hit counter code Chitose-kun wa Ramune Bin no Naka – Volume 1 – Chapter 2 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Chitose-kun wa Ramune Bin no Naka – Volume 1 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 2

Kenta Ada di Kamarnya

Sehari setelah Kura memenuhi permintaannya, aku menuju ke kafetaria saat istirahat makan siang bersama Yuuko, Yua, Kazuki, Kaito, Haru, dan Nanase. Semua anak populer di Kelas Dua, Kelas Lima, dengan kata lain.

Ketika aku melihat sekeliling, aku dapat melihat bahwa beberapa tahun kedua baru yang aku tidak tahu telah mengambil posisi berisik di meja. Karena kantin sekolah kami agak kecil, ada aturan tidak tertulis bahwa siswa kelas satu tidak boleh duduk untuk makan, kecuali mereka sangat populer. Tidak ada hukuman untuk melanggar aturan ini, tentu saja, tetapi semua siswa kelas satu cenderung mematuhinya karena kesadaran akan hierarki sekolah. Sebagian besar dari mereka membawa makan siang sekolah mereka ke halaman atau ruang kelas untuk makan. Selama mereka mengembalikan piring dan peralatan makan mereka, tidak ada staf yang peduli.

Jadi hak istimewa untuk bisa makan di kantin sekolah adalah sesuatu yang baru dan menyenangkan bagi banyak anak yang baru saja menjadi tahun pertama dua minggu yang lalu.

Adapun kelompok aku, kami jelas telah makan di kafetaria sepanjang waktu, dan kami sedikit terkejut ketika kami diingatkan tentang bagaimana itu setahun yang lalu. Kafetaria paling ramai di bulan April, tetapi jumlahnya cenderung berkurang sekitar semester kedua. Pada saat semester tiga bergulir, ada banyak kursi kosong. Kami datang langsung dari kelas, namun sebagian besar meja sudah terisi. Satu-satunya yang kosong terletak di sudut terjauh, yang semua orang tahu pada dasarnya secara permanen disediakan untuk sekelompok anak-anak paling populer di tahun ketiga. Tapi itu tahun lalu. Mereka pergi sekarang.

“Wah, ramai sekali. Aku kira banyak tahun pertama merasa seperti makan siang kafetaria hari ini.

Yuuko telah duduk tanpa berpikir di kafetaria sepanjang tahun pertama dan tidak menyadari betapa tidak biasa itu. Yuuko yang khas.

Kazuki memutar matanya. “Eh, tidak, kebanyakan kelas dua seperti kita. Aku tidak meminta kamu untuk mengingat nama, tetapi kamu setidaknya bisa belajar mengidentifikasi wajah. kamu akan membuat semua anak laki-laki menangis. Mereka telah menatap kamu sejak kamu masuk. kamu berbicara dengan orang asing seolah-olah mereka adalah teman terbaik kamu; kamu setidaknya bisa mencoba mengingat siapa beberapa dari mereka.”

“Apa? Tapi kau juga baik pada semua gadis, Kazuki.”

“Tidak, Saku yang berbicara manis kepada semua orang. Aku memilih dan memilih.”

“Wow, itu… agak mengerikan.”

“Kamu mungkin melihatnya seperti itu. Tapi terkadang di dunia ini, kamu harus kejam untuk menjadi baik.”

“Kau tahu, Kazuki, terkadang aku tidak mengerti apa yang kau bicarakan.” Meja itu gratis, jadi mari kita duduk di sana.

Kazuki dan Yuuko duduk di meja jauh, beroperasi dengan logika dasar. Yang lain semua bergabung dengan mereka dan menjatuhkan diri dengan santai di meja juga.

Saat kami duduk di meja suci, yang lokasinya mengidentifikasi penggunanya sebagai beberapa orang terpilih, ada gumam pelan di seberang kafetaria. Seolah-olah semua orang berpikir, Ah ya, itu benar. Kelompok kami duduk tanpa banyak basa-basi, tetapi aku tahu bahwa mulai besok meja ini akan selalu kosong dan menunggu kami. Dan kami akan selalu memastikan untuk memilih meja ini untuk duduk. Itu cocok untukku. Tidak perlu menjangkau tempat yang berbeda. Jadi, keuntungan dari satu peraturan sekolah menengah atas yang tidak terucapkan baru saja diwarisi oleh kelompok kami.

“Apa yang semua orang makan? Aku punya katsudon, ukuran jumbo, tentu saja!”

Hidangan yang baru saja disebutkan Haru populer di kalangan pria di tim olahraga. Itu cukup kalori. Segunung nasi putih yang direndam dalam saus khusus, lalu ditutup dengan dua potong besar daging babi goreng yang dilapisi tepung roti dan disiram saus yang sama. Kecuali jika kamu memesan jumbo, dalam hal ini kamu mendapat tiga potong.

Omong-omong, jika kamu memesan katsudon di Fukui, kamu selalu mendapatkan versi yang direndam saus. Aku kira di prefektur lain itu normal untuk disajikan dengan telur, tetapi di Fukui, jika kamu ingin telur, kamu harus meminta “katsudon dengan telur,” atau kamu akan kecewa. Tapi kami para Fukui jarang memesan itu.

Aku suka barangnya. Aku benar-benar akan memesannya sebagai makanan terakhir aku. Ketika aku masih kecil, kami melakukan perjalanan keluarga ke Tokyo, dan aku memesannya di rest area jalan raya. Aku mendapat kejutan buruk ketika tiba meneteskan telur.

Yua mengerjap cepat sebagai tanggapan atas ucapan Haru saat dia meletakkan nampan berisi air yang dia dapatkan untuk semua orang.

“Haru, kamu benar-benar bisa makan banyak untuk orang kurus. Aku memesan itu tahun lalu dalam ukuran biasa, dan aku harus menyerah di tengah jalan. Asano harus menyelesaikannya untukku.”

“Whoo! Terima kasih untuk airnya, Ucchi! Tapi ya, aku benar-benar bisa mengemasnya. Aku sarapan di pagi hari, lalu setelah latihan klub pagi, aku selalu makan bola nasi. Kemudian setelah latihan sepulang sekolah selesai, aku selalu mengambil bakpao babi kukus atau hot dog dengan tongkat di toko serba ada. Oh, dan kemudian ada makan malam saat aku pulang. Maksudku, itu hanya kehidupan klub olahraga SMA, bukan?” Nanase membuat wajah.

“Eh, tidak, hanya kamu. Gadis-gadis normal belajar untuk takut akan akibatnya. Aku akan memesan Makan Siang Fuji, aku kira. Hanya dengan seporsi kecil nasi dan tambahan salad.”

Yua memberikan Nanase segelas air. “Aku pikir aku akan memiliki hal yang sama,” gumamnya.

Makan siang spesial hari ini adalah steak Hamburg dengan lobak daikon parut dan saus ponzu. Mengikuti tekanan kuat dari siswa perempuan, sekolah kami menyajikan salad ekstra untuk mereka yang memesan nasi dengan porsi lebih kecil. Sayangnya, mereka menolak permintaan siswa laki-laki yang mendorong opsi “kurang salad, ekstra nasi”.

Yuuko, sementara itu, selalu memiliki selera makan yang baik.

“Oh, tidakkah kamu akan lapar nanti? Aku akan memiliki katsudon juga. Hanya porsi biasa saja.”

Nanase mengangkat alisnya mendengar ini.

“Eh, apa?! Aku pikir kamu akan menjadi tipe super-sadar kalori, Yuuko. Apakah klub tenis benar-benar merupakan latihan yang sangat keras?”

“Ah, tidak sama sekali. Tentu, kami memiliki maniak yang haus medali, tetapi banyak orang hanya bermain untuk bersenang-senang! Aku salah satunya. Bagaimanapun, aku tidak terlalu memperhitungkan tingkat aktivitas aku dengan apa yang aku makan. Aku hanya makan apa pun yang aku inginkan, kapan pun aku mau. Aku tidak suka terlalu memperumit masalah!”

“Ya ampun. Ucchi, bisakah kita memukulnya?”

Entah kenapa, Nanase menyenggol Yua yang baru saja selesai membagikan air.

“Oh, aku benar-benar mengerti perasaanmu, Yuzuki-chan! Tapi kita tidak bisa membiarkan diri kita marah, mon! Kita harus naik ke atas, mon!” Siapa kamu, Kumamon?

Aku menyaksikan Nanase dan Yua saling merangkul dalam solidaritas melawan beberapa ketidakadilan yang dirasakan. Persahabatan wanita. Mereka adalah hal yang indah.

Kami membeli tiket makan siang, mengambil pesanan kami di konter, dan kemudian kembali ke meja. Kazuki dan aku sama-sama memesan hidangan yang ada di atas sana dengan katsudon dalam skala popularitas: ramen dingin. Ukuran jumbo tentunya. Sejujurnya, ini hanya ramen rasa kecap yang disajikan dingin, dan sebenarnya tidak terlalu enak. Namun aku menemukan diri aku kecanduan itu. Kecanduan mengambil alih banyak siswa laki-laki, tetapi untuk beberapa alasan, perempuan tidak pernah memerintahkannya. Hanya misteri Fuji High lainnya, kurasa.

“Semangat untuk kelas baru kita!”

Yuuko memimpin kami semua untuk bersulang, dan kami semua bersorak sambil mendentingkan gelas. Gelas air, tentu saja.

Kemudian, di antara gigitan daging babi dan nasinya, Kaito mulai berbicara dengan mulut penuh.

“Jadi, Yuzuki, Haru, bagaimana dengan kelas barumu? Itu semua barang lama yang sama untuk kita, tapi kamu transplantasi dari Kelas Tiga, kan?” Haru juga mengemasnya.

“Ini baru hari kedua, bung. Pokoknya, aku bisa menyesuaikan diri dengan apa saja, jadi ya, aku bersenang-senang! Lagipula, aku sudah mengenal Chitose dan Mizushino sebelumnya. Dan Ucchi dan Yuuko mudah bergaul. Dan

Aku yakin kita akan menjadi grup yang harus dikalahkan di turnamen olahraga antar kelas!”

Sementara itu, Nanase selesai dengan hati-hati menelan sesuap steak Hamburg-nya dan meletakkan sumpitnya sebelum berbicara.

“Aku merasakan hal yang sama. Tapi itu juga menakutkan. Ada begitu banyak orang baru yang belum pernah aku ajak bicara sebelumnya.”

“Oh ya. Ada begitu banyak orang yang bahkan belum pernah aku lihat sebelumnya!” Yuuko berkomentar dengan malas.

Kazuki memutar matanya.

“Eh, itu bukan hal yang sama. kamu hanya memiliki amnesia selektif ketika datang ke wajah orang. Seperti yang sudah kita bahas.”

“Oh, diam, Kazuki. Sore ini kita ada pelajaran matematika, biologi, dan

Inggris, kan? Ugh, aku sudah sakit kepala. Sudah waktunya pulang?”

Aku bergabung, dengan mulus menangkap ritme percakapan. “Yah, itulah yang kamu dapatkan di sekolah elit.” Aku berhenti sejenak sebelum melanjutkan. “Ngomong-ngomong… Apakah ada orang di sini yang pernah merasa seperti tidak datang ke sekolah?”

“”Mengapa? Semua olahraga ada di sini,” jawab Haru dan Kaito serempak.

“Semua gadis imut ada di sini,” tambah Kazuki.

“Apakah kamu baik-baik saja, Saku?” Yuuko bertanya. “Apakah kamu mengalami krisis pasca-pubertas?”

“Baiklah, baiklah, kurasa aku salah mengucapkannya.”

Aku ingin face-palm, sedikit saja. Kupikir aku bisa mendapatkan pendapat mereka tentang situasi Kenta Yamazaki dengan cara yang halus dan licik, tapi apa gunanya menanyakan hal seperti itu kepada anak-anak populer? Mereka terlalu populer untuk dihubungkan.

Ah, tapi mungkin aku hanya melebih-lebihkan kecerdasan mereka. Mungkin jika aku menyederhanakan pertanyaan, mereka akan menanganinya sedikit lebih baik.

“Oke, jadi katakan ada seseorang yang tidak ingin datang ke sekolah, sekarang, kenapa bisa begitu?”

Kaito dan Haru menjawab lebih dulu.

“Maksudmu murid yang absen? Aku tidak benar-benar tahu, tapi aku kira bullying? ”

“Mungkin hal-hal tidak berjalan dengan baik di klub sekolah mereka. kamu tahu, beberapa kakak kelas terkadang bisa terlalu keras. kamu tidak akan benar-benar menyebutnya intimidasi, tetapi terkadang anak-anak tidak saling berhadapan dengan rekan satu timnya.”

Keduanya telah memberikan argumen yang tidak seperti biasanya. Dan dari suaranya, yang umum juga.

Kazuki menawarkan idenya sendiri, matanya menyipit.

“Yah, ini sekolah elit, jadi mungkin mereka tidak bisa mengikuti kelas? Mungkin stres karena menjejalkan ujian masuk menghancurkan mereka? Sekolah ini penuh dengan anak-anak yang berada di puncak kelas mereka di SMP, kemudian sampai di sini dan menemukan bahwa mereka sebenarnya benar-benar rata-rata dibandingkan. Bagaimana menurutmu, Yuuko?”

Berdasarkan intel Kura, aku tidak berpikir itu saja. Tapi mungkin Yamazaki sendiri tidak senang dengan nilai rata-ratanya. Itu mungkin.

“Aku pikir itu harus berhubungan dengan romansa! kamu tahu, sangat menyedihkan ketika orang yang kamu sukai tidak menyukai kamu kembali. Atau bahkan lebih buruk, menolak kamu secara mentah-mentah! Atau bahkan lebih buruk dari itu —mulai berkencan dengan orang lain! Aku tahu aku tidak ingin datang ke sekolah.”

Itu adalah respon yang sangat Yuuko. Bukannya aku benar-benar berharap dia bisa memahami mengapa seseorang mungkin menolak bersekolah, tentu saja. Tapi biasanya karena masalah pertemanan, masalah tugas sekolah, atau klub sepulang sekolah, kan? Tiga hal besar yang mengganggu setiap anak sekolah menengah sampai tingkat tertentu, pada titik tertentu atau lainnya.

“Bahkan jika mereka bolos sekolah, bukan berarti sekolah adalah sumber masalahnya.”

Hipotesis ini berasal dari Nanase.

“Maksud aku, jika sesuatu yang buruk terjadi dalam kehidupan rumah tangga kamu, misalnya, kamu mungkin tidak memiliki tekad yang tersisa untuk pergi ke sekolah. kamu mungkin terlalu takut untuk berinteraksi dengan siapa pun, baik di sekolah maupun di luarnya.”

Aku menemukan konsep ini menarik. Kami anak-anak populer cenderung menganggap sekolah sebagai pusat alam semesta, tetapi aku rasa ada beberapa anak yang memiliki hal lain yang terjadi.

Tapi Yuuko mengambil sikap berlawanan.

“Tapi itu aneh. Jika aku mengalami sesuatu yang buruk di rumah, aku ingin datang ke sekolah lebih banyak lagi sehingga aku dapat melihat teman-teman aku.”

“Itu karena sekolah adalah tempat yang aman untukmu. Tetapi beberapa orang tidak terlalu peduli dengan sekolah untuk memulai, jadi mereka fokus pada kehidupan rumah mereka. Dan kemudian jika ada yang salah dengan hubungan itu di rumah, itu mungkin memiliki efek lanjutan yang menghentikan mereka dari keinginan untuk berinteraksi dengan orang-orang di sekolah juga.”

“Aku mengerti,” kata Yuuko. “Jadi seperti saat maskara favoritmu habis terjual di apotek. kamu tidak bisa begitu saja membeli merek lain semudah itu. Dan jika orang mengatakan riasan kamu jelek, kamu akan mulai berpikir berlebihan tentang rutinitas kamu, dan itu akan menjadi kompleks yang sangat besar!”

“…Kurasa analogi itu sesuai, secara teknis,” jawab Nanase. “Aku akan memberimu yang itu.”

Kontribusi mereka pada percakapan telah mengalihkan perhatian semua orang ke titik di mana tidak ada yang berpikir untuk mempertanyakan mengapa aku mengangkat topik ini untuk memulai. Bagus.

Tetap saja, semua sikap dan dugaan ini tidak membawaku kemana-mana. Aku harus mendengarnya langsung dari mulut kuda. Sementara itu, aku menerapkan diri aku pada ramen dingin aku.

Ya. Rasanya sama seperti dulu. Itu hanya ramen rasa kecap. Hanya dingin.

“Kitose!”

Setelah makan siang, kami sedang menuju kembali ke kelas ketika Nanase memanggil namaku.

Kami berhenti di lorong. Karena kami membawa bagian belakang, tidak ada yang lain yang memperhatikan dan terus berjalan.

“Ada apa?” Aku bertanya. “Apakah kamu ingin memisahkanku dari Yuuko dan Yua agar kamu bisa mengajakku berkencan?”

“Oh ya? Serangan mendadak seperti itu mungkin bagus, kurasa.”

Nanase terkikik, menutupi mulutnya dengan tangannya. Dia tidak tampak bingung atau marah sama sekali. Rambutnya jatuh ke depan di depan telinganya seperti peri, seperti sprite dongeng dari cerita anak-anak. Astaga, dia manis.

“Tapi sekarang ada hal lain yang ingin aku bicarakan denganmu. Hal yang kau bicarakan saat makan siang… Apa kau punya masalah,

Chitose?” Jadi dia memperhatikan.

Maksudku, itu aneh, bukan? Mengapa anak populer seperti aku bahkan membesarkan anak-anak yang tidak datang ke sekolah? Tetap saja, meskipun misi Kura ini bukanlah sesuatu yang ingin kuberitahukan kepada publik secara luas, aku juga tidak perlu berusaha keras untuk menyembunyikannya dari teman-temanku. Juga, Kura tidak menyuruhku tutup mulut. Itu berarti itu keren bagiku untuk membicarakannya, kan?

“Kura memintaku melakukan sesuatu untuknya. kamu perhatikan kami kehilangan seorang siswa hari ini—dan kemarin juga? Namanya Kenta Yamazaki. Tampaknya,

dia berhenti datang ke sekolah sekitar akhir semester lalu.”

“Jadi dia ingin kamu pergi meyakinkan anak ini untuk kembali ke sekolah? Anak laki-laki,

sulit menjadi Tuan Popular, bukan?”

“Beritahu aku tentang itu. Lagi pula, aku tidak akan bisa membantunya jika aku tidak mencari tahu apa kerusakannya, jadi aku akan menemuinya sepulang sekolah. Tetap saja, aku tidak melihat bagaimana prez kelas yang bahkan belum dia temui seharusnya meyakinkannya. ”

“Hmm…”

Nanase mengerutkan kening sambil berpikir, mengetuk dagunya dengan satu jari. Itu semacam gerakan teatrikal, tetapi entah bagaimana itu cocok untuknya dan membuatnya terlihat lebih cantik. Aneh.

“Aku bisa pergi denganmu jika kamu mau? Aku bisa meminta teman klub aku untuk melindungi aku. Bagaimanapun, mungkin akan lebih baik jika kamu membawa seseorang bersamamu. ” Aku tahu Nanase dan aku adalah burung berbulu.

Aku bahkan belum memberitahunya sama sekali, tapi dia masih sampai pada kesimpulan yang sama denganku.

“Terima kasih, Nanase. Tapi aku pikir kamu dan aku terlalu mirip. Semuanya masih dalam tahap awal, dan aku ingin mengumpulkan lebih banyak info. Jadi aku sudah bertanya pada orang lain.”

“Aku melihat. Kurasa aku harus keluar. Jika kamu yakin, maka baiklah. Tapi ketahuilah bahwa kamu dapat menghubungi aku kapan saja. ”

Nanase memberiku seringai nakal. “Aku bekerja ekstra untuk orang-orang yang aku suka.”

“…Bisakah aku mengartikannya sebagai apa pun yang aku inginkan?”

“Tidak!”

“Sial, kamu baik-baik saja!”

Dia membuat X dengan jari-jarinya, dan kemudian dengan seringai dia pergi, membawa cangkir C-nya.

Setelah periode ketujuh, aku sedang menunggu di rak sepeda ketika Yua datang terlambat sekitar lima menit. Dia sepertinya tidak memperhatikanku, karena dia berhenti sejenak, mengeluarkan cermin kecil, dan merapikan rambutnya. Aku tersenyum kecil.

“Maaf, apakah kamu menunggu lama?”

“…Oh tidak, aku baru saja sampai. Sebenarnya, aku berbohong. Aku di sini setengah jam yang lalu, sangat ingin bertemu denganmu. Tee hee!”

“Wow, sekarang aku tidak menyesal sama sekali.” Yua memberiku cemberut tiruan, mengipasi wajahnya dengan tangannya.

“Semua keren dengan klub musik?”

“Ya. Lagipula itu adalah hari latihan bebas. Aku baru saja mengatakan bahwa aku memiliki hal-hal yang harus diurus. ”

Tadi malam, ketika aku membuat panggilan telepon itu, itu ke telepon Yua. Aku memberitahunya tentang situasinya dan memintanya untuk ikut denganku ke rumah Yamazaki. Maksudku, aku bisa saja pergi sendiri, tapi untuk alasan baik dan buruk, aku cenderung menonjol. Dan banyak anak-anak yang mencibir hanya dengan menyebut nama Saku Chitose. Kebanyakan cowok lain.

…Dibawah.

Bagaimanapun, jika Yamazaki adalah salah satu dari orang- orang itu, ada kemungkinan besar aku akan bertemu di pintu dengan “Whaddaya mau, dasar bajingan bajingan?” Aku pikir Nanase menawarkan untuk ikut dengan aku untuk mencegah hal seperti itu terjadi.

Namun, Nanase juga bangsawan sekolah. Jika Yamazaki adalah salah satu dari “Mati, norma!” agak tipe, membawanya bersamaku akan menjadi kontraproduktif. Kasus terburuk, dia akan seperti, “Aku mengerti; kalian berdua bajingan normie mencoba meyakinkan semua orang bahwa kamu adalah orang baik, apakah itu permainanmu? Pergi ke neraka!”

…Tunggu sebentar, siapa bilang aku harus membantu orang ini lagi?

Bagaimanapun, selain itu, aku tidak bisa membawa Yuuko bersamaku karena alasan yang sama. Dan juga karena dia tidak punya filter.

Jadi itu membawa kita ke Yua. Dia adalah anggota grup kami yang paling tidak menonjol, dan dia tidak terlalu menonjolkan getaran normatif yang populer itu. Dia juga bergaul dengan baik dengan gadis-gadis pemalu, dan dia tahu bagaimana tidak terlalu dekat terlalu cepat tanpa terlihat dingin. Bahkan orang-orang yang belum pernah dia temui sebelumnya cenderung menyukainya sejak awal. Dan aku juga punya alasan licik lain untuk membawa seorang gadis bersamaku.

Maksudku, pikirkanlah. Tidak ada pria yang ingin menunjukkan sisi buruknya di depan seorang gadis cantik, bukan?

“Beri tahu aku?”

“…Itu pujian, sungguh, kalau dipikir-pikir, Yua. Menjadi seorang gadis yang agak polos, maksudku.”

“Eh, aku tidak tahu apa yang baru saja kamu pikirkan, tapi aku tahu itu sesuatu yang kasar. Bagaimanapun, rumah Yamazaki agak jauh. Bagaimana kita akan sampai di sana?”

“Aku sudah menutupinya. Aku meminjam sepeda Kaito. Dia bilang itu keren selama

saat kami mengembalikannya sebelum latihan klub berakhir.”

Aku dan Yua berjalan kaki ke dan dari sekolah karena kami menyukai jalur tepi sungai, tetapi kebanyakan anak di sekolah kami—sebagian besar anak-anak di Prefektur Fukui, sungguh—pergi ke sekolah menengah dengan sepeda. Satu-satunya yang tidak adalah mereka yang tinggal cukup dekat dengan sekolah atau mereka yang tinggal sangat jauh sehingga mereka harus naik kereta.

Dan aku harus menambahkan, pilihan Kaito terhadap sepeda nenek klasik tidak berarti dia tidak keren. Untuk beberapa alasan, setiap anak di Fukui memiliki sepeda nenek sebagai pilihannya, bukan sepeda gunung atau hibrida. Faktanya, setiap pria di Fukui, berapa pun tinggi badannya, menurunkan jok sepedanya ke setelan terendah.

“Tapi aku tidak punya sepeda.”

“Kami akan naik dua kali lipat. Ini sepeda nenek, jadi akan ada banyak ruang.” Aku membuka kunci sepeda Kaito dan mengutak-atik kursi sambil berbicara.

“Tapi bagaimana jika seorang petugas polisi melihat kita? Mereka akan menyuruh kita turun.”

“Dengar, Yu. Berkendara ganda dengan seorang gadis di atas sepeda adalah ritus peralihan untuk setiap anak sekolah menengah. Aku tahu, aku tahu, ini berbahaya, tidak disukai, secara teknis ilegal, dan orang-orang menjadi panas karenanya di forum online. Tapi tidakkah menurut kamu menyebalkan untuk memukul orang di mana mereka tidak bisa membela diri? Kura mengatakan sesuatu yang sangat filosofis tentang itu tempo hari.”

“Ya, dan kita semua tahu bahwa kehidupan pribadi Pak Iwanami adalah bencana besar…”

Huh, dia ada benarnya. Namun, itu bukan alasan untuk dihalangi.

“Yah, aku pikir itu menyedihkan kita mungkin lulus tidak pernah berpartisipasi dalam kebiasaan sekolah menengah klasik mengendarai sepeda ganda. Bagaimanapun, jika

siapa pun marah pada kita, yang harus kita lakukan hanyalah meminta maaf.”

“Yah, sebenarnya bukan itu masalah yang menahanku…”

“Sebenarnya, ketika kamu memikirkannya, berat gabungan dua penumpang di atas sepeda harus memperlambat kamu, jadi itu benar-benar lebih aman. Dan rem baru saja diservis. Selama kita melaju dengan kecepatan stabil yang bagus, kita akan jauh lebih aman daripada mengendarai sepeda balap. Dan kita bisa turun dan mendorong setiap kali ada banyak pejalan kaki di sekitar.”

“Itu tidak akan terlalu berat. Lagipula aku tidak makan siang yang besar hari ini.”

Yua cemberut dan duduk di rak bagasi belakang sepeda, kaki di satu sisi.

“Sepeda Kaito memiliki salah satu pijakan kaki yang mencuat dari roda belakang tempat rantai berada, mengerti? kamu akan lebih nyaman jika meletakkan kaki kamu di sana, di kedua sisi sepeda. Akan lebih mudah untuk duduk di rak bagasi seperti itu juga.”

Menambahkan salah satu pijakan kaki ke sepeda adalah penyesuaian yang mudah dan membuatnya jauh lebih nyaman bagi penumpang untuk duduk di belakang pengendara sepeda. Anak-anak populer di Fukui telah menambahkan pijakan kaki ke sepeda mereka sejak lama, dan baru-baru ini tren tersebut telah bangkit kembali.

“Aku tidak melakukan itu dengan rok ini.”

“Yah, itu panggilanmu. Tapi sebaiknya kau berpegangan erat pada bahu atau pinggangku, atau itu akan berbahaya.”

“Hah?”

Yua tampak terintimidasi selama beberapa saat, lalu dengan enggan dia mengulurkan tangan dan menggenggam bahuku dengan ujung jarinya.

“Kamu tidak perlu menyentuhku seperti aku ini sampah kotor.”

Semua kepura-puraan ini tidak membawa kita ke mana-mana. Aku meraih tangan Yua dan memposisikannya untuk menahan bahuku lebih kuat. Jari-jarinya terasa lebih ramping dari yang aku bayangkan dan terasa sejuk saat disentuh. Cengkeramannya di bahuku ternyata sangat kuat sekarang juga. Ini agak menyakitkan.

Perlahan, mudah, aku mulai mengayuh. Kami menuju ke sisi jalan sempit yang mengalir ke arah yang berlawanan dengan jalur sungai. Tidak ada siswa di sekitar sini. Itu bahkan belum hampir gelap, tetapi untuk beberapa alasan, tidak ada seorang pun di sekitar.

Kami berkendara sekitar sepuluh menit sebelum kami keluar ke jalan yang lebih lebar, dan kota itu menghilang dari kami. Di kiri dan kanan hanya ada sawah. kamu belum pernah melihat pemandangan pedesaan Fukui yang begitu klasik. Ladang masih berwarna cokelat dan agak sedih, tetapi datang bulan depan, mereka akan dipenuhi air dangkal, beriak menyenangkan di angin bulan Mei yang hangat. “Punggungmu…”

Yua akhirnya mengendurkan cengkeraman kematiannya dan mengatakan sesuatu.

“Punggungmu, Saku… Jauh lebih lebar dan lebih berotot dari yang kukira…

Sangat maskulin.”

“Yah, aku dulu pemain bisbol terbaik di prefektur ini, tahu. kamu mungkin tidak percaya aku, tapi aku selalu peringkat pertama selama tes atletik sekolah, sejak sekolah dasar. Aku bahkan mengalahkan Kaito dan

Kazuki.”

“Aku tahu. Aku melihat salah satu permainan kamu di lapangan atletik musim panas lalu, dari jendela kelas. Aku sedang latihan band.”

“Sebelum kita menjadi teman baik kita sekarang? Apakah kamu selalu menjadi penggemar rahasiaku, Yua?”

“…Hmm, mungkin aku pernah.”

Kemudian, dengan ragu-ragu, seolah-olah meraba-raba dalam kegelapan, Yua mengalihkan cengkeramannya dari bahuku ke pinggangku. Itu sedikit menggelitik, tetapi aku menghadap ke depan dan terus mengayuh dengan kecepatan dan irama yang sama sehingga tidak terlihat.

“Apakah ada sesuatu yang kamu pikirkan, Saku?”

“Ya. Aku sedang memikirkan cara terbaik untuk mengeksekusi rem taktis secara tiba-tiba sehingga aku bisa mendapatkan beberapa aksi payudara-ke-belakang.”

“…”

“Aku minta maaf, aku minta maaf. Bisakah kamu berhenti meremas leherku?”

“Kamu memang brengsek .”

Terengah-engah, Yua melingkarkan tangannya di pinggangku lagi.

“Aku tahu, aku tahu, tapi jangan pedulikan aku. Kami di sini untuk membantu Kenta Yamazaki.

Apakah kamu punya ide saat kita semua mendiskusikan berbagai hal saat makan siang? ”

“Hmm, aku memikirkannya, tetapi tanpa petunjuk apa pun untuk melanjutkan, tidak mungkin menebak apa yang salah. Aku kira kita hanya harus terus maju dan bertanya sendiri padanya.”

“Aku pikir maksud kamu adalah diri kita sendiri.”

Kami tiba di rumah Yamazaki dengan bantuan GPS ponsel aku. Itu hanya rumah biasa yang membosankan dengan atap ubin. Itu tidak terlalu baru, tapi juga tidak terlalu tua. Itu mungkin dibangun pada tahun delapan puluhan. kamu tidak dapat berjalan lima puluh meter ke segala arah di Fukui tanpa melihat setidaknya satu rumah seperti ini. (Setidaknya di daerah pinggiran kota.) Ada papan nama kayu pudar di gerbang yang bertuliskan YAMAZAKI.

Aku melepaskan Yua di depan rumah, lalu memarkir sepeda di ujung rak sepeda. Yua menembak aku “Apa sekarang?” semacam tampilan. Tanpa ragu-ragu, aku pergi ke pintu dan membunyikan bel pintu.

Ding dong.

Aku bisa mendengar bel pintu berdering di dalam rumah. Aku segera mengencangkan kancing atas kemejaku dan meluruskan dasiku. Lalu aku meraih tangan Yua dan membuatnya berdiri di sampingku. Kami berdiri di sana selama sekitar sepuluh detik sebelum kami mendengar suara dari dalam.

“…Halo?” tanya orang itu curiga.

“Halo! Aku Saku Chitose, teman Kenta. Kami berada di kelas yang sama di tahun kedua. Aku akan menjadi ketua kelas tahun ini, jadi aku membawa beberapa selebaran kelas untuknya!”

Aku sopan, tetapi tidak begitu sopan sehingga terdengar palsu. Aku menghadap kamera keamanan dan memberikan senyum “Percayalah” terbaik aku.

Pada saat yang sama, aku dengan lembut memukul punggung Yua, di mana kamera tidak bisa melihat, memberi isyarat padanya untuk berbicara juga.

“Halo, aku Yua Uchida. Kenta tidak masuk sekolah akhir-akhir ini, jadi kami sedikit khawatir dan ingin melihat apakah dia baik-baik saja!” Klasik Yu.

Dia sedikit lebih pendiam dan sopan daripada aku, tetapi dengan sikap yang ramah dan penuh perhatian. Ya, ya, itu sebabnya aku membawamu, Yua!

“Ya ampun, untuk mendapatkan masalah seperti itu…! Tunggu sebentar!”

Kami bisa mendengar keributan di dalam, dengan banyak gemerisik dan dentingan. Kemudian kami mendengar langkah kaki berlari ke pintu. Kedengarannya seperti ibu Yamazaki sedang melakukan pembersihan pekerjaan yang terburu-buru.

“Terima kasih telah menunggu! Aku ibu Kenta.”

Wajah yang muncul di pintu itu milik seorang wanita berusia akhir empat puluhan. Dia langsing, dengan cara yang kurus. Kulit di pipinya dan punggung tangannya tampak usang, dan rambutnya dibumbui dengan garis-garis abu-abu dan sepertinya tergesa-gesa dihaluskan. Dia melihat kami berdua dari atas ke bawah seolah menilai kami dengan cepat, lalu memfokuskan kembali pandangannya ke wajah kami.

“Kami minta maaf atas gangguan yang tiba-tiba. Apakah ini waktu yang buruk?”

Aku membungkuk sopan kepada Nyonya Yamazaki, memberinya senyum kemenangan yang lama.

Di sampingku, Yua juga menundukkan kepalanya.

“Ya ampun, tentu saja tidak! Aku minta maaf atas kekacauan ini, tapi silakan masuk. ”

Suara Bu Yamazaki naik dua oktaf saat dia mengantar kami masuk dan memberi kami sepasang sandal. Aku pikir satu oktaf adalah karena dia terkejut mengetahui bahwa putranya benar-benar tampaknya memiliki teman yang peduli, dan yang lainnya adalah karena jelas bagi siapa pun bahwa Yua dan aku mungkin adalah dua dari anak-anak paling tampan di kami. sekolah.

Sangat berguna menjadi menarik di saat-saat seperti ini. kamu dapat melewati seluruh proses mendapatkan kepercayaan orang setelah kamu bertemu dengan mereka. Mereka hanya memberikannya kepada kamu.

Dan sementara orang tua cenderung menolak ketika guru melakukan kunjungan rumah, teman anak mereka tidak memiliki efek mengintimidasi yang sama. Jadi tidak mengherankan jika Nyonya Yamazaki begitu ramah. Kurasa itu alasan lain mengapa Kura menyuruhku melakukan ini.

Dia menunjukkan kami ke ruang tamu, dan kami duduk di sofa. Nyonya Yamazaki kemudian menyajikan teh hitam kepada kami, dari teh celup dan bukan daun. Yua meminta susu di miliknya, tapi aku langsung meminumnya.

“Ah, sebelum aku lupa. Ini adalah selebaran yang kami dapatkan hari ini. ”

Aku mengeluarkan banyak selebaran yang kudapat dari Kura. Nyonya Yamazaki mengambilnya, mendesah sambil mengamatinya dengan cepat.

“Aku benar-benar minta maaf atas semua masalah yang disebabkan oleh putra aku …”

Aku mengabaikannya, melipat tanganku dengan sungguh-sungguh di pangkuanku dan berdeham dengan ragu-ragu.

“Bagaimana Kenta ? Kita semua pernah khawatir. Kami tidak yakin bagaimana menjangkaunya, dan kemudian waktu terus berjalan… Aku sangat berharap kami bisa datang lebih cepat.”

“Kau sangat manis untuk khawatir. Tapi aku sendiri tidak tahu harus berkata apa padanya, jujur ​​saja padamu.”

Nyonya Yamazaki mengangkat kepalanya dan menatapku.

“Tapi yang penting Kenta punya teman sepertimu, yang peduli. Sebagai ibunya, aku sangat senang mengetahui hal itu. Aku selalu khawatir dia sendirian di sekolah.”

Aku pernah mendengar dia memiliki “teman dengan minat yang sama” di sekolah, jadi dia tidak sendirian dan tidak memiliki teman adalah masalahnya. Aku yakin yang disebut teman-temannya tidak menoleh ketika mereka berjalan menyusuri lorong seperti yang kami lakukan.

“Jadi Kenta bahkan tidak mau berbicara denganmu, ibunya? Tentang, eh, alasan kenapa dia tidak datang ke sekolah?” Yua berbicara dengan ragu-ragu.

“Memalukan untuk mengakuinya, tetapi dia tidak pernah memberi tahu aku apa pun. Dia baru saja tiba-tiba mengumumkan pada bulan Januari tahun ini bahwa dia tidak ingin pergi lagi, dan kemudian dia mengunci diri di kamarnya. Aku meletakkan nampan makanan di luar pintunya pada waktu makan, dan dia memang memakannya, jadi setidaknya begitulah. Dan aku tahu dia berkeliaran di sekitar rumah saat aku berbelanja—atau larut malam saat semua orang tertidur.”

“Sungguh melegakan mengetahui dia makan dengan benar.”

Suasana semakin tertekan, tetapi Yua berusaha membuatnya tetap ringan.

“Aku benar-benar minta maaf… Oh, untuk gadis muda yang manis sepertimu harus mengkhawatirkan dirinya sendiri dengan ini…”

Tiba-tiba Yua terlihat bersalah, jadi aku segera masuk.

“Tapi tahukah kamu, untuk anak-anak seusia kita, tidak ada yang lebih memalukan daripada menceritakan masalahmu kepada orang tuamu. Jadi masuk akal jika dia tidak menceritakannya padamu. Aku akan lebih khawatir tentang dia jika dia menghabiskan setiap hari menempatkan segalanya pada kamu.

Aku menjaga nada aku tetap ringan dan santai.

“Kau… kau mungkin benar. Dia anakku sendiri, tapi aku sama sekali tidak mengerti dia…”

“Yah, itu tidak mengejutkan. Kami tidak mengenal diri kami sendiri pada usia ini, kamu tahu? Tapi apakah kamu mengizinkan kami untuk mencoba berbicara dengan Kenta? Jika memungkinkan, hanya kita berdua. Jika kamu berada di dekatnya, dia mungkin tidak mau bicara.”

“Oh, aku baru saja akan bertanya apakah kamu mau berbicara dengannya. Tapi aku harus memperingatkan kamu, dia mungkin sangat kasar kepada kamu juga. Ketika gurunya datang beberapa hari yang lalu, dia berkata, ‘ Aku tidak tertarik! Singkirkan dia! ‘…”

“Aku minta maaf karena mengatakan demikian, tetapi seorang guru sama seperti orang tua. Ada beberapa hal yang hanya bisa diakui oleh siswa sekolah menengah atas kepada siswa sekolah menengah lainnya, kau tahu? Dia mungkin juga kasar kepada kita, tapi kita tidak akan menyerah. Kami akan terus datang kembali. Aku ingin lulus dengan Kenta, kita semua bersama. Jadi, apakah kamu baik-baik saja membiarkan kami menangani situasi ini dan tidak mengatakan apa-apa lagi tentangnya sendiri? ” Nyonya Yamazaki tersentak dan mengangguk, matanya berkaca-kaca. …Kait, tali, dan pemberat.

“…Kamu bisa saja menjadi artis penipu.”

Saat kami menaiki tangga menuju kamar Yamazaki di lantai dua, Yua mendesis padaku.

“Wah, kejam sekali. Aku tidak berbohong satu pun.”

“Kau bilang kami temannya.”

“Itu hanya akal sehat untuk memenangkannya.”

“Kau bilang kami mengkhawatirkannya.”

“Aku sudah. Sejak kemarin saat makan siang. Aku sebenarnya berharap kita datang lebih awal.

Situasinya tampaknya sangat mengerikan. ”

“Kamu bilang kami akan terus kembali! Kamu bilang kamu ingin lulus bersamanya!”

“Aku bersedia. Karena jika tidak, Kura tidak akan pernah membiarkanku lolos.”

“Saku, apakah ibumu tidak pernah mengajarimu tentang bagaimana kamu tidak boleh membalas ?”

Kami mencapai lantai dua dan berhenti di luar pintu di ujung lorong pendek. Yua memberi aku lagi “Apa sekarang?” lihat, tapi aku baru saja mengetuk pintu.

Ketuk, ketuk, ketuk.

Tiga ketukan lambat. Aku telah meminta ibunya untuk memberi tahu aku jenis ketukan yang biasanya dia gunakan. Sepasang suara asing yang memanggil tiba-tiba mungkin membuat pria itu terkena serangan jantung.

Ketuk, ketuk, ketuk.

Ketuk, ketuk, ketuk.

Aku menunggu beberapa detik sebelum mengulangi ketukan itu.

Ketuk, ketuk, ketuk.

“Diam! Aku dapat mendengar kamu! Apa yang kamu inginkan?!” Sebuah jawaban akhirnya datang setelah ketukan keempat.

“Hei bro. Ini Saku Chitose dari Kelas Dua, Kelas Lima. Kita berada di kelas yang sama, kan, Yamazaki? ‘Sup, wali kelas homie? Guru baru kami, Pak Iwanami, meminta aku untuk membawakan kamu beberapa selebaran. Tapi karena aku di sini, kamu merasa ingin berbicara?”

Aku memulainya dengan ringan dan santai. Setelah beberapa saat, suara dari ruangan itu menggonggong dengan sangat bingung, “Apa?!”

“Saku… Chitose ?”

Dia terdengar seperti dia masih mencoba memproses apa yang sedang terjadi. Dia dan aku bahkan belum pernah berbicara sebelumnya, jadi ini pasti sangat tiba-tiba baginya.

“Apa? Mengapa? Kenapa kamu ada di sini, dasar pria-pelacur brengsek?” Yah. Waktu untuk membunuhnya.

Aku mengangkat kakiku untuk menendang pintu, tapi Yua menahanku.

“Tenang.”

Dia berbisik di telingaku, memberiku beberapa tindakan payudara-ke-belakang yang telah kucandakan di sepeda. Aku menurunkan kakiku dengan cepat.

“Yamazaki, hai,” sapanya. “Aku Yua Uchida, aku di Kelas Lima bersamamu tahun ini juga. Maaf muncul begitu tiba-tiba seperti ini. Ketika kami mendengar kamu sudah lama tidak ke sekolah, kami berdua khawatir…”

“Uchida…? Bukankah kamu salah satu pelacur harem Chitose?”

…Hei, Yu? Saksofon kamu adalah instrumen yang bagus, dimaksudkan untuk membawa kegembiraan bagi pecinta musik dengan suaranya yang canggih. Itu bukan senjata yang dimaksudkan untuk memukul orang yang bermulut pispot sampai mati.

Baik?

“Tenang,” bisikku di telinganya, menahannya.

“Aku tidak setuju dengan deskripsimu tentang kami, tapi ya, kami adalah Chitose dan Uchida yang kamu pikirkan. Ngomong-ngomong, daripada berteriak melalui pintu, kenapa kamu tidak membukanya? Tidak apa-apa; kami di sini bukan untuk menceramahi kamu tentang kembali ke sekolah atau apa pun. ”

“Apa? Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan kepada sepasang norma kotor seperti kamu. Apakah kamu bercanda aku sekarang? Chitose, kamu menyeret seorang gadis ke sini untuk memenangkan poin bersamanya dengan berpura-pura peduli padaku yang miskin dan tidak mampu? Aku yakin guru

memaksamu untuk datang ke sini, dan kau membenci setiap detiknya!” Benci untuk mengatakannya, tapi dia benar tentang uangnya.

Ah, tapi semuanya juga berjalan persis seperti yang kuharapkan. Mengecewakan, sungguh.

“Bohong kalau aku bilang gurunya tidak terlibat sama sekali, tapi itu bukan alasan utama kita ada di sini. Kami hanya ingin bicara, Yamazaki. Kamu tahu banyak tentang anime dan light novel, kan? Baru-baru ini, aku juga mulai terlibat dalam hal itu.”

“Oh, ini dia. Seorang normie mencelupkan kakinya ke dunia budaya otaku dan berpikir dia sangat berbudaya dan orisinal! Aku yakin kamu belum pernah melihat anime yang bukan film mainstream! Oke, jika kamu benar-benar tertarik, beri tahu aku judul mana yang sudah kamu baca!”

Kemudian Kenta mulai mengeluarkan daftar judul yang panjang seperti sedang melantunkan semacam kutukan. Aku menangkap beberapa di antaranya: Dalam Tatanan Sosial Sekolah, Aku Tepat di Bawah! dan aku seorang Geek Otaku dengan Pacar Hot! Sejujurnya, aku belum pernah mendengar tentang mereka, tetapi aku tidak yakin apakah itu benar-benar gelar atau apakah dia sedang menyindir.

“…Maaf, tidak ada dadu. Aku kira bagi kamu aku akan menjadi pelompat kereta musik. Kamu kenal mereka, Uchida?”

Aku melihat ke arah Yua, tapi dia menggelengkan kepalanya.

“Maaf, Yamazaki. Aku tidak begitu tahu banyak tentang novel ringan. Aku belum membaca satupun dari itu. Tapi mereka memang terdengar menarik; bisakah kamu meminjamkan aku beberapa? ”

“Uh… aku tidak berpikir gadis normal dan populer sepertimu akan menyukainya.”

Yamazaki benar-benar brengsek sepanjang percakapan ini, tetapi sekarang dia sepertinya ingat bahwa dia sedang berbicara dengan seorang gadis—dan gadis yang imut pada saat itu. Dan Yua bersikap sangat sopan, jadi mungkin itu agak melucuti senjatanya.

“Ah, benarkah? Yah, aku sudah membaca beberapa manga anak laki-laki yang lebih populer. Aku ingin melihat rak bukumu, Yamazaki!”

“Eh, tidak… Kamarku berantakan…”

“Kalau begitu mari kita mengobrol melalui pintu seperti ini. Jika itu membuatmu lebih mudah, aku tidak keberatan sama sekali!”

“Eh, tapi aku tidak tahu apa yang suka dibicarakan anak-anak ceria itu.”

Aku senang dia sudah merebusnya, tapi kami masih berputar-putar di sini.

“Sebenarnya, aku lebih rendah hati dibandingkan dengan Chitose. Aku berharap aku juga lebih baik dalam membuat percakapan, tetapi aku cenderung kosong, heh. Maaf aku bukan pembicara yang lebih baik, Yamazaki.”

“Eh, tidak… Dari apa yang kulihat darimu di sekolah, kamu benar-benar gadis normal.”

“Kau pikir begitu? Mungkin aku hanya dikelilingi oleh orang-orang yang menonjol seperti itu? Tapi sepertinya kamu tipe yang lebih suka waktu untuk diri sendiri daripada grup yang gaduh, kan?”

“Eh… ya.”

“Aku iri padamu. kamu memiliki kedamaian dan ketenangan untuk benar-benar terserap dalam minat kamu. ”

Sampai sekarang, aku telah menyerahkan pembicaraan kepada Yua, tapi aku harus menyela.

“Yamazaki, aku senang kau dan Yua sepertinya cocok. Bagaimana jika kalian berdua mengobrol sebentar? Tidak perlu menahan diri. Yua dan aku sering hang out sehingga tidak ada yang bisa dibicarakan akhir-akhir ini.”

“…Apakah kamu bercanda? Bisakah kamu menjadi lebih dari kontol sombong? ‘Ini istriku, kamu bisa meminjamnya sebentar’…? Lagipula aku tidak ingin salah satu pelacur bekas dari haremmu!”

“Ah, salahku, kawan. Aku tidak bermaksud seperti itu. Ah sudahlah, tidak apa-apa.” Sebenarnya, aku benar-benar bermaksud seperti itu. Aku sengaja memancingnya.

Pengisap lain. Seperti ibu, seperti anak.

Bagaimanapun, mendengarkan percakapan mereka memberi aku beberapa ide tentang apa yang mungkin menjadi akar penyebab di balik kelainan Yamazaki.

Sementara itu, Yua hampir siap untuk memukul aku dengan saksofonnya untuk tawaran kecil yang baru saja aku buat, jadi sudah waktunya untuk menelepon.

“Baiklah, baiklah, kita berangkat sekarang. Kami akan kembali lagi minggu depan.”

“Jangan pernah datang ke rumahku lagi, dasar bajingan brengsek.”

Oh, aku akan kembali, baiklah! Dan lain kali, aku akan membawa tongkat baseball aku!

Kami memberi tahu ibu Yamazaki bahwa dia juga tidak akan terbuka kepada kami, dan pergi setelah menerima ucapan terima kasih yang mendalam. Kami juga memberi tahu dia bahwa kami akan kembali minggu depan.

Di luar, aku melihat ke jendela Yamazaki, mengira dia mungkin sedang mengawasi kami. Tapi tirai tetap ditarik.

Kemudian kami kembali ke sekolah untuk mengembalikan sepeda Kaito.

“Jadi bagaimana menurutmu, Yu? Apakah kamu mendapatkan sesuatu yang menarik dari percakapan kamu dengannya?”

“Sejujurnya, aku terguncang mendengar dia menyebutmu pelacur bajingan. Tapi beraninya dia memanggilku pelacur harem!”

“Ya, sebaliknya mungkin akan lebih masuk akal, kan? …Ak! Berhenti! Sudah kubilang—jangan remas leherku!” Yua melepaskan dan mengencangkan kembali tangannya di pinggangku.

“Sejujurnya, aku tidak benar-benar mendapatkan kesan yang sangat positif darinya. Aku tidak suka melabeli orang dengan cara ini, tetapi sangat jelas dari percakapan kami sehingga aku tidak dapat menahannya. Dia seperti otaku paling stereotip yang pernah kamu lihat, bukan? Maksudku, jelas dia sedang mengalami sesuatu, tapi itu bukan alasan untuk bersikap begitu jahat dan kasar kepada seseorang yang bahkan belum pernah dia temui sebelumnya.”

“Ya aku setuju.”

Secara pribadi, aku sudah terbiasa. Tapi Yua belum mengalami serangan tanpa alasan dari seseorang yang hampir tidak dikenalnya. Ini setara dengan kursus ketika kamu menjadi anggota kerumunan, tetapi rasanya tidak enak. Tetap saja, dia bertahan dengan baik dalam situasi itu.

“Apakah kamu memperhatikan sesuatu, Saku?”

“Hmm, ya, sesuatu yang sangat penting. Dia membenci keberanianku.”

“Ya, aku agak mengerti itu.”

“Waahhhh…”

Aku berpura-pura menangis seperti bayi. Yua melepaskan satu tangan dari pinggangku dan menepuk punggungku dengan menenangkan.

“Disana disana. Penampilanmu masih bagus, Saku.”

“Penyimpanan yang bagus. Sangat klasik.”

Aku tidak bisa melihat wajah Yua, tapi sepertinya dia menahan tawa.

Derit roda sepeda tua itu terdengar seperti tawa juga.

Matahari terbenam mewarnai awan dengan berbagai macam warna—dari merah muda aprikot, hingga jingga tua, hingga sienna yang terbakar, dan akhirnya biru nila. Itu melewati seluruh spektrum. Indah, seperti sesuatu yang keluar dari film.

Bayangan anak laki-laki dan perempuan yang mengendarai sepeda ganda juga semakin panjang. Mereka membentang ke dalam keabadian—atau setidaknya ke sawah. Adegan cinta muda buku teks.

Itu seperti sesuatu yang keluar dari film juga.

Rasanya seperti Yua dan aku bisa terus berkendara selamanya, tidak pernah berhenti, pergi ke mana pun jalan membawa kami.

Suatu hari Selasa sekitar seminggu setelah kunjungan pertama aku ke rumah Kenta Yamazaki, aku sedang bersantai di rak sepeda sepulang sekolah, menunggu. Kelopak mata atasku dengan main-main mencium kelopak bawahku, seperti sepasang kekasih. Kemudian mereka mulai berciuman.

Apa yang aku coba katakan adalah bahwa aku lelah.

“Kataku!”

Ah, ini dia Yuuko, cangkir D bergoyang, satu tangan melambai, suaranya yang tinggi membuatku terbangun. Jika ada pria lain yang melihat sekilas pemandangan ini…Yuuko berlari dengan gembira untuk menemuiku…mereka pasti ingin membunuhku. Bahkan, mereka akan segera mulai merencanakan kematianku. Kematian karena api? Air? Sebuah landasan ke kepala? Apa yang terbaik?

“Terima kasih sudah setuju untuk ikut.”

“Tidak semuanya! Apa pun untukmu, Saku! Jadi yang akan kita lakukan hanyalah meyakinkan Ken ini-sesuatu Yama-ada apa untuk kembali ke sekolah, kan?”

“Ini Kenta Yamazaki. Jangan bertingkah seperti orang bebal seperti itu.”

Aku sudah memikirkannya dan meminta Yuuko untuk ikut kali ini. Setelah menjelaskan intinya padanya, tentu saja. Yua baik dan sebagainya, tapi itulah mengapa aku tidak bisa terus menggunakan dia sebagai partnerku dalam usaha kecil ini. Terakhir kali telah membuatnya jelas.

Sebelumnya, tujuan aku adalah mengumpulkan informasi. Jadi membawa Yua adalah keputusan yang tepat. Tapi sekarang aku membutuhkan strategi licik ke depan.

Jika aku akan berhadapan dengan pria bengkok, rumit, dan murung itu, aku membutuhkan tampilan kekuatan yang jelas. Meminjam kata-kata Kura, aku hebat dalam menganalisis suatu situasi dan bertindak sesuai dengan itu.

“Terlalu jauh untuk berjalan, jadi aku meminjam sepeda Kaito.”

“Oh, kamu melakukannya? Keren keren!”

Tanpa ragu-ragu sejenak, Yuuko melompat ke sepeda dalam posisi berdiri, kaki di tangga hub, tangan mencengkeram bahuku.

“Tallyho!”

“Hei, punya harga diri. kamu tidak bisa berdiri dengan rok yang pendek. Semua orang akan melihat celana dalammu.”

“Oh, tapi begitulah cara kerja dobel! Ngomong-ngomong, apa peduliku jika beberapa randos melihat pakaian dalamku?”

“Jika kamu sekeren itu dengan memamerkannya, mungkin aku bisa melihat sekilas?”

“Tidak, kamu tidak boleh melihat, Saku. Kamu spesial.”

“Biasanya yang spesial bisa melihat.” “Hanya ketika waktunya juga spesial.” Ah, Yuuko, licik, licik.

Aku menendang dudukan sepeda, dan kami berangkat dengan Yuuko berteriak “Wahoo!” dan “Masukkan pedal ke logam!” Lalu dia tiba-tiba mencondongkan tubuh ke depan, melingkarkan tangannya di bahuku.

Aku bisa mencium bau semprotan tubuhnya yang manis dan merasakan rambutnya yang sangat halus di pipiku. Dia memberi aku tindakan payudara-ke-belakang yang serius juga. Tolong hentikan itu, Nona. Atau aku tidak akan pernah bisa turun dari sepeda ini.

“Kamu tidak berbau berkeringat dibandingkan tahun lalu.” Suara Yuuko tepat di telingaku.

“Ya, karena aku keluar dari klub bisbol.”

“Aduh, bung! Aku dulu suka bau pasca-olahraga kamu. Dan aku ingin memiliki lebih banyak kesempatan untuk menyemangati kamu di pertandingan.”

Yuuko duduk di rak bagasi, mungkin lelah karena berdiri. Kali ini, dia melingkarkan tangannya di pinggangku. Karena blazerku, aku tidak bisa merasakan kelembutan pipinya menekan punggungku.

“Jadi, Yuuko, setelah mendengar tentang Kenta Yamazaki, apakah kamu punya ide?”

“Eh, aku tidak pandai dalam hal-hal seperti itu. Aku bahkan tidak tahu. Tapi kamu akan mengetahuinya entah bagaimana, Saku! Bagaimanapun, kamu adalah pahlawan aku! ”

“Hmm. Yah, yang aku ingin kamu lakukan hanyalah mengatakan apa pun yang muncul di kepala kamu yang cantik itu. Aku akan mengikuti isyaratmu.”

“Tentu saja.”

Apa yang diperlukan untuk dianggap sebagai pahlawan? Dan apakah itu sesuatu yang harus kamu jalani sepanjang hidup kamu?

Aku merenungkannya saat rumah Kenta Yamazaki muncul di kejauhan, semakin dekat dan dekat.

Ketuk, ketuk, ketuk, ketuk.

Tidak ada gunanya meniru ketukan ibu Yamazaki kali ini. Aku baru saja mengetuk pintu kamar Yamazaki seperti biasanya.

Berbicara tentang ibunya, rupanya Yamazaki memberitahunya, “ Orang-orang aneh itu bukan temanku. Jangan biarkan mereka masuk lain kali. Tapi yang jelas, Bu Yamazaki memercayai kekuatan persahabatan sekolah atas kata-kata putranya sendiri. Kami memberi tahu dia bahwa dia bisa menyerahkan semuanya kepada kami.

Oh ya, dia ingin lepas kendali.

Dia menolak sedikit pada awalnya ketika aku muncul dengan Yuuko, seorang gadis yang dua kali lebih cantik dan mencolok dari Yua. Tetapi dengan pesona alaminya, Yuuko segera memenangkan hatinya, dan tak lama kemudian, itu seperti menonton bibi yang penuh kasih membujuk keponakannya sendiri.

“Yamazaki, ini Chitose lagi. Sudah kubilang aku akan kembali minggu ini, ingat?”

Tidak ada jawaban dari luar pintu. Sebenarnya, lebih tepatnya, tiba-tiba ada keheningan dari balik pintu.

“Eh, mungkin perawatan diam akan berhasil jika kami tidak tahu apakah kamu ada di sana, tapi kami tahu kamu tidak pernah meninggalkan ruangan ini, jadi apa gunanya? Tapi baiklah, jika kamu tidak mau berbicara denganku, aku hanya akan menghiburmu dengan mengetuk Sutra Hati! Aku sudah agak ke dalamnya akhir-akhir ini. Siap? Yo!”

Ditutup atau tidak, anak itu masih murid SMA elit Fuji. Dia akan tahu apa Sutra Hati itu. Lalu aku mendengar dia berbicara, terdengar lebih pemarah daripada sebelumnya.

“…Diam. Aku mengatakan kepadanya untuk tidak membiarkan kamu masuk. kamu serius kembali? ”

“Aduh. Kami adalah temanmu. Kami khawatir tentang kamu. Atau setidaknya, itulah yang ibumu pikirkan.”

“Jadi kamu menggunakan wajah laki-laki cantikmu untuk memikat ibuku, ya? Tentu saja dia akan percaya omong kosong apa pun yang kamu katakan padanya tentang putranya sendiri. Apakah…Uchida ada di luar sana?”

Ah, jadi dia lulus dari “Pelacur Harem Chitose” menjadi “Uchida,” kan? Yua, kamu benar-benar menarik hati sanubari pria itu. Aku yakin dia telah memutar ulang secara mental lima menit obrolan berharga denganmu sepanjang minggu.

Tetap saja, terlalu buruk. Harus melanjutkan hal-hal.

“Tidak, Yua punya klub musik dan tidak bisa datang.”

“…Melihat? Kalian semua orang brengsek normie populer seperti itu. Dia hanya datang untuk memenangkan poin denganmu. Kemudian dia bosan dan menjatuhkannya. Aku panik tahu itu akan terjadi.”

Yamazaki merajuk.

Ah, dia sangat mudah dibaca. Membuat pekerjaan aku jauh lebih sederhana.

“Yu tidak seperti itu. Dia benar-benar mengkhawatirkanmu. Jika dia tidak memiliki klub, dia pasti akan datang. Tapi hari ini aku membawa seorang gadis yang berbeda dengan aku.”

Yuuko melangkah lebih dekat ke pintu. “Halo! Aku Yuuko Hiiragi; kita berada di kelas yang sama. Kudengar kau bolos sekolah? Itu tidak baik. kamu baik-baik saja?” Suaranya ceria dan ringan, pukulan pengisap total.

“…”

Ada jeda panjang sekitar sepuluh sampai lima belas detik.

“…H-Hiiragi?! Hiiragi itu ?! Ratu Skank dari Chitose Harem? Apa permainanmu, membawa floozy seperti itu ke sini? kamu mencoba pamer ke groupies kamu ?! ”

Dia meremehkan aku dan betapa populernya aku dengan gadis-gadis. Aku tahu aku adalah orang yang keren, dan aku yakin tidak perlu memaksakan dominasi atas orang yang tertutup seperti dia untuk membuktikannya. Juga, aku malu padanya. Tidak ada yang menggunakan terminologi seperti floozy , harem , atau groupies dalam kehidupan nyata. Kecuali mereka mencoba menjadi ironis.

“…Saku, apa itu harem skank? Apa itu floozy?”

“Ketika dia mengatakan harem skank, yang dia maksud adalah teman wanita yang dekat dan pribadi. Dan seorang floozy adalah, eh, seorang wanita yang longgar, kurasa.”

Yuuko dan aku berbisik bersama.

“Hai! Aku akan mengaku sebagai harem skank, tapi aku menarik garis di floozy! Aku hanya lepas untuk Saku, mengerti?”

Nah, itu bagus untuk didengar!

Kenta Yamazaki tidak menyukai ini.

“Ya, kamu harus mengatakan itu di depan Chitose. Tapi semua orang membicarakanmu. Kamu sudah melakukannya dengan anak Mizushino itu dan anak Asano itu dari grupmu juga!”

“Aku belum! Kazuki dan Kaito adalah teman baikku! Saku satu-satunya yang bisa kukencani. Lagi pula, siapa ‘semua orang’ itu? Beri tahu aku. Jelaskan dirimu!”

“Semua orang adalah… semua orang. Seluruh sekolah membicarakannya.”

“Aku butuh nama. Jika ada terlalu banyak, maka beri tahu aku nama orang yang kamu dengar secara langsung. Jadi. Siapa yang memberitahumu?”

“…Aku tidak ingat. Tapi tidak ada asap tanpa api. Tidak ada rumor pelacur tanpa pelacur.”

“Kalau begitu, mari kita bicara tentangmu. Kamu adalah anak sekolah menengah yang berkeringat, pendiam, terobsesi dengan anime dan novel ringan! Aku yakin kamu seorang pedo! Lihat, aku juga bisa mengarang rumor buruk! Sekarang, mengapa kamu tidak membuka pintu itu dan menunjukkan

menghadapi? Kami datang jauh-jauh ke sini; itu yang paling bisa kamu lakukan!”

Yamazaki terdiam. Yuuko memberikannya langsung dan murni, dan yang lebih buruk, dia ada benarnya. Dia benar-benar tidak punya kaki untuk berdiri.

Kalau saja dia bisa mengakui kekurangannya, mungkin masih ada harapan untuknya.

“Jangan memaksakan nilai normamu padaku. Aku tidak meminta kamu untuk datang berbicara dengan aku. Lagipula aku tidak mengganggu siapa pun, jadi tinggalkan aku sendiri!”

“Eh, tidak. Kamu menyusahkan banyak orang. kamu mengganggu ibu dan ayah kamu yang malang, guru wali kelas lama kamu, guru wali kelas kamu saat ini, Kura, Ucchi minggu lalu, dan sekarang aku! Semua orang khawatir tentang kamu; semua orang mencoba membantu kamu dan meluangkan waktu dari kesibukan mereka untuk datang dan melihat kamu!”

Yuuko berhenti sejenak untuk menarik napas sebelum melanjutkan.

“Dan orang yang paling kamu ganggu dengan cemberut dan ngambek di kamarmu adalah ketua kelas baru kita, Saku! Jika kamu benar-benar tidak ingin mengganggu orang lain atau membuat orang lain mengkhawatirkan kamu, maka kembalilah ke sekolah, kembali ke kelas, dan luluslah!” Habisi dia, Yuuko!

Ini adalah hiburan yang luar biasa. Aku berharap aku membawakan teh Nyonya Yamazaki untuk penyegaran. Dia telah meningkatkan ke daun teh sejak kunjungan terakhir aku.

Tapi Yamazaki sendiri masih belum mundur.

“Katakan apa yang kamu suka, tapi semua yang kamu lakukan benar-benar untuk Chitosemu yang berharga, bukan? kamu dan Uchida mungkin berada di sini untuk memenangkan poin bersamanya, tetapi kamu tidak peduli dengan aku, bukan? Inilah mengapa orang-orang membencimu!”

“Eh, maaf, apa salahnya merawat teman? Aku datang ke sini karena teman aku Saku meminta aku. Itulah yang kamu lakukan ketika kamu memiliki teman ; kamu ingin membantu mereka! Jadi ya, aku ingin ‘memenangkan poin’, jika itu yang kamu inginkan. Jika bukan Saku yang bertanya, kamu benar-benar berpikir aku akan berada di sini mencoba meyakinkan seseorang yang belum pernah kutemui untuk kembali ke sekolah? Apa peduliku?!”

“Melihat? Melihat? kamu bajingan normie mengandalkan menginjak-injak kami geek untuk mencakar jalan kamu ke puncak hierarki. Maka kamu hanya berpura-pura peduli untuk membuat diri kamu terlihat berbudi luhur! Setelah kamu memenangkan poin dengan siapa pun yang kamu coba buat terkesan, kamu menjatuhkan kami!

“Ugh, kamu tidak mungkin diajak bicara! Seperti yang baru saja aku katakan! Apa yang salah dengan itu? Semua orang ingin menampilkan diri terbaik mereka ketika mereka berada di sekitar seseorang yang mereka sukai! Dan aku tidak akan memimpin pria lain saat aku punya pacar!”

Wajah Yuuko menempel di pintu, cemberut dengan marah, mungkin membayangkan pria yang sedang berdebat dengannya.

“Apa yang aku katakan adalah: Jangan berpura-pura seperti kamu tertarik pada mereka sejak awal! Bersikap baik kepada pria akan memberi mereka ide yang salah! Kemudian kamu tertawa dengan semua teman kamu, seperti, ups, aku hanya bersikap baik, dan kemudian dia jatuh cinta dengan aku! Biarkan saja kami sendirian! Dan kamu sedang dipermainkan, diri kamu sendiri! Menurutmu Chitose menyukaimu? Hah! Dia seperti itu dengan semua gadis! Termasuk Uchida!”

“Apa itu? Jadi kamu mengakui bahwa seorang gadis pernah baik kepada kamu, dan kemudian dengan segala kemegahan kamu yang berjerawat dan tidak berpengalaman, kamu mengajaknya kencan, dan dia menolak kamu? Itu dia? Jika kamu pikir tidak apa-apa bersikap baik kepada orang yang kamu minati secara romantis, kamu tidak akan pernah mendapatkan teman, kamu tahu! ” “Aku tidak… mengatakan itu…”

Ah, semuanya masuk akal sekarang. Alasan mengapa tidak ada teman-temannya di sekolah yang tahu apa yang salah dengan dirinya. Dia telah jatuh cinta pada seorang gadis di luar sekolah. Seorang gadis yang sebenarnya populer, dan dia kehilangannya karena seorang pria yang sama populernya.

Yuuko melirikku, lalu menghadap pintu lagi.

“Juga, aku tahu Saku baik pada semua gadis, dan banyak dari mereka menyukainya! Tapi bukan hanya perempuan—dia baik pada semua orang! Aku mengagumi itu tentang dia! Itu sebabnya yang aku inginkan adalah menjadi nomor satu untuknya suatu hari nanti! Jika dia akhirnya berkencan dengan gadis lain, ya, aku akan hancur. Mungkin aku bahkan akan mengambil cuti sekolah. Tapi itu hanya akan menunjukkan bahwa aku tidak berakhir menjadi tipe gadis yang dia suka! Itu bukan salahnya karena bersikap baik padaku! Aku tidak akan pernah menyalahkannya, bahkan untuk satu detik pun!”

“…”

Kenta Yamazaki terdiam.

Ah, aku benar-benar membuat keputusan terbaik membawa Yuuko ke sini.

Minggu lalu ketika aku meninggalkan rumah ini, aku memiliki dua pilihan terbuka untuk aku.

Yang pertama adalah terus memakai topeng kebaikan dengan Yua di sisiku dan terus datang dari minggu ke minggu sampai dia akhirnya membuka hatinya untuk kami. Begitu dia mengizinkan kami masuk, Yua akan menenangkannya dan membujuknya kembali ke sekolah. Berdasarkan apa yang baru saja aku lihat, aku akan memberikan sekitar 20 persen peluang sukses.

Pilihan lainnya adalah menemukan akar masalahnya dan menanganinya secara langsung. Klasik dan jelas, jika juga sangat menjengkelkan.

Cara pertama pasti efektif, ya. Dan usaha yang rendah. Tapi itu hanya akan menjadi solusi sementara. Dia mungkin akan terpaku pada Yua, mengakui cintanya padanya, dan kemudian ditembak jatuh dalam kekacauan kekecewaan puber yang berkeringat. Dan menggunakan Yua sebagai umpan seperti itu…bukanlah solusi yang sangat bagus untukku.

Aku telah memilih opsi kedua.

Tapi itu mengharuskan teman kita yang tertutup untuk menumpahkan isi perutnya. Yua dan aku, bekerja bersama-sama, bisa melakukannya (mungkin), tetapi itu akan memakan waktu. Aku membutuhkan Yuuko untuk memotong omong kosong itu.

Jelas Yamazaki memiliki masalah di bahunya tentang “orang normal” dan anak-anak populer. Membawa Yua aku tampaknya membuatnya benar-benar bersemangat, terutama ketika aku bersikap sangat baik padanya di depannya. Dia membenci itu. Kupikir jika aku membawa putri sekolah itu sendiri, Nona Popularitas Yuuko, bersamaku, dia akan membuat Yamazaki tua marah sampai dia meledak dan menumpahkan isi perutnya dalam kobaran api mengasihani diri sendiri.

Tapi sejujurnya, aku tidak pernah berharap itu berjalan dengan baik ini .

“Yuuk, tenanglah. Aku mengerti bagaimana perasaan kamu, tetapi kamu harus mundur selangkah, turun ke bawah, dan menenangkan diri. Aku akan berbicara dengan Kenta.”

Aku memberi Yuuko semacam senyum “Itu akan berhasil” dan mengedipkannya padanya untuk ukuran yang baik. Dia membalas senyumku yang bernilai miliaran dolar, ditambah kedipan manisnya sendiri.

Aku melihat Yuuko berderap menuruni tangga, dan kemudian aku memanggil Yamazaki.

“Baiklah, aku melihat bagaimana situasinya sekarang. Tapi kurasa aku bisa membantumu.”

“…Oh, apakah ini bagian di mana normaie yang murah hati dan populer membantu otaku yang culun dan mabuk cinta? Ampuni aku! Beraninya kau meremehkanku seperti itu!” Astaga, betapa pilnya dia.

Ketika kamu mulai merasa bahwa orang-orang memandang rendah kamu, mungkin kamu harus mulai dengan bertanya pada diri sendiri apakah itu bukan hanya karena kamu memandang mereka . Hmm?

“Ngomong-ngomong, bisakah kamu membuka pintunya? Seluruh hal yang saling berteriak ini semakin tua. Turun dan minum teh dengan ibumu dan Yuuko. Ibumu akan menyediakan cangkir teh, dan Yuuko akan menyediakan cangkir D, jika kamu mengerti apa yang aku katakan.”

“Matilah! Aku tidak akan pernah membuka pintu ini.”

“Tidak pernah? Apa pun yang terjadi?”

“Aku baru saja memberitahumu: Aku tidak membukanya! Tersesat, dasar bajingan bajingan bajingan!”

…Aku pikir aku sudah mendapatkan hak untuk sedikit marah sekarang, bukan begitu?

Aku pergi ke kamar sebelah yang tampak seperti kamar tidur orang tua. Lalu aku melangkah keluar ke balkon, yang terhubung dengan Yamazaki. Tirai tertutup rapat di kamarnya. Aku mencoba jendela, tapi itu jelas terkunci.

Kurasa aku membuat pilihan yang tepat membawamu bersamaku, kan?

Aku melepaskan tongkat baseball logamku dari tas jinjing yang kusampirkan di bahuku. Beratnya di tangan aku terasa nyaman dan familiar, dan cengkeramannya pas.

Balkon itu sendiri tidak terlalu lebar, jadi aku tidak punya cukup ruang untuk ayunan penuh, tapi…

Bersiaplah. Pemain nomor sembilan, Chitose.

Maaf harus menggunakanmu untuk hal seperti ini, teman lama.

Aku merentangkan tanganku ke depan, lalu menyiapkan tongkat pemukul. Aku fokus pada target aku. Itu adalah rutinitas yang sama yang telah aku lakukan berkali-kali ketika aku melangkah ke dalam kotak pemukul. Aku menghitung sampai tiga, mengendurkan, lalu mengayunkan pemukul dengan sekuat tenaga.

Menabrak !!! Daring, daring, daring…

Tabrakan itu jauh lebih tidak terdengar daripada yang aku duga. Dan suara pecahan kaca hampir seperti musik. Dan dengan demikian mengakhiri kehidupan kaca jendela setia Yamazaki.

Itu tidak mendekati menjatuhkan bola ke lapangan, tapi tetap saja, itu terasa bagus .

Aku merasa sedikit buruk untuk kaca. Aku harap kamu bereinkarnasi sebagai salah satu kelereng kaca yang kamu temukan di botol soda kuno, untuk suatu hari nanti bertemu dengan bibir seorang gadis muda, segar, cantik sekolah menengah seperti Yuuko , pikir aku dalam hati.

“Apa. Itu. Neraka ?!”

Teriakan setengah histeris datang dari dalam ruangan. Dapat dimengerti. Aku juga akan terkejut jika seseorang menerobos masuk melalui jendela kamarku. Drama itu dijamin.

Berhati-hati agar tidak melukai lenganku pada potongan bergerigi yang tersisa di bingkai, aku meraih dan membuka kunci pintu geser. Lalu aku mendorongnya hingga terbuka, membuka tirai, dan melangkah hati-hati ke dalam ruangan, pemukul tersampir di bahuku. “Kau benar-benar gila! Ini adalah tindakan kriminal! kamu seorang kriminal! ” Aku mengangkat bahu, tidak terpengaruh oleh reaksi dramatisnya.

“Oh, apa kamu tidak tahu lagunya? ‘Pembuat Tertawa’? Oleh band Bump of Chicken? ‘ kamu tidak bisa serius! Aku mendengar jendela di sisi lain pecah saat kamu mengambil pipa besi dengan wajah menangis. Aku datang ke sini untuk membawakanmu senyuman.’ Ini lagu yang manis. Agak tua sekarang, meskipun. Aku akan memainkannya untukmu kapan-kapan.”

“Apa yang kamu bicarakan?! Apakah kamu nyata sekarang? Apa yang salah denganmu?!”

“Oh, sekarang, tidak perlu terlalu asin. Aku baru saja memberitahumu, ‘ Aku datang ke sini untuk membawakanmu senyuman ,’ bung.”

Astaga, apakah aku pria paling keren di alam semesta atau apa?

Mari kita kembali setengah jam, ya?

“Nyonya. Yamazaki, untuk kembali ke proposisiku, mana yang lebih mudah diperbaiki, pintu atau jendelanya?”

Nyonya Yamazaki sepertinya tidak tahu harus berkata apa. Aku tetap membajak.

“Kenta tidak akan keluar, kecuali kita melakukan sesuatu yang drastis. Aku yakin dia hanya bermaksud melewatkan beberapa hari sekolah pada awalnya, tetapi sekarang semuanya sudah keterlaluan. Dia melewatkan jendela kesempatannya untuk muncul dengan sendirinya. Dia tahu dia perlu melakukan sesuatu sebelum terlambat, tetapi setelah semua keributan yang dia buat, dia terlalu bangga untuk turun dan mengumumkan bahwa dia sudah selesai meninggalkan sekolah. Jadi kita perlu membuat dalih yang nyaman untuknya, jadi dia bisa bertingkah seolah dia dipaksa untuk kembali. Dengan begitu, dia bisa menyelamatkan muka.”

Nyonya Yamazaki sepertinya masih tidak mengikutiku.

“Jadi proposisi aku adalah aku masuk ke kamarnya dengan paksa, baik dengan mendobrak pintu atau memecahkan jendela. Itu sebabnya aku membawa tongkat baseball ini. Lalu Kenta bisa memberitahu semua orang: ‘Crazy Chitose masuk ke kamarku, jadi aku tidak punya pilihan selain menyerah.’ Kamu melihat?”

Akhirnya, cahaya tampak menyingsing di mata Nyonya Yamazaki. Ekspresi kosongnya digantikan dengan kecemasan.

“…Aku mengerti, Chitose, tapi bukankah itu akan memperburuk keadaan? Aku tidak ingin Kenta marah. Aku tidak suka jika ada kekerasan…”

“Aku pikir kita tidak perlu khawatir tentang itu. Jika Kenta benar-benar tidak menginginkan bantuan kita, dia akan memakai headphone atau semacamnya dan mengabaikan kita saat kita mengetuk atau mencoba berbicara dengannya. Tapi sebenarnya dia cukup cerewet dengan kami. Aku pikir dia sedang mencari jalan keluar.”

Aku juga tidak hanya mengatakan itu. Kenta Yamazaki tidak berkomitmen pada rencananya yang tertutup dan menghindari sekolah untuk jangka panjang. Dia mungkin menendang dirinya sendiri karena terjebak di posisi ini sejak awal. Itu sebabnya aku harus bekerja keras sekarang. Aku harus benar-benar OTT di pantatnya.

“Kau tidak akan menyakitinya, kan?”

“Butuh beberapa saat bagi aku untuk mendobrak pintu. Aku yakin Kenta akan mundur ke jarak yang aman ketika dia mendengar keributan itu. Dan gordennya ditarik, jadi jika aku menerobos masuk melalui jendela, dia akan aman dari kaca yang beterbangan. Tapi aku merekomendasikan opsi kedua. Memperbaiki jendela akan lebih murah daripada mengganti pintu. Dan Kenta tidak akan bisa melawan jika aku masuk dengan cepat. Tentu saja, aku akan membayar untuk mengganti jendela. ”

Aku memperkirakan bahwa Nyonya Yamazaki akan menolak untuk mengizinkan aku membayar tagihan jika itu yang terjadi. Tapi aku siap membayar jika perlu. Aku hanya perlu memukul Kura dengan faktur dan mendapatkan penggantian nanti.

“Aku tidak mungkin mengambil uang dari siswa yang begitu baik yang melakukan begitu banyak untuk anak aku yang bandel! Baiklah, aku mengerti rencana kamu, dan aku setuju

untuk itu. Bolehkah aku meminta kamu untuk memilih jendela? ” Ah, semua sesuai rencana.

Jika ini adalah novel remaja yang manis, kamu bisa mengharapkan aku untuk berbicara manis kepada Yamazaki melalui pintu sampai dia akhirnya membukanya atas kehendaknya sendiri dalam adegan yang emosional dan mengharukan. Tapi aku tidak punya kesabaran untuk itu. Dan hasil akhirnya akan sama, jadi siapa yang peduli? Aku hanya lebih suka memotong untuk mengejar. Ketika aku menangani kasus ini, semua jalan mengarah ke Saku-cess. Heh.

“Terima kasih telah menyetujui rencana aku; Aku tahu itu sedikit di sisi liar. Tapi aku yakin kita bisa mendapatkan Kenta kembali ke kelas jika aku melakukan ini. Yuuko, saat aku memberimu tanda, bisakah kau kembali ke bawah ke tempat yang lebih aman? Aku pikir itu

akan lebih baik jika aku berbicara dengannya secara langsung.”

Aku tersenyum pada Yuuko, menyimpan motif tersembunyiku untuk diriku sendiri.

“Oke dokey. Kita bisa minum teh itu bersama sambil menunggu, Yumiko!” Nama ibunya Yumiko? Pasti melewatkan itu.

…Jadi kamu tahu, semuanya berada di atas kapal. Tidak ada tindakan kriminal di sini.

Saat aku mencoba menjelaskan ini, Yamazaki terus mondar-mandir di ruangan itu. Duduk di tempat tidur. Duduk di kursi mejanya dengan kaki terselip di bawahnya. Sesekali dia membuat seolah ingin menyela, lalu menutup mulutnya lagi. Dia terus menatap pintu dengan sembunyi-sembunyi. Jelas bertanya-tanya apakah dia harus membuat istirahat untuk itu. Itu cukup lucu, sungguh.

“Tarik napas dalam-dalam dan tenanglah, Kenta.”

“Jangan sebut namaku seolah kau mengenalku.”

Dia jauh lebih tidak bersemangat sekarang karena aku berada di sisi lain pintu. Suaranya telah diturunkan satu atau tiga tingkat dan berubah menjadi kualitas yang gemetar.

“Ingat apa yang Yuuko katakan? Menatap mata orang lain ketika kamu berbicara dengan mereka adalah aturan salah satu komunikasi dasar manusia. Kami akhirnya

mencapai garis start. Kami akhirnya berdua melangkah ke atas ring.”

Aku sedang menyapu pecahan kaca ke sudut ruangan dengan ujung tongkatku saat aku berbicara.

“Sekarang, mari kita coba memahami satu sama lain di sini. Aku dapat memberitahu kamu memiliki banyak hal yang ingin kamu katakan kepada aku, bukan? ”

Sekarang aku akhirnya bisa melihat Yamazaki—yah, Kenta sekarang—kecurigaanku benar-benar terbukti. Dia adalah otaku sadis paling stereotip yang pernah aku lihat.

Dia sangat acak-acakan, efeknya mungkin diperparah dengan lama menutup diri. Mengenakan celana olahraga lusuh dan kaus oblong yang serasi, dia memiliki rambut acak-acakan dan janggut lusuh yang tumbuh di seluruh wajahnya. Tapi aku mencoba mengabaikannya.

Dia tidak gemuk, tepatnya, tapi dia agak bulat untuk tubuhnya. Di balik kacamatanya yang tidak modis dan terlihat murahan, alisnya lebat dan jelas tidak pernah merasakan sentuhan penuh kasih dari sepasang pinset. Dan dia memiliki suasana gelisah dan gelisah di sekelilingnya. Jika kamu mencari otaku yang berkeringat , dia akan menjadi hasil gambar pertama.

“Ayo. Tidak ada gunanya diam sekarang. Jika kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada aku, kamu sebaiknya mengeluarkan semuanya.”

“… Kesombonganmu itu, itu semua karena kamu benar-benar percaya bahwa kamu lebih baik daripada orang lain pada akhirnya, bukan? Semua atlet kamu adalah sama. Tidak peduli apa yang aku katakan atau seberapa bagus argumen aku. Orang sepertimu hanya menggunakan kekerasan. Menarik trik pro-pegulat. Menjadi kekerasan. kamu memangsa orang-orang seperti aku. Apa pun untuk membuat diri kamu merasa superior.”

“kamu tidak bisa lebih salah. Padahal, kurasa aku mengatakan itu agak hampa setelah aku baru saja membuka jendelamu. Tapi aku sebenarnya orang yang benar-benar damai. Aku membenci kekerasan. Aku tidak akan pernah melakukan apa pun untuk meningkatkan situasi. Bagaimanapun, aku yakin aku bisa mengalahkan siapa pun dalam argumen hanya dengan menggunakan kata-kata aku. Bukankah aku sudah memberitahumu? Kami berdua berdiri di atas ring di sini. Ini akan menjadi pertarungan yang benar-benar adil mulai sekarang.”

Aku meletakkan tongkatku di meja dan duduk di kursi.

Kenta masih memperhatikanku dengan kecurigaan dan sedikit ketakutan di matanya.

“Kau sangat berbeda saat Uchida dan Hiiragi tidak ada, ya? kamu memutuskan untuk berhenti dari keseluruhan ‘Lihat betapa baiknya aku’ shtick?

Hmm, dia tidak sepenuhnya salah. Aku tentu tidak ingin gadis-gadis itu mendengar beberapa kebenaran yang akan aku ceritakan tentang Kenta tua. Apalagi bukan Yuuko. Itu benar-benar akan merusak citranya yang bersinar tentangku sebagai pahlawan.

“Aku baru saja mengubah sudut pandang aku sekarang karena kita berbicara tatap muka dan tidak melalui pintu kamar, itu saja.”

“Y-baik, izinkan aku memperingatkan kamu, jika kamu mendapatkan fisik dengan cara apa pun, aku akan memanggil polisi.”

“Baik olehku.”

Aku mengangkat bahu. Kenta ragu-ragu sejenak lagi, lalu duduk di tempat tidur seolah pasrah dengan nasibnya.

“Baiklah kalau begitu. Aku akan memberitahu kamu apa yang aku pikirkan. Kenapa tidak? Kalian semua anak-anak populer mempermalukan kami yang tidak populer seperti itu adalah hak kesulungan kalian. Hanya karena kamu mencapai puncak hierarki sekolah menggunakan atletis kamu, kecerdasan belajar kamu, ketampanan kamu … semua hal yang diberikan alam semesta kepada kamu! Yah, itu tidak benar! kamu setidaknya harus mencoba untuk mengenal siapa kami sebagai manusia sebelum kamu mendiskriminasi kami berdasarkan penampilan kami dan dengan siapa kami bergaul!”

Ya ampun, dia marah.

Tapi aku bisa menunjukkan setidaknya sepuluh alasan mengapa dia salah.

“Jangan hanya berasumsi bahwa ketampanan, atletis, dan nilai bagus adalah ‘hadiah’ dari alam semesta. Ya, mungkin sampai akhir sekolah dasar, kamu bisa meluncur. Tapi sejak SMP, ada alasan bagus mengapa anak-anak populer menjadi populer.”

Aku memikirkan teman-teman aku ketika aku berbicara.

“Kamu pikir Yuuko tidak menghabiskan waktu berjam-jam setiap hari untuk menata rambut dan keterampilan merias wajahnya dan melakukan perawatan kulitnya? kamu pikir teman-teman aku di klub sepak bola dan bola basket tidak menghabiskan waktu berharga dari masa muda mereka yang tak tergantikan setiap hari untuk melakukan pelatihan hardcore? Kamu pikir Yua tidak menghabiskan dua sampai tiga jam setiap malam untuk belajar hanya untuk lulus ujian agar bisa masuk ke sekolah kita?”

“Itu hanya memoles keterampilan dan hal-hal yang mereka miliki sejak lahir …”

“Baiklah, biarkan aku begini. Apakah kamu akan keluar dari RPG hanya karena karakter kamu harus mulai dari Level 1? Apakah kamu akan menyebutnya permainan sial kecuali karakter kamu memulai di Level 99? Kita semua memiliki statistik awal yang berbeda, kau tahu? Setiap orang memiliki orang tua dan lingkungan rumah yang berbeda. Ini bukan

realistis untuk mengharapkan semua orang memulai dengan pijakan yang sama.” “Itu … contoh reduksionis.” Kenta bergumam pada dirinya sendiri.

“Ya, mungkin. Tapi itu benar. Kita semua memilih jalan kita sendiri. Itu disebut memiliki kehendak bebas. Kita bisa membuat takdir kita sendiri.”

“Mudah bagimu untuk mengatakannya, dan untuk semua orang yang membuatnya. Tidak mungkin mengalahkan seseorang dengan kemampuan alami, tidak peduli berapa banyak usaha

kamu memasukkannya. Mencoba yang terbaik hanya membuang-buang waktu.”

“Itu adalah jenis komentar yang hanya akan kuizinkan dari seseorang yang mencurahkan seluruh jiwa dan raganya ke dalam sesuatu, bekerja keras sampai ke tulang dan memeras setiap tetes darah, keringat, dan air mata terakhir, dan baru kemudian gagal untuk seseorang dengan bakat alami yang tidak mengeluarkan usaha. Bahkan Ichiro, pemukul terbaik di seluruh dunia, memberikan upaya yang luar biasa dalam permainannya, sedemikian rupa sehingga rekan satu tim liga utama memberinya kesedihan karenanya. Dan dia telah bekerja sekeras itu sejak dia masih di sekolah dasar.”

“…Jadi dia terlahir dengan bakat alami dan kemudian mengembangkannya sedikit.” Dia masih tidak mengerti.

Atau mungkin akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa dia sengaja tidak mengerti.

“Oke, apakah kamu pernah mencoba bekerja keras dalam hal apa pun? kamu berbicara tentang bagaimana beberapa orang diberkati. Tentang bagaimana kamu tidak bisa menang. Tapi siapa yang kamu coba untuk menangkan? Ya, jika ini adalah kompetisi untuk melihat siapa yang terbaik di dunia dalam sesuatu, maka kemampuan alami pasti akan menjadi bagian besar dari itu. Tapi di sekolah kami, siapa pun seharusnya bisa mendapatkan nilai bagus jika mereka sedikit berusaha.”

“Oh, ini dia. Secara keseluruhan, ‘Tenang saja dengan pidato bootstrap’. ”

“Apakah aku salah? Tentu, beberapa dari kita lebih cocok untuk hal-hal tertentu. Tetapi mengetahui perbedaan itu dan mengejar hal yang membuat kamu lebih berbakat, dan bekerja keras untuk itu, itulah yang menentukan kesuksesan sejati. Jika kamu meluangkan waktu dan usaha untuk sesuatu yang kamu kuasai, maka hasilnya akan mengikuti. Seperti yang mereka katakan, begitu anak ajaib tumbuh, mereka hanya menjadi rata-rata. Bahkan jika kamu berhasil dalam sesuatu dengan memanfaatkan bakat alami, itu tidak berarti kamu akan dapat mempertahankannya selamanya. kamu akan disusul oleh orang-orang yang bekerja lebih keras.”

Aku memberi Kenta senyum penuh arti.

“Maksudku, jika kamu mengambil semua waktu yang kamu habiskan untuk tidak pergi ke sekolah dan menerapkannya, entahlah, memecahkan Rubik’s Cube atau semacamnya… maka sekarang aku yakin kamu akan menjadi yang tercepat di seluruh sekolah dalam memecahkan dia.”

“…Oh, terserah.”

Aku menangkap Kenta tersenyum sejenak. Tapi dia dengan cepat tersipu dan membuang muka.

“Yah, yang ingin aku katakan adalah jika kamu berhasil masuk ke sekolah kami, maka kamu sudah unggul dalam hal masyarakat. kamu tahu berapa banyak orang yang gagal dalam ujian masuk? kamu memang memiliki kemampuan, Kenta. Di masa depan, kamu akan dapat masuk ke pekerjaan apa pun di Prefektur Fukui dengan Fuji High di resume kamu. Faktanya, nama sekolah kami memiliki pengaruh lebih besar di bagian ini daripada beberapa universitas terbaik di negara ini.”

Tentu saja, Fukui adalah prefektur pedesaan yang kecil. Jadi itu bukan pencapaian besar dalam skala besar. Tapi apa yang ingin aku sampaikan adalah bahwa Kenta bukanlah pecundang yang diremehkan seperti yang dia kira.

“Hah. Mungkin kamu benar… Oke, kerja keras memang sedikit memengaruhinya. Tapi aku tidak bisa berbuat apa-apa tentang kemampuan komunikasiku yang buruk atau kepribadianku…”

“Ya, ketika kamu lebih suka sendirian, sulit untuk keluar dan mencoba menjadi orang yang suka berpesta. Tapi aku rasa kamu tidak perlu pergi sejauh itu. Dan keterampilan komunikasi mudah dipelajari. Sederhananya, kamu bisa mulai dengan bertanya mengapa, menawarkan informasi tentang diri kamu, dan menemukan kesamaan. Mengerti?” “Apa?”

Aku terbatuk tajam dan memberikan sedikit energi ekstra ke dalam suaraku.

“Aduh. Aku sangat mengantuk hari ini.”

Aku mengangkat alis dan memberi isyarat pada Kenta dengan gerakan “Lanjutkan, kalau begitu”.

“…Uh… Eh, kok bisa?”

“Karena aku belum tidur, seperti, seminggu. Aku terjaga sepanjang malam membaca novel ringan yang sangat manis ini…” Aku menunjuk Kenta lagi.

“Aku… aku juga suka novel ringan…”

“Kamu tahu?! Tidak mungkin! Kamu masuk genre apa?”

“Aku… aku suka yang bertipe komedi romantis…”

“Di sana, lihat? Kami melakukan percakapan yang benar-benar normal dan fungsional. Mudah!”

Aku bertepuk tangan dengan cara yang berlebihan.

“…Persetan? kamu mengolok-olok aku? ”

“Tidak, man, aku benar-benar serius. Ini adalah komunikasi . Ini semua tentang mencoba mengenal orang lain, tentang mencoba membuat mereka mengenal kamu. Ini seperti permainan menangkap, lihat? kamu mengoper bola percakapan bolak-balik. Pikirkan kembali obrolan kamu dengan Yua dan Yuuko. kamu terus menjatuhkan bola. ‘ Mengapa? ‘ ‘ Apa? ‘ ‘ Aku tidak tahu’ —kamu tidak memberi mereka apa pun untuk bergetar, mengerti?”

“Hah, kurasa kau benar…”

“Dan kemudian kamu terus mengatakan hal-hal bodoh seperti ‘ Aku tidak tahu apa yang suka dibicarakan anak-anak yang ceria. ‘ Jika kamu tidak tahu, maka tanyakan saja. kamu ingin tahu apa yang membuat orang tergerak? Tanya mereka. Dan kemudian beri tahu mereka tentang hal-hal yang kamu sukai. ” Kenta menatapku, tidak mengerti.

“Ya, tapi, Chitose… kupikir kamu tidak membaca novel ringan?”

“Oh ya? Periksa itu: Aku Adalah Dork Terbesar di Sekolah, tetapi Kemudian Aku Bereinkarnasi sebagai Pemimpin Harem Aku Sendiri di Dunia Lain! , Aku Tampan, Tapi Hanya di Alam Semesta Paralel?! , Aku seorang Otaku Besar, tetapi Gadis-Gadis Pelacur Semuanya Menyukai Aku?! , Bolehkah Seorang Otaku Jatuh Cinta? , aku

Bergabung dengan Grup Popular-Kids dan Tiba-tiba Aku Banyak Permintaan! ,

Anak Paling Populer di Sekolah Tidak Lain adalah Adikku! , Senpai Panasku Terobsesi denganku, Seorang Otaku?! , Aku Tidak Perlu Populer, Tapi Setidaknya Biarkan Aku Menjadi Raja Para Nerd! , Aku Tidak Bisa Panas

Perhatian Gadis Jika Yang Aku Lakukan Hanya Berkeliling dengan Otaku Scum! , Dalam Ini

Dunia, Geeks, dan Normies Bertukar Posisi! …” Aku akhirnya berhenti untuk menarik napas.

“…Mengapa mereka memiliki gelar yang begitu panjang? Kupikir aku akan mati dengan mencantumkannya.”

“Itu semua yang aku sebutkan terakhir kali.”

“Aku sebenarnya pembaca besar. Tapi beri tahu aku lain kali berapa lama setiap seri berjalan. Masing-masing dari mereka memiliki setidaknya lima volume hingga saat ini. Aku butuh waktu seminggu penuh untuk melewatinya.”

“…Apa? kamu membaca semuanya dalam satu minggu? Ya benar. Nah, buktikan kalau begitu. Jawab pertanyaan-pertanyaan ini.”

Kemudian Kenta mulai melontarkan pertanyaan kepadaku. Dia ingin aku memberikan daftar karakter untuk setiap seri, ditambah menjelaskan bab acak. Tapi aku siap untuk tantangan itu. Seperti yang aku katakan, aku menghabiskan sepanjang minggu membacanya. Tidak ada pertanyaan yang dia tidak punya jawabannya.

“…Aku benar-benar tidak mengerti. Apa permainanmu? Kenapa kau begitu putus asa untuk berteman denganku?”

“Whoa, whoa, whoa, tahan. Berteman dengan kamu akan memberi aku manfaat sosial nol. Aku hanya ingin mengembalikan bokongmu ke kelas. Aku tidak punya motivasi lain sama sekali.”

“Lalu kenapa… semua ini?”

“kamu tahu, aku benci orang yang tidak berusaha untuk mengetahui hal pertama tentang seseorang atau sesuatu, kemudian melompat pada apa yang mereka dengar langsung dari orang-orang yang berbicara omong kosong dan menggunakannya untuk mencoba menyeret orang atau hal itu ke bawah. Sebenarnya, buku-buku itu cukup menarik. Aku tidak bisa menurunkannya. Aku dapat melihat mengapa kamu menyukai mereka sekarang. Seperti yang aku katakan, komunikasi adalah tentang benar-benar ingin mengenal orang lain. Di situlah dimulai.”

Kenta terdiam. Aku menduga dia shock.

“Dan ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padamu. kamu baru saja mengatakan sesuatu yang cukup menarik. Apa itu? ‘ kamu setidaknya harus mencoba untuk mengenal siapa kami sebagai orang sebelum kamu mendiskriminasi kami berdasarkan penampilan kami dan dengan siapa kami bergaul ,’ kan? Bagus. Lalu dari aku, Yua, Yuuko, dan kamu, siapa yang membeda-bedakan siapa berdasarkan penampilan dan kelompok teman? Hmm?”

“Ya, tapi…”

Bibir Kenta mengepak selama beberapa detik, tapi kemudian dia terdiam lagi.

Aku mengambil sebuah buku tentang sejarah dunia dari rak bukunya dan dengan malas membolak-baliknya.

“Kamu tahu, di sekolah dasar, aku terpikat pada seri buku itu…The

Tokoh Terbesar Dunia dari Sejarah. Apakah kamu pernah membacanya?” Aku tidak berpikir terlalu keras tentang hal itu ketika aku membuang pertanyaan itu.

Kenta menggelengkan kepalanya, bingung dengan perubahan topik pembicaraan yang tiba-tiba.

Aku melanjutkan, setengah main-main.

“Salah satu pria hebat yang aku kagumi, dia memiliki masa kecil yang menarik. Pemuda ini diberkati dengan segala macam karunia alam. Dia sangat cantik sehingga kadang-kadang dikira perempuan, mendapat nilai terbaik, dan mengalahkan semua anak laki-laki lain dalam olahraga. Tapi dia tidak pernah membiarkannya pergi ke kepalanya. Dia baik kepada semua orang, baik laki-laki maupun perempuan.”

Kenta menyela kemudian.

“Apa yang kamu bicarakan sekarang? Aku tidak mengikuti…”

“Dengarkan saja. Ini akan membantu kita lebih memahami satu sama lain. Jadi apa pendapatmu tentang bocah itu sejauh ini, Kenta?”

“Apa…? Kurasa…dari apa yang sudah kudengar, dia terdengar seperti orang brengsek.

Dia harus memiliki beberapa jenis cacat, meskipun. Setidaknya satu, kan?” Ah, dia sangat jujur.

“Ya, banyak orang mungkin akan merasa seperti itu. Dan sebenarnya, mereka melakukannya. Anak-anak dalam kelompok sebaya anak laki-laki itu mulai mengganggunya, mencari titik lemah. Dia terlalu sempurna, kau tahu? Jika dia mendapat nilai sembilan puluh sembilan dalam ujian, bukannya seratus, mereka akan menggodanya tentang hal itu. Jika dia memiliki seutas benang yang tergantung di seragam sekolahnya, mereka akan mengejeknya. Mereka bahkan mengolok-olok tawanya.”

“Sepertinya dia pantas mendapatkannya. Bagaimanapun, anak-anak itu brengsek. Dan salah menjawab satu soal dalam ujian tidak mengubah fakta bahwa dia pintar di sekolah.”

“Seperti yang aku katakan, mereka memilih apa pun yang bisa mereka temukan. Paku yang menempel dipalu ke bawah. Mereka membenci anak ini. Mereka seperti kepiting dalam ember. Mereka tidak bisa naik ke levelnya, jadi mereka menyeretnya kembali bersama mereka.”

Aku mengambil jeda untuk efek kemudian, melihat Kenta.

“Jadi, menurutmu apa yang dilakukan bocah itu selanjutnya?”

Kenta merenungkannya sejenak. “Aku kira dia mulai melawan dan memberi sebaik yang dia dapatkan. Lagipula, dia secara alami berbakat, bukan? Yang harus dia lakukan hanyalah menegaskan dominasi. Ya, aku yakin dia marah.”

“Tidak. Bocah itu memutuskan untuk menurunkan dirinya ke tingkat teman sekelasnya yang lebih rendah. Dia membuat kesalahan yang disengaja pada tes dan sengaja membuat kesalahan selama kelas olahraga. Dia membuat dirinya sama seperti yang lain. Dia pikir

bahwa jika dia berhenti menonjol, dia akan berhenti dipilih.”

“…Yah, itu tidak terlalu adil. Bukan salah anak laki-laki itu teman-teman sekelasnya yang brengsek. Dia seharusnya masih bisa menjadi dirinya sendiri.”

“Selalu yang biasa-biasa saja yang mencoba menyeret yang luar biasa.”

Aku mengembalikan buku teks sejarah ke rak. Kemudian aku berjalan ke pemukul aku dan mulai dengan malas mengelus pegangannya.

“Jadi, anak itu berhenti diganggu?”

“Tidak, sayangnya tidak. Situasi hanya menjadi lebih buruk. Sekarang dia membuat kesalahan yang lebih mendasar, ejekan itu menjadi lebih buruk. Penyiksanya lebih bertekad dari sebelumnya untuk memukulnya hingga tunduk sepenuhnya.”

“Ya, itu hanya intimidasi, kalau begitu. Tapi anak laki-laki itu pada akhirnya menang, kan? Maksudku, dia sangat luar biasa, bukan?”

Aku terdiam, menggosok daguku sebelum melanjutkan.

“Pada akhirnya, seorang guru sekolah tertentu memperhatikan keadaan anak laki-laki itu. Dia melihat bagaimana anak-anak lain mengecualikannya, dan dia membawa bocah itu ke samping untuk berbicara dengannya. Dia berkata: ‘ Anak laki-laki seperti kamu, diberkati dengan semua hadiah ini, harus berdiri di depan kelas dan menjadi contoh bagi yang lain. kamu mungkin bertanya-tanya mengapa hanya kamu yang harus berusaha sekuat ini, tetapi anak-anak lain—yah, mereka bertanya-tanya mengapa hanya kamu yang memiliki semua karunia ini. ‘”

Aku berhenti sejenak untuk menghela napas. Aku mulai sedikit bersemangat di sini. Aku harus memastikan agar suara aku tetap dingin dan stabil.

“’…Jadi kamu harus terbang lebih tinggi lagi. kamu harus berlari lebih cepat. Sampai kamu menjadi pahlawan sejati, jenis yang menginspirasi orang lain untuk mengikuti di belakang kamu…’”

“… Kedengarannya seperti guru yang baik.”

“Jadi bocah itu berhenti berusaha menyembunyikan bakatnya dan fokus untuk menjadi yang terbaik yang dia bisa. Sampai dia menjadi seseorang yang begitu mengagumkan sehingga dia dikagumi oleh semua orang. Dan dia hidup bahagia selamanya. Tamat.”

Ya, bocah itu menyadari bahwa dengan mencoba terbang di bawah radar, dia hanya menempatkan dirinya dalam jangkauan para pecundang di sekitarnya, yang terus berusaha meraihnya dan menyeretnya ke bawah.

Dia harus terbang lebih tinggi…lebih cepat…sampai dia begitu jauh dari jangkauan sehingga orang-orang bodoh akan terlihat bodoh mencoba menangkapnya. Dia harus bersinar—cerah dan cantik.

Seperti bulan di langit malam.

Seperti marmer kaca bundar yang terperangkap di dalam botol soda pop Ramune kuno dengan penutup yang tidak bisa kamu lepas. Aku pernah membaca sesuatu seperti itu di sebuah buku.

Dia harus pergi begitu tinggi dan begitu jauh sehingga ketika dia akhirnya melihat ke belakang, dia bahkan tidak dapat mengingat mengapa dia pergi begitu tinggi di tempat pertama …

“Aku melihat. Jadi, anak laki-laki itu tumbuh menjadi sosok yang hebat apa?”

“Dia tumbuh menjadi yang agung, yang agung, yang legendaris… Saku Chitose.” “Kamu?!!!”

“Ngomong-ngomong, aku kebanyakan mengarang cerita itu di tempat. Ini, seperti, sembilan puluh persen fiksi. Bagus, kan?”

“Kenapa kamu membuatnya terdengar seperti semacam kisah moralitas?! Dan bagian mana yang benar, kalau begitu ?! ”

“Bagian tentang aku menjadi hebat.”

“Berhenti membuang-buang waktuku, brengsek!!!”

“Nah, sekarang, aku pikir kita telah belajar hal penting tentang mencoba menjadi lebih baik

diri kita sendiri dan tidak hanya hanyut dalam hidup, bukan?” Aku melipat tangan, sengaja terdengar sombong.

“Aku merasa seperti orang bodoh sekarang. Aku tidak percaya aku benar-benar jatuh cinta pada cerita bodohmu. Tapi… Yah… Itu tidak sepenuhnya fiktif, kan? Kurasa kau juga mengalami beberapa hal, Chitose. Sangat menyesal. Baiklah. Kamu benar. Aku punya ide yang terbentuk sebelumnya tentang kalian semua. Aku membuatmu menjadi orang jahat tanpa mengenalmu.”

Ini adalah tipe pria yang terlalu banyak membaca serial anime yang memiliki akhir yang samar dan tidak bersemangat dan menyebutnya sebagai mahakarya berdasarkan semua hal yang secara terang-terangan tidak ada.

“Yah, aku senang kamu telah melihat cahaya. Jadi kamu merasa ingin berbicara sekarang?” “…Aku tebak. Setidaknya, aku terbuka untuk mendengar apa yang kamu katakan.” Aku tersenyum dalam pikiranku.

“Terima kasih banyak. Aku ingin menanyakan beberapa hal kepada kamu, untuk menjernihkan beberapa kesalahpahaman. Pertama, tentang novel ringan yang kamu sukai yang semuanya menampilkan pecundang yang canggung. Ya, sebagai fiksi mereka menyenangkan, tapi jangan bingung dengan kenyataan. Oke, mereka memang menyebutkan beberapa keterampilan yang mungkin kamu perlukan untuk menjadi populer, tetapi mereka terlalu mengidolakan popularitas. Dan mereka juga mengutuknya. Ini tidak realistis. Mereka perlu melewati hal-hal dan menyederhanakan demi cerita, kamu tahu? ”

“Aku tahu ini fiksi, tapi anak-anak populer memang seperti itu, bukan?

Mereka adalah pemenang dalam hidup.”

“Aku melihat. Jadi begitulah caramu melihatnya…” Aku memikirkan beberapa hal sejenak.

Mungkin semua anak yang tidak populer dan murung merasakan hal itu, bukan hanya Kenta.

Untuk menjernihkan kesalahpahaman ini untuknya, aku harus menunjukkan sedikit dari diri aku. Aku tidak benar-benar ingin, tapi aku sudah memperkirakan ini. Alasan lain kenapa aku membawa Yuuko bersamaku.

Tetap saja, Kenta masih jauh dari titik di mana dia bisa membaca makna yang lebih dalam dari apa yang aku katakan. Tapi ini adalah harga kecil yang harus dibayar untuk membantu seseorang mengubah hidup mereka. Dalam mengambil usaha ini, aku juga mengambil sejumlah kecil risiko pribadi.

Aku mulai berbicara lagi.

“Jadi, bahkan jika kamu berpikir bahwa anak-anak populer memainkan kehidupan dalam mode mudah, itu sebenarnya mode sulit, jauh lebih sulit daripada untuk anak-anak yang tidak populer. Berdiri keluar agak menyebalkan. Maksud aku, kamu tahu tentang pelecehan yang harus aku terima di situs bawah tanah itu, kan? Ya… maksudku, jangan salah paham, menjadi tampan membuka pintu, tetapi itu juga membuat orang berpikir mereka bisa mengatakan hal-hal jahat tentangmu, seperti bahwa kamu brengsek, bahwa kamu seorang pria-pelacur, dan sebagainya di. Aku mendapatkan hal-hal semacam itu setiap hari. Seingatku, kamu bahkan melakukan hal yang sama…”

“Aku… aku minta maaf soal itu.”

“Itu keren, aku tidak mencoba membuatmu merasa bersalah tentang itu atau apa pun. Aku hanya ingin kamu mengerti bahwa ada dua sisi dari setiap cerita. Maksudku, inilah aku

mencoba membantu kamu. Dan aku ditunjuk sebagai ketua kelas.”

“Oh ya, kamu menyebutkan itu.”

“Ya, tapi sepertinya semua orang menerima begitu saja bahwa aku akan melakukan apa pun yang mereka ingin aku lakukan hanya karena posisi itu. Dan bahwa aku akan melakukannya dengan benar, apa pun itu. Ini banyak tekanan, dan itu datang dari semua orang, dan tidak ada jalan lain. Maksud aku, apakah kamu ingin pergi ke rumah orang terkurung suram yang belum pernah kamu temui untuk mencoba meyakinkannya agar kembali ke sekolah?” “Eh, tidak. Aku benar-benar tidak suka ikut campur dalam urusan orang lain…” Kenta mengernyitkan wajahnya seolah membayangkan berada di posisiku.

“Benar? Aku beri tahu kamu, kamu mendapatkan label ‘pahlawan kelas’ itu menampar kamu. Dan kamu akhirnya harus menjadi sangat sempurna sejak saat itu hingga akhir zaman. Karena jika kamu tergelincir sekali saja, mereka akan datang untuk menyeret kamu ke dalam neraka.” “Seperti dalam cerita yang baru saja kamu ceritakan padaku.”

Kenta mengikuti tepat di sepanjang jejak remah roti yang aku buat. Ya, dia mengikuti dengan sangat baik.

aku melanjutkan.

“Dibandingkan dengan itu, protagonis otaku ini lebih mudah. Jika mereka mengacau… Jadi apa? Tidak ada yang terkejut. Tidak ada yang akan mempermalukan mereka karena itu. Yang harus mereka lakukan adalah menyatukan diri dan melakukan percakapan normal dengan orang tiga dimensi, dan mereka dipuji dan ditepuk dari belakang. Mereka mengacau, tidak masalah. Mereka berhasil sedikit, dan semua orang kehilangan akal. Seperti yang aku katakan, ini hidup dalam mode mudah. Tapi untuk kita? Ketika kita berhasil, tidak ada yang peduli, karena semua orang hanya mengharapkannya. Kami tidak pernah mendapatkan poin tambahan. Tetapi jika kami melakukan kesalahan, kami kehilangan semua poin kami.

Ini adalah permainan yang dicurangi. Menyebalkan sekali.”

Kenta terdiam, memikirkan apa yang baru saja kukatakan. Kemudian dia berbicara lagi.

“Oke, aku mengerti apa yang kamu katakan. Tapi itu hanya berlaku untuk, seperti, yang paling populer dari semua anak populer, seperti kamu dan Hiiragi, bukan? Tapi anak-anak populer biasa hanya brengsek, selalu berusaha untuk bertindak lebih unggul dari kita semua di bagian bawah tangga. ”

Baiklah, aku akui aku luar biasa. Tapi dia kehilangan poin aku.

“Tapi itu hanya masalah mengkategorikan orang. Orang-orang berperingkat lebih rendah itu melihat anak-anak populer dan berpikir mereka semua sama. Tapi ada begitu banyak tingkatan untuk itu. Aku tidak melihat anak-anak yang terus-menerus mencoba untuk melupakan anak-anak yang tidak populer sebagai benar-benar populer. Mereka hanya ingin. Aku hanya mengakui orang yang benar-benar baik sebagai bagian dari set populer. Orang brengsek tidak akan mencapai puncak, tidak peduli keahlian khusus atau ketampanan apa yang mereka miliki. Maksudku, ambil Yua dan Yuuko. Apakah mereka jahat padamu? Apakah sepertinya mereka mencoba menjatuhkanmu? ”

“…Tidak. Mereka hanya berbicara kepada aku, seolah-olah kami setara. Itu semua aku … Aku mulai melihat kamu sebagai musuh tanpa mengetahui apa-apa tentang kamu,

Kitos…”

“Dan tahukah kamu mengapa para gadis dan aku begitu baik kepada kamu?”

“Eh… tidak?”

“Secara umum, itu karena kita semua merasa percaya diri di tempat kita di dunia. Jadi kita tidak perlu menunjukkan kekurangan orang lain dan menertawakan mereka ketika mereka mengacau dan bertindak seolah-olah kita sedang menyeimbangkan timbangan. Itu tidak akan meningkatkan posisi kami dengan melakukan itu, dan kami tidak peduli untuk mencobanya. Kita tidak perlu memandang rendah orang lain. Kita bahkan tidak perlu melihat ke bawah. Lihat apa yang aku maksud?”

Aku menurunkan nadaku sedikit sambil melanjutkan.

“Menyeret orang lain tidak akan mengangkat kamu lebih tinggi. Itu hanya akan menurunkan kamu sampai kamu akhirnya turun ke level mereka. ”

“…Jadi maksudmu aku harus bekerja keras untuk berubah, sampai aku bisa percaya diri?”

“Ya, tepat sekali. Lupakan yang lain. Berfokuslah untuk menjadi seseorang yang kamu inginkan jika kamu bukan kamu. Maka kamu akan secara otomatis menjadi orang yang lebih baik. Dan kamu tidak akan membiarkan pendapat orang lain mengganggu kamu lagi.”

Kenta mencondongkan tubuh ke depan, asyik dengan percakapan kami. Dia sebenarnya adalah tipe pria yang cukup baik. Kebanyakan anak begitu yakin bahwa mereka benar tentang segala hal sehingga mereka menutup telinga terhadap pendapat orang lain. Tapi bukan dia.

“Namun… Bisakah aku mengatakan satu hal lagi? Setidaknya untuk anak-anak sepertimu dan Hiiragi…kencan sebenarnya mudah , kan?”

“Hmm. Ya, aku tidak dapat menyangkal bahwa kami biasanya dapat memilih pasangan romantis kami. Tetapi pada saat yang sama, menjadi canggung ketika orang-orang yang tidak kita minati menjadi lekat dan mulai menindas kita. Kami hanya mencoba untuk bergaul dengan teman sekelas kami dan bersenang-senang dengan teman-teman kami, tetapi ketika seseorang mulai menangkap perasaan, itu bisa berakhir dengan menggigit kami. Ketika kamu menolaknya, mereka mulai melukis kamu sebagai orang jahat. kamu mencoba menjauhkan diri sebelum sampai sejauh itu, dan mereka menuduh kamu membekukan mereka. kamu tidak bisa menang. Ini seperti, maaf karena kepanasan, kau tahu? ” Aku mengangkat tangan dan mengangkat bahu.

“Ya, aku mendengar beberapa gadis mengeluh tentang itu di kelasku tahun lalu. Pada saat itu, aku pikir … Pelacur populer, matilah! Tapi ketika kamu menjelaskannya seperti itu, aku agak mengerti. Hubungan itu rumit… Aku bisa bersimpati… Tapi maksud aku… tidak sepenuhnya.”

“Ya, yah, jika itu adalah seseorang yang tidak kamu pedulikan, kamu bisa menerima kebencian di dagu. Tetapi jika seseorang yang benar-benar kamu sukai dan hargai sebagai teman yang menangkap perasaan dan mengajak kamu berkencan… Yah, menyebalkan harus menghancurkan persahabatan. Menyebalkan harus seperti, ‘Tolong simpan platonis ini!’ kamu tahu?

Dan juga…”

Aku terdiam kemudian untuk beberapa saat.

“Dan juga, tidak peduli seberapa tampan kamu, atau seberapa bagus olahragamu, atau seberapa tinggi nilaimu, atau apa pun, itu tidak otomatis berarti gadis yang kamu sukai akan menyukaimu kembali.”

“Kurasa tidak… Tapi hei, Chitose… bolehkah aku memberitahumu tentang, kau tahu, sesuatu yang pribadi?”

Suaranya diturunkan. Ini dia! Satu dorongan lagi dan dia pergi!

“Nah, tidak apa-apa. Aku sudah mengerti apa yang terjadi, kurang lebih, dan aku tidak terlalu peduli untuk mengetahui lebih banyak.”

“Apa? Tapi… Tapi aku baru saja akan menyerahkan jiwaku padamu di sini…”

“Kamu berada di grup untuk penghobi otaku. Sebuah kelompok nonsekolah. Ada seorang gadis. Jenis seorang putri, tapi dia baik padamu, jadi kau mulai naksir dia. Tapi dia menyukai orang lain—sebut saja dia Pangeran, eh, Jiro. Jiro mencuri gadismu. Sejak saat itu, kamu merasa sangat rendah diri, dan kamu tidak ingin berada di dekat siapa pun, populer atau otaku. Jadi kamu berhenti datang ke sekolah. Apa aku meninggalkan sesuatu?”

Kenta menatapku, bibirnya mengepak tanpa kata, tapi aku tahu apa yang dia pikirkan: Bagaimana kau tahu itu?!

Kawan, bagaimana kamu bisa benar-benar tidak melihat betapa mencoloknya itu?

Yuuko dan Nanase benar soal uang.

“…Ke-ke-ketika aku mengajaknya kencan…dia bilang…’ Permisi? Apakah kamu delusi? Aku tidak akan pernah berkencan dengan orang sepertimu. Apakah kamu tidak menyadari apa status sosial kamu sendiri? Pecundang! ‘…”

“Ya, laki-laki. Aku terkejut kamu masih bisa menunjukkan wajahmu di depan umum setelah mendengar hal seperti itu dari seorang gadis.” “Aku benar-benar tidak menunjukkan wajahku di depan umum!!!”

Aku mengirim Yuuko pesan singkat melalui LINE dan memintanya untuk membawakan es kopi dan es teh dan meninggalkannya di depan pintu. Kenta dan aku masih harus berbicara.

“Jadi, apa yang ingin kamu lakukan ke depan, Bung?”

Aku mengaduk-aduk es batu dengan sedotanku sebelum menyeruput es kopi dengan berisik.

“Gadis itu… Namanya Miki… Sejujurnya, aku sudah muak dengannya.” “Kamu trauma.”

“Ya, kurasa begitu. Ini pertama kalinya aku menyukai seorang gadis yang tidak bersemangat. Tapi gadis-gadis kehidupan nyata lebih buruk dari yang aku duga. Aku akan kembali ke waifuku.”

“Bagaimana dengan sekolah?”

“Tentang itu… aku tahu aku tidak bisa terus seperti dulu. Aku akan berakhir mengacaukan diriku sendiri. Dengan keterkejutan dan sebagainya, aku tidak bisa datang ke sekolah pada awalnya, tetapi begitu aku pulih, aku agak kehilangan kesempatan untuk kembali.

Dan aku tahu betapa paniknya aku telah membuat orang tuaku…”

Mm-hm.

Itu hanya tebakan aku, tapi sepertinya mengurung diri di kamar kamu sementara pada saat yang sama tidak berkomitmen penuh untuk membuang masa depan kamu…itu pasti melelahkan secara mental.

“Jadi, jika kamu benar-benar bersedia untuk tetap bersamaku dan mengajariku cara menjadi populer, Chitose, maka kurasa aku bisa kembali ke sekolah.” Kenta mengangkat kepalanya, menatap mataku.

“Eh, tidak mungkin, Bung.”

Aku menggelengkan kepalaku dengan kuat. Rahang Kenta terbuka karena terkejut dan tetap menggantung di sana.

“Apa? Tapi…tapi begitulah seharusnya…bukan?”

“Kak, pikirkanlah. Misi aku adalah membuat kamu setuju untuk kembali ke sekolah. Itu sudah selesai sekarang. Tapi sejujurnya, bahkan jika aku gagal, itu tidak akan banyak mempengaruhi aku. Aku hanya datang ke sini agar aku merasa nyaman untuk masuk dan memecahkan masalah. Tapi siapa bilang aku harus menyeretmu ke sekolah denganku dan membuatmu populer?”

“Tapi…tapi begitulah seharusnya…”

“Ya, tidak. Aku di bawah kewajiban nol. Tentu, aku mungkin bisa membuat kamu diterima di Tim Chitose. Tapi kamu hanya akan depresi. Lagipula, semua orang jauh di atas level kamu. Masalah mendasar di sini, bagaimanapun, adalah bahwa aku tidak ingin bergaul dengan kamu di sekolah.

“Apakah kamu serius?! Apakah kamu serius mengatakan ini kepada aku? Sekarang? Setelah semua itu?!”

“Tumbuh. kamu mungkin menjadi karakter utama dalam cerita pejantan otaku-ke-populer kamu, tapi itu bukan cerita aku . Kisah aku adalah komedi harem yang dibintangi oleh Chitose sendiri. kamu hanyalah karakter sampingan kecil yang dirancang untuk memamerkan kesejukan aku kepada pembaca. Seluruh penderitaan kamu ‘Kasihan aku, aku tidak bisa pergi ke sekolah’ hanyalah ikan haring merah untuk memulai cerita dan membuat pembaca berinvestasi. Pergi bertanggung jawab atas cerita kamu sendiri, dan tulislah seperti yang kamu inginkan, Sidey

Karakter McSide.”

“Apakah kamu mencoba mengganggu?”

Agar adil baginya, dia mungkin berpikir ini akan menjadi peristiwa besar yang mengubah hidup. Hari yang akan mengubah seluruh hidupnya. Tapi bagiku, itu hari Selasa. Aku di sini untuk melakukan pekerjaan aku, seperti biasa, dan mendapatkan hasil, seperti biasa. Aku mungkin bahkan tidak akan mengingat ini ketika aku dewasa.

Ini adalah cara aku memotong dia longgar. Lebih baik baginya, untuk melakukannya dengan cara ini. Dia tidak akan mendapatkan apa-apa dalam hidup tergantung pada shirttails aku.

Kenta terlihat sangat terkejut di wajahnya, seolah-olah dia telah dipindahkan ke dunia lain hanya untuk menemukan bahwa dia telah berubah menjadi kuda nil.

“Tapi aku bisa melihat kesulitanmu. kamu berada di perahu dengan lubang di dasarnya, dan kapal itu tenggelam dengan cepat. Aku benci harus melihatmu tenggelam. Jadi aku akan memberi kamu beberapa tips. Cukup untuk membantumu menutup lubangnya, setidaknya.”

“Mengapa mengganggu? Kamu jelas tidak peduli jika aku tenggelam atau berenang!”

“Apakah kamu ingin tenggelam? Hah?”

“…Bagus. Bantu aku, kalau begitu. Ini tidak seperti aku punya pilihan lain, setelah memundurkan diriku ke sudut seperti ini. Lagipula, aku merasa aku bisa, uh…percaya padamu, Chitose.”

“Ya ampun, terima kasih. Terima kasih atas kesempatan untuk melayani kamu, Yang Mulia. ”

“Baiklah baiklah. Tolong, Tuan Saku Chitose, pria paling populer dan paling keren di seluruh SMA Fuji. Tolong, tolong, kasihanilah orang miskin, rendahan, pendiam ini

otaku pecundang cacing dan berbagi dengan dia kebijaksanaan kamu.

Kenta berlutut, seolah-olah dia telah meninggalkan semua rasa harga diri. Aku tahu dia masih belum sepenuhnya mempercayaiku, tapi setelah dia mengizinkanku untuk menghancurkan jendelanya dan menceramahinya panjang lebar tentang tidak menilai buku dari sampulnya…dia tidak bisa mengambil sikap melawanku sekarang.

Aku tersenyum diam-diam pada diriku sendiri.

Bagus. Aku menggunakan Kenta untuk memperkuat citra aku sendiri. Jadi Kenta bisa memanfaatkanku juga.

“Sangat baik. kamu bisa memanggil aku … Raja. ”

“Raja!!!”

Aha, betapa menariknya si Kenta ini.

“Aku akan memperingatkanmu, aku tidak berniat menjadi mentormu terlalu lama. Mungkin tiga minggu, puncak. Katakanlah, sampai liburan Minggu Emas bergulir. Aku akan mengajari kamu dasar-dasar hidup sebagai anak populer. Setelah itu, kamu harus menggunakan apa yang telah kamu pelajari untuk memajukan pertumbuhan kamu sendiri.”

“Dimengerti, Raja.”

“Tetapi kamu membutuhkan semacam tujuan untuk dituju. Apakah kamu yakin kamu sudah melupakan cewek Miki ini?”

“Aku sudah selesai dengannya dalam arti romantis. Maksudku, aku masih sedih tentang itu, kurasa… Dan jika aku mendapat kesempatan, aku ingin menunjukkan padanya apa yang hilang darinya.

Sedikit saja.”

“Bagus. Sederhana adalah yang terbaik. Mari kita buat dia menyesal dia melewatkan kesempatannya.

Dan mari kita hancurkan Pangeran Jiro juga. Bawa dia ke bawah satu atau dua pasak. ”

“A-apa menurutmu kita benar-benar bisa? …Raja?”

“Ya, kita sedang membicarakan tentang pangeran dan putri dari beberapa kelompok otaku kecil. Aku Raja Anak-Anak Populer, kau tahu? Jika kamu tidak dapat mengalahkan mereka setelah menerima pengawasan aku yang luar biasa, maka itu terserah kamu. Jika kamu mengacaukannya, aku akan mengejar kamu. Satu-satunya tempat yang tersisa untuk kamu sembunyikan dari aku adalah di dalam pikiran kamu sendiri. Mengerti?”

“Kamu bukan raja… Kamu… kamu… iblis!”

“Dan satu hal lagi.” Aku menyeruput sisa es kopiku. “Kamu baru saja mengatakan bahwa gadis-gadis kehidupan nyata menyebalkan, kan? Itu tidak cocok denganku, Kenta.”

“Ya, tapi itulah yang aku rasakan. Tidak mungkin untuk mengetahui apa yang dipikirkan gadis sejati, dan kamu harus khawatir tentang penampilan kamu dan apa yang kamu katakan di sekitar mereka. Gadis animasi jauh lebih baik. Mereka hanya memberi kamu cinta tanpa syarat; kamu tidak perlu melakukan sesuatu yang istimewa.”

“Apakah kalian semua otaku seperti ini? ‘Anak-anak populer menyebalkan, gadis sejati menyebalkan, aktris pengisi suara atau idola yang dulu membuatku tergila-gila punya pacar dan sekarang dia menyebalkan.’ Itu hanya anggur asam, bukan? Jika kamu tidak dapat memiliki sesuatu, kamu membuat diri kamu merasa lebih baik dengan mengatakan pada diri sendiri bahwa itu menyebalkan. Yah, aku akan membuka pintu popularitas untuk kamu. Belajarlah kerendahan hati.”

“Nuh-uh, aku berpegang teguh pada senjataku untuk yang satu ini. Anak perempuan jauh lebih baik daripada konsep abstrak. Begitu mereka menjadi tiga dimensi, mereka tidak lain adalah rasa sakit di pantat. ”

“Kamu hanya menginginkan seorang gadis yang tidak akan melakukan apa pun untuk menghancurkan fantasimu. kamu pikir harus menyadari penampilan kamu dan hal-hal yang kamu katakan adalah hal yang menyebalkan, tetapi kamu harus menguasai hal-hal ini jika kamu ingin menjadi populer dan memiliki kehidupan yang sebenarnya. Aku tahu, yang kamu butuhkan adalah gadis yang luar biasa untuk dipotret. Lebih mudah untuk berusaha menjadi diri kamu yang terbaik jika kamu menghabiskan waktu di sekitar seorang gadis yang ingin kamu kagumi.”

“Tidak… aku tidak mau. Dengan serius. Gadis sejati itu menakutkan.”

“…Ya, yah, kamu terlalu lengket dengan Yua, kan?”

Aku berhenti, memperhatikan Kenta dengan licik saat dia mulai tergagap. “A-apa? Ya benar!”

Lalu aku menekan.

“Dengar, Kenta. Ketika aku membaca novel ringan yang sangat kamu sukai, aku benar-benar menemukan diri aku jatuh cinta pada beberapa minat cinta wanita. Dan semua hal tentang membangun hubungan menjadi bagian terbaik, dan menurun dari sana? Itu beresonansi dengan aku, man. Dan ya, aku tahu, gadis-gadis

bisa banyak pekerjaan. Tapi kamu kehilangan gambaran besarnya.”

Aku bangkit dari kursi meja dan mengambil tongkatku. Lalu aku mengarahkannya tepat ke Kenta, ujungnya hanya beberapa inci dari hidungnya.

“Dengar, kau belatung! Pernahkah kamu merasakan kelembutan payudara wanita sejati? Apakah kamu memiliki konsep variasi dalam ukuran, bentuk, dan kelembutan yang benar-benar unik untuk setiap gadis? Pernahkah kamu mencium aroma segar dan bersih dari rambut seorang gadis saat kamu menariknya ke dalam pelukan kamu? Tahukah kamu kelembutan beludru di perut dan pinggulnya saat kamu mengangkat tangan ke atas bajunya? Pernahkah kamu merasakan rasa asin dari leher seorang gadis saat kamu menjulurkan lidah? Pernahkah kamu hampir pingsan ketika seorang gadis membungkuk dan menjilati bibir bawah kamu? Pernahkah kamu mengalami antisipasi yang datang saat kamu mengintip dari balik bahu seorang gadis, mengutak-atik mati-matian dalam upaya untuk melepaskan kaitan bra-nya? Pernahkah kamu merasakan gelombang kegembiraan yang datang tepat tujuh detik kemudian (kerangka waktu maksimal pribadi aku) ketika kamu akhirnya mendapatkan gesper itu dan bra terlepas dan terlepas di tangan kamu? Pernahkah kamu memimpikan hal-hal ini?!!!”

“T-tidak…”

“Maka tidak ada yang kamu katakan yang valid, perawan! Baik, puaskan diri kamu dengan gadis-gadis animasi! Andalkan imajinasi kamu yang terbatas untuk mewarnai fantasi itu! Tapi jangan pernah lupa! Gadis-gadis 2D yang sangat kamu hormati… Mereka datar! Mereka tidak bernyawa!

Mereka tidak lebih dari kertas!”

“Mereka tidak mati! Mereka hidup dalam pikiranku!”

“Tapi hanya dalam pikiranmu. Jika kamu tidak bisa benar-benar menghidupkannya, maka satu-satunya pilihan untuk kehilangan keperawanan kamu adalah mengejar gadis sejati! Tapi aku punya kabar baik untuk kamu. kamu tahu Yuuko, kan? kamu telah melihat wajahnya. Dan tubuhnya.”

“Eh, ya… Yah, aku pernah melihatnya di sekitar sekolah. Dia sulit untuk tidak diperhatikan!”

“Ya, yah, dia semacam pelacur haremku. Jika aku mengatakan kepadanya bahwa aku ingin melakukan permainan peran cuckolding atau apa pun, aku yakin dia mungkin akan melakukannya. Dia mungkin tidak senang tentang itu, tapi aku yakin dia akan menjadi yang pertama bagimu. Kebetulan, inilah spesifikasi dari Yuuko… Cangkir D yang sangat empuk. Ukuran yang dianggap ideal oleh setiap wanita di Jepang. Jadi apa yang kamu katakan? Apakah kamu tidak ingin menyelam?

di sana dan menaiki motor gadis terpanas di sekolah?”

“K-Raja…apa kau serius sekarang?”

“Raja tidak pernah berbohong.”

“Ya tapi serius… Apa kamu serius?”

“Serius serius. Jadi apa yang kamu katakan? Mau perahu motor?”

“Y-ya! Aku ingin perahu motor! Aku ingin perahu motor, Raja!”

“Apakah kamu suka payudara tiga dimensi?”

“Aku bersedia! Aku bersedia! Aku suka payudara tiga dimensi! Maafkan aku karena mengatakan gadis sejati payah!”

“Apakah kegemaranmu pada gadis 2D hanyalah kasus anggur asam?”

“Dia! Dia! Sangat asam, Raja!”

“Apakah kamu suka payudara ?!”

“Aku suka payudara!”

“Aku tidak bisa mendengarmu! Lebih keras!”

“Aku suka payudara! AKU SUKA BOOBIES!”

“Lebih keras !!!”

“BOOBIES, BOOBIES, BOOBIES, BOO-BEEEZ !!!”

“APA NAMAKU?!”

“RAJA! RAJA! RAJA!”

“LEBIH KERAS! BERIKAN SEMUA YANG ANDA PUNYA! PIKIRKAN KEMISKINANMU

kontol yang terbungkus susut!!!”

“AKU INGIN MOTORBOAT TIGA DIMENSI BOOBIES!!!”

“JUAL JIWAMU KEPADAKU!!!”

“YA, RAJA! YA! BOOOBIIIEEESSS!!!”

“SAYANG SEKALI!! MEREKA BOOBIESKU!! DAPATKAN SENDIRI!!”

“Tunggu apa?”

“Aku tidak berbohong. kamu sendiri yang mengatakan bahwa dia adalah bagian dari ‘harem’ aku, dan aku tidak pernah mengatakan dia akan melakukannya, hanya saja aku pikir dia mungkin melakukannya. Aku tidak membuat janji apapun. Aku hanya bertanya apa yang kamu pikirkan. ” “Kamu … kamu benar-benar iblis.”

Setelah itu, aku membawa Kenta ke bawah. Setelah semua keributan yang dia sebabkan, aku pikir dia lega bisa keluar dan bertekad untuk tidak melewatkan satu kesempatan ini.

“Aku harap Ibu tidak mulai menangis. Aku yakin Hiiragi juga marah…”

Dia mungkin memikirkan ini berulang kali dalam pikirannya, selama periode penutupan yang lama. Saat ketika dia akhirnya muncul.

Tidak yakin bagaimana menghadapi orang atau apa yang harus dikatakan. Apakah ibunya akan menangis? Apakah dia akan marah? Akankah dia akhirnya memaafkan?

Aku pergi duluan dan membuka pintu ruang tamu.

“Oh, hai, Saku! Semua selesai?”

“Astaga! Kamu akhirnya keluar ?! ”

Mereka berdua duduk di sini sambil menyeruput teh seperti teman lama. Ibunya memiliki jurusan “Kami akan makan nasi kari untuk makan malam malam ini!” energi.

Padahal aku mengharapkan ini. Itulah hal tentang Yuuko—dia bisa berteman dengan siapa saja.

Kenta menundukkan kepalanya, tampak malu-malu. Dia terus berlama-lama di ambang pintu. Pada akhirnya, aku harus menyeretnya. Beri dia pukulan di pantat untuk ukuran yang baik juga.

“M-Bu… Maaf untuk semua kekhawatiran yang aku sebabkan padamu. Sebenarnya aku-“

“Oh, aku mendengar semuanya dari Yuuko. kamu merasa tertekan tentang kehidupan cinta kamu, bukan? kamu mungkin berbicara besar, tetapi kamu masih anak kecil. Aku khawatir ada sesuatu yang benar-benar salah! Sekarang, kamu akan kembali ke sekolah besok, dan jangan katakan lagi tentang itu.”

“Eh… Tentu.”

Maaf, Karakter Sidey McSide. kamu tidak mendapatkan adegan rekonsiliasi dramatis dalam novel aku .

“M-maaf aku brengsek bagimu, Hiiragi. Aku bahkan tidak mengenalmu, tapi aku mengatakan beberapa hal…”

“Yuuko baik-baik saja, kau tahu? Bagaimanapun, Kentacchi, tidak apa-apa bagiku selama kamu sudah meminta maaf kepada Saku juga. ”

Yuuko menyeringai, melambaikan kuenya yang setengah dimakan ke udara dengan acuh. Ada apa dengan julukan itu? Membuat aku berpikir tentang ayam goreng.

“Tapi kamu harus pergi dan mandi dan mencukur wajahmu, lalu ganti pakaianmu. Kamu bau.”

“Dia melakukannya!”

Dan berakhirlah reuni menyentuh antara ibu dan anak, yang sudah berbulan-bulan tidak bertatap muka. Ah, sangat membangkitkan semangat!

Kehadiran Yuuko di sana mungkin yang mendorong Kenta untuk bertindak. Setengah jam kemudian, dia muncul kembali, baru mandi, bercukur, dan berganti pakaian biasa. Dia bahkan mengganti kacamatanya dengan lensa kontak.

“” Meh… “”

Yuuko dan aku berbicara serempak.

“Hmm, mungkin kamu seharusnya menyimpan janggutnya,” renungku. “Kupikir kacamatamu sangat norak, tapi tanpanya, wajahmu tidak memiliki kepribadian. Juga, rambut kamu adalah bencana. Aku akan menyarankan kamu untuk menghentikannya, tetapi mungkin tampilan yang lebih liar akan lebih baik … “

“Ya, aku bisa berjalan melewatimu di lorong setiap hari dan bahkan tidak pernah mengingat wajahmu!”

“Wah, itu sangat kejam.”

Ngomong-ngomong, Yumiko sudah pergi berbelanja untuk makan malam saat ini, jadi hanya kami bertiga. Dan makan malamnya, seperti yang sudah aku prediksi, adalah nasi kari.

Kenta ragu-ragu. “Tapi bagaimana dengan pakaiannya? Aku benar-benar memilih semua barang terbaik aku. ”

“”Ya, tidak.””

“Dengan serius?”

“Beri kami istirahat. Kamu pikir kamu siapa, Sid Vicious? Beberapa rocker punk? Ada apa dengan T lengan panjang dengan omong kosong bahasa Inggris di atasnya? Apa yang dikatakan itu? ANAK MATI? Coba FAT BOY. Dan apakah kamu benar-benar membutuhkan tengkorak, salib, dan desain suku? Apakah itu sayap di belakang?! Dan kalung itu. Apakah itu gratis dengan T-shirt? Sekarang jeans—aku pikir itu baik-baik saja pada awalnya, tetapi apakah itu boot-cut?! Ayo, boot-cut ? Bahkan dengan interpretasi yang paling murah hati, kamu tidak akan menjadi orang yang mengembalikannya, aku dapat memberi tahu kamu sekarang! Oh, dan apakah kamu melihat lapisan saku kotak-kotak? Astaga, sayang. Ada apa denganmu otaku dan memeriksa pola? Apakah kamu memiliki semacam kuota pola cek yang harus kamu penuhi? Aku malu

untuk dikaitkan dengan kamu, kamu bencana mode berjalan.

“K-kau tidak perlu pergi sejauh itu, Raja.”

“Yah, kamu telah membuat pikiranku kacau, itu sebabnya! Jika kamu datang ke sini mengenakan seragam khas otaku berupa kemeja flanel kotak-kotak, jeans, dan bandana dahi, mungkin aku bisa mengatasinya, tapi ini…?

Bagaimana menurutmu, Yuuko?” Yuuko menyeringai.

“Hmm, jika kamu muncul untuk kencan denganku berpakaian seperti itu, aku harus menendang selangkanganmu dan lari.”

“Bung, apakah ini yang kamu pelajari dari novel ringanmu dengan protagonis pecundang? Baiklah, kami harus mengajakmu berbelanja di Lpa akhir pekan depan.

Aku akan menunjukkan cara memilih pakaian yang terlihat bagus. Kamu datang, Yuuko?”

“Aku akan berada di sana jika kamu ada, Saku!”

Omong-omong, Lpa adalah pusat perbelanjaan terbesar di Kota Fukui. Ini memiliki toko pakaian dan toko barang-barang rumah tangga lainnya, tetapi juga memiliki bioskop, arcade, karaoke, dan bahkan Starbucks semua di kompleks yang sama. Di situlah pada dasarnya semua orang di Fukui datang untuk nongkrong di akhir pekan dan hari libur. Banyak anak-anak SMP dan SMA pergi ke sana untuk berkencan juga. Mahasiswa juga. Dan banyak keluarga. Semua orang tahu itu. Apa yang aku katakan adalah bahwa itu adalah tempat untuk bertemu dan hang out.

“Terima kasih. kamu akan menghabiskan akhir pekan kamu pada aku? Itu sangat baik. Karena aku benar-benar tidak tahu harus memilih pakaian apa. Bisakah aku memakai ini ke mal?”

“”Tidak. Seragam sekolah.””

Yuuko dan aku berbicara serempak lagi. Pria itu berantakan, aku tidak akan berbohong, tetapi dia pasti memiliki potensi untuk berkembang.

“Untuk saat ini, kami tidak bisa membiarkanmu kembali ke sekolah dengan rambut itu. Biarkan Yuuko yang memotongnya untukmu.”

“Eh, kau ingin aku membiarkan Hiiragi memotongnya? Maksudku, eh, Yuuko? Dia tidak terlihat seperti…tipe tangan yang stabil.”

“Kasar sekali! Aku ingin kamu tahu, aku sebagus salon mana pun! Bagaimanapun, Saku sudah bertanya padaku. Aku memiliki gunting potong rambut aku, ditambah gunting menipis aku, dan bahkan gunting tukang cukur aku di tas aku! Sementara aku melakukannya, aku akan memangkas alis itu untuk kamu sebagai bonus tambahan juga. ”

Yuuko mengobrak-abrik tasnya, memamerkan peralatannya satu per satu.

“Santai. Aku bisa menjamin tangan mantap Yuuko. Dia memotong rambutku beberapa kali. Gaya rambut seperti apa yang kamu miliki sebelum kamu mulai bolos sekolah?”

“Itu agak lama di seluruh. Dengan poni yang menutupi mataku.”

“Yuuko, beri dia jalan pintas. Dengan kulit memudar.”

“Ya, ya, kapten.”

“Apakah tidak ada yang akan menanyakan pendapatku ?!”

Kami melangkah keluar ke halaman kecil. Itu bukan sesuatu yang istimewa, tapi ibu atau ayah Kenta atau keduanya jelas telah merawatnya, dan itu cukup menyenangkan di luar sana.

Angin malam yang sejuk mulai bertiup saat Kenta dan aku sedang berbicara di kamarnya yang pengap bersama, dan sekarang sudah cukup menyenangkan di luar. Langit senja diwarnai dengan rona merah.

Yuuko menyebarkan beberapa koran bekas yang dia temukan di rumah, lalu menjatuhkan salah satu kursi makan di atasnya. Kemudian dia mengeluarkan kantong plastik yang dia minta dari Yumiko sebelumnya, melipatnya menjadi setengah lingkaran, lalu membuat lubang kecil di dalamnya untuk membuat jubah potong rambut.

Aku menoleh ke Kenta, yang melayang-layang di belakang kami.

“Dengar, hanya pria keren sepertiku yang bisa lolos dengan rambut floppy yang jatuh di mata kita. Kesan paling penting yang harus dibuat cowok adalah kerapian. Jika kamu memiliki wajah yang ingin kamu sembunyikan, hal terbaik yang harus dilakukan adalah memotong pendek rambut kamu dan memilikinya. Tapi wajahmu bukanlah bencana, jadi aku akan meminta Yuuko memberimu undercut dan membiarkannya sedikit lebih lama di atasnya. kamu memiliki jenis situasi ikal alami yang terjadi, jadi itu akan memberi kamu beberapa karakter tanpa terlihat terlalu liar. ”

“Oh ya, aku sangat setuju. Sekarang, Kentacchi, duduk dan pakai ini.”

Kenta duduk dengan patuh di kursi makan. Yuuko berdiri menghadapnya dan menjatuhkan lubang tas di atas kepalanya. Sepertinya dia lupa memotong lengannya.

“Kamu terlihat seperti samurai nakal yang melihat hari yang lebih baik. Dan dalam jubah itu, kamu terlihat seperti samurai nakal yang dipenggal kepalanya yang melihat hari yang lebih baik.”

“Eh, kotor! Itu sangat lucu!”

“…”

Tapi aku tahu bahwa kebisuan Kenta yang tiba-tiba bukan karena kemarahan. Itu karena dada Yuuko berada tepat di bidang penglihatannya. Dan dia mencoba untuk diam-diam menghirup aromanya. Aku bisa melihat hidungnya berkedut.

Tetap saja, aku bisa membiarkannya memiliki ini.

“Sekarang, biarkan snip-gertakan dimulai!”

Gunting Yuuko berkelebat saat dia segera mulai memotong untaian panjang di sekitar rahang Kenta. Pertama, dia menyingkirkan panjangnya secara kasar, jadi dia bisa membentuknya sesudahnya.

“Kamu memotong banyak sekali … Tidak bisakah aku memiliki cermin sehingga setidaknya aku bisa melihat apa yang kamu lakukan?”

“Semua yang akan ditunjukkan cermin kepada kamu adalah anak laki-laki yang pucat dan tampak tidak sehat. Dan selain itu, kamu tidak berhak mempertanyakan kemampuan Yuuko. Jadi pipa ke bawah. ”

“Ah, tidak apa-apa, Kentacchi. Pertama kali untukmu? Tutup saja matamu dan serahkan semuanya padaku. Aku bahkan akan memberikan pijat kepala gratis!”

Yuuko, tolong. Aku tahu kau tidak sadar, tapi kau akan membuat gadis malang itu terkena serangan jantung. Dan aku masih memiliki beberapa hal penting untuk didiskusikan dengannya. Ingin mengalihkan perhatian Kenta, aku mulai berbicara dengannya lagi saat Yuuko melanjutkan pekerjaannya.

“Jadi kamu akan kembali ke sekolah besok, setuju?”

“Kurasa meminta sedikit lebih banyak waktu tidak mungkin, Raja?”

“Hmph. Tidak mungkin, tapi untuk beberapa hari pertama, aku akan menjemputmu di pagi hari, dan kita bisa pergi ke sekolah bersama.”

“Tapi, kamu tidak akan mundur dariku, kan?”

“Dengar, hanya ada begitu banyak yang bisa kulakukan untukmu dalam tiga minggu. Apakah ini efektif atau tidak sangat tergantung pada seberapa banyak usaha yang kamu lakukan. Pertama, kamu perlu meningkatkan keterampilan komunikasi kamu. Kami akan mulai dengan membawa kamu kembali ke sekolah dan menjalin kembali ke kelas. Maka tujuan kami adalah agar kamu melakukan percakapan normal dengan anak populer tanpa membuat mereka takut, oke? ”

“Itu saja? Hah. Itu tidak terdengar terlalu sulit.”

“Lalu kenapa kamu tidak melakukannya selama ini?”

“…Salahku, Raja. Tolong lanjutkan.”

Yuuko fokus pada potong rambut. Dia bisa mendengar apa yang kami katakan, tapi jelas dia menyerahkan segalanya padaku.

“Asal tahu saja, jika kamu berharap untuk mencapai level orang-orang seperti Yuuko dan aku, maka kamu bisa terus bermimpi. Mungkin di dunia fiksi, kamu bisa melakukannya jika kamu punya, misalnya, satu tahun. Tapi ini adalah kenyataan, dan ini bukan masalah berapa banyak waktu yang kamu habiskan untuk itu. Mampu menikmati percakapan dengan siswa lain dan menjalani kehidupan sekolah menengah yang normal adalah yang terbaik untuk kamu. Jika kamu masih menginginkan lebih setelah itu, itu terserah kamu. Tapi jangan berpikir jumlah instruksi apa pun akan membawa kamu ke sana. ”

Kenta mengangguk patuh. Wah, jangan lakukan itu; kamu akan mengacaukan hasil karya Yuuko.

“Satu hal lain yang perlu kami khawatirkan adalah penampilanmu. Itu sebabnya kami memberi kamu potongan rambut, dan mengapa kami akan membawa kamu ke Lpa. Aku akan memandu kamu, tetapi kamu harus berusaha sendiri untuk memperbaiki kembung yang kamu alami. kamu tidak cukup gemuk untuk menjadikannya bagian dari karakter kamu, jadi kamu harus menguranginya. Apakah berat badanmu sudah seperti itu sejak sebelum kamu berhenti sekolah?”

“Tidak, sebenarnya, aku dulu lebih kurus.”

“Tidak apa-apa, kalau begitu. Aku akan menulis rencana makan dan rencana pelatihan untuk kamu. Tapi pastikan kamu bekerja. Aku tidak akan memberi kamu keto atau apa pun, tetapi kamu akan mengurangi karbohidrat olahan. Dan kita akan berlatih kardio, ditambah beberapa latihan kekuatan, jenis yang akan menunjukkan hasil tercepat. Jika kami tidak memperbaiki rambut, pakaian, dan mengembalikan berat badan kamu, maka tidak banyak yang bisa aku lakukan.”

“Yah, tipe tubuh dan metabolismeku tidak benar-benar di bawah kendaliku…”

“Aku tahu, orang memiliki tubuh yang berbeda. Tapi itu kalori masuk versus kalori keluar, termodinamika dasar. Jangan mencoba membuat alasan. Lagi pula, jika kamu biasanya kurus, maka sedikit olahraga dan defisit kalori akan memberikan hasil yang cepat. Saatnya bangun dan bekerja.”

Aku tahu bagaimana itu, meskipun. Aku adalah tipe orang yang mengencangkan otot dengan cepat dengan sedikit latihan, tetapi begitu aku berhenti, massa itu segera pergi ke tempat lain. Ada beberapa orang di luar sana yang tidak menjadi gemuk bahkan jika mereka makan di rumah, tetapi mereka juga tidak dapat membentuk otot yang serius tidak peduli seberapa keras mereka pergi ke gym. kamu harus bekerja dengan tipe tubuh kamu, tetapi kamu tidak dapat menggunakannya sebagai alasan.

“Ya, tapi…”

“Tapi, tapi, tapi. Cukup tapi . Aku mendengar satu lagi tetapi dari kamu dan kamu mendapatkan potongan buzz. Yang boleh kamu katakan mulai sekarang adalah: ‘Ya, Raja,’ mengerti?”

“…Aku akan berusaha sebaik mungkin, Raja.”

“Dan berikan ponselmu. Buka kuncinya dulu.”

“…Kau mengambil ponselku…?”

“Yuuko, berikan aku guntingnya.”

“Ini dia!”

“…Tuan, ya, Pak!!!”

Aku mengambil telepon dari tangan Kenta yang gemetar dan segera mulai melihat-lihat untuk melihat aplikasi apa yang dia miliki. Tidak ada apa pun di sana yang mengejutkan aku. Aku menghela nafas dengan jijik.

“Kenta, mulai besok, kamu dilarang menggunakan Twitter, 5chan, dan situs gosip sekolah sialan itu. Tidak ada posting, tidak ada scrolling. Bahkan, jangan melihat mereka. Mengerti?”

“Tetapi aplikasi itu sekitar lima puluh persen dari apa yang menopang aku! Berapa lama sampai aku bisa menggunakannya lagi ?! ”

“Sampai kamu mengetahui betapa tidak produktifnya membicarakan sampah di internet yang bahkan tidak kamu kenal. Tapi untuk mengucapkan terima kasih telah memperkenalkan aku pada novel ringan yang kamu sukai, aku akan meminjamkan kamu beberapa novel arus utama. Pastikan kamu membacanya dengan cermat.”

“Novel arus utama? Mereka sangat sulit untuk dibaca, meskipun…”

“Jangan menjadi selimut basah. kamu dapat belajar banyak dari membaca seseorang seperti Raymond Chandler. Sebenarnya, fiksi apa pun yang matang. Benar-benar keren, pria populer didorong oleh lebih dari sekadar keinginan untuk menjadi populer. Seorang pria harus belajar tentang filsafat dan estetika. Tapi aku peringatkan kamu sekarang, jika kamu membiarkan buku-buku aku tergeletak tertelungkup di lantai atau menguping halaman-halamannya, aku akan membunuh kamu dengan tangan kosong.”

“Aku… aku tidak akan pernah melakukan itu pada sebuah buku. kamu tidak perlu khawatir tentang itu dengan aku. ”

“Aku juga akan memberimu daftar film dan acara TV yang menampilkan protagonis pria keren. kamu harus mendaftar ke salah satu layanan streaming. Tapi kamu tidak perlu hanya mengkonsumsi semua yang aku suruh. kamu harus menemukan pahlawan kamu sendiri untuk ditiru. Bahkan protagonis novel ringan baik-baik saja. Temukan saja seseorang untuk digunakan sebagai contoh.”

“Seorang pahlawan untuk ditiru, ya…? Aku harus memikirkannya kembali.”

Aku kira itu membungkus segalanya untuk saat ini.

Jepret-jepret.

Yuuko memiliki ekspresi yang sangat serius, tidak seperti Yuuko di wajahnya. Kenta, sementara itu, tampak gelisah dan menatap lututnya sendiri. Dia jelas tidak yakin di mana harus meletakkan matanya. Itu tidak seperti dia akan mendapatkan kesempatan kedua untuk menjadi sedekat ini dengan Yuuko. Setidaknya dia bisa memanfaatkannya sebaik mungkin.

Gunting-gunting, gunting-snip.

Suara gunting hampir berirama.

Itu adalah malam yang aneh.

Di sinilah kami, Yuuko dan aku, dua anak paling terkenal di sekolah. Bergaul dengan Kenta, yang hampir sepenuhnya hilang dari radar semua orang. Yuuko sedang memotong rambutnya saat aku mengajarinya cara hidup. Serangkaian kebetulan yang aneh tampaknya telah membawa kita semua ke sini. Atau mungkin serangkaian keputusan buruk yang telah membawa kita semua ke sini.

Itu pasti semacam keajaiban yang aneh. Seperti menemukan tiket emas di permen pertama yang pernah kamu beli dengan uang saku pertama kamu.

Yuuko telah mengeluarkan gunting itu sekarang dan sedang membersihkan sisi-sisinya.

“Semua selesai! Bagaimana menurutmu, Saku?!”

“Hmm. Dari samurai yang dipermalukan hingga kuda nil yang muncul dari air dengan rumput liar di kepalanya. Setidaknya ada peningkatan.”

“Hai!”

“Eh…”

Itu bukan salah Yuuko. Dia tidak punya banyak pekerjaan.

“Mari kita kerjakan bingkaimu, oke, Kenta?”

Ketika Yumiko pulang dari berbelanja, dia membuatkan nasi kari yang enak tapi tetap enak untuk kita semua. Kami sepakat untuk tinggal untuk makan malam sebelum kami pulang.

Tentu saja, Kenta menyajikan karinya di atas hamparan kubis. Dan kami membuatnya memilih semua kentang. Karbohidrat sederhana, bagaimanapun, bukanlah bagian dari rencana diet.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List