hit counter code Baca novel That Person. Later on… - Chapter 110 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 110 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Kata-kata Barro-san membuktikan bahwa dia mengkhianati kita. aku pikir, apa yang sedang terjadi? Tapi melihat Grave-san mencabut pedang dari pinggangnya, idenya langsung menghilang.

Benar sekali, yang penting sekarang adalah keluar dari kandang ini dan menyelamatkan para sandera. Meskipun pengkhianatannya disesalkan, aku bisa mendengar alasannya nanti.

Dan kemudian, Grave-san mengayunkan pedang di tangannya ke arah sangkar.

* gakiin *

Batang besi menangkis pedang Grave-san. Tidak ada satu goresan pun yang tertinggal. Sebaliknya, bagian bilah pedangnya terkelupas sedikit. Grave-san menatap bagian pedangnya yang hilang sebelum mengarahkan pandangannya ke arah jeruji besi.

(Ini sepertinya tidak terbuat dari logam biasa …..) (Grave)

Aku mengambil jeruji besi untuk mengkonfirmasi kata-kata Grave-san. Tentu, perasaan yang ditransmisikan agak berbeda. Yah, sepertinya mudah untuk menekuk jika aku memberikan lebih banyak kekuatan ke tanganku.

(GUHAHA ~ HA ~ HA !! ITU TIDAK PAKAI. KAMU TIDAK BISA MELAKUKAN APA PUN DENGAN PEDANG MURAH ITU. KANDANG INI TELAH DIKUAT, KHUSUS) (Deizu)

Orang yang baru saja berbicara adalah beastman di sebelah Barro-san. Mau tak mau aku berpikir "Aku bisa melihat ini datang", saat aku mengalihkan pandanganku ke arah pemilik suara.

Tubuh kekar dengan telinga dan rambut seperti kucing keemasan, ia memiliki ciri yang penuh dengan sifat liar. Namun hal yang paling menarik perhatian aku adalah matanya yang hitam-merah dan ada bekas seperti retakan di wajah dan tubuhnya. Ini adalah keadaan setelah seseorang menelan bola merah, tidak diragukan lagi.

aku ingat ketika Marao pertama kali berbicara tentang keadaan negaranya. Dia mengatakan bahwa orang teratas dari faksi garis keras tiba-tiba berubah. aku pikir secara kebetulan hal seperti ini akan terjadi, dan orang di depan mata aku membuktikan bahwa ide aku benar.

Sederhananya, orang di depan mataku saat ini adalah orang teratas dari faksi garis keras. aku yakin namanya Deizu, bukan?

(Begitu ….. Kamu Deizu, kan?) (Grave)

Aku sudah memberi tahu Grave-san tentang bola merah sebelumnya. Sepertinya dia datang dengan ide yang sama dengan aku.

Ekspresi Deizu berubah menjadi kemarahan ketika Grave-san meminta konfirmasi. Dia memelototi Grave-san dengan penuh kebencian.

(JANGAN PANGGIL aku DENGAN MULUT KOTOR ITU, MANUSIA !!) (Deizu)

Otot-otot di sekujur tubuhnya semakin menggembung sebagai respons dari raungannya yang marah.

Tapi mataku tertarik pada sesuatu yang lain, kekuatan magis merah-hitam yang mengambang di sekitar tubuhnya. Un, sepertinya tidak enak ….. tapi aku yakin itu masih enak karena efek skillku.

Deizu menarik dan mengeluarkan napas saat mencoba mengalihkan perhatian sesuatu di dalam dirinya. Aku dan Grave-san terperangkap oleh situasi di depan kami. Kami kembali ke akal sehat kami ketika Barro-san memanggil Deizu.

(Sudah waktunya untuk pergi, Deizu-sama …..) (Barro)

(FU ~ FU ~ FU ….. BAIK, LUPAKAN ….. KAMU HANYA AKAN HIDUP SAMPAI BESOK SETELAH SEMUA !!) (Deizu)

(Hidup sampai besok? Apa maksudmu !?) (Grave)

Grave-san bereaksi terhadap kata yang mengganggu itu.

(ITU MENGINGATKAN aku, aku BELUM MEMBERITAHU kamu TENTANG INI. KAMI AKAN MEMULAI Pawai KAMI MENUJU KERAJAAN SELATAN BESOK. TETAPI SEBELUMNYA kamu AKAN MATI DI DEPAN TENTARA. KAMI AKAN MENYELESAIKAN PELAKSANAAN PUBLIK) (Deizu)

Ou …. kita akan dieksekusi di depan umum. aku tidak bisa diam setelah mendengarnya seperti yang diharapkan. Aku mengalihkan pandanganku ke arah Barro-san. Entah dia menyadarinya, dia berbalik ke arah ini dan menundukkan kepalanya dalam-dalam.

(aku tidak akan membuat alasan ….. aku hanya ingin melindungi mereka yang harus aku lindungi. Untuk tujuan itu, tidak peduli seberapa kejam caranya, aku akan tetap melakukannya) (Barro)

(Orang-orang yang harus kamu lindungi ….. maksud kamu Marao dan raja?) (Wazu)

(Itu benar) (Barro)

(Apakah kamu mengorbankan kami untuk melindungi mereka?) (Wazu)

(Itu benar) (Barro)

(Apakah Marao tahu ini …..?) (Wazu)

(Putri tidak ada hubungannya dengan ini. Aku hanya melakukan tugasku) (Barro)

Fuh ….. maka bukan ide yang baik untuk mengamuk. Jika Haosui yang pergi bersama Marao, itu berarti dia akan berada di posisiku sekarang.

Itu tidak dapat diterima tetapi karena Marao tidak ada hubungannya dengan semua ini, aku harus tetap diam dan melihat situasinya untuk saat ini …..

aku tidak percaya, tetapi jika kata-kata Barro-san itu benar, maka para sandera yang ditahan di suatu tempat akan berada dalam bahaya jika kita berlari liar dan melarikan diri sekarang. aku harus menghindari situasi seperti itu.

(Kalau begitu, kenapa kamu mengorbankan kami yang datang untuk membantu …..?) (Grave)

(Pagi ini Deizu-sama berjanji padaku. Dia akan menyelamatkan nyawa orang dari golongan moderat jika aku memberikan nyawamu) (Barro)

(TENTU SAJA. AKU TIDAK AKAN SECARA LANGSUNG MEMBUNUH SESAMA KAMI) (Deizu)

Dia mengatakannya kepada kami dengan senyum kemenangan.

Begitu, kurang lebih aku mengerti apa yang telah terjadi. Sepertinya pagi ini, Barro-san diam-diam pergi untuk bernegosiasi dengan Deizu saat kami bersembunyi di tempat persembunyian.

Mungkin merasa bersalah terhadap kami, Barro-san menjawab pertanyaan kami dengan patuh.

(Bagaimana dengan Marao dan yang lainnya …..?) (Wazu)

(Marao seharusnya bersatu kembali dengan Gio-sama sekarang ….. Iura dan yang lainnya juga aman. Aku tidak akan pernah menyakiti mereka) (Barro)

(Dengan kata lain, kamu tidak peduli tentang hidup kita ya?) (Grave)

(Jadi mereka juga tertangkap …..) (Wazu)

(Setidaknya aku bisa menjamin hidup mereka) (Barro)

(TL: aku menyerah dengan kalimat ini. Tolong beri tahu aku jika kamu memiliki ide tentang apa yang dia bicarakan)

(ぐ は は!! あ ん し ん し ろ. あ す こ う か い し ょ せ い の ば に つ れ て き て, め の ま え で お ま え た ち が し ぬ と こ ろ を み れ ば, お ん け ん な ど と い う, な ま ぬ る い し こ う の け っ か が, わ か る だ ろ う よ) (Deizu )

Mengatakan sebanyak itu, Barro-san dan Deizu keluar kamar. Yah, aku bisa mendengar apa yang ingin aku dengar, aku tidak punya urusan lain secara khusus jadi tidak apa-apa. Sebaliknya, besok adalah sebuah kesempatan.

(aku tidak pernah berpikir hal seperti ini akan terjadi ….. apa yang harus kita lakukan, bocah Wazu?) (Grave)

Grave-san mendekatiku sambil menggaruk kepalanya.

(Hmm? Kamu terlihat sangat tenang, kami akan dieksekusi besok, tahu?) (Wazu)

(aku bekerja di bisnis petualang, jadi aku siap mati kapan saja. Meskipun aku merasa tidak enak karena meninggalkan istri aku, ada banyak hal yang masih ingin aku lakukan ….. Bagaimana denganmu, Wazu boy ?) (Grave)

(Mari kita lihat. aku ingin menyelamatkan para sandera dan menyelesaikan masalah ini setenang mungkin, tetapi pertama-tama aku ingin melarikan diri dari situasi ini) (Wazu)

Karena itu, aku membengkokkan batang besi di depan aku menggunakan kekuatan aku dan meluruskannya kembali ke aslinya. Grave-san terkejut dan mulai memberi aku tepuk tangan. Ini memalukan jadi tolong hentikan itu.

(Lalu, mari kita istirahat untuk tindakan besok) (Makam)

Grave-san berbaring dan mulai mendengkur di saat berikutnya. aku kagum dengan betapa mudahnya orang ini tertidur. Aku juga berbaring mengikuti Grave-san.

Unn ….. kita tidak ada hubungannya sampai besok ….. ayo tidur …..

** Proofreader: Niel Dade **

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar