When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 3 – First Time X Experience Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 3 – First Time X Experience Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

Shino-kun, bisakah kita bertemu sekarang?

Segera setelah kelas terakhir hari itu, ponselku yang bergetar menunjukkan notifikasi pesan dari Tendou Tsukasa.

aku sudah membacanya bahkan sebelum aku berpikir untuk berpura-pura tidak melihatnya, jadi aku kira aku bahkan tidak bisa mengabaikannya sekarang, dan aku mengirim balasan yang memberikan OK aku.

"Shinocchi, tidak pulang?"

“Maaf Kamiyan, aku mendapat telepon jadi aku harus keluar sebentar.”

“Ah, Tendou-san?”

"Kamu mengerti."

"Kau melakukannya!"

"Hentikan, kutipan itu."

Seorang teman di lingkaran aku yang meniru kapal uap hidup yang tampaknya terobsesi dengannya akhir-akhir ini bertanya, “Bagaimana dengan aslinya?” dengan suara yang sedikit diturunkan.

"Untuk kenyataan… Ada apa dengan cara berbicara seperti itu juga untuk kenyataan." Aku terkekeh mendengar pertanyaan yang terlalu ringan, tapi aku tahu dari wajahnya bahwa dia tidak bertanya hanya karena penasaran.

“Maksudku, kau tahu.”

Bagaimanapun Kamiyan alias Kamiya Daisuke terlihat ceroboh dan merupakan salah satu dari sedikit teman pengertian yang aku miliki yang memanggil aku dengan nama keluarga aku—orang yang baik dengan kata lain; quod erat demonstrandum.

“Bukankah rumor yang mengatakan tentang Tendou-san luar biasa? Seperti tidak terdengar seperti seseorang yang kita perawan bisa tangani, tapi kau tiba-tiba bertunangan. kamu yakin tidak tertipu atau semacamnya? ”

"Begitu langsung, tapi yah, aku mengerti apa yang kamu katakan."

Namun, bahkan Kamiya mengatakan ini tentang ketenaran Tendou. Selain itu, ada juga aspek di mana aku tidak bisa mengatakan bahwa itu kecurigaan yang tidak adil.

Reputasi Tendou di dalam kampus bukanlah kesalahpahaman yang berbahaya atau semacamnya; itu sebagian besar fakta yang benar. Bahkan aku, aku pasti akan memikirkan hal yang sama sebelum pertunangan.

“Agak rumit, tapi pertunangannya adalah keadaan keluarga jadi aku tidak tertipu. Lagipula, Tendou bukan gadis yang buruk, mungkin.”

"Serius? Ah, jadi rumor yang melibatkan pria adalah berita palsu? Kurasa mereka pasti jeli karena dia cantik.”

“Tidak, bagian itu sebenarnya tidak berlebihan.”

"Apa itu 'bukan gadis nakal'?"

"Tepat."

Bahkan jika itu dibalas dengan 'bukankah itu bertentangan?' atau sesuatu, tidak ada cara lain untuk mengatakannya, kurasa …

Dan sekarang setelah aku mengetahui sifat Tendou, aku tidak keberatan membelanya sedikit, tetapi aku harus pergi ke banyak keadaan pribadi untuk menjelaskannya secara rinci, dan juga tampaknya sedikit terlalu banyak yang harus dilakukan tanpa kehadiran orang yang bersangkutan.

Oh tunangan aku, kamu benar-benar seseorang yang sulit untuk disentuh secara mendalam.

"Pokoknya tidak ada yang perlu dikhawatirkan, tapi terima kasih."

“Baiklah baiklah kalau begitu. Tunggu kalau begitu, kamu menikah dengan keluarga kaya, ya. Sudah menetap pemenang hidup di sana. Bagaimana dengan pernikahannya? aku kira kamu akan menunggu sampai lulus?

“Hmm nah, aku akan membatalkan pertunangan itu sendiri. Tendou sangat bersikeras jadi sekarang aku hanya dengan enggan ikut, tapi yah, kurasa paling lama sampai musim gugur.”

"Apa maksudmu?"

Untuk beberapa saat setelah itu, desas-desus Shino Iori yang biadab dibisikkan di antara teman-temanku, dan kupikir itu mungkin salahku.

Saat aku menuju ke lokasi yang telah kuberitahu, Tendou bersama gadis-gadis, yang langka, sangat langka.

Dia sedang duduk di dek kayu, dan tiga orang sedang membicarakan sesuatu sambil berdiri di sekelilingnya.

Untuk sesaat aku berpikir bahwa mungkin dia sedang menjadi sasaran pengadilan kanguru atau semacamnya, tetapi suara-suara yang dapat kudengar tenang.

Yah, aku punya gambaran bahwa gadis-gadis akan tersenyum bahkan ketika mereka sedang berkelahi, meskipun (prasangka).

“Tendou.” aku tidak punya keberanian untuk berlari ke tengahnya; yang mengatakan itu juga memalukan terlihat bingung oleh orang lain, jadi aku memanggilnya dari jarak yang agak jauh.

“Ah, Shino-kun.” Setelah memperhatikanku, Tendou dengan ringan mengangkat tangannya ke atas, dan semua gadis yang membelakangiku sekarang menoleh padaku sekaligus. Aku menundukkan kepalaku di tengah tekanan dari kelompok gadis asing.

"Hai."

""Halo."" Dua orang dengan pakaian kasual membalas salam, tetapi seorang pirang berjaket hanya menatapku dengan sedikit tajam.

Eh, dia benar-benar menakutkan. Kenapa dia bersikap seperti itu pada seseorang yang baru pertama kali dia temui?

Dia, yang memiliki sedikit getaran seperti Tendou, segera menatapku dari atas ke bawah dan mendengus.

"-Apa?"

"Tidak ada apa-apa? …Lalu Tsukasa, kita pergi sekarang. Nanti." Si pirang, yang benar-benar bersikap kasar padaku, memalingkan muka dariku seolah-olah dia telah kehilangan minat dengan itu, dan kemudian dengan kebalikannya, berbicara kepada Tendou dengan suara lembut. aku beri tahu kamu, aku sudah menyimpan wajah kamu di kepala aku.

"Oke, sampai jumpa." Dengan wajah yang berbeda dari biasanya, yang ditujukan untuk teman-teman, Tendou terlihat sedikit kekanak-kanakan.

Setelah melihat ketiganya dengan cara mereka yang keras dan riang, Tendou membuat wajah sedikit menyesal.

"aku minta maaf. Eri, selalu seperti itu dengan pria setiap kali itu melibatkanku.”

“Ah… begitu.” Dan kemudian aku juga mengingat namamu, Eri berambut pirang.

Mengingat masa lalu Tendou, aku yakin juga ada banyak pria yang tidak berguna, jadi ini adalah perwujudan dari persahabatan, ya.

Yah kalau begitu aku mengerti, tapi meskipun itu tidak seperti yang aku inginkan, aku adalah asisten calon tunangan magang yang tepat. Atau mungkin tatapan keras itu justru karena alasan itu.

“Yah tidak apa-apa, itu bukan sesuatu yang harus kamu minta maaf sejak awal. Selain itu, kamu juga punya teman wanita, ya.”

"Hei, cara berbicara itu benar-benar kasar."

"Yah, maksudku, aku belum pernah melihatmu dengan itu sebelumnya."

“Bukankah itu hanya karena aku sering bersama pria?”

“—Ah, begitu.”

Dan mereka sekelompok yang sepenuh hati mencari S3ks untuk boot. aku tidak berpikir ada orang yang seburuk itu di kampus kami, tetapi aku kira gadis-gadis normal tidak akan mau terlibat secara aktif kecuali mereka dari jenis yang sama.

"Dan kemudian kamu sendiri tidak begitu tertarik pada aku, aku kira."

"Daripada 'tidak begitu tertarik', aku kira itu 'tidak sama sekali'."

"Aku akan memukulmu."

"Maaf, salahku," aku meminta maaf di tempat karena dia mengatakannya dengan nada rendah yang nyata. "Uuh, jadi apa yang kamu butuhkan?" memulai dari awal, aku mencoba bertanya kepada Tendou, dan kemudian Tendou membuat wajah rumit yang tak terlukiskan.

Ketika orang yang sangat cantik membuat wajah seperti itu, itu membuatku gelisah seperti, 'hah? Apakah aku melakukan kesalahan?' tapi aku tidak akan tunduk pada tekanan yang tidak pantas. Jadi aku harap dia akan cepat membalas.

"Ya ampun, aku tidak bisa meneleponmu kecuali aku butuh sesuatu?"

“Eh? Ya." Aku mengangguk dalam-dalam tanpa berpikir, dan Tendou membeku.

“…Fu, fufufu. kamu mengatakan hal-hal seperti itu? Jangan seperti itu, kamu SELALU bebas jadi kamu tidak punya rencana apa pun, bukan !? ”

“Kenapa begitu kejam.” Apa yang harus dikatakan. Yah, umumnya seperti itu. “Tidak, tapi, aku sedang berpikir untuk pergi ke warnet di pusat kota; dengan seorang teman." Untuk lebih spesifik, aku berpikir sudah waktunya untuk mulai membaca manga bajak laut yang terkenal secara nasional karena volume yang belum aku baca telah menumpuk.

"Apakah kamu punya teman, Shino-kun?"

"Bagaimana kamu bisa memanggilku kasar sebelumnya …"

“Aku tahu, banyak berbicara kembali baik-baik saja, kan? Jadi, teman imajiner macam apa dia?”

“Salah, jangan langsung mencoba memutar temanku sebagai produk fantasi. Juga mengapa kamu mengatakan 'dia'? Kamu pikir aku hanya punya teman laki-laki?”

“Oh, apakah aku salah?”

“Tapi kamu tidak…”

Bahkan aku punya setidaknya satu atau dua perempuan… teman… Aku punya seperti teman sekelas atau kenalan SMA, tapi jika aku ditanya apakah mereka berteman, itu dipertanyakan, ya.

Mengarahkan pandangan sekilas ke arahku, yang menggertakkan gigiku dan gemetaran karena tidak bisa membalas, Tendou dengan hati-hati bangkit.

“Kalau begitu ayo pergi.”

“Eh, ke mana?”

“Kamu berencana pergi ke warnet, kan? Kalau begitu aku akan menemanimu menggantikan temanmu.”

Ekspresi Tendous, yang seperti mengatakan 'senang?' adalah wajah yang sangat di atas rata-rata, dan pada saat yang sama membangkitkan semangat pemberontak yang mengatakan: Jangan biarkan semuanya berjalan sesuai keinginannya.

“Ah, tidak, terima kasih.”

"Mengapa!?"

Di meja resepsionis kafe internet tempat kami tiba setelah menyerah pada Tendou yang dengan keras kepala tidak mau mendengarkan pada akhirnya, aku sekali lagi mengerti bagaimana artinya ditemani oleh Tendou di mata publik.

Seolah mengatakan 'apakah orang ini nyata?' mata karyawan melihat aku, ketika aku berkata kembali “bukankah kursi terpisah lebih baik?” untuk dia yang telah meminta beberapa kursi, dingin.

Begitu, tentu saja sebagai seseorang yang kamu lihat untuk pertama kalinya dia mungkin hanya seorang wanita dengan wajah yang baik, tetapi pada kenyataannya dia adalah seorang artikel dengan keadaan yang cukup!

Selanjutnya, aku dikalahkan, dan kami akhirnya mendapatkan kursi berpasangan. aku, lemah (kekalahan kedua hari ini).

“Ini pertama kalinya aku datang ke warnet, tapi rasanya lebih cerah dari yang diharapkan, kan,” setelah mengatakan pernyataan seperti putri dan bahkan tidak mengetahui pikiran batinku, Tendou melihat sekeliling dengan mata penasaran. Entah bagaimana dia terlihat agak bersenang-senang.

“Tidak, itu bervariasi dari satu tempat ke tempat lain. Untuk afiliasi di sini rasanya seperti ini.”

aku belum pernah ke sana, tetapi di antara mereka tampaknya ada tempat-tempat yang tersisa yang memberikan nuansa sempit, gelap, berasap, dan bawah tanah.

“Aduh.”

"Tahan Tendou, kamu sudah keterlaluan."

“Ah, di sana?”

Mungkin karena penasaran, dia berjalan melewati stan, dan aku menghentikannya.

Dari sekitar kami, aku bisa mendengar percakapan antara pria dan wanita yang tampaknya pasangan berbicara dengan suara yang sedikit lebih rendah, dan suasana seperti rahasia, yang berbeda dari sekadar keaktifan, agak meresahkan.

aku membuka pintu geser, dan sofa yang agak besar untuk dua orang menyambut kami dengan keras. PC dan TV diletakkan di atas meja, dan ada pijakan kaki di bawahnya; ada banyak ruang untuk meregangkan kaki kamu.

“—Entah bagaimana, rasanya agak cabul, bukan?” Setelah duduk di sofa di depanku, itulah yang dikatakan Tendou saat dia melihat sekeliling ke dalam stan.

"Bukankah itu buruk jika pikiran itu keluar hanya karena itu adalah kamar pribadi?"

Yah, aku agak memikirkan sesuatu yang serupa juga, tetapi tidak terlalu eksplisit.

Terlebih lagi, Tendou hanya seperti, 'ah, sepertinya kamu diam-diam bisa melakukannya di sini,' dan itu anehnya grafiknya. Apakah itu prasangka?

"Apakah begitu? aku pikir aku mendengar siswa sekolah menengah menggunakannya daripada hotel. ”

“Kenapa kamu hanya tahu banyak tentang hal-hal seperti itu… Aku akan berteriak jika kamu melakukan sesuatu yang aneh, kamu dengar?”

“Apakah kamu benar-benar mengatakan kalimat itu…?”

Dengan rekam jejak kamu yang melimpah, Andalah yang mengipasi rasa bahaya.

Nah, dan melanjutkan subjek ini lebih jauh juga tampaknya hanya mengarah pada lebih banyak omong kosong.

Ingin segera mencapai tujuan aku dengan cepat, aku meletakkan tas aku di sofa tanpa memasuki bilik.

“Baiklah, aku akan pergi membeli buku, jadi datanglah, Tendou. kamu tahu cara menggunakan bar minuman, kan? ”

“Tidak apa-apa, aku tidak sebodoh itu tentang dunia. Ini mirip dengan restoran keluarga, kan?”

“Ya, dan kemudian brankas untuk barang-barang berharga ada di sana. aku tidak akan menggunakannya, jadi kamu bisa mengatur sendiri nomornya.”

"Nn, oke."

"Kalau begitu," kataku dan berbalik, dan kemudian dia kembali, "semoga perjalananmu aman."

Entah itu dihitung atau spontan, apa pun itu, itu licik. aku tidak akan tersapu olehnya (kehendak baja).

Ketika aku kembali ke stan memegang jilid terakhir yang telah aku baca untuk dibaca ulang dengan cepat, untuk saat ini tiga jilid yang belum aku baca, dan kemudian cola, Tendou masih belum terlihat.

Sambil berpikir, 'aku ingin berada di sisi lorong di mana aku bisa segera melarikan diri,' aku mengambil posisi di sisi sofa yang lebih dalam. Saat aku membalik-balik volume yang sudah dibaca sambil mengingat ceritanya, ada ketukan di pintu; Tendou telah kembali dengan majalah dan cangkir.

"aku kembali. Kamu kembali lebih awal, Shino-kun.”

"…Selamat datang kembali."

Seperti sebelumnya, aku bertanya-tanya apa yang dia pikirkan, memunculkan perasaan seperti hidup bersama yang aneh ini…

Aroma segar buah jeruk melayang lembut dari Tendou, yang telah duduk dengan suara 'pomf' ringan di sebelahku.

Dengan itu sebagai pemicunya, anehnya aku sadar sekali lagi bahwa kami berdua sendirian di ruang yang begitu kecil, dan itu langsung membuatku merasakan tekanan yang berbeda dari gadis tampan ini.

“Tendou.”

“Ya~?” Tendou sedikit memiringkan kepalanya sambil menyelipkan rambutnya ke belakang, yang telah jatuh ketika dia melihat ke atas, ke belakang telinganya.

Mengapa setiap hal yang dia lakukan selalu menjadi indah?

“Tolong jangan lewat sini; itu tempat dudukku dan semuanya.”

"Hei, bukankah reaksi itu aneh?"

Saat aku mengatakannya sambil menunjuk batas sofa dengan jariku, wajahnya yang cantik berubah tegas dalam sekali jalan.

“Yah, karena itu perlu. Jika kamu bersandar di bahu aku, meletakkan tangan kamu di paha aku, atau membelai tangan aku, aku akan memanggil karyawan tempat itu, kamu dengar?

“Maksudku, kenapa kamu berbicara seperti seorang gadis yang sedang berjaga-jaga!?”

Aku dimarahi dalam bisikan, tapi justru karena kamu tampaknya akan menyerang dengan serangan yang menembus penjaga tanpa mengedipkan mata sehingga aku harus segera memakukannya.

aku mungkin ditertawakan karena terlalu sadar diri, tetapi jika aku mengabaikannya, jahitannya akan terlepas. Aku tidak benar-benar mengerti, tapi aku yakin tentang itu.

“Sebenarnya jika kamu tidak punya rencana, itu bukan sesuatu yang akan kamu lawan.”

“…Maksudku, itu tidak sopan. Pertama-tama tentang apa yang baru saja kamu sebutkan, kamu tidak begitu menyukainya? ” Dia membuang muka, dan itu meyakinkan aku bahwa kekhawatiran aku tidak berdasar.

Sebaliknya, yah, aku memiliki keyakinan yang menumpuk sehingga tidak wajar bagi Tendou Tsukasa ini untuk tidak merencanakan apa pun di dalam stan dengan kursi ganda. Apa itu iman?

Nah, dari percakapan tadi di mana Tendou, orang yang jujur, bahkan tidak pernah mengatakan dengan jelas bahwa 'dia tidak akan', itu akan menjadi hal yang pasti…

Dan kemudian untuk beberapa saat, kami berdua melihat ke bawah ke buku kami sendiri untuk menunggu dan melihat apa yang akan dilakukan orang lain; hasil akhir dari pingsan yang benar-benar sia-sia di mana aku meraih cangkir untuk membuat alibi bahwa 'aku tidak melihat,' adalah bahwa aku menghabiskan cola aku bahkan sebelum selesai membaca satu volume pun.

Pada saat yang sama, cangkir yang Tendou letakkan di atas meja mengeluarkan suara ringan yang dengan jelas menunjukkan bahwa itu juga kosong.

“Tendou”

“Ya~?”

“Ini sia-sia jadi mari kita panggil gencatan senjata. Aku akan mempercayaimu, jadi berjanjilah padaku bahwa kamu tidak akan melakukan sesuatu yang aneh.”

“—Benar, aku tidak berencana dari awal, tapi aku janji.”

Tawa tertahan yang datang dari sekitarnya seolah-olah diarahkan pada kami.

Di akhir konflik, di mana tidak akan ada keuntungan apa pun bahkan ketika menang, apa yang kami peroleh sebagai ganti perasaan usaha yang sia-sia adalah beberapa tingkat saling pengertian dan momen damai.

Misalnya, seperti manga yang aku baca sekarang, Tendou juga mengetahui plotnya dari meminjamnya dari seorang teman di sekolah menengah, atau seperti majalah yang dia baca adalah majalah wanita yang bahkan aku tahu namanya. .

“Jadi, kamu juga membaca hal-hal seperti itu, ya, Tendou.”

"Ya."

Tentu saja itu bukan majalah yang akan aneh jika dia tertarik, tapi entah kenapa rasanya tidak cocok untuk Tendou, yang bertahan dengan caranya sendiri selain menjadi wanita muda kaya.

“Aku tidak membelinya sendiri karena ada mata Nenek, tapi sekarang adalah kesempatan langka.”

“Aah, aku mengerti.”

Itu sebabnya aku bisa menerima jawaban itu. Ini mungkin seperti tidak ingin makan apa-apa selain makanan instan yang dilarang di rumah orang tua setelah mulai hidup sendiri. …Itu saja? aku merasa seperti itu berbeda.

“Ngomong-ngomong Shino-kun, antara ini dan ini riasan mana yang kamu suka?”

“Yah, aku tidak yakin aku orang yang tepat untuk ditanyai.”

Pertama, aku bahkan tidak tahu bagaimana mereka berbeda!

“Tidak apa-apa, kembalikan saja kesanmu.”

“Kalau begitu, kurasa yang pertama…”

“Uhuh,” kata Tendou, tapi aku hanya mengatakannya dengan melihat modelnya daripada make-upnya, tapi… Tunggu, mungkinkah ini orang yang sama?

“Kalau begitu…” Tendou tersenyum seperti pemangsa keluarga kucing dan meletakkan majalah itu tepat di batas sofa sehingga aku juga bisa dengan mudah melihatnya.

Sulit untuk mengakhiri percakapan dengan seperti, 'aku tidak tertarik lagi,' karena sayalah yang memulai percakapan.

Tidak yakin mengapa dia tersenyum ketika membaca itu, tetapi mengesampingkan itu, dia tertarik pada majalah yang biasanya tidak sempat dia baca.

“Lalu bagaimana dengan pencocokan ini? Bagaimana itu?"

Hal pertama yang menarik perhatian aku di halaman yang ditampilkan adalah harga berbagai item yang tertulis di sebelah model.

“Eeh… Kenapa mahal hanya untuk celana? Angkanya berbeda, tapi sepatunya anehnya murah. Apakah ini salah ketik?”

“Tentu saja tidak, juga bukan bagian yang harus kau lihat, ya ampun… Ngomong-ngomong, kupikir kau mungkin menyukai sesuatu seperti ini.”

Hal pertama yang ditunjukkan kepada aku adalah, jika aku harus mengatakannya, memberikan nuansa gaya yang sepertinya cocok untuk Tendou, sedangkan hal berikutnya yang dia tunjukkan adalah pakaian kekanak-kanakan yang sangat kontras.

Pada slogannya bahkan kata feminin atau apa pun tertulis.

"Kamu telah membuat kesalahan besar jika kamu berpikir bahwa semua pria yang tidak populer menyukai rok panjang."

"Ini tidak seperti aku, tapi kenapa kamu menyiksa diri sendiri, aku bertanya-tanya …"

“Lalu untuk yang satu ini, bukankah hanya sandal dan tasnya saja yang mahal? Kenapa tidak seimbang seperti ini?”

“Ini bagal, dan memang begitu adanya. Jadi, menurutmu mana yang lebih baik?”

“Hmmm… Bukankah celana lebih cocok untukmu?” aku menjawab sambil memiringkan kepala, berpikir: aku sama sekali tidak mengerti mode.

Dan kemudian bagi aku, "itu membantu," jawab Tendou dengan senyum sugestif.

Dan setelah itu kami juga berbicara sambil menyerap tiga jilid yang telah aku siapkan; setelah itu, ponsel aku bergetar menunjukkan waktu.

"Waktunya hampir habis, tapi aku akan kembali sekarang."

“Eh, ini sudah tiga jam? Oke, tapi bisakah kamu melakukan tes psikologis dengan aku? Ada fitur ini, kamu tahu ~ ”

“Tes psikologi, ya…”

Gadis-gadis pasti melakukan seperti itu, bukan. Yah, banyak pria juga melakukannya.

“Bisakah aku memberikan jawabannya dua tahun kemudian?”

“Kamu juga pasti akan melupakannya; jawab dalam tiga detik.”

"Bahkan tidak ada waktu untuk berpikir …"

“Reaksi yang tidak terlalu bagus. Yah, aku tidak akan memaksamu jika kamu tidak mau.”

“Tidak, tidak apa-apa, bukannya aku benar-benar tidak mau.”

aku hanya agak, tidak begitu menyukai pemikiran untuk menguji dan mengkategorikan pikiran orang. Itu hanya pendapat naif aku.

Yah masih ada waktu sebelum kita harus membayar biaya perpanjangan, dan aku mendesaknya untuk pergi dulu sementara aku merapikan stan.

"Apakah begitu? Kemudian-"

Hal pertama yang dibawa Tendou adalah kisah dua kekasih yang tinggal di seberang sungai.

Wanita yang mengkhawatirkan keselamatan kekasihnya saat banjir mencoba menyeberang ke seberang sungai meskipun mengetahui bahayanya, tetapi tukang perahu pertama meminta sejumlah besar uang sehingga dia melewatinya. Dalam kesedihan yang menyayat hati, dia menuruti permintaan tukang perahu kedua untuk menyeberangi sungai dengan tubuhnya sebagai harga.

Tapi kekasihnya mengetahui hal itu, marah dan mengucapkan selamat tinggal pada wanita itu. Kemudian pria lain yang telah melihat semuanya muncul di hadapannya yang patah hati, dan keduanya berkumpul—

“Keduanya, selain tidak mengerti satu sama lain, mereka juga tidak cukup bicara mengingat mereka sepasang kekasih. Mereka sepertinya akan putus karena sesuatu bahkan tanpa semua ini. ”

“Itu masuk akal, tapi bukan itu intinya. Cowok pasti suka menyela seperti itu, bukan. ”

Jika ada, bukankah itu jawaban yang serius?

“Jadi, err orang yang paling bisa dimaafkan dan tidak bisa dimaafkan, bukan? Kurasa yang termaafkan adalah tukang perahu yang meminta uang, dan yang tak termaafkan adalah pria yang muncul pada akhirnya.”

Tukang perahu dan pasangan masing-masing memiliki alasan dan argumen mereka sendiri, tetapi pria terakhir itu adil, memberikan kesan bahwa dia sengaja menutup mata hanya untuk berhubungan intim dengan seorang wanita. Bengkok, bukankah itu bengkok?

“Ini mengklaim bahwa itu 'untuk mengetahui apa yang kamu anggap penting.' Dalam kasusmu Shino-kun, sepertinya rumah & keluarga itu penting, dan uang cenderung diremehkan.”

“Oh.”

Rasanya tidak jelas melenceng, tapi aku bertanya-tanya apakah tes psikologis seperti ini adalah sesuatu yang hebat…

“Ngomong-ngomong, Tendou, bagaimana kabarmu?”

"Milikku, yang termaafkan adalah wanita itu, dan yang tak termaafkan adalah kekasih wanita itu …"

Yah entah bagaimana aku sudah merasa jawabannya akan seperti itu (prasangka).

"Jadi, analisisnya?"

“Yang penting cinta, dan moral diremehkan… Moral, ya.”

"Ah…"

Benar-benar jawaban yang membuatmu berpikir tentang banyak hal… Sebenarnya moral dan cinta, bisakah mereka bertentangan satu sama lain? Bukankah cinta tanpa akhlak sudah menjadi keinginan belaka?

“Err…” Tendou terlihat sangat canggung, tapi aku ingin dia memikirkannya dan mulai mengajukan pertanyaan.

Dalam arti tertentu, aku juga korban di sini.

“L-ayo pergi ke yang berikutnya, oke? Mari kita lihat, orang yang kamu sukai muncul dalam mimpimu. Namun, ada bagian tubuh mereka yang hilang. Dimana itu? Silakan pilih dari mata, tangan, kaki, dan hati. ”

“Masih ada lagi…?”

"Aku akan menjadikan ini yang terakhir, jadi jawablah setidaknya satu pertanyaan lagi denganku."

“Aww… kalau begitu…”

Ini akan sulit dalam segala hal tanpa mata. Tanpa tangan juga sepertinya akan membuat kehidupan sehari-hari agak sulit. Jika tidak ada kaki yang bisa kamu tangani dengan kaki palsu atau semacamnya, dan jika masih ada tangan, kamu bisa mengatasinya dengan kursi roda. Jika tidak ada hati, bukankah itu sudah membuatnya menjadi 'orang yang kusukai'?

Sebenarnya aku akhirnya memikirkan hal-hal seperti ini. Tes psikologi, kamu, aku tidak begitu suka tidak dapat dengan cepat menemukan jawaban juga.

Atau mungkin itu pertanyaan yang memperhitungkan bahkan memikirkan hal seperti itu.

"—Yah, kaki, kurasa?"

“Jadi kakinya. Adapun ini, dikatakan itu menunjukkan jenis posesif yang kamu arahkan pada mereka. kamu adalah tipe orang yang ingin memonopoli kebebasan. Jadi sepertinya, kamu selalu ingin tahu apa yang mereka lakukan.”

“Eh? aku merasa seperti itu sama dengan mata dan sejenisnya. Itu tidak salah, kan?”

“Ayolah, tidak ada habisnya jika kamu mulai mengungkit hal seperti itu.”

aku akhirnya ditegur oleh Tendou dengan senyum masam, tapi aku pikir tanpa ragu kaki akan memiliki dampak terkecil pada kehidupan sehari-hari dibandingkan dengan yang lain.

Aku tahu itu, kami tidak cocok, tes psikologi! (Kedua kalinya; dalam waktu singkat).

“Lagi pula, lihat, bukankah aplikasi pelacak lokasi terpasang di ponselmu?”

“Itu sesuatu yang dipasang karena kamu menginginkannya. Aku belum membukanya sejak hari pertama dipasang, kau tahu?”

aku ingin kamu berhenti membuat rumor yang berbahaya; Aku bahkan bersedia untuk menuntut, oke?

“—Ngomong-ngomong, bagaimana kabarmu, Tendou? Untuk pertanyaan itu.”

"Milikku? Bagi aku itu hati. Sepertinya itu adalah sikap posesif masyarakat. Tipe yang seperti ingin menikah dan memonopoli mereka sendiri.”

"Itu yang serius …"

"Ya ampun, kita bertunangan jadi itu bukan hal yang buruk, kan?"

"Ya tentu, baiklah saatnya berkemas dan pulang."

"Hei, kenapa kamu terlihat sangat tidak senang sekarang!"

Untuk alasan kesehatan mental, aku pikir lebih baik jika dia tidak mendengarnya, meskipun …

aku menghindari melakukan hal yang tidak perlu dengan mengatakan 'apakah kamu menganggap aku sebagai orang yang kamu sukai?' yang dapat menyebabkan masalah yang tidak perlu, jadi aku berharap Tendou juga akan bersikap sedikit lebih cerdik.

Pada saat kami meninggalkan warnet, matahari telah terbenam sepenuhnya. Ada banyak orang berjas yang pulang kerja di jalan menuju Stasiun Subway Nishijin di mana aku menemaninya, berpikir bahwa bukanlah ide yang baik untuk berpisah di tempat meskipun jaraknya tidak terlalu jauh.

Mungkin tumpang tindih dengan kedatangan kereta, tapi kami menghindari kerumunan orang seperti sungai dan menuruni tangga.

“Entah bagaimana aku merasa sangat lelah…”

“Kesanmu berada di ruang kecil selama tiga jam dengan wanita cantik sepertiku hanya itu?”

Aku menahan diri untuk mengatakan, 'Itu karena itu bersamamu,' dan hanya melambaikan tanganku.

“Reaksi ini…!”

Omong-omong, aku bertanya-tanya mengapa Tendou begitu hidup. Apakah perbedaan antara orang ceria dan murung?

Wajahnya terlihat seperti akan berkata, 'grrrr,' tapi saat dia melihatku, dia santai dan tersenyum lembut.

“Tapi, hari ini menyenangkan. Terima kasih."

“Ah, kamu bilang ini pertama kalinya kamu ke warnet, kan? Kalau begitu, senang mendengarnya.”

Dia hanya mengikutiku sendirian, tapi itu membuatku merasa lebih baik jika aku diberitahu ini daripada diberitahu bahwa itu membosankan atau sesuatu pada akhirnya.

“Dengar, aku sudah memberitahumu sebelumnya, kan? Bahwa aku juga ingin keluar setelah kelas.”

"Ah, ya, kamu melakukannya, aku pikir."

Kalau dipikir-pikir, bahkan wajah bersih adalah sesuatu yang dia harus bisa pergi dengan teman-teman, tapi aku bertanya-tanya apakah dia memiliki jam malam yang ketat atau sesuatu di sekolah menengah. Dan ketika aku memikirkan ini, sesuatu menarik perhatian aku.

Sesuatu sesuatu dan seterusnya setelah kelas, kalau dipikir-pikir, dalam pengaturan seperti apa aku mendengarnya lagi?

“Sampai di sini baik-baik saja. Sebelum gerbang tiket itu penuh sesak dan sebagainya. ”

“Ah, tentu.”

Sebelum aku bisa mengingatnya, Tendou berhenti di depan mesin tiket.

"Terima kasih sudah mengantarku pergi, sampai jumpa besok."

"Tentu saja, sampai jumpa besok."

Di lokasi stasiun yang bising, meskipun Tendou tidak berbicara dengan suara yang sangat keras, anehnya aku bisa mendengar kata-katanya dengan baik.

“Ayo pergi ke tempat lain untuk kencan kita berikutnya.”

“Eh.”

Eh, ini kencan?

"Ah-"

Dalam keadaan linglung, aku melihat Tendou saat dia pergi dan menghilang di balik gerbang tiket tanpa ada waktu bagiku untuk menghentikannya.

Pada saat itu, akhirnya, aku teringat ucapan Tendou sebelumnya, yang kira-kira seperti: Jika dia bertunangan denganku, kita bahkan bisa berkencan setelah kelas selesai.

Dan kemudian hari ini, jika dilihat dari orang luar, yah, itu mungkin hampir seperti kencan di warnet.

Setidaknya, bahkan aku sendiri tidak bisa menganggapnya sebagai omong kosong belaka.

“Ehh… Apa yang telah dia lakukan…”

Setelah menyelesaikan kencan pertama dalam hidup aku tanpa sadar dalam serangan mendadak, aku pulang ke rumah setelah makan stres.



Catatan TL:


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar