When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 1 – A Woman Named Tendou Tsukasa Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 1 – A Woman Named Tendou Tsukasa Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

Pertama kali aku mendengar nama seorang gadis bernama Tendou Tsukasa, aku ingat berpikir: uhuh, aku kira cantik itu tampan seperti namanya.

Kali berikutnya aku mendengar nama itu, cerita tentang keluarganya datang, dan aku pikir aku terkesan dengan, "whoah."

Dan kemudian untuk ketiga kalinya, "ya?" Aku bertanya balik, kehilangan kata-kata. Itu alami.

Dan sejak saat itu, bahkan jika topik tentang dia muncul lagi, aku hanya akan menanggapinya dengan acuh tak acuh, seperti dengan "uhuh" atau "Aku mengerti."

Singkatnya, seorang gadis bernama Tendou Tsukasa adalah keberadaan yang keterlaluan yang merupakan kecantikan yang diakui oleh semua orang, berasal dari keluarga terhormat dan kaya, adalah seorang wanita bebas yang akan tidur dengan seorang pria yang bahkan memiliki kekasih tanpa peduli, memiliki begitu banyak musuh atau begitu tidak dijaga sehingga rumor seperti itu menyebar ke seluruh kampus, namun dia menghabiskan hari-harinya dengan senyuman tanpa benar-benar memikirkannya.

Itu sebabnya ketika aku mendengar baru-baru ini bahwa dia bertunangan, "yah, itu adalah jiwa yang malang," aku merasa simpati.

Lagipula, Tendou Tsukasa sedang dijauhi oleh pria dan wanita di dalam kampus dan sepertinya tidak punya teman. Faktanya, semua orang yang kebetulan aku lihat di sekelilingnya adalah orang yang suka mencari S3ks atau uang, dan terlepas dari semua itu, orang tersebut tampaknya menghabiskan hari-harinya dengan riang.

Wajar untuk berpikir bahwa terlepas dari betapa tampannya dia atau betapa kayanya keluarganya, mungkin tidak ada pria yang ingin menikah dengannya.

Jadi aku pikir: jika itu masalahnya, tunangannya mungkin sama sekali tidak menyadari keadaannya, telah ditipu, atau memiliki alasan kuat lainnya, sungguh malang.

“Ini Tendou Tsukasa-san, tunanganmu.”

"Senang bertemu denganmu."

Namun, tunangan Tendou Tsukasa tidak lain adalah aku.

“—Ah ya.”

Untuk beberapa alasan, aku.

Di aula perjamuan sebuah hotel yang menghadap Teluk Hakata, landmark Fukuoka, di tengah tatapan orang tua, saudara kandung, dan nenek Tendou masing-masing, kata-kata 'bagaimana ini bisa terjadi' berputar-putar di kepalaku saat melihatnya di dalam dirinya. berpakaian dengan kepala tertunduk dalam postur yang indah.

"Silahkan! Jangan beri tahu Nenek rumor tentangku!!”

Sehari setelah pertemuan yang mengejutkan itu; yang membuatku ngeri, nona Tunangan, yang tampaknya telah menyerahkan dirinya sebagai wanita muda yang baik kepada kerabatnya, datang memohon padaku setelah menangkapku di kampus.

Di kursi teras dengan angin awal musim panas yang menyegarkan bertiup, aku menggelengkan kepalaku dengan tenang saat aku menatap lurus ke matanya yang putus asa, yang duduk di seberangku. "Mustahil."

“Heeey!?” Sambil menjerit, Tendou mengangkat alisnya yang rapi.

Matanya yang agak sipit berwarna coklat muda, dan wajahnya yang mungil terlihat dewasa, mungkin karena make-up.

Rambut keritingnya yang lembut berwarna coklat kemerahan; Meski tak sejalan dengan sejarah perselingkuhannya yang terlalu flamboyan, busananya biasanya memberikan kesan sedikit dewasa, elegan, dan stylish.

Aku tidak tahu gayanya seperti apa, tapi sejujurnya, berdasarkan penampilan luarnya saja, itu cukup sesuai dengan keinginanku.

Kalau saja bukan Tendou, aku ingin mencoba sedikit.

“Tidak, itu benar-benar tidak mungkin, aku berpikir untuk menjelaskan semuanya dan menolak masalah ini.”

“Tunggu, tunggu, ada sesuatu tentangku yang membuatmu tidak puas!?”

"Moralitas s3ksual kamu, aku kira …"

"Kamu tahu, aku memiliki wajah yang bagus seperti yang kamu lihat!"

“Dan bagian tentang tidak mendengarkan apa yang orang lain katakan juga.”

“Keluargaku juga kaya! Aku punya sosok yang bagus, dan wajah yang sangat hebat lebih dari apapun!”

hahaha…”

Aku tidak dan tidak bisa menyangkalnya, tapi seberapa besar dia akan bersikeras pada wajah baiknya?

Tentu saja, dia cukup cantik sehingga ketika dia mati-matian memohon bantuan, itu membuatku merasa senang dari ilusi kebesaran yang kumiliki.

“Laki-laki biasanya akan senang bertunangan dengan orang sepertiku, bukan!?”

"Tidak, seperti yang diharapkan, aku tidak ingin bertunangan dengan seseorang yang sepertinya akan tidur dengan lima orang dalam tiga hari."

"Kasar sekali! Bahkan paling banyak sekitar tiga orang dalam dua hari!”

https://icantreadjapanese.wordpress.com/

“Ya.”

Aku bermaksud bercanda, tapi sepertinya tipe seperti itu benar-benar ada. Sebenarnya, kepekaan yang bisa membuatnya mengatakan itu pertama-tama sudah tidak cocok denganku.

“Dan kamu tahu, semua orang memuji aku bahwa aku baik-baik saja di tempat tidur! aku juga suka pria yang menyenangkan, dan itu mungkin tidak jelas, aku tipe yang melakukan yang terbaik di tempat tidur! ”

"Itu masalahnya, Tendou."

Bahkan untuk sesaat, bisakah aku membuat kamu berpikir sedikit tentang arti membiarkan pasangan yang bertunangan dengan kamu mendengar masalah s3ksual yang begitu terang-terangan?

"Mengapa? Pasangan yang pandai berhubungan S3ks adalah hal yang lebih bahagia, bukan? Apa kamu berbeda, Iori-kun?”

"Itu belum tentu berlaku untuk semua orang."

Jika ini adalah pasangan siswa sekolah menengah atau sesuatu, ini bisa menyebabkan trauma seumur hidup, oke.

Bahkan aku, aku bertunangan dengan Tendou tanpa mengetahui apa-apa, dan jika aku mengetahui tentang teknik dan semangat itu untuk pertama kalinya, tidak akan aneh jika aku menjadi impoten karena syok.

"Ngomong-ngomong tentang namaku, kamu ingat itu."

“Kenapa kamu berpikir aku tidak akan mengingat nama tunanganku…? Kami juga saling menyapa terakhir kali kami bertemu, dan kami bahkan mengambil kelas yang sama untuk memulai, dan kami bahkan telah berbicara sedikit, bukan …?”

Tendou ada benarnya, tapi aku bertanya-tanya mengapa… aku merasa sedikit kesal saat dia membuat wajah yang mengatakan: apa yang kamu katakan?

“Yah, itu benar, tapi untuk saat ini aku ingin kamu berhenti memanggilku dengan nama depanku.”

"Mengapa?"

“Aku tidak menyukainya. aku sering diejek bahwa itu feminin. ”

“Kalau begitu, ejekan itu buruk, kan? Dan bukankah 'Iori' adalah nama laki-laki konvensional? Seperti Miyamoto Iori; Aku bahkan melihatnya di drama sejarah.”

Kemudian Tendou bertanya apakah kanjinya sama, lalu aku mengangguk padanya.

Apa yang dia katakan benar, tetapi masalahnya adalah bahwa argumen yang masuk akal seperti itu tidak akan berhasil dengan seseorang yang mengatakan 'untuk beberapa alasan' itu feminin.

aku seorang mahasiswa, dan menjadi sangat kesal 'apa yang salah dengan "Iori" menjadi nama laki-laki!?' hanya tidak pergi…

"Kanjinya sama, tapi tolong panggil aku dengan nama keluargaku."

“Dengan suara saja bukankah 'Shino' lebih feminin?” Dia bergumam, "baiklah bagiku," dan ekspresinya berubah serius.

“Ngomong-ngomong, mari kita bicara lebih serius, oke? Dengarkan sedikit apa yang aku katakan, dan pada akhirnya apa yang membuatmu tidak puas, Shino-kun?”

"Sejarahmu dengan pria."

"Aku tidak bisa melakukan apa-apa jika kamu membicarakannya!"

"Whoah kamu tersentak kembali …"

“Itu bisa dibenarkan, dan pertimbangkan keadaanku sedikit.”

"Uhuh, aku pikir bahkan penjahat pun telah melalui banyak hal."

"Juga berhenti memperlakukanku seperti penjahat, aku tidak melakukan hal seburuk itu."

"Apakah kamu baik-baik saja? kamu tidak berzinah dengan profesor atau semacamnya?”

“aku yakin aku tidak menangkap siapa pun yang memilikinya. Dan pertama-tama aku tidak melakukannya.”

"Atau seperti bermain-main dengan anak sekolah menengah."

“Aku tidak melakukannya! Menurutmu aku ini apa!?”

"Seorang wanita yang akan tidur dengan siapa pun?"

"kamu SALAH! Aku punya alasan!” Bam bam bam – Tendou memprotes, menggebrak meja.

Hmmm, dia histeris tetapi tidak terlihat aneh jadi menjadi cantik pasti ada manfaatnya; personifikasi lookism ini.

“Maksudku, keluargaku kaya tapi sangat kuno, tahu? Tidak peduli sama sekali untuk keinginan aku, sudah diputuskan sejak aku lahir bahwa aku akan menikah dengan pasangan pilihan nenek aku, jadi kamu akan berpikir aku akan menikah dengan pria paruh baya yang lebih tua berminyak atau ambisius. pria berkacamata brutal, kan?”

“Kenapa menurutmu pasangan seperti itu akan dipilih?”

“Jika itu terjadi, seseorang sepertiku, seorang wanita berkemauan keras dan tampak bangga, tentu saja akan dipermalukan karena membuatku menyerah secara s3ksual, kan?”

"Kamu mulai terdengar seperti anak sekolah menengah dengan delusi liar di sana …"

“Kalau begitu, tentu saja aku ingin merasa nyaman dengan membuat pria yang akan memanjakanku sebagai pasangan dan berpura-pura cinta saat aku masih seorang wanita bebas, kan!?”

"Aku sangat tidak bisa bersimpati dengan itu."

“Selain itu, S3ks memang terasa enak! kamu bahkan akan melupakan semua hal buruk di tengah jalan! Tapi yah, memang benar kamu akan merasa sedikit kosong setelahnya, meskipun…”

“Tendou, kamu orang yang jujur, ya …”

"Apakah kamu merasa ingin diam tentang hal itu sekarang?"

"Aku tidak."

“Aah astaga…! Dan juga, bahkan aku memilih pasanganku dengan tepat, tahu?”

“Kudengar kau juga menggigit seseorang yang punya pacar, dan mungkin akan ditusuk suatu hari nanti.”

“Betapa kasarnya, aku hanya memilih pria yang bertujuan untuk S3ks, dan aku tidak pernah sekalipun mengundang siapa pun dengan pacar. Meski begitu, tidak peduli betapa cantiknya aku, pria seperti itu akan menipumu cepat atau lambat.”

"Aku ingin tahu apakah kamu ada benarnya …"

“Sebaliknya, aku selalu menolak siapa pun yang tampak serius tentang aku, atau perawan yang belum pernah berkencan dengan seorang gadis sebelumnya. Tidakkah kamu akan merasa tidak enak jika mereka merasa tidak aman?”

“Sekarang aku tidak begitu yakin apakah kamu gadis nakal atau apa… Omong-omong, apakah ada perawan yang sudah lama kamu kenal dan berhubungan baik?

“Eh? Mari kita lihat, aku memiliki teman sekelas dari sekolah menengah aku berbicara dengan cukup banyak, meskipun … Apa, apa kamu cemburu? Aku tidak seperti itu dengannya, oke?”

“Tidak, tidak sama sekali.”

Tendou sedikit merajuk seperti: Ada apa denganmu.

Tapi aku melihat; jadi dia adalah teman wanita yang liar dan cantik yang sama sekali tidak akan tidur dengan siapa pun yang akan melakukannya hanya dengan dia, ya… ini mungkin menyebabkan trauma emosional.

Aku diam-diam menangis dalam hatiku untuk perawan yang namanya bahkan aku tidak tahu.

Hah? Tetapi apakah aku akan berada di sisi yang buruk pada tingkat ini? Sepertinya alasan aku untuk menolak telah meningkat.

“Yah, aku mengerti inti dari keadaanmu. Benar, untuk kesanku… bukankah kamu kurang ajar?”

"Hentikan pelecehan dengan argumen logis."

"Beraninya kamu mengatakan itu kepada aku yang menerima pelecehan, aku bahkan tidak mengerti pada saat ini."

“Mengapa meminta sedikit bantuan dari tunanganku dianggap sebagai pelecehan.”

"Karena kau tanpa henti berusaha menghentikanku dari keinginan untuk memutuskan pertunangan, kurasa."

“Aku tidak punya pilihan! Nenek sangat menakutkan, tahu!? Sekarang jika aku menjadi penyebab putusnya pertunangan untuk aku maka…!”

"Kemudian?"

Melihat wajah pucat Tendou, sepertinya ini bukan lelucon.

Yah bahkan jika aku memikirkannya secara normal, itu mungkin situasi 'Maafkan aku' jika itu hanya menyebabkan kemarahan.

Jika itu terlalu mengerikan, mungkin aku bisa sedikit lebih fleksibel mengenai alasannya bahkan jika aku akan menolak masalah ini.

"Kematian…?"

"Kenapa."

Itu terlalu berlebihan. Itu sudah melampaui menakutkan atau sesuatu seperti itu sekarang.

Apa jenis teror yang sedang dipraktekkan di keluarga Tendou jika mereka bahkan memegang hak hidup dan mati?

“Dia sangat menakutkan! Misalnya, jika aku menjadi benar-benar tidak dapat dihubungi setelah menyebutkan bahwa aku akan pergi ke luar negeri, tidak ada orang luar yang akan tahu bahkan jika aku mati, kan!?

“Eh…?”

Mengesampingkan kredibilitasnya, tampaknya Tendou sendiri secara serius percaya bahwa bahkan isolasi seperti eliminasi dari kenyataan saat ini seperti itu tidak akan mengejutkan.

Tetapi jika hal seperti yang baru saja dia katakan benar-benar terjadi, aku hanya akan berpikir, 'oh, dia pasti menemukan seorang pria di luar negeri,' kamu tahu? Mungkin.

“Kalau begitu, tidak bisakah kamu menghentikan pertunangan dengan mengatakannya sendiri? Tidak ada salahnya untuk mencoba, dan aku tidak keberatan jika kamu mengatakan beberapa hal buruk tentang aku demi itu. ”

“Tidak ada gunanya mengatakan apa pun kepada Nenek. Dia kuno, dan bahkan jika kamu seorang sadis sejati yang suka melihat seorang gadis menjadi kacau, dia hanya akan memberitahuku untuk menerimanya.”

“Jangan hanya mengatakan seseorang itu sadis mau tak mau; apa yang akan kamu lakukan jika itu menyebabkan kesalahpahaman?”

“Selain itu, aku juga tertarik dengan pertunangan ini sejak awal.”

"Hah? Mengapa?"

“Maksudku jika pasangannya adalah kamu, kita bisa memiliki romansa seperti siswa yang normal mulai sekarang seperti berkencan setelah kelas, kencan di rumah pada hari libur, dan perjalanan singkat bersama selama liburan musim panas, kan? Bukan semacam budak S3ks di balik status dekoratif yang disebut 'istri'.”

Entah bagaimana dia baru saja mulai berbicara tentang hal-hal yang lucu di sana.

Bagian selanjutnya yang tidak menyenangkan adalah aku pikir hasil dari paranoia.

“Uhuh, bahkan sampai sekarang kamu bisa melakukan itu, kan?”

“Tidak mungkin aku tidak bertanggung jawab dan berkencan dengan seseorang yang tahu bahwa itu akan hancur berantakan, kan? Akan sulit bagi kedua belah pihak jika semuanya menjadi serius, dan jika itu hanya akan menjadi momen bermain pura-pura pada akhirnya—jadi aku pergi hanya dengan hubungan fisik dengan pasangan biasa.”

Urg, aku kehilangan kata-kata dan menyesal bertanya tentang hal-hal pribadi ini sedikit.

Dia benar-benar tidak bijaksana dan aku tidak bisa tidak bertanya-tanya tentang pandangan moral itu, tapi begitu, aku akhirnya menelannya, bahwa Tendou tentu saja memiliki cara berpikir dan keadaannya sendiri.

Tidak, meskipun mulasnya kuat meski menelannya, kurasa aku tidak akan bisa mencernanya segera.

“Hei Shino-kun, maukah kamu memikirkan pertunangan ini sedikit lebih serius?”

Dan kemudian seolah-olah mengatakan 'inilah waktunya,' Tendou meletakkan tangannya yang cantik, ramping, halus, dan kemudian entah bagaimana mulus di tanganku di atas meja, diikuti dengan tatapan panas ke atas.

“Tidak akan jatuh untuk itu.”

“?”

Setelah mengungkapkan keresahan aku, apa yang aku dapatkan sebagai balasannya adalah tatapan bingung.

Juga, cara dia memiringkan kepalanya lucu.

“Yah, tapi, aku pikir masih banyak yang harus ditanggung jika jumlah orang yang pernah bersama calon pasangan nikahku adalah tiga digit.”

Entah bagaimana aku berhasil menemukan jalan keluar sambil memarahi diri sendiri karena hampir kehilangan kendali.

aku ragu-ragu bahkan jika itu pada tahap kekasih, tetapi ini adalah pertunangan. Jika semuanya berjalan lebih jauh, aku akan menghabiskan sisa hidup aku dengan Tendou Tsukasa, sesuatu yang tidak dapat aku lakukan tanpa berpikir.

Aku tidak begitu mengerti tapi instingku memberitahuku: Hal-hal di depan akan menjadi neraka, bung.

"Begitukah … tunggu sebentar."

Saat aku mempersiapkan diri untuk apa yang akan dia katakan selanjutnya, Tendou mengeluarkan smartphone-nya dari tasnya, dan kemudian menggeseknya berulang kali sambil menggumamkan sesuatu.

“—…, —…, —”

Tunggu, dia berkata 'delapan puluh sembilan' yang sangat kecil di tengah jalan, wanita ini.

“—Ya, tidak apa-apa. Seperti yang diharapkan, bahkan aku tidak mendapatkan tiga digit, jadi jangan khawatir, oke? ”

"Tidak, di tengah jalan kamu mengatakan 'delapan puluh sembilan', bukan?"

"Bukankah kamu hanya salah dengar 'delapan belas, sembilan belas'?"

“Bukankah kamu secara alami mengatakan 'tee'1 bagian?"

“Kau seperti detektif, Shino-kun. Tapi kamu hanya berpikir terlalu banyak; sesuatu seperti itu adalah milik mereka masing-masing, kan?”

"Benar…"

Itu mungkin benar, tetapi apakah dia mencoba mengatakan bahwa sangat jelas jika ada lebih dari 20?

Itu tidak buruk, tetapi meskipun demikian itu bukan jenis angka di mana kamu hanya akan mengatakan 'baiklah, kalau begitu.'

“Tidak, aku hanya tidak bisa. Itu membuat aku pergi. ”

"Mengapa!? Dengar, hanya sebagai catatan, menjadi perawan bukanlah hal yang baik, oke!? aku mengatakan ini karena aku pernah, tetapi aku pasti wanita yang lebih baik sekarang! ”

“Yah, setiap wanita pada suatu saat pernah menjadi perawan, kan…?”

Dan kemudian jangan samakan semua wanita non-perawan di dunia dengan seseorang dengan 90+, atau begitulah protes aku dalam pikiran aku.

“Juga bahkan jika jumlah orangnya tinggi, hampir semuanya adalah one-night stand, jadi frekuensinya sendiri tidak sebanyak itu! Berhubungan S3ks seratus kali misalnya, bahkan jika kamu hanya bersama satu orang dan kemudian berkencan selama dua tahun, itu pasti akan melebihi itu, kan!?”

"Bagaimana mungkin aku mengetahuinya?"

“Kamu bisa mengetahuinya hanya dengan sedikit matematika, kan!?”

Seolah-olah seorang perawan akan tahu itu; ayo, beri aku rumusnya. Sebenarnya, apakah itu benar-benar akan menjadi seratus kali?

“Arrgh astaga!” Setelah kehilangan semua sikapnya yang sedikit tenang dan seksi yang dia miliki sampai sekarang, Tendou melanjutkan, terlihat seperti kehabisan akal. “Juga, dan juga, umm jika kamu suka, jika kamu peduli dengan tampilan luar, jangan khawatir, oke? aku semua dalam kondisi baik! Umm, dan seperti warna dan bentuknya ada di sisi yang indah!”

"Tolong luangkan aku hal-hal grafis."

Hanya apa yang kamu membuat aku mendengar …

“aku juga tidak punya kebiasaan aneh; kalau kamu mau, mau ke toilet atau apa sekarang untuk memeriksanya?”

“Aku akan memohon padamu lagi; tolong berhenti, tolong saja.”

Apakah ini yang akan dilakukan wanita muda yang kaya dan cantik!?

Vulgar, ya. Bicara vulgar banget, ya.

Aku entah bagaimana berhasil menahan pandanganku—menarik ke dada Tendou saat dia mencondongkan tubuh ke depan—dari hampir menuju area di sekitar punggung bawahnya di atas meja.

“—K-kau benar. aku sendiri bahkan berpikir ini agak tidak tepat. aku minta maaf."

Mungkin baru saja menyadarinya meskipun telah membuat seorang perawan terkejut, Tendou menarik dirinya kembali dan, "ahem," berdeham.

“Errr, jadi, benar… Mari kita tenang sejenak dan memastikan mengapa kita bertunangan sejak awal. Shino-kun, apa kau mendengar sesuatu tentang bagian ini?”

“Mari kita lihat… Jika aku ingat dengan benar, aku pikir kakek aku menyelamatkan nenek kamu di beberapa titik atau lainnya. Kemudian, dia diberitahu bahwa dia akan melakukan apa saja untuk berterima kasih padanya, jadi dia memintanya untuk menikah dengannya, tetapi nenekmu sudah memiliki pasangan untuknya, jadi itu berubah menjadi, 'jika kamu mau, anak kita nanti.' Tetapi sejak ayah aku menikahi ibu aku, itu menjadi seperti, 'mari kita bawa ini ke generasi berikutnya,' aku pikir … "

Memikirkan kembali, dia sangat menakutkan, nenek Tendou; bersedia mengambil keputusan hidup tanpa memperhatikan keinginan putri dan cucunya.

Apakah dia dewa? Apa yang akan dia lakukan jika jenis kelaminnya tidak tepat?

"Ya itu benar. aku tahu tentang itu juga; aku sudah sering diberitahu tentang itu. Tapi, karena masalah denganku telah berkembang kali ini, bukankah itu berarti kamu menginginkan pertunangan, Shino-kun?”

“Aah, mungkin saja, tapi tempo hari ketika ayahku bertanya, 'bukankah sudah waktunya kamu mendapatkan pacar?' aku berkata, 'aku ingin, tapi aku tidak bisa mendapatkannya.' Jadi, ketika aku mengatakan kepadanya bahwa jenis preferensi aku adalah 'kecantikan yang kaya,' dia menjawab seperti, 'serahkan pada aku,' jadi aku rasa itu sebabnya … "

“Seluruh cerita lebih buruk dari yang aku bayangkan!! Juga mengapa kamu mengeluh tentang telah bertunangan dengan kecantikan yang kaya !? ”

“Maksudku, ada atribut 'suka memancing pria' yang sama sekali tidak aku inginkan…”

“Aku sudah menjelaskan sebelumnya bahwa ada alasan untuk itu, bukan!?”

"Ya, tapi aku tidak bisa menerimanya. Pertama-tama, sulit untuk membayangkan bagaimana percakapan ringan seperti itu bisa berubah menjadi sesuatu seperti ini, bukan?"

"Itu benar, tapi itu benar-benar terjadi!"

Suara Tendou, yang sekali lagi naik, mengumpulkan tatapan penasaran dari sekitarnya.

Sebagai seseorang yang menjalani hidup tanpa banyak perhatian, aku merasa sedikit terdistorsi rasa superioritas sekarang.

Yah, sebenarnya kita sedang membicarakan sesuatu yang buruk.

“Ya ampun, sekarang diam saja, bertunangan denganku, menikah denganku, masuk ke liang lahat bersamaku! Jika kamu tidak mau, setidaknya berikan masa tenggang, lalu berikan alasan yang sesuai, dan tolak!”

Dan kita telah membicarakan ini dan itu, tetapi bukankah itu sebenarnya jalan memutar untuk melakukannya?

Itu adalah masalah yang terjadi setelah kedua keluarga berkumpul dalam skala besar juga. Dan aku takut pada ibu dan adik perempuan aku jika aku membuat kesalahan dalam cara aku memperlakukan anak perempuan.

“Hnnn, jika hanya itu… Dan ada yang terlihat seperti sisi korban bagimu juga.”

"Maukah kamu masuk ke kuburan bersamaku !?"

“Salah, kamu bisa tahu itu yang terakhir dari alur percakapan, kan? Ada apa dengan kemampuan bahasamu?”

“Ck.”

Hei, dia mendecakkan lidahnya di sana, wanita muda ini.

Aku bisa merasakan sedikit rasa maafku memudar dengan momentum yang besar.

Haaaahhhh…”

Aku memberinya helaan napas panjang sebagai balasannya, dan kemudian Tendou dengan terang-terangan mengernyitkan dahi dan mulai, “Bagaimana kamu bisa mendesah di depanku,” bergumam seperti itu.

"Tapi tahukah kamu, aku hanya berpikir hal seperti ini tidak akan terlalu menyakitkan jika diselesaikan sejak awal."

“Ini akan menjadi luka yang fatal bagiku jika ini terjadi sejak dini—selain itu, apa kau yakin? Mengambil posisi yang aku maksud. Selama masa tenggang kamu mungkin berpikir kamu senang kamu bertunangan dengan aku, kamu tahu?

“Haha.”

“Kau baru saja mencibir, bukan…!?”

Mengesampingkan lelucon lucu Tendou, sepertinya untuk saat ini aku harus menemaninya setidaknya dengan pola pikir calon tunangan asisten magang.

Meskipun itu benar-benar mustahil untuk diprediksi, tampaknya telah dipicu oleh obrolan kosong antara aku dan ayahku, dan jika aku mengabaikan Tendou setelah memohon padaku sejauh ini, dan kemudian dia benar-benar hilang, seperti yang diharapkan, aku akan memiliki hati nurani yang buruk tentang hal itu.

Yah, aku juga tidak keberatan jika hanya membutuhkan waktu enam bulan jika itu akan lama; itu tidak seperti aku berkewajiban untuk melakukan apa pun.

“Yah, ini mungkin hubungan yang singkat, tapi salam sekali lagi, Tendou.”

“Belum pernah ada pria yang memperlakukanku dengan kasar…!”

Ketika aku menawarkan tangan aku untuk berjabat tangan dengan Tendou, yang membuat wajah tidak puas, dia untuk beberapa alasan menjerat tangan indah miliknya di tangan aku dalam genggaman tangan kekasih.

"…Apa yang kamu lakukan?"

Dia, yang wajahnya sangat di atas rata-rata seperti yang kupikirkan, sedang menatap tangan; dan aku bisa merasakan telapak tanganku perlahan mulai berkeringat ketika tangannya yang lembut menggenggam telapak tanganku beberapa kali.

“Ada pepatah yang bisa memberi tahu banyak tentang kompatibilitas ketika kamu menggenggam tanganmu bersama-sama, bukan …”

Jadi dengan kata lain, bukankah itu berarti kamu adalah pasangan yang sangat buruk bagi aku sehingga membuat aku berkeringat?

Dan kemudian setelah hening sejenak, Tendou Tsukasa tersenyum mempesona.

“—Hei Shino-kun, bagaimana kalau kita pergi ke hotel sebentar sekarang?”

Saat aku diam-diam menelepon nomor keluarga Tendou di ponselku dan menunjukkannya padanya, dia meminta maaf sambil hampir menangis.



Catatan TL:

^1. Tidak yakin apakah aku mendapatkan ini. Misalnya, jika kita mengatakan angka dalam 2 digit mulai dari dua puluh, itu akan menjadi dua puluh, dua puluh satu, dua puluh dua, dua puluh tiga, dua puluh empat dan seterusnya sampai sembilan puluh sembilan, kan? Dan apa yang mirip dengan nomor remaja? bagian tee. Delapan(tee)n, sembilan(tee)n, dua(ty). Yah sesuatu seperti itu. Ini lebih masuk akal dalam bahasa Jepang, tapi aku rasa aku akan puas dengan ini.

Catatan lainnya:

Untuk terjemahan ini, aku merasa ingin melakukannya dengan lebih bebas dari segi tenses; jadi aku kebanyakan akan menulisnya dalam present tense, dan kadang-kadang di masa lalu di sana-sini. Singkat cerita, aku akan mengikuti tenses secara mentah dengan cermat alih-alih memaksanya menjadi past tense. Adapun alasannya, aku selalu ingin mencoba menerjemahkan (kebanyakan) dalam bentuk present tense. Hal lain, mentah agak sulit dibaca. aku merasa seperti aku harus mengatur ulang otak aku hanya untuk dapat membaca, jadi aku bahkan tidak yakin apakah ada kalimat yang masuk akal. Oh well, itu saja yang harus aku katakan.


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar