membuang-buang waktu, bajingan."


"Keh. Seharusnya kamu sedikit takut, itu tidak lucu. Ora, apakah kamu mengerti cara kerja alat sihir ini? Apakah kamu mau menerima bahwa orang akan melihat kebohonganmu?"


"…………aku menerima"


Hanya ada sedikit jeda, tapi aku pikir dia mengerti bahwa perlawanan tidak ada gunanya. Saat Mina-san mengangguk, Aquim-kun menancapkan pisau padanya.


"Nhh!"


Tubuh Mina-san gemetar dan tangan Elana-san mengembara seolah bertanya-tanya apakah dia harus mengeluarkan pedangnya dari luar angkasa.


"Lihat. sudah selesai."


Saat Aquim-kun mencabut pisau dari tubuh Mina-san, hanya ada kulit putih tanpa goresan di tempat dia seharusnya ditusuk.


"Min, kamu baik-baik saja?"


"……Iya tidak masalah"


Mina-san menyentuh tempat dia ditusuk dengan pisau dengan jarinya. Elana-san menghela napas lega pada ekspresi tenang itu.


"Oi, oi. Percaya padaku sedikit."


Pada gumaman Aquim-kun, Elana-san dan Mina-san sama-sama menatapku dengan cara yang sangat mirip. Aquim-kun mendecakkan lidahnya dan memberi isyarat kepada Elana-san, yang tatapannya berbicara lebih fasih tentang perasaannya yang sebenarnya.


"Elana, kemari."


"Apa itu?"


Aquim-kun menempelkan kalung hitam ke leher Elana-san saat dia mendekat.


"……Ini adalah?"


"Ini adalah kebalikan dari alat sihir ini. Cara menggunakannya adalah……. yah, mari kita lakukan demonstrasi. Hei, Mina. Katakan padaku kau mencintaiku."


"…………Mengapa?"


Wajah Mina-san menjadi tegas saat dia semakin waspada terhadap perintah Aquim-kun, yang hanya bisa diasumsikan oleh siapa pun sebagai sesuatu yang lebih dari yang terlihat.


"Jangan khawatir tentang itu. Kamu hanya perlu melakukan apa yang diperintahkan. Jika kamu terus main-main, aku akan menjual Laura."


Aquim-kun berteriak pada budak itu, kesal karena kurangnya kepatuhan. Mina-san memandang Elana-san seolah mencari konfirmasi. Elana-san mengangguk sebagai jawaban. Halo, kalian berdua? Tuanmu adalah Aquim-kun, kan?


Aku terkekeh dalam hati dan menunggu kata-kata Mina-san, yang disetujui oleh Elana-san. Mina-san perlahan membuka mulutnya.


"…Aku suka Aquim."


"Kya!?"


Begitu Mina-san berbohong, tubuh Elana-san tersentak.


"A-apa!? Apa ini?"


Mungkin malu karena dia meninggikan suaranya yang imut, Elana-san, yang pipinya sedikit merona, menatap tubuhnya. Kedua kakinya menekuk seolah-olah dia menahan sesuatu.


"Choker adalah alat sihir yang merusak pemakainya ketika target berbohong. Ini berguna untuk interogasi, bukan?"


"Kerusakan? Tapi barusan… perasaan itu…"


Dia hendak mengatakan sesuatu, tapi kemudian, tidak biasa bagi Elana-san, dia diam. Dia mungkin berpikir bahwa dia hanya merasa aneh. Kurasa aku harus meyakinkannya.


"Bukannya kamu sudah menjadi masokis, jadi jangan khawatir. aku telah membuat beberapa modifikasi pada alat sihir ini, dan alih-alih merusak kamu, aku membuatnya sehingga memberi kamu rangsangan s3ksual. Rasanya enak , bukan?"


"……Ini sepertimu, melakukan sesuatu seperti ini."


Baru-baru ini, aku mulai mengerti bahwa ketika Elana-san memanggil Aquim-kun "kamu", dia menahan amarahnya.


Aquim-kun mengalihkan pandangannya dari Elana-san, yang memelototinya menuduh, dan mengalihkan perhatiannya ke Mina-san, yang juga memelototinya.


“Makanya, Mina, setiap kali kamu berbohong, Elana kesayanganmu akan mendapat masalah. Alat sihir ini memiliki properti yang meningkatkan kerusakan yang ditimbulkannya setiap kali kamu berbohong. Modifikasi aku membuatnya hanya memberikan kesenangan, bukan kerusakan, tapi terlalu banyak kesenangan juga berbahaya. Jika kamu khawatir tentang Elana, jangan berbohong."


"Aku tidak menyembunyikan apa pun dari bajingan sepertimu."


Mina-san menyatakan dengan bangga. Kelihatannya keren jika kamu melanjutkan dengan sikap itu. Nah, biasanya, kamu tidak bisa. Aquim-kun hanya bisa tersenyum melihat sikap Mina-san.


"Begitukah? Lalu duduklah dengan lutut di atas. Ah, tentu saja, buka kakimu."


Dia melakukan apa yang diperintahkan, duduk di lantai, dan tanpa ragu-ragu, membuka kakinya lebar-lebar. Kelopaknya, dilindungi oleh rambut k3maluan perak, terbuka mengundang.


"Ha. Aku bisa melihat v4gina jahatmu yang sudah sering kukencani."


"Jadi?"


Mata dingin. Seolah-olah dia sedang melihat babi yang kepanasan. Apakah kamu akan senang jika aku menjerit?


"Keh, tidak begitu manis. Yah, tidak apa-apa. Pertama…"


Aquim-kun duduk di tempat tidur dan dengan arogan memerintahkan.


"Masturbasi! Mainkan vaginamu sampai kamu cum."


Alis Elana-san terangkat tidak nyaman saat dia mendengar perintah Aquim-kun. Namun, Mina-san, yang sudah berpengalaman dibuat meniru seekor anjing, tidak peduli. Dia bahkan tidak menolak tetapi memasukkan jarinya ke dalam v4ginanya sendiri tanpa ragu-ragu.


Padam*, padam*. Padam*, padam*.


Di ruangan yang sunyi, hanya sedikit suara Mina-san yang bermain dengan v4ginanya yang bergema di seluruh ruangan.


Padam*, padam*. Padam*, padam*.


"Bagaimana? Apakah kamu malu?"


"Tidak secara khusus. Masturbasi adalah tindakan yang dilakukan banyak orang. Kamu hanya idiot untuk mengatakan bahwa itu adalah sesuatu yang memalukan."


Saat aku melirik Elana-san yang memakai choker, tidak ada perubahan. Sepertinya dia benar-benar bersungguh-sungguh.


"Hei. Elana. Kemari dan duduk di sampingku. Kamu harus melihat Mina bermain dengan v4ginanya dari depan. Ini pemandangan yang bagus."


"Tidak apa-apa. Aku tidak tertarik dengan hal-hal seperti itu. Jadi aku akan tinggal di sini."


Elana-san berdiri di dinding, tepat di tengah (atau sedikit lebih dekat ke Mina-san) Aquim-kun dan Mina-san, yang saling berhadapan. Dia berdiri pada jarak minimum untuk melindungi Aquim-kun sebagai pelayan, tetapi auranya dipenuhi dengan penolakan, seolah-olah dia tidak ingin terlibat dalam selera buruk Aquim-kun.


Aquim-kun memukul tempat tidur.


"Duduk."


Elana-san menutup matanya sekali, seolah menahan amarahnya, dan duduk di sebelah Aquim-kun.


"Hehe. Bagus."


Aquim-kun tersenyum rendah, meletakkan tangannya di bahu Elana, dan mulai menyentuh tubuhnya di atas seragam militernya.


Gemerisik*, gemerisik*. Gemerisik*, gemerisik*.


“………………”


"Hehe. Bagaimana? Apakah itu terasa enak?"


"Hampir."


Itu adalah jawaban singkat, tapi kurasa aku harus menganggapnya melegakan karena dia menjawab.


Aquim-kun menyelipkan tangannya ke dalam seragam militernya dan meletakkan jarinya di antara put1ng Elana-san dan memberikan banyak tekanan pada mereka.


"Nhh…… Jika kita akan melakukannya, kenapa tidak kita selesaikan dengan cepat? Aku punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan, seperti melapor ke Ibukota Kerajaan dan masa depan Kota Utara."


"Yah, jangan terburu-buru, aku akan memberimu banyak air mani. Tapi pertama-tama, hukuman Mina didahulukan."


Dengan jemarinya masih di antara put1ng Elana-san, Aquim-kun mengalihkan perhatiannya kembali ke Mina-san.


"Oi, Mina."


"……Apa,"


Mina-san, yang sedang bermain dengan v4ginanya dengan acuh tak acuh, mendongak dengan ekspresi kesal di wajahnya. Fufufu. Tapi Mina-san? Masih bisakah kamu memasang wajah seperti itu ketika aku menanyakan pertanyaan ini?


"Kamu, seberapa sering kamu masturbasi dalam sebulan? Katakan dengan jujur."


"Itu tergantung apakah aku punya waktu atau tidak. Kadang aku tidak masturbasi, kadang tiga atau empat kali."


Jawaban segera! Tidak, yah, itu seperti Mina-san.


Ketika aku melihat Elana, tidak ada reaksi. fumu. Beberapa individu yang telah mencapai tingkat kekuatan tertentu telah benar-benar kehilangan hasrat seksualnya (di sisi lain, ada yang sepenuhnya menganggapnya sebagai bermain-main dan berhubungan S3ks dengan banyak lawan jenis dan terkadang sesama jenis), tapi Mina-san belum mencapai level itu. Namun, tidak lucu untuk jujur ​​mengatakan itu kurang, jadi aku memberikan senyum mengejek yang khas dari Aquim-kun.


"Oi, oi. Kamu, yang menjadi idola seluruh sekolah, melakukan masturbasi empat kali sebulan? Kamu terlihat seperti boneka, tapi kamu sangat lincah. Apa yang akan mereka katakan jika mereka tahu?"


"Kalau mau menyebarkan, silakan. Terserah individu untuk memutuskan apa yang mereka pikirkan tentang aku, tetapi aku tidak ingin itu dipaksakan pada aku. aku juga memiliki hasrat s3ksual dan buang air besar. Itu wajar."


um. Seperti biasa, Mina-san, kamu masih muda, tetapi kamu memiliki cara berpikir yang sangat optimis. Tidak, siapa pun dapat melakukannya jika mereka hanya memikirkannya. Hal hebat tentangmu, Mina-san, adalah kamu mengeksekusi pikiranmu dengan sempurna. Biasanya, tidak peduli seberapa banyak seseorang mengatakan pada dirinya sendiri jika dia ditertawakan, dia masih akan merasa sedikit emosional, tetapi dalam kasus Mina-san, tidak ada keberanian seperti itu sama sekali, dan dia mewujudkan apa yang dia katakan. Buktinya, alat sihir yang menempel pada Elana-san tidak bereaksi sama sekali sejak beberapa waktu lalu.


Fufu. Tapi justru karena Mina-san seperti itulah aku bisa menikmati permainan ini.


aku senang melihat bagaimana reaksi Mina-san terhadap pertanyaan yang akan aku tanyakan padanya.


"Begitukah? Lalu pertanyaan berikutnya. Ketika kamu masturbasi, siapa yang kamu gunakan sebagai bahan? Katakan padaku nama orang yang kamu mainkan di kepalamu."


Di sini, untuk pertama kalinya, ekspresi Mina-san berkedut karena gelisah.


"Aquim. Apa gunanya pertanyaan seperti itu? Lebih penting lagi, jika kita akan berhubungan S3ks, mari kita lakukan dengan cepat."


Elana-san, mungkin berpikir bahwa ini adalah pertanyaan yang buruk, mencondongkan tubuh ke dekatku untuk pertama kalinya.


"Jangan khawatir, aku akan segera memelukmu, jadi tutup mulutmu sekarang."


"!?"


Aquim-kun meremas payudara Elana-san dengan keras untuk membungkamnya.


Fufufu. Ini adalah tujuan aku dari awal. Pada hari itu ketika aku menjadikan Mina-san sebagai budakku, setelah aku membiarkan Mina-san meniduri Elana-san, ada suasana canggung di antara mereka, bahkan jika mereka tidak mengatakannya dengan keras.


Suasana bertanya-tanya bagaimana memperlakukan satu sama lain adalah sesuatu yang aku sukai, tetapi baru-baru ini benar-benar stabil. Agak kurang menarik untuk ditonton.


Konflik di dunia yang damai. Keselamatan dalam dunia perselisihan. Ini adalah campuran dari berbagai hal yang membuatnya menyenangkan. Jadi, sambil memuaskan keinginan Aquim-kun, aku, Chaos, akan membangkitkan hubungan mereka yang hampir stabil.


Membayangkan Elana-san dan Mina-san bertanya-tanya bagaimana mereka harus memperlakukan satu sama lain lagi, P3nis besar Aquim-kun tumbuh satu ukuran lebih besar.


"Ora! Kenapa kamu diam? Aku akan bertanya lagi. Siapa yang kamu putar-putar di kepalamu saat kamu masturbasi?"


"Itu ……"


Mina-san ragu-ragu, yang jarang terjadi, lalu membuka mulutnya. Lalu berkata.

—Baca novel lainnya di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar