When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 6 – A Rather Scary True Story Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel When I Said, “I Want a Beautiful and Rich Girlfriend,” a Girl With Circumstances Showed Up: Chapter 6 – A Rather Scary True Story Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

**INI ADALAH KONTEN NSFW/R18 DAN MUNGKIN TIDAK TEPAT UNTUK kamu**

“Hei Shino-kun, ada cerita yang kudengar dari seorang teman—” Tendou Tsukasa mulai berbicara dalam perjalanan pulang setelah kelas terakhir hari itu, dan aku hanya menjawab, “Tentu saja,” dan mengangguk sambil berpikir dalam hatiku. : Begitu, cerita Tendou, ya.

Aku, Shino Iori, melayani sebagai asisten calon calon tunangannya, yang merupakan keberadaan terakhir seperti bos untuk seorang perawan, karena memiliki wajah mungil yang sangat cantik, memiliki tubuh seperti model yang akan terlihat bagus dalam apa pun yang dia kenakan. , menjadi wanita muda alami yang tidak banyak akhir-akhir ini, dan membanggakan pengalaman hitungan orang yang terkenal, kelas kapal penempur hampir tiga digit.

Jika aku adalah seorang pangeran ras pertempuran, aku akan menggertakkan gigi dan putus asa.

"Hei, kamu tidak mendengarkan, kan?"
“Salah, kamu salah paham. Aku hanya sedikit linglung.”
"Kau tidak mendengarkan," Tendou menjadi cemberut, dan meraih sikuku untuk menyeretku dengan kuat ke bangku. Dia memiliki lengan yang ramping tetapi sangat kuat.

"Tsukasa-san, aku harus pulang sebelum gelap."
“Tidak apa-apa, hari-hari sudah cukup panjang, dan itu bukan sesuatu yang laki-laki1 akan berusia dua puluh tahun harus mengatakan, bukan begitu? ”

Jika dia mengatakan itu, apakah aku pada usia di mana aku bisa disebut laki-laki?

Sementara itu aku didesak untuk duduk, dan Tendou duduk di sebelahku, menempel erat, dan menautkan tangannya dengan tanganku seolah berkata: kamu tidak akan kemana-mana.

“—Jadi, ada cerita yang kudengar dari seorang teman.”
"Tentu."

Lagi pula, dia tidak akan pernah berpisah setelah ini, jadi aku tidak punya pilihan selain menyerah.

Yah, tapi tidak akan ada masalah dengan sisa jadwalku, jadi dia mungkin melakukan ini dengan memahami keadaanku dengan caranya sendiri, tapi jika itu masalahnya, itu menakutkan, bukan?

Nah jika dorongan datang untuk mendorong, melarikan diri akan baik-baik saja karena perbedaan kekuatan kaki dan kaki kita, kurasa. Tidak seperti aku yang memakai sepatu kets pada umumnya, Tendou's selalu modis dan tidak cocok untuk berlari.

“Jadi tempo hari, sepertinya teman aku ini mengadakan pertemuan khusus perempuan dengan seorang teman.”
"Tentu."

Aku mengangguk sambil menebak: Tentang hari Jumat yang lalu, bukan?

Sebenarnya apa sih artinya membicarakan kejadian hari ini yang juga aku ketahui seperti gosip?

“Ah, sebelum itu, apa kamu nyaman dengan cerita seram, Shino-kun?”
"Jika itu tidak lebih menakutkan daripada mengetahui bahwa seorang gadis terkenal di kampus menjadi tunanganku, maka bukan masalah besar."
"Yah, bahkan jika kamu tidak nyaman dengannya, tahan saja."
"Mengapa kamu bertanya?"

Juga, apakah kamu dengan santai mengakui bahwa masalah pertunangan tidak menakutkan?

Di dunia secara umum itu adalah pengalaman yang cukup mengerikan, oke? Mungkin.

“Jadi, gadis itu memiliki kekasih yang agak posesif, dan sepertinya, sudah lama sejak dia pergi keluar untuk hang out di malam hari.”

Ini klasik untuk berbicara sambil menutupinya dalam kisah hantu seperti kisah nyata, tapi itu adalah perubahan fakta yang tak tahu malu dan mementingkan diri sendiri. Atau mungkin itu kepura-puraan yang menyedihkan.

"Ah, benarkah?" Saat aku melewatinya dengan perasaan hangat, alis Tendou yang terpangkas rapi berkedut.

“Errr, jadi kau tahu, gadis itu secara tidak sengaja membuat dirinya mabuk karena terlalu banyak alkohol yang belum pernah dia konsumsi. Pulang sendirian akan berbahaya jadi dia memutuskan untuk menelepon kekasihnya untuk menjemputnya, sepertinya.”
"Aku benar-benar menyesal tidak mengabaikan panggilan mengkhawatirkan jam sebelas itu."
“Jadi, kekasih itu datang untuk menjemputnya.”
“Yang pergi denganmu adalah, Eri-san, kan? Aku ditatap keras oleh gadis pirang itu, kau tahu…”

Itu seperti pertama kali kami bertemu, tapi dia benar-benar melihatku sebagai musuh.

Terlebih lagi itu adalah situasi di mana keduanya dibawa oleh Tendou, tapi aku ingin tahu apakah aku bisa membuatnya mengatakan beberapa kata.

“Ah, dan ngomong-ngomong, sudahkah kamu meminta maaf dengan benar kepada Eri-san? Sepertinya dia juga mendapat sedikit kesulitan karena menjagamu dan semuanya.”
“Hei Shino-kun, aku sudah memberitahumu di awal bahwa ini tentang temanku, bukan?”
“Jadi, kamu tidak akan membiarkan perilaku memalukanmu diketahui, ya …”

Alasan yang mengerikan.

Yang mengatakan, tidak ada gunanya bagiku untuk memperpanjang pembicaraan, jadi ketika aku mendesaknya dengan mengatakan, "lanjutkan," Tendou membelai bibirnya sendiri dengan ekspresi agak cemberut.

“—Juga, ini Minase.”
"Hah?"
“Nama keluarga Eri. Kamu akan dimelototi lagi jika kamu memanggilnya dengan nama depannya, kamu tahu? ”
“Ah, roger. Kalau begitu Minase-san.”

Tentu saja, sepertinya dia setidaknya akan berkata: Tapi aku tidak punya alasan untuk dipanggil dengan nama depanku olehmu?

Aku benar-benar tidak tahu mengapa Tendou menganggukkan kepalanya seperti pergi, 'baiklah!' meskipun.

"Yah, jadi kamu tahu, hari itu adalah akhir pekan, dan keduanya adalah sepasang kekasih, ini juga sudah larut, apalagi rumah gadis itu jauh lebih jauh dari rumahnya, juga dari hotel terdekat, kamu tahu."
“Aku ngeri.”
“Kami belum ke sana. Sebenarnya, tidak ada yang menakutkan tentang itu semua, kan!?”

Memikirkan bahwa kesucian aku dalam bahaya tanpa aku sadari. Eh, mungkinkah dia membuat dirinya mabuk dengan perhitungan sejauh itu?

Apakah aku harus memahami setiap detail di mana aku akan dipanggil mulai sekarang?

Nah, aku kira akan lebih aman untuk mengabaikan panggilan dari awal. Mari kita lakukan itu.

“Jadi, kekasihnya baru saja membawanya pulang dengan taksi, kau tahu? Bagaimana menurutmu?"
“Tapi kupikir dia punya kepekaan yang lumayan…” Tidak seperti Tendou.
"Mengapa!?" Tendou, bagaimanapun, memprotes kata-kata aku yang aku katakan bukan untuk bercanda atau membenarkan diri sendiri.

“Eh…? Maksud aku, gadis itu mabuk dan tidak sadarkan diri, kan? aku pikir lebih normal untuk membawanya ke rumahnya daripada ke rumah atau hotelnya. ”
"…Apakah begitu?"
“Karena jika semuanya berjalan seperti itu, itu akan menjadi pemerkosaan saat kencan, kan? Itu kejahatan, kau tahu?”
“Eh, tapi mereka berdua sepasang kekasih, kau tahu? Ini bukan hubungan di mana akan ada masalah dengan melakukan hal-hal cabul, kau tahu?”
“Bukankah memiliki persetujuan yang tepat adalah hal yang benar karena mereka adalah sepasang kekasih? aku pikir tidak perlu melakukan apa pun ketika dia mati mabuk dan bahkan tidak bisa memberikan persetujuan. ”

Melihat Tendou yang mulai mencari sesuatu di ponselnya sambil berkata, “tunggu ya?” aku memperbarui pikiran aku bahwa aku benar-benar tidak akan pergi minum sendirian dengannya bahkan jika akan ada kesempatan di masa depan.

"—Yah, mari kita kesampingkan itu."

Aku tahu itu, atau mungkin aku harus mengatakan seperti yang kupikirkan, Tendou sepertinya tidak berubah pikiran.

Pasti ada perbedaan yang sulit untuk diisi dalam kematian s3ksual di antara kami berdua …

"Yah Tsukasa-san, pemerkosaan kencan dalam hubungan yang sangat dekat mungkin tidak berlaku untuk kejahatan pemerkosaan dll di Jepang, tapi aku sudah menyampaikan informasi dengan pemahamanku, oke?"
“Mari kita kesampingkan itu! Sebenarnya bisakah kamu berhenti berbicara seperti aku akan melakukan hal seperti itu!? Tidak pernah ada dan tidak akan pernah ada kenyataan seperti itu!”

Memang, mungkin tidak pernah ada alasan bagi Tendou untuk terobsesi pada seseorang yang tidak mau menerima undangannya. Sebelum aku itu.

Tidak bagus, itu berarti aku tidak bisa memiliki ketenangan pikiran, bukan.

“Jadi, masih ada lebih banyak cerita. Ah, Shino-kun, apa rencanamu setelah ini hari ini?”
"Aku ingin pulang sebelum gelap."
“Tidak ada, aku mengerti. Itu keren."

Fufu, dia tidak mendengarkanku.

Di langit yang kupandang, tirai malam perlahan naik menutupi biru siang hari.

Langit timur dicat dengan warna biru tua yang dalam, dan bintang-bintang kecil berkilauan. Melihat warna cerah malam yang tidak banyak terlihat di langit gelap musim dingin, aku berpikir: Ah, sepertinya musim panas akan segera tiba.

"Hai." Saat aku tenggelam dalam suasana sentimental saat melarikan diri dari kenyataan, tangan diletakkan di kedua pipiku untuk menahan wajahku, dan teriak, dibuat untuk berbalik ke arah Tendou.

Itu adalah gerakan tangan yang lembut seperti seorang penata rambut saat memotong rambut. Juga, baunya enak.

“—Jadi kamu tahu, kekasih temanku membawanya pulang dengan taksi, dan meminta penghuni rumah yang menyambut mereka untuk merawatnya, sepertinya.”
"aku tidak pernah berpikir aku akan mendengar kata-kata 'penghuni rumah' di luar fiksi dan berita …"

Tendou dipanggil 'wanita mudaojou-sama,' jadi mungkin itu pembantu rumah tangga atau semacamnya.

Dan tentang bangunan keluarga Tendou yang terlihat seperti kediaman samurai, kita berada di abad ke-21, oke? Itu membuatku lengah.

“Dan tentang dia, kamu tahu. Dia membela teman aku yang mabuk berat, dan menengahi seperti, 'ini salah aku, kekasihnya, aku minta maaf,' sepertinya”
"Ya, tentu. aku akan mengatakan tanpa ragu teman kamu berterima kasih untuk itu. ”

aku tidak bermaksud untuk menekankan kebaikan yang telah aku lakukan, tetapi memang benar bahwa aku telah berusaha untuk sedikit menyesuaikan cerita agar sesuai dengan situasi Tendou yang kurang lebih tampak berperilaku sebagai wanita muda yang baik di rumah. .

“Ya, ya, itu benar, dan ternyata keluarga teman aku menyuruhnya untuk mengundangnya ke rumahnya lagi karena mereka ingin meminta maaf atas ketidaknyamanan ini.”
“Eep!”
“Dalam hal ini, menurutmu bagaimana cara yang tepat bagi teman aku untuk mengundang kekasihnya ke rumahnya?”
“Tidak nuh-uh tidak mungkin benar-benar tidak mungkin benar-benar tidak mungkin pasti tidak mungkin.”

Makan bersama di hotel dengan semua anggota keluarga kami sudah membuat aku ingin muntah, tetapi diundang ke tempat tinggal yang begitu besar sangat tidak mungkin sehingga aku bergidik membayangkannya.

Apalagi percakapan saat itu berjalan hampir seluruhnya di bawah arahan orang tua Tendou sementara aku hanya memberi salam, dan juga nenek Tendou yang bersangkutan tidak melangkah maju.

Memintaku untuk menanganinya sendirian, apalagi di kandang lawan sangat tidak masuk akal itu tidak lucu. Ini adalah beban besar untuk dibawa tidak peduli bagaimana aku memikirkannya. aku akan mati.

"Katakan ini padanya untukku bahwa keluar dari jalan mereka untuk berterima kasih padanya terlalu berlebihan dan mereka lebih baik mempertimbangkannya kembali."

Menerima daya tarik kuatku dengan tidak mengesankan, "Begitu," Tendou berdeham dengan lembut. “Dan begitu Shino-kun. Ini benar-benar di luar topik, tapi bagaimana kalau makan malam bersama di rumahku Rabu depan?”

“Tidak mau!! Ini sama sekali tidak di luar topik!!!”

Dia mengatakan bahwa seolah-olah tidak ada yang terjadi, tetapi sejauh ini belum ada jebakan yang begitu mencolok.

Ini juga akan agak sulit untuk membuat penolakan ketika kamu menyelam jauh ke dalam rumah lawan, dan terlebih lagi ketika harus meminta maaf. aku juga bisa membayangkan pemberian hadiah pertunangan untuk mengikat simpul terjadi hanya dalam satu tarikan napas jika aku ceroboh.

Hanya pengecut untuk memberikan tekanan dari orang tuamu hanya karena aku tidak akan menyerah.

“Bagaimana kamu bisa mengatakan itu, sampai sekarang itu adalah cerita temanku, ingat?”
“Jangan bohongi wajahku! Lalu kenapa aku diundang ke rumahmu untuk makan malam!?”
“Itu Tanabata hari itu, bukan? Setiap tahun kami mendekorasi bambu di kebun kami dan memiliki soumen, jadi itu membuat kami berbicara tentang membawa kamu untuk itu.”
“Eh, jadi orang kaya juga makan soumen.”
“Kau terkejut disana? Tidak aneh jika kita memakannya, kan?”

Ketika aku berpikir, 'yah itu pasti makanan tradisional,' tapi kemudian aku ingat dia makan mie masakan Sichuan, dan aku setuju dengannya.

“Entah bagaimana aku merasa seperti sedang disetujui dengan cara yang sedikit tidak menyenangkan, meskipun…”
“Tidak, aku tidak melakukannya. Jadi, bagaimana aku harus menolaknya? ”
“Mengapa kamu berkonsultasi tentang cara menolak? Ayolah tidak apa-apa, kita akan makan soumen saja.”

Itu bohong. Bukan hanya itu, sesuatu yang sangat buruk pasti akan menungguku.

“Tidak apa-apa, sebenarnya tidak ada apa-apa. Kami hanya akan makan bersama keluargaku. Ini hanya sebentar.”
“Luar biasa, perasaan ingin percaya itu tidak muncul sama sekali.”

Aku bertanya-tanya mengapa di dunia ini ada gadis yang akhirnya dibawa pulang dengan logika ini. Nah, aku kira itu hanya timbal balik menggaruk.

“Ah, itu benar. Bagaimana kalau aku memakai yukata untuk menyambutmu hari itu?”
“kamu memiliki rasa hormat aku yang jujur ​​karena bisa mengatakan itu seolah itu suatu keuntungan.”
"Terima kasih?"

Sungguh, aku bertanya-tanya seberapa besar kepercayaan diri yang dia dapatkan di wajahnya sendiri.

Berbicara tentang apakah aku ingin melihatnya dengan yukata atau tidak, itu adalah kebenaran yang aku inginkan. Juga jika kontennya bukan Tendou, aku ingin berjalan-jalan bersama di geta yang akan menjadi klak-klak.

"Yah maaf, tapi hari itu aku memiliki hal-hal mendesak yang harus dilakukan jadi tidak ada yang bisa dilakukan."
“Kamu benar-benar datang dengan alasan setengah hati yang terang-terangan …!”

Tendou marah, tapi aku benar-benar ingin dia memikirkan ini.

Pada tingkat ini jika aku diundang tanpa berpikir ke rumah Tendou, dan aku jatuh ke dalam situasi di mana aku tidak bisa bergerak maju atau mundur, aku mungkin terpaksa mengumumkan di tempat bahwa aku memutuskan pertunangan.

Aku ingin tahu apakah dia mengerti bagian itu.

Yah, dia mungkin tidak menurutku.

“Lalu Tsukasa-san, apa kamu juga baik-baik saja jika ternyata aku memberitahu mereka maka aku memutuskan pertunangan?”
“Eh…”

Meskipun wajahnya tampak marah, Tendou menikmati menggangguku dan sekarang, tentu saja, dia menegang seperti, klik.

Itu adalah pengerasan yang begitu indah sehingga aku ingin menambahkan efek suara.

“…Eh, wai, kamu bisa… mati—?”

Sekali lagi, ya.

"Yah, tidakkah menurutmu nenekmu akan menahan diri di depan seorang tamu?"

Tidak, mungkin dia akan memerintahkannya untuk bertanggung jawab dengan bunuh diri di tempat? Di Jepang saat ini? Di abad ke-21?

Dan saat aku berpikir, 'juga itu tidak akan menjadi penghiburan sama sekali,' Tendou mem-boot ulang.

“—Fu, fufu, berhentilah dengan lelucon buruk itu, maksudku, kamu juga tidak ingin melakukan hal seperti itu saat dikelilingi oleh keluargaku, kan? Yang paling menakutkan adalah Nenek, tapi wajah ayahku juga menakutkan, tahu?”

Penilaian orang tuanya sendiri membuatku ingin menggaruk kepalaku, tapi dia jelas seseorang dengan pukulan nyata dalam dirinya.

“Yah, aku tentu tidak ingin menjadi tegas, tetapi jika hal-hal seperti aku akan dibuat untuk menikah jika aku tetap diam pada saat itu, bahkan aku akan putus asa, kau tahu?” Dan ketika aku melanjutkan dengan, “itulah mengapa kupikir akan adil untuk memberitahumu ini sebelumnya,” Tendou, mungkin merasakan keseriusanku, tiba-tiba menarik dirinya lebih dekat denganku dan menekan sensasi lembut dan lembut ini di—ups tahan dirimu. bersama anak laki-laki, jangan terlalu memikirkannya, ah, tapi itu benar-benar besar—lengan.

“Shi-Shino-kun? Tidakkah menurutmu kita harus mengenal satu sama lain lebih dalam sebelum terburu-buru mengambil kesimpulan?”
"Tidak banyak."

Gajah di ruangan itu adalah perbedaan dalam moralitas s3ksual, dan itu adalah masalah yang agak tidak dapat diubah, dan pada saat yang sama semakin aku mengenalnya semakin aku akan terus terikat dengan Tendou, jadi kita harus menjaga jarak sebagai gantinya. Pada dasarnya.

Aku bertanya-tanya apakah ini adalah situasi yang disebabkan oleh kurangnya kebajikanku, yang akhirnya memberinya harapan aneh pada saat kami bergaul seperti ini dan itu.

“I-itu berarti kamu memikirkannya sebentar, bukan? Juga bahkan jika pertunangan dengan aku rusak, aku percaya kamu hanya akan diberitahu untuk mengambil kakak perempuan kedua aku sebagai gantinya! Kamu tidak bisa kabur dari keluarga Tendou!”
"Apakah keluargamu adalah raja iblis yang hebat atau semacamnya?"

Sebenarnya, itu pertama kalinya aku mendengarnya.

Tendou adalah anak bungsu dari tiga bersaudara, dan aku pernah mendengar bahwa kakak perempuan tertua sudah menikah.

Dari semua yang kudengar sejauh ini, sepertinya Tendou dibesarkan sebagai calon tunangan untuk keluarga Shino, jadi aku sangat yakin bahwa putri kedua tidak ada dalam gambar… Tidak, semakin aku memikirkannya , semakin aku bertanya-tanya siapa nenek itu? Ini hidup cucumu, kau tahu? Apakah kamu tidak melakukan apa yang kamu inginkan terlalu banyak?

Ini masalah keluarga lain, tapi itu pasti tidak lucu…

“Yah, memang benar Ryou-neesan masih perawan? Dan tidak sepertiku, dia adalah gadis yang benar-benar terlindungi, jadi mungkin itu nyaman untukmu, tapi!! Bukankah itu sedikit berlebihan!?”
“Yah, tentu saja aku tidak sesensitif itu. Aku akan membuat mereka berpura-pura topik itu tidak pernah ada entah bagaimana dengan mengatakan sesuatu seperti, 'Aku merasa bersalah karena bertunangan dengan tekad yang tidak bersemangat saat aku bersama Tsukasa-san'.”

Ada juga fakta-fakta sederhana yang tercampur di sini, jadi itu tidak bohong.

Juga berhenti mengungkapkan informasi pribadi putri kedua di tengah kekacauan ini. Ini akan menjadi canggung ketika aku bertemu dengannya.

“—Begitu, jadi kamu serius… Ya ampun, sekarang sudah begini…” Mungkin menyadari bahwa baik teknik rayuan maupun air mata tidak berpengaruh, Tendou berpisah dariku, melipat tangannya, dan mulai memikirkan sesuatu, bergumam .

Bahkan saat cahaya merah, seperti darah dari matahari terbenam menghilang, dan hanya warna biru malam yang mendominasi langit, Tendou masih memikirkannya, memeras otaknya dan sesekali bertukar pesan dengan seseorang.

“Tsukasa-san, bisakah kita pulang sekarang?”
“Tunggu sedikit lebih lama… aku tidak keberatan jika kita melanjutkan ini di kamarmu.”
“Baiklah, aku akan menunggu kalau begitu.”
“Hei, tidak bisakah kamu lebih menderita karenanya?! Biasanya kamu akan senang jika seorang gadis dengan wajah cantik sepertiku datang ke kamarmu, kan!?”
"Tidak, itu hanya berantakan, dan tidak dalam kondisi untuk mengundang seseorang."
“~~~~, dan berhenti bersikap tidak hati-hati dari waktu ke waktu seperti itu.”
"Apa yang kamu ingin aku lakukan …"

Dia benar-benar punya mentalitas wanita muda kelas atas di tempat seperti itu (itu pendapat pribadi).

Dan kemudian setelah beberapa "uh-huh uh-huh," Tendou akhirnya mengangkat wajahnya dari layar setelah melalui pertukaran pesan untuk kesekian kalinya.

"—Apa yang kamu khawatirkan adalah apakah mereka akan mengambil kesempatan kamu datang ke rumah kami untuk melanjutkan pembicaraan pernikahan, bukan?"
“Yah, semacam. aku pikir itu juga tidak baik untuk menolak undangan yang memiliki alasan yang baik.”
“Kalau begitu biarkan dirimu diundang kali ini. aku telah meminta saudara perempuan aku dan mendapatkan kerja sama mereka untuk memastikan pembicaraan tidak mengarah ke arah itu.”
"Ah, jadi kamu menjelaskan situasinya kepada saudara perempuanmu?"
“aku tidak. Masih lebih baik dengan kakak perempuan kedua aku, tetapi jika kakak perempuan tertua aku tahu, seperti yang diharapkan, aku akan mati. Tapi aku kira wajar jika seorang mahasiswa merasa tertekan untuk pergi ke rumah orang tua kekasihnya.”
"Kamu bukan kekasih, tapi tunangan."
"Apakah kamu baik-baik saja jika pembicaraan berlanjut?"
"Maaf, burukku." Aku dengan patuh meminta maaf dari suara dingin yang menusuk.

Tapi bahwa kita bukan kekasih juga fakta, oke!? (Dengan berbisik).

“—Bagaimanapun, pasti akan baik-baik saja jika kedua saudara perempuanku mau bekerja sama. Nenek mungkin tidak akan mengatakan apa pun untuk terburu-buru.”
"Jadi, bisakah aku mempercayai kata-katamu tentang itu?"
“Semuanya terikat, jadi pasti. Dan jika ternyata masih rapuh, lakukan apapun yang kau mau, Shino-kun.” Tendou melanjutkan, "Aku tidak akan menyimpan dendam," dengan matanya yang seperti keseriusan itu sendiri.

Mengatakan, 'mengizinkan aku pergi sejauh itu hanya menakutkan, jadi tidak,' aku kira akan terlalu tidak masuk akal.

“—Baiklah, aku akan pergi. Dan jika kamu memiliki keinginan terakhir, aku akan berada di sini untuk mendengarnya, oke?”
“Hentikan, ini pertanda buruk! aku akan menyimpan dendam terhadap kamu sepanjang hidup aku jika kamu menjatuhkan bom ketika tidak ada yang terjadi sama sekali!
“Tidak, aku tidak akan melakukannya. Ngomong-ngomong, apa yang harus aku pakai? aku kira pakaian formal? ”
“Kamu bisa memakai pakaian kasual. aku pikir kamu sebaiknya tidak memakai jeans dengan t-shirt, meskipun. ”
"Aku khawatir aku tidak punya nyali untuk mengunjungi kediaman yang terlihat seperti itu …"

Kalau dipikir-pikir, aku pikir aku belum pernah ke rumah seorang gadis sejak sekolah dasar, bukan?

Sambil merasa gugup dalam arti ganda, aku mengeluarkan ponsel aku untuk melaporkannya kepada orang tua aku untuk berjaga-jaga.

aku kira itu juga perlu bagi orang tua aku untuk bersiap jika aku membuat kesalahan, dan bukan Tendou.

“Ah, dan Shino-kun, ada satu hal lagi yang penting.”
"Nn, ada apa?"

Saat aku melihat ke atas dari layar, Tendou menunjukkan senyum kaku yang belum pernah kulihat sebelumnya.

“Aku akan mengatakan ini karena menurutku adil untuk memberitahumu ini—Nenek, dia sangat menyukaimu, tahu?”
“Eee!”

Ini yang paling ngeri yang aku rasakan hari ini.

—Jadi, aku disuguhi soumen lezat di rumah Tendou pada malam Tanabata.

Setelah makan malam yang umumnya damai dan harmonis, kami menatap bambu dan langit malam, dan saat itu aku membuang tanzaku yang ditulis dengan 'hadiah pertunangan pada akhir tahun' dalam tulisan tangan yang terlihat seperti Tendou, dan kemudian pulang dengan selamat.

Belakangan, dia sangat marah padaku.



Catatan TL:

^1. mendesah aku akan jujur, cara Tsukasa mengatakan untuk merujuk pada seorang pria sebagian besar waktu "男の子," yang berarti "laki-laki," tapi "男の子" juga bisa berarti "anak muda," atau kadang-kadang berarti "laki-laki". ” umumnya. aku telah menerjemahkannya ke "pria" atau "pria" sejauh ini. Karena kau tahu, "anak laki-laki" tidak benar-benar apa yang dia maksud, dan jika aku memutuskan untuk menggunakan "anak laki-laki" sebagai gantinya, itu akan terdengar sangat aneh. Tapi karena ada ini dan baris berikutnya, aku terpaksa menggunakan "anak laki-laki" sebagai gantinya untuk satu kali.

aku merasa malas untuk membuat catatan lompatan lagi, jadi aku akan meletakkannya di sini:
1. Tanzaku: potongan kertas kecil di mana orang akan menulis keinginan, terkadang dalam bentuk puisi, dan menggantungnya di bambu, terkadang dengan hiasan lain (lihat juga Pohon Harapan).

2. Smen: mie yang sangat tipis yang terbuat dari tepung terigu, dengan diameter kurang dari 1,3 mm. Mie digunakan secara luas dalam masakan Asia Timur. Smen Jepang dibuat dengan meregangkan adonan dengan minyak sayur, membentuk untaian tipis yang kemudian dikeringkan dengan udara untuk digunakan nanti. Ini berbeda dengan mi tipis serupa, hiyamugi, yang dipotong dengan pisau.

aku merasa seperti aku kehilangan sesuatu, tapi oh well


Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar