hit counter code Sevens – Volume 3 – Chapter 38 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 3 – Chapter 38 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Keadaan Petualang

Ada labirin yang dikelola oleh kota Arumsaas.

Mereka memastikan sejumlah besar monster tidak muncul, dan mengelolanya sehingga para petualang dilarang memasuki ruang terdalam.

Karakteristik yang menentukan labirin adalah batasan yang ditempatkan pada petualang yang menantangnya.

Memang tidak semua orang menginginkannya, tetapi ada kalanya mereka harus menantangnya bahkan jika mereka tidak mau.

Untuk guild Arumsaas yang melakukan pengelolaan labirin, dengan material monster dan batu ajaib, dan harta karun lainnya yang dihasilkan darinya, itu adalah sumber pendapatan yang berharga.

Dan di labirin yang mereka kelola, sejumlah petualang harus terus-menerus turun, dan mengurangi jumlah monster.

Itu berarti…

Hak untuk menantang labirin?

Setelah mampir ke guild, kami bertiga, aku, Novem dan Aria, melihat-lihat berbagai buletin yang ditempatkan di sekitar sebelum menemukan gelar itu.

Isinya … tidak, daripada itu, ada permintaan dari pihak-pihak yang ingin mendapatkan hak itu, dan pencarian sedang berlangsung untuk pihak-pihak yang ingin menantang labirin.

Itu adalah permintaan yang langsung dikeluarkan oleh guild.

Aria memiringkan kepalanya saat dia melihatnya.

“kamu membutuhkan hak khusus untuk menantangnya? Tidak ada yang seperti itu di Dalien. ”

Di Dalien, mereka biasanya tidak memiliki kekuatan atau pengetahuan untuk mengelola labirin, jadi mereka menanganinya dengan mengirimkan banyak ksatria atau petualang yang akan membersihkan mereka.

Labirin memiliki sifat di mana mereka secara bertahap akan tumbuh lebih dalam, dan setelah titik tertentu, mereka akan memuntahkan monster dalam jumlah besar sebelum menghilang.

Tetapi jika jumlah monster di dalamnya dijaga tetap rendah, itu akan terus tumbuh lebih dalam, dan lebih besar sebagai labirin.

Novem melihat secara spesifik permintaan tersebut.

“Sepertinya begitulah Arumsaas melakukan pengelolaan. Persyaratan Partai adalah… setidaknya tiga di garis depan, dua di belakang, dan satu pendukung, tampaknya. Itu tidak mungkin bagi kami. "

Dalam kondisi kami saat ini, kami beroperasi hanya dengan kami bertiga.

Kami terutama akan mengalahkan monster, dan menjual bagian mereka untuk mendapatkan keuntungan.

aku mendengar suara dari Permata.

Itu yang Keempat.

『Hak juga datang dengan kewajiban. Tidak perlu memaksakan diri untuk menantangnya, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa kamu harus mengumpulkan personel … Lyle, bergeraklah dengan niat mengumpulkan setidaknya enam orang. 』

aku mencengkeram Permata sebagai tanggapan.

Itu adalah isyarat aku, 'mengerti'. Ketika ada banyak mata di sekitar, aku tidak bisa mengeluarkan suara aku untuk berbicara dengan mereka.

Meskipun aku bisa mendengar suara leluhur, pikiran aku sendiri tidak menjangkau mereka.

“… Mari kita coba mengumpulkan enam orang. Tentu saja, kita akan membutuhkan anak-anak muda yang tidak terlalu patriotik. "

aku merasa kondisinya agak keras.

Ada banyak petualang yang baik-baik saja dengan meninggalkan tanah air mereka, tapi ada banyak petualang lain selain kita yang mencari petualang muda dengan prospek masa depan yang baik.

Aria menatapku, dan bergumam.

“Dan pada akhirnya, kamu berencana menemukan gadis-gadis cantik untuk dirimu sendiri, bukan.”

Dia sering bertengkar dengan aku akhir-akhir ini, jadi aku menanggapinya.

“Apakah mereka laki-laki atau perempuan, jika mereka terampil, maka aku akan mengundang mereka sebagai rekan kita!”

Tapi Novem adalah…

“Tidak, jika memungkinkan, mari kita perkuat pesta kita dengan wanita. Akan merepotkan jika berbagai masalah muncul, dan aku dengar banyak pertengkaran bisa terjadi di pesta campuran gender. "

Dia menyangkalnya secara alami.

Sejak awal, tidak peduli berapa kali aku mengatakan kepadanya bahwa aku tidak menginginkan harem, dia dengan lembut mengganti topik pembicaraan.

Aku benar-benar tidak tahu apa yang ada di pikirannya.

(Bahkan jika aku membangun harem, apakah Novem tidak akan marah… ini membuat aku merasa sangat kesepian, kamu tahu.)

Akan menjadi masalah jika dia terlalu cemburu, tetapi tidak cemburu sama sekali demi orang yang dia suka meninggalkan perasaan yang sangat kesepian.

Aria berbicara, seolah dia baru saja mengingat sesuatu.

Ah, aku pernah mendengarnya! Di tempat-tempat dengan sedikit laki-laki, perempuan sering bertengkar, dan di tempat-tempat dengan banyak laki-laki, laki-laki bertengkar satu sama lain! ”

Menemukan kepuasan dengan kata-katanya sendiri, dia mengangguk beberapa kali.

Di sana, setelah mendengarnya, seorang petualang menahan tawa mereka sebelum menawarkan koreksi.

Petualang seperti penyihir berkerudung memberinya penjelasan yang lebih rinci.

“Girly, itu sedikit salah, kamu tahu.”

Dari suaranya, aku tahu dia pria paruh baya. Dia sepertinya lebih tua dari Aria, jadi dia merevisi nada bicaranya.

"Bagaimana apanya?"

Menurut dia…

“Umumnya, cinta dan hubungan seperti itu tidak terjadi di antara para petualang. Mereka sering bergaul dengan warga sipil biasa. Maksud aku, ini pekerjaan yang cukup berbahaya. Mereka tidak ingin melihat wajah rekan mereka bahkan setelah mereka akhirnya kembali. Juga, pendapat mereka sering berbenturan tentang berbagai hal selama bekerja. "

"A-begitukah?"

"Betul sekali. Bahkan ada kalanya mereka harus tetap bersama untuk suatu pekerjaan. Terlepas dari hubungan pria dan wanita, mereka akan melihat bagian satu sama lain yang tidak ingin mereka lihat. Untuk seorang pria yang masih ingin mempertahankan ilusi cantiknya tentang wanita, mereka lari ke warga sipil atau pelacur. Bagi wanita, daripada pria yang tidak memperlakukan mereka sebagai wanita, warga sipil lebih menarik. Oh, ini hanya pola standar, jadi aku tidak memberikan yang absolut. Tapi ada banyak petualang seperti itu. "

Mendengar itu, aku teringat Zelphy-san.

(aku percaya bahwa orang yang dia nikahi adalah pria biasa. Bahkan ketika tampaknya dia memiliki banyak kenalan petualang, seperti yang aku pikirkan, apakah dia tidak ingin menikah dalam bisnis yang sama?)

Rondo-san berkencan dengan Rachel-san di pestanya, jadi memang benar itu tidak mutlak, ya.

Namun, aku dapat memahami apa kasus umumnya.

“Bukankah buruk tidak memperlakukan mereka sebagai wanita…”

Aria mencoba menawarkan bantahan, tetapi dia melanjutkan.

“Pria dan wanita semuanya mempertaruhkan nyawa mereka sama saja. Di tempat seperti itu, apakah kamu ingin dilindungi, atau mungkin diremehkan karena jenis kelamin kamu? Sikap sederhana memperlakukan mereka semua sebagai petualang. "

Mendengar itu, Aria menutup mulutnya.

Dia mengalami kerucut melalui pengalaman seperti itu, jadi dia tidak bisa mengatakan apa-apa sebagai balasan.

Novem mengucapkan terima kasih kepada petualang yang memberikan informasi tersebut. Aria juga ikut…

“Terima kasih atas penjelasan kamu yang baik.”

"Terimakasih."

aku juga ucapkan terima kasih, dan pria berkerudung itu pun pergi dengan membawa formulir permintaan ke resepsionis.

aku pikir sebagian besar penduduknya apatis, tapi aku rasa orang baik juga ada.

“… Kalau begitu, dengan fakta bahwa perselingkuhan dalam pesta tidak disarankan, aku yakin sudah waktunya bagi kita untuk serius fokus mengumpulkan anggota. Haruskah kita memasang brosur dulu? ”

Metode standar adalah menuliskan semua informasi yang diperlukan, dan memadamkannya dengan panggilan perekrutan.

Tapi dua lainnya bereaksi buruk terhadap itu.

Aria berbicara.

“Kami akan melakukan wawancara atau sesuatu, kan? Seperti pergi berburu sebagai anggota pesta sementara atau semacamnya? Kalau begitu, bukankah lebih baik mendekati mereka dari pihak kita? ”

Novem juga sama.

Tapi pendapatnya tentang masalah itu tidak ada gunanya.

“Ada juga metode agar guild memperkenalkan mereka kepada kita, tapi itu harus wanita yang memenuhi Sila Keluarga Walt. Wawancara itu bagus dan sebagainya, tapi seperti yang aku pikirkan, aku ingin memastikannya dengan mata kepala sendiri terlebih dahulu. "

Ya. Jangan gunakan pandangannya sebagai referensi.

"Oke, kalau begitu kita tidak akan mengeluarkan selebaran, dan memanggil mereka dari pihak kita. (Kita masih punya waktu, jadi tidak apa-apa untuk mencari mereka dengan santai juga. Kurasa itu lebih baik daripada terburu-buru dan gagal.)"

Setelah kami tinggal di Arumsaas beberapa saat, jumlah petualang yang kami ajak bicara akan meningkat.

Atau kita juga bisa memanggil seorang pemula dan menasihati mereka, mencabutnya sebelum mereka tumbuh.

Kami menerima instruksi yang tepat dari Zelphy-san di Dalien, jadi kami harus bisa mengajarkan dasar-dasarnya.

Dengan menggunakan itu, kita bisa mengajarkan dasar-dasar bertualang, dan mendapatkan bantuan.

“Kalau begitu, mari kita termotivasi, dan mulai hasilkan uang untuk hari ini.”

Saat aku mengatakan itu, dan menuju ke meja resepsi, Aria berbicara.

“Namun, yang paling tidak termotivasi adalah Lyle…”

Setelah kami meninggalkan kota, aku menggunakan Keterampilan aku untuk memastikan posisi monster.

The Fifth dan Sixth benar-benar nyaman.

Dimana monsternya?

Di mana kita harus melawan mereka?

Berapa banyak yang harus kita lawan?

Itu membuatnya mudah untuk mengatur rencana.

Untuk sampai ke tempat monster berkumpul, aku bisa menggunakan Skill Keempat untuk gerakan cepat.

Agar tidak meninggalkan dua lainnya, aku menggunakan Skill Kedua untuk meningkatkan kecepatan mereka juga.

Dalam pertempuran, meskipun kami berada dalam posisi yang kurang menguntungkan, kami umumnya tidak memiliki masalah.

Saat kami dikelilingi oleh goblin…

“Lyle-sama! Ada dua yang mendatangimu dari belakang! "

Ketika aku mendengar suara Novem, aku mengaktifkan Skill Kedua untuk merasakan musuh mendekati punggung aku.

Sambil berbalik, aku mengunci pedang aku dengan senjata mereka, dan menggunakan tangan kiri aku untuk menarik pedang cadangan aku untuk mengambil satu.

Menggunakan mayat goblin pertama sebagai Perisai, aku mengunci gerakan yang kedua, sebelum menusuk kepalanya di pedangku.

Akhirnya, aku menggunakan Sihir…

"Petir!"

Listrik menghujani para goblin di sekitar, membuat mereka hangus.

Melihat itu, Aria berteriak.

“J-jangan menakut-nakuti aku seperti itu! Jika kamu akan menggunakannya, setidaknya berikan peringatan! ”

Keterampilan aku sudah memberi aku posisi musuh dan sekutu, tetapi Aria mengatakan dia menemukan ledakan sihir tiba-tiba datang padanya dari belakang menjadi menakutkan.

(aku cukup yakin aku sudah menjelaskannya, meskipun…)

Apakah itu berarti koordinasi kita dalam pertempuran masih belum matang?

Melihat pertempuran itu, para leluhur memberikan evaluasi mereka.

Kedua berkepala dingin …

『Kunci mereka sebelum mereka dapat mengelilingi kamu. Bahkan jika kamu tahu kamu bisa menang, jangan melibatkan diri kamu dalam pertempuran semacam itu jika kamu bisa menghindarinya. 』

Yang Ketiga dengan santai…

『Hei, hei, ini juga semacam pengalaman. Sulit untuk bertarung saat dikepung. Dia harus mempelajarinya dalam pertarungan nyata. Hanya saja aku ragu apakah Lyle benar-benar bisa memahami itu atau tidak. 』

Keempat berbicara.

『Untuk saat ini, kamu hanya perlu melawan musuh yang kamu tahu bisa kamu kalahkan, dan memoles koordinasi kamu.』

Yang kelima memiliki pendapat yang sama.

『Jika Skill Lyle, 【Experience】, digunakan pada seluruh kekuatan, dan semua orang bisa mengumpulkan experience sekaligus, bukankah koordinasinya akan mencapai level yang lebih tinggi lebih cepat? Maksud aku, daripada Pertumbuhan, itu adalah Keterampilan untuk mendapatkan sejumlah besar pengalaman hidup, kan? 』

Keenam menganggap tindakan aku gegabah.

『Jangan menganggap enteng musuh yang bisa kamu kalahkan. kamu mungkin membayarnya dengan hidup kamu suatu hari nanti, Lyle. 』

Ketujuh adalah yang paling lembut.

『Tapi dengan bakat Lyle, dia bisa dengan mudah memotongnya. Meskipun kedengarannya wajar, tapi kurangnya angka-angka itu merugikan. 』

Baik.

Karena kurangnya jumlah kami saat ini, kami tidak bisa hanya bergerak sesuai keinginan.

Kami tidak memiliki siapa pun untuk melindungi bagasi kami, jadi setelah mengumpulkan batu ajaib dan bagian monster sampai titik tertentu, kami tidak punya pilihan selain kembali.

Bahkan jika kami tahu kami harus lebih terbiasa dengan pertempuran, kami tidak bisa sampai membuang sumber pendapatan.

Hindari tindakan yang tidak menguntungkan, adalah salah satu prinsip penting bertualang. Kami tidak melakukan ini untuk bertarung. Untuk hidup itulah kami bekerja sebagai petualang.

(Aku memang menginginkan pengalaman, tapi aku merasa tidak enak karena menyeret mereka berdua hanya untuk bertempur.)

Ada juga Novem dan Aria.

aku tidak dapat melakukan pertempuran hanya dengan memikirkan diri aku sendiri.

Yang Kedua memulai penilaiannya tentang pekerjaan hari ini.

『Umumnya, dengan hanya tiga, ini tentang batas kamu. Jika kamu mendapat dukungan, atau mungkin garis depan atau belakang yang bisa bertarung, kemungkinan akan jauh berbeda, tapi… yah, itulah masalah saat ini. Ini tidak seperti penghasilan kamu tiba-tiba meledak saat kamu mendapatkan rekrutan baru atau apa pun. 』

(… Jadi tidak akan.)

Ya, jika kami tiba-tiba mendapatkan anggota baru, penghasilan kami tidak akan meningkat dengan mudah.

Pelatihan, koordinasi.

Akan ada kebutuhan untuk menghabiskan waktu memoles semua itu.

(Apakah tidak ada kandidat yang menjanjikan di luar sana?)

aku tahu aku egois, tapi mau tidak mau aku berharap untuk itu.

Setelah kembali dari pekerjaan kami, kami mencuci keringat dan darah di pemandian dekat guild, sebelum kembali ke mansion.

Kami akhirnya tinggal di properti yang dimiliki Circry House di Arumsaas, dan memperoleh gaya hidup di mana sewa tidak diperlukan.

Saat kami masuk, Miranda-san menyapa kami.

“Selamat datang kembali ~.”

Tidak buruk jika seseorang menyambut kita, pikirku saat melangkah maju, tapi…

“Fugoh !!”

“L-Lyle-sama!”

“Ahah Ahahaha !!”

Kakiku tiba-tiba terpeleset, dan aku pingsan di jalan masuk.

Novem berlari ke arahku, dan aku meminjam tangannya untuk berdiri.

Aria tertawa terbahak-bahak saat melihatku jatuh.

“A-apa? Apakah ada sesuatu yang membuatku… ”

Saat aku duduk di lantai, aku menemukan cairan menyebar di atasnya.

“Hei, kamu baik-baik saja? Ah, ini… ”

Miranda datang, dan menyentuh lantai dengan tangannya.

“Kalau dipikir-pikir, aku memang menjatuhkan beberapa telur ke lantai. Tapi itu aneh. Aku yakin aku melakukan pekerjaan yang layak untuk menghapusnya… ah, maaf, Lyle. Apakah kamu terluka?"

Sejujurnya, itu menyakitkan, tapi jika aku mengatakan itu pada gadis yang meminta maaf, aku merasa si Keempat akan marah, jadi aku menahannya.

“Tidak, itu kelalaian aku. aku baik-baik saja. Dan tunggu, Aria! Bukankah kamu sedikit terlalu senang !? ”

Melihat gadis yang memegang perutnya dan tertawa di belakangku, aku melihat matanya menjadi berkaca-kaca.

Aku mendengar suara muak dari Jewel.

Itu yang Kedua dan Ketiga.

『Lyle, kamu benar-benar harus lebih waspada dengan lingkunganmu. Mungkin kita benar-benar harus mengerjakan yang itu. 』

"Baik…"

Novem tampak muak juga, tapi itu terhadap Aria.

Sudah kuduga, Novem adalah sekutuku.

“Aria-san, bukankah itu sedikit kejam?”

"Maaf maaf. Maksud aku, itu adalah kesalahan yang luar biasa… hanya mengingatnya… ”

Sepertinya tidak ada yang bisa menghentikannya, dan dia dengan panik berusaha menahan tawanya.

Aku berdiri, dan masuk ke mansion.

Novem menopang tubuhku, dan Aria mengikuti di belakang.

Miranda-san mulai membersihkan lantai.

"Tapi aku sangat yakin aku menghapusnya …"

Dia tampak agak bingung, tapi kami membawa bagasi kami, jadi kami ingin meninggalkan peralatan kami di peralatan kami di kamar kami.

aku memasuki kamar aku.

Kami memiliki yang terpisah, jadi jalan kami berpisah. Di sebelahku ada Novem, dan milik Aria di sebelahnya.

Tapi…

『GyaaAAh!』

Aria berteriak, jadi kami bergegas ke kamarnya.

“Ada apa, Aria… bufuh… !!”

Ada sosok seorang gadis dengan pot menempel di kepalanya.

aku khawatir sejenak, tetapi dia tampak hidup dan bersemangat, jadi aku tertawa.

“Itu luar biasa, Aria! Mungkinkah saat kamu membuka pintu, panci di rak jatuh dan menimpa kamu? Itu mendekati keajaiban, bukan! Terlebih lagi, jeritan sebelumnya sama sekali tidak feminin, lho. "

Aku meletakkan tangan kiriku di dahi, menunjuk ke arahnya, dan tertawa keras.

Aria mengangkat panci, dan memelototiku.

“K-kamu…”

Novem memperingatkan aku kali ini.

"Lyle-sama, aku pikir kamu terlalu banyak tertawa."

"Aku tahu. Tapi itu menarik. ”

“Lyle !!”

Dia melemparkan panci ke arahku, jadi aku menangkapnya, dan berteriak padanya bahwa itu berbahaya.

Miranda-san datang ke kamar, bertanya-tanya apa keributan itu, dan melihat ke rak di kamar Aria. Kali ini, dia juga bingung.

"Itu aneh. Panci ini seharusnya berada di bagian bawahnya, atau apakah aku salah mengingatnya? ”

Dia bertanya kepada Aria apakah dia telah memindahkannya, tetapi Aria membantahnya.

(Karena orang-orang tiba-tiba mulai tinggal di sini, apakah kejadian semacam ini meningkat? Meski begitu, rumah ini pasti memiliki banyak masalah seperti ini.)

Peristiwa seperti ini telah terjadi beberapa kali sejak kami mulai tinggal di mansion Miranda-san. aku menganggapnya misterius.

Kupikir itu mungkin niat buruk Miranda-san, tapi reaksinya dari Skill tetap biru tanpa permusuhan.

(Si buta Shannon? Kurasa dia sebenarnya tidak mampu melakukan itu …)

Saat aku dengan serius bertanya-tanya apakah manor itu dihantui oleh hantu atau semacamnya, Kelima berbicara.

『Wah, wah, wah, nampaknya ada hukuman yang diatur.』

Kepada siapa?

(Bukan aku, kan?)

Dengan sedikit firasat buruk di benakku, aku menyentuh Permata itu.

Namun tidak ada tanggapan.

Kelima tidak menyuarakan keprihatinannya di sana.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List