hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 10 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 10 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 10: Memiliki Penonton

'Aku benar-benar tidak ingin pergi ke sana dengan cara yang memalukan…'

Saat pagi tiba, mata Ascal terbuka secara refleks. Tapi dia tidak ingin bangun hari ini, sepanjang hari-hari lainnya. Dia ingin selamanya menyatu dengan tempat tidurnya.

Karena,

Dia kebetulan mendapatkan pedang berharga Kekaisaran Barba di pelelangan barang antik, yang akibatnya membuatnya mendapat kesempatan bertemu dengan Kaisar.

'Audiensi dengan Kaisar.'

Memikirkan kalimat itu saja sudah membuat tubuhnya menegang karena tegang. Meskipun Kaisar Kekaisaran saat ini dikabarkan sudah jompo, kekuatannya tetap kuat.

Bahkan pejabat yang paling sukses pun dapat diberhentikan hanya dengan satu isyarat dari Kaisar.

Singkatnya, dia adalah makhluk tertinggi.

Oleh karena itu, Ascal dengan hati-hati memeriksa pakaiannya, memperhatikan sekelilingnya. Satu kesalahan dalam pakaiannya, bahkan hanya satu kancing, dapat menyebabkan situasi yang tidak terduga.

Ascal, yang terbebani emosi, menginternalisasi perasaannya dan dengan enggan menata rambutnya sepelan mungkin. Tapi itu pun akhirnya mencapai batasnya.

"Aku benar-benar tidak ingin pergi."

Ia sungguh-sungguh berharap agar turun hujan agar penontonnya bisa dibatalkan.

Adakah orang yang lebih enggan pergi bekerja dibandingkan dirinya saat ini?

.

.

.

.

Ada…

'Mengapa mereka bertindak seperti ini?'

Sesampainya di kantor Departemen 3, Ascal dikejutkan oleh suasana yang lebih suram dari biasanya.

“Ah, kuharap aku menjadi teripang dan beristirahat sepanjang hari.”

Sushia yang hampir tampak seperti siput lambat, dengan lamban menyeret dirinya sendiri, mengisyaratkan beberapa kenakalan dari malam sebelumnya.

Yah, Sushia selalu bertingkah seperti ini, jadi itu tidak terlalu mengejutkan, tapi yang lain juga tidak seperti biasanya.

“Aku ingin menjadi pohon.”

Devon yang kalah taruhan dan diturunkan jabatannya dari Kepala Departemen 2 menjadi hanya staf di Departemen 3, sedang duduk di kursi goyang sambil menatap kosong ke langit-langit.

Dia tampak sangat trauma.

'Baiklah, mari kita anggap keduanya sebagai…yah…'

Tapi kemudian,

Ada yang aneh juga pada Lia.

Daripada sikapnya secara keseluruhan, pakaiannyalah yang terlihat aneh.

Dia mengenakan penutup mata di salah satu matanya, seolah-olah seperti karakter dari novel ringan*.

Ascal menatap Lia dengan penuh perhatian.

Merasakan tatapannya, Lia menjawab.

“aku terkena infeksi mata. Maaf, tapi aku rasa aku tidak bisa menemani kamu ke audiensi dengan Yang Mulia Kaisar. Jika aku menyebarkan infeksinya, itu akan menjadi bencana.”

Mendengar kata-kata itu, sebuah intuisi muncul di Ascal.

Lia berbohong. Dia tidak menderita infeksi mata; dia hanya tidak ingin melihat ayahnya, sang kaisar.

Entah itu untuk menyembunyikan identitas aslinya yang mungkin akan mempermalukannya atau hanya karena dia tidak menyukai ayahnya,

Itu sedikit membuat Ascal kesal.

Jika dia tidak ingin pergi, dia bisa saja berterus terang tentang hal itu. Mengapa berbohong tentang infeksi mata? Yulia yang hebat?

Ascal memutuskan untuk sedikit menggoda Lia.

“Kedengarannya mengkhawatirkan. Biarkan aku melihatnya. Maukah kamu melepas penutup matanya?”

“aku tidak bisa. Bagaimana jika kamu tertular infeksi? Itu akan menjadi bencana.”

“Hanya melihat saja tidak akan menyebarkannya dengan mudah. Lepaskan saja sebentar.”

“Ini berisiko.”

Setelah beberapa kali bolak-balik, Ascal memainkan kartu asnya.

“Atau mungkinkah… alasan lain kamu tidak bisa melepasnya?”

Setelah ragu-ragu sejenak, Lia akhirnya menghela nafas dan menyatakan penyerahan dirinya.

"Baiklah. Mohon mundur sedikit.”

Lia melepas penutup matanya.

Sesuai dengan kata-katanya, mata kanannya berwarna merah cerah. Tampaknya klaimnya mengenai infeksi mata tidaklah bohong.

'Tunggu sebentar.'

Ascal melangkah lebih dekat.

“Palungan-nim?”

Sebuah kenangan dari kehidupan sebelumnya terlintas di benaknya. Saat tidak mau sekolah, ia sering berpura-pura sakit. Dengan menggosok salah satu matanya dengan punggung tangan, dia bisa membuatnya menjadi merah, berpura-pura mengalami infeksi mata.

Dan warna mata itu, dan mata Lia, sama persis.

"Jaga dirimu."

Namun, Ascal tidak mendesak lebih jauh.

Memprovokasi tikus yang terpojok adalah hal yang memalukan.

Lagi pula, Lia tidak sepenuhnya diperlukan untuk audiensi dengan kaisar ini. Lagi pula, jika identitas aslinya terungkap, bukan hanya akan merepotkan Lia.

Kotak Pandora harus tetap ditutup untuk saat ini.

“Kalau begitu… aku butuh asisten sementara untuk menemaniku.”

Ascal melihat sekeliling kantor.

Sisanya sedang dalam perjalanan bisnis atau kurang pengalaman. Pada akhirnya, kandidat yang cocok terbatas.

Ascal memandang Devon.

Dibesarkan dalam keluarga bangsawan terkenal dan berpengalaman dalam etika kelas atas, ditambah dengan pengalaman profesional yang luas, Devon adalah kandidat yang cocok untuk menjadi asisten sementara.

Devon yang tadinya terhuyung-huyung di kursi goyang, berhenti.

“Jadi, kamu memang membutuhkan bantuanku? aku tidak dapat menolak bantuan jika kamu memintanya.”

“Susia. Ikutlah juga.”

Sushia, yang tergeletak di meja, bergerak.

"……aku?"

"Ya. Kamu masih berdosa karena melarikan diri dari ladang ubi jalar, bukan?”

“Kamu jahat.”

“Aku akan menjadi kubis*.”

Sushia tiba-tiba berdiri karena lelucon yang menghebohkan itu.

Setelah mempersiapkan diri dengan cepat, Sushia berbicara dengan dingin.

“Aku akan mengikutinya, tapi tolong jangan pernah membuat lelucon seperti itu lagi.”

"……Dipahami."

Ascal sedikit terluka.

.

.

.

.

Ada sebuah kereta.

Mata Sushia membelalak saat dia keluar ketika sudah waktunya janji temu mereka.

“Wow, ini memang kereta kerajaan. Tidak ada lelucon sama sekali. Dari ukurannya, dekorasinya saja sepertinya bernilai untuk seluruh rumah…….”

Jika Ascal membandingkannya dengan kehidupan sebelumnya, kereta tersebut menempati posisi yang mirip dengan mobil.

Jadi, kekaguman Sushia sekarang ibarat mengagumi mobil mahal.

“Apakah kamu Ascal Debrue?”

Kusir yang mengenakan pakaian adat itu menundukkan kepalanya. Keduanya mengikuti kusir ke dalam gerbong.

“Kursinya sangat mewah.”

“Memang benar.”

“Manajer-nim, saat kamu dipromosikan ke Peringkat 5, Kekaisaran memberimu kereta, bukan? Sepertinya kamu akan segera mencapai Peringkat 5. Aku cemburu."

“Tapi kita tidak bisa membandingkannya dengan kereta kerajaan.”

Dari seberang tempat keduanya mengobrol, sebuah kehadiran terasa.

“Ehem.”

Seorang pria paruh baya berkumis.

Itu adalah wajah yang familiar.

“……Kepala utama, maksudku Direktur-nim? Apa yang membawamu kemari?"

“Tentu saja aku harus menemanimu, ketika kamu, bawahanku diberi penghargaan, bukan? Kebaikan bawahanku juga merupakan kebaikanku.”

Jadi, dia datang untuk memetik hasilnya.

Bisa dibilang, itu adalah pola pikir paling khas dari seorang pejabat kekaisaran.

"Jadi begitu."

Ascal berusaha keras untuk merespon dengan tenang.

Karena jika tidak, dia merasa akan tertawa terbahak-bahak.

'Ambil kredit atas nama aku? Itu berita terbaik yang pernah aku dengar.'

Evaluasi internalnya terhadap kepala utama sedikit meningkat.

"kamu. Kamu menjadi terlalu sombong akhir-akhir ini.”

"Ya?"

“Aku sudah memberimu begitu banyak kemudahan, dan kamu bahkan tidak mengirim satu pun hadiah. Inilah sebabnya mengapa generasi muda saat ini menjadi masalah. Bahkan di masaku……”

Berkendara dengan nyaman bersama kusir kerajaan adalah apa yang ada dalam pikiran Ascal, tapi kemudian kepala utama mulai mengomel. Pendapatnya yang baru diangkat langsung anjlok.

Ascal sesekali mengangguk, berpura-pura memperhatikan ceramahnya. Sekitar tiga puluh menit kemudian, kepala utama, yang tampak puas, mengubah topik.

“Ngomong-ngomong, Sushia, pernahkah kamu mempertimbangkan untuk menjadi asistenku? Kondisinya akan jauh lebih baik daripada bekerja di Departemen 3.”

“Um… Tidak, terima kasih.”

Itu adalah penolakan langsung.

“Apa, kenapa begitu?”

“Baiklah, Direktur-nim. Hanya saja berada di dekatmu itu menyebalkan. Haruskah kubilang itu bau pria paruh bayamu, dan aku juga tidak suka kumismu.”

Kata-kata tajam Sushia membuat kepala utama terdiam, mungkin terkejut.

Hal ini dimungkinkan karena Sushia memiliki latar belakang yang kuat sebagai putri sang duke. Bahkan ketika dimarahi, kepala utama, yang dukungannya cukup tipis, tidak bisa mengintip.

'Susia. Bagus.'

Berkat dia, kereta menjadi sunyi, dan Ascal bisa tiba dengan nyaman di istana kerajaan.

Istana kerajaan memang sangat luas pada pandangan pertama. Meskipun ada pembicaraan tentang kekaisaran yang tidak stabil, daya tahannya tidak bisa dianggap enteng karena sumber daya besar yang telah dikumpulkannya.

Dan istana kerajaan adalah salah satunya.

“Apakah kamu Tuan Ascal Debrue? Kami sudah menunggumu. Dan siapa ini?"

“Ini Sushia Senestia, yang datang sebagai pelayan.”

“Ah, nona muda dari keluarga Adipati Senestia. Selamat datang."

Penjaga kerajaan yang berwajah tegas itu membungkuk. Nama keluarga Adipati Senestia tetap berpengaruh bahkan di keluarga kerajaan.

“Dan kepala utama departemen evaluasi, Direktur Charis.”

“Oh… Direktur Caris tidak ada dalam daftar undangan hari ini.”

“Dia bos kami, bisakah kamu membiarkannya masuk?”

“Ini seharusnya tidak menjadi masalah besar.”

Biasanya, ketika seseorang menjadi Direktur, mereka cenderung memegang kekuasaan yang cukup besar, namun departemen evaluasi, karena berada pada posisi yang lebih lemah, tidak diperlakukan dengan baik. Jika itu adalah departemen yang lebih kuat seperti Departemen Sihir atau Departemen Penegakan Hukum, itu akan menjadi izin bebas.

“Kalau begitu tolong ikuti aku ke ruang resepsi.”

Jika individu berstatus tinggi mempunyai keistimewaan, mereka bisa membuat individu berstatus lebih rendah menunggu selama yang mereka inginkan.

Terlepas dari zamannya, bawahan selalu dibiarkan menunggu. Hal ini tidak terkecuali di istana kerajaan.

“Kapan kita bisa melihat Yang Mulia Kaisar…”

“Dia sedang ada pertemuan penting. kamu akan segera dapat menemuinya.

Ini ketiga kalinya Ascal mendengarnya.

Mereka telah menyelesaikan pemeriksaan wajib seperti pemeriksaan identitas dan pakaian beberapa waktu lalu. Hanya setelah Sushia menghabiskan setengah makanan ringan di ruang resepsi barulah persetujuan diterima.

"Silakan ikuti aku."

Ascal memeriksa pakaiannya untuk terakhir kalinya sebelum menghadap Kaisar.

Pintu besar terbuka, memperlihatkan takhta batu giok.

Dan ada Kaisar.

“Putra tertua Baron Debrue… aku pikir kamu akan menjadi perwira militer, tetapi menjadi seorang administrator, dunia memang tidak dapat diprediksi.”

Sebuah suara yang sarat dengan kekerasan metalik.

Keadaan kesehatan yang bahkan tidak dapat berdiri tanpa bantuan.

Namun, mata tajam itu, penuh dengan pembuluh darah, menatap tajam ke arah Ascal.

Kamalon Barba.

Dialah kanker yang menghancurkan kekaisaran.

»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""

(TN: Light Novel: Jadi, apa yang aku temukan setelah beberapa penelitian adalah bahwa itu adalah referensi ke karakter bernama Rikka Takanashi dari light novel 'Love, Chunibyo & Other Delusions.' Dan aslinya disebut di sini dengan 'Black Dragon on Hand ' referensi meme, yang merupakan meme Korea populer dari anime novel ringan yang sama di Korea.

Aku akan menjadi kubis: Ini seperti permainan kata yang menyenangkan. Ada yang bilang '너무해' yang artinya 'Kamu jahat' tapi kalau diurai menjadi '너' + '무해', jadinya 'Kamu jadi lobak' ('무' artinya lobak). Jadi hanya untuk tertawa dan membuat lelucon terus berlanjut, jawabannya adalah '난 배추할게,' yang berarti 'aku akan menjadi kubis,' karena kubis dan lobak memiliki hubungan kekeluargaan yang menyenangkan dan imajiner. Ini seperti obrolan konyol dan lucu yang mereka lakukan menggunakan permainan kata-kata. )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar