hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 21 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 21 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 21: Pangeran Malam (3)

Serena merentangkan kakinya.

Dengan ketegangan yang terkumpul di sekujur tubuhnya mereda, erangan samar keluar dari bibirnya.

Bahkan dengan latar belakang yang kuat sebagai seorang putri kekaisaran, kegelisahan sebelum pertunjukan ini adalah kryptonite-nya.

Seri. Apakah kamu siap?"

“Ya, aku akan segera keluar.”

Serena menyukai rombongan ini.

Memang tidak sebesar rombongan Moonlight, tapi fasilitasnya tidak buruk, dan orang-orangnya baik. Rasanya seperti sebuah keluarga sejati.

Yang terpenting, mereka akan memberikan peluang bagi siapa pun, selama mereka memiliki bakat.

<Isolde dan Jerron>

Serena menyebarkan naskahnya untuk terakhir kalinya sebelum penampilannya.

Ketika dia berada di Teater Cahaya Bulan, dia tampil dengan naskah yang dia tulis sendiri.

Itu semacam sikap keras kepala. Dia yakin dia bisa menulis cerita yang jauh lebih unggul dari kisah cinta klise ini.

Dia juga secara naif berpikir bahwa khalayak umum akan mengenali dan mengapresiasi narasi superiornya.

-Tapi masyarakat berhati dingin.

Mereka tidak akan menyia-nyiakan waktu mereka pada cerita hambar dan tidak menarik yang dibuat oleh seorang gadis muda.

Mereka datang untuk menonton cerita yang tervalidasi dan menghibur.

Serena mengetahui fakta itu sekarang.

Namun, dia tetap percaya bahwa kisahnya memiliki karya seni yang unik.

Yang terpenting, ada satu orang yang membuktikan hal itu padanya.

Hanya itu yang penting.

Sekarang,

'Mari kita berikan senyuman yang menyenangkan kepada penonton.'

Dengan pemikiran itu, Serena membuka naskahnya.

'Isolde dan Jerron' adalah salah satu kisah paling terkenal di kekaisaran.

Dia mungkin bisa melafalkan setiap baris tanpa melihat.

Tapi seperti drama populer lainnya, masing-masing grup menambahkan sentuhan mereka sendiri pada 'Isolde dan Jerron'. Dia hanya perlu mengingat perubahan spesifik itu.

Serena membuka halaman pertama.

<Ibunya sering berkata bahwa wanita yang sedang jatuh cinta menjadi lebih kuat. Tapi Isolde tidak mengerti maksudnya, karena ibunya meninggal pada tahun berikutnya.>

'…….'

Lengan Serena gemetar saat dia memegang naskahnya.

Ibu Serena, Permaisuri, meninggal ketika Serena baru berusia enam tahun. Itu adalah kematian mendadak.

<Ayah Isolde tidak terlalu memperhatikannya. Dia memperlakukannya seolah-olah dia adalah tanaman yang akan tumbuh menjadi dewasa seiring berjalannya waktu, tanpa memerlukan perawatan.>

'Isolde dan Jerron' adalah kisah cinta antara dua orang dari keluarga berbeda. Itu adalah kisah yang menyentuh hati dengan menunjukkan cinta yang mustahil menjadi mungkin pada akhirnya.

Namun masa kecil Isolde hanya disinggung sekilas dalam narasinya, tanpa banyak pendalaman. Itu dianggap sebagai bagian cerita yang membosankan.

Tapi untuk Serena–

Seri? Ini akan segera dimulai.”

“Hanya… beri aku waktu sebentar.”

Serena menarik napas dalam-dalam dan membuka halaman berikutnya.

<Saat Isolde melewati masa pubertas, dia jatuh cinta. Namun tidak butuh waktu lama baginya untuk menyadari bahwa cinta ini tidak ada bedanya dengan membawa kerikil-kerikil cantik ke dalam kamarnya dan menyusunnya. Kerikil mudah menjadi membosankan.>

'Cukup.'

Jantungnya berdebar tak terkendali.

Dalam kesakitan, Serena mengertakkan gigi dan membalik halamannya.

<Pada akhirnya, orang tua yang bisa mengajarinya tentang cinta telah meninggal. Terlalu dini.>

Menyadari hal ini, Isolde berhenti terlibat dalam hubungan cinta palsu. Dia dengan dingin menerima mawar dari para ksatria, dan dia menertawakan lamaran dari putra bangsawan besar.

Isolde tahu dia adalah seorang yang berpura-pura.

Mengakui cinta kepada orang lain yang berpura-pura hanya menegaskan bahwa dia juga palsu.

-Isolde sering mendapati dirinya menatap pagar.

Seri! Seri! Pertunjukannya telah dimulai!”

"…Ya."

Menjauh dari naskah, Serena menyelesaikan riasannya dan menuju ke panggung.

Peran yang dia mainkan adalah Isolde.

****

The Breeze Troupe adalah grup teater kecil.

Namun, setiap kali ada pementasan, kursi-kursinya selalu dipenuhi pengunjung setia. Aktor-aktor mereka yang berbakat dan naskah yang menarik memungkinkan hal ini terjadi.

"Permintaan maaf! Karena masalah riasan, pertunjukannya akan sedikit tertunda!”

Sutradara teater membungkuk dalam-dalam untuk meminta maaf.

Penonton, yang tampak pengertian, bertepuk tangan sebagai tanggapan.

Setelah beberapa saat, alat peraga panggung disiapkan, dan para aktor mulai tampil.

“Isolde hari ini akan diperankan oleh pendatang baru kami, Miss Seri. Meskipun dia pendatang baru, dia memiliki kemampuan akting yang luar biasa. Silakan saksikan penampilannya dengan penuh minat.”

Sutradara teater membungkuk sekali lagi dan keluar dari panggung.

Klik.

Lampu padam.

Panggung itu tenggelam dalam kegelapan.

Sekarang, waktunya para aktor.

Dan dalam kegelapan yang menyelimuti itu, seorang pria bertopeng sedang mengamati panggung dengan saksama.

****

Suasana di atas panggung semakin menebal.

Performa rekan main Seri tidak buruk. Reaksi penonton positif. Ini adalah pertama kalinya menerima tanggapan yang begitu antusias.

Namun, rasanya itu hanya tinggal satu langkah lagi.

Aktor yang memerankan Jerron berlutut.

Itu adalah bagian di mana dia berbicara tentang masa kecil mereka, menyatakan cintanya.

“Isolde, apakah kamu ingat? Saat kita masih kecil, aku berjanji akan memberimu cincin berlian. Alih-alih berlian, aku mengambil kerikil dari tepi sungai dan memberikannya kepada kamu.”

Senyuman jenaka tersungging di sudut bibir Jerron, yang tak lama kemudian berubah menjadi serius.

“Tahukah kamu arti berlian?”

“Cinta yang tidak berubah.”

Sejak Isolde dan Jerron berteman masa kecil, banyak waktu telah berlalu.

Mereka bukan lagi anak-anak. Namun Jerron masih membicarakan hari itu.

Dari sakunya, Jerron mengeluarkan sebuah cincin.

Dihiasi dengan berlian yang bersinar.

“Lari bersamaku, Isolde.”

Itu adalah puncaknya.

Dengan itu, Jerron mengaku bahwa sejak hari itu, dia sangat mencintainya.

Isolde menyadari bahwa hanya Jerron yang benar-benar mencintainya, dan mereka menghilang bersama menuju matahari terbenam.

Itulah akhirnya.

Sudah waktunya untuk tindakan terakhir.

Isolde perlahan berbalik, berjalan tanpa alas kaki di sepanjang tepi sungai. Dengan setiap langkah, dia mengenang masa lalu. Nafas penonton semakin pendek.

“Jerron, aku…”

Berbalik, Isolde menghadap penonton. Pada akhirnya, Seri tidak bisa sepenuhnya membenamkan dirinya sebagai Isolde. Pangeran Malam tidak datang.

"…Hah?"

Isolde mengeluarkan suara terkejut.

Seorang pria berjubah hitam, mengenakan topeng setengah, hadir.

Dia berada di antara penonton.

Seri berubah kembali menjadi Isolde.

“Isolde?”

Dari belakang, terdengar suara aktor pemeran Jerron. Ada sedikit kebingungan dalam nada bicaranya.

Namun, Isolde tidak melihat ke arah itu.

Dia sedang menatap penonton.

Dimana Pangeran Malam itu duduk.

Seri bertanya,

'Bagaimana penampilanku menurutmu sekarang?'

Pangeran Malam itu menundukkan kepalanya.

Dia bahkan tidak membuka matanya.

Seolah-olah dia sedang tidur.

Karena kedinginan karena respons dingin pria itu, dia membeku.

Tapi dia tidak bisa berhenti di sini.

Isolde meninggikan suaranya.

“Jadi ini tidak cukup? Pembohong. Kamu bilang kamu akan datang untuk mengawasiku, tapi kamu mengingkari janjimu.”

Isolde menghapus wig dari riasannya. Di bawahnya, rambut merah alaminya terlihat. Dengan lengan baju, dia menghapus riasannya, memperlihatkan wajah aslinya.

Mengambil langkah ke arah penonton, Seri menghadapi momen yang inovatif.

“Bukankah kita harus menghentikannya?”

Direktur bertanya dengan prihatin. Pemilik teater menggelengkan kepalanya.

"Biarlah. Sebaiknya jangan mengganggu improvisasi seorang aktor… Ini mungkin akan menjadi legenda.”

Jaraknya hanya dua langkah.

Seri memandang Pangeran Malam. Emosi kompleks memenuhi matanya.

Dengan amarah yang meluap-luap, dia berseru,

"Pembohong! Aku sangat membencimu!”

Gumaman terdengar di antara penonton.

Semua orang berada dalam kekacauan. Apakah ini merupakan arahan yang telah disepakati sebelumnya? Seorang aktor yang berhadapan dengan penonton belum pernah terjadi sebelumnya.

Dan siapa pria bertopeng itu?

Aktor yang diatur?

Pria dengan mata terbuka menatap Seri dalam diam.

Meskipun dia tidak berbicara sepatah kata pun, ada sesuatu yang menawan dalam dirinya.

"…Terlalu berisik."

Kata-katanya dingin.

Suara itu membawa nada kesal.

Seri memandang ke arah penonton.

Mereka semua kewalahan.

Rasanya seperti ada paku yang ditancapkan ke dalam hati mereka. Tapi dia tidak bisa mundur sekarang.

Seri mengambil satu langkah dan meletakkan tangannya di dada dengan gerakan lembut.

"Aku mencintaimu. Ayo pergi bersama.”

……

Keheningan pun terjadi.

Seri menatap mata Pangeran Malam itu. Mata itu, mereka menghinanya.

Seolah-olah mereka menyampaikan bahwa dia tidak pernah membayangkan dia bisa menjadi orang seperti itu.

'Mengapa?'

Dan Pangeran Malam itu berdiri.

“Jangan pergi. kamu… kamu…”

Dia ingin memanggil namanya.

Tapi dia tidak mengetahuinya.

Dia tidak tahu identitas aslinya.

Pangeran Malam mulai berjalan pergi.

Itulah akhirnya.

Seri mengulurkan tangannya, tapi dia tidak bisa menggenggamnya.

Dia telah melewati batas.

Baginya, yang menyukai seni, apa yang telah dia lakukan? Bukankah ini seni, tapi sekadar amukan?

Kekuatan terkuras dari kakinya.

"Tidak tidak. Aku… aku bahkan tidak punya hak untuk menggendongnya.”

Seri, yang duduk dalam keragu-raguan, tidak bisa menahan air matanya.

Dan untuk waktu yang lama, dia duduk di sana sambil menangis.

“Hiks… hiks… ahhhh!”

Tidak ada seorang pun yang bisa mendekatinya dalam keadaan seperti itu.

Untuk putri Serena Barba, Putri Kedua Kekaisaran…

Itu adalah cinta pertamanya dan patah hati pertamanya.

****

'Wow. Itu hampir saja terjadi.'

Ascal, yang buru-buru lari ke tempat yang tidak terlihat oleh grup teater, mengatur napas. Dia telah berlari begitu keras hingga jantungnya berdebar kencang.

Suaranya menjadi lagu pengantar tidur, dan dia segera tertidur lelap.

Tiba-tiba, suasana menjadi berisik. Membuka matanya, aktris yang memerankan Isolde berdiri di hadapannya. Tenggorokannya sakit, mungkin karena ngobrol saat tidur.

Dan ketika Isolde tiba-tiba melepas wignya, mengungkapkan identitas aslinya… dia hampir pingsan.

'Pil tidurnya ternyata adalah Putri Kedua.'

Dia langsung mengenali wajahnya. Seorang wanita berambut merah yang hobi bermain teater. Itu tidak lain adalah Serena Barba, Putri Kedua Kekaisaran.

Dan tergantung pada sudut pandang seseorang, Serena adalah ladang ranjau, bahkan mungkin lebih dari Yulia.

Bagaimana Serena bisa bersaing dengan seseorang yang hampir menjadi manusia super seperti Yulia? Itu karena tekad dan kegigihannya yang tak kenal lelah.

Pada karya aslinya, Serena sukses menyudutkan Yulia.

Meskipun pada akhirnya dia gagal.

Bagaimanapun.

'Beruntung aku memakai topeng ini. Sungguh-sungguh.'

Bahkan dengan penerangan, malam itu relatif gelap, dan dia mengenakan mantel tebal dan setengah topeng. Meski Serena memiliki mata yang tajam, akan sulit baginya untuk mengenalinya. Bahkan jika mereka bertemu secara tidak sengaja nanti.

"Menguap…"

Tapi kenapa Serena mengucapkan kata-kata itu padanya? Apakah itu ad-lib?

Satu-satunya hikmahnya adalah, berkat semua ini, dia berhasil tidur.

Dia merasa akan segar kembali untuk bekerja keesokan harinya.

»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""
(TN: Kamu bisa dukung terjemahannya dan baca 3 bab ke depan dari rilis di sini di Patreon: https://www.patreon.com/OracleTls )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar