hit counter code That Person. Later on… – Chapter 89 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 89 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

BAB 89 – AYO BERTEMU DENGAN ORANG TUA MERU

Aku membidik kastil Ragnil di puncak gunung. aku lari terburu-buru karena aku tidak bisa menghabiskan terlalu banyak waktu, jadi kecepatan aku relatif lebih cepat dari biasanya. Aku menahan Meru yang menempelkan cakarnya di kepalaku dengan satu tangan agar dia tidak jatuh.

Setelah berjalan kurang lebih 1 jam, kami sampai di hutan yang sangat luas di kaki gunung. Karena kami menemukan berbagai kacang pohon di sana-sini dalam perjalanan, kami mengumpulkannya dan memutuskan untuk beristirahat di tempat yang sedikit terbuka untuk sementara waktu.

Sekelompok sekitar 15 orang keluar dari hutan dan mengelilingi kami. Mereka memegang pedang, pisau, kapak, dll. Mereka adalah bandit tidak peduli bagaimana kamu melihatnya. Pria tangguh dengan peralatan terbaik dan fisik terbaik dari grup, melangkah maju dan mengancam kami.

(Hahaha !!! Hebatnya aku adalah bandit yang menguasai hutan ini !!!)

(Aku dan Meru ada di tengah —

* baaamm *

— waktu camilan !!) (Wazu)

* bam-bam-bam-bam *

aku mengirim para bandit terbang ke suatu tempat dengan pukulan dalam sekejap mata. Ya ampun, mereka menghentikan waktu penyembuhan antara Meru dan aku setelah sekian lama. aku tidak keberatan memberi mereka porsi kedua jika mereka masih hidup. Oh, aku akan membiarkan Freud menjadi lawan mereka.

Tidak ada masalah setelah itu. aku mulai mendaki gunung di tengah benua. aku terus maju meski cuaca terus berubah. Ini tidak ada hubungannya dengan aku.

aku merasa lega bahwa Meru juga tampaknya tidak memiliki masalah dengan cuaca. Melakukan ini dan itu sambil melanjutkan, aku bertemu mereka lagi.

Monster mirip kucing dan monster mirip ikan …..

Keduanya mengelilingi api unggun di bawah pohon besar, sepertinya mereka sedang makan sekarang. Monster seperti kucing memakan ikan kecil bakar, sementara monster seperti ikan memakan ikan besar bakar dan beberapa jenis daging secara bergantian di masing-masing tangan.

Ini salah. Adegan ini tidak nyata. Atau lebih tepatnya, Lakukan monster seperti kucing terbaik kamu. Jangan terlihat begitu menyedihkan. Karena ada monster besar seperti ikan di sebelahmu, makanlah !!

Sambil memikirkan hal seperti itu, mereka memperhatikan kehadiran kami di tempat ini. Meru dan aku menghentikan gerakan kami saat menonton mereka. Keduanya diam-diam mengawasi kami kembali sambil terus menggerakkan mulut mereka pada makanan dengan penuh semangat.

Kemudian, karena makanan monster seperti kucing yang awalnya hanya ikan kecil, langsung habis. Di sisi lain, monster mirip ikan masih makan karena awalnya memiliki lebih banyak makanan. Monster seperti kucing itu memandang monster seperti ikan dengan iri.

aku tidak tahan lagi. aku bergegas keluar dan menendang mereka dengan momentum yang tepat.

* baaaam !!! *

(Kucing itu harus menjadi predator ikan !!) (Wazu)

Orang-orang yang telah aku tendang itu terbang ke suatu tempat yang jauh sampai aku tidak dapat melihat mereka lagi. Karena itu monster, mereka mungkin tidak akan mati. aku tidak pernah bermaksud membunuh mereka sejak awal.

Karena aku pikir aku ingin monster seperti kucing itu bekerja keras. Pastikan untuk mengalahkan monster seperti ikan dan berdiri di atas. Tunjukkan pada aku bahwa kamu adalah bosnya. Pasti kamu bisa melakukannya. Aku mendukungmu !!

Aku melihat ke arah dimana kedua orang itu menghilang. aku juga berpikir aku harus melakukan yang terbaik dan berlari menuju kastil lagi.

Monster menyerang beberapa kali sebelum kami tiba, tetapi mereka semua jatuh dengan satu pukulan. Namun aku merasa tidak nyaman. aku tidak mencari kekuatan namun, aku terus menjadi lebih kuat untuk beberapa alasan …… Perasaan seperti itu.

Meru dan aku mencapai kastil dalam satu hari. Sepertinya lebih baik tinggal di sini untuk malam ini. aku ingin Meru menghabiskan waktu berkualitas bersama orang tuanya juga. Sambil memikirkan hal seperti itu, aku perlahan membuka pintu kastil.

Di sisi lain pintu, ada Ragnil yang dengan hati-hati membersihkan kastil dengan kemoceng.

Perlahan aku menutup pintu.

Hmm? aku ingin tahu apakah aku terlalu lelah? aku pikir aku telah melihat Ragnil melakukan sesuatu yang tidak pantas untuk raja naga. aku yakin itu hanya imajinasi aku. Aku perlahan membuka pintu lagi.

(Meskipun aku tidak curang ….. Kenapa aku harus dihukum …..?) (Ragnil)

Sambil mengatakan itu, dia menggunakan kemoceng untuk membersihkan lingkungan sekitar dengan derai-derai. Apakah kamu belum diampuni …..? Sambil bertanya-tanya tentang apa yang harus aku lakukan dalam situasi ini, aku merasakan beban meninggalkan kepala aku. Meru terbang menuju Ragnil.

Ragnil memperhatikan Meru yang semakin dekat dengannya sambil dengan gembira mengepakkan sayapnya.

(Hmm? Ooh, Meru !! Bagaimana kabarmu? Apa kamu makan dengan benar?) (Ragnil)

(Kyuii ~ !! Kyuii ~ !!) (Meru)

(Itu bagus !! Kalau dipikir-pikir, bagaimana dengan Wazu …..) (Ragnil)

Mata kami bertemu. Sepertinya dia baru saja memperhatikanku. Kami menatap mata satu sama lain dalam diam sejenak …..

(………………..) (Ragnil)

(………………..) (Wazu)

(….. Untuk saat ini, silakan masuk!) (Ragnil)

(….. Ka-Ya jangan khawatir !! Aku tidak akan memberi tahu siapa pun !! Aku akan melupakan semua yang baru saja kulihat) (Wazu)

(….. Maaf, tolong lakukan!) (Ragnil)

aku tidak ingin melihat raja naga dalam situasi yang menyedihkan ….. Ragnil membimbing aku untuk memasuki kastil dengan Meru yang menempel di perutnya dengan gembira.

** Proofreader: Ninetail Vixen **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List