hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 9 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 9 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 9: Kedatangan kamu

<Kepala Departemen Evaluasi Kekaisaran>

– Kepala Departemen 1 : Kane

– Kepala Departemen 2 : Devon

– Kepala Departemen 3 : Ascal

– Kepala Departemen 4 : Herbert

Devon gelisah akhir-akhir ini.

Dia adalah seorang elit, lahir sebagai putra ketiga seorang bangsawan, dididik oleh guru privat sejak usia muda, dan dibesarkan menjadi pejabat kekaisaran.

Ketika dia menjadi kepala Departemen 2 termuda, Devon yakin bahwa dia sedang menuju kesuksesan.

Itu sampai seorang pria yang terbang melintasi langit, atau seperti berteleportasi, muncul, berlari di jalur paralel menuju kesuksesan.

'Ascal Debrue.'

Bahkan ketika pertama kali muncul, Ascal, yang tidak memiliki kehadiran, tiba-tiba membukukan hasil yang luar biasa satu demi satu dan dengan cepat dipromosikan menjadi kepala departemen.

Dia melampaui rekor Devon dengan kecepatan luar biasa. Sejak saat itu, Devon mulai memperhatikan Ascal.

'Itu semua hanya keberuntungan.'

Bagi Devon, yang berhasil mencapai tujuan ini melalui usaha yang keras dan keras, menerima Ascal adalah hal yang mustahil. Akhir-akhir ini, melihatnya dipuji sebagai 'naga tidur' Kekaisaran sudah cukup untuk membuat perutnya mual.

Namun, bahkan jika Devon mengesampingkan penilaiannya sendiri, evaluasi Ascal di sekitarnya menembus langit.

Masa jabatan kepala utama Departemen Evaluasi saat ini tidak akan bertahan lama. Kepala berikutnya kemungkinan besar adalah Kane, kepala Departemen 1. Tapi bagaimana setelah itu? Belum lama ini, Devon dengan yakin dapat mengatakan bahwa itu adalah dia, tapi sekarang… dia tidak yakin.

'Aku butuh rencana.'

Devon duduk di kantornya, tenggelam dalam pikirannya.

Segera, Kekaisaran akan mengadakan lelang barang antik. Lelang yang diadakan setahun sekali ini awalnya dimulai sebagai bazar sederhana namun berkembang menjadi skala yang luar biasa seiring berjalannya waktu.

Saat ini, barang-barang antik yang membusuk di dalam rumah dipamerkan, serta peninggalan tersembunyi yang bernilai lebih dari sebuah rumah besar jika dilihat dari nilainya.

Lelang barang antik saat ini adalah festival global, tempat para pengunjung lelang yang cerdik mengincar jackpot dan para penipu yang mencoba menipu mereka berkumpul dari segala penjuru.

'Ini bisa membalikkan keadaan.'

Memiliki pandangan yang tajam adalah hal yang paling penting bagi seorang pejabat di Departemen Evaluasi.

Oleh karena itu, sebagai bentuk tradisi, para pejabat kerap menguji kemampuannya di festival barang antik.

Dan bagaimana jika di festival barang antik itu Devon berhasil mengakali Ascal?

Evaluasinya akan terbalik, dan Devon akan mendapatkan kembali tempatnya yang semestinya.

'Menunggu untuk itu. Ascal Debrue.'

.

.

.

.

“Mengapa aku harus pergi ke festival barang antik?”

Pria berambut hitam berbicara dengan sikap acuh tak acuh. Bahkan ketika jari-jarinya membolak-balik laporan itu, semacam aura masih terasa jelas.

Devon menelan ludahnya dengan susah payah.

Tapi dia tidak boleh kewalahan di sini.

“Apakah kamu tidak ingin membuktikan kemampuanmu sebagai pejabat Departemen Evaluasi?”

“Jadi, partisipasi itu tidak wajib kan? Apakah aku punya alasan kuat untuk berpartisipasi dalam festival barang antik?”

Devon bingung.

Dia tidak menyangka Ascal akan menolak. Terlebih lagi, pendapatnya benar. Sulit untuk menemukan bantahan.

“Ini kopimu.”

Lia membawakan kopi untuk Devon.

"Terima kasih."

Dia menyesap kopinya. Rasa kopi yang kaya dan mendalam memiliki kualitas yang tinggi sehingga diyakini diseduh oleh barista profesional.

Devon iri pada Ascal. Mendapatkan hak istimewa untuk meminum kopi seperti itu setiap hari adalah murni keberuntungan.

Jika dia memiliki sekretaris seperti Lia, efisiensinya pasti akan meningkat.

'Apa yang harus aku lakukan… Bagaimana aku bisa mengalahkannya?'

Sambil bergulat dengan pikirannya, Devon berbicara secara impulsif.

“Ayo bertaruh. Jika aku menang, aku akan mengantar Nona Lia ke departemen aku. Jika kamu menang, kamu dapat mengambil siapa pun dari departemen aku.”

Setelah mengatakan ini, Devon merasa menyesal. Tidak mungkin Ascal menerima lamaran konyol seperti itu.

"Kedengarannya bagus."

'?'

.

.

.

.

Lelang Barang Antik,

Itu adalah festival dimana orang-orang dari seluruh dunia berkumpul, ramai dan berisik. Ascal tidak terlalu menyukai suasana ini, itulah sebabnya dia menolak lamaran Devon, tapi…

'Mengirim Lia secara legal ke Departemen 2?'

Devon mengajukan tawaran yang sangat menarik.

'aku sangat bersyukur.'

Dalam konteks permainan Tangkap Pencuri*, seolah-olah dia dengan sukarela mengambil kartu pencuri itu untuk dirinya sendiri.

"Datang datang. Tusuk sate ayam yang enak, masing-masing hanya 3 tembaga! Ini praktis gratis! Bebas!"

“Taruh uang dan menangkan uang! Tebak yang mana dari tiga cangkir yang berisi uang dan dapatkan pengembalian ganda!”

Festival Barang Antik menarik perhatian banyak orang. Tentu saja, para penjaja berkerumun, dan kios-kios di pinggir jalan menjadi tak terhindarkan. Sebenarnya, mereka menjadi sasaran tindakan keras, namun ada pemahaman yang tidak terucapkan untuk menutup mata selama festival.

“Apakah kamu yakin tidak keberatan menerima taruhan itu?”

“Ada seseorang yang sangat ingin aku rekrut ke Departemen 2.”

Menanggapi pertanyaan Lia, Ascal yang berusaha menyembunyikan kekesalannya, membuat alasan. Dia pada dasarnya setuju untuk menjualnya di depannya. Bahkan jika nyawanya dipertaruhkan, dia merasa sedikit bersalah.

“Apakah kamu suka sate ayam?”

“aku tidak tahu, aku belum pernah mencobanya.”

Lagi pula, tidak masuk akal kalau putri kekaisaran pernah mencoba jajanan kaki lima seperti sate ayam. Namun, untuk menjelajahi festival ini dengan penuh semangat, dia perlu merasa kenyang.

Ascal membeli dua tusuk sate ayam dan menyerahkan satu pada Lia.

"Cobalah. Itu cukup baik."

Tusuk sate ayam yang diolesi saus sepertinya dipanggang dengan cukup terampil dan enak. Lia memperhatikan Ascal memakan tusuk satenya lalu dengan hati-hati menggigit ujungnya. Ayam dengan saus manisnya kenyal dan empuk.

"…Sangat lezat."

"aku senang mendengarnya."

Setelah menghabiskan tusuk ayamnya, Ascal mengatur pikirannya. Taruhan dengan Devon sangatlah mudah: siapa yang dapat memilih barang antik yang lebih berharga? Keputusan tersebut akan dirujuk ke penilai profesional di kekaisaran untuk memastikan keadilan.

Tentu saja Ascal tidak berniat serius memilih barang antik. Dia berencana untuk dengan santai menghabiskan waktu sampai festival berakhir, lalu memilih barang antik tua dan menerima kekalahan.

“Ini pertama kalinya aku menghadiri festival seperti ini.”

Lia yang jarang mengungkapkan pikirannya sendiri pun angkat bicara. Mata birunya, mengamati festival dengan penuh rasa ingin tahu, mengandung sedikit kegembiraan.

'Ya. Karena sudah begini, setidaknya mari kita buat dia bahagia selama festival berlangsung.’

Ascal memutuskan untuk mengawal Lia dengan kemampuan terbaiknya.

Melempar anak panah,

“Skor sempurna! Nona, kamu benar-benar luar biasa!”

"Berengsek! Koin itu benar-benar ada di lenganku. Persepsi kamu sangat mengesankan.”

pembuatan permen,

“Ini pertama kalinya aku melihat permen cantik seperti ini dalam sepuluh tahun.”

Lia dengan bakat bawaannya membuat setiap toko yang dikunjunginya menjadi kacau balau. Pada sore hari, hal itu sudah menjadi rumor, dan dia dilarang masuk sedemikian rupa sehingga tidak ada lagi tempat menyenangkan yang tersisa.

Bagaimana kalau kita istirahat?

"Boleh juga."

Tapi tetap saja, Lia, mungkin sudah cukup menikmatinya, duduk di bangku sambil tersenyum tipis sambil memeluk beruang besar yang dimenangkannya sebagai hadiah.

“Untuk mulai memenangkan taruhan secara perlahan, bukankah kita harus memilih barang antik?”

“aku hati-hati memilih.”

Sejujurnya, Ascal sedang berpikir untuk memilih sesuatu dengan santai sebelum festival berakhir.

Peringkat barang antik yang diberikan oleh penilai profesional berkisar dari F hingga S.

Devon adalah seseorang yang cukup cakap, bahkan di antara para manajer.

Dia mungkin bisa memilih barang antik peringkat B atau A.

Dan tentu saja, Ascal antik yang mengincar kerugian pasti adalah peringkat F.

"Hmm. Yang muda. Kamu cukup jeli.”

Ascal yang memasuki gang remang-remang sedang membaca barang-barang antik di sebuah warung kumuh.

Barang-barang yang disebarkan di atas tikar di lantai adalah barang-barang antik yang tidak diinginkan, seperti toples tua, pedang tanpa ketajaman, boneka voodoo, dll.

Di antara mereka, Ascal memilih pedang tanpa ketajaman.

“3 perak.”

“Itu mahal, ayo buat 2 perak.”

“2 perak 50 tembaga.”

“Baiklah, kalau begitu aku akan membeli di tempat lain.”

“Teman muda, kamu cukup serakah. Ck. Ambillah untuk 2 perak.”

Negosiasi harga berlangsung meriah. Nuansa bahwa dia benar-benar tidak akan membeli jika harga tidak diturunkan adalah hal yang penting. Seorang pedagang yang terampil membaca nuansa ini dengan baik.

Namun Ascal tidak terkalahkan dalam negosiasi tersebut karena dia sebenarnya tidak berniat membeli tanpa diskon.

“……Apakah itu benar-benar barang antik yang berharga?”

Lia memasang ekspresi khawatir.

"Percayalah kepadaku."

'Kamu harus percaya.'

'Mulai sekarang, kamu harus mempercayai orang-orang di Departemen 2.'

.

.

.

.

Festival tiga hari berakhir.

Hari memudar.

Mereka yang mendapatkan barang antik berharga kembali ke kampung halamannya dengan senyum di seluruh wajah mereka, sementara mereka yang menghabiskan banyak uang dan ditipu oleh penipu diseret oleh petugas keamanan sambil berteriak sekuat tenaga.

Semakin panas semangatnya, semakin besar kekosongan yang mengikuti kesimpulannya.

“Jadi, barang antik yang kamu pilih adalah pedang tua itu?”

"Ya."

Barang yang dipilih Devon adalah perkamen. Dia dengan percaya diri berbicara sambil mengeluarkan perkamen bertuliskan karakter yang tidak bisa dikenali.

“Itu adalah catatan yang ditulis dalam aksara kuno. Ia mempunyai nilai sejarah yang tak terukur. Sepertinya aku memenangkan taruhan ini.”

"Hmm. Kami akan mengetahuinya setelah dinilai.”

Ascal, yang sudah tidak sabar menunggu untuk segera menilainya dan memastikan kemenangan Devon, merasa cemas.

Keduanya mengirimkan barang antik itu ke penilai eksklusif kerajaan. Menjadi seorang penilai keterampilan yang dapat dihitung, kecil kemungkinannya mereka akan membuat kesalahan dalam penilaiannya.

Dan seminggu berlalu, hasilnya keluar.

(Perkamen Kekaisaran Kuno – Peringkat B

Pedang yang Hilang dari Kaisar Pertama Kekaisaran Barba – Nilai: Tak Terhitung (EX) )

Kekaisaran sedang gempar.

“Ini adalah pedang kerajaan yang hilang beberapa generasi yang lalu, diturunkan melalui garis keturunan kekaisaran… Bagaimana mungkin…!”

Penilai yang terkejut, setelah benar-benar memverifikasi keasliannya, mengirimkan ucapan terima kasih yang tulus, bersama dengan sertifikasi, karena telah mengembalikan pedang tersebut.

Wajar saja, pedang yang ditemukan Ascal dikembalikan ke keluarga kerajaan.

Dan, tanpa diduga, pertemuan dengan kaisar diatur sebagai hadiah.

“…Saat ini, aku seperti ingin mati.”

Ascal menarik pipanya dan menatap langit malam. Asapnya sangat pahit.

“aku tidak punya pilihan selain mengakui kekalahan. Manger Ascal, pilih siapa yang akan kamu ambil dari Departemen 2…”

"kamu."

"Apa yang kamu bicarakan?"

"Kamu datang."

'Aku tidak bisa mati sendirian.'

'Ayo kita mati bersama, bajingan.'

“Tidak, secara logika, itu tidak masuk akal.”

“Mari kita bertanya pada kepala utama.”

Setelah mengembalikan pedang keluarga kerajaan, Ascal untuk sementara memperoleh wewenang untuk mengatasi segala absurditas.

Tentu saja, kepala utama menyetujui.

“Selamat datang di Departemen 3, Devon.”

<Kepala Departemen Evaluasi Kekaisaran>

– Kepala Departemen 1 : Kane

– Kepala Departemen 2 : ( )

– Kepala Departemen 3 : Ascal

– Kepala Departemen 4 : Herbert

Maka Departemen 2 menjadi divisi tanpa kepala.

»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""

(TN: Catch the Thief: Ini adalah permainan Korea di mana pemain dengan kartu pencuri kalah dalam permainan. )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar