hit counter code Baca novel Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Chapter 2: Nursing and Pampering Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Until My Girl Friend Who Said, “Let’s Be Friends Forever, Okay?” Stops Being My Friend V3: Chapter 2: Nursing and Pampering Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 2: Perawatan dan Memanjakan

Sehari setelah kunjungan Yui, demam Yuuma hampir mereda sepenuhnya, dan dua hari kemudian, dia sembuh total.

Yuuma sedang di tempat tidurnya, mengukur suhu tubuhnya, dan dia memastikan bahwa suhunya sudah kembali normal.

(Sepertinya ini menjadi cukup serius, tapi…mungkin berkat Yui yang menjagaku…)

Memikirkan hal itu, dia secara tidak sengaja teringat ciuman di pipinya dan merasa sangat malu hingga dia hampir mati.

Dia dengan lembut menyentuh pipinya sendiri. Dia masih bisa merasakan sensasi ciuman itu.

──Apakah ciuman itu benar-benar seperti yang dia katakan, sebuah mantra ajaib? Atau mungkinkah…? Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memikirkan hal ini.

Dia akan senang jika itu benar. Tapi bagaimana dia harus menghadapinya mulai sekarang? Dan jika dia lengah, tanpa disadari mulutnya mungkin akan mengendur, sehingga sulit untuk menjaga wajah tetap lurus.

Untuk saat ini, dia pergi ke ruang tamu, tempat Nene sudah menyiapkan sarapan.

“Selamat pagi, Yu-kun. Apakah kamu baik – baik saja?"

“Ya, aku baik-baik saja sekarang.”

“Yah, kemarin kamu terlihat cukup bersemangat. Hehe, aku penasaran apa ini berkat Yui-chan yang datang berkunjung?”

“~~~~!”

Dia bisa merasakan pipinya menjadi hangat.

Kenyataannya, kesehatannya telah meningkat drastis sejak kunjungan Yui. Mereka bilang penyakit bisa disembuhkan dengan pikiran, dan itu mungkin berkat Yui.

Tapi ketika dia memikirkannya seperti itu, dia tidak bisa tidak mengingat ciuman itu, dan dia buru-buru menghentikan pemikiran itu.

Dia duduk di meja dan mulai sarapan dengan roti panggang dan susu.

Nene, yang duduk di hadapannya, tampak terganggu oleh sesuatu dan menatap wajah Yuuma dengan saksama.

“Hei, Yu-kun?”

"Hmm?"

“Apakah kamu mencium Yui-chan atau apa?”

Dia hampir memuntahkan susu yang dia minum.

“K-Kenapa kamu mengungkit hal seperti itu!?”

“Sepertinya kamu sendiri tidak menyadarinya, tapi Yu-kun, kamu punya kebiasaan menatap ke mana-mana saat kamu merasa malu atau malu. Jadi saat aku menyebut Yui-chan, matamu mulai mengembara, dan aku bertanya-tanya apakah ada kemajuan. Ayolah, apa terjadi sesuatu? Bagikan sedikit masa mudamu dengan Onee-chanmu, ya~?”

“T-Tidak ada apa-apa yang terjadi!”

“Ah, matamu mengembara lagi.”

~~~~~”

Yuuma memalingkan wajahnya dari Nene dengan gusar. Nene, geli dengan reaksinya, memasang senyum nakal di wajahnya.

“Pokoknya, Onee-chan! Kamu memberi Yui kunci cadangan, kan!? Bukan ide yang baik untuk memiliki kunci cadangan!”

“Kau mengubah topik pembicaraan secara terang-terangan. Yah, itu bukan masalah besar, bukan? Kamu tidak bisa membayangkan Yui-chan membobol rumah kita, kan?”

“Yah, itu benar, tapi…”

“Lagipula, dia mungkin akan menjadi keluarga sungguhan di masa depan, tahu~?”

~~~~~”

Pagi itu, Nene bersenang-senang sambil menggoda Yuuma tanpa henti.

Terlepas dari semua kejenakaan ini, Yuuma tetap pergi menjemput Yui di rumahnya seperti biasa.

Sebelum rumah Yui, dia menarik napas dalam-dalam. Dia entah bagaimana berhasil memasang wajah poker face dan menekan tombol interkom.

Namun, tidak seperti biasanya, Yui tidak langsung muncul di interkom. Hari ini, butuh beberapa saat baginya untuk merespons, dan bukannya Yui, wajah ibunya yang muncul.

“Eh, selamat pagi.”

"Selamat pagi. Maafkan aku, Yuma-kun. Anak itu sepertinya masuk angin.”

"Hah?"

Dari segi waktu, cukup jelas bahwa dia telah menularkan flunya padanya.

Dia menyadari dia telah melakukan kesalahan. Dia tahu bahwa Yui memiliki kondisi tubuh yang lemah, tapi dia benar-benar mengabaikan kemungkinan itu ketika Yui merawatnya.

"aku minta maaf. Itu mungkin sejak dia merawatku…”

"Oh? Apakah hal seperti itu terjadi?”

“Kamu tidak mendengarnya dari Yui-san?”

"TIDAK. Dia biasa menceritakan segalanya kepada kami sebelumnya, tapi sepertinya dia sudah berada di usia segitu sekarang.”

Ibunya mengatakan ini dengan nada agak senang, lalu tiba-tiba berseru, “Oh.”

“Mungkinkah gadis itu punya kunci cadangan rumahmu, Yuuma-kun?”

"Hah? Oh ya. Adikku memberikannya padanya…”

"Jadi begitu. Nah, suatu hari, ketika aku membuka kamarnya, dia melihat kunci dengan ekspresi gembira dan secara mengejutkan memarahiku, mengatakan 'Ketuklah sebelum kamu masuk!' Jadi itu dia, itu kunci rumahmu.”

Yuuma merasakan pipinya memerah lagi. Ibunya tampak menatapnya dengan ekspresi geli.

“…Tunggu sebentar.”

Kata ibunya dan menghilang kembali ke dalam rumah, kembali setelah beberapa saat.

“Yuuma-kun, ulurkan tanganmu.”

"Hah? Mengapa?"

"Lakukan saja."

Yuuma mengulurkan tangannya, dan dia menyerahkan sebuah kunci dengan pita terpasang.

"Hah?"

“Itu kunci cadangan kami. Sepulang sekolah, jika kamu tidak keberatan, bisakah kamu memeriksanya? …Aku sebenarnya ingin mengambil cuti dan merawatnya, tapi dia bersikeras agar aku pergi bekerja dan tidak mengkhawatirkannya. Dia selalu menjadi tipe anak yang peduli dengan hal-hal itu. Tapi menurutku dia akan sangat senang jika kamu datang.”

“Yah, um, hanya saja punya kunci cadangan…”

“Apakah ini merepotkan?”

“Aku tidak keberatan, tapi… yah, aku laki-laki, tahu?”

“Aku percaya padamu dalam hal itu… sungguh.”

Pada akhirnya, dia dengan enggan menerima kunci itu, merasa agak tertekan.

Dia dengan hati-hati meletakkan kunci itu di dompetnya untuk memastikan dia tidak kehilangannya.

(…Kalau dipikir-pikir, Yui juga punya kunci cadangan rumahku, bukan?)

Mereka berdua memiliki kunci cadangan rumah masing-masing, dan anehnya hal itu terasa geli.

Setelah itu, dia berangkat ke sekolah sendirian.

Berjalan ke stasiun, naik kereta, sendirian.

Dulunya tidak ada yang istimewa, tapi sekarang, dia merasa kesepian tanpa Yui di sisinya.

(Kita sudah bersama hampir setiap hari sejak pertama kali kita bertemu, bukan?)

Apakah dia menjadi begitu bergantung pada Yui sehingga dia tidak tahan tanpa Yui, meski hanya sebentar?

Saat dia terkekeh memikirkan hal itu, ponsel cerdasnya, yang ada di sakunya, bergetar.

Melihatnya, itu adalah pesan dari Yui.

"Selamat pagi! Aku masuk angin,” bunyi pesan itu, disertai stempel karakter anime yang terbaring sakit di tempat tidur.

“Maaf soal itu. Itu mungkin karena aku, ya?”

Dalam hitungan detik, balasan datang kembali.

"Tidak apa-apa. Gejalanya ringan, dan aku mengambil cuti hanya untuk berhati-hati. Jangan khawatir tentang hal itu. Yang lebih penting lagi, Yuuma, apa kamu baik-baik saja?”

“Ya, terima kasih.”

“Tapi jangan memaksakan diri terlalu keras, oke? Staminamu mungkin turun, dan jika kelas olahraga terasa sulit, kamu bisa menontonnya saja, oke?”

“Kenapa kamu mengkhawatirkanku padahal kamulah yang sakit di tempat tidur? (tertawa)”

“Yah, aku sudah terbiasa sakit.”

“Keakraban yang tidak menyenangkan… Pokoknya! Istirahatlah hari ini, oke? Keretanya akan tiba di stasiun, jadi aku persingkat saja dulu, oke?”

"Ya. aku akan mengirimi kamu pesan lagi ketika aku punya waktu luang.”

“Jadi, pastikan untuk istirahat!”

Dengan kata-kata itu, dia mengirimkan stempel karakter anime yang bertuliskan, “Tidur nyenyak…”

Meskipun percakapan singkat itu, yang hanya berlangsung beberapa menit, dia merasakan pipinya mengendur. Rasa kesepian yang samar-samar ia rasakan seakan hilang, tergantikan oleh perasaan riang.

(…Apakah aku benar-benar menjadi begitu bergantung pada Yui?)

Dia tidak bisa menahan senyum kecut saat dia memikirkan hal itu.

“Selamat pagi, Sugisaki-kun. Kudengar Yui masuk angin kali ini.”

Saat memasuki kelas, Asuka, yang tadi berbicara dengan Nago, mengatakan ini.

"Ya. Apa kamu mendengarnya dari Yui?”

"Ya. Dia mengirimiku pesan beberapa waktu lalu dan mengatakan dia masuk angin, jadi dia sedang istirahat.”

Asuka lalu mengarahkan ponselnya ke arahnya.

Mereka bertukar pesan dengan stempel seperti “Pilek” dan “Hati-hati”, dan layar obrolan dipenuhi dengan deretan stempel beruang.

…Biasanya, saat Yui dan Yuuma mengobrol, mereka sering menggunakan stempel yang menampilkan karakter dari anime atau manga. Namun, sepertinya dia tidak banyak menggunakannya saat mengobrol dengan Asuka, mungkin karena pertimbangan karena dia tidak begitu mengenalnya. Rasanya sedikit menyegarkan.

“Omong-omong, percakapan seperti apa yang kamu dan Yui lakukan di obrolanmu?”

“Hah, kenapa seorang pria menanyakan hal itu?”

“Ah, bukannya aku bertanya dengan maksud yang dalam. Saat Yui ngobrol denganku, kami kebanyakan membicarakan anime atau game. Tapi aku hanya ingin tahu tentang percakapan seperti apa yang dilakukan para gadis satu sama lain. Kamu tidak perlu memberitahuku jika kamu tidak mau.”

"Ya kamu tahu lah. Tapi menurutku itu bukan sesuatu yang bisa kukatakan pada Sugisaki-kun.”

“…Kalau kamu mengatakannya seperti itu, itu malah membuatku semakin penasaran.”

"Ah, benarkah? Bagaimana jika itu rahasia seorang gadis? Jika kita membicarakan hal tertentu, Yui-chan akan marah.”

Asuka mengatakan ini sambil tersenyum.

…Dia pernah membaca di suatu manga bahwa pembicaraan perempuan jauh melampaui apa yang dibayangkan laki-laki. Mungkinkah Yui juga melakukan percakapan seperti itu? Sulit untuk membayangkannya.

“Yah, sekitar setengah dari apa yang kita bicarakan adalah hal-hal mesra tentang kita♪”

Asuka mengatakan ini dan memeluk lengan Nago.

“Asuka, kamu tahu kita harus menjaga jarak di sekolah.”

“Eh? Apa salahnya sebentar lagi?”

Asuka berkata begitu dan tidak melepaskan lengan Nago. Nago menghela nafas, berkata, “Oh, baiklah.”

Namun, matanya lembut, dan bahkan bagi orang luar, terlihat jelas bahwa dia menyayangi Asuka.

“Para idiot mesra ini.”

“Kamu tidak berhak mengatakan itu.”

Nago segera menanggapi komentar Yuuma.

“Kami memahami bahwa kami mungkin enggan dipandang seperti itu, tapi setidaknya tidak terlalu ekstrim seperti kalian berdua.”

“Ya, di antara para gadis, kalian dikenal sebagai 'pasangan suami istri'.”

“T-Tunggu sebentar, benarkah seperti itu!?”

Dia dan Yui selalu bersama di sekolah, dan terkadang dia bahkan membuatkan bento buatan sendiri untuk makan siang. Meskipun dia tahu bahwa mereka sering terlihat bersama, dan beberapa orang mungkin mengira mereka adalah pasangan, dia tidak pernah menyangka mereka akan menyebut dia dan Yui sebagai pasangan yang sudah menikah.

“Katakanlah, kamu harus berhenti mengatakan hal seperti itu, oke? Maksudku, aku tidak tahu bagaimana perasaan Yui tentang semua ini.”

“Aku tahu, tapi, Yui-chan adalah alasan kenapa orang-orang mulai memanggilmu seperti itu, tahu?”

"Hah?"

"Ya kamu tahu lah? Kami memiliki pendidikan jasmani, dan terkadang kami dibagi menjadi kelompok perempuan dan laki-laki. Pada saat itu, kami berkumpul dengan anak-anak lain dan mengobrol. Tapi saat Yui-chan membicarakanmu, dia memasang ekspresi sangat bahagia di wajahnya. Sepertinya dia pengantin baru yang membicarakan suaminya.”

“Eh…”

Yuuma merasakan pipinya memanas dengan cepat. Mendengar gadis yang disukainya berbicara seperti itu dengan gadis lain agak memalukan.

"Atau sebaiknya. Kamu tahu apa? aku hanya akan mengatakannya dengan jujur. Sugisaki-kun, kamu menyukai Yui-chan, kan?”

"Tidak ada komentar."

“Yah, tidak langsung menyangkalnya dalam situasi seperti ini pada dasarnya mengakuinya, bukan?”

“Ugh…”

Yuuma mengerutkan kening karena merasa tidak nyaman.

Mencari bantuan, dia melihat ke arah Nago, yang mengembalikan ekspresi ambigu dan mengeluarkan novel paperback dari tasnya, menyerahkannya kepada Yuuma.

Buku yang diterimanya adalah light novel berjudul “The Saintess Next Door.” Itu terkenal dengan kisah cintanya yang manis dan membuat frustrasi antara dua karakter yang jelas-jelas memiliki perasaan yang sama tetapi belum resmi mulai berkencan. Cerita seperti itulah yang membuat kamu ingin berteriak, “Ayo berkumpul!” ketika kamu membacanya.

"Itu yang aku maksud."

"Apa maksudmu!?"

Yah, Yuuma punya gambaran samar tentang apa yang ingin Nago katakan. Pada dasarnya, itu berarti dia dan Yui berada dalam situasi di mana bahkan Nago tergoda untuk mengatakan, “Mulailah berkencan.”

Dan saat itu, bel sekolah berbunyi, memberikan Yuuma alasan untuk melarikan diri dan bergegas kembali ke tempat duduknya.

Dia hampir melakukan sesuatu yang mengkhianati kepercayaan Yui.

──Saat dia mabuk, dia hampir saja mencium Yui, yang jelas-jelas sedang tidak waras. Wajar jika dia menjauhkan diri darinya.

Namun, Yui datang ke rumahnya untuk mengunjungi dan merawatnya, meski sedang sakit…dan bahkan mencium pipinya sambil berpura-pura tidur. Yuuma tahu dia disukai sebagai teman dan sosok kakak laki-laki. Tapi apakah itu saja yang menjelaskan kenapa Yui mencium pipinya?

Tanpa mencari jawaban atas pertanyaan itu, Yuuma memutuskan untuk mengunjungi rumah Yui sepulang sekolah.

Dia menekan tombol interkom, tapi tidak ada jawaban.

Perasaannya terbelah antara ingin pulang dan ingin bertemu Yui.

Setelah menarik napas dalam-dalam, dia membuka gerbang dan mendekati pintu depan.

…Meskipun dia tidak melakukan kesalahan apa pun, dia hanya bisa melihat sekeliling untuk memastikan tidak ada yang melihat.

Dia memasukkan kunci cadangan yang diberikan oleh ibu Yui ke dalam gembok dan memutarnya tanpa suara agar tidak menimbulkan suara apa pun. Meskipun dia telah mengulangi tindakan ini berkali-kali di rumahnya sendiri, dia merasakan rasa gugup yang luar biasa.

Dengan tangannya di pegangan pintu, dia dengan lembut mendorongnya hingga terbuka dan mengintip ke dalam, hanya membiarkan kepalanya memasuki ruangan untuk mengetahui apa yang terjadi di dalam.

Di dalam rumah, ada keheningan yang mencekam, tanpa satu suara pun. Namun, sepatu Yui yang biasa tertata rapi di pintu masuk.

“Maafkan gangguannya…”

Yuuma mengumumkan kehadirannya tetapi tidak mendapat tanggapan.

(Apakah dia tertidur?)

Dia bertanya-tanya sambil diam-diam menaiki tangga, berusaha untuk tidak mengeluarkan suara. Benar saja, suasananya sunyi senyap.

Bahkan langkah kakinya sendiri terasa terlalu keras baginya saat dia diam-diam berjalan menuju lantai dua, tempat kamar Yui berada.

Sesampainya di depan kamar Yui, dia mengetuk pintunya pelan. Sekali lagi, tidak ada tanggapan.

Dengan tekad bulat, Yuuma dengan hati-hati membuka pintu dan mengintip ke dalam. Dia melihat Yui terbaring di tempat tidurnya.

Menyelinap ke dalam ruangan melalui celah di pintu, dia mendekat dengan tenang.

Yui memang tertidur. Namun, wajahnya memerah, dan dahinya berkeringat, menandakan dia demam.

Dia dengan lembut menyentuh pipinya dengan tangannya. Cuacanya panas, sepertinya dia mengalami demam yang parah.

Pada saat itu, mata Yui terbuka.

"Oh maaf. Apa aku membangunkanmu?”

“…..”

Yui tidak menjawab. Tidak jelas apakah dia merasa mengantuk karena demam atau dia masih setengah tertidur, tapi dia menatap Yuuma dengan mata tidak fokus.

…Kemudian, Yui dengan lembut meletakkan tangannya di tangan yang telah menyentuh pipinya. Dia perlahan-lahan merilekskan ekspresinya dan dengan penuh kasih sayang mengusap pipinya ke tangan Yuuma.

Sensasi kulitnya yang lembut dan halus serta suhu tubuh yang sedikit meningkat membuat Yuuma merasa sangat tidak nyaman. Meski begitu, dia membiarkan dirinya dibimbing oleh tindakan Yui.

Setelah beberapa saat, fokus Yui berangsur-angsur kembali.

“…eh? Y-Yuuma?”

"Ya."

“A-aku minta maaf! Kupikir itu hanya mimpi…”

(Jika itu adalah mimpi, apakah dia akan melakukan hal seperti itu…?)

Yuuma menghibur pemikiran itu tetapi memutuskan untuk tidak menyuarakannya.

“Um… Tunggu, kenapa kamu ada di sini, Yuuma?”

“aku datang mengunjungi kamu. Ibumu memberiku kunci cadangan dan memintaku untuk memeriksamu.”

“Aku mengerti.”

“Ini bukan balasan dari kemarin, tapi adakah yang kamu ingin aku lakukan untukmu? Apa-apa?"

“Terima kasih… Bisakah kamu menjauh sedikit?”

"Hah? K-Kenapa?”

"…aku berkeringat. Aku mencium bau keringat, itu memalukan.”

“Sebenarnya itu bukan masalah besar. Selain itu, ketika aku sakit, aku mungkin banyak berkeringat juga.”

“Laki-laki dan perempuan itu berbeda…”

"Apakah begitu? Kalaupun ada, menurutku kamu wangi… eh, sudahlah.”

Yuuma secara tidak sengaja melontarkan komentar canggung dan segera terdiam.

Karena malu, Yui bersembunyi di balik selimutnya.

“Oh… aku minta maaf soal itu.”

“I-Tidak apa-apa…”

Yui menjawab, dengan hati-hati menjulurkan kepalanya lagi.

“Um, aku akan mengganti pakaianku dengan yang lain, jadi, bisakah kamu keluar dari kamar sebentar?”

“Apakah kamu yakin tidak membutuhkan handuk untuk menyeka keringat? Jika kamu mau, aku bisa membawakannya…”

“……”

Yui tiba-tiba membeku, meninggalkan Yuuma yang kebingungan sambil berpikir 'Ada apa?'. Setelah beberapa saat, Yuuma menyadari apa yang mungkin dia pikirkan.

──Situasi ini sama seperti saat dia terkena flu.

Saat itu, Yuuma-lah yang terkena flu, dan Yui menyeka tubuhnya.

Dan sekarang, sebaliknya, Yui sedang flu…

“P-Pokoknya, aku akan menyiapkan handuk!”

Yuua dengan cepat keluar dari kamar dan menutup pintu. Jantungnya berdebar kencang.

Tidak, tentu saja Yui tidak akan meminta Yuuma, seorang laki-laki, untuk “mengusap tubuhnya.”

Tapi Yui kadang-kadang menunjukkan inisiatif yang luar biasa…dan jika kebetulan keadaan berubah, dia benar-benar meragukan kemampuannya untuk menjaga ketenangannya.

Bagaimanapun, dia menyiapkan air panas dan handuk dan menunggu di luar ruangan sementara Yui menyeka tubuhnya dan mengganti pakaiannya.

“Yuuma? Kamu bisa masuk sekarang.”

Setelah beberapa saat, dia mendengar suaranya dari dalam ruangan.

Ketika dia membuka pintu, Yui, yang sekarang mengenakan piamanya, sedang duduk di tempat tidur.

“Jangan memaksakan diri, berbaringlah. kamu tidak perlu mengkhawatirkan aku.

"Ya."

Setelah diberitahu oleh Yuuma, Yui dengan lembut berbaring di tempat tidur. Lalu, Yuuma menutupinya dengan selimut.

“Baiklah, tapi serius, apakah ada yang kamu inginkan? Karena ini salahku, kamu bisa sedikit menuntut.”

“Kamu tidak perlu terlalu khawatir…”

“Saat kamu merasa lemah adalah saat kamu bisa mengandalkan orang lain. Kamu mengatakan itu kepadaku beberapa hari yang lalu, bukan?”

“…Yah, aku merasa seperti aku selalu mengandalkanmu…”

"Tidak apa-apa. Jadi, adakah yang kamu ingin aku lakukan?”

“Ya, aku sudah menghabiskan lembar pendinginnya. Bisakah kamu menggantinya dengan yang baru… ”

“Ah, mengerti.”

Dia mengambil sprei pendingin dari meja di samping tempat tidur.

Dengan hati-hati melepaskan film transparannya, dia mengangkat poni Yui dan menempelkannya dengan lembut ke dahinya.

"Terima kasih…"

“Apakah ada hal lain yang kamu butuhkan?”

“Yah, kehadiranmu di sini untuk diajak bicara membuatku bahagia. Oh, tapi…”

"Apa itu? Jangan ragu untuk bertanya.”

“…Bolehkah aku membuat permintaan egois?”

"Ya."

“Kalau begitu… jika kamu bisa memegang tanganku… aku mungkin akan bahagia…”

Apakah karena dia merasa rentan ketika kesehatannya tidak dalam kondisi terbaik?

Ada sedikit rasa malu, tapi mereka relatif terbiasa berpegangan tangan.

Yui dengan hati-hati mengulurkan tangannya dari bawah selimut, dan Yuuma dengan lembut meraih tangannya seolah ingin menghiburnya.

Tangan kecilnya terasa lebih hangat dari biasanya. Keduanya berpegangan tangan, menyampaikan perasaannya melalui sentuhan.

“Hehe, tangan Yuuma dingin dan terasa nyaman…”

"Ada yang lain?"

“…Kepala, aku juga ingin kamu menepuk kepalaku…”

“Tentu saja.”

Sambil memegang tangannya dengan satu tangan, dia menggunakan tangan lainnya untuk menepuk kepalanya dengan lembut. Mungkin karena kondisinya yang lemah karena kedinginan, caranya mencari kenyamanan lebih langsung dari biasanya.

“Hei… Yuma.”

"Ya? Ada apa?"

“Kenapa kamu begitu baik padaku, Yuuma?”

“Yah, kamu adalah sahabatku yang berharga dan seperti adik perempuanku.”

Saat Yuuma menjawab, Yui memasang ekspresi agak melankolis.

"…Apakah itu semuanya?"

"Hah…"

Dia merasakan jantungnya berdebar kencang.

Seorang sahabat dan seperti adik perempuan. Tapi sepertinya Yui sedang mencari jawaban lebih dari itu, jawaban yang bukan hanya tentang persahabatan atau keluarga.

"aku… "

Jantungnya berdebar kencang, dan pipinya terasa panas. Wajah Yui juga menjadi lebih merah dari sebelumnya. Tanpa kata-kata, mereka terus berpegangan tangan, jari-jari mereka saling bertautan, menyampaikan perasaan mereka.

“Yuuma… Bolehkah aku meminta sesuatu yang lebih egois?”

"Hah? T-Tentu saja.”

"…aku ingin tidur dengan kamu."

“Uh. Yui, kamu hanya… sangat tidak berdaya, padahal sudah kubilang…”

“…Apakah itu tidak?”

“…Baiklah, sekali ini saja.”

Dengan tanggapan itu, dia melepas jaketnya. Saat dia naik ke tempat tidur, Yui telah memberikan cukup ruang untuknya.

Saat mereka berbaring, Yui membenamkan wajahnya ke dada Yuuma.

Dengan sedikit keraguan, dia dengan lembut memeluknya lebih dekat.

(Oh tidak, ini…berbahaya…)

Tubuh Yui kecil, lembut, dan hangat. Dia sangat pas dalam pelukannya, dan menggendongnya terasa sangat nyaman.

Saat dia dengan lembut membelai kepalanya, Yui menyentuh dadanya dengan penuh kasih sayang. Rasa bahagia yang tak terlukiskan memenuhi hatinya.

Ada suatu masa ketika dia bermalam di rumah Yui, dan mereka tidur seperti ini. Namun, saat itu, itu untuk menghibur Yui, yang takut akan badai petir.

Sekarang, rasanya seolah-olah tubuh mereka melebur satu sama lain, dan dia berharap mereka bisa tetap seperti ini selamanya. Meskipun dia memiliki beberapa hasrat pria, kebahagiaan saat ini dan perasaan aneh dari kegembiraan dan keamanan mengalahkannya, membuatnya tidak pernah ingin melepaskannya.

"Apakah ini baik?"

“Mm…”

“Kamu bersikap sangat lekat hari ini.”

“Kamu bilang aku bisa menjadi sedikit egois hari ini…”

“Kalau begitu, hanya untuk hari ini saja?”

“Mm…”

Mengatakan itu, Yui terus membenamkan wajahnya di dada Yuuma, menikmati pelukannya.

Apakah Yui juga merasa senang dipeluk seperti ini? Apakah dia memiliki emosi yang sama seperti dia?

Memikirkan hal itu membuatnya semakin mencintainya, sampai pada titik di mana hal itu membuatnya kewalahan.

Karena kewalahan dengan perasaannya, dia berusaha untuk tidak terlalu banyak menyentuh tubuh Yui. Namun, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mempererat pelukannya sejenak.

"Ah…"

"Oh maaf. Apakah itu menyakitkan?”

Dengan tergesa-gesa, dia melepaskan cengkeramannya. Namun, Yui menarik-narik pakaiannya dan menatapnya dengan ekspresi memerah, seolah-olah sedang kepanasan.

“Tidak… aku ingin lebih.”

“~~~”

Mendengar kata-kata Yui, Yuuma tidak bisa menahan diri lagi dan memeluknya erat.

Setelah beberapa saat, Yui mulai bernapas dengan lembut, dadanya naik dan turun seiring dengan setiap napas yang lembut.

(Ya, aku benar-benar mencintainya…)

Merasakan dia rileks dan memercayainya seperti ini memenuhi hatinya dengan kebahagiaan.

Namun, dia mendapati dirinya berada dalam posisi yang agak canggung.

Lengan Yuuma bertindak sebagai bantal untuk Yui, dan kakinya terjalin dengan Yui. Dia awalnya berencana untuk pergi begitu dia tertidur, tapi mencoba bergerak pasti akan membangunkannya. Dia tidak ingin mengganggu tidur nyenyaknya.

(Aromanya…)

Aroma manis dan bunga memenuhi udara. Apakah karena pesonanya yang seperti binatang lebih terasa dari biasanya? Meskipun posturnya canggung, anehnya Yuuma merasa nyaman.

Tubuh Yui lembut dan hangat, seperti dipeluk dengan bantal badan tingkat atas. Menjadi seperti ini membuat segala kelelahan fisik dan stresnya sirna.

Seiring berjalannya waktu, kelopak matanya menjadi berat…dan akhirnya, Yuuma pun tertidur.

Dia terbangun oleh suara notifikasi ponsel pintar yang familiar.

"Hah…?"

“Ah, Yuma-kun. Apakah aku membangunkanmu? Maaf, kalian berdua terlihat manis sekali tidur seperti itu, jadi aku tidak bisa menahannya.”

"…Hmm?"

Saat dia mendongak, ibu Yui sedang memegang ponsel pintarnya. Sepertinya dia sedang memotret.

Dia menyadari situasinya saat ini sedikit terlambat.

Masih terjerat dengan Yui, mereka sempat tidur bersama, dan kini ibu Yui menyaksikannya bahkan memotretnya.

“Tolong hapus!”

"Tidak apa-apa. aku tidak akan menunjukkannya kepada orang lain. aku hanya ingin melihatnya dari waktu ke waktu untuk merasa tenang. Tapi aku cukup terkejut saat mengintip ke dalam kamar Yui. Kalian berdua sedang tidur bersama, jadi sepertinya kalian sudah melangkah menuju kedewasaan.”

“Uh, 'langkah menuju kedewasaan', yah, um…”

“Ugh… Ughh…”

Yui mengerang kecil. Sepertinya dia sudah terbangun.

Namun, karena tekanan darahnya yang rendah, Yui bukanlah orang yang suka bangun pagi. Dia masih setengah tertidur.

Dan kemudian, masih setengah tertidur, Yui membenamkan wajahnya ke dada Yuuma, mengusap kepalanya ke tubuhnya dengan penuh kasih.

Dia tampak seperti anak kucing dan sangat lucu, tetapi situasinya sekarang menjadi canggung.

“Y-Yui!? Bangun! Hai!?"

“Menguap~…”

“Ibumu ada di sini! Dia tepat di depan kita!”

"Hah…?"

Yui mengeluarkan suara yang terdengar bodoh dan mendongak. Dia melirik ke arah ibunya yang tersenyum, lalu ke Yuuma, lalu kembali ke ibunya, dan tiba-tiba dia mulai merasa bingung.

“M-Bu!? Hah? A-Apa ini sudah malam!?”

“Hehe, kalian berdua tidur nyenyak. aku mengerti, sungguh. Dulu, ayahmu dan aku…”

“Tidak, bukan seperti itu! Um, baiklah, aku perlu mandi karena aku berkeringat!”

“Tidak disarankan mandi saat sedang pilek lho?”

“aku sudah lebih baik!”

Dengan itu, Yui segera menyiapkan pakaian ganti dan segera meninggalkan ruangan.

“Hehe, anak itu jadi malu. Yah, menurutku memalukan kalau berkeringat di depan laki-laki.”

Perkataan ibunya membuat Yuuma menyadari situasinya juga.

Blus yang dikenakannya basah kuyup. Pada awalnya, dia mengira itu adalah keringat malamnya sendiri, tapi ternyata itu adalah keringat Yui. Ketika kamu berada pada tahap akhir dari pilek, kamu mungkin akan mengeluarkan banyak keringat, jadi itulah yang terjadi di sini. Berpikir itu adalah keringat Yui membuatnya semakin merasa malu.

“Bagaimana, Yuma-kun? Apakah kamu ingin mandi dengan Yui?”

“Tidak, sungguh, aku baik-baik saja! Maksudku, bukan seperti itu!”

“Tapi Yuuma-kun, kamu menyukai Yui, kan? kamu dengan penuh semangat meminta putri aku untuk menikah pada hari upacara penerimaan, bukan?

~

Melihat Yuuma tersipu dan bingung, ibu Yui terkekeh.

──Ya, dia pastinya tipe yang sama dengan kakakku, pikir Yuuma di sudut pikirannya.

“Ini saat yang tepat, jadi kenapa kamu tidak bergabung dengan kami untuk makan malam? Aku ingin ngobrol denganmu, Yuuma-kun, dan aku yakin putriku akan senang.”

“Tapi, um…”

“Lagi pula, kami perlu mendengar secara detail tentang keadaan yang menyebabkan kamu meniduri putri tercinta kami. Terutama suamiku, ekspresi dia cukup bagus saat melihat kalian berdua tidur bersama.”

“Ugh…”

Pada akhirnya, Yuuma dengan enggan setuju untuk makan malam bersama mereka.

Ketika mereka pergi ke ruang tamu, ayah Yui sedang duduk di depan meja dengan tangan bersedekap. Yuuma benar-benar ingin pergi.

“…Selamat malam, Yuuma-kun.”

“H-Halo.”

“Sekarang, sekarang, kamu. Jangan memberikan kesan mengintimidasi hanya karena kamu takut kehilangan putri satu-satunya.”

Yuuma terdiam, merasakan keseimbangan kekuasaan dalam rumah tangga ini, terutama dari reaksi ayah Yui.

Atas dorongan ibunya, Yuuma duduk di depan ayah Yui.

“Aah… Mari aku mulai dengan mengungkapkan rasa terima kasih aku. Yuuma-kun, terima kasih sudah menjaga putri kami selama ini.”

“T-Tidak, sebenarnya tidak banyak. aku belum melakukan sesuatu yang istimewa. aku hanya bersyukur atas hubungan baik yang kami miliki…”

“Jangan terlalu rendah hati. Yui sepertinya menikmati sekolah setiap hari berkatmu. Kami dengan tulus menghargai hal itu. Namun, tentang ini… Batasan antara laki-laki dan perempuan, atau haruskah aku katakan… sepertinya terlalu dekat, bukan?”

"Baiklah. aku benar-benar minta maaf mengenai hal itu.”

Karena masalah perbatasan tidak dapat disangkal, Yuuma memutuskan untuk meminta maaf. Ibu Yui terkekeh mendengar percakapan mereka.

“Hehe sayang. Ayah yang ikut campur dalam kehidupan cinta putrinya biasanya tidak disukai, tahu?”

“Yah, tapi.”

“Lagipula, kita tidak punya hak untuk mengatakan itu, kan? Saat kita masih pelajar…”

"Uhuk uhuk!"

Ayah Yui berusaha mengalihkan pembicaraan dengan batuk yang dramatis.

Seperti yang Yui sebutkan sebelumnya, mereka berdua menikah saat SMA. Ibu Yui telah berusia enam belas tahun dan segera mengajukan dokumen pernikahan mereka.

Sulit membayangkan menikah semasa SMA, tapi melihat hubungan harmonis di antara mereka berdua, Yuuma mau tak mau merasa sedikit kagum. …Di sudut pikirannya, dia tidak bisa tidak memikirkan bagaimana rasanya jika Yui bersamanya.

Memasak bersama, bermain game berdampingan, dan bahkan berpelukan dan tidur bersama seperti sebelumnya…tapi, dia dengan cepat menghentikan pemikiran itu, menyadari ini bukan waktu yang tepat.

Di sisi lain, ayah Yui tampak kembali tenang setelah perkataan istrinya. Dia melepaskan nafas yang selama ini dia tahan di paru-parunya.

“…Seperti yang aku sebutkan sebelumnya, kami dengan tulus berterima kasih padamu. Meskipun kami berharap kamu tetap menjaga kesopanan dasar, kami tidak bermaksud terlalu usil. …Jadi, hanya ada satu hal yang ingin kutanyakan padamu.”

Ayah Yui mengatakan ini sambil menatap langsung ke mata Yuuma.

“Yuuma, maukah kamu menjaga Yui dengan baik?”

"Ya aku akan. Aku akan menjaganya dengan baik.”

Anehnya, kata-kata itu keluar dari Yuuma secara alami.

Dia ingin menyayangi Yui. Dia ingin membuatnya bahagia. Perasaan itu tidak tergoyahkan dan akan terus berlanjut di masa depan.

Dengan respon ini, Yuuma merasa ayah Yui yang selama ini terlihat tegas, sedikit mengendurkan ekspresinya.

…Namun, pada saat itu, ada suara berisik dari lorong di luar ruang tamu.

Yuuma menegang dan melihat ke arah itu.

Saat itu, ibu Yui muncul dari ruang tamu dan memeriksa lorong.

"Tidak apa-apa. Tidak ada seorang pun di sana.”

Kata ibu Yui sambil tersenyum.

──Dia merasa lega. Tentu saja, dia tidak ingin Yui mendengar apa yang baru saja dia katakan.

Yuuma menghela nafas lega.

Sementara itu, Yui, dengan wajah memerah dan kakinya terasa lemas, telah duduk di lorong.

(Yuuma, maukah kamu menjaga Yui dengan baik?)

(──Ya, aku akan melakukannya. Aku akan menjaganya dengan baik.)

Dia merasa malu, diam-diam kembali ke tempat kejadian. …Dia mungkin mendengar percakapan yang seharusnya tidak dia lakukan.

Untungnya, ibunya bertindak cepat, meyakinkan mereka bahwa tidak ada seorang pun di sana, namun situasi ini masih cukup memalukan.

Masih menatapnya, ibunya memberi isyarat tangan yang menunjukkan bahwa Yui harus “kembali ke kamarnya.” Yui menjawab dengan isyarat oke.

Dia diam-diam kembali ke kamarnya, menutup pintu di belakangnya, dan duduk dengan punggung menghadap pintu.

Jantungnya berdebar kencang. Baik Yuuma maupun ayahnya terdengar sangat serius.

Suara ayahnya bukan sekedar ucapan “jaga Yui di sekolah” biasa saja. Rasanya lebih seperti, “Maukah kamu menyayangi Yui seumur hidupmu?” Dan tanggapan Yuuma juga sama tulusnya, “Ya, aku akan melakukannya.”

Jantungnya berdebar kencang hingga dia merasa pusing. Yuma telah mengatakan dia akan menyayanginya. Yah, dia selalu sangat peduli padanya, tapi ini terasa berbeda. Mungkin itu lebih seperti, “Tolong percayakan putrimu kepadaku”…

Saat dia tenggelam dalam pikirannya, ada ketukan di pintu, menyebabkan dia melompat.

“Yui, bolehkah aku masuk?”

Mengikuti suara ibunya, Yui merasa lega dan berkata, “Y-Ya, masuklah.”

Saat ibunya memasuki ruangan, dia melihat wajah Yui yang memerah dan terkekeh.

"Apakah kamu baik-baik saja? Wajahmu merah sekali?”

“I-Itu karena…”

“Sepertinya kamu mendengar semuanya dengan jelas, ya?”

Yui mengangguk pelan. Senyuman hangat ibunya membuatnya merasa sangat malu.

“Um… Bu?”

"Ya, sayang?"

“Um…tentang yang tadi, apakah itu, um…tentang hal semacam itu?”

“Apa maksudmu dengan 'hal semacam itu'?”

“Yah… maksudku… apakah Yuuma menyukaiku?”

“Ya, benar.”

“Perasaan saling menguntungkan…?”

“Sepertinya begitu, bukan?”

Mendengarnya dari pihak ketiga hanya membuat Yui semakin malu. Dia menutupi wajahnya dengan tangannya, merasa pipinya seperti terbakar.

“A-Apa yang harus aku lakukan, Bu? Aku sangat malu, aku bahkan tidak bisa menghadapi Yuuma…”

Terhadap pertanyaan menggemaskan ini, ibunya menyipitkan matanya dengan sikap main-main.

"Benar. Kalau begitu… telan rasa malumu dan ambil satu langkah lagi.”

"Hah?"

“Karena kita berdua tahu kalian saling menyukai, cobalah menuruti apa yang kalian inginkan. Pada akhirnya, kamu bahkan tidak akan diganggu oleh rasa malu lagi.”

“T-Tapi itu…”

“Yah, aku mengerti perasaan malunya, jadi aku tidak akan memaksamu. Tapi Yuuma-kun pasti akan senang, tahu?”

“…B-Begitukah?”

"Tentu saja. Yui, bukankah kamu akan senang jika Yuuma mulai menunjukkan kasih sayangnya?”

"…Ya."

“Hehe, memberi dan menerima kasih sayang itu membuat orang bahagia lho? …Nah, Ibu akan pergi, tapi apa yang akan kamu lakukan?”

“Aku akan mengambil lebih banyak waktu untuk menenangkan diri…”

"Dipahami. Aku mendukungmu.”

Setelah ibunya pergi, Yui terhuyung ke tempat tidurnya dan ambruk di atasnya.

Dia membenamkan wajahnya di bantal dan memeluknya erat. Wajahnya masih hangat, jantungnya berdebar kencang. Dia merasa malu, bahagia, dan diliputi emosi hingga dia merasa seperti akan kehilangan kendali.

“…Bantal ini…baunya enak…?”

Dia mengendus aromanya. Segera, dia menyadari bahwa itu adalah bau Yuuma, yang selama ini tidur di ranjang ini.

“Aku suka bau ini…”

──Kalau dipikir-pikir, dia samar-samar ingat pernah membaca di internet bahwa orang cenderung menganggap aroma lawan jenis yang secara genetik cocok dengan mereka adalah sesuatu yang menyenangkan.

“Yuuma juga bilang kalau aku wangi…”

“Hehehe♡”

Bahkan pemikiran sepele seperti itu membuatnya bahagia, dan dia semakin merasakan kegembiraan saat menyadari bahwa mereka berdua sedang jatuh cinta. Wajahnya terus rileks.

Dia membenamkan wajahnya di bantal, menikmati aromanya. Saat melakukan itu, dia merasa aman, bersemangat, dan bahagia, seolah-olah dia sedang dipeluk oleh Yuuma…

(…Apa yang aku lakukan!?)

Dari sana, Yui menghabiskan beberapa waktu tenggelam dalam ekstasi di tempat tidurnya.

Selagi Yuuma membantu persiapan makan malam, Yui dengan takut-takut memasuki ruang tamu.

“Oh, kamu di sini. Kamu mandi cukup lama… Apakah kamu baik-baik saja? Wajahmu merah semua. Apakah demammu kembali lagi?”

Saat Yuuma mengatakan ini dan menyentuh dahi Yui, dia berseru, “Eek!” dan buru-buru menjauh.

“…Yui?”

“A-aku baik-baik saja. Aku hanya sedikit memerah, itu saja…”

Saat dia mengatakan ini, Yui mengalihkan pandangannya dari Yuuma.

“…Yuma.”

"Hmm?"

"…Tidak apa."

Yuuma memiringkan kepalanya menanggapi Yui, yang sepertinya ingin mengatakan sesuatu tetapi tidak dapat menemukan kata-katanya. Apa karena mereka ketahuan tidur bersama oleh orang tuanya? Tentu saja, dilihat seperti itu oleh anggota keluarga merupakan pengalaman unik. Jika dia dilihat dalam situasi seperti itu oleh kakak perempuannya, dia mungkin akan bereaksi serupa terhadap Yui.

Saat dia terkekeh memikirkan hal itu, Yui menarik ringan pakaian Yuuma.

“Yui?”

“…”

Yui menatapnya dengan mata terbalik. Entah kenapa, ekspresinya terasa jauh lebih menggoda dari biasanya, menyebabkan dia secara tidak sengaja mengalihkan pandangannya.

“A-Ada apa?”

"…Tidak apa."

Yui mengatakan itu dan melepaskan pakaian Yuuma.

Entah kenapa, ibu mereka memperhatikan mereka dengan senyum masam.

Tanpa berkata apa-apa lagi, mereka berempat makan malam bersama.

Yui gelisah sepanjang makan, dan sejujurnya, Yuuma juga merasa gelisah.

Namun, tidak terjadi apa-apa, dan mereka menyelesaikan makan malam tanpa insiden. Saat Yuuma hendak pergi, Yui mengantarnya ke pintu depan.

“Apakah kamu yakin tidak apa-apa mengantarku pergi? Tidak lucu jika kamu masuk angin lagi.”

“A-aku baik-baik saja. aku benar-benar sudah pulih… ”

Faktanya, dia terlihat jauh lebih baik. Kulitnya bagus, dan dia mungkin bisa pergi ke sekolah besok.

“…Apakah ada sesuatu yang mengganggumu?”

"Hah? K-Kenapa kamu bertanya?”

“Yah, kamu sudah gelisah selama beberapa waktu sekarang.”

"…Hmm. Ya, ada sesuatu. Tapi itu adalah sesuatu yang membuatku sangat senang…”

“Aku mengerti. Aku tidak tahu apa itu, tapi aku ikut senang untukmu.”

Yuuma memotong pembicaraan di sana. Dia tidak tahan melihat wajah Yui yang sangat malu sekaligus bahagia…yang anehnya membuatnya merasa minder.

Dia membuka pintu depan dan melangkah keluar. Matahari sudah terbenam, dan angin malam terasa menyegarkan.

Yui memakai sandalnya dan mengikuti Yuuma keluar.

"Terima kasih untuk hari ini."

“Awalnya itu adalah sesuatu yang aku sampaikan kepadamu, jadi jangan sebutkan itu. Apakah kamu yakin kamu akan baik-baik saja untuk sekolah besok?”

"Ya aku berpikir begitu."

“Baiklah, kalau begitu aku akan menjemputmu besok pagi.”

“Ya, aku akan menunggu.”

“Kalau begitu, berhati-hatilah.”

Saat dia hendak kembali ke rumah── Yuuma merasakan tarikan di lengan bajunya.

“Yui?”

Memalingkan kepalanya, dia menemukan Yui menarik lengan bajunya. Dia memiliki pandangan 'Aku melakukannya tanpa berpikir', dan tampak sedikit bingung.

"Apakah ada yang salah?"

“Ah… um… baiklah…”

Yui gelisah dan menatap Yuuma dengan mata terbalik.

“…Bisakah kamu, um, menepuk kepalaku…sekali lagi?”

Yuuma ragu-ragu sejenak seolah ingin mengatakan sesuatu, tapi akhirnya, dia diam-diam menuruti permintaan Yui.

Dia dengan lembut menyentuh rambut Yui dengan ujung jarinya dan kemudian menggunakan seluruh tangannya untuk membelai lembut kepalanya. Yui menutup matanya dengan ekspresi puas, menyerahkan dirinya pada tindakan Yuuma.

"Lagi…"

Dia merasakan jantungnya berdebar kencang atas permintaannya. Saat dia menggunakan suara yang begitu menawan, sebagai seorang pria agak sulit untuk menolaknya.

Yuuma membiarkan tangannya melayang lebih rendah, dengan lembut membelai pipi Yui. Dia membuka matanya sedikit, tersenyum seolah sedang digelitik.

Dia tidak menunjukkan tanda-tanda keengganan, malah menutup matanya lagi dan menempelkan pipinya ke tangan pria itu. Sulit untuk menahan keinginan untuk memeluknya sepenuhnya.

Setelah beberapa saat, dia dengan enggan menarik tangannya.

“Apakah kamu puas sekarang?”

"Ya terima kasih."

Yui menjawab dengan ekspresi bahagia. Fakta bahwa dia terlihat sangat bahagia hanya dari sentuhannya membuatnya kewalahan.

“Baiklah, sampai jumpa lagi besok.”

"Oke bye."

Mereka saling melambai dan berpisah. Yuuma dengan cepat berjalan kembali ke rumahnya sendiri.

Begitu dia tiba di rumah, Yuuma kembali ke kamarnya.

(Dia…benar-benar terlalu santai…)

Yui tampak sangat tidak berdaya, dan mau tak mau dia khawatir kalau Yui mungkin terlalu akomodatif. Namun, dia percaya bahwa Yui bertindak seperti ini justru karena dialah yang berinteraksi dengannya.

Dia tidak menunjukkan keengganan apa pun saat pria itu menyentuhnya, bahkan dia tampak senang karenanya. Dan cara dia dengan manis meminta lebih banyak saat mereka berpisah…

──Tentu saja, dengan kemajuan sejauh ini, mau tak mau dia mempunyai berbagai ekspektasi.

Mungkin jika dia mengaku lebih awal, Yui akan menerimanya.

Namun, dia percaya bahwa sifat Yui yang akomodatif dan keinginan untuk menghindari kecanggungan mungkin menghambatnya. Yui memiliki kepribadian seperti itu, dan Yuuma memahaminya. Itu sebabnya dia memutuskan untuk tidak mengaku sampai “Yui benar-benar menyukainya”.

Tapi sekarang, mungkin… Yui akan menerima perasaannya dengan sepenuh hati. Mungkin dia akan merespons dengan emosi yang sama seperti yang dia rasakan.

Menekan keinginan untuk melompat kegirangan, dia meletakkan tangannya di dada dan menarik napas dalam-dalam.

Sekarang, dia mungkin bisa berkencan dengan Yui sesuai keinginannya. Mereka mungkin akan menjadi pasangan… Tapi, dia menyadari bahwa mengaku lagi akan menjadi tugas yang berat.

Hanya mengatakan “Aku mencintaimu,” sebuah ungkapan sederhana, membutuhkan keberanian yang besar. Namun, hubungan mereka saat ini begitu nyaman sehingga dia bertanya-tanya, “Tidak apa-apa jika tetap seperti ini?”

(Setelah mengatakan hal itu pada ayah Yui, aku merasa tidak enak badan…)

Yuuma berpikir sendiri dan tersenyum masam.

Di sisi lain, Yui membenamkan wajahnya di bantal, pipinya masih memerah.

Memikirkan kembali kejadian hari ini membuatnya merasa sangat malu, tapi juga sangat bahagia.

Dia ingin pria itu lebih menyentuhnya, dan dia mendapati dirinya ingin menjadi lebih penuh kasih sayang.

Mengingat saat-saat itu membuat jantungnya berdebar kencang, dan samar-samar dia masih bisa merasakan kehangatan dan aroma Yuuma di tempat tidur, membuatnya sulit untuk tertidur.

Jadi sebaliknya, dia memikirkan kata-kata itu.

(Yuuma, maukah kamu menjaga Yui dengan baik?)

(Ya, aku akan melakukannya. Aku akan menjaganya dengan baik.)

~~~~~”

Yui membenamkan wajahnya di bantal dan menggeliat. Dia bahkan mencubit pipinya, yang terasa cukup sakit. Tapi dia tidak bisa lebih bahagia.

(Apa yang harus aku lakukan… Aku sudah sangat mencintai Yuuma, berpikir tidak mungkin ada yang lebih lagi. Tapi sekarang aku tahu kami memiliki perasaan yang sama…)

Perasaan “mencintai” Yuuma semakin meluap.

Sebelumnya, dia senang bersama Yuma karena dia sangat mencintainya. Dia ingin bersama selamanya dan menjadi pacarnya. Itulah yang dia pikirkan.

Namun, kini mereka berdua merasakan hal yang sama, itu belum cukup.

Dia ingin menjadi lebih penuh kasih sayang. Dia ingin menyentuh dan disentuh. Dia ingin berpelukan erat dan pergi berkencan. Dia ingin menghabiskan lebih banyak waktu bersama, berpelukan dan menggoda. …Dan dia bahkan ingin mencoba berciuman.

Dia menginginkan lebih dari Yuuma. Masih banyak lagi. Perasaan ini terus meluap, dan Yui tidak bisa menghentikannya.

Yui mengambil ponselnya.

"Aku mencintaimu. Silakan pergi bersamaku.”

Dia mengetik kata-kata ini dan ragu-ragu sejenak sebelum menekan tombol hapus. Dia mengulangi prosesnya beberapa kali.

Dia mempunyai keinginan untuk mengirimkannya saja, tapi dia tidak memiliki keberanian untuk itu, dan mengaku melalui obrolan sepertinya juga tidak tepat.

Namun, mengungkapkan perasaan ini dengan kata-kata saja sudah membuat jantungnya berdebar kencang. Dia berpikir, “Jika aku mengirimkan ini, aku akan menjadi pacar Yuuma,” dan itu membuatnya semakin bersemangat.

Setelah mencoba beberapa kali, dia kembali tenang dan terkekeh.

Alih-alih mengaku, dia mengetik “Selamat Malam” dan mengirimkannya. Segera setelah itu, Yuma membalas dengan “Selamat malam.”

Bahkan sesuatu yang sederhana seperti ini membuatnya bahagia, dan Yui mau tidak mau mengubur dirinya di bawah selimut.



Catatan TL:


—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar