Overlimit Skill Holder Vol 4 Chapter 39 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Overlimit Skill Holder di Sakuranovel.
Daftar Isi

 


Penerjemah: Saitama-sensei


Jilid 4: Bab 39

Ketika aku memberi tahu sersan master Lev tentang perjalanan ke Kota Dragonewt yang lama, dia dengan hangat mendukung niat aku untuk menemukan jalan kembali ke “Dunia Depan”. Namun, tiga anak buahnya jatuh sakit, jadi mereka tidak bisa menemani kami.

Karena alasan itu, dia mencoba mencegah Asha dan aku pergi sendiri. Tetapi ketika dia menyadari bahwa kami teguh dalam niat kami, dia akhirnya yakin.

“Bagaimana Sumeria?”

Tanyaku pada Kimidori Mama saat aku kembali ke mansion malam itu. Tampaknya Sumeria mengurung diri di kamarnya dan tidak mau keluar.

…Aku ingin tahu apakah aku tidak akan bisa mengucapkan selamat tinggal.

aku berencana untuk pergi lebih awal besok.

“Ngomong-ngomong, aku belum melihat Kimidori Gorn-san.”

“Anak itu sepertinya telah menemukan sesuatu yang ingin dia lakukan, jadi dia juga mengurung diri di kamarnya.”

Ah, aku yakin itu terkait dengan perkembangan ilmu sihir.

“Sama seperti saat dia melakukan penelitian misterius di tepi danau itu.” Kata Kimidori Mama.

“…………”

Penelitian ini tentu lebih baik daripada penelitian “Dead Or Alive”, menurut aku.

**

“—Reiji-san.”

Asha memanggil ketika kami sedang mempersiapkan perjalanan di kamar.

“Apa pendapatmu tentang Sumeria-chan? Aku… umm, kurasa kita harus membawanya juga.”

Itu adalah pernyataan yang mengejutkan, karena sepertinya Sumeria dan Asha tidak akur. Jika mereka ditempatkan di ruangan yang sama, tidak sulit untuk membayangkan bahwa mereka akan terus-menerus bertengkar.

“…Mengapa kamu mengatakan itu?”

“Aku… aku mengerti kesepian karena ditinggal sendirian, dan rasa sakit karena sendirian di kota ras lain… Oh, t-tapi kupikir keputusanmu untuk menyelamatkan Sumeria-chan memang benar. Tapi juga… uhm…”.

Asha gelisah sambil melihat sekeliling.

“A-aku minta maaf. Aku merasa bingung… aku tidak terbiasa mengungkapkan pikiran dan perasaanku yang rumit seperti ini.”

“—Ayo bawa dia.”

“Eh?”

“Karena kamu merasa begitu kuat tentang hal itu, aku baik-baik saja dengan membawa Sumeria.”

Asha memiliki pandangan terkejut pada awalnya. Kemudian perlahan senyum hangat dan lembut muncul di wajahnya.

“Terima kasih!”

Namun,

“—Aku tidak akan pergi.”

Sebuah suara datang dari pintu masuk ruangan. aku terkejut ketika aku berbalik. Itu adalah Sumeria.

Mata merahnya berkilauan dari celah pintu yang terbuka sempit. Itu seperti sesuatu yang keluar dari film horor. …Sumeria seharusnya ada di kamarnya, jadi kenapa dia ada di sini?

“Pergi bersama-sama.”

Kata Sumeria, membanting pintu hingga terbuka. Dia berlari ke arahku dan meraih lenganku. Meskipun usianya lebih tua, perilakunya jelas seperti balita.

“… Ingin pergi bersama.”

“Mau?” tanyaku.

“Un.” Dia mengangguk sebagai jawaban. Dan berkata-.

“Tapi tidak lagi.”

“Kenapa?” tanyaku padanya.

Sumeria menatap Asha.

“Untuk pergi, untuk tidak pergi. Aku yang memutuskan.”

Seakan dikejutkan oleh kata-kata itu, punggung Asha menjadi tegak.

“Kamu ingin memutuskan sendiri, ya …”

aku merasakan beratnya kata-kata itu, karena tidak lain adalah Sumeria yang mengatakannya.

Akulah yang membawanya pergi dari kota Bawah Tanah. aku tidak tahu apa yang dia pikirkan, dan aku tidak tahu apa yang terjadi di masa lalunya. Mungkin skill orb juga diberikan padanya tanpa seizinnya.

Sumeria ingin memilih masa depannya sendiri. Itu sebabnya dia tidak ingin orang lain memutuskan.

“…Apakah kamu yakin, Sumeria-chan?” Asha bertanya.

“Un.” dia mengangguk.

“Kamu mungkin tidak bisa bertemu Reiji-san lagi.”

Sumeria menggelengkan kepalanya ke samping dan kemudian menunjuk ke Asha.

“Tidak akan kalah.”

“…Eh? Apa yang kau–?”

Sebelum Asha bisa menyelesaikan kalimatnya, Sumeria melakukan sesuatu yang sama sekali tidak terduga.

Dia menarik lenganku dan menempelkan bibirnya di pipiku. Bibirnya lembut, tapi masih terasa sedikit kasar.

“Ap, ap, ap, ap—” Asha gemetar.

“Reiji.”

Sumeria meraih wajahku dan membalikkannya menghadapnya.

“—Sampai jumpa lagi. Pasti…”

Dia menyatakannya seperti deklarasi perang—dan berlari keluar ruangan.

Sama seperti anak kecil, dia tidak menutup pintu dengan benar.

“Apa~~~~~~~~!?”

Bola api meledak di sekitar Asha.

**

Asha dan aku memutuskan untuk meninggalkan Dragonewt City pagi-pagi sekali.

Banyak dragonewts datang untuk mengantar kami pergi. Beberapa bahkan menangis. Padahal, para tetua kebanyakan berkata, “Bagaimana kita akan mandi mulai sekarang, nuro?”

“Reiji!”

Kimidori Gorn-san memanggil, menerobos kerumunan orang yang datang untuk mengantar kami pergi.

Tepat ketika aku pikir aku tidak melihatnya untuk sementara waktu, dia muncul dengan pakaian bernoda.

Dia memegang kendi air dan kotak logam di tangannya.

“-Apa kau melakukan itu?”

“Ini prototipe, nu.”

Ketika dia menuangkan air ke dalam kotak logam, itu menyebabkan sedikit uap naik.

Itu adalah uap emas yang diterangi oleh matahari pagi.

“Hati-hati… aku yakin kamu tidak perlu aku memberitahumu, tapi hati-hati, nu. Sampai jumpa lagi, nura!”

“Oke.”

Kimidori Gorn-san memelukku dengan tangan terentang. Ada bau bercampur logam dan katalis pada dirinya.

Itu adalah bau kemajuan.

“Aku akan melihat kalian semua lagi!”

Asha dan aku meninggalkan Dragonewt City setelah itu.

Tujuan kami adalah menemukan jejak La Fisa di masa lalu.

Di suatu tempat di benua ini, pasti ada jalan kembali ke “Dunia Depan”.


—Sakuranovel—

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar