hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Chapter 1: Cold and Nursing Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Chapter 1: Cold and Nursing Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sehari setelah Yui dan Yuuma berbaikan(?).

“…Aduh.”

Yuuma, masih mengenakan piamanya, duduk di tempat tidur dan mengeluarkan suara itu sambil melihat termometer.

Termometer menunjukkan 38 derajat. Nene, yang sedang menontonnya, menghela nafas kecil.

“Ini masuk angin. aku akan mengirim pesan untuk memberi tahu mereka bahwa kamu tidak akan datang, jadi istirahatlah dengan baik.”

“Ya… batuk”

“Mungkin karena kamu basah kuyup karena hujan kemarin. Ngomong-ngomong, meski kamu punya payung, kenapa kamu basah kuyup?”

“…Anginnya kencang.”

──Saat Yuuma meletakkan Yui di bawah payung kemarin, dia sebenarnya diam-diam memiringkan payung ke arah Yui agar dia tidak basah karena hujan. Akibatnya, bahu Yuuma menjadi basah.

Itu adalah sikap yang sopan dari pihak Yuuma, tapi rasanya memalukan jika dia masuk angin karenanya. Merasa pipinya terbakar, dia merangkak ke bawah selimut.

“Aku pasti akan memberi tahu Yui-chan juga.”

“Mmm…”

Yuuma merasakan kehadiran Nene meninggalkan ruangan, jadi dia menjulurkan kepalanya dari bawah selimut. Dia santai dengan pemikiran seperti, 'Sudah lama aku tidak masuk angin.'

Tenggorokannya sakit, dan tubuhnya terasa berat. Seolah-olah anggota tubuhnya tenggelam ke dalam tempat tidur. Bergerak adalah tugas yang sangat berat.

(Tapi aku harus memberi tahu Yui.)

Biasanya, Yui akan menunggu Yuuma menjemputnya di rumah. Dia tidak bisa membiarkannya terlambat, jadi dia mengiriminya pesan yang mengatakan, "Aku masuk angin, jadi aku tinggal di rumah dari sekolah."

Hampir seketika, dia menerima banyak balasan dari Yui, mengungkapkan keprihatinan dan menawarkan nasihat ketika dia merasa tidak sehat.

Dia bisa merasakan kekhawatiran tulusnya dari pesan-pesan itu, dan Yuuma melembutkan pandangannya ketika dia membacanya.

(Meskipun menurutku akulah yang seharusnya lebih khawatir.)

Jika Yuuma tidak ada di sana, tentu saja Yui harus pergi ke sekolah sendirian.

Meskipun Yuuma dan Yui merasa nyaman pergi ke mana pun bersama-sama, pergi ke sekolah sendirian adalah yang pertama baginya. Dia membayangkan Yui, terlihat gugup, menaiki kereta sendirian.

Namun, dia tidak menganggapnya terlalu serius. Dia yakin Yui akan baik-baik saja sekarang. Mereka telah menghabiskan cukup waktu bersama sehingga dia bisa memiliki tingkat kepercayaan diri seperti itu.

Setelah bertukar beberapa pesan di obrolan mereka, dia meletakkan ponselnya di dekat bantalnya. Tanpa memikirkan aktivitas apa pun, dia menatap langit-langit dengan linglung.

…Mengingat kejadian kemarin, mungkin bukan hal yang buruk kalau dia tidak harus menghadapi Yui hari ini. Tetapi pada saat yang sama, dia merasa kecewa. Pikiran tidak bisa bersama Yui membuatnya merasa kesepian.

(…Kondisiku sangat buruk, ya?)

Dia tidak bisa menahan tawa pada dirinya sendiri sambil menutup matanya. Dia ingin cepat sembuh dan memutuskan untuk beristirahat dengan tenang.

Ketika Yuuma bangun lagi, hari sudah malam. Dia terkejut melihat berapa lama waktu telah berlalu ketika dia memeriksa waktu di smartphone-nya.

(Oh wow…)

Dan yang mengejutkan, dia berkeringat cukup banyak saat tidur. Celana dalamnya dan bahkan piyama di atasnya basah kuyup, membuatnya merasa tidak nyaman.

(aku perlu berubah… Hah?)

Di rak kecil di samping tempat tidurnya, ada minuman olahraga yang dia tidak ingat pernah melihatnya sebelumnya.

(Apakah ini selalu ada di sini?)

Dia melirik jam lagi, tapi masih terlalu dini bagi Nene untuk kembali.

Namun, kepalanya terasa pusing karena demam, dan dia tidak bisa memikirkannya lebih jauh.

Bagaimana pun, dia ingin berubah. Bukan hanya rasa tidak nyaman karena berkeringat; dia merasa kedinginan karena kelembapan. Dia tidak akan menjadi lebih baik seperti ini.

Dia mencoba turun dari tempat tidur untuk mengambil beberapa pakaian baru dari lemari, tetapi kakinya sedikit gemetar. Tampaknya kondisinya lebih buruk dari yang dia kira. Badannya terasa berat, dan kepalanya berkabut.

Sambil menyeret tubuhnya yang berat, ia berhasil mengambil beberapa pakaian dari meja rias dan duduk di tempat tidur. Ia ingin sekali menghapus keringatnya, namun rasanya terlalu melelahkan dengan kondisinya saat ini.

Dia mulai berganti pakaian secara perlahan… Saat dia melepas pakaian atasnya, pintu kamar berderit terbuka.

“Ah, Yuuma, kamu sudah bangun…”

"Hah? Yui?”

Yui-lah yang membuka pintu. Yui berdiri diam di pintu masuk ruangan sejenak, mengedipkan matanya saat dia melihat tubuh bagian atas Yuuma yang telanjang.

“A-A-A-A-A-Apa!? SSS-Maaf!”

Dan dengan tergesa-gesa, dia menutup pintu.

“Um, aku sangat, sangat menyesal! aku tidak berpikir kamu berubah…! Itu tidak disengaja!”

“Yah, menurutku tidak ada yang mengira itu disengaja, tapi… uhuk uhuk.”

Bukannya laki-laki merasa terganggu ketika seseorang melihat dada mereka yang telanjang, tapi sepertinya Yui tidak merasakan hal yang sama. Mau tidak mau Yuuma menganggapnya sedikit lucu, membayangkan dia tersipu di sisi lain pintu.

“Ngomong-ngomong, kenapa kamu ada di tempatku?”

“Yah, uh, pagi ini, Nene-san datang sebelum sekolah dan memberiku kunci cadangan untuk memeriksamu…”

“Onee-chan, melakukan hal seperti itu lagi… uhuk uhuk.”

“…Yuuma, kamu baik-baik saja? Suaramu terdengar kasar…”

"Ya aku baik-baik saja. Jangan khawatir… uhuk uhuk.”

“Yuuma, aku masuk.”

Pintu terbuka sekali lagi.

Yui masih malu dan tidak bisa menatap langsung ke arahnya. Meski begitu, dia langsung mendatangi Yuuma.

“Yui?”

“…”

Yui dengan lembut meletakkan tangannya di dahi Yuuma.

“…Demammu cukup parah. kamu mencoba berubah karena kamu berkeringat, bukan? Lebih baik bersihkan dirimu dengan benar. Aku akan mengambil handuk.”

“Tidak, kamu sebenarnya tidak perlu khawatir. Ini hanya flu…”

“Yuuma. Tidak apa-apa mengandalkan orang lain ketika itu sulit.”

Suara Yui pelan, tapi ada tekanan tersirat yang sepertinya mengatakan dia tidak akan menerima keberatan apapun.

“Aku akan mengambil handuk.”

"Ya…"

Yui meninggalkan ruangan dengan tergesa-gesa.

Melihat sosoknya yang mundur, Yuuma menyipitkan matanya.

Dia mengira Yui sudah benar-benar berubah dibandingkan sebelumnya. Dia masih pemalu dan pendiam dalam beberapa hal, tapi dia menjadi lebih tegas dalam mengungkapkan pendapat dan keinginannya. Dia juga bisa merasakan kekuatan batin yang baru ditemukan dalam dirinya.

Hari ini, dia berhasil pergi ke sekolah sendirian bahkan tanpa Yuuma di sisinya, dan ketika dia membandingkannya dengan saat mereka pertama kali bertemu, dia merasa bahwa dia telah membuat kemajuan yang signifikan.

Memikirkan bagaimana dia berperan dalam pertumbuhannya membuatnya merasa agak bangga.

Namun, sebagian besar pendapat dan keinginannya berkisar pada hal-hal seperti

“Aku ingin bermain dengan Yuuma.”

“Aku ingin membuatkan makan siang Yuuma.”

atau

“Aku ingin berpegangan tangan dengan Yuuma.”

…Sejujurnya, itu agak memalukan.

Selagi dia sedang melamun, Yui kembali dengan baskom berisi air hangat dan handuk di tangannya.

"Maaf membuat kamu menunggu."

“Ya, terima kasih… uhuk.”

Yui meletakkan baskom di atas meja dan mulai memeras handuk, bibirnya mengerucut penuh konsentrasi.

“Yui?”

“Um, bolehkah aku menghapusmu untukmu?”

"Hah?"

Dia bertanya-tanya mengapa dia menyarankan hal ini padahal dia bahkan tidak bisa melihat langsung ke arahnya karena rasa malunya.

“T-Tidak, tidak apa-apa. Aku mungkin berkeringat dan sebagainya…”

“Aku-aku tidak keberatan sama sekali. Jadi, um, Yuuma… Kamu tidak keberatan jika aku melakukannya, kan?”

“Aku tidak keberatan, tapi…”

“Kalau begitu, bisakah kamu lebih mengandalkanku? Kamu sedang tidak enak badan, jadi aku ingin membantumu.”

“Kamu ingin menyekaku… batuk batuk. Dengar, aku sudah memberitahumu kemarin bahwa kamu terlalu tidak berdaya di hadapan laki-laki.”

“Kurasa aku bisa menanganimu dengan kondisimu saat ini, Yuuma.”

“Ini bukan tentang itu…”

“Yuuma.”

"…aku mengerti."

Yuuma sadar kalau berdebat lebih jauh sepertinya sia-sia.

Dia bergeser sedikit untuk memberi ruang bagi Yui. Yui dengan bersemangat naik ke tempat tidur, menghadap punggung Yuuma.

“Kalau begitu, aku akan menyeka punggungmu?”

"…Ya."

Yui dengan lembut meletakkan handuk itu di punggung Yuuma.

“Apakah ini terlalu dingin?”

“Tidak… Rasanya menyenangkan.”

"Jadi begitu. Itu bagus."

Yui tersenyum dengan ekspresi lega dan terus mengusap Yuuma, berpindah dari leher ke punggungnya. Dia dengan lembut mengangkat lengannya dan dengan hati-hati menyeka seluruh lengan dan sisi tubuhnya, yang basah karena keringat.

Menyeka kulitnya yang berkeringat dengan handuk hangat ternyata sangat menyenangkan.

Namun, yang lebih membuat kewalahan adalah jantungnya berdebar kencang saat dia menyekanya.

Disentuh oleh seorang gadis yang disukainya jauh lebih memalukan daripada yang dia bayangkan. Ini bukan hanya tentang rasa malu; ada pula sensasi naluri kelaki-lakiannya yang meluap-luap saat disentuh di berbagai tempat.

“A-Aku sendiri yang akan mengurus bagian depannya.”

Segera setelah dia selesai menyeka punggungnya, Yuuma mengambil handuk dari tangan Yui.

Meskipun dia menghargai perhatiannya, menyeka dada atau perutnya dengan cara yang sama seperti sebelumnya akan terlalu berat untuk ditangani oleh anak laki-laki puber.

Di sisi lain, sepertinya Yui sudah mencapai batas rasa malunya juga. Dia tidak mengeluh ketika dia mengambil handuk dan hanya meringkuk di tempat tidur, wajahnya merah padam dan lututnya menempel ke dadanya.

“Uhh… Yui? Aku juga ingin mengganti pakaian dalamku, jadi bisakah kamu meninggalkan ruangan sebentar?”

“A-Ah, ya. Maaf, aku tidak menyadarinya.”

Yui dengan cepat turun dari tempat tidur dan meninggalkan kamar.

Melihatnya pergi, Yuuma menghela nafas lega.

(Aku sudah memberitahunya berkali-kali tentang hal semacam ini…)

Meskipun dia memikirkan hal itu dalam pikirannya, dia mendapati dirinya tanpa sadar tersenyum.

Fakta bahwa Yui datang menemuinya, dan bahwa mereka bisa bersama seperti ini, membuatnya bahagia, dan entah bagaimana dia telah melupakan semua penyakitnya.

(… Kondisiku benar-benar buruk, ya?)

Dia terkekeh saat memikirkannya.

“Yuuma, apakah kamu lapar? aku pikir itu ide yang bagus untuk memiliki sesuatu di perut kamu. Jika kamu mau, aku bisa membuatkan bubur nasi atau semacamnya.”

Dia menanyakan hal ini padanya setelah dia mengganti piyama barunya.

Pada awalnya, dia mempertimbangkan untuk menolak, tapi ekspresi Yui sepertinya menyampaikan pesan seperti, “Lebih bergantung padaku. Biarkan aku melakukan sesuatu untukmu.” Jadi, dia memutuskan untuk dengan senang hati menerima tawarannya.

"Ya silahkan. kamu bisa menggunakan apa saja di dapur.”

"OK aku mengerti."

Dengan itu, Yui meninggalkan ruangan. Setelah beberapa saat, dia mulai mendengar suara dentingan piring dan panci dari dapur saat Yui menyiapkan makanan.

Mendengarkan suara-suara itu, dia berbaring telentang di tempat tidur dan tanpa sadar menatap ke langit-langit.

Meskipun memasak bersama itu menyenangkan, ini juga tidak terlalu buruk.

Yui…seorang gadis yang disukainya sedang menyiapkan makanan untuknya. Memikirkan hal itu membuatnya merasa sangat gatal di dalam.

(…Agak terlambat untuk menyadari hal ini, tapi kurasa Yui mungkin membuat makan siangku seperti ini juga.)

Dia berkata, “Lagipula, aku selalu membuat makan siangku sendiri, dan rasanya tidak jauh berbeda meskipun untuk dua orang.” Tapi tetap saja, dia akan memasukkan hidangan yang disukainya, mengemasnya ke dalam kotak bento untuknya, dan ketika dia memakannya dan berkata, “Enak,” dia akan tersenyum bahagia…

Dia mendapati dirinya berpikir bahwa dia berharap hari-hari ini bisa berlanjut selamanya.

Yui menyiapkan sarapan untuknya, makan bersama di pagi hari, dan dia mengirimnya berangkat kerja dengan ceria “Hati-hati”…

(Apa yang aku pikirkan…)

Dia merasa demamnya sudah naik sedikit lagi.

Setelah beberapa saat, Yui kembali sambil membawa pot.

“Yuuma, maaf sudah menunggu.”

“Ya, terima kasih… Tapi apa ini? Kelihatannya agak putih.”

“Ya, aku menemukan susu di lemari es, jadi aku membuat bubur nasi dengan susu. Ibuku biasa membuatkannya untukku saat aku sedang tidak enak badan.”

Yui menjelaskan sambil menyajikan bubur nasi ke dalam mangkuk.

Kemudian, dia mengambil satu suap dengan sendok, meniupnya berulang kali, dan berkata,

"Di Sini. Katakan ahh.'”

“……”

Terperangkap dalam aliran “ahhh,” Yuuma terkejut dengan betapa wajarnya hal itu terjadi.

Yui sepertinya menyadari tindakannya beberapa saat kemudian, dan dia langsung menjadi bingung.

“T-Tidak, um, baiklah, aku dulunya lemah, dan aku sering melakukan hal semacam ini untukku, jadi itu terjadi begitu saja tanpa disadari, dan, um, itu sebabnya… tolong.”

(Dan dia melanjutkan…)

Meski dia memikirkan itu, Yuuma memutuskan untuk menerimanya dengan tenang.

Dia menggigit bubur nasi yang ditawarkan Yui.

"Bagaimana itu?"

“…Ini benar-benar enak.”

“Hehe♪ aku senang.”

Yui benar-benar tersenyum bahagia mendengar kata-kata Yuuma.

Dia melanjutkan makannya, mengambil dua, tiga sendok lagi. Bubur nasi yang dibuat Yui benar-benar nikmat, dan di setiap gigitan, dia merasakan kekuatannya kembali ke tubuhnya.

Meski begitu, Yui terus memasang senyuman penuh kasih sayang, membuat Yuuma merasa sedikit tidak nyaman.

“Hehehe♪”

"Apa yang lucu?"

“Aku hanya berpikir kamu terlihat manis, Yuuma.”

“Agak rumit kalau laki-laki dipanggil manis oleh perempuan.”

“Hehe, maaf? Tapi, tahukah kamu, aku hanya ingin tahu apakah seperti ini rasanya jika aku memiliki anak di masa depan.”

“Yah, kamu adalah tipe orang yang mungkin akan menyayangi anakmu sendiri.”

“Ya, menurutku juga begitu. Hehe, kuharap mereka mirip denganmu.”

──Yuuma hampir memuntahkan makanannya ketika dia mendengar itu.

Sedikit terlambat, sepertinya Yui menyadari implikasi dari pernyataannya. Dia menjadi merah padam dan menjerit panik.

“T-Tidak! Aku-aku tidak bermaksud seperti itu! Maksudku, um…!”

“Aku tahu! Aku mengerti, jadi jangan khawatir!”

“…………”

“…………”

Dari sana, percakapan terhenti. Keduanya tersipu malu, mereka memakan bubur nasi mereka dalam diam.

Setelah mangkuk mereka kosong, Yuuma mengumumkan, “Aku mau tidur,” dan berbalik dari Yui, lalu berbaring.

…Karena itu terlalu tak tertahankan. Meskipun dia mengatakan, "Aku mengerti," dia tidak bisa memikirkan cara lain untuk menafsirkan kata-kata Yui sebelumnya.

Jantungnya berdebar kencang. Mungkin, mungkin saja…

Dia tidak bisa memikirkan hal itu lebih jauh lagi. Yuuma memutuskan untuk bermain posum dan mengakhiri kontemplasi yang dipaksakan.

“…………Yuuma, apakah kamu tertidur?”

Setelah beberapa saat, Yui berbicara dengan lembut.

Tidak ada tanggapan dari Yuuma. Dia tertidur lelap, bernapas dengan tenang.

“…………”

Diam-diam, dia mendekat dan menatap wajah tertidurnya. Wajah Yuuma yang tertidur memiliki daya tarik tertentu, dan Yui melembutkan tatapannya.

Tapi… dia telah mengatakan sesuatu yang cukup serius sebelumnya.

Kata-kata “aku mungkin akan menyayangi anak-anak aku sendiri” secara tidak sengaja membuatnya membayangkan dirinya menyayangi anak yang akan mereka miliki bersama…

(Apakah aku terlalu bertangan berat…?)

Dia pikir agak berlebihan memikirkan hal-hal seperti itu padahal mereka belum resmi berkencan.

“…………”

Yui melihat sekeliling ruangan sekali lagi.

Kamar Yuuma… kamar laki-laki yang disukainya.

Terakhir kali dia menginap, keadaannya rapi dan rapi, tapi hari ini, karena kunjungannya yang tiba-tiba, ada manga yang tertinggal di meja dan piyama yang dia ganti sebelumnya kusut di lantai. Rasanya seperti ada seseorang yang benar-benar tinggal di sini.

… Dia merasa lebih gelisah dibandingkan terakhir kali dia berada di sini. Perasaan berada di ruang pribadi Yuuma semakin kuat.

Dan Yuuma sekarang lebih lemah dari biasanya, mengandalkannya dengan cara yang berlawanan dengan dinamika biasanya. Tidak benar rasanya merasa seperti ini terhadap orang sakit, tapi jantungnya berdebar kencang.

(Wajah tidurnya sangat lucu…)

Biasanya, dia melihat Yuuma sebagai sosok kakak laki-laki yang bisa diandalkan, tapi mereka berdua berusia lima belas tahun. Masih ada sedikit kepolosan di wajah tidurnya, dan saat dia melihatnya, perasaan keibuan muncul dalam dirinya.

Dia dengan lembut menyisir rambutnya dengan jari, berhati-hati agar tidak membangunkannya. Biasanya, Yuuma-lah yang melakukan ini untuknya, tapi dia menemukan kebahagiaan saat membalas budi.

Saat dia melanjutkan, dia tiba-tiba teringat saat ibunya merawatnya ketika dia masih kecil.

Saat itu, dia sering jatuh sakit dan ibunya merawatnya hingga sembuh. Sekarang, dia sedang menyusui anak laki-laki yang disukainya. Rasanya aneh ketika dia memikirkannya.

──Omong-omong.

Ketika dia masih kecil, ibunya sering mencium pipinya dan mengatakan itu adalah mantra ajaib untuk membuatnya merasa lebih baik.

… Jantungnya berdebar kencang. Dia akan melakukan sesuatu yang luar biasa.

Dia mencondongkan tubuh dengan lembut.

“Yuuma, kamu… tertidur, kan?”

Tidak ada respon.

Saat dia melihat Yuuma tidur nyenyak, dia merasakan aliran kasih sayang dan kegembiraan. Meskipun dia tahu dia mungkin tidak seharusnya melakukan ini, emosinya meluap, dan dia tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri.

“A-Aku akan melakukan mantra sihir untuk membuatmu merasa lebih baik…oke…?”

Sebagai alasan, dia menutup matanya dan membungkuk—chu. Dia dengan ringan mencium pipinya.

Itu adalah batasannya. Wajahnya memerah, Yui buru-buru meninggalkan ruangan.

Sementara itu, Yuuma yang berpura-pura tertidur, membenamkan wajahnya di bantal setelah Yui pergi dan menggeliat beberapa saat.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar