hit counter code That Person. Later on… – Chapter 111 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 111 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

aku mencoba untuk tidur di dalam kandang ini tetapi karena aku banyak tidur sebelumnya, aku tidak ingin tidur lagi sekarang. Namun, tidak ada yang bisa aku lakukan meskipun mata aku tetap terbuka.

Hmm, apa yang harus aku lakukan ….. ah, itu dia !! Mari kita periksa kartu guild setelah sekian lama.

Aku mengeluarkan kartu guild dari dadaku. Untungnya, ada sumber cahaya di sini jadi aku tidak perlu khawatir tentang visibilitas.

Nama : Wazu
Ras : Manusia (51% ….. sudah menyerah!)
Usia : 17
HP : Umm ….. tidak bisa dihitung lagi
Mana : Ini nol! Untuk sekarang
STR : Pukulan aku menghancurkan bintang-bintang
VIT : Tidak dapat dipotong bahkan dengan Pedang Ilahi
INT : Tidak dapat menggunakan sihir untuk saat ini
MND : Tidak ada artinya
AGL : kamu bisa bergerak menggunakan warp sekarang, bukan?
DEX : Dewa pengrajin ….. Jangan membuat sesuatu sembarangan

Keterampilan:
(Benar – Kanibalisme Ekstrim) (Unik)
(Kondisi Abnormal Hampir Tidak Valid) (Unik)
(Fight Lv.8)
(Keilahian) (Unik)
(Sihir Khusus: Dewa) (Unik)
(Dewi Laut berhenti di 10 berlian) (Unik)
(War Goddess berhenti di 3 sekop) (Unik)
(Dewi Bumi berhenti di 6 klub) (Unik)
(Dewi berhenti di 8 hati) (Unik)

Disponsori oleh: Dewi, Dewi Bumi, Dewi Perang, Dewi Laut

Hmm …..? Apakah kalimat di dalam status aku berubah agak damai?

Namanya bagus tapi bagian perlombaan menyuruhku menyerah ….. Aku memberitahumu di sini ….. Aku tidak akan menyerah ….. Aku akan tetap menjadi manusia …. . jika memungkinkan…..

AGL diperbarui. Umm, bisakah aku bergerak menggunakan warp sekarang? aku tidak bisa, bukan? Ini metafora, bukan? Ataukah fakta bahwa aku bisa bergerak secepat itu? Ini sudah di luar ranah manusia !! Tolong katakan itu bohong !! Tidak ada yang bisa menjawab aku di sini ….. mendesah …..

DEX menyuruhku menahan diri untuk membuat sesuatu. Tidak masalah, aku tidak akan membuat apa-apa, aku juga tidak punya rencana untuk membuat sesuatu …..

Masalah utamanya adalah tentang keterampilan seperti biasa.

Ayo lihat, (Benar – Kanibalisme Ekstrim) dan (Kondisi Abnormal Hampir Tidak Valid) tidak ada yang berubah dengan dua ini. aku ingin (Kondisi Abnormal Tidak Valid) keterampilan seperti Haoui tetapi tampaknya tidak mudah untuk mendapatkannya. aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan ….. mari kita tanya Haosui nanti.

(Berjuang) tingkat keahlian meningkat. Ini adalah hasil dari pertempuran dengan Haosui, aku kira ….. tapi aku ingin tahu apakah itu meningkat terlalu banyak. Nah, itu hal yang bagus jadi tidak ada masalah.

(Keilahian) dan (Sihir Khusus: Dewa) tidak ada yang berubah juga. aku masih tidak mengerti kondisi untuk menggunakan keterampilan ini. Yah, aku tidak ingin menggunakan kedua keterampilan ini jika memungkinkan. aku merasa persentase kemanusiaan aku akan turun dengan cepat jika aku menggunakan dua keterampilan ini, dan itu menakutkan.

Ini dia subjek utama ….. Tapi pertama-tama, aku tidak mengerti arti kalimatnya. Akankah detail keterampilan menjelaskannya?

(Dewi Laut berhenti di 10 berlian) = Fufufu ….. mereka tidak akan bisa melanjutkan selama aku berhenti di sini. Sekarang, putuskan dan lewati. Ini akan menjadi kemenanganku. Aku pasti akan memenangkan hati Wazu-san ….. fufufu ….. fufu …..

(Dewi Perang berhenti di 3 sekop) = Hee! aku masih memiliki ruang di tangan aku. Aku akan menjadi pemenang jika dewi lain terus lewat seperti ini. Ya, aku akan menang. Akulah yang akan menikmati tubuh Wazu sepenuhnya.

(Dewi Bumi berhenti di 6 klub) = Kufufufu ….. Kesempatan menang sepertinya condong ke arahku. Ini adalah bukti cinta aku yang kuat untuk Wazu-sama. aku akan menang. aku satu-satunya yang akan dilecehkan oleh Wazu-sama.

(Dewi berhenti di 8 hati) = Fufufu ….. sepertinya semua orang tidak menyadarinya. Ya, aku memiliki set lengkap 8 hati dan nanti di tangan aku sekarang. aku pasti akan menang dengan ini. aku akan menjadi pemenangnya. Aku akan menjadi orang yang menerima bantuan Wazu-san. aku akan menang. aku akan menjadi pemenang game Shichi Narabe ini.

(TL: Lebih detail https://en.wikipedia.org/wiki/Sevens_(card_game))

Apa yang para dewi lakukan kali ini …..? aku tidak mengerti apa itu hal Shichi Narabe, tapi sepertinya mereka memainkan sesuatu. Mereka berbicara tentang pemenang, jadi mungkin ini semacam permainan.

Apa yang kamu lakukan saat orang-orang dalam masalah di sini? aku ingin menanyakan itu tetapi, haruskah aku benar-benar melakukannya? aku bisa merasakan perasaan serius dari kalimat itu, aku merasa tidak enak untuk mengganggu mereka.

Lupakan. Biarkan mereka sendiri. Anggap saja aku tidak melihat apa-apa. Mereka memberi aku perasaan yang sama dengan kepala pelayan yang ambigu, Freud. aku sakit kepala setiap kali aku melibatkan diri dengannya.

Aku berpura-pura tidak melihat apa-apa dan meletakkan kembali kartu guildku ke dadaku. aku ingin tidur, anehnya aku merasa lelah setelah memeriksa kartu guild aku.

aku bangun keesokan paginya dan mengetahui bahwa kami masih di dalam kandang. aku mengangkat tubuh aku.

Karena kita berada di dalam ruangan tertutup, aku tidak tahu waktu atau ketinggian matahari sekarang, tapi aku bisa merasakan perasaan pagi.

Grave-san sudah bangun. Dia mengangkat tangannya dengan ringan dan menyapaku.

(Yo !! Selamat pagi …..) (Grave)

(Selamat pagi. Ini pagi, kan?) (Wazu)

(Ya, aku pikir begitu) (Grave)

Kami tidak punya tempat untuk memikirkan waktu saat ini. aku meregangkan tubuh aku dan melakukan latihan ringan di tempat.

Pintu kamar ini dibuka dengan penuh semangat dan empat beastmen masuk dari sana. Semuanya bersenjata lengkap. Salah satu beastman memegang borgol besar yang cukup tebal untuk menyebutnya bongkahan besi.

Semuanya mengarahkan mata penuh kebencian dan permusuhan terhadap kami. Beastman yang memegang borgol mendekati kandang. Dia melempar borgol ke dalam melalui celah jeruji besi.

(Pakai borgol. Jangan berpikir untuk melawan, ada nyawa para sandera dipertaruhkan)

Mengatakan sebanyak itu, beastman kembali ke kelompoknya dan mengamati kami dari kejauhan.

Aku dan Grave-san saling pandang, setelah menghela nafas, kami saling memborgol tangan.

Mereka membuka kandang setelah memastikan bahwa kami berdua diborgol. Kami dibawa ke tempat eksekusi saat dikepung agar tidak melarikan diri sesudahnya.

** Proofreader: Niel Dade **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List