Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 62 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 62 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya hari ini, aku benar-benar minta maaf atas keterlambatannya.
Selamat menikmati ~

TL: NyX
ED: Onihikage



Bab 62 – Mengumpulkan Informasi

Setelah mengalahkan Penyihir Goblin, aku kembali ke guild untuk melaporkan pencapaian permintaan. Ketika aku mengeluarkan materi untuk diserahkan ke resepsionis, dia menatap aku dengan heran.

“K-kamu melakukannya dalam waktu singkat…”

“Benarkah?”

aku biasanya tidak menerima permintaan demi mereka sendiri, itu hanya hal sampingan ketika aku ingin menguji keterampilan baru. Ada juga saat-saat ketika aku hanya bersantai di sepanjang jalan. Namun, kali ini aku sebenarnya hanya fokus menyelesaikan permintaan secepat mungkin karena aku ingin mengumpulkan lebih banyak informasi di guild.

aku belum pernah melihat monster yang dikenal sebagai Kelinci Kanguru. aku hanya mendengarnya sebentar, tetapi aku ingin berbicara dengan seseorang yang benar-benar melawannya.

"Baru sekitar tiga jam sejak kamu menerima permintaan ini, tapi … ini jelas bukti bahwa kamu membunuh sepuluh dari mereka."

Goblin Magician memiliki tanduk ungu yang tumbuh di kepalanya. Karena Goblin biasa tidak memilikinya, tanduk itu digunakan untuk membuktikan pembunuhan Penyihir Goblin. aku sudah memenuhi permintaan sekarang, tetapi aku masih ingin menanyakan sesuatu kepada resepsionis.

“aku ingin mendengar tentang Kelinci Kanguru, haruskah aku bertanya kepada para petualang di sekitar sini?”

“Jika itu informasi sederhana, aku dapat memberi tahu kamu sebanyak itu, tapi ya, akan lebih baik untuk menanyakan pendapat orang-orang yang pernah melawan mereka sebelumnya.”

"Baik. Apakah kafetaria di lantai atas tempat yang bagus untuk bertanya-tanya? ”

"Ini. kamu mungkin mendapatkan keberuntungan yang lebih baik jika kamu memberi mereka sesuatu untuk waktu mereka. "

"Baik."

Tidak salah menyebutnya membayar untuk informasi. Tepat ketika aku hendak meninggalkan meja resepsionis dan menuju ke lantai dua, tingkat kebisingan di guild dijemput.

"Siapa itu?"

“Mungkin petualang terkenal itu.”

Petualang terkenal?

“Pernahkah kamu mendengar tentang dia, Relius-san?”

“Mungkin, aku tidak tahu. Ini pertama kalinya aku melihat guild anggota sangat bersemangat, kok. ”

Dia petualang terkuat di kota ini. Dia baru-baru ini menabung cukup banyak poin sebagai petualang peringkat-C, dan berencana untuk pergi ke guild markas besar untuk promosi peringkat B. "

“Yang terkuat di kota ini, ya?”

Karena ini bukan kota besar, melihat petualang peringkat-C akan menjadi kejutan yang langka. Menjadi peringkat-D saja sudah dianggap bagus. Merupakan hal yang biasa bagi para petualang untuk pindah ke kota yang lebih besar dan melanjutkan petualangan dari sana.

Jadi petualang peringkat C memiliki bakat sendiri, tetapi beberapa memiliki peringkat yang tidak tepat. Misalnya, bekerja sama dengan petualang kuat lainnya untuk mendapatkan poin dan dipromosikan. Jika kamu sejauh C-rank, itu guild tidak akan melihat detailnya. Dari guildDari sudut pandang, ini bukan seolah-olah petualang dengan sengaja mencoba menipu peringkat mereka ke tingkat yang lebih tinggi.

Oleh karena itu, peringkat di bawah peringkat-C sebenarnya hanyalah formalitas. Tetap saja, siapa pun yang datang, agar mereka sepopuler ini, terlepas dari rumor yang beredar tentang peringkat-C sebelumnya…

Keterampilannya harus berbicara sendiri. Aku ingin setidaknya meliriknya, tapi semua petualang menghalangi pandanganku.

“H-hei… Lihat.”

"Indah seperti biasa. Aku ingin tahu apakah kita bisa berpetualang bersama saat aku menjadi lebih kuat? "

“Idiot! Dia tidak pernah mengadakan pesta dengan siapa pun, kamu tahu? Kamu pikir kamu lebih baik dari orang lain yang pernah bertanya? "

“Oh, Saudari… kau sangat menginspirasi dan cantik hari ini seperti biasanya…”

Apakah dia secantik itu? aku ingin melihatnya setidaknya sekali, tidak peduli apa. Aku menyingkirkan para petualang yang menghalangi pandanganku.

“Hei, Nak! Itu menyakitkan!"

“Maaf… aku hanya mencoba untuk melihat-”

Saat dipusingkan dengan orang-orang ini, aku melihat seorang wanita, dan mata kami bertemu.

Ah, Relius. Sudah lama."

Linear-san menyapaku dengan santai.

Hah?

Pria yang menjadi lawan aku sama terkejutnya dengan aku, dan melepaskannya.

“Linear-san… apa? kamu adalah petualang terkuat? "

“Yah, aku bangga menjadi yang terbaik di kota ini, tapi… juga berkat kamu bahwa aku baru-baru ini dapat mencapai tahap yang lebih tinggi. Terima kasih. "

Dia tersenyum bahagia, dan orang-orang di sekitar mulai panik.

“T-tunggu, kenapa Linear-san berbicara dengan pria membosankan seperti itu !?”

"Apa artinya? Siapa pria itu?!"

“A-apa pangkatnya! Apakah dia peringkat-C juga? ”

“Tidak, aku baru saja melihatnya memenuhi permintaan peringkat-F! Ada apa dengan dia !? ”

Orang-orang ini sangat berisik; Aku tahu bahwa perhatiannya menguras energi Linear-san. Tiba-tiba dia meraih tangan aku, dan orang-orang semakin keras.

Apa yang ingin kamu lakukan di sini?

“Beberapa saat yang lalu, aku baru saja menyelesaikan permintaan. aku berpikir untuk naik ke atas untuk mendapatkan informasi tentang permintaan promosi. "

“Permintaan promosi? Apa rangkingmu? Dan monster macam apa itu? "

“Ini adalah permintaan promosi ke peringkat-E. Monster itu adalah Kelinci Kanguru. ”

“Kalau begitu, aku pernah melawan mereka sebelumnya. aku dapat menjual informasi tentang itu kepada kamu. "

Linear-san menyeringai lebar sambil meletakkan tangannya di perutnya. Apakah dia ingin bertukar informasi untuk makan siang? Awalnya, itulah satu-satunya cara untuk mendapatkan informasi dari seseorang.

"Baik. Aku akan mentraktirmu makan siang. ”

"Terima kasih banyak. Benar-benar berisik di sini, haruskah kita pergi ke tempat lain? "

“Ya, itu ide yang bagus.”

Baiklah, kalau begitu – ayo pergi.

Linear-san meraih tanganku dengan erat dan menarikku. Semua orang menatap kami.

“… Um, kamu bisa melepaskannya kapan saja, lho.”

“Yah, tidak sampai kita meninggalkan guild. ”

Linear-san menarik lebih keras, dan lenganku sedikit mengenai dadanya. aku menarik diri karena terkejut.

"M-maaf!"

“Jangan khawatir tentang itu, lagipula akulah yang menarikmu.”

Linear-san terus menarikku saat kami meninggalkan guild. Dia melepaskannya segera setelah kami meninggalkan gedung. Untunglah.

Linear-san memiringkan kepalanya pada ekspresi lega aku.

“Aku benar-benar akan senang jika orang-orang di sekitar salah mengartikanmu sebagai pacarku, lho.”

“K-kenapa begitu?”

"Aku selalu diundang ke pesta, jadi itu menjengkelkan."

Jadi begitulah adanya. Ini seperti saat aku berkencan dengan Ristina-san sekali itu. Tiba-tiba Linear-san bertingkah seperti dia menyadari sesuatu dan berbicara.

“Ah, mungkinkah kamu sudah punya pacar? aku minta maaf jika dia mendengar percakapan aneh ini dan salah paham. aku hanya memikirkan kenyamanan aku sendiri. "

"T-tidak … Aku tidak punya pacar saat ini, jadi tidak apa-apa."

"Oh, begitu? Kamu terlihat lega beberapa waktu yang lalu, jadi kupikir kamu khawatir tentang itu. ”

“… Tidak, tidak seperti itu. Aku hanya gugup berada sedekat itu dengan seorang wanita. "

"Apakah begitu? Imut." [ED: ara ara]

Linear-san tersenyum menggoda dan mulai berjalan.

“Apakah kamu tahu toko murah? aku bisa pergi ke mana saja, jadi tidak apa-apa jika kita pergi ke suatu tempat yang tidak akan terlalu melukai dompet kamu. ”

"Betulkah?"

Jika kamu mengatakan toko murah, kafetaria penginapan kami adalah salah satunya, tapi … akhir-akhir ini ramai.

Apalagi jika keluarga aku atau orang-orang di penginapan melihat kami, mereka pasti akan bergosip nanti. Ayo coba toko lain.

“Kalau begitu, bisakah kamu mengikutiku?”

"Tentu saja."

Kami mulai berjalan melewati kota.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar