hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Prologue Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Prologue Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Dalam perjalanan pulang dari sekolah, Yuuma merasa canggung saat dia terombang-ambing di kereta yang penuh sesak.

“…………”

“…………”

Biasanya kereta pulang tidak terlalu ramai, namun hari ini sangat ramai karena dampak kecelakaan di jalur lain.

Untuk mencegah Yui, yang bertubuh kecil, agar tidak hancur, Yuuma memposisikan dirinya di dinding, menjaganya seperti perisai manusia, tapi itu sangat canggung.

Kadang-kadang, Yui melirik Yuuma seolah mencoba mengukur suasana hatinya. Namun, setiap kali mata mereka hendak bertemu, dia segera mengalihkan pandangannya. Melihat ini, Yuuma menghela nafas dalam hati.

Beberapa hari yang lalu, saat Yui menginap di rumah Yuuma, Yuuma hampir menciumnya saat dia sedang mabuk. Dia telah meminta maaf atas hal itu, namun sejak saat itu, hubungan mereka menjadi tegang.

May telah tiba, dan bahkan setelah liburan Golden Week, suasana di antara mereka tidak berubah. Hampir tidak ada percakapan apa pun di antara keduanya, dan bahkan ketika Yuuma mencoba memulai percakapan, Yui akan mengangguk, menggelengkan kepalanya, atau nyaris tidak bisa menjawab satu atau dua kata pun.

Yuuma tahu dia sepenuhnya bersalah karena hampir menciumnya meskipun mereka tidak resmi berkencan. Dia mencoba menerimanya, tapi sejujurnya, itu menyakitkan.

Keheningan yang tidak nyaman terus berlanjut, dan kemudian kereta berguncang saat melewati tikungan.

“Wah!?”

“Eek!?”

Didorong oleh penumpang di belakang mereka, Yui dan Yuuma akhirnya saling menempel erat.

“M-Maaf. Apakah kamu baik-baik saja?"

“Y-Ya… Ugh…”

Yui mengangkat wajahnya, tapi mereka sangat dekat. Jika Yuuma sedikit menekuk pinggangnya, bibir mereka mungkin akan bersentuhan.

~~~”

Wajahnya memerah, Yui menggeser tubuhnya dan menggunakan tasnya sebagai pelindung untuk mencegah kedekatan lebih jauh dengan Yuuma.

Itu adalah reaksi normal bagi seorang gadis. Kebanyakan cewek mungkin tidak suka dekat secara fisik dengan pria yang bukan pacarnya.

Namun, cukup mengejutkan baginya bahwa dia akan merespons seperti ini, terutama mengingat beberapa saat yang lalu, dia menempel padanya seperti binatang kecil.

Saat mereka melanjutkan perjalanan, kereta tiba di stasiun. Mereka berdua turun dan mengikuti arus orang di luar stasiun──saat gerimis mulai turun.

“Hujan mulai turun. Apakah kamu punya payung?”

"Hmm…"

Yui mengangguk sedikit dan membuka tasnya. Sepertinya dia sedang mencari payung yang bisa dilipat, tapi payung itu tidak muncul tak peduli berapa lama waktu berlalu.

“…Apakah kamu melupakannya?”

"…M N."

“Jika kamu tidak keberatan menggunakan milikku, ingin aku meminjamkannya padamu? Aku akan lari pulang.”

“Tidak, itu tidak akan berhasil. Yuuma akan basah, jadi…”

“Kalau begitu, apakah kamu ingin membaginya denganku?”

Dia mengumpulkan keberanian untuk menyarankannya. Mendengar ini, wajah Yui langsung memerah.

“……..”

“……..”

Terjadi keheningan sesaat. Lalu, Yui mengangguk sedikit.

Wajahnya merah padam, tapi tidak ada tanda-tanda dia tidak menyukainya saat dia dengan takut-takut melangkah ke bawah payung yang telah dibukanya.

Sudah beberapa hari sejak mereka sedekat ini, berbagi payung.

Yuuma merasakan jantungnya berdebar kencang saat mereka berjalan bersama dengan langkah lambat.

Yui jelas terlihat gugup, dan tidak seperti sebelumnya, tangan mereka tidak saling bertautan. Namun, dia memegang sedikit pakaian Yuuma, memastikan untuk tidak melepaskannya.

Bahkan gerakan kecil ini membuat jantungnya berdebar kencang.

(Dia tidak membenciku, kan…?)

Jika dia benar-benar tidak menyukainya, dia pasti akan menolak berbagi payung, bahkan di tengah hujan.

Selain rasa lega karena tidak disukai, rasa bersalah lainnya juga muncul.

──Mungkin Yui mempercayainya sebagai teman dekat atau sosok kakak laki-laki.

Mengetahui bahwa seseorang yang dia percayai memiliki perasaan yang tidak murni terhadapnya akan sangat mengejutkan, dan dia mungkin tidak akan tahu bagaimana cara menanganinya.

Memikirkan hal itu, dia merasakan keinginan untuk menggaruk kepalanya karena frustrasi.

Meskipun dia punya teman seperti Asuka dan Nago, kemungkinan besar Yui paling mengandalkannya.

Dia telah melakukan sesuatu yang mengkhianati kepercayaannya, dan dia hampir melakukan sesuatu yang tidak dapat diperbaiki.

Terlalu malu untuk menghadapinya saat ini, tidak ada lagi yang bisa dia lakukan selain… menjauhkan diri pada saat ini, dia tahu dia egois, sadar sepenuhnya bahwa dia sudah terlalu menyayangi Yui. Namun, dia ingin sekali kembali ke hubungan awal mereka…

Dia terus mengantar Yui sampai ke rumahnya. Tidak ada percakapan di antara mereka.

Untuk memastikan Yui tidak basah, mereka melewati gerbang dan pergi ke tempat terlindung.

"Terima kasih…"

Yui berkata lembut dan melangkah keluar dari bawah payung Yuuma… lalu, dia meraih lengannya.

“Yuuma?”

“Aku akan mengatakan sesuatu yang egois sekarang…”

"Hah…?"

Terlihat bingung, Yuuma membungkuk dalam-dalam pada Yui sekali lagi.

“Aku ingin kamu memaafkanku. aku tidak dapat berbicara dengan kamu seperti dulu… Sungguh sulit.”

“Apa, Y-Yuuma?”

“Ini sepenuhnya salahku. aku tahu ini mungkin terdengar mementingkan diri sendiri, tetapi aku ingin kembali ke keadaan semula. aku akan melakukan apapun yang aku bisa. Jadi, mohon maafkan aku.”

Yui berkedip menanggapi kata-katanya… seolah-olah dia tidak begitu mengerti untuk apa dia dimintai maaf.

Dan kemudian, setelah beberapa detik, dia tiba-tiba membuka matanya lebar-lebar dan mulai bingung dengan kata-katanya.

“T-Tunggu! Yuma, tunggu! Bukan, bukan seperti itu! Aku tidak marah atau apa pun! Ini bukan tentang memaafkan atau tidak memaafkan…!”

“Yui?”

Merasakan sesuatu yang aneh, Yuma mengangkat kepalanya.

Yui, setelah menyadari bahwa tatapannya mungkin bertemu dengan Yuma, buru-buru mengalihkan pandangannya… tapi perlahan, tatapannya kembali ke Yuma.

“I-Ini sebenarnya tidak seperti itu. A-aku tidak marah atau kesal atau apa pun…Hanya saja…um…Yuuma. Bolehkah aku menanyakan satu hal padamu…?”

“Eh, tentu saja.”

Yui dengan erat mencengkeram roknya sendiri.

“Kenapa Yuuma…sepertinya dia akan…k-menciumku?”

“─!?”

Dengan pertanyaan itu, Yuuma menyadari bahwa dia pada dasarnya salah memahami sesuatu.

Hingga saat ini, dia yakin bahwa Yui semakin menjauh darinya karena dia terkejut bahwa dia, Yuuma yang dia percayai, telah mencoba melakukan hal seperti itu.

Tapi bukan itu masalahnya sama sekali.

Yui hanya merasa malu. Dan cara dia bertanya mengapa dia tampak seperti akan menciumnya sepertinya menyampaikan, meskipun dia gemetar, bahwa dia mengharapkan sesuatu… seolah-olah dia menginginkan penjelasan.

“T-Tidak, hanya saja…kamu mengatakan sesuatu seperti, 'Tidak apa-apa untuk berciuman', jadi…”

Pada titik ini, mungkin lebih baik mengatakan, “Karena aku menyukaimu,” tapi rasa malu menguasai Yuuma, dan dia akhirnya menghindari situasi tersebut.

Di sisi lain, Yui, dengan suara tercengang, berkedip lagi. Lalu, wajahnya dengan cepat memerah karena malu.

“A-Apa aku benar-benar mengatakan hal seperti itu!?”

“T-Tidak, pada saat itu, kamu jelas-jelas sedang mabuk dan tidak waras! Tapi aku laki-laki juga, jadi ketika seseorang mengatakan hal seperti itu, mudah sekali untuk salah paham… Pokoknya, itu sepenuhnya salahku! Tapi serius, kamu juga harus lebih berhati-hati saat berada di dekat cowok! Kamu terlalu tidak berdaya, dan aku mempunyai berbagai kekhawatiran karenanya!”

Mereka berdua sangat malu hingga mereka merasa seperti akan mati. Telinga Yui merah padam, dan matanya berkaca-kaca.

"Maaf. aku akhirnya menjadi marah pada babak kedua.”

“T-Tidak, tidak apa-apa… um, jadi, kalau begitu, um… Yuuma, saat kamu sepertinya akan, eh, berciuman, itu karena aku mengatakan sesuatu yang aneh, kan? Ini seperti urusan laki-laki…?”

“Uh, ya, baiklah, semacam itu. Maksudku, itu mungkin menyebabkan hal itu…M-Maaf!”

“I-Itu tidak perlu dikhawatirkan! Sepertinya aku juga melakukan kesalahan… Maksudku, aku sudah membaca tentang hal seperti itu di internet, jadi… orang-orang memang seperti itu, kurasa…”

“Tidak, ini sepenuhnya salahku. Aku sangat menyesal."

“Kamu tidak perlu meminta maaf terlalu banyak. Maksudku, sepertinya tidak terjadi apa-apa…selain itu…”

Yui gelisah dan menatap Yuuma dengan ekspresi malu-malu.

“Jika itu kamu Yuuma…maka aku tidak akan keberatan…”

“~~! Kamu benar-benar seperti itu, ya!?”

“A-Seperti apa?”

“Itulah yang aku katakan! Sudah kubilang padamu, kamu terlalu tidak berdaya! Bagaimana jika aku tidak bisa mengendalikan diri dan langsung menerkammu!?”

“Kontrol-C?”

“Tidak, maksudku, ini hanya situasi hipotetis! Tolong jangan bereaksi terhadap bagian itu! Maksudku, hanya… kamu tahu? kamu dengan santai datang ke rumah seorang pria sendirian, dan kami sendirian di kamar, dan kamu bahkan tidak berhati-hati. Sebaliknya, kamu berbaring di tempat tidurku dan tidur siang, dan… itu agak berlebihan, bahkan untukmu.”

“I-Tidak apa-apa, sungguh! Aku tidak akan melakukan itu dengan siapa pun kecuali kamu…”

“Itulah tepatnya yang aku bicarakan!”

Saat mereka terus membuat keributan di depan pintu masuk… hal itu terjadi.

“Ah… uhuk.”

Pintu rumah terbuka, dan ayah Yui mengintip ke luar. Beberapa saat kemudian, ibunya juga muncul dengan senyum geli.

“Uh…maaf, kalian berdua. Kami tidak bermaksud menguping, tapi saat kamu melakukan percakapan seperti itu tepat di depan pintu, sulit untuk tidak mendengarnya…”

“Yui, ada yang ingin kita diskusikan, jadi silakan masuk, ganti baju, dan tunggu. Dan Yuuma-kun, aku akan bicara denganmu dari sisiku, jadi maukah kamu pulang hari ini?”

“Ya… maafkan aku…”

Merasakan gelombang rasa malu di hatinya, Yuuma dengan enggan memulai perjalanan pulang ke rumah.

Namun, mau tak mau dia merasa senang karena dia bisa berbicara dengan Yui untuk pertama kalinya setelah sekian lama. Dan…

“Jika itu kamu Yuuma…maka aku tidak akan keberatan…”

Kata-kata yang diucapkan Yui, ekspresi ragu-ragunya pada saat itu, tidak hilang dari pikirannya.

Mungkinkah ada pria di dunia ini yang bisa tetap tenang ketika gadis yang disukainya berkata,

“Aku tidak keberatan berciuman”?

Apakah itu berarti itu hanya dimaksudkan sebagai “Aku menyukaimu sebagai teman”? Atau ada yang lebih dari itu…?

Ah-choo!”

Dia bersin. Hujan mungkin sedikit membuatnya dingin.

Sambil mengendus-endus, Yuuma berjalan kembali ke rumah.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar