hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 49 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 49 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 49: Ayah Bersaing di Turnamen
Di Kantor Departemen Evaluasi.
Ascal sedang pergi.
Dia telah memulai perjalanan panjang ke Istana Kekaisaran untuk menjadi punggawa terhebat kekaisaran. Dia bahkan tinggal di sana, setelah mendapatkan kamar untuk penginapan dan makan di istana.
Kantor tersebut dibiarkan kosong oleh menteri yang tidak hadir.
Namun, semuanya berjalan lancar tanpa masalah apa pun.
Pasalnya, Lia saat Ascal tak ada, efektif menjabat wakil menteri.
'aku pasti akan membawa kembali hasil dari Istana Kekaisaran. Mumpung aku pergi Lia, kamu sama baiknya dengan menteri. aku akan meninggalkan stempel resmi aku kepada kamu.'
Stempel resmi menteri.
Stempel ini mirip dengan kekuasaan absolut dalam Departemen Evaluasi.
Tadinya Lia berniat mengikuti Ascal ke Istana Kekaisaran kali ini, tapi melihat sikap Ascal yang sungguh-sungguh dalam mempercayakan segel itu padanya, dengan enggan dia tetap kembali ke departemen.
“Kapan dia akan kembali…”
Lia menghela napas sambil memandangi kursi menteri yang kosong dibiarkan begitu saja tanpa pemiliknya. Di sampingnya, Sushia sedang berlutut, ketahuan sedang menyelundupkan makanan ringan.
****
Pada saat itu, di Istana Kekaisaran, Ascal, yang dengan sungguh-sungguh mengerjakan rencananya untuk mengundurkan diri dari jabatannya dengan izin Kaisar, menghadapi situasi yang tidak terduga.
"Hitung, coba ini. Aku berhasil mendapatkan makanan penutup baru yang hanya mereka panggang sepuluh kali setiap hari."
"Count, bisakah kamu memberitahuku ukuranmu? Sudah waktunya untuk membeli baju baru, bukan begitu? Aku akan memberimu hadiah sesuatu yang cocok untukmu."
“Hitung, putriku cukup berbudi luhur.”
Orang dewasa mengikuti Ascal seperti anak ayam, mengikuti di belakangnya.
Apakah mereka tidak ada hubungannya?
Benar. Bangsawan umumnya tidak ada hubungannya.
Tanpa disadari, Ascal dipanggil Pangeran Erindale, pemimpin faksi bangsawan yang baru muncul.
Di antara para penyanjung, dikatakan bahwa ia telah berhasil membentuk faksi independen, tidak bersekutu dengan faksi setia Putra Mahkota, Putri Kedua, atau Putri Ketiga.
Dan Kaisar sendiri bertindak sebagai penasihat faksi bangsawan ini.
"Hmm…"
Ascal bersenandung, sepertinya sedang berpikir keras.
Segera, Viscount Seynan bergegas mendekat.
“Apakah kamu mempunyai kekhawatiran, Count? Kekhawatiranmu adalah milikku, izinkan aku untuk berbagi beban.”
Manis sekali.
Ini adalah ciri khas kaum bangsawan pusat.
Berbeda dengan bangsawan teritorial, yang memiliki tanah dan tentara yang kokoh, bangsawan pusat di ibu kota harus bertahan hidup hanya dengan keterampilan mereka sendiri dan mengembangkan rasa saling membantu yang kuat. Dalam benak Viscount Seynan, dia dan Ascal adalah satu.
“aku prihatin dengan tanah yang diberikan oleh Yang Mulia.”
Ascal telah menerima tanah Erindale dari Kaisar.
Jika dibandingkan dengan potongan daging sapi, itu adalah chuck eye roll, atau dalam istilah ayam, bagian leher – praktisnya adalah tanah yang tidak memerlukan pemerintahan, diberikan sebagai hadiah nominal oleh Kaisar.
Namun di hati Ascal, segitiga hasrat masih hidup; kondisinya masih mampu menarik satu atau dua orang di pasar barang bekas.
“Lalu bagaimana, Count? Siapa yang mengelola tanahmu saat ini?”
"Apa maksudmu?"
"Serahkan saja pada deputi. Itulah yang dilakukan semua orang saat ini."
“…!”
Ascal mendapat pencerahan.
Dia telah meremehkan era abad pertengahan semu ini; mereka sudah mengadopsi sistem manajemen otomatis.
Memang, lebih rasional bagi seorang wakil yang kompeten untuk mengelola tanah daripada dirinya sendiri yang berkembang pesat.
“Jika kamu mau, aku dapat merekomendasikan seseorang yang mampu mengelola tanah kamu.”
“Terima kasih. aku akan berkonsultasi dengan kamu nanti.”
Viscount Seynan tersenyum.
Ascal pun membalasnya dengan senyuman.
Betapapun nyamannya sistem dan peralatan modern, mereka hanya meniru apa yang bisa dilakukan manusia. Jika memungkinkan, sebaiknya langsung mempekerjakan manusia.
Dan bangsawan adalah kelas istimewa dengan kekuatan untuk memerintah orang lain sesuka hati.
Mereka sendiri tidak perlu angkat jari, mendelegasikan segalanya kepada orang lain.
Apakah ini yang dimaksud dengan kehidupan mulia? Itu terlalu nyaman.
Kalau terus begini, dia mungkin akan terjerumus ke dalam dekadensi kaum bangsawan.
'Berhentilah, Ascal.'
Ascal menampar pipinya sendiri.
Pada pandangan pertama, kehidupan seorang bangsawan pusat tampak sempurna, namun memiliki kelemahan yang fatal.
Rata-rata umur mereka pendek.
Sepanjang sejarah, para bangsawan yang memilih pihak yang salah sering kali terbakar api dengan pilihan mereka.
Kehidupan kaum bangsawan pusat mungkin tampak mudah, namun sebenarnya ini adalah medan perang politik yang sengit, penuh dengan kehalusan dan pertarungan garis.
Bukan karena Viscount Seynan dan Baron Trinio tanpa berpikir panjang mengikuti Ascal seperti penguntit tanpa alasan.
Dengan hilangnya garis keturunan Duke Sebes, mereka terpesona oleh kemunculan Ascal yang tiba-tiba, sebuah peluang emas.
'Aku minta maaf tentang ini.'
Tapi mereka juga akan segera menyadarinya.
Bahwa tali Ascal bisa saja lenyap secara tiba-tiba dan cepat, seperti tali yang busuk…
****
"Semua orang berkumpul di sini, begitu. Haha."
"Yang Mulia!"
"Kami menyambut Yang Mulia!"
"Tenang. Bukankah kita semua familiar di sini? Tidak perlu ada formalitas dan upacara seperti itu di antara kita."
Kaisar, dengan tangan terlipat di belakang punggungnya, berjalan melewati taman kekaisaran.
Bahunya selalu bungkuk, dan suaranya serak karena batuk, ia biasanya tampak lebih tua dari usia sebenarnya. Namun belakangan ini, banyak hal telah berubah.
Sejak dia mulai meminum teh kristal, kondisinya berangsur-angsur membaik, dan sekarang kulitnya menjadi jauh lebih baik.
“Ayo, cuacanya bagus. Mari kita minum teh kristal.”
Meminum teh kristal telah menjadi ritual di kalangan golongan bangsawan yang baru muncul. Sebagai bukti persahabatan dan solidaritas abadi mereka, mereka akan minum teh kristal bersama…
“Ngomong-ngomong, Count Erindale. Aku belum pernah melihatmu minum teh kristal.”
“aku pikir yang terbaik adalah orang lain, yang lebih berhak daripada anak muda seperti aku, ikut serta dalam teh yang begitu berharga, jadi aku menahan diri.”
"Hitung Erindale."
Kaisar memandang Ascal dengan ekspresi serius. Ascal merasakan sedikit ketakutan.
"aku selalu berterima kasih kepada kamu. Ada banyak kejadian baru-baru ini. Baru sekarang aku menyadari betapa tidak kompeten dan bodohnya aku sebagai seorang kaisar."
"Yang Mulia, apa yang kamu katakan…"
"Selama ini kau berada di dekatku tanpa pernah meminta bantuan atau permintaan sekecil apa pun. Hanya peduli pada kesehatanku. Ya, berbeda secara mendasar dengan orang-orang busuk yang selalu mencari kepentingannya sendiri dengan berkedok melayaniku."
"Tidak, Yang Mulia. aku hanya…"
"Tetapi Count, kesetiaan yang berlebihan bisa menjadi racun. Aku menganggapmu tidak berbeda dengan putraku sendiri."
Kaisar tersenyum dan secara pribadi menuangkan teh kristal ke dalam cangkir Ascal.
"Sudah waktunya bagimu untuk menjaga dirimu sendiri. Ayo, Count. Silakan minum."
"Yang Mulia…"
Ascal menatap teh kristal itu.
Itu berkilauan dengan warna ungu yang menawan.
Hari ini juga, dia menyaksikan memberi makan katak permata dan memproduksi bahan untuk teh kristal dalam perjalanannya ke sini.
"aku akan meminumnya dengan rasa syukur."
Ascal sangat tersentuh hingga dia menitikkan air mata.
Kaisar mengangguk puas.
Meneguk.
“Benar-benar enak… sungguh…”
Tentu saja itu teh yang dibawakan seseorang. Tapi, apakah tidak ada cara untuk mempelajari resep teh ini? aku ingin menjadikannya harta nasional kekaisaran jika memungkinkan.”
“Pedagang asing yang memberitahuku tentang hal itu tidak mau berbagi.”
“Yah, ini teh yang sangat berharga, itu bisa dimengerti.”
Ascal dengan tegas bersumpah akan membawa rahasia teh kristal itu ke liang kubur.
****
"Nak, aku di sini."
“Mengapa kamu ada di sini, Ayah?”
“Lucia bilang kamu memanggilku.”
Ascal terkejut ketika dia keluar menemui pengunjung tak terduga itu. Tidak lain adalah ayahnya, Arthur Debrue, yang datang ke ibu kota.
Kalau dipikir-pikir lagi, surat-surat Lucia, yang selalu dikirim seperti spam, berisi konten seperti itu.
– Sekarang kamu sudah menduduki jabatan tinggi, bukankah sudah saatnya menempatkan saudara dan teman kita di berbagai posisi?
Di era ini, itu adalah tindakan yang wajar.
Ketika satu orang naik ke kekuasaan, mereka menempatkan sebanyak mungkin kerabat dan teman pada posisi tersebut.
Tentu saja, jika orang tersebut jatuh dari kasih karunia, orang lain juga akan menyeberangi Sungai Yordan yang sama, jadi menaruh semua telur kamu dalam satu keranjang adalah risiko yang besar.
– Kami tidak punya banyak kerabat untuk dibicarakan. Lucia, kamu pada dasarnya terikat untuk mengelola wilayah ini. aku kira, ayah adalah satu-satunya yang memiliki potensi.
Itulah inti dari penolakan tidak langsungnya, tapi Lucia menafsirkannya sebagai 'kirim Ayah', dan dengan demikian mengirimnya ke ibu kota.
Ascal memutuskan untuk tidak mempertimbangkan kemungkinan bahwa Lucia mengirim ayah mereka ke ibukota hanya karena dia tidak tahan melihatnya iseng mengayunkan pedangnya dan dengan santai menunggang kuda di rumah.
"Bagaimana kalau kita menonton festivalnya selagi kamu di sini?"
"Kedengarannya bagus."
Pekerjaan itu sebagian besar dilakukan oleh Putra Mahkota. Kaisar sedang dalam suasana hati yang baik. Perbendaharaan penuh.
Ketiga faktor ini sering kali menyebabkan festival diadakan di istana kekaisaran setiap kali ada jeda.
Hari ini cuacanya bagus, mari kita mengadakan festival; hari ini tehnya enak, ayo kita mengadakan pesta teh; hari ini seekor kuda telah melahirkan, mari kita mengadakan festival.
Dengan demikian, lebih dari sepuluh festival telah diadakan.
Ascal bisa mengerti kenapa Kaisar saat ini disebut tiran. Kaisar berubah-ubah dan emosinya berubah-ubah.
“Ada turnamen menunggang kuda.”
"Memang."
Turnamen menunggang kuda.
Hiburan teratas di era ini yang bisa ditonton.
Alasannya sederhana.
Di era di mana hanya yang kuat yang bertahan, para ksatria secara alami diperlakukan sebagai laki-laki alfa. Dan apa yang terjadi ketika laki-laki alfa menunggang kuda dan berkelahi dengan tombak atau pedang, berkeringat saat berduel?
Dan terkadang begitu intens hingga bisa berakibat fatal?
Itu adalah olahraga yang merangsang pria pada tingkat genetik. Tentu saja, para wanita dan wanita bangsawan yang mencari ksatria mereka sendiri sering menghadiri turnamen ini.
Dan para ksatria pemenang terkadang menghilang dengan tangan para wanita di tangan mereka.
Dalam arti yang lebih luas, turnamen menunggang kuda dapat dilihat sebagai mikrokosmos masyarakat.
“aku harus berpartisipasi.”
Tunggu.Ayah?
Ascal mencoba menghentikan Arthur.
Dia telah memanggil ayahnya ke ibu kota, hanya untuk membuatnya berpartisipasi dalam turnamen berbahaya di mana korban jiwa tidak jarang terjadi.
Namun tanpa ada kesempatan untuk campur tangan, Arthur pergi ke panitera turnamen, berbicara, lalu memasuki ruang tunggu.
“Sampai nanti, Nak. Aku mungkin akan membawakan ibu tiri baru untukmu hari ini.”
"Ayah!!!!!"
****
Beberapa jam kemudian:

<Final Turnamen Menunggang Kuda>
Arthur Debrue vs.Kain Barba

»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""

(TL: Kamu bisa dukung terjemahannya dan baca 5 bab ke depan dari rilis di sini di Patreon: https://www.patreon.com/OracleTls )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar