hit counter code Sevens – Volume 3 – Chapter 37 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 3 – Chapter 37 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tujuh Besar Kota Sarjana

“… Jadi kamu tinggal di sebuah rumah?”

Setelah membawa bagasi Miranda-san sampai ke kediamannya, aku sedikit terkejut saat melihat tanah miliknya.

Di mana biasanya sebagian besar siswa yang belajar di sini tinggal di apartemen, dia tinggal di rumah terpisah.

Untuk keluarga bangsawan dengan dana, itu tidak terpikirkan, tapi itu hanya sebagian kecil dari mereka.

Membuat senyum pahit, Miranda-san tampak sedikit bermasalah.

Maksudku, meski seperti ini, aku adalah putri tertua. aku tidak terlalu berguna untuk Rumah aku, tapi aku rasa kamu bisa menyebutnya kehormatan? Untuk alasan itu, mereka membelikan aku sebuah rumah mewah. Pada saat aku lulus, itu mungkin akan dijual kepada seseorang. ”

Bahkan ketika mereka mengizinkan anak tertua Circry untuk belajar di kota pelajar, mereka tidak dapat membiarkannya tinggal di apartemen sederhana.

Mendengar itu, Kelima berbicara.

『Yah, kehormatan itu sendiri penting. Dan tunggu, jika mereka membelinya, dan mereka akan menjualnya nanti, aku ragu mereka terlalu khawatir. Lebih penting lagi, Lyle … bagaimana reaksi dari Skill? 』

Kelima tetap waspada, dan aku diam-diam mengaktifkan Skill.

Skill Keenam menentukan Miranda-san sebagai sekutu.

Sekutu berwarna biru.

Orang yang tidak relevan, atau mereka yang tidak menganggap aku kuning.

Mereka yang memusuhi aku atau monster ditampilkan dengan warna merah.

Sepertinya Miranda-san tidak memiliki rasa permusuhan.

(Apakah aku terlalu memikirkannya?)

Saat aku memikirkan itu, Kelima berbicara.

『Jangan lalai. Mungkin ada alasan mengapa semua karyawannya berhenti … hei, pergilah ke perkebunan. 』

Membawa bagasi, aku mengikuti Miranda-san yang masuk lebih dulu.

Itu adalah rumah dengan halaman yang terpasang, dan bangunan itu sendiri memiliki dua lantai.

Dari luar, aku tahu bahwa itu memiliki banyak ruangan.

“Apakah tidak terlalu luas untuk hidup sendiri?”

Saat aku mengatakan itu, ekspresi Miranda-san menjadi kabur sesaat.

(aku ingin tahu apa masalahnya.)

Tapi dia segera tersenyum, dan menggelengkan kepalanya.

"aku memiliki saudara perempuan. Tempat kami memiliki empat saudara kandung, tetapi putri bungsu, yah… matanya buruk. aku datang ke sini karena aku ingin memperbaikinya. ”

Miranda-san datang ke kota ini demi saudara perempuannya.

Mungkin terdengar mengharukan bagi aku, tetapi pendapat leluhur adalah yang terburuk.

Menurut Kedua …

『Eh ~ mengerikan. Putri Sulung tidak boleh melakukan hal seperti itu. Terlebih lagi, kamu seorang bangsawan kekaisaran, bukan? Pergi dan menikahlah. 』

Yang ketiga sama.

『Itu cerita yang bagus, tapi menurutku dia punya motif lain.』

Keempat sedikit memperhatikannya.

『Menurutku dia gadis yang baik, tapi itu kesalahan orangtuanya karena mengizinkannya. Anak tertua yang sangat penting, bukan? Dari penampilannya, dia cantik dan ramah, jadi pergilah menikahkannya dengan rumah yang ingin kamu hubungkan. 』

Kelima dingin.

『Putri bungsu memiliki mata yang buruk? Lalu, bukankah ini hanya cara keluarga untuk mengusirnya? Yang tertua hanya ikut untuk menjaganya, dan dia mungkin hanya memberikan alasan seenaknya. Yah, mungkin dia sendiri sebenarnya serius. 』

Ke enam.

『… Yah, senang merawat adikmu. Rukun dengan saudara perempuanmu itu hal yang baik. 』

Mengingat percakapan kita yang dipertanyakan sebelumnya, mungkin berbagai hal terjadi antara dia dan saudara-saudaranya.

Sambil sedikit bersimpati padanya, aku mendengar pendapat Ketujuh.

『Tidak jarang sebuah keluarga menjauhkan anak yang bermasalah. Di masa aku, ada banyak rumor tentang pengurungan, dan kematian karena 'sebab alamiah'. Meskipun rumor aneh muncul meskipun itu benar-benar wajar. 』

Keluarga yang kering.

aku harus ingat untuk bersimpati pada diri aku sendiri.

(Dia orang baik.)

Komposisinya untuk bekerja keras untuk adik perempuannya sangat jauh dari saudara perempuan aku Celes.

(aku sedikit cemburu. aku ingin saudara perempuan seperti ini. Jika aku punya satu, maka sedikit berbeda… tidak, aku rasa itu tidak akan berubah. Itu hanya akan meningkatkan jumlah orang yang bersikap dingin terhadap aku.)

Monster yang dapat mengubah lingkungannya.

Bahkan orang tua aku yang baik tidak akan pernah melihat aku sama sekali.

“Kisah yang menyentuh. aku berharap aku memiliki saudara perempuan seperti kamu. "

Saat aku memujinya, dia mulai mendorong aku.

“Oh! Jadi kamu sudah menembaki aku? Yah, aku agak ragu apakah aku seorang saudara perempuan yang sebaik itu atau tidak. Bagaimana dengan saudara-saudaramu, Lyle-kun? ”

aku dengan terampil menempatkan ke depan, tetapi kecemasan menyelimuti aku ketika aku memberikan penjelasan yang disederhanakan.

“aku memiliki… satu adik perempuan.”

aku tidak yakin apakah dia bertanya mengetahui sepenuhnya tentang hal itu, atau dia hanya ingin bertanya.

Aku tidak bisa menentukan hal seperti itu, tapi Skill terus menandainya sebagai biru.

“Bagus, bukan; saudara perempuan! Mereka lucu!"

"B-benar."

Saat aku memaksakan diri untuk mengikuti percakapan, mungkin merasakan sesuatu, dia tidak berbicara lebih jauh.

Mungkin saja dia menebak situasinya.

Aku mengikutinya ke dapur, dan meletakkan bahan makanan di atas meja.

Dari apa yang aku lihat dari rumah sejauh ini, itu dikelola dengan cukup baik.

Selain fakta bahwa ada pegangan tangan yang mengarah ke mana-mana, itu cukup standar.

Aku dengar kamu tidak punya karyawan, tapi itu cukup bersih.

“Ahahah… itu karena mereka baru berhenti dua hari yang lalu.”

Artinya, setelah hari-hari berlalu, dia tidak punya pilihan selain membersihkannya.

Setelah kelas dan tugas akademi selesai, dia akan diam-diam melakukan pekerjaan rumah.

aku ingin menanyakan alasan mengapa mereka berhenti, tetapi berpikir itu sudah keterlaluan, aku berhenti.

“Tetap saja, dengan hunian seluas ini, harus cukup sulit untuk membersihkannya.”

Di rumah yang pernah aku tinggali di Dalien, novem memastikan tempat itu dibersihkan dengan baik.

Sementara aku pikir Novem luar biasa, setelah melihat sebuah rumah besar beberapa kali lipat dari yang satu dengan hanya dua gadis di dalamnya untuk …

Sejujurnya aku pikir ini akan menjadi cobaan yang cukup berat.

"Betul sekali. Tapi aku belajar pekerjaan rumah sampai taraf… ”

Sepertinya Miranda-san punya masalah.

Pada saat itu…

“Onee-sama, apakah ada tamu?”

aku berbalik dan menemukan seorang gadis berdiri di sana. Dia berdiri sambil berpegangan pada pintu, tapi aku merasa tidak nyaman mencoba mencari tahu apakah matanya benar-benar tertuju pada kami, atau tidak.

Yang Ketiga berbicara.

『Bukankah ini adik perempuan yang tidak bisa melihat?』

Gadis itu, yang masih cukup kecil, memiliki rambut ungu pucat. Ombak di dalamnya menyerupai gelombang Miranda-san.

Mata emasnya melihat ke arah kami, tetapi karena masalah penglihatannya, aku merasa mereka tidak fokus pada kami. Dia meraba-raba di udara saat dia mendekati kami, tetapi Miranda-san buru-buru berlari ke arahnya.

“Shannon! Aku menyuruhmu untuk tinggal di kamarmu. ”

“Maaf, onee-sama… yang lebih penting, apakah ini tamu? Seorang pria dalam hal itu? "

Mungkin dari percakapan, atau suasananya, dia merasakannya.

aku mencoba memperkenalkan diri. Untuk menguji Miranda-san, aku juga mencoba menyebutkan nama keluarga aku.

aku terus Skill untuk melihat apakah dia mengembangkan permusuhan.

(Apa yang akan terjadi? Akankah dia meningkatkan kewaspadaannya?)

“Senang bertemu denganmu, Nyonya. aku Lyle Walt. Seorang kenalan Aria. Hari ini, aku hanya membantu membawa bagasi, dan mampir saat berada di sana. ”

Mengatakan itu, aku mengarahkan senyuman, demi argumen.

Kelima dan Keenam bereaksi saat melihat gadis yang dikenal sebagai 【Shannon Circry】.

『Yah, itu cukup…』

『Aku ingin tahu apakah itu yang disebut darah.』

aku menemukan reaksi mereka curions, tetapi aku tidak dapat bertanya, jadi aku terus mengamati para suster.

Shannon menatapku, dan hanya di sana aku mendapat perasaan aneh bahwa aku benar-benar sedang diawasi.

“… Jadi begitulah… bagaimana adanya. Terima kasih banyak, Lyle-san. aku Shannon Circry. Adik perempuan Miranda one-sama. Maaf, tapi mata aku cacat, jadi aku hanya bisa memberi kamu perawatan seperti ini … "

Shannon menunduk, dan Miranda memanggilnya.

"A-tidak apa-apa, Shannon! Lyle-kun tidak memperdulikan hal seperti itu. "

Mengatakan itu, dia menoleh padaku, jadi aku mengangguk.

"… Terima kasih."

Saat aku mengatakan itu, aku mengarahkan senyum padanya.

Untuk sesaat, simbol indikator biru Shannon berubah menjadi kuning, dan kemudian menjadi merah, tetapi segera menjadi biru sekali lagi.

Miranda-san tidak berubah sama sekali.

Orang yang bereaksi setelah mendengar nama rumah Walt adalah Shannon.

Setelah menerima teh di dapur, aku menunggu Miranda-san kembali setelah menyeret Shannon ke kamarnya, dan bisa bertanya tentang kota Arumsaas.

Apa yang aku dengar darinya terutama tentang kampus.

Sebagai siswa yang aktif saat ini, mungkin dia memiliki minat yang berbeda, tetapi aku dapat memperoleh informasi yang berbeda darinya daripada dari Clara.

“Tujuh akademi hebat? Apakah mereka orang-orang yang luar biasa? ”

Saat aku bertanya tentang 『Academy’s Seven Great』, dia mulai terkikik sendiri.

Itu telah terungkap dalam ceritanya, jadi aku penasaran, tapi sepertinya itu bukan yang aku pikirkan.

“Mereka benar-benar luar biasa, tetapi mereka bukanlah tipe orang yang mungkin kamu pikirkan. Mereka adalah orang-orang yang keterlaluan dari sejarah akademi sejak pertama kali dibuka. Bahkan ada orang yang sudah lama meninggal di antara mereka, dan kurasa ada sekitar tiga yang tersisa sekarang? Salah satu dari mereka sudah pensiun, jadi kurasa hanya ada dua yang tersisa di akademi. "

Dari awal akademi, tujuh anak bermasalah yang membesarkan nama mereka dikenal sebagai tujuh hebat, rupanya.

“Apakah mereka hanya anak-anak bermasalah?”

Saat aku mengatakan itu, Miranda-san menambahkan.

“Mereka biasanya sangat luar biasa. Mungkin karena mereka sangat luar biasa, sehingga akademi menjadi sangat bermasalah. Beberapa dari mereka adalah Penyihir kelas satu, dan pencapaian yang mereka tinggalkan luar biasa … hanya saja mereka tidak memiliki batasan di beberapa area. ”

Hal yang disebut jenius?

Mereka mungkin memiliki perasaan nilai yang berbeda dari orang normal, dan karena itu disalahpahami.

“Orang macam apa mereka?”

“Orang yang aku kenal itu adalah orang yang menjadi profesor di usia muda, 【Damien Valle】. Yang lainnya ada di kota kongres sarjana, jadi aku belum pernah bertemu mereka. Damian Valle… 『Pengguna Boneka Damien』. ”

Dengan moniker seperti itu, dia mungkin benar-benar orang yang luar biasa.

aku mencoba bertanya tentang dia.

“Ini aneh, tapi dia cukup ahli, dan spesialisasinya adalah dalam penggunaan sihir yang disebut 【Golem】, kudengar. Keterampilan pribadinya juga didasarkan pada kontrol Golems, tampaknya, tapi bagaimanapun, dia adalah orang yang memiliki hasrat terhadap penelitiannya. Karena dia seorang profesor, dia berada di sisi pengajar, tetapi terlepas dari itu, dia membenamkan diri dalam pekerjaannya, dan dia menerima hukuman dari atasan beberapa kali. Sekarang, dia memang memberi kuliah, tapi dia terkenal karena tidak menunjukkan motivasi di dalamnya. "

Pria yang luar biasa.

Dia mahir, tapi dia tidak tahu akhirnya, jadi dia menjadi orang yang cukup merepotkan.

“Lalu kenapa dia tidak menjadi peneliti biasa saja?”

“… Sebagai seorang profesor, dana penelitiannya sangat berbeda. Itulah mengapa dia menjadi salah satunya, tampaknya… tapi isi penelitiannya sedikit tidak manusiawi, jadi dia tidak bisa berhenti dari posisinya sendiri. Maksud aku, cukup besar bahwa dia bahkan tidak akan mendapatkan dana apa pun. "

Riset macam apa yang dia lakukan?

Saat kupikir wajah Miranda-san sedikit memerah saat dia menjelaskan.

“Nah… apa kamu tahu tentang boneka otonom? Bukan yang dibuat dengan alat Sihir, tapi keberadaan yang dekat dengan manusia yang dibuat dengan teknologi kuno. Sepertinya dia berencana memulihkannya. "

“Mereka tidak diciptakan dengan alat sihir? Itu cukup langka saat ini, atau bagaimana aku harus mengatakan ini … apakah boneka otonom berarti boneka yang bergerak atas kemauannya sendiri? Dengan sesuatu seperti jarum jam? ”

Apa yang aku bayangkan adalah yang berputar-putar melalui jarum jam.

Tapi Miranda memberitahuku bahwa itu salah.

“Itu sedikit… itu salah satu alasan dia dikenal sebagai orang mesum, tapi yang dia ingin buat adalah manusia itu sendiri. Menurut pria itu sendiri, dia ingin 『Membuat Wanita Ideal』. ”

Bahkan aku kaget dengan yang satu itu.

Sambil berpikir bahwa dia agak terlalu jujur ​​pada minatnya, aku mengakui bahwa mungkin itu adalah skenario seperti mimpi bagi seorang pria.

Hanya saja…

(Ya, aku baik-baik saja dengan Novem.)

“Sungguh orang yang luar biasa. Tidak ada yang mencoba menghentikannya? ”

“Itu adalah boneka otonom kuno, kamu tahu? Jika dia berhasil memperbanyaknya, maka tampaknya kota sarjana bisa mengharapkan keuntungan yang lumayan. Sebenarnya, pria itu jenius, dan jika dia tidak bisa melakukannya, maka mungkin tidak mungkin ada waktu yang akan datang. Gairahnya tidak bisa ditertawakan. Dia bukan salah satu dari tujuh orang hebat untuk pertunjukan, itu yang dikatakan semua orang. "

aku mengerti bahwa dia bukanlah seseorang yang aku inginkan untuk terlibat.

“Hanya saja, para petinggi enggan melihat apakah dia akan berhasil atau tidak. Jadi dia bertindak sebagai profesor tanpa dana penuh. Meskipun mereka tidak memiliki passion, banyak yang ingin mempelajari sihir Damien, jadi dia mendapatkan popularitas. "

(Oke, jangan pernah menerima permintaan orang itu.)

Melihat jam di dalam ruangan, aku memutuskan bahwa aku telah lama melebihi sambutan aku. aku akan merasa tidak enak jika aku memaksakannya lebih jauh, jadi aku memutuskan untuk kembali.

"Aku minta maaf karena sudah lama berbicara denganmu. Kupikir aku akan pergi dari sini."

“Ah, jadi sudah kali ini. Maaf, baru lama aku tidak bisa bicara seperti ini. ”

Dia bersekolah, dan di rumah, saudara perempuannya, dan pekerjaan rumah telah menantinya.

Sepertinya itu cukup memakan waktu.

Bisakah dia tidak membawa pelayan dari rumahnya? aku berpikir begitu, tapi tidak masalah untuk aku sendiri, jadi aku tidak mengatakan apa-apa.

Tapi aku penasaran dengan Shannon, yang menunjukkan permusuhan sesaat.

Aku berdiri dari tempat dudukku di sampingnya, tetapi dia tiba-tiba membuat ekspresi seolah-olah dia telah mengingat sesuatu.

“Ah, benar!”

"… Apa yang mungkin terjadi?"

Setelah kembali ke penginapan, aku memanggil Novem dan Aria, yang telah mampir oleh agen esate yang sebenarnya.

Setelah menyelesaikan makan malam, sebelum kami akan menghabiskan waktu kami di waktu senggang, aku memberi tahu mereka berdua tentang kejadian hari ini.

aku memberi tahu mereka tentang lamaran Miranda-san.

“… Apakah kamu serius tentang itu?”

Ekspresi Aria serius.

"Menurutku melakukan apa yang diinginkan Lyle-sama adalah yang terbaik."

Melihat senyum Novem, aku teringat makan siang yang kumiliki bersama Clara.

(Sialan! Itu karena Yang Keempat mengatakan sesuatu seperti itu, sehingga aku tidak bisa tidak menyadarinya.)

Jika dia mengetahui bahwa aku telah makan siang dengan seorang gadis, apa yang akan Novem pikirkan?

aku entah bagaimana menghindari topik tersebut, dan menyajikan informasi tentang petualang yang aku dapatkan sebagai bagian dari informasi yang aku peroleh dari Miranda-san.

Dan topik terakhir yang aku sajikan adalah…

“Miranda-san serius. Dia bilang dia akan berterima kasih dengan kita di sana, sepertinya. Dia cemas dengan siapa pun selain saudara perempuannya, dan jika itu adalah Aria, maka dia sudah mengenal Shannon, katanya. "

Usulannya adalah, jika kita belum menemukan tempat tinggal di Arumsaas, untuk datang ke mansion.

Dari sudut pandang aku, aku tidak yakin apakah aku harus tinggal di sana sebagai laki-laki atau tidak.

Sekalipun ketertiban umum baik, itu berbahaya.

Miranda-san berkata akan lebih mudah jika ada pria di sekitar rumah.

aku khawatir tentang apa reaksi Shannon, tetapi yang menyetujui masalah ini adalah yang Kelima dan Keenam.

Sisanya menentang.

Sebagai hasil dari diskusi kami, aku menyerahkan keputusan kepada Novem dan Aria. Itu menenangkan mereka.

“aku agak menentangnya. Miranda-san, dan Shannon-chan, kan? Sebagai seorang pria, aku pikir akan aneh jika aku tinggal bersama mereka. Hanya saja sewa kami adalah pembersihan dan cucian mansion, artinya kami akan mengurus pekerjaan rumah. Meskipun dia mengatakan tidak keberatan jika kita sibuk. "

aku bersyukur bisa tinggal di sana hanya dengan menjaga tempatnya.

Mereka memang punya kamar, jadi satu-satunya pengeluaran kami yang sebenarnya adalah makanan, kurasa? Miranda-san berkata dia akan menutupi itu, tapi aku benar-benar enggan membuatnya bertindak sejauh itu.

Aria bingung.

“Hanya mereka berdua? Bagaimana dengan pelayan mereka! "

"Tidak ada ide. Apa menurutmu aku bisa menanyakan hal seperti itu? Mengapa semua orang berhenti? Dia mengatakan bahwa beberapa dari mereka berhenti, jadi aku pikir ada semacam masalah… ”

Tetapi melihat Miranda-san, aku tidak dapat melihat bahwa ada yang seperti itu.

Orang yang membuatku waspada adalah Shannon.

(… Tidak mungkin itu…)

Aria mulai menyuarakan persetujuan.

"A-Aku setuju. Kami akan mengurangi kekhawatiran moneter, dan semua … "

Saat sikapnya tiba-tiba berubah, Yang Kedua mendecakkan lidahnya.

『Gadis panik ini mengubah pendapatnya dengan cepat.』

Yang Ketiga tertawa.

『Kamu sangat membenci Aria-chan, Kedua. Sementara aku secara pribadi menentang, tampaknya Kelima dan Keenam memiliki sesuatu dalam pikiran mereka, jadi aku pikir tidak masalah untuk melanjutkannya. Yah, itu semua tergantung pada Lyle. 』

Keempat adalah…

『kamu baik-baik saja selama kamu bisa pergi ke perpustakaan, bukan?』

Kelima berbicara.

『Jika memungkinkan, aku ingin kamu mengikuti proposal Miranda. Dari sudut pandangku, dia juga keturunanku, dan dia lebih dari orang yang baik daripada yang lain, kurasa? 』

Yang Keenam memberitahuku.

『Lyle, kata-kataku mungkin tampak seperti masalah orang lain bagimu, tapi aku ingin kamu menerima tawarannya. aku tidak melihat bahwa tangan Walt House sedang bekerja di sana, tetapi ada sesuatu yang mengganggu aku. 』

Hal yang mengganggu mereka ini adalah sesuatu yang tidak akan diungkapkan oleh Kelima atau Keenam.

Daripada tinggal di penginapan, tinggal di mansion adalah sesuatu yang aku syukuri, dari segi uang.

“Bagaimana denganmu, Novem?”

Saat ditanya, dia berpikir sejenak, sebelum menjawab.

“Miranda-san, kan? Adiknya ada bersamanya, tapi matanya cacat … aku harus memastikan ini. aku mengerti. Mari kita coba hidup bersama agar aku bisa membuat penilaian. "

Ada sesuatu tentang tanggapannya yang membuatku terkejut.

Penghakiman macam apa itu?

“Eh? Seperti yang aku katakan, untuk melihat apakah mereka cocok untuk mengambil bagian dalam operasi harem Lyle-sama. Maksudku, sepertinya kamu lebih suka payudara yang lebih besar. "

Atas kesalahpahaman Novem, Aria bereaksi.

Tidak tunggu, ini pertama kalinya aku mendengar bahwa aku dianggap sebagai pecinta payudara besar.

"Kamu! Kamu masih memikirkan hal seperti itu !? Setelah mengatakan kamu tidak berhubungan, atau tidak memiliki minat atau hal lain seperti itu! ”

aku buru-buru bergegas untuk memperbaiki kesalahpahaman.

Novem terus terkikik pada dirinya sendiri di pinggir lapangan.

“S-salah! Itu pasti salah! Pertama-tama, yang melamarnya adalah Miranda-san, dan aku tidak punya masukan apa pun! Novem, mengapa tidak mengatakan sesuatu tentang itu! ”

Menempatkan tangannya ke wajahnya, Novem memiringkan kepalanya, dan berbicara.

Mari kita lihat, Jika mereka berhasil melewati ketajaman aku, maka semua akan baik dan baik untuk kamu, Lyle-sama.

Aku menutupi wajahku dengan kedua tangan, dan berteriak.

“WROOOOONNNNGGG !!”

Dengan pelan, yang Keempat bergumam.

『Novem-chan … apakah kamu yakin dia tidak melakukan ini dengan sengaja pada saat ini?』

aku tidak ingin percaya bahwa dia sebenarnya cukup gelap di bawah itu, jadi aku tidak dapat menerima pendapat Keempat.

Novem adalah gadis yang baik. Dia pasti!

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List