hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 51 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 51 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 51: Skandal Kerajaan (Bagian 2)
"Sayang. Ah~”
Ascal secara refleks mengunyah strawberry yang masuk ke mulutnya. Daging buahnya yang manis tersebar di dalamnya, bukti kualitasnya.
Stroberi ini, dipasok secara eksklusif untuk keluarga kerajaan, ditanam di lahan subur, dipilih dengan cermat untuk menghasilkan varietas terbaik, dan dipelihara dengan nyanyian dan perhatian.
“Tapi tidak perlu memberiku makan secara langsung.”
“Tapi bukankah ini perlu untuk menjauhkan wanita lain, dengan menunjukkan bahwa kita adalah sepasang kekasih?”
Serena, tidak mau mendengarkan, memasukkan stroberi lagi ke dalam mulut Ascal. Dia bertekad untuk tidak menyia-nyiakan kesempatan ini.
Sejak dia mengetahui bahwa Ascal adalah Pangeran Malam.
Serena telah mencuri ciuman dari bibir Ascal.
Sampai saat itu, semuanya baik-baik saja.
Namun setelah itu, Serena mengurung diri.
Alasannya sederhana.
Di malam yang dingin, berkeliaran di luar telah membawanya terkena flu terburuk dalam hidupnya, flu yang kebal terhadap sihir penyembuhan.
Selama seminggu penuh.
Dia berbaring di tempat tidur, menatap langit-langit, baru belakangan ini bisa bergerak lagi. Meski dokter menyarankan untuk istirahat sejenak, kabar kedatangan Ascal di istana membuatnya melompat dari tempat tidur.
Bahkan ada rumor kucing pencuri yang menempel di Ascal.
Awalnya, Serena merasakan darahnya mendidih saat mendengar ini, tapi kemudian menyadari bahwa itu adalah sebuah kesempatan.
Dan rencananya mengalir sesuai pemikirannya.
“Kita sudah melakukan ciuman pertama, bukan?”
“…Kamu mencurinya.”
“Hmm, aku sedang menguji. Jadi, itu memang yang pertama? Belum sejauh itu dengan Yulia?”
"Dengan dia…"
Itu hampir saja terjadi.
Ascal berbicara dengan dingin.
“Akses ke informasi lebih lanjut memerlukan wewenang di luar tingkat Direktur departemen.”
"Sayang sekali."
Serena mendecakkan bibirnya. Bagaimanapun, dilihat dari reaksinya, sepertinya Ascal dan Yulia tidak terlalu terlibat.
'Setelah sekian lama berada di sisinya, hanya itu yang kamu punya, Yulia? Jika itu aku, aku pasti sudah mempunyai anaknya.'
Serena mengejek Yulia.
Kemudian.
“Nona Serena! Berita penting!”
"Apa itu?"
Pembantu dan orang kepercayaannya, Rosa, bergegas masuk.
Di depan kekasihnya.
Serena dengan elegan mengangkat cangkir tehnya sebagai tanggapan.
“Putri Yulia sedang menuju ke sini, geram! Dan dia bahkan membawa pedang!”
Hah!
Dia tersedak.
Serena memuntahkan tehnya.
'Oh, sungguh memalukan.'
Pertama, Serena menyeka mulutnya dengan saputangan dan kemudian melihat ke atas untuk melihat apakah ada teh yang terciprat ke Ascal.
“Kamu selalu membuat kekacauan, bukan?”
Dan yang dilihatnya adalah Yulia yang sudah sampai di taman kerajaan, sedang menyeka teh dari Ascal dengan sapu tangan.
“aku dengar kamu sibuk dengan tugas resmi. Pasti ada sesuatu yang mendesak untuk mengabaikan permintaan atasanmu untuk datang ke sini?”
“Terima kasih kepada seseorang.”
Julia duduk.
Jadi di meja itu, Ascal, lalu Serena, dan Yulia duduk sesuai urutan.
Suasana tidak nyaman masih terasa.
"Apa kah kamu mendengar? Julia? Tentang kita berkencan.”
Tentu saja dia tahu.
Dia pasti sudah mendengar berita itu dan bergegas ke istana. Serena menyunggingkan senyuman Victor. Tapi Yulia berkata.
“Menurutmu siapa yang kamu bodohi? Jelas sekali, itu adalah hubungan palsu.”
"Hmm. Hubungan palsu? Kami sebenarnya sedang jatuh cinta.”
“aku mendengar tentang para wanita yang melemparkan diri mereka ke arah Ascal. Dan setelah kamu menyatakan hubunganmu dengannya, Serena, hubungan itu terhenti. Cukup jelas bukan? Dia hanya menurut saja, tidak ada pilihan.”
“Kedengarannya seperti teori yang masuk akal.”
“Dan Ascal, dia tidak menyukai wanita tipemu.”
Retakan.
Kedengarannya seperti ada retakan di dahi Serena.
Ascal berusaha menyelinap menjauh dari tempat duduknya, namun Yulia tidak membiarkannya lolos.
“Ascal.”
"Ya."
“Jika kamu ingin menjalin hubungan palsu, lakukanlah denganku.”
Serena menyela.
“Kalau begitu, bukankah atasanmu akan dicap playboy? Bukankah lebih stabil jika terus bersamaku?”
“Kamu tidak bisa dipercaya.”
"Hmm. Mungkin aku sebaiknya."
Dan kemudian Serena menoleh untuk melihat Ascal.
“Kamu akan melanjutkan hubungan palsu itu denganku, kan?”
“Ascal. Percayalah kepadaku. Lebih baik berpura-pura bersamaku.”
Terperangkap di antara tatapan tajam kedua wanita itu, Ascal terbatuk-batuk dengan canggung.
“Yah, aku…”
****
—-
◆Naga Tersembunyi Kekaisaran, atau haruskah kita katakan, Playboy Kekaisaran! Sekarang terlihat dalam pertemuan rahasia dengan Putri Ketiga!
Pangeran Erindale, Ascal, yang baru-baru ini terungkap menjalin hubungan romantis dengan Putri Kedua, terlihat tadi malam dalam percakapan informal dengan Putri Ketiga…
—-
“Apa ini sekarang?”
Ascal, yang membaca koran, berkomentar tidak percaya.
Tadi malam, dia kembali ke kamarnya, merenungkan dilemanya, dan terbangun karena artikel seperti itu pagi ini.
Dia mengira surat kabar kekaisaran, dengan jurnalisnya yang berbudaya dan komentator terhormat, tidak akan menerbitkan kebohongan seperti itu. Ini merupakan kekecewaan besar.
'aku harus memprotes secara resmi.'
Dengan pemikiran itu, Ascal melangkah keluar.
Saat itu, para wanita muda sedang menikmati makan siang lebih awal.
Ascal secara naluriah mencoba menghindarinya, tapi akhirnya melakukan kontak mata.
"Astaga! Tuan Ascal!!! Siapa yang kamu rencanakan untuk berkencan hari ini?”
“Putri Kedua yang dingin! Atau Putri Ketiga yang misterius!?”
Namun reaksi para wanita sedikit berbeda.
Seolah-olah mereka sedang menonton pemeran utama pria dari drama harian populer terbaru.
Ascal melewati para wanita itu tanpa sepatah kata pun.
“Bagaimana dia bisa begitu menyendiri, tidak heran dia bisa memikat para putri secara bersamaan…”
“Bahkan punggungnya dingin, rasanya aku akan membeku…”
Benar-benar menjengkelkan.
Bahkan Count Saynan mau tidak mau berkata pada Ascal,
“Maukah kamu berbagi rahasiamu denganku? Bagaimana kamu bisa memikat kedua putri pada saat yang sama… Hitung! Menghitung!"
Ascal bergegas menuju Serena.
.
.
.
“Sepertinya kita punya masalah.”
Ascal menunjukkan artikel surat kabar itu kepada Serena.
Dia tertawa.
“Mengapa ini menjadi masalah? Ini adalah sesuatu yang patut disyukuri.”
"Apa maksudmu?"
“Kamu akan segera mengerti. Lihat."
Serena mencium pipi Ascal.
Para wanita muda yang lewat berteriak kegirangan.
“Selamat, kamu telah menjadi tokoh paling populer di Kekaisaran.”
.
.
.
—–
◆Playboy Kekaisaran, kini menerima ciuman dari Putri Kedua…
—–
“…Apakah ini benar-benar sebuah surat kabar?”
Ascal merasa dia mengerti maksud Serena menjadi populer.
Dia memprotes surat kabar kekaisaran, tetapi hanya mendapat tanggapan yang mengatakan bahwa petinggi akan meninjaunya. Dengan kata lain, hal itu sama sekali tidak efektif.
Kekaisaran tidak memiliki TV atau drama. Satu-satunya media yang tersedia hanyalah surat kabar atau Penerima Magistone, yang hanya dapat diakses oleh segelintir orang kaya.
Hampir semua warga negara membaca surat kabar kekaisaran, sehingga memberinya otoritas yang luar biasa.
Dan tak henti-hentinya di halaman depan surat kabar berpengaruh ini dimuat berita tentang kehidupan cinta Ascal.
“Kyaa!!! Itu Tuan Ascal!!! Tolong, tanda tangani di sini!”
Reaksi para wanita muda semakin meningkat, seolah-olah mereka sedang melihat seorang selebriti.
“Kita tidak seharusnya mendekati Lord Ascal, kita hanya bisa diam-diam mengaguminya dari jauh.”
“Tentu saja, Tuan Ascal dan Putri Kedua adalah pasangan yang sempurna.”
"Apa yang kamu katakan? Apakah kamu selalu mendukung Putri Kedua?”
"Hah?"
Pertengkaran para remaja putri semakin memuncak, bahkan nyaris terjadi konfrontasi fisik, sehingga memaksa Ascal turun tangan.
Ascal menghela nafas.
Bagaimana semuanya bisa berakhir seperti ini?
****
“Oh, Askal. Kamu sulit dikenali akhir-akhir ini.”
"Yang mulia! Kamu tidak boleh mendekatiku!”
"Apa yang kamu bicarakan? Ini hari yang indah, kenapa tidak pergi berburu bersama?”
“…Aku sudah memperingatkanmu.”
“?”
.
.
.
.
—–
◆Playboy Kerajaan, Ascal. Apakah kehidupan cintanya bukan hanya tentang wanita? Apakah dia mengejar cinta terlarang?
—–
"Apa ini…"
Pangeran Kain, kehilangan kata-kata, menatap koran itu. Surat kabar kekaisaran menikmati masa kejayaannya, sebagian besar berkat skandal kerajaan.
Dan sekarang, bahkan Putra Mahkota pun terjebak dalam genggamannya.
“Ini tidak masuk akal, bahkan untuk pers bebas seperti surat kabar kekaisaran… aku harus menuntut koreksi segera…”
Ascal dengan tenang menanggapi pangeran yang gelisah itu.
"Sudah terlambat."
“Kyaaa! Yang mulia! Tolong lihat ke sini!”
Putra Mahkota telah menjadi bagian dari skandal kerajaan.
Pemeran: Ascal Erindale, Serena Barba, Yulia Barba, dan Kain Barba.
Popularitas: 80%
“Lebih mudah untuk menyerah. Tidak terlalu buruk menikmatinya.”
****
Untungnya, begitu minat masyarakat meningkat, hal itu memudar. Untungnya, setelah beberapa bulan, skandal kerajaan mereda, dan rumor mulai beredar bahwa itu semua diatur oleh keluarga kerajaan.
Namun, pada masa ini, keluarga kerajaan, yang sebelumnya dianggap ketat dan kaku, menjadi lebih dekat dengan warga negara, sehingga mendapatkan rasa hormat baru.
“Aku penasaran dengan siapa Ascal akhirnya berkencan~”
Sushia terkikik.
Di tengah kekacauan itu, Ascal, setelah kembali ke kantornya yang terpencil di Departemen Evaluasi, berdiri dari kursinya.
Gedebuk!
"Ah ah! Menteri-nim?”
Ascal menyudutkan Sushia, jantungnya berdebar kencang.
“Kamu harus memilih target menggodamu dengan lebih bijak, Sushia.”
Ascal tertawa dan kembali duduk.
Berdebar.
Sushia pingsan, kakinya lemas.
“Memang benar, playboy terhebat di Empire. Namanya akan selamanya identik dengan itu…”
Untuk menenangkan jantungnya yang berdebar kencang, Sushia mengonsumsi lima cangkir coklat dan sepuluh kue di kantor.
Ascal menyesal.
.
.
.
Di ruangan gelap.
Pemimpin Laba-laba itu berbisik dengan nada seram.
“Ascal… Sungguh pria yang menakutkan. Dia tidak hanya menghilangkan dua kaki kita, tapi dia juga mengarang skema seperti itu…”
Meskipun banyak intrik mereka yang menyebarkan rumor tentang keluarga kekaisaran, opini publik telah berbalik arah.
“Tidak disangka satu skandal pun dapat membalikkan anjloknya reputasi keluarga kerajaan… Kami benar-benar kalah.”
Sang pemalsu mengakui kekalahannya.
Ascal Debrue, atau lebih tepatnya Ascal Erindale.
Dia telah menjadi ancaman terbesar bagi Laba-laba.
»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""

(TL: Kamu bisa dukung terjemahannya dan baca 5 bab ke depan dari rilis di sini di Patreon: https://www.patreon.com/OracleTls )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar