hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Interlude: Mutual love Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Interlude: Mutual love Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Selingan: Saling mencintai

Sekarang, sudah jelas bahwa pada dasarnya siswa harus berangkat ke sekolah pada hari Senin.

Tentu saja, Yui dan Yuuma tidak terkecuali. Meski memalukan untuk bertemu satu sama lain saat ini.

(A-Apa yang harus aku lakukan…)

Pada suatu Senin pagi, Yui meringkuk di tempat tidurnya dengan seragam sekolahnya. Wajahnya sudah terbakar, dan saat Yuuma datang menjemputnya, detak jantungnya terasa semakin cepat.

Sejujurnya, dia hanya ingin bolos sekolah hari ini dan tetap mengurung diri di kamarnya seperti ini. Dia ingin melupakan semuanya dan tidur saja.

Karena beberapa hari yang lalu, dia melakukan percakapan seperti itu dengan Yuuma. Dia merasa sangat malu sehingga dia tidak bisa membayangkan menghadapinya dengan baik.

(Umyaaaaa…)

Memikirkan kembali percakapan itu, dia membuat suara aneh di benaknya dan membenamkan kepalanya di bantal—ketika dia mendengar suara interkom berdering, menyebabkan dia melompat.

“Yui? Yuuma-kun ada di sini untukmu!”

“Y-Ya.”

Menanggapi suara ibunya, Yui mengumpulkan keberaniannya dan berdiri. Dia berbalik sekali lagi di depan cermin untuk memeriksa penampilannya. Kemudian, dengan langkah cepat, dia menuruni tangga.

Setelah apa yang terjadi, menghadapi Yuuma memang memalukan, tapi di saat yang sama, itu sedikit mengasyikkan. Dia bertanya-tanya seperti apa reaksi Yuuma setelah apa yang terjadi.

Dia mengenakan sepatunya di pintu masuk, meletakkan tangannya di dada untuk terakhir kalinya untuk menarik napas dalam-dalam, lalu dengan lembut membuka pintu, menjulurkan kepalanya ke luar.

“…S-Selamat pagi.”

“S-Selamat pagi…”

Jawab Yuuma, dan segera setelah itu, memalingkan wajahnya, sepertinya sudah mencapai batasnya.

Namun, inilah reaksi yang Yui harapkan. Yuuma-nya yang sangat dia cintai, menyadarinya dan merasa malu. Memikirkan hal itu, jantungnya berdebar tak terkendali.

Dengan jantungnya yang masih berdebar kencang, dia dengan canggung mendekati Yuuma.

Yuuma, seolah berusaha menyembunyikan rasa malunya, menggaruk kepalanya dengan keras dan akhirnya angkat bicara.

“J-Jadi, bisakah kita pergi?”

“Y-Ya. Ayo pergi."

Dengan itu, keduanya mulai berjalan berdampingan.

Seperti yang diharapkan, hari ini, mereka terlalu malu untuk berpegangan tangan. Namun, dibandingkan sebelumnya, Yui merasa jarak antara hati mereka semakin mengecil.

“…”

“…”

Tidak ada percakapan. Mereka berjalan ke sekolah dalam diam. Namun, bahkan pada saat itu, Yui tidak merasa tidak nyaman sama sekali, hanya dengan adanya Yuuma di sisinya saja sudah membuatnya bahagia.

Tapi di saat yang sama, dia merasa itu belum cukup.

Mereka sudah memahami perasaan masing-masing. Yuuma menyukainya sebagai seorang gadis, dan mereka berdua merasakan hal yang sama.

Memikirkan hal itu membuatnya semakin menginginkan Yuuma.

Hanya berpegangan tangan…tidak cukup lagi. Dia ingin dipeluk erat…sedikit lagi.

Ya, misalnya mereka bisa berpelukan lagi, berpelukan erat sepanjang hari, dan saling mesra.

Mereka hampir seperti pasangan, jadi mereka bahkan bisa… saling mencium… atau semacamnya…

(Umaaaaaaaahhhhh…!)

Saat itulah dia menyadari bahwa dia sedang mempunyai pikiran yang intens, dan dia menjerit lagi.

Memikirkan hal seperti itu di luar jelas tidak pantas. Dia telah mempertimbangkan untuk mundur dan mendinginkan kepalanya, tapi…

“…”

“…”

Diam-diam, Yuuma bergandengan tangan dengan Yui. Kemudian, dengan kekuatan yang lebih besar dari biasanya, dia mengaitkan jari-jarinya dengan jari-jarinya.

“~~~~~~!”

Rasanya Yuuma juga mengungkapkan bahwa dia menyukainya dan tidak tahan lagi, dan Yui juga tidak tahan lagi.

Malu tapi senang, ingin menanggapi perasaan itu, Yui dengan lembut bersandar ke lengan Yuuma.

Dia menekan tubuhnya erat-erat ke tubuhnya. Tidak mampu mengungkapkan perasaannya dengan kata-kata, dia berharap jantungnya yang berdebar kencang bisa menyampaikan emosinya kepada Yuuma.

Dengan antisipasi yang gemetar, dia dengan hati-hati menatap wajah Yuuma.

Wajah Yuuma merah padam, mulutnya menggeliat saat tatapannya mengembara tanpa tujuan.

Tidak diragukan lagi saat ini, dia pasti merasakan hal yang sama. Dia tampak benar-benar jatuh cinta padanya, emosinya meluap tak terkendali.

…Dia sekarang bisa memahami perasaan dari apa yang disebut gadis nakal. Bagaimanapun, ini sungguh mengharukan.

Berpikir bahwa Yuuma menyadarinya dan merasa bingung membuatnya merasakan kebahagiaan dan kegembiraan yang luar biasa.

Dengan perasaan ini di hati mereka, mereka berdua berjalan di sepanjang jalan menuju stasiun.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar