Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 77 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Weakest Occupation “Blacksmith” Become The Strongest – Chapter 77 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab lain untuk hari ini dipersembahkan oleh Pelanggan, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bab 77

Itu adalah hari keberangkatan kami ke kota Lukkos. aku membawa koper ke gerbong Klua-san. Rencana sebenarnya adalah menggunakan kereta untuk membawa makanan dan barang lainnya, dan juga menyiapkan makanan di sini sebelum menyajikannya. Tetapi, tentu saja, kami perlu membawa sejumlah kargo di dalam gerbong untuk menunjukkannya kepada orang-orang di sekitar kami.

aku akan membantu Klua-san dengan tugas itu saat aku keluar dari gerbongnya. Saat ini, pedagang lain di sini juga membawa barang-barang mereka ke dalam gerbong, mungkin juga untuk menuju ke Lukkos.

aku tidak tahu satu pun dari mereka, tetapi semua orang sekarang akan bekerja untuk kota Lukkos. Memikirkan hal itu, aku bisa merasakan rasa persatuan yang aneh.

Dan pada saat itulah.

"Cukup…! Dan jangan masuk! "

Suara kasar terdengar. Suara itu menyebabkan semua orang melihatnya sekaligus. Ada dua wanita di sana. Salah satunya adalah seseorang yang belum pernah aku lihat sebelumnya, tetapi aku tahu yang lainnya.

Itu adalah Ristina-san.

Ristina-san sepertinya telah ditampar di pipi oleh wanita lain, dan dia memegangi pipinya. Wanita itu memelototi Ristina-san, terengah-engah, dan naik ke kereta sendirian.

“T-tolong tunggu sebentar, Kurutta-san!”

Maaf, tapi tidak ada tempat duduk untuk kamu. Baiklah, aku akan menggantikanmu. "

Setelah tersenyum lembut, wanita itu pergi dengan kereta.

Ekspresi Ristina-san, yang tertinggal, berubah menjadi suram. Tinjunya gemetar dan melotot ke arah itu. aku tidak melihat keseluruhan situasi dengan jelas. Orang-orang yang selama ini memperhatikan Ristina-san juga kembali bekerja.

“Permisi, Klua-san. Bolehkah aku meninggalkanmu sebentar? ”

"Iya. Kami sudah selesai memuat, jadi tidak apa-apa jika kamu bisa kembali sebelum kita pergi. ”

"aku mengerti."

Dengan izin Klua-san, aku menuju ke Ristina-san.

Bibir Ristina-san terkatup rapat, tetapi ketika dia menyadariku, dia menatapku, terkejut.

“… Ristina-san?”

“Eh? Ah, bukankah itu Relius-senpai? ”

Dia mendongak, dan ada air mata di sudut matanya. Ketika dia memperhatikan aku, dia menggosok matanya.

“A-ada apa?”

“Seharusnya itu kalimatku… Apa yang terjadi? Wanita yang baru saja di sini, dia sangat mengancam. "

“… Ah, um. Orang itu adalah seniorku. "

“… Senior dari teater?”

"Iya. Dia selalu menjadi orang yang biasanya memainkan peran utama… karena aku menjadi peran utama kali ini. Sikapnya tiba-tiba berubah… ”

Jadi maksudmu dia bahkan tidak memberimu tumpangan di gerbong?

"…Iya. Kami memiliki banyak barang bawaan di gerbong yang kami gunakan untuk grup teater, dan anggota grup teater akan menaiki gerbong pedagang… tapi, sepertinya orang itu telah mengaturnya dengan pedagang. ”

Bagaimana dengan gerbong lainnya?

Um, kurasa mereka sudah pergi.

"…aku melihat. Lalu, apakah kamu ingin pergi dengan kereta kami? "

“Eh? … Kalau dipikir-pikir, Relius-senpai bilang dia menuju ke sana juga, kan? A-apa tidak apa-apa? ”

Pemiliknya sangat baik, dan aku yakin dia akan baik-baik saja jika aku membicarakannya dengannya.

"T-kalau begitu, tolong!"

"Iya. Bisakah kamu mengikuti aku? ”

Ristina-san menghela nafas lega dan berjalan di sampingku. Lalu saat aku kembali ke Klua-san, dia menatapku.

“… Kamu adalah wanita dari sebelumnya. Relius-san, apakah kalian mengenal satu sama lain? ”

"Iya. Karena keadaan itu, kudengar dia tidak bisa naik gerbong itu lagi, jadi bisakah kau membiarkannya ikut dengan kita? ”

“Jadi itu dia. aku kira tidak apa-apa. "

Saat Ristina-san mendengar kata-kata itu, matanya berbinar.

“B-benarkah !?”

“Y-ya… ngomong-ngomong… apa hubunganmu dengan Relius-san?”

Klua-san melirik Ristina-san. Hubungan antara Ristina-san dan aku? Itu tidak lebih dari sekedar rekan kerja. Tapi mata Ristina menyipit karena geli. Lalu dia memeluk lenganku.

“Kami adalah pacar!”

“Eh? Betulkah?"

Mata Klua-san membelalak karena terkejut. Apa yang gadis ini bicarakan! Aku melepaskan lengan Ristina-san dan menampar kepalanya sekali. Tentu saja sudah disesuaikan.

Saat aku melakukannya, ekspresi Ristina-san juga sedikit melunak.

… Yah, dia lebih cocok untuk ekspresi ini.

“Klua-san, Ristina-san adalah junior aku di penginapan. Kepribadiannya adalah seseorang yang tujuan hidupnya adalah untuk menggoda orang. "

“Pengenalan yang mengerikan. Satu-satunya orang yang pernah aku goda hanyalah Relius-senpai. ”

Itu sebabnya lebih buruk lagi. Saat aku menghela nafas dengan takjub, Klua-san menatap kami dengan saksama.

aku Klua. aku memiliki kontrak dengan Relius-san sebagai pedagang dan pengrajin. Senang bertemu denganmu."

“… Pedagang, kontrak. Maksud kamu mitra bisnis? ”

Aku mengangguk pada Ristina-san, yang menatapku.

"Sesuatu seperti itu."

Ristina-san mengangguk mengerti. Lalu dia menghembuskan napas ringan dan tertawa.

“Kupikir Relius-senpai punya pacar. aku pikir dia di depan aku. "

"…Di depan? Huh, bukankah kamu mengatakan kamu punya pacar sebelumnya? "

“Ahh… tidak, yah, itu… lagi pula, Relius-senpai juga tidak punya pacar, kan?”

"Yah begitulah."

Setelah Ristina-san mengatakan itu, dia melihat ke arah Klua-san.

“Sekali lagi senang bertemu denganmu, Klua-san. Nama aku Ristina; Aku telah merawat seniorku, Relius-senpai di penginapan. ”

Siapa yang diurus…

"…Iya. Rekan kerja junior, kan? "

“Nah, itu saja, untuk saat ini.”

Ristina-san mengangguk, dan Klua-san juga tersenyum padanya.

"aku mengerti. Jadi, kamu ingin wanita ini naik kereta kami, kan? " Klua-san bertanya padaku.

“… Ya, baiklah. Jika itu mungkin. "

Aku tahu aku juga bersikap tidak masuk akal dengan Klua-san.

“Ya, tidak apa-apa. Awalnya hanya untuk meletakkan koper kami di atasnya sehingga mungkin sedikit tidak nyaman, tapi… ”

"aku baik-baik saja! Terima kasih atas bantuan kamu!"

"Ya sama sama."

Keduanya saling tersenyum. Untuk saat ini, mereka akan baik-baik saja.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar