hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 55 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 55 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Bab 55: Diundang ke Gereja
Di kekaisaran, ada pepatah:
'Seekor rubah menyambar seorang anak di tengah malam.
Terkena kotoran naga yang jatuh dari langit.'
Ini adalah ungkapan yang digunakan untuk peristiwa yang tampaknya sangat tidak mungkin atau tidak masuk akal.
Ascal dengan berani memutuskan untuk menambahkan satu lagi ke dalam daftar:
'Sushia menjadi orang suci, kata mereka.'
“Bicaralah dengan tenang, sekarang.”
“Yah, seperti ini…”
Sushia, gelisah dan gelisah, berjuang untuk melanjutkan ceritanya. Dia tampak seperti seseorang yang baru saja menjadi korban penipuan voice phishing. Ascal dengan cepat membungkamnya dengan kue.
Kunyah, kunyah.
Setelah melelehkan kue dengan coklat hangat, Sushia kembali tenang.
“Apa yang terjadi adalah…”
Ascal memusatkan perhatian pada cerita Sushia. Bahkan Lia, yang biasanya tidak menganggap serius Sushia, mendengarkannya.
Bahkan burung pipit di luar jendela pun berhenti berkicau, menunggu cerita Sushia.
“Kemarin adalah hari hujan.
Aku tidak ingin menghabiskan hari liburku yang langka di dalam, meskipun hujan, jadi aku keluar dengan membawa payung.
Saat itu jam makan siang, dan aku mulai lapar. aku mampir ke toko roti favorit aku untuk membeli sandwich yang lezat. Oh, dan mereka mengadakan promosi – beli dua sandwich dan dapatkan kue gratis.
Dan bukan sembarang kue, tapi kue dengan keping coklat! Bagaimana mungkin aku tidak membelinya? Jadi, aku membeli dua sandwich tanpa ragu-ragu! Dan karena makan sandwich tanpa minuman bisa jadi kering, aku juga mendapat jus apel.
Ngomong-ngomong, sandwich dan jus apel adalah pasangan yang sempurna. Harmoni tercipta di mulut kamu saat kamu menggigit sandwich dan kemudian menyesap jus apel yang dingin…”
Ascal memotongnya.
"Cukup. Jangan menyeret cerita dengan detail yang berulang-ulang. Langsung saja ke intinya.”
“Itu semua adalah bagian dari cerita, kamu tahu.”
Sushia menggembungkan pipinya dan melanjutkan ceritanya.
“aku sedang menuju ke taman dengan payung, tempat yang sempurna untuk makan sandwich, ketika aku melihat seorang lelaki tua di gang, basah kuyup oleh hujan. Pipinya yang tirus membuatnya tampak seperti dia belum makan selama berhari-hari.
Jadi aku menawarkan, 'Pak, apakah kamu mau sandwich?' Yang mengejutkan aku, lelaki tua itu, yang kagum karena menemukan wanita muda yang begitu baik hati akhir-akhir ini, duduk di sana dan memakan kedua sandwich tersebut.
Khawatir dia akan tersedak, aku memberinya jus apel juga. Dan kemudian aku sadar, yang tersisa untuk diriku hanyalah satu kue. Jadi aku berpikir untuk kembali ke toko roti untuk membeli sandwich lagi… ”
Lia, tidak bisa menahan diri lagi, menyela.
“Susia. Tolong langsung saja ke intinya.”
Sushia menjawab,
“Sebenarnya, lelaki tua itu adalah uskup di gereja Bintang, dan dia berkata dia merasakan potensi dalam diriku. Dia memberitahuku bahwa dia akan kembali ketika waktunya tepat. Dan kemudian dia meminta untuk meminjam sejumlah uang, dengan alasan dia kehabisan dana. Jadi, aku meminjamkannya padanya.”
“Dia menipumu.”
“Kamu ditipu, Sushia.”
Sushia menghentakkan kakinya tak percaya.
"Itu benar! Dia mengatakan aku adalah calon orang suci. Tolong percaya padaku!”
“Tentu saja, aku percaya padamu. aku yakin kamu ditipu.”
Pada awalnya, mendengar Sushia terpilih sebagai kandidat suci sungguh mengejutkan, tetapi setelah mengetahui keseluruhan ceritanya, jelas bahwa itu hanyalah kejadian lucu dimana Sushia ditipu.
Ascal bersandar, ketegangannya mereda.
Bagaimanapun, Orang Suci telah ditentukan sejak awal.
Eileen dari Panti Asuhan Haven. Dia akan menjadi orang suci di Gereja Bintang di masa depan, mengutuk kekaisaran.
Memproklamirkan sebuah negara yang menelantarkan anak-anaknya tidak memiliki masa depan… bahwa kekaisaran tersebut sudah busuk sampai ke intinya.
Dan kekaisaran mengambil langkah yang salah. Mencoba menangkap Eileen, para prajurit malah dibutakan oleh aura ilahinya.
Bahkan setelah itu, Eileen terus menunjukkan korupsi kekaisaran, yang menyebabkan reputasinya anjlok tanpa henti.
Reputasi kekaisaran, yang sudah rusak akibat jatuhnya pesawat, kini hancur total.
Dan Ascal sudah menaiki 'Saint Coin'.
'aku secara konsisten mendukung Panti Asuhan Haven. Ketika Eileen menjadi orang suci, aku akan bertobat atas dosa-dosa aku dan pindah ke gereja Bintang.'
Seorang menteri kekaisaran yang korup diilhami dan dipertobatkan oleh seorang Suci. Kisah yang indah sekali. Cara mudah untuk mencari perlindungan dari gereja.
Lagi pula, begitu Yulia menjadi permaisuri, beberapa menteri pasti akan kehilangan akal. Dan itu baru permulaan. Mereka yang tidak memihak faksi Putri, pemimpin faksi Pangeran Kedua, akan menghadapi pembersihan berdarah.
Dan dirinya sendiri, yang telah menjadi pemimpin dari faksi bangsawan yang baru muncul (penasihat Kaisar), tidak terkecuali.
Yulia memisahkan urusan pribadi dan kenegaraan. Bahkan jika dia menunjukkan keringanan hukuman sekarang, begitu dia naik takhta, tidak ada jaminan untuk keselamatannya.
'Wanita yang menakutkan.'
Saat Ascal menatapnya, Yulia, sambil memiringkan kepalanya, tampak bingung.
Untungnya, kesehatan kaisar telah terjaga melalui pengobatan tonik yang tepat waktu, sehingga memberikan lebih banyak ruang untuk bernapas.
'Kalau dipikir-pikir, bukankah sudah waktunya bagi Eileen untuk menjadi Orang Suci?'
Ascal memeriksa formulir sponsorship untuk Panti Asuhan Haven, yang telah dia dukung secara otomatis selama beberapa waktu. Matanya melebar karena terkejut.
<Institut Pelatihan Haven>
Namanya telah berubah.
Itu bukan lagi Panti Asuhan Haven.
Apa yang sebenarnya terjadi dengan panti asuhan selama ini?
Dia harus mencari tahu.
****
"Selamat datang. Apakah kamu di sini untuk mendaftar ke institut? Apakah pendaftarnya kamu sendiri atau anak kamu?”
“Sebenarnya aku di sini untuk tur…”
“Apakah kamu ingin tur berpemandu, atau kamu lebih suka menjelajah sendiri?”
“Aku akan melihat-lihat sendiri.”
Ascal, yang masuk ke Institut Pelatihan Haven, yang dulunya adalah panti asuhan, kehilangan kata-kata.
Bangunan itu jauh lebih besar dari terakhir kali dia berkunjung. Di halaman yang luas, anak-anak sedang mengayunkan pedang kayu di bawah bimbingan seorang instruktur.
"Satu! Untuk kekaisaran!”
“Untuk kekaisaran!”
"Dua! Untuk menghormatinya!”
“Untuk menghormatinya!”
Memimpin di depan, mengayunkan pedang kayu, adalah Stephan. Dia akan menjadi wakil komandan pasukan gerilya anti-kekaisaran di masa depan.
Ascal menyelinap mendekat.
“Hah… Hah… Aku pasti akan menjadi seorang jenderal.”
Tampaknya bagian 'anti' dari kekuatan anti-kekaisaran mungkin perlu dihilangkan.
Ascal melangkah masuk ke dalam gedung.
Koridor yang bersih dan luas bergema dengan suara yang jernih di setiap langkah yang diambil Ascal.
Dan benar saja, begitu dia masuk, sebuah potret besar tergantung di aula utama, tidak salah lagi bagi siapa pun yang melihatnya.
<Kamerad Hebat Carl>
Seorang pria tampan dengan rambut hitam, memancarkan aura yang mirip dengan kanselir kekaisaran.
“Kamu datang lagi.”
Karakter bernama muncul.
Sirius, yang akan menjadi pemimpin pasukan anti-kekaisaran, sedang melihat ke arah Ascal. Anak laki-laki itu telah tumbuh cukup besar sejak pertemuan terakhir mereka dan tampak lebih tenang.
“Kamu bilang namamu Ray, bukan?”
"Itu benar."
Sirius tersenyum.
“Itu benar-benar bohong, bukan?”
"Hmm."
Ascal tidak membenarkan atau membantah.
“Banyak yang ingin aku katakan pada awalnya. Namun seiring berjalannya waktu, kata-kata itu seolah menguap. aku bertanya-tanya apakah itu diperlukan. Pada akhirnya, hanya satu hal yang perlu dikatakan.”
"Jadi begitu."
Sirius menundukkan kepalanya.
"Terima kasih."
“Mengganti popok anak memang merupakan sebuah tantangan.”
Dia bergidik mengingat dilecehkan sepanjang hari oleh anak-anak ketika dia datang sebagai guru pengganti.
"Ha ha. Ya, mengganti popok itu sulit.”
“Apakah direkturnya masih di sini?”
"Ya. Sekarang, dia adalah kepala sekolah. Dia ada di kantornya di lantai dua.”
Ascal berpisah dengan Sirius dan menaiki tangga.
Dia perlu memeriksa investasinya sesegera mungkin.
Ascal mengetuk pelan pintu kantor pengawas.
"Masuk."
Itu suara Eileen.
Begitu Ascal membuka pintu, dia berlutut.
Eileen, yang dihiasi dengan kalung emas dan gelang batu permata yang mempesona, duduk di kursinya, dengan berat badan yang bertambah.
Terlalu banyak air dapat menenggelamkan tanaman.
Sebagai akibat,
'Saint Coin' telah dihapuskan.
“Apakah kamu orang tua yang membuat janji? Di Haven Training Institute, kami memiliki berbagai kursus: premium, lanjutan, menengah, dan dasar. Kursus premiumnya mahal, tapi sepadan dengan uang yang dikeluarkan. Jadi, di institut kami…”
“Koinku… Koinku!!!”
“…?”
Ascal berteriak putus asa.
****
Sesampainya di kantor, Ascal segera membatalkan sponsornya pada Haven Training Institute. Lembaga ini mandiri dan akan bertahan tanpa dukungannya.
Duduk di kursi, Ascal mengenang.
Dia tahu ada beberapa syarat untuk menjadi orang suci.
Seseorang harus rela berlutut dihadapan yang terendah dari yang terendah, bahkan dari tempat yang tertinggi sekalipun.
"Hey gadis. Bawakan aku air.”
“Ugh… Ya!”
Mampu ikhlas meratapi kemalangan orang lain.
“Tuan, apakah kamu ingin sandwich?”
Mempertahankan pikiran yang jernih untuk menerima yang ilahi.
“Menteri-nim! aku tidak tahu bagaimana melakukan perhitungan ini!”
Memiliki kekuatan ilahi bawaan.
“Baru kemarin, aku menyirami bunga yang sekarat, dan tiba-tiba bunga itu mekar dengan indah!”
****
“…Tidak mungkin.”
Sushia ditipu oleh seorang lelaki tua yang mencurigakan.
Ini pasti masalahnya.
“Menteri-nim! Seorang uskup dari gereja Bintang telah datang ke kantor evaluasi!”
"Astaga."
Itu hanya sedikit, sedikit kemurahan hati, sebagai sponsor untuk panti asuhan.
Apa yang sebenarnya terjadi?
****
“…Jadi, kami memutuskan untuk membawa Sushia ke dalam gereja Bintang kami.”
“Meskipun dia adalah bagian dari gereja Bintang, Sushia adalah karyawan berharga di departemen evaluasi kami. Kita tidak bisa membiarkannya pergi begitu saja.”
“Kami akan mempersembahkan doa dan ramuan pentahbisan setengah harga kepada pegawai departemen evaluasi. Mengingat keanggunan Katedral Severin.”
"Bawa dia."
Ascal menyerahkan Sushia.
'Kamu harus berkembang di sana, Susia.'
“Menteri-nim! Aku tidak mau pergi!”
"Mengapa tidak? Tidakkah kamu menyadari betapa besarnya suatu kehormatan dan tugas suci untuk menjadi orang suci di Gereja Bintang, bukan hanya agama negara kekaisaran tetapi juga yang paling berwibawa di benua ini?”
“Tetapi di sana aku hanya bisa makan sayur selamanya, dan aku bahkan tidak bisa keluar pada malam hari!”
Ascal memandang uskup.
"Apakah ini benar?"
"Ya. Mengkonsumsi daging dapat menghalangi penerimaan seseorang terhadap Dewa. Tubuh orang suci harus selalu dijaga dalam kondisi prima.”
“Turunkan berat badan saat kamu melakukannya, Sushia.”
“Jangan tinggalkan aku… Menteri-nim. Bayangkan ikatan mendalam yang telah kita bentuk!”
“Yah, toh belum tentu kamu akan menjadi orang suci. Kemungkinan kamu menjadi orang suci di antara begitu banyak kandidat sangatlah rendah. Anggap saja seperti pergi retret puasa.”
"Tapi tapi…"
Itu semacam program bertahan hidup.
Calon orang suci, yang dikumpulkan dari berbagai negara, memasuki gereja Bintang untuk pengalaman hidup komunal. Mereka menghabiskan hari-hari mereka berdoa kepada Dewa dan membaca kitab suci.
Dari mereka, orang yang dianggap paling layak menjadi orang suci di gereja Bintang, seperti yang dilakukan (mantan) Eileen.
Sekilas terlihat jelas bahwa Sushia akan menjadi orang pertama yang tersingkir.
Tapi jika kunjungan singkat Sushia di Gereja Bintang berarti akses terhadap ramuan berharga itu dengan setengah harga, itu adalah kesempatan yang tidak boleh dilewatkan. Bagaimanapun, ini adalah era tanpa asuransi.
Sushia sepertinya sudah menyerah, matanya kehilangan fokus.
Kemudian, dia bertanya kepada uskup,
“Jika aku… sebagai calon orang suci, harus pergi ke gereja Bintang, bolehkah aku membawa pelayan?”
“Tunggu, Susia.”
"Ya. Kandidat yang saleh mempunyai hak istimewa untuk 'meminta' seorang pembantu untuk membantu mereka selama masa jabatan mereka.”
“Susia. Itu keputusan yang terburu-buru.”
“Bahkan jika mereka adalah individu berpangkat tinggi dari kekaisaran?”
“Secara teknis, ya.”
“Susia. aku harus makan daging setiap hari untuk bertahan hidup.”
Sushia tertawa dingin.
“aku memilih Ascal Erindale sebagai pelayan aku.”
****
Gereja mengabaikan satu hal.
Ascal adalah tokoh kunci di kekaisaran.
Berita tentang dia dibawa ke gereja memicu kemarahan dan kemarahan banyak orang.
Beberapa di antara mereka tidak hanya memprotes gereja tetapi juga tidak segan-segan menyerbu masuk ke dalam gereja.
Nama mereka adalah,
Tukang Pijat Suku Kucing Laika.
Penjaga Keamanan Departemen Evaluasi Jerobe.

Kepala Divisi 1 Departemen Evaluasi Kane.

Kepala Divisi 3 Departemen Evaluasi Devon.

Kapten Arthur Debrue, Anjing Kaisar.

Putri Serena Barba dari Kekaisaran.

Dan Putri Yulia Barba dari Kekaisaran.
Bernstein berbicara,
“aku akan menjelaskan operasi untuk mengambil Ascal Erindale.”
»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""

(TL: Kamu bisa dukung terjemahannya dan baca 5 bab ke depan dari rilis di sini di Patreon: https://www.patreon.com/OracleTls )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar