Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 37 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 37 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Inilah bab hari ini
Selamat menikmati ~

TL: NyX
ED: Onihikage



Bab 37 – Pakaian Dalam

「Ini pertama kalinya aku berkencan dengan senpai, bukan?」

"Ya itu dia. Sebenarnya, aku belum terlalu sering berkencan dengan rekan kerja aku. 」

「Hah, benarkah? Oh, sekarang aku memikirkannya, bahkan ketika semua karyawan harus berkumpul untuk rapat, senpai tidak ada di sana. 」

「… tunggu, ada pertemuan?」

「Ya, kamu tidak tahu tentang itu? Ngomong-ngomong, mereka bilang itu untuk semua orang, jadi kupikir kamu termasuk, tapi kurasa mereka tidak mengundangmu, ya? 」

Tidak ada undangan untukku, ya.

「Mungkinkah aku … ditolak?」

aku hanya bisa menangis.

「aku tidak berpikir begitu. Semua orang bilang kamu senior yang baik. 」

Benarkah itu Bukan hanya untuk menghibur aku, bukan? Meskipun sekarang aku tidak bisa tidak percaya.

Kami berjalan berdampingan untuk beberapa saat, tapi aku merasa Ristina-san hanya berjalan tanpa tujuan.

「Sebenarnya, kemana tepatnya kamu pergi, Ristina-san? Apakah kamu harus segera sampai di sana? 」

「… Tunggu, senpai. Bisakah aku bertanya sesuatu?"

「Oke, apa?」

「Mengapa kamu selalu berbicara dengan sopan kepada semua orang?」

Ristina-san sedang menatapku.

「Itu menjadi kebiasaan di beberapa titik. aku pada dasarnya berbicara dengan sopan kepada semua orang kecuali kerabat aku. 」

Sebenarnya, ini lebih mudah. Jika aku selalu berbicara dengan sopan, aku tidak akan bingung saat beralih antara konteks profesional dan pribadi. Misalnya, ketika seorang pelanggan datang di tengah-tengah aku berbicara dengan nyaman di tempat kerja, aku dapat berbicara secara alami.

Faktanya, aku sering mencampurkannya di masa lalu, aku memutuskan untuk selalu bersikap sopan.

「Maksud aku, aku merasa kamu selalu menjaga jarak.」

「Apakah kamu baru saja menyadari itu?」

Ristina-san hanya menatapku lagi.

「Oh, kamu benar-benar melakukan itu, ya?」

「Itu hanya lelucon, kamu tahu.」

aku tidak benar-benar berusaha menjaga jarak. Meskipun demikian, memang benar bahwa hanya wanita muda yang dipekerjakan baru-baru ini, jadi aku perlu membuat batasan tertentu juga. Jadi tidak biasa bagi kami untuk pergi bersama seperti ini.

「Ya ampun, meskipun kamu memiliki junior yang imut seperti aku, pernahkah kamu berpikir untuk meletakkan tanganmu padaku?」

「Itu akan menjadi masalah, bukan? Oji-san dan Oba-san akan memukuli aku. 」

「Jadi, kamu tidak punya nyali, kan?」

「Ristina-san, tentang apa ini? Apakah kamu benar-benar ingin aku meletakkan tangan aku pada kamu? 」

「aku akan melaporkannya ke Oji-san dan Oba-san kamu jika kamu melakukannya.」

Ristina-san menyeringai. aku sudah terbiasa dengan olok-olok seperti ini.

「Jadi, Ristina-san. Ke mana tepatnya kamu ingin pergi? 」

「aku sedang berpikir untuk membeli beberapa pakaian. Tepat di sana. 」

"…Baik."

Ketika Ristina-san mulai berjalan ke toko yang dia tunjuk, dia tiba-tiba meraih lengan kiriku.

「R-Ristina-san !?」

Kenapa kamu menyilangkan tangan denganku !?

「Ini kencan, bukan? Karena kita sedang berkencan, aku ingin membuat kamu merasa sedikit lebih baik, kamu tahu? 」

Aku mati-matian berusaha mengabaikan sensasi lembut dari yang masih bisa tumbuh dan berada tepat di sampingku. Ristina-san mulai tertawa.

「Aww, reaksimu terlalu berharga!」

「Bisakah kamu tidak terlalu mengolok-olok senior kamu!?」

Saat aku meninggikan suaraku, Ristina-san tertawa lebih bahagia.

… Astaga.

aku mencoba melepaskan tangan Ristina-san, tetapi dia tidak ingin aku.

「Cukup, bukan?」

「T-tidak, ini … tolong, sebentar lagi.」

Ekspresinya menjadi sedikit tegang.

Apa yang terjadi? Suasana riang saat dia menggodaku sebelumnya telah menguap.

"Apa yang salah?"

「Tidak, hanya saja … aku pikir aku mendengar suara petualang yang aku ceritakan kepada kamu … M-aku minta maaf.」

Ristina-san tiba-tiba terlihat sangat rapuh. Mendesah, tampilan itu sama sekali tidak adil. aku menariknya lebih dekat dengan cara melindungi.

「Jangan tinggalkan sisiku, kalau begitu. aku dapat melindungi kamu selama kamu dekat. 」

「… Relius-senpai.」

"Bisa kita pergi?"

「M-maaf. Ya, tolong… 」

Ristina-san mengangguk, dan menggenggam lenganku dengan erat.

◆ ◆ ◆

「Relius-senpai, ini toko yang ingin aku kunjungi!」

Aku masuk ke dalam bersama Ristina-san.

「Apa- !?」

Toko itu dibuat sedemikian rupa sehingga bagian dalamnya tidak bisa terlihat dari luar. Itu adalah tempat yang belum pernah aku kunjungi sebelumnya – toko pakaian dalam.

Itu juga salah satu toko langka yang mengkhususkan diri pada produk untuk wanita. Wajahku menjadi panas karena melihat begitu banyak pakaian dalam wanita di satu tempat. Mengapa dia membawaku ke sini? Junior yang nakal!

Dia menatapku dengan ekspresi sangat senang di wajahnya.

「Relius-senpai, kita masih berkencan, kan?」

Dia mengatakannya dengan suara yang menakutkan, aku menyetujuinya dan terus berjalan bersamanya.

「… Baiklah, baiklah, aku mengerti.」

Itu bukan toko besar. Dia melihat deretan pakaian dalam, lalu dia mengambil satu.

"Bagaimana dengan ini?"

「… Uh, mengapa kamu menanyakan pendapat aku tentang ini?」

「Nah, wajar untuk bertanya pada pacarku, bukan?」

Tapi… ini hanya sementara…

Aku menghembuskan napas untuk mendinginkan rasa malu dari pipiku yang terbakar, dan kemudian menatap dua pasang pakaian dalam yang ada di tangannya.

Tidak masalah jika itu bisa dibuat, aku tidak perlu mengaktifkan kemampuan itu sekarang.

Aku sedang memikirkan itu, tapi kemudian aku kagum dengan pakaian dalam di sudut penglihatanku.

I-itu celana dalam yang sangat nakal…! Tunggu, bukan itu yang aku maksud!

Yang penting adalah keterampilan yang aku lihat di atasnya.

Weapon Break [peringkat-S].

Keterampilan itu ada pada celana dalam yang tampak seperti garis hitam.

Ini agak mengejutkan, tapi tidak aneh jika aku benar-benar memikirkannya. aku juga memberikan keterampilan pada pakaian yang aku kenakan sekarang. Ia hanya memiliki satu keterampilan peringkat-S karena memiliki kapasitas 50 poin, tetapi masih melekat.

Bahkan celana dalamku disertakan. Setiap pakaian yang aku kenakan telah diberi semacam keterampilan penguatan, meskipun keterampilan peringkat-S tidak mungkin dilakukan pada semuanya. Sebelumnya, ketika aku pergi mencari keterampilan, aku hanya memperhatikan aksesori dan senjata. Jika aku benar-benar terlihat keras, mungkin aku bahkan dapat menemukan keterampilan pada pakaian biasa.

… aku harus memperhatikan ini mulai sekarang. Berkat Ristina-san aku dapat menemukan keterampilan ini di sini. Weapon Break… jenis efek apa yang dimilikinya? aku sangat menginginkannya.

Tapi, tapi… buruk bagiku untuk membeli pakaian dalam ini. Tidak apa-apa jika ini adalah kota yang tidak akan pernah aku kunjungi lagi, tetapi aku berencana untuk tetap tinggal di sini selama beberapa waktu. Haruskah aku… kembali lagi nanti dengan menyamar? Atau haruskah aku meminta Ristina-san untuk membelinya, sekarang?

Biarkan Ristina-san membelinya, dan kumpulkan skillnya hanya ketika aku memiliki kesempatan. Itu adalah rencana yang lebih baik, bukan?

「S-senpai? Kenapa kamu melihat pakaian dalam itu dengan serius? Ini agak menarik, tapi… 」

「Memiliki pakaian dalam yang nyaman dan protektif itu penting, bukan? aku tidak dapat memilih hal semacam itu dengan mudah. ​​」

Aku akan menipunya dengan mengatakan hal seperti itu.

「Tapi, kamu tidak perlu melihatnya dengan kekuatan seperti itu…」

aku melihatnya dan memutuskan. Aku ingin Ristina-san membeli pakaian dalam hitam yang nakal ini. Tidak, itu ungkapan yang buruk. Sebenarnya, aku rasa tidak apa-apa. Tapi bagaimana aku bisa membuatnya membelinya?

Itu tergantung pada kemampuan berbicara aku.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar