hit counter code Baca novel WM – Chapter 342: Takatsuki Makoto goes to meet the Goddess Bahasa Indonesia - Sakuranovel

WM – Chapter 342: Takatsuki Makoto goes to meet the Goddess Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

“Tempat Noah-sama, ya …” (Makoto)

Dengan kata lain, Kuil Laut Dalam.

Sekarang setelah segel telah dibuka, Noah-sama tampaknya dapat pergi ke Alam Ilahi dan dunia lain, tetapi Noah-sama berkata 'Alam Ilahi hanya membuat sesak napas!' dan bermalas-malasan di Kuil Laut Dalam.

Sekarang, bagaimana aku harus pergi ke sana?

aku saat ini berada di ruang Ira-sama dalam jiwa saja.

Aku mengarahkan pandanganku ke Dewi kecil di sisiku.

"Apa?" (Ira)

"Mau pergi ke Kuil Laut Dalam bersama?" (Makoto)

"Eeh …" (Ira)

Dia membuat wajah tidak mau terang-terangan.

"Pergi sendiri." (Ira)

"Aku sebenarnya tidak pandai Teleport …" (Makoto)

"Kamu masih belum menguasainya?" (Ira)

“Bukankah itu sulit? aku tidak bisa pergi ke tempat yang ingin aku kunjungi sama sekali.” (Makoto)

“Haah…kau adalah orang yang tidak terampil. Di Sini." (Ira)

Ira-sama mengulurkan tangan kecilnya padaku.

Aku meraih tangan kecilnya itu.

Detik berikutnya, pemandangan di depanku melengkung dan terbungkus cahaya.

Ketika penglihatan aku jelas, dunia perak menyebar di hadapanku.

(Tunggu, eh?!) (Makoto)

Badai salju mengamuk.

Pemandangan yang sangat dingin seperti di Arktik.

“Ira-sama!! Di mana di dunia ini kita ?! ” (Makoto)

Aku berteriak keras agar badai salju tidak menghapus suaraku.

“Di mana, kamu bertanya ?! Jelas Kuil Laut Dalam !! ” (Ira)

Ira-sama berteriak balik dengan suara keras yang tidak kalah dengan suaraku.

Ini adalah … Kuil Laut Dalam?

“Aah! Ini luar biasa sulit untuk dibicarakan!” (Ira)

Ira-sama menjentikkan jarinya dan lapisan tipis menutupi sekeliling kami dan memotong badai salju.

Sepertinya dia memasang penghalang.

"Takatsuki Makoto, apa kamu tidak kedinginan?" (Ira)

“aku mengendalikan Roh Air untuk menyesuaikan suhu, jadi aku baik-baik saja. Bagaimana denganmu, Ira-sama? Kamu kurus di sini. ” (Makoto)

“Tidak mungkin seorang Dewi sepertiku akan terhambat hanya karena kedinginan, kan? …Konon, suasana hati Nuh masih buruk. Apa yang Eir-oneesama lakukan?” (Ira)

Butuh waktu bagiku untuk memahami kata-kata Ira-sama.

“Badai salju ini terjadi…karena suasana hati Noah-sama sedang buruk?” (Makoto)

"Yang paling disukai." (Ira)

Ira-sama dengan mudah menyatakan ini.

S-Serius?!

Aku sekali lagi melihat kembali ke luar penghalang dan menatap badai salju.

Ah… Roh Air dan Roh Es sedang menari tap.

Fakta bahwa Roh terlibat dalam hal ini pasti berarti bahwa itu benar-benar pengaruh dari Noah-sama, ya.

"Kenapa dia dalam suasana hati yang buruk?" (Makoto)

“Akulah yang ingin tahu… Bukankah itu karena kamu tidak pergi menemuinya?” (Ira)

"Tapi aku pergi menemuinya sesekali?" (Makoto)

"Betulkah? Hmm, serius, apa masalahnya di sini? Ayo pergi untuk saat ini.” (Ira)

Ira-sama maju melewati badai salju.

Aku buru-buru mengikutinya agar tidak tertinggal.

aku akan mengatakan sudah sekitar 10 menit sejak itu.

Sebuah kastil es raksasa tiba-tiba muncul di depan kami.

Kastil indah yang memiliki benteng, atap, ornamen, dan semuanya terbuat dari es.

“Sepertinya Noah ada di sini.” (Ira)

“Kenapa di tempat seperti ini…?” (Makoto)

"Siapa yang tahu …" (Ira)

Ira-sama dan aku memiringkan kepala kami secara bersamaan.

Tapi situasinya tidak akan selesai hanya dengan tinggal di sini.

Perlahan aku membuka pintu yang terbuat dari es.

Pintu luar ini mudah dibuka.

aku pikir bagian dalam kastil es akan lebih gelap, tetapi itu dipenuhi dengan cahaya lembut.

Cahaya dipantulkan di atas es, menciptakan pemandangan ilusi.

"Roh Cahaya ada di sini." (Makoto)

“Orang-orang ini ceria~.” (Ira)

“Aku bertanya-tanya mengapa mereka tidak menunjukkan ketidaksenangan terhadap Dewa Suci sepertimu meskipun mereka adalah Roh.” (Makoto)

“Sekarang setelah kamu menyebutkannya, itu benar. Bingung kenapa.” (Ira)

Bahkan ketika mereka adalah Roh, Dia akan takut pada Ira-sama atau memberontak.

“…Roh Cahaya tidak memikirkan apapun, Raja Kami. Kepala mereka semua ringan.”

“Dia?!” (Makoto)

Aku tersentak karena tiba-tiba diucapkan dari belakang.

Itu membuatku takut ketika kamu muncul tiba-tiba seperti itu.

“Hei, Undine, bagaimana perasaan Noah?” (Ira)

Ira-sama bertanya pada Dia.

“Aku tidak bisa mengatakannya sendiri… Raja kita, aku akan menyerahkan Dewi agung kami padamu.” (Dia)

Dia mengatakan ini dan menghilang.

"Untuk apa dia datang ke sini?" (Ira)

"Mungkin dia menyuruhku pergi ke Noah-sama dengan cepat?" (Makoto)

Ira-sama dan aku maju jauh ke dalam kastil dengan langkah cepat.

Kami tiba di aula besar.

Jauh di dalam aula besar, ada singgasana raksasa.

Gadis anggun yang duduk di sana sedang mengistirahatkan dagunya di satu tangan sambil terlihat tidak senang.

Tak perlu dikatakan siapa itu.

Dewa Utamaku dan Dewi kebebasan dan keindahan, Noah-sama.

Ira-sama dengan berani berjalan menuju tahta.

“Nuh!! Kenapa kamu tidak muncul di pertemuan para Dewa sama sekali?! …Itu berlaku sama untuk Naia! Selalu sulit untuk mendapatkan opini secara berurutan, jadi berpartisipasilah!” (Ira)

Ira-sama meneriaki Noah-sama.

“……”

Noah-sama tidak menjawab sama sekali.

Dia melirikku dan Ira-sama.

……Aku merasa merinding di punggungku.

Tekanan dari kekuatan absolut yang sudah lama tidak aku rasakan.

aku merasa seperti domba yang dibuang ke sarang naga ganas.

Noah-sama sangat menakutkan!!!

Atau lebih tepatnya, dia sangat jijik!!

“Hai!” (Ira)

Ira-sama kehilangan kekuatan di kakinya.

"Ira-sama, apa kamu baik-baik saja?" (Makoto)

“T-Tentang apa?! Tentu saja aku baik-baik saja! Lebih penting lagi, lakukan sesuatu!” (Ira)

Ira-sama berteriak marah padaku sambil menangis.

(Haah. Napas dalam, napas dalam.) (Makoto)

Dan kemudian, aku mengaktifkan Clear Mind.

Baik!

Ayo pergi.

“…Noah-sama, familiarmu, Takatsuki Makoto, telah tiba.” (Makoto)

aku dengan gugup berbicara dengan Noah-sama.

“…”

Benar-benar tidak ada respon.

Mata kami bertemu sebentar.

—Pui!

Dan dia menghadap jauh.

"N-Noah-sama?" (Makoto)

Dia masih menghadap ke arah lain.

Hmm, ini meresahkan.

Aku menatap Ira-sama.

Dia menggelengkan kepalanya dengan keras ke samping.

Sepertinya dia menyerah.

(…Kurasa kita harus datang di lain waktu.) (Makoto)

“Maaf untuk kunjungan mendadak. Kami akan datang di kemudian hari.” (Makoto)

Tepat ketika aku mengatakan ini dan hendak pergi …

"Mengapa kamu mencoba pergi sesukamu?"

“?!”

Noah-sama berada di sisiku pada saat aku menyadarinya, dan dia meraih lenganku.

Wajahnya tetap cantik seperti biasanya.

Namun, aku bisa tahu dari ekspresinya bahwa dia sedang dalam suasana hati yang buruk.

"Ayo, duduk, Makoto." (Nuh)

Noah-sama menjentikkan jarinya dan kastil es menghilang, berubah menjadi ladang bunga.

Sebuah meja mewah dan sejumlah kursi muncul di sana.

Aku duduk di salah satunya.

Noah-sama tidak mengatakan apa-apa, dan duduk di kursi tepat di sampingnya.

Ira-sama ragu-ragu sebentar dan kemudian duduk di kursi di depan Noah-sama.

Ada teko dengan uap naik dan cangkir teh kosong di atas meja.

Dilihat dari aromanya, sepertinya itu teh hitam.

Kemungkinan besar merek dari Bumi yang disukai Noah-sama.

Flush pertama dari Darjeeling, aku pikir?

aku mengambil itu dan menuangkannya dalam urutan: Noah-sama → Ira-sama → aku.

Noah-sama mengambil cangkir teh dan dengan elegan membawanya ke mulutnya.

Ira-sama meniupnya dengan 'fuu fuuu' dan kemudian meminumnya.

Apakah dia memiliki lidah kucing?

aku juga meraih cangkir aku.

aku ingin menambahkan susu dan gula di sana sejenak, tetapi aku ingat bahwa aku dimarahi karena melakukan itu sebelumnya.

aku mencoba meminumnya langsung seperti sekarang.

Ini sedikit pahit.

aku sedang memikirkan bagaimana aku tidak mengerti pesona teh hitam saat aku menunggu kata-kata Noah-sama.

Ada sinar matahari yang hangat menghujani ladang bunga.

Kemungkinan besar berkat Roh Cahaya yang disebutkan oleh Roh Air Agung sebelumnya.

Aku bisa mendengar kicau burung sesekali.

Waktu yang damai.

“Makoto.” (Nuh)

"Ya, Noah-sama, ada apa?" (Makoto)

“……” (Nuh)

“Noah-sama?” (Makoto)

Dia berbicara kepada aku, tetapi percakapan tidak berlanjut.

Ira-sama sedang meminum teh hitam dan mengunyah kue tanpa mengganggu.

Itu hanya setelah beberapa menit.

“Ya ampun ~ , Noah, kamu hanya perlu mengatakan bahwa kamu kesepian karena Mako-kun tidak berkunjung.”

Seorang Dewi pirang dengan mata biru muncul dengan lembut.

Dan kemudian, dia duduk di kursi seolah-olah itu alami, menuangkan teh ke cangkirnya sendiri, dan meminumnya dengan gembira.

Wajah yang dikenalnya adalah Dewi Air.

"Eir-sama, jadi kamu ada di sini." (Makoto)

“Eir-oneesama!! Di mana kamu?!" (Ira)

Ira-sama dan aku berbicara dengannya.

"Hei, Eir, bisakah kamu tidak mengatakan apa pun yang kamu mau?" (Nuh)

Noah-sama memelototi Dewi Air.

“Mendorong dirimu sendiri~☆. Kamu sangat marah ketika Lucy-chan dan Aya-chan sedang 'se—' dengan Mako-kun… Tunggu, jangan mencekikku. Itu adalah kebohongan. Aku akan diam. Jangan bunuh aku.” (Eir)

“Oh, Takatsuki Makoto. Jadi kamu lulus dari keperawanan? Selamat." (Ira)

“…Apakah karena aku suasana hatimu sedang buruk, Noah-sama?” (Makoto)

“M-Makoto?! T-Bukan itu. Bukan itu sama sekali!” (Nuh)

Ini telah berubah kacau.

aku melihat Noah-sama yang semakin bingung di sini.

Aku tidak benar-benar mengerti, tapi sepertinya aku yang bersalah.

Aku berdiri dan berlutut di samping Noah-sama.

“Mulai sekarang aku akan meningkatkan frekuensi kunjungan aku. Jika itu bukan masalah bagimu, itu saja.” (Makoto)

“Itu jelas bukan masalah! Yah, banyak datang adalah pola pikir yang baik. ” (Nuh)

Ekspresi Noah-sama sedikit mengendur.

Dia dalam suasana hati yang sedikit lebih baik?

“Tapi kamu buruk di Teleport, kan? Bisakah kamu benar-benar sering datang ke Kuil Laut Dalam?” (Ira)

Ira-sama membalas.

…Ya, itulah masalahnya.

“aku tidak punya pilihan selain melakukan yang terbaik dan berlatih.” (Makoto)

“Fuh, di situlah aku masuk, Takatsuki Makoto! aku akan menemanimu setiap malam dalam latihan Teleportasi kamu! Sebagai gantinya, bantu aku dalam pekerjaanku!” (Ira)

“Eh, benarkah? Silakan lakukan." (Makoto)

Mengatakan ini, aku hendak bertukar jabat tangan dengan Ira-sama…tapi lenganku ditahan.

Yang meraih lenganku adalah Noah-sama.

Lengan Ira-sama sedang dicengkeram oleh Eir-sama.

“Ma~ko~to~, kenapa kamu meminta ajaran dari Dewi yang berbeda? kamu bisa bertanya kepada aku !! ” (Nuh)

“Ira-chan, aku sudah memberitahumu berkali-kali! Bahwa kamu tidak boleh dengan mudah membiarkan (pria) familiar dari Dewa yang berbeda masuk ke kamarmu dengan mudah!” (Eir)

""O-Oke.""

Ira-sama dan aku diliputi oleh sikap mengancam dari 2 Dewi.

Tapi ada sesuatu yang ingin aku katakan.

“Noah-sama, Eir-sama, maafkan aku karena berbicara di sini.” (Makoto)

“Apa, Makoto. Jika kamu memiliki masalah, katakan saja. ” (Nuh)

“Mako-kun, Noah mengatakan dia akan mengajarimu secara langsung. Apakah kamu tidak puas dengan itu? ” (Eir)

“Noah-sama, kamu mengajariku Teleport sebelumnya, kan?” (Makoto)

aku sebenarnya telah diajari oleh Noah-sama ketika aku baru-baru ini menjadi Dewa.

"aku memiliki." (Nuh)

“Ya ampun, begitu, Nuh?” (Eir)

Sepertinya ini pertama kalinya Eir-sama mendengar hal ini.

"Kamu juga mengajariku cara menggunakan Teleport …" (Makoto)

"Betul sekali! aku bisa mengajari kamu kapan saja kamu bertanya kepada aku! Kenapa kamu meminta Ira, bukan aku ?! ” (Nuh)

Noah-sama marah di sini.

Pemandangannya itu benar-benar imut, tapi…

“Noah-sama, bisakah kamu menjelaskan kepadaku sekali lagi, di sini, bagaimana cara menggunakan Teleport?” (Makoto)

"Mengerti. Dengarkan." (Nuh)

Noah-sama berubah menjadi pakaian gurunya dan mengangkat jari.

"Pada dasarnya:

kamu membayangkan tempat yang ingin kamu tuju, bukan?

Lalu, kamu pergi 'pyon!' dan terbang ke tempat itu!

Melihat? Sederhana, kan?” (Nuh)

"…Terima kasih banyak." (Makoto)

Aku berterima kasih padanya dulu.

Ngomong-ngomong, apa yang dia ajarkan padaku sebelumnya hampir sama.

“Bagaimana itu, Eir-sama, Ira-sama?” (Makoto)

""……""

Eir-sama memegangi kepalanya dan Ira-sama memasang wajah 'eeh…'.

“A-Ada apa dengan reaksi itu?! Pertama-tama, Dewa dapat menggunakan Teleportasi sejak mereka dilahirkan! Bagaimana aku harus menjelaskan dengan cara lain ?! ” (Nuh)

Kata-kata Noah-sama.

Sepertinya Teleport seperti bernafas atau berkedip untuk Dewa peringkat tinggi.

Akan merepotkan jika seseorang bertanya kepada kamu 'bagaimana kamu bernapas?'.

Karena itu, Noah-sama sama sekali tidak bebal.

Sama sekali tidak.

Tidak ada kesalahan pada Noah-sama yang sempurna dan bahagia.

“Jadi, aku kesulitan menguasai Teleport.” (Makoto)

"Tidak bisakah kau meminta teman elfmu itu, Lucy, mengajarimu?" (Ira)

Ira-sama bertanya.

aku jelas juga sudah mencobanya.

“Teleport yang dia gunakan dengan usahanya sendiri dan milikku, yang diaktifkan dengan menanyakan Roh Waktu, berbeda. Itu sebabnya Lucy memberi tahu aku 'aku tidak bisa mengajari kamu'. ” (Makoto)

"…Mengerti." (Eir)

Eir-sama berbicara.

“Yang mengajarkan sihir kepada Mako-kun adalah Ira-chan! Tapi tempat di mana pengajaran terjadi adalah di Kuil Laut Dalam!” (Eir)

“Hei, kenapa kamu yang memutuskan, Eir?” (Nuh)

“Kalau terus begini, Mako-kun akan kesulitan datang ke Kuil Laut Dalam, tahu? Juga, perbaiki kekurangan Malaikatmu, Ira-chan. Apakah kamu sudah merekrut?” (Eir)

“…Tidak ada pelamar…” (Ira)

Bahu Ira-sama terkulai.

Dia memilikinya kasar.

aku ingin membantu jika memungkinkan, tetapi itu tampaknya tidak baik karena kami adalah faksi Dewa yang berbeda.

“Pada saat itu, kamu menaikkan gaji, atau melonggarkan persyaratan… Tunggu, aku sudah memberitahumu, kan?” (Eir)

“Tapi aku tidak punya dana… Juga, bukankah akan menjengkelkan jika mereka melakukan pekerjaan yang lebih mudah dariku?” (Ira)

"Perbaiki mentalitas perusahaan hitam itu, Ira-chan." (Eir)

Kedua Dewi sedang berbicara rumit di sana.

"Baiklah, kamu di sini, Makoto." (Nuh)

Noah-sama meraih wajahku dengan erat dan dia dengan paksa membuatku menghadap ke depan.

Wajah cantik Noah-sama ada di depanku.

Atau lebih tepatnya, bukankah itu terlalu dekat?

Ini adalah jarak di mana hidung kita mungkin bersentuhan.

“…”

Dia menatapku.

Aku merasa seperti akan tersedot ke dalam mata birunya yang seperti permata.

"N-Noah-sama?" (Makoto)

“Ngomong-ngomong, kamu adalah tipe orang yang tidak akan memberi makan ikan yang kamu pancing.” (Nuh)

“…..Eh?” (Makoto)

Pemandangan di depan aku melengkung.

Benar.

aku datang untuk bertemu Dewi di dunia mimpi, jadi aku harus bangun pada akhirnya.

"Lain kali, datang ke sini lebih cepat." (Nuh)

Kata-kata Noah-sama bergema di telingaku.

-aku bangun.

Ketika aku bangun, aku melihat langit-langit yang cukup familiar.

Lukisan dinding Dewi Air dan Malaikat.

Tidak diragukan lagi bahwa ini adalah Kastil Rozes di Negeri Air.

“Hm?” (Makoto)

Mengapa aku di Kastil Rozes?

Bukankah aku di kediaman Lukich-kun?

Apakah aku tidur sambil berjalan di sini?

Tidak peduli bagaimana kamu memikirkannya, itu bukan jarak di mana aku bisa mencapai itu.

"Ah, kamu sudah bangun."

Orang yang membuka pintu dan masuk adalah Putri Sofia.

“Aku mendengarnya dari Lucy-san dan Aya-san. Terima kasih atas penyelidikan kamu tentang tradisi pengorbanan manusia di desa terpencil. Selain itu, kamu bahkan mengkonfirmasi keselamatan anak-anak yang dikorbankan. ” (Sofia)

"Ehm… Kenapa aku disini?" (Makoto)

“Lucy-san dan Aya-san membawamu ke sini. Sepertinya kamu lelah. Kamu tidak bangun bahkan ketika mereka mencoba, Pahlawan Makoto.” (Sofia)

"Apakah begitu." (Makoto)

Aku melakukan sesuatu yang buruk pada Lucy dan Sa-san.

aku pingsan di tempat tidur sementara keduanya pergi untuk melaporkan tugas mereka.

"Naga Kuno tampaknya adalah kenalanmu 1.000 tahun yang lalu." (Sofia)

"Tidak, itu hanya kebetulan …" (Makoto)

"Yang paling penting adalah kita telah menyelesaikan semuanya dengan damai." (Sofia)

Putri Sofia mengatakan ini saat dia duduk di tempat tidur tempat aku berbaring.

Dan kemudian, dia perlahan mendekat.

“Sofia?” (Makoto)

"Aku mendengar dari Lucy-san dan Aya-san." (Sofia)

"Apa?" (Makoto)

"Sepertinya…kamu bersenang-senang tadi malam.” (Sofia)

“…Eh?” (Makoto)

Ekspresi Putri Sofia tidak berubah.

Ini adalah kecantikan keren yang biasa.

Aku tidak bisa membaca emosinya seperti biasa.

“Ada apa, Pahlawan Makoto?” (Sofia)

“Ah, tidak apa-apa.” (Makoto)

(Eir-sama! Putri Sofia tidak marah, kan?!) (Makoto)

Aku memanggilnya, tapi tidak ada jawaban.

Kuh, meskipun kamu akan berbicara kepada aku pada saat-saat yang tidak perlu!

“Bisakah kamu memberi tahu aku secara detail?” (Sofia)

Dia tersenyum padaku.

Itu tidak terlihat seperti dia marah, tapi mungkin dia benar-benar marah?

Jadi, aku harus menjelaskan detail tadi malam kepada tunangan aku, Putri Sofia.

Tanggapan Komentar:

>Jadi siapa yang mendapatkan keperawanan Makoto?

→ Lusi. Dia menang di batu-kertas-gunting.

> Momo pasti marah~.

→aku berencana untuk menceritakan kisah ini di lain waktu.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar