hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Chapter 7: Yui and the outdoors Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Chapter 7: Yui and the outdoors Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 7: Yui dan Alam Terbuka

Tidak lama setelah kencan mereka, hari piknik sekolah mereka pun tiba.

Hari ini, mereka harus datang ke sekolah dengan mengenakan pakaian olahraga, dan Yuuma sedang makan roti panggang bersama Nene sambil mengenakan pakaian olahraga.

“Hum, senandung! Seragam sekolah memang bagus, tapi ada daya tarik yang berbeda dari anak SMA aktif yang mengenakan jersey. Sungguh memanjakan mata.”

“…Apa yang kamu katakan pada adikmu?”

“Nah, nah, itu bukan masalah besar. Lagi pula, hari ini adalah harinya, kan? Nfufu~♪ Kamu pasti sangat bersemangat hingga tidak bisa tidur, kan?”

"Tidak terlalu…"

“Ada lingkaran hitam di bawah matamu, tahu?”

"Hentikan."

Nene, dengan seringai nakal, menatap Yuuma, yang mengalihkan pandangannya dengan gusar.

Hari ini adalah hari piknik sekolah.

──Hari dimana Yui akan mengaku. Tentu saja, tidak mungkin dia bisa tidur nyenyak, dan dia hanya tidur sekitar dua jam.

…Kebetulan, Nene mengetahui semua detailnya.

Awalnya, Yuuma bermaksud untuk menyatakan perasaannya saat kencan mereka baru-baru ini, tapi Nene mengetahui hal itu. Ketika dia bertanya tentang hasilnya dan Yuuma menjawab, “Aku belum mengaku,” dia terus menggodanya tanpa ampun, memanggilnya “pengecut” dan “tidak berharga.” Pada akhirnya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak membocorkan seluruh situasi. Dia merasa sedikit menyesal tentang hal itu.

“Ya, ya, bawalah ini bersamamu.”

"Apa ini?"

"Pelembab bibir."

“aku bisa melihatnya. Mengapa kamu memberiku ini?”

“Yah, tahukah kamu, anak laki-laki dan perempuan SMA menjadi pasangan. Mereka mungkin bertukar satu atau dua ciuman, kan?”

Nene menyeringai lebar. Yuuma sekali lagi menyesal tidak merahasiakan pengakuannya, apa pun yang terjadi.

Setelah itu, dia meninggalkan rumah dan seperti biasa pergi menjemput Yui di rumahnya.

…Kemungkinan besar, kira-kira setengah hari dari sekarang, dia dan Yui akan menjadi pasangan. Memikirkan hal itu membuat jalan yang biasa dia lalui terasa agak ringan, dan dadanya terasa sesak.

Dalam upaya untuk menyembunyikan kegugupannya, dia mempercepat langkahnya, dan di sana ada Yui dengan pakaian olahraga menunggu di depan rumahnya.

"…Selamat pagi."

“…S-Selamat pagi.”

Mereka bertukar salam, tapi masih terasa canggung. Mereka berdua sepenuhnya menyadari situasinya.

Yuuma menggaruk kepalanya kuat-kuat, tatapannya mengembara saat dia mencari topik, lalu dia menatap ke langit.

“Ah…Untunglah hari ini cerah.”

“Y-Ya. Ramalan cuaca mengatakan tidak perlu khawatir dengan hujan. aku tidak ingin hujan turun hari ini, ini hari yang istimewa.”

“Yah, itu, um… tentang pengakuannya, akan sangat disayangkan jika hujan mulai turun.”

"Hah? …Um, tapi sebenarnya aku tadi membicarakan tentang piknik sekolah…”

"…Maaf."

“Tidak, tidak apa-apa…Aku senang kamu juga menyadarinya…”

“…Kamu benar-benar berubah, bukan? Dulu ketika kita pertama kali bertemu, kamu bahkan tidak bisa melakukan percakapan yang baik.”

“Itu berkat kamu, tahu? Lagi pula, bagaimana aku mengatakannya, um…hanya saja aku sangat mencintaimu Yuuma, sehingga perasaanku cenderung menjadi sedikit liar…”

“Rasanya kita sudah cukup banyak mengatakan segalanya satu sama lain, tapi secara teknis, kita masih berteman, kan?”

“Y-Ya. Maksudku, aku ingin membuat perbedaan yang jelas dalam situasi seperti ini… Dan aku juga ingin mengungkapkan perasaanku dengan benar…”

“Yah, meski kita mulai berkencan, menurutku segalanya tidak akan banyak berubah.”

“B-Benarkah?”

“Pada kenyataannya, kami berpegangan tangan seperti ini setiap hari saat pergi dan pulang sekolah, dan kami juga sering bersama di sekolah.”

Setelah mendengar kata-kata itu, Yui menggerakkan mulutnya dan kemudian tersipu malu, menatap Yuuma dengan mata terbalik.

“…Jika kita…pasangan…maka…kita bisa…berciuman, kan…?”

──Sepertinya dia secara tidak langsung mengatakan bahwa dia ingin berciuman…pada titik ini, Yuuma merasa dia akan meledak.

“I-Itu busuk…”

“M-Maaf?”

“Tidak perlu meminta maaf, tapi…”

Yuuma menjadi merah padam, dan Yui juga hampir menghancurkan dirinya sendiri, menyebabkan mereka berdua terdiam canggung untuk beberapa saat.

Namun, saat mereka berjalan menuju stasiun kereta, mereka secara alami berpegangan tangan tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Itu memalukan, tapi kenyataan bahwa keduanya tersipu dan merasa malu membuat Yuuma sangat bahagia. Sejak kencan terakhir mereka, rasanya jarak yang sudah dekat di antara mereka semakin dekat. Mereka berdua tampak semakin percaya diri dengan perasaan yang mereka rasakan bersama, dan seolah-olah remnya telah kendor.

“Bahkan jika kita melakukan hal seperti ini, menurutku dia tidak akan menarik diri atau tidak menyukainya. Jika ada, dia mungkin akan bahagia. Dia akan merasa bersemangat.” Rasa percaya diri ini ternyata sangat kuat, dan Yuuma harus berhati-hati agar tidak berlebihan karena rasa percaya diri yang baru ditemukan ini.

Mereka melanjutkan ke stasiun kereta dan naik kereta.

Seperti biasa, kereta penuh sesak. Meskipun demikian, mereka berusaha untuk menemukan posisi yang baik dalam arus orang──tapi hari ini, upaya mereka gagal.

Mereka didorong oleh penumpang di sekitarnya, dan berakhir di tengah mobil. Terlebih lagi, yang lebih parahnya, Yuuma mampu meraih pegangan tangan di atas kepala, tapi Yui tidak bisa memegang pegangan tangan atau tiang apa pun.

“Hati-hati, oke?”

“Ya, aku akan… wah!?”

Kereta tiba-tiba tersentak, menyebabkan Yui hampir kehilangan keseimbangan.

Dalam sekejap, Yuuma memeluk Yui, menariknya ke arahnya. … Akibatnya, mereka berakhir dalam posisi di mana dia memeluknya erat-erat di dadanya.

"…Maaf."

“T-Tidak, tidak apa-apa. Terima kasih…"

Untuk saat ini, dia melepaskan cengkeramannya pada tubuh Yui, tapi Yui tidak menjauh. Sebaliknya, dia sedikit bersandar pada Yuuma, dengan telinganya menempel ringan pada dadanya.

“Yuuma, jantungmu berdebar kencang…”

Dia selalu gugup saat bersama Yui, tapi hari ini, karena Yui berpakaian lebih tipis dari biasanya, sepertinya suara detak jantungnya berpindah ke Yui.

“…I-Itu karena aku sangat malu.”

“Aku senang, kamu tahu? Mengetahui bahwa jantungmu berdebar kencang… Lagipula, saat ini, aku… gugup juga… ”

“A-Begitukah…”

Yuuma berpura-pura melihat iklan yang tergantung di kereta sambil mengalihkan pandangannya dari Yui. Dia menghela nafas kecil, berusaha untuk tidak ketahuan.

(Makhluk lucu apa ini, serius?)

Mau tak mau dia menganggap Yui, yang tersipu sampai ke telinganya saat mengatakan hal seperti itu, sangat lucu. Sulit untuk menahan keinginan untuk memeluknya erat.

Sejak saat itu, tidak ada percakapan di antara mereka. Mereka terombang-ambing oleh kereta, dan Yui mendengarkan detak jantung Yuuma.

Sejujurnya, dia sangat malu, tapi dia tidak merasa sedih karena dia yakin Yui senang dengan kegugupannya.

Mereka pergi ke sekolah luar dengan bus.

Beberapa bus wisata dan siswa sekelas Yuuma dan yang lainnya sudah berkumpul di jalan lebar dekat sekolah.

Kebetulan, kursinya adalah yang pertama datang, yang pertama dilayani, dan bebas memilih. Yuuma sempat khawatir apakah dia bisa duduk di sebelah Yui atau tidak, tapi ternyata mereka bisa duduk bersama tanpa masalah apa pun.

Faktanya, beberapa gadis termasuk Asuka sudah mendapatkan kursi untuk mereka, sambil berteriak, “Sugisaki-kun, Yui-chan! Di Sini!" Dengan demikian, membiarkan mereka duduk berdampingan, dengan Yui di kursi sebelah jendela dan Yuuma di lorong, sementara para gadis memperhatikan mereka dengan senyum geli.

Kadang-kadang, di manga dan semacamnya, kamu akan melihat gadis-gadis saling menyemangati dalam hal cinta, dan sepertinya suasananya seperti itu. Namun, ada kebaikan halus yang salah tempat dalam situasi ini… ketika mereka menerima tatapan penuh harap, menjadi sangat sulit bagi mereka untuk terlibat dalam percakapan.

Bahkan saat bus mulai bergerak, mau tak mau mereka tetap sadar akan orang-orang di sekitar mereka, sehingga terjadilah masa hening.

Saat itulah Yui mengeluarkan ponselnya dan melirik sekilas ke arahnya. Yuuma, memahami niatnya, melakukan hal yang sama dan mengeluarkan ponselnya. Singkatnya, mereka berencana untuk berkomunikasi melalui teks.

…Dari sudut pandang orang luar, mungkin terlihat seolah-olah mereka duduk berdampingan dengan potensi kedekatan, namun keduanya sudah mulai mengutak-atik smartphone masing-masing. Mereka merasakan tatapan tidak setuju namun memilih untuk mengabaikannya.

“Apakah ini pertama kalinya kamu mengalami hal seperti ini, seperti piknik sekolah di hutan?”

Yuuma mengirimkan pesannya, dan Yui dengan cepat membalasnya dengan masukan cepat.

"Ya itu dia. Sebenarnya, aku selalu mengagumi ide melakukan perjalanan sekolah seperti ini bersama semua orang, seperti di anime.”

"Jadi begitu. Kalau begitu, mari kita bersenang-senang.”

“Ya♪.”

Yui tampak sangat bersemangat, dan wajahnya bersinar dengan senyuman.

Melihat ekspresinya, Yuuma ragu sejenak sebelum mengetik pesannya.

“aku tidak bermaksud terkesan berkhotbah, tapi mungkin untuk saat ini, kita harus fokus pada piknik sekolah itu sendiri?

Kami di sini, jadi mari kita ciptakan kenangan indah ke arah itu.”

"OK aku mengerti."

"Baik-baik saja maka. Sekarang, aku tahu ini adalah perubahan topik yang tiba-tiba, tetapi apakah kamu mau permen? Yang rasa susu stroberi.”

"Ah! aku ingin satu. Yuuma, apa kamu juga suka yang rasa susu stroberi?”

“Ya, itu enak.”

"Ya! Aku juga menyukainya!”

Wajah Yui berseri-seri bahagia. Bahkan kesepakatan sekecil itu pun membuat Yui tersenyum cerah. Hal ini membuat Yuuma menyadari bahwa dia sangat menyukainya.

(Ini…mungkin akulah yang mau tak mau harus menyadarinya…)

Dengan pemikiran itu, saat dia mencoba mengeluarkan sekantong permen dari tasnya…

"Ah…"

Sebuah benda berbentuk tongkat dikeluarkan dari tasnya.

"Hmm? Yuuma, kamu menjatuhkan sesuatu? …Apakah itu lipbalm?”

“T-Tidak, itu, Onee-chanku menyuruhku untuk membawanya untuk berjaga-jaga…!”

“Nene-san? Kalau terjadi apa?”

Ia segera menyadari bahwa menyebut nama Nene adalah hal terburuk yang bisa ia lakukan. Dia seharusnya mengatakan sesuatu seperti, “Bibirku kering akhir-akhir ini,” tapi dia tidak bisa menahan diri untuk tidak membuat alasan.

Yui terlihat bingung sesaat, tapi kemudian dia tersipu saat menyadari maksudnya.

(Onee-chan, dasar idiot…)

Sambil menggumamkan keluhan tentang Nene di benaknya, dia menerima lip balm itu dan memasukkannya ke dalam tasnya.

Yui tersipu dan gelisah sambil melanjutkan aktivitas smartphone-nya sekali lagi. Saat dia melirik ke samping, dia memperhatikan dia mengetik dan menghapus teks berulang kali untuk beberapa saat.

Begitu dia selesai mengetik karakternya, dia ragu-ragu, jarinya melayang di atas tombol kirim. Setelah merenung selama tiga puluh detik, dia akhirnya menekan tombol kirim seolah berkata, “Ini dia!”

Tak lama kemudian, sebuah pesan masuk ke ponsel Yuuma. Saat melihat layar…

“Yuuma-kun, apakah kamu juga ingin mencium gadis yang kamu suka?”

(Apakah dia benar-benar akan menindaklanjutinya!?)

Sudah berjuang dengan kesadarannya yang tinggi, Yuuma merasa ingin mencabuti rambutnya karena tindak lanjut yang tidak terduga ini. Sepertinya sekarang giliran Yuuma yang berada dalam kekacauan.

Hari ini, Yui seharusnya mengaku padanya, tapi mengingat kepribadian Yui, itu mungkin memiliki arti seperti, “Jika kamu ingin Yuuma, kamu bisa menciumku juga.” Meski demikian, menurutnya hal itu merupakan sedikit masalah.

Namun, Yuuma merasa enggan untuk langsung menolaknya, karena dia yakin Yui sudah mengumpulkan keberanian untuk mengatakan hal seperti itu.

“Itu, aku tidak bisa bilang aku belum memikirkannya.”

Dia menjawab setelah beberapa menit mempertimbangkan, memilih respons yang aman. Kemudian, dia melirik sekilas ke arah Yui untuk melihat bagaimana reaksinya…tapi dia melihat ke luar jendela, ekspresinya tersembunyi. Tapi dia bisa merasakan sedikit rona merah di bagian belakang lehernya di antara rambutnya.

Setelah menunggu sebentar, Yui menjawab.

“Jadi, bahkan laki-laki pun punya perasaan seperti itu?”

"Yah begitulah. Namun, itu tidak berarti aku bersemangat untuk menindaklanjutinya.”

“Tapi kamu memang punya keinginan untuk itu, kan?”

“aku tidak akan menyangkal hal itu, tapi ada langkah-langkah tertentu untuk melakukan hal ini, kamu tahu?”

“B-Namun, di manga romantis yang kubaca, setelah menyatakan perasaan dan menjadi pasangan, berciuman langsung adalah hal yang lumrah!”

“Jangan gabungkan 2d dan 3d bersama-sama!”

Dengan itu, Yuuma mengirimkan stempel karakter anime yang bertuliskan “berhenti!” untuk mengakhiri percakapan secara tiba-tiba. Melanjutkan diskusi ini lebih jauh sepertinya akan mengarah pada wilayah yang berisiko.

Tampaknya Yui juga telah mencapai batasnya, dan sejak saat itu, mereka tidak berbicara satu sama lain untuk sementara waktu.

Setelah itu, bus terus bergoyang sebentar hingga berhenti di tempat pelayanan untuk istirahat. Rona merah di wajah mereka akibat obrolan tadi belum sepenuhnya mereda, namun mereka sudah cukup pulih untuk melakukan percakapan.

Usai menggunakan kamar kecil, mereka punya waktu beberapa saat sebelum bus berangkat, sehingga mereka memutuskan untuk menjelajahi area layanan bersama.

“Haruskah kita membeli oleh-oleh untuk orang tua kita?”

“Jika kamu ingin membeli sesuatu, lakukanlah dalam perjalanan pulang. Itu hanya akan menjadi bagasi tambahan sekarang.”

“Oh, benar.”

Itu adalah area servis biasa yang bisa ditemukan di mana saja, tapi bagi Yui, yang pernah menjadi murid tertutup sampai SMP, semuanya pasti terlihat tidak biasa. Matanya berbinar saat dia melihat sekeliling.

“Yuuma, Yuuma. Aku mulai sedikit lapar. Bolehkah aku mencari sesuatu untuk dimakan?”

“Tentu, tapi usahakan jangan mengisi terlalu banyak. Kita akan segera makan siang.”

"Oke. Ah, Yuuma, mereka punya sampel buah ceri.”

“Hmm, aku tidak tahu ada yang menanam ceri di sekitar sini.”

“…Yuuma, lihat ini.”

Yui memasukkan buah ceri ke dalam mulutnya, termasuk batangnya.

Setelah mengunyahnya sebentar, dia menjulurkan lidahnya. Di atasnya ada batang-batang ceri, semuanya diikat rapi.

“Kamu cukup terampil.”

“Ya, aku punya banyak waktu luang ketika aku berada di rumah sakit saat masih kecil. Bisakah kamu melakukannya, Yuma?”

Biarkan aku mencobanya.

Yuuma juga melemparkan ceri ke dalam mulutnya, batangnya, dan semuanya.

Setelah mengunyah beberapa kali, dia menjulurkan lidahnya dengan batang ceri yang diikat rapi di atasnya.

"Oh! Bagus sekali.”

“Yah, meskipun aku bisa melakukannya, lidah yang gesit itu tidak berguna dalam kehidupan sehari-hari.”

“Hehe, itu benar.”

Saat mereka mengobrol seperti itu, mereka mendengar dialek Kansai yang familiar.

“Ah, itu Sugisaki-kun dan Yui-chan!”

Berbalik, mereka melihat Nago dan Asuka, yang sedang melakukan hal lain.

"Hah? Asuka, apakah kamu membeli sesuatu?”

“Ya, lihat ini♪.”

Asuka dengan bersemangat mengatakan ini dan mengeluarkan gantungan kunci misterius dengan naga yang dililitkan pada pedang, suvenir umum dari toko suvenir, dari kantong plastik yang dibawanya. Nago berdiri di dekatnya dengan ekspresi samar.

“Ah, itu agak klise, bukan?”

“Apakah ini juga bagian dari membuat kenangan selama perjalanan?”

“Mengapa semua orang bereaksi negatif? Gantungan kunci ini terlihat cukup keren.”

“…Asuka, izinkan aku mengkonfirmasi sesuatu. Apakah kamu berencana untuk menempelkannya ke tas kamu atau sesuatu? Gantungan kunci itu?”

"Hah? Tidak, aku tidak akan melakukannya. …Tunggu, kenapa aku membeli gantungan kunci ini?”

“Kamu seharusnya menyadarinya sebelum membelinya.”

Yuuma dan yang lainnya terkekeh mendengar percakapan Nago dan Asuka—dan kemudian perhatian Asuka beralih ke sampel buah ceri.

“Sudut mencicipi♪. aku suka mencicipi sudut♪. Apakah kalian sudah mencobanya? Itu baik?"

“Ya, itu cukup bagus.”

“Mm, enak sekali.”

“Kalau begitu, Nago-kun, ayo makan bersama! Di sini, ucapkan 'ahh♪'”

Menanggapi keceriaan Asuka, Nago dengan enggan ikut serta.

“Ngomong-ngomong, Nago-kun, bisakah kamu mengikat batang ceri dengan lidahmu?”

"Hah? aku belum pernah mencobanya, mengapa kamu bertanya?”

“Yah, aku mendengar dari seorang teman bahwa orang yang bisa mengikat batang ceri dengan lidahnya adalah pencium yang baik… Kenapa Yui-chan dan Sugisaki-kun tersipu?”

“T-Tidak…”

“I-Bukan apa-apa.”

Keduanya merasa malu dan segera mengalihkan topik pembicaraan.

“…………”

“…………”

“…Kita harus kembali.”

“Y-Ya, sepertinya itu ide yang bagus.”

Merasa sedikit canggung hanya berjalan-jalan bersama, mereka kembali ke bus sedikit lebih awal dari yang direncanakan.

Masih ada waktu sebelum keberangkatan, dan bus tersebut jarang penduduknya. Yuuma mengambil tempat duduknya dan mulai mengutak-atik ponselnya untuk menenangkan sarafnya…namun, Yui sepertinya menjatuhkan bom padanya, seolah menambah ketidaknyamanannya.

“…………Hei, Yuuma?”

“Hm? Ada apa?"

“…Um, kamu tahu? Bolehkah aku menanyakan sesuatu yang aneh padamu?”

“T-Tentu.”

“Um…Yuuma, apakah kamu juga, um…ingin berciuman?”

Berbagai emosi muncul, tapi entah bagaimana Yuuma berhasil menahannya.

“Y-Yah, setidaknya aku tidak menentangnya. Tapi, tidak perlu terburu-buru melakukan hal seperti itu, kan?”

“B-Benar?”

Pada saat itu, percakapan mereka terhenti.

Bahkan saat bus mulai bergerak, Yui yang duduk di dekat jendela terus melihat ke luar tanpa menoleh ke arah Yuuma. Tapi jelas dia merasa malu.

(Jika kamu malu, maka jangan mengatakan hal seperti itu… Aku juga berada dalam posisi yang sulit…)

Yuuma, bagaimanapun juga, adalah seorang pemuda pada usia itu. Dia memang ingin melakukan hal-hal semacam itu, dan faktanya, hampir saja Yui menjadi sedikit mabuk.

Namun, di saat yang sama, dia dengan tulus ingin menyayangi Yui. Jika Yui mengatakan hal itu untuk membuatnya bahagia, sejujurnya dia menghargainya. Namun dia tetap merasa bahwa berciuman dalam situasi seperti itu mungkin kurang tepat.

Hal seperti itu seharusnya terjadi ketika perasaan mereka berdua benar-benar selaras──dan, saat itu, dia menyadari sesuatu yang penting.

Yui telah bertanya sebelumnya apakah Yuuma ingin mencium “juga”.

“…………”

Mengonfirmasi bahwa Yui masih melihat ke luar, Yuuma diam-diam mengeluarkan ponselnya dan membaca ulang percakapan mereka.

“Yuuma-kun, apakah kamu juga ingin mencium gadis yang kamu suka?”

“Itu, aku tidak bisa bilang aku belum memikirkannya.”

“Jadi, bahkan laki-laki pun punya perasaan seperti itu?”

"Yah begitulah. Namun, itu tidak berarti aku bersemangat untuk menindaklanjutinya.”

“Tapi kamu memang punya keinginan untuk itu, kan?”

“aku tidak akan menyangkal hal itu, tapi ada langkah-langkah tertentu untuk melakukan hal ini, kamu tahu?”

“B-Namun, di manga romantis yang kubaca, setelah menyatakan perasaan dan menjadi pasangan, berciuman langsung adalah hal yang lumrah!”

“Jangan gabungkan 2d dan 3d bersama-sama!”

──Pada awalnya, Yuuma mengira Yui mengatakan sesuatu seperti, “Jika kamu mau, Yuuma, kita bisa berciuman,” tapi sekarang dia menyadari bahwa itu berbeda.

Itu lebih seperti…”Aku ingin berciuman, tapi aku penasaran bagaimana perasaan Yuuma?” Semacam pertanyaan yang menyelidik…Dengan kata lain, Yui telah mengungkapkan keinginannya untuk menciumnya selama ini.

Begitu dia menyadari hal ini, dia benar-benar kewalahan.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar