hit counter code That Person. Later on… – Chapter 91 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 91 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

aku menginap di kastil pada malam itu. Tapi sekarang, aku sendirian di balkon. Karena ini adalah waktu keluarga yang berharga, aku tidak ingin mengganggu mereka jadi aku menyelinap keluar dari aula besar ke tempat ini.

aku minum sambil melihat langit berbintang sendirian. aku bawa minuman dari kota, tentunya bukan alkohol yang harus dicocokkan dengan suasana ini. aku sudah cukup dengan alkohol ..

(Haa ~ ini enak ~)

aku tidak ingin menyentuh alkohol lagi. aku tidak suka karena kepala aku sakit keesokan harinya setelah aku meminumnya. aku sama sekali tidak menoleransi alkohol. Mungkin aku akan menjadi toleran jika terus meminumnya, tapi itu menyakitkan jadi mari kita berhenti.

Aku mengamati langit sambil memikirkan hal seperti itu, bintang-bintang bersinar terang, langit malam yang sangat indah.

aku berharap aku bisa melihat langit malam seperti itu bersama dengan kekasih aku. Tapi aku tidak punya …..

Aku sendirian ….. Kuharap suatu saat aku bisa menemukan seseorang yang benar-benar mencintaiku ….. tapi melihat dari kejadian masa lalu, sepertinya sulit ….. Aku bertanya-tanya apakah aku akan sendiri untuk sisa hidupku…..

Mari berhenti, memikirkannya saja membuatku merasa sedih. Ini merusak rasa minuman lezat ini. Mari nikmati malam ini dan lupakan segalanya.

Ketika aku membenamkan diri dalam pikiran seperti itu, aku mendengar langkah kaki seseorang mendekat dari belakang. Aku mengarahkan wajahku ke arah suara itu. Ada Ragnil yang datang sambil memegang tong.

(Apa yang kamu lakukan di tempat seperti itu?) (Ragnil)

(Mengapa kamu datang ke sini, Ragnil? Ketika aku sedang mempertimbangkan untuk memberi kamu waktu keluarga …..) (Wazu)

(Fuhahaha ~ Karena kamu di sini, aku berpikir bahwa aku ingin minum dengan Wazu !!) (Ragnil)

(aku tidak minum alkohol) (Wazu)

(Aku tidak peduli !! Karena yang paling penting adalah bersama) (Ragnil)

Mengatakan itu, Ragnil duduk di sampingku dan mulai minum dari tong berisi alkohol.

(Puhaa ~ !! Sake lebih enak malam ini karena ada teman di sampingku !! Benar sekali, maaf sudah merepotkanmu dengan Meru dan yang lainnya) (Ragnil)

(Jangan khawatir, aku juga menikmati bepergian dengan Meru !!) (Wazu)

(aku senang mendengarnya) (Ragnil)

Dengan itu, cangkir dan tong saling bentrok.

(aku mendengar tentang pahlawan utara. Alangkah baiknya jika dia bisa diselamatkan menggunakan air mata ibu mertua aku) (Ragnil)

(aku harap begitu ….. Hmm? Apakah kamu begitu peduli dengan Haosui? Meskipun kamu belum pernah bertemu dengannya secara langsung) (Wazu)

(Tentu saja ryujin itu digolongkan sebagai keluarga manusia, masa hidup atau kekuatan mereka jauh dari kita, naga. Tapi tetap saja, darah naga yang sama tercampur dalam tubuh mereka. Karena itu kita (naga) mengenalinya sebagai saudara) (Ragnil)

(aku mengerti ….. aku akan melakukan yang terbaik) (Wazu)

(Bagus, aku serahkan dia padamu) (Ragnil)

Kami menghabiskan waktu santai sambil melihat bintang-bintang.

(….. Jadi, apa yang benar-benar ingin kamu bicarakan?) (Wazu)

(Ibu mertua belum memaafkan aku …..) (Ragnil)

aku pikir begitu. Kalau tidak, aku tidak akan melihat raja naga membersihkan kastil sendirian.

(Jadi, bisakah kamu memberikan kata-kata yang baik untukku …..?) (Ragnil)

(Ada perasaan bahwa aku ingin membantu sebagai teman, tetapi itu tidak mungkin. Ini masalah keluarga jadi aku ingin menghindari keterlibatan. Tahan saja dengan sabar!) (Wazu)

(Kamu adalah teman yang tidak berperasaan ……….) (Ragnil)

(Jika aku berada dalam situasi yang sama dengan kamu, apakah kamu akan membantu aku?) (Wazul)

(Yah, aku akan melihatnya dari kejauhan dan berdoa untukmu) (Ragnil)

Jadi, kamu memahami posisi aku saat ini.

(Kalau dipikir-pikir, aku bilang untuk memperkenalkan naga merah yang bermasalah kepada seseorang, bagaimana dengan masalah itu?) (Wazu)

(Oh, aku mengenalkannya pada naga biru tunggal yang merupakan salah satu pembantuku. Mereka saling cocok saat aku membuat mereka bertemu. Mereka saling menggoda setiap hari, itu semakin menjengkelkan) (Ragnil)

(……………) (Wazu)

Bagaimana bisa beeeeeee!?!?

Bagaimana bisa begitu baik untuk semua orang kecuali aku !? Itu tidak adil!! Katakan padaku itu bohong !! Sial!! Itu bukan kenyataan !! Kenapa itu tidak bekerja seperti itu untukku !? Kenapa aku masih lajang !? Apa salahku Apa aku melakukan sesuatu yang salah untuk mendapatkan ini !? Sial !!

AKU JEALOUS ~~~ !!!!!

aku JUGA INGIN BAHAGIA ~~~ !!!!!

aku dengan putus asa menuangkan minuman yang aku pegang di tangan aku ke mulut aku sekaligus.

(Ada apa, Wazu? Suasana kamu tiba-tiba menjadi gelap lho?) (Ragnil)

(aku merasa seperti aku bisa menghancurkan dunia jika itu aku sekarang) (Wazu)

(K-Kau bercanda !!) (Ragnil)

aku bisa melakukannya, bukan? Dengan berkah dewi dan semuanya, haruskah aku mencobanya? Fufufu ….. dunia seperti itu ….. harus binasa sekali !! Setelah itu, dunia yang ramah bagiku akan dibuat !!

(FU ~ HAHAHAHAHA …..) (Wazu)

(Ada apa Wazu? Tolong jangan menakut-nakuti aku!?) (Ragnil)

Aku melihat sosok Ragnil yang terlihat khawatir ketika aku pingsan di tempat sambil tertawa. Lantai batunya dingin dan terasa enak. Kemudian, aku melihat botol yang aku bawa tergeletak di samping wajah aku. Di bagian bawah botol ada kertas yang ditempel, tertulis sebagai berikut.

※ Minuman ini mengandung sedikit alkohol sebagai rasa ※

Apa ini ….. mengandung alkohol ….. katamu ….. zzzzz

Keesokan harinya, aku bangun dengan sakit kepala. aku segera minum air dan mengatur ulang napas aku di tempat. aku sangat ingin menyalahkan diri aku sendiri dari kemarin. aku akan memeriksa dengan cermat sebelum minum apa pun lain kali.

aku keluar dari kamar untuk mencari Meru. aku bertemu Ragnil yang sedang membersihkan kastil di jalan dan menjelaskan tentang keadaan kemarin.

Meru ada di aula bersama Meral dan Megil, mereka sepertinya sedang membicarakan sesuatu. Meru langsung melompat ke wajahku setelah menyadari aku datang dan mulai mengangkat kepalaku. Agak tidak nyaman karena Meral dan Megil tersenyum melihat pemandangan itu.

(Wazu-san, aku meninggalkan Meru dalam perawatanmu) (Meral)

(Ya, tentu !!) (Wazu)

(Wazu, aku serahkan masalah tentang Haosui padamu. Tolong selamatkan dia) (Megil)

(aku akan melakukan apa yang bisa aku lakukan. Lalu, aku akan datang lagi nanti) (Wazu)

aku bertukar salam dengan ringan dan kembali ke kota Osen dengan Meru.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List