hit counter code Baca novel The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 63 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

The Tyrant Empress is Obsessed with Me Chapter 63 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi
Babak 63: Berangkat ke Utara
Sushia telah mengambil keputusan.
Dia memutuskan untuk mengungkapkan rahasia tersembunyinya kepada Ascal.
“Menteri-nim… Sebenarnya…”
"Apa masalahnya? Jika kamu ingin camilan, datang dan ambil satu. Sejak kapan kamu repot dengan formalitas seperti itu?”
Tapi itu tidak mudah.
Bahkan bagi Sushia, kata-kata itu akan naik ke tenggorokannya, hanya untuk tersangkut di sana.
Namun, Sushia adalah seorang wanita dari pangkat seorang duke.
Dia sudah terbiasa dengan pendidikan kelas atas sejak dia masih muda.
Dia memiliki satu atau dua trik untuk situasi seperti ini.
Sebuah strategi yang dikenal sebagai 'Boiling Frog'.
Dimulai dengan rahasia kecil, secara bertahap tingkatkan intensitasnya hingga mengungkap rahasia yang lebih signifikan.
“Menteri-nim, aku pernah diam-diam makan kue saat kamu tidak ada…”
Ascal memandang Sushia dengan tidak percaya.
“Apakah kamu pikir aku tidak akan tahu?”
“Apakah kamu memaafkanku?”
"TIDAK. kamu akan dikenakan denda sebesar cookie yang kamu curi.”
“Bagaimana ini bisa terjadi.”
Meskipun demikian, dia telah melewati langkah pertama.
Meskipun hal itu harus mengorbankan 20% gajinya.
Sushia memutuskan untuk meningkatkan lebih jauh.
“aku diam-diam mengkritik selera fesyen kamu di kantor kami, menyebutnya ketinggalan jaman.”
“Susia.”
"Ya?"
“Apakah ini semacam ujian kesabaran? Aku kalah jika aku marah?”
Ascal berbicara dengan acuh tak acuh.
Kemudian dia kembali ke pekerjaannya.
Sushia menghela nafas lega.
Dia juga telah melewati tahap ini dengan selamat.
Menaikkan suhu air tampaknya berhasil sejauh ini.
Keesokan harinya, Sushia memutuskan untuk menaikkan suhu lebih jauh.
“Kau tahu, saat para wanita mengejarmu, aku sebenarnya menjual barang-barangmu yang tidak terpakai, seperti pulpen bulu tua, kepada mereka. Itu cukup menguntungkan…”
"Penjaga!"
“Eek! aku minta maaf! Menteri-nim! Mohon maafkan aku sekali ini saja!”
Ascal memandang Sushia yang diseret dengan jijik.
Sushia tidak tahu.
Kenyataannya, seekor katak melompat keluar ketika ia menemukan dirinya berada di dalam air mendidih.
“Hiks, hiks. Aku tidak akan melakukannya lagi.”
Teriak Sushia sambil memegang jeruji sel darurat (seperti kandang hewan).
Untungnya, Sushia dibebaskan dalam masa percobaan, dengan biaya gaji sebulan penuh.
Susia menghela nafas.
Mungkin tidak perlu mengungkapkan rahasianya sama sekali.
****
Bagian Utara Kekaisaran dingin.
Dengan medan yang terjal dan cuaca yang buruk,
Subspesies hewan yang beradaptasi dengan iklim ini, biasa disebut monster, berkeliaran, dan dari waktu ke waktu, suku-suku yang mencari negeri yang lebih hangat mengetuk gerbang Kekaisaran.
Ini bukan tempat untuk mereka yang penakut, tapi untuk para pejuang.
Namun, Kekaisaran tidak takut terhadap wilayah Utara.
Karena dijaga oleh Master Pedang Berdarah Besi, perisai Utara yang tidak bisa ditembus, Duke Felix.
"Ini serius."
Putra Mahkota menghela nafas setelah membaca surat dari Utara.
Pesan yang dibawa oleh seekor elang hanya berisi satu kata.
<Bantuan.>
Apakah Duke Felix pernah meminta bantuan sebelumnya? Pernahkah dia mengisyaratkan dirinya berada dalam kesusahan, meski hanya sekilas?
Tidak pernah.
Tidak diragukan lagi ini adalah keadaan darurat.
Putra Mahkota segera mengadakan pertemuan.
****
“Ada kurcaci, suku Stonehead, di Utara. Mungkinkah mereka menyerbu?”
"Omong kosong. Mengapa mereka tiba-tiba menyerang Kekaisaran setelah berabad-abad damai? Dan jika itu masalahnya, pesan itu akan menyebutkan para kurcaci.”
"Atau tidak."
Itu adalah pertemuan darurat.
Bahkan para menteri yang biasanya mencari-cari alasan untuk membolos rapat pun tak punya pilihan selain hadir.
Melihat mereka memberikan dua sennya, Menteri Keuangan Sorbe menekan pelipisnya.
Orang-orang ini, ketidakhadiran mereka akan lebih membantu.
Mungkinkah Duke Felix sakit parah?
“Itu suatu kemungkinan.”
“Tetapi apa sebenarnya arti 'bantuan' dalam pesan tersebut? aku berharap ini berisi informasi yang lebih rinci.”
Menteri Robin dari Departemen Sihir berspekulasi.
“Melihat segel dan tulisan tangannya, itu pasti dari Duke Felix. Dia orang yang sangat pragmatis. Jika dia hanya menulis 'bantuan', pasti ada alasan yang signifikan.”
“Jadi, kita belum punya informasi konkrit?”
"Sepertinya begitu."
Mendengar perbincangan antara Robin dan Sorbe, Menteri Luar Negeri Rampon ikut campur.
“Mari kita tunggu saja. Dengan apa yang kita miliki, tidak ada yang bisa kita lakukan saat ini. Mari kita tunggu utusannya.”
Itu adalah poin yang valid.
Meski kemungkinan besar berasal dari keinginan untuk menghindari kerumitan, pernyataan itu tidak salah. Robin hendak membalas tetapi kemudian menahannya.
Saat itu, saat rapat hendak ditunda tanpa ada penyelesaian, Ascal angkat bicara.
“aku akan pergi ke Utara.”
"Kamu akan?"
Mata semua orang tertuju pada Ascal.
“Ini adalah pesan yang dikirim oleh Duke Felix. Jika hal ini memerlukan urgensi, mungkin sudah terlambat. Tolong kirim aku ke Utara.”
"Hmm…"
“Maukah kamu berbuat sejauh itu…”
Robin terkesan.
Memikirkan bahwa seseorang yang begitu muda, dengan posisi setinggi itu, bisa tetap mengabdi pada Kekaisaran, alih-alih menjadi sombong atau malas.
'aku tahu penilaian aku benar.'
Robin telah mengevaluasi Ascal sejak dia masih menjadi pegawai negeri sipil. Meskipun dia belum bisa membawanya ke Departemen Sihir, melihatnya bersinar di Kekaisaran adalah hal yang memuaskan.
"aku keberatan."
Putra Mahkota menolak gagasan itu.
“Mari kita berterus terang. Jika Korea Utara berada dalam keadaan darurat, apa yang bisa dilakukan oleh satu orang di sana?”
Itu bukanlah penilaian yang salah. Ascal bukanlah seorang Swordmaster yang mampu menghadapi ratusan sendirian atau seorang Penyihir Hebat. Di wilayah Utara yang dingin, dia tidak lebih dari manusia biasa.
“Dan jika… jika kita kehilangan Ascal di Utara, Kekaisaran akan menderita kerugian yang tak terbayangkan. Itu adalah sesuatu yang bahkan tidak ingin aku pikirkan.”
"aku setuju."
"Hmm."
Di saat yang sama, Putra Mahkota memandang Ascal dengan mata hangat, seolah berkata, 'Aku mengakui hasratmu terhadap Kekaisaran, sekarang serahkan padaku.'
'Aku terpojok sekarang,' batin Ascal tenggelam dalam perenungan mendalam.
'Arah nasib mengarah ke utara, utara. Dengan begitu, keinginanmu mungkin terkabul.'
Ascal mengingat ramalan itu.
Baru saja dia mendengar ramalan seperti itu, kabar buruk datang dari Utara?
Situasi di Utara tidak diragukan lagi merupakan kesempatan sekali seumur hidup baginya.
'Aku tidak ingin melibatkan dia jika aku bisa menghindarinya…'
Ascal melirik Bernstein yang duduk di sebelahnya.
Bernstein, tampak seolah bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan Ascal, balas menatapnya dan kemudian sepertinya menyadari sesuatu, sambil menganggukkan kepalanya.
Mata mereka bertemu.
– Mungkinkah itu Utara?
– Ya. Mungkin ada peluang untuk melarikan diri ke sana.
– Apa kamu yakin?
– Percaya saja padaku.
Menteri Pembangunan dan Inovasi, Bernstein, angkat bicara.
“Percuma saja kalau Menteri Evaluasi saja yang pergi. Namun jika aku, seorang teknisi, yang pergi, lain ceritanya. aku juga akan pergi ke Utara.”
"Hmm…!"
Putra Mahkota menghela nafas sekali lagi.
Sejujurnya, dia ingin mencegah mereka.
Negara macam apa yang mengirimkan pejabat puncaknya ke wilayah berbahaya? Seharusnya bawahanlah yang dikirim.
Namun, di saat yang sama, dia ingin menghormati kesetiaan kedua pemuda yang penuh semangat ini.
“Beri aku sedikit waktu lagi.”
****
Putra Mahkota sedang berpikir keras di kantornya.
Apakah benar mengirim Ascal dan Bernstein ke Utara? Mengingat sejarah mereka dalam melakukan mukjizat, mereka mungkin mencapai sesuatu yang melampaui apa yang bisa dibayangkan siapa pun.
Namun bagaimana jika mereka hilang? Awan gelap akan kembali menyelimuti Kekaisaran.
“Itu tidak mungkin.”
Risikonya terlalu besar.
Membatasi kecerobohan kaum muda juga merupakan bagian dari peran atasan. Saat Putra Mahkota hendak mengambil keputusan,
“Kakak, aku ingin meminta sesuatu.”
"Astaga!"
Tiba-tiba, Yulia muncul, membuat Putra Mahkota lengah, hampir membuatnya tersandung.
“Tolong kirim mereka ke Utara.”
Mendapatkan kembali ketenangannya, Putra Mahkota, bukannya menanggapi kelancangan Yulia, malah penasaran.
“Sudah lama sejak kamu meminta bantuan. Tapi kenapa? Yulia, kamu juga tidak ingin Ascal berada dalam bahaya.”
“aku akan pergi bersama mereka.”
"kamu?"
Putra Mahkota berpikir secara refleks. Apakah dia mencari kesempatan untuk berduaan dengannya? Namun, dia memutuskan untuk tidak menyuarakan pemikiran ini.
“Memilikimu di sana memang akan membuatnya lebih aman, tapi itu membuatnya semakin tidak diperbolehkan. Apakah kamu ingin membuatku menjadi saudara nakal yang mengirim saudara perempuannya ke Utara yang dingin?”
“Apakah itu tidak mungkin?”
"Ya. aku berencana mengirim talenta-talenta yang dapat diandalkan ke Korea Utara, tetapi kamu tidak.”
Yulia menoleh dengan tajam.
“Apakah kamu kesal?”
"Ya."
Putra Mahkota sedikit terkejut. Emosi adiknya sepertinya menjadi lebih bervariasi akhir-akhir ini. Apakah ini baik atau buruk, dia tidak tahu.
"Yang mulia! Pesan lain telah tiba dari Utara!”
Pesan ini sedikit berbeda dari yang pertama. Putra Mahkota menghela nafas, yang ketiga untuk hari ini.
Isinya sebuah nama.
<Kirim Ascal ke Utara.>
Kali ini permintaan resmi.
Bahkan bagi Putra Mahkota, sulit untuk mengabaikan permintaan dari Adipati Negeri Utara.
Julia angkat bicara.
“Jika kamu begitu khawatir, mengapa tidak mengirim orang lain bersama mereka?”
Siapa yang kamu sarankan?
"…ayah…"
“?”
****
Akhirnya, individu yang akan dikirim ke Utara telah diputuskan.
Menteri Evaluasi, Ascal Erindale.
Menteri Pembangunan dan Inovasi, Bernstein.
“Para Menteri, silakan naik kereta!”
Itu adalah prosesi yang mengesankan. Bepergian ke Utara bukanlah tugas yang mudah. Gerbong berisi perbekalan dan tentara berbaris untuk pengawalan.
“aku tidak yakin apakah ini keputusan yang tepat.”
Bernstein.
"Apa?"
“Jika kita gagal kali ini, aku berpikir untuk menyerah… Ini adalah upaya terakhir aku yang sungguh-sungguh.”
Ascal menatap ke kejauhan saat dia berbicara, dan mata Bernstein sedikit memerah.
“Mari kita sukses, apa pun yang terjadi. Askal.”
“Ah… Bernstein.”
Saat tinju dari dua sekutu yang tidak terduga akan bertemu, sosok penting lainnya muncul. Pupil Ascal melebar karena terkejut melihat orang ini.
“Yang Mulia Putri Yulia Barba ada di sini!”
Ascal terkejut. Yulia jelas telah mengambil cuti. Mengapa dia ada di sini secara langsung?
“Kereta ini tidak diperuntukkan bagi Yang Mulia!”
“Diamlah, makhluk rendahan.”
“…?”
Tapi ada sesuatu yang aneh pada auranya.
Yulia, setelah menaiki kereta tempat Ascal berada, mengamati interior dengan tatapan lesu.
“Kereta yang bau sekali, bukan?”
Apakah Yulia selalu memiliki kepribadian yang beracun? Ya, tapi…
Saat Ascal sedang melamun, Yulia duduk di gerbong.
Kemudian,
“Sepertinya kamu selalu melarikan diri.”
Yulia memainkan rambutnya, membelai kunci platinumnya yang jatuh di bahunya, dan akhirnya meletakkan dagunya di tangannya, menatap Ascal.
“Jika itu masalahnya, aku tidak punya pilihan selain datang dan menangkapmu sendiri. Tidak peduli berapa kali diperlukan, bahkan puluhan.”
Ascal berkeringat dingin.
'Apakah ini benar-benar Yulia?'
****
“Menteri-nim! aku akhirnya siap untuk mengaku! Yang benar adalah…"
Tidak ada seorang pun di sana.
Sushia memiringkan kepalanya dengan bingung saat melihat kantor yang kosong.
Seorang anggota staf yang datang untuk membersihkan berkata,
“Menteri berangkat ke Utara kemarin.”
“Bagaimana ini bisa terjadi…”
Sushia terjatuh ke tanah karena kecewa.
»»—ᴇɴᴅ ᴏꜰ ᴛʜᴇ ᴄʜᴀᴘᴛᴇʀ—""

(TL: Kamu bisa dukung terjemahannya dan baca 5 bab ke depan dari rilis di sini di Patreon: https://www.patreon.com/OracleTls )

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar