hit counter code Sevens – Volume 4 – Chapter 59 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 4 – Chapter 59 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Persiapan untuk Menaklukkan

“Ye ~ ah, bagaimana dengan yang seperti ini?”

Membuat modifikasi pada Porter, aku dan Poyopoyo melihatnya dengan niat menyatukannya secara nyata kali ini.

Namun apa pun yang terjadi, kami tidak dapat memutuskan sentuhan akhir yang penting.

“Itu sedikit… bagaimana dengan yang seperti ini?”

Poyopoyo juga khawatir. Dia sangat tertekan saat menyelesaikan mesin yang dia sebut buah cinta kami, dan karenanya, dia mempresentasikan ide-ide di sampingku.

Nenek moyang di dalam Permata juga memberikan lima puluh sen mereka.

Kedua…

『Oy, oy, apakah kamu benar-benar yakin untuk meletakkannya di sana? Saldo pasti akan hilang. 』

Berbeda dengan dirinya yang biasanya, Sang Ketiga terdengar serius.

『Tidak, bagaimana dengan sisi yang berlawanan? Bahkan jika melihatnya memberikan rasa tidak nyaman, mempertimbangkan keseimbangan seluruh tubuh… 』

Keempat berbicara.

『… Bukankah biasanya hanya berada di tengah? aku tidak bisa mendapatkannya dengan cara lain. 』

The Fifth, yang biasanya tidak memiliki minat sedikit pun, juga serius.

『Hei, Lyle … pakai telinga kucing. Itu pasti akan membuatnya lebih manis. 』

Keenam menentangnya.

"Apa yang sedang kamu kerjakan!? Itu tanduk, kamu tahu. Tanduk! Lyle, seorang pria harus bertanduk! 』

Ketujuh mengambil jalan tengah.

『Cukup tempelkan secara acak pada beberapa tanduk, atau benda yang mirip telinga. Yang penting adalah memiliki mata yang jernih! 』

Silinder bundar di tangan aku memiliki dua mata yang jernih dan menyenangkan tertancap di atasnya. Poyopoyo telah memasukkan bola kaca ke dalamnya.

Baik.

Kami tidak dapat memutuskan penempatan kepalanya.

Di dalam gudang, Aria, yang baru-baru ini menjadi lebih jantan, melihat ke arah kami sambil menghela nafas.

Aku tahu dia muak. Tapi setelah sampai sejauh ini, tidak mungkin kita akan memaafkan kesalahan pada detail terakhir.

Dengan nada lelah, Aria membuka mulutnya.

“Apakah kamu bahkan membutuhkan kepala? Itu hanya hiasan, bukan? Kemudian tempelkan saja di tempat yang sesuai. Itu bahkan tidak penting pada awalnya, bukan? "

Dia sehat.

Dia tidak salah.

Dan di sanalah tepatnya dia salah.

Poyopoyo tertawa mencemooh, sebelum berbicara.

“Untuk dirimu saat ini, apakah payudaraku itu bukanlah ornamen yang tidak berguna juga? Akhir-akhir ini, kamu menjadi semakin jantan, bekas rumah baron Aria-san. ”

Dia meletakkan tangannya ke mulutnya, dan mengeluarkan tawa yang terdengar seperti dia sengaja mengucapkannya.

aku melihat Aria dengan penuh kesungguhan.

“Aria, kami serius di sini. aku ingin jika kamu tidak menghalangi. "

aku mendengar suara penegasan dari Permata.

Kedua dan seterusnya…

『Tutup itu, girly!』
『Telinga kucing … tanduk ditolak, tapi telinga mungkin bagus.』
『Dengan penampilan, bermain aman adalah yang terbaik! Buatlah itu menyenangkan, dan buatlah itu mendapatkan popularitas. Jangan lakukan hal yang tidak perlu! 』
『Telinga kelinci juga bagus.』
『Mengapa tanduk tidak bagus …』
『Tidak, mengapa tidak menyimpannya di tempat yang kamu miliki sekarang? Jika kamu dengan canggung menempel di tanduk dan telinga, matanya yang memujanya tidak akan menonjol lagi. 』

… Tidak, aku salah.

Selain Yang Kedua, tidak satupun dari mereka bahkan mendengarkan Aria.

aku mencoba untuk menindaklanjutinya. aku mulai menganggapnya sedikit menyedihkan. Tentu saja, aku ragu dia menganggap dirinya seperti itu.

Dia saat ini sedang memelototi Poyopoyo dengan urat nadi di dahinya.

“… Maafkan aku, Aria. Tapi kami sangat mengkhawatirkannya di sini. Ini penting bagi Porter… untuk rekan baru kita. ”

Poyopoyo menatapku, mengangkat tangannya ke udara, dan mulai melompat-lompat. Ekor kembarnya dengan ringan melayang ke udara.

"Ya ya! aku, di sini, juga anggota legiun amazoness riang ayam brengsek! Aku adalah robot pembantu yang menenangkan semua orang! Jadi aku pikir nama aku juga merupakan poin penting! "

Kali ini, Aria tertawa mencemooh.

"Hah, bukankah Poyopoyo baik-baik saja, dasar sampah?"

Poyopoyo menatapnya.

“Jadi kau bertengkar denganku… biarlah. Aku akan lebih dari sekedar membawamu. Mulai hari ini dan seterusnya, makanan kamu tidak lain adalah berkalori tinggi. aku akan secara bertahap meningkatkan massa tubuh kamu, dan membuat kamu terlalu menyadarinya. Terlebih lagi, aku bahkan diam-diam akan menyiapkan camilan tengah malam untuk meredakan kecemasan kamu. aku akan dengan sungguh-sungguh membuat diri aku membuat manisan yang enak untuk kamu! "

Aku memiringkan kepalaku bertanya-tanya apakah itu benar-benar akan berguna.

Saat aku melihat mata Aria, aku menemukan dia membuat ekspresi pahit.

Yang Kedua berbicara.

"Apakah itu. Aria merasa tidak enak akhir-akhir ini. 』

Itu sangat tidak adil!

Poyopoyo tersenyum. Itu adalah seringai yang menjijikkan.

Dan aku pikir.

(Yang ini … dia bahkan bisa membuat ekspresi seperti itu. Puji orang-orang kuno.)

Poyopoyo mengangkat salah satu ekornya dengan malas, saat dia berbicara.

“Tidak adil? Apakah kamu mencoba untuk memuji aku? Untuk bajingan di sana, aku akan menggunakan segala cara yang kubisa! … Aduh! ”

Aku memukul kepalanya dengan Porter. Itu mengeluarkan suara yang cukup bagus.

“Jangan menjadikannya salahku. Lebih penting lagi, ke mana kepala Porter… ”

Aria berbicara.

“Bagaimana dengan area di sana? kamu tidak bisa begitu saja memikirkannya selamanya… ”

Baik aku dan Poyopoyo menatap ujung jari Aria dengan kaget.

“Bagus, kamu luar biasa, Aria! Dengan ini, lokasi kepala Porter telah menjadi batu. Terima kasih."

Ketika aku mengarahkan senyum padanya, wajahnya menjadi berkonflik. Apakah dia mencoba untuk bahagia, atau kesal… betapa rumitnya.

“T-tidak. Selama kamu senang dengan itu… Hoh? ”

Poyopoyo juga mengangguk.

"Aku benci mengakuinya, tapi daripada bagian depan … daripada bagian tengah yang lengkap, tempat itu pasti sangat bagus."

Nenek moyang juga angkat bicara.

『Gadis itu ternyata sangat kompeten.』
『Jadi yang tersisa hanyalah telinga …』
『Wunderbar! Penampilan dan profitabilitas berkorelasi langsung! Seperti ini, kita pasti akan mendapatkan popularitas di antara para pelanggan! 』
『Persetan dengan lokasinya. Masalahnya adalah telinga mana yang kamu pakai! 』
『Dan tanduk masih tidak bagus …』
『Kami tidak membutuhkan sampah yang tidak perlu dari kalian. Jika kepalanya akan berada di dekat tepi, maka ornamen anehmu hanya akan menjadi gangguan! 』

aku mulai mengikatnya.

Dengan mengoperasikannya dengan sihir, kepala bisa bergerak. Dengan sendi seperti bola ditempatkan di sekitar leher, itu mungkin untuk memanipulasinya sampai batas tertentu.

Membuat kepala Poyopoyo selama sehari bekerja benar-benar luar biasa.

"Sempurna!"

“Porter… my, bagaimana kamu telah tumbuh…”

aku memuji hasil karya kami, dan mata Poyopoyo mulai berkaca-kaca. Aria melihat ke arah kami dengan ekspresi ragu.

Setelah lebih mengkhususkan diri pada Labirin Arumsaas, tubuh Porter menjadi lebih rendah, dan lebar horizontal rodanya lebih lebar.

Di sekitar roda yang lebih lebar, Poyopoyo membungkus semacam karet yang ada di tangannya. Ketika dilihat dari atas, mereka berbentuk persegi panjang, dan mereka mampu membuat belokan di koridor labirin dengan sedikit ruang tersisa.

Ruang untuk memuat barang bawaan dilengkapi dengan atap, dan lembaran logam di sisinya bisa berfungsi sebagai pelindung.

Bagian depannya berlapis baja, dan bahkan mampu memblokir lorong. Kaki yang melekat padanya untuk melintasi tangga telah menjadi jauh lebih pendek dari sebelumnya.

Tapi dengan melebarkan pelindung sampingnya ke luar, mendorong kaki itu ke bawah, itu bisa menjadi dinding yang bagus.

Lentera yang menempel di langit-langitnya juga dimodifikasi agar memungkinkan untuk mengatur cahaya.

aku pikir ini semua sedikit berlebihan.

Poyopoyo berbicara.

Aku ingin membuat perisai menjadi bagian yang terpisah.

aku setuju, tetapi aku harus menolak gagasan itu.

“Tidak ada yang membantunya. Aku akan mengendarainya secara bergantian dengan Clara, jadi sementara aku punya satu hal, dia … "

Dia bisa mengontrol satu tubuh, tapi jika ada dua akan menjadi sulit.

Kami mencoba meminjam boneka kecil untuk mengujinya, tetapi tidak berhasil dengan baik.

“aku juga akan berpartisipasi dalam pertempuran. Bergantung pada situasinya, aku mungkin akan menggunakan sihir. Dengan pemikiran tersebut, tidak ada yang bisa kami lakukan untuk mengatasinya. "

aku telah menyelesaikan rencana untuk menggunakan Porter untuk mengkompensasi kekurangan anggota kami, tetapi kami masih memiliki jumlah kombatan yang pada dasarnya rendah.

Saat aku dan Poyopoyo sedang asyik berdiskusi, Aria angkat bicara.

“… Dan tunggu, kenapa kamu berusaha keras untuk menjadi boneka pembawa bagasi yang hanya bisa digunakan di sini?”

Mendengar itu, aku, Poyopoyo… dan para leluhur sekaligus.

Itu Porter!

“Setidaknya ingat namanya. Buah dari cinta kita, dan yang membanggakan nama yang jauh lebih indah daripada milikku, Porter! ”

『『 『Itu Porter, sialan!』 』』

Setelah aku datang beberapa saat menghabiskan seluruh waktu dan usaha aku untuk itu, bahkan leluhur mulai mengembangkan keterikatan.

kamu benar-benar populer, Porter.

… Di guild Arumsaas, Novem mampir untuk menyerahkan dokumen untuk menantang labirin.

Miranda dan Shannon bersamanya.

Mengunyah ujung jarinya, mata Shannon berkaca-kaca.

Untuk menyelesaikan pendaftaran sebagai petualang, dia telah menusuknya dengan jarum untuk merekam darahnya ke kartu guildnya. Dia gemetar melalui proses itu.

“Kenapa aku harus menjadi seorang petualang !? aku masih tiga belas tahun, kamu tahu! Aku sangat lemah … "

Mendengar itu, Miranda meletakkan tangannya di bahu adiknya.

Sosoknya yang tersenyum membuatnya tampak seolah-olah dia adalah seorang kakak perempuan yang menghibur saudara kandungnya. Mereka adalah pasangan dengan penampilan yang bagus untuk mereka, jadi itu adalah gambar yang akan menjadi lukisan yang bagus.

Di antara mereka yang melihat keduanya, bahkan ada beberapa yang merasa hati mereka hangat.

Tapi…

“Hei, kamu, apakah kamu berencana untuk tetap seperti itu selamanya? Itu tidak akan terjadi… mereka yang tidak bekerja, tidak makan, kamu tahu. ”

Masih tersenyum, jari-jarinya mulai menyentuh bahu Shannon, dan Shannons dengan panik menggelengkan kepalanya ke atas dan ke bawah.

“T-tentu saja, itu benar sekali, Onee-sama! aku salah! ”

Novem sedang memegang dua formulir kosong di tangannya.

Yang pertama adalah upaya penuh mereka di labirin dalam seminggu.

Dia telah memenuhi niat mereka untuk melanjutkan ke lantai tiga puluh di lantai itu, dan yang kedua adalah meminta izin agar Shannon menemani mereka di sana.

Tidak ada yang bermaksud membuat Shannon bertarung.

Tapi mereka tidak bisa begitu saja meninggalkan rumahnya sendirian entah untuk berapa lama. Juga, mengingat masa depan gadis itu, itu adalah keputusan Miranda.

Putri dari rumah viscount… tapi dengan cacat di matanya, dia diusir ke Arumsaas. Itu adalah posisi resmi Shannon.

Novem berbicara kepada mereka berdua.

“Kalian berdua, setelah kami mengirimkan formulir, kami akan memasuki labirin untuk melakukan beberapa tes untuk Porter dengan Lyle-sama. Apakah kamu sudah selesai mempersiapkan? ”

Shannon tidak terbiasa dengan labirin.

Itu memiliki karakteristik udara yang menindas di dalamnya.

Untuk membiasakannya, kali ini mereka akan mengajaknya.

(Jika sepertinya dia tidak akan bisa menanganinya, karena dia tidak bisa tinggal sendirian di mansion, kita akan mencarikannya tempat untuk dikamar.)

Tidak mungkin mereka akan meninggalkan seorang gadis lemah di mansion yang luas.

Persediaan yang diperlukan untuk menantang labirin sudah disiapkan. Mereka sudah memesan bahan makanan yang dibutuhkan, jadi yang harus mereka lakukan hanyalah mengambilnya.

Saat mengamati penyetelan porter, jika Shannon akhirnya tidak tahan dengan suasananya, dia akan ditinggalkan.

Tentu saja, semua orang berencana melakukan itu sejak awal. Satu-satunya yang ingin membawanya adalah Miranda.

Kami sudah siap. Shannon, pastikan kamu mendengarkan apa pun yang dikatakan oleh dukungan senior kamu. Mengerti?"

Shannon menjawab.

“aku tidak ingin membawa bagasi. Juga, aku tidak suka perasaan lengket … apakah mungkin ada bak mandi di sana? Hiii! Itu bohong! Aku akan mendengarkan apa pun yang dikatakan gadis berkacamata itu! "

Miranda mengepalkan tangan, dan tersenyum lebih keras, jadi Shannon menerimanya dengan ketakutan.

Novem merasa sedikit tidak nyaman karena Miranda menyeret adiknya ke luar keinginannya.

Setelah dia selesai mengirimkan formulir di meja resepsionis, dia pindah untuk meninggalkan gedung untuk bertemu dengan Lyle.

Dalam perjalanan, beberapa petualang yang menyadari bahwa mereka adalah anggota party Lyle mencoba memanggil mereka.

Di tangga keluar, mereka bertemu dengan tiga orang.

Di sana, Novem teringat pesta Rondo yang dia kenal di Dalien.

“Oh, apakah kamu rekan『 Burden 』? Hei, kapan dia akan menyewakan Porter selanjutnya? ”
“Beban itu? Hei, bukankah pestanya pertemuan para wanita cantik? Tidak heran cerita itu menyebar sejauh ini. "
“Oy, kamu mengganggu mereka. Maaf soal itu. Bisakah kamu menyampaikan pesan bahwa kami akan mengandalkannya lain kali? "

Novem mengucapkan salam, dan berpisah dengan mereka ketika Shannon berbicara.

"Apa? Jadi dia disebut 『Burden』? Sangat cocok. "

Kepalan tangan Miranda turun ke kepalanya.

Shannon mulai menggeliat kesakitan.

Saat Novem terganggu oleh pemandangan itu, Miranda memanggilnya.

“Dia benar-benar populer. 『Lyle, the Burden』 … bahkan ketika dialah yang membawa bagasi mereka, sungguh nama yang aneh. "

Novem berbicara.

“Ini adalah sinisme yang cocok untuk seorang petualang. Juga, gambaran dari Lyle-sama yang kembali di pundak kita dari membersihkan lantai empat puluh pasti meninggalkan kesan yang kuat. "

Sementara Novem menawarkan tanggapan yang sebisa mungkin tidak berbahaya, Miranda tiba-tiba membuat wajah serius saat dia mengamati daerah tersebut.

Melihat gerakannya, Novem memperhatikan sosok mencurigakan di garis pandangannya.

(… Jadi itu sebabnya Miranda-san mencoba mengajak Shannon-chan.)

Selama beberapa hari terakhir, Novem juga merasakan kehadiran seseorang yang mengawasinya.

Dia mengira itu karena Lyle telah menjadi topik terkenal di dalam kota, tetapi tampaknya ada sesuatu yang lebih jahat yang sedang dimainkan.

(… Kita harus menghindari bergerak sendirian. Aku mengkhawatirkan Aria-san.)

Aria menerima instruksi dari seorang petualang.

Itu sepertinya sudah berakhir, tapi untuk berbicara, dia masih akan mampir ke tempat petualang itu.

Individu itu sendiri tampaknya menikmatinya, jadi Novem tidak akan menghentikannya, tetapi dia akan memperingatkannya.

Pada suatu saat, mata Miranda tertuju pada Novem.

"… Entah bagaimana, kamu mengeluarkan perasaan bahwa kamu sudah menyadarinya."

Novem menawarkan senyum pahit.

Karena lawan bicaranya tetap waspada padanya, dia merasa terganggu dengan cara menghadapinya.

“Tidak, aku hanya melihat ke arah mana matamu mengarah, Miranda-san.”

“Begitu… Shannon, berapa lama kamu akan kesakitan? Ayo pergi. "

Mata Miranda tetap ragu.

Tetapi meski menerima itu, emosi Novem tidak mengalami perubahan apa pun. Dia hanya menganggapnya sebagai calon harem Lyle.

Membawa Shannon yang kesakitan, Miranda melanjutkan menuruni tangga guild…

Setelah masuk ke labirin untuk menyetel Porter, aku melihat ke arah Shannon.

"Apa?"

“Tidak, apakah kamu kesakitan atau apa? Seperti bukankah itu sedikit sulit untuk bernafas? Biasanya, akan sulit saat kamu mengalami atmosfer ini untuk pertama kalinya. "

Saat aku mengatakan itu, dia menatapku dengan cibiran.

Duduk di atap Porter, dia membiarkan kakinya bergoyang maju mundur.

“Kepadatan Mana di sekitar sini sepertinya tinggi, tapi bagaimana dengan itu?”

Bahkan ketika dia kelelahan karena berjalan, dan pensiun ke atap Porter, dia berhasil memasang bagian depan yang cukup kuat.

“Oy, jangan terlalu sering menendang kakimu. Dan mengapa kamu bahkan memasuki labirin dengan rok? aku bisa melihat isinya. "

Saat aku memperingatkannya, Shannon meninggikan suaranya.

“Tidaaaak, Onee-samaaa! Pria ini mengintip rok aku! "

Ketika dia mencoba berbicara buruk tentang aku, Poyopoy sedang mengerjakan penyetelan yang bagus.

Clara dengan serius memandangnya, dan bahkan tidak mendengarkan kata-kata Shannon.

Aria sudah standby di pintu masuk kamar yang kami masuki untuk melakukan penyesuaian.

“Itu karena kamu datang dengan rok untuk memulai. Apakah kamu bahkan mencoba? Dan tunggu, besi tua itu memakai satu dua. Tapi dia tidak diperlihatkan celana dalamnya sekali. "

Itu benar-benar opini yang jantan.

Poyopoyo menoleh ke Aria, dan berbicara.

“Mengapa aku harus memberikan layanan penggemar kepada kamu? Satu-satunya yang bisa dilihat dari pakaian dalamku adalah menjadi ayam di sana. "

aku langsung menjawab.

"Aku sama sekali tidak tertarik, jadi pakai saja celana.

Dia berteriak sebagai jawaban.

“Kamu menyuruhku untuk membuang pakaian ini, dan memakai yang lain !? Ini seragamku, dan baju tempurku … pakaian ini bahkan bisa menembus medan perang! "

… Apa yang gadis ini katakan?

Dan Novem berbicara kepada Shannon.

Dia tidak bisa melihat dari sudut itu, jadi jangan khawatir tentang itu Shannon-chan.

Untuk mencegah kesalahpahaman, aku menawarkan revisi.

"Tidak, aku tidak punya niat untuk melihat. Pertama-tama, aku bahkan tidak tertarik dengan pakaian dalam gadis itu. "

Di sana, Shannon melemparkan sepatunya ke arahku. Itu mengenai wajah aku, dan agak menyengat.

aku akhirnya berpikir sesuatu seperti, 'gadis ini punya bakat', atau semacamnya.

“Apa yang kamu maksud dengan 'gadis itu' !? Bahkan seperti ini, kami disebut sebagai saudari yang memikat di Centralle! aku bahkan pernah mendengar orang mengatakan mereka ingin melindungi aku dan disposisi fana aku, kamu dengar! "

Dari Permata, Ketiga mengeluarkan suaranya.

『Kedua gadis ini pandai memasang front. aku tidak sabar untuk bertemu dengan putri kedua dan ketiga. 』

Untuk beberapa alasan, aku membayangkan bentuk-bentuk Kelima dan Keenam dengan canggung diam.

Saat kami sedang istirahat, Miranda-san meneguk air dari kantinnya.

Cara minumnya entah bagaimana membuatku merasa terkurung oleh tatapannya. Dia hanya menyeruput air secara normal, tapi mataku menatap ke arahnya.

Dia berbicara dengan Shannon.

“Jika kamu sangat ingin dia melihat mereka, maka kamu tidak bisa terus memakai pakaian anak-anak itu selamanya. Bagaimana kalau kita menjadi sedikit lebih berani? ”

Saat dia menertawakan leluconnya sendiri, wajah Shannon memerah.

Dan ketika dia meraih untuk mendapatkan kembali sepatu yang dia lempar, dia berbisik pada dirinya sendiri.

Cara dia menerimanya dengan mata terkunci di tanah benar-benar memberi kesan bahwa dia bisa melihat lebih baik daripada orang normal.

"Ini tidak mungkin adikku yang baik …"

aku menjawab.

"Dan apa yang kamu coba lakukan pada saudari yang baik itu?"

Sambil berpikir anggota baru kami yang ditambahkan terlalu gaduh, aku melihat ke arah Miranda, dan berpikir.

(Jika Shannon tidak melakukan apa-apa, Miranda-san saat ini tidak akan ada, kan?… Aku ingin tahu mana yang terbaik.)

aku hanya sedikit melamun.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List