hit counter code Baca novel Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Chapter 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel


 

Bab 4:

Perjalanan Sekolah: Hari Ketiga

 

 

Bus berangkat dari ryokan pada pukul 9:00 pagi, tiba di tujuan kurang dari 50 menit kemudian.

Bus berhenti di dekat Stasiun Sapporo, tempat kami akan memulai hari. Menara Jam Sapporo terletak di sini, dan ada banyak tempat menarik bagi wisatawan. Seperti biasa, kami dibagi menjadi beberapa kelompok, tetapi ada satu perbedaan dari hari-hari sebelumnya.

Sekolah memberi kami ujian kecil. Dalam batas waktu (sampai 17.00), rombongan harus mengunjungi total enam tempat dari daftar 15 tujuan yang telah ditentukan, dalam kombinasi apa pun. Rombongan harus mengambil foto kenang-kenangan saat tiba di lokasi foto yang telah ditentukan. Proses ini harus diulang. Kelompok yang dengan sengaja membagi anggotanya untuk mengumpulkan poin atau kelompok dengan siswa yang bertindak egois dan gagal untuk bertindak dalam solidaritas tidak akan dapat menyelesaikan tur. Satu-satunya syarat untuk diskualifikasi adalah jika grup mengunjungi kurang dari enam tempat dalam batas waktu. Dalam hal ini, para siswa akan kehilangan kegiatan gratis pada hari keempat perjalanan, dan sesi belajar akan diadakan di ryokan sampai jam 4:00 sore.

Setiap tempat diberi skor, dan grup yang mengumpulkan total 20 poin atau lebih di enam tempat akan diberi 30.000 poin pribadi. Namun, grup diizinkan untuk memutuskan apakah akan mengejar hadiah atau tidak, karena skor tidak akan memengaruhi diskualifikasi.

Juga, jika foto itu tidak cukup jelas untuk mengidentifikasi orang tersebut, itu tidak akan valid. Apakah siswa bertujuan untuk hadiah atau tidak adalah masalah lain, tetapi jika mereka ingin menikmati waktu luang besok sepenuhnya, mereka perlu bekerja keras dan bekerja sama satu sama lain untuk mengunjungi penunjukan.

Tidak ada batasan berapa kali siswa dapat menggunakan transportasi umum, tetapi naik taksi dilarang. Siswa juga diminta untuk mencatat bagaimana mereka mengunjungi situs tersebut. Aku yakin banyak dari mereka akan lebih bahagia jika mereka memiliki waktu luang untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan pada hari ketiga ini, tetapi aku tidak berpikir itu ide yang buruk untuk berjalan di sepanjang Hokkaido dalam kondisi yang diberikan kepada kami oleh sekolah.

Jika para siswa hanya diberi waktu luang untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan, perjalanan sekolah akan berakhir dengan sejumlah tempat wisata dan ski yang terbatas. Aku benar-benar menantikan tur Hokkaido.

Ketika kami turun dari bus, kami diberikan sebuah pamflet. Itu adalah pamflet sekolah itu sendiri, dan sepertinya memuat beberapa tempat yang harus kami kunjungi. Lokasi bernilai 1 poin terdiri dari Menara Jam Sapporo, Menara TV Sapporo, dan Museum Seni Modern Hokkaido. Taman Pulau Nakanaka dan Kuil Hokkaido bernilai 2. Kebun Binatang Enmaruyama Sapporo, Museum Hokkaido, dan Pasar Grosir Pusat Sapporo adalah 3 poin. moerenuma

Park dan Shiroi Koibito Park menerima 4 poin. Gunung Moerenuma Iwaizan adalah 5 poin. Akuarium Sunpiaza mencetak 6 poin. Sadajiyouzanzankei Onsen (pemandian air panas) adalah 7 poin. Dan Danau Utonai, juga dikenal sebagai Shikotsukotsu-ko, adalah 8 poin.

Perhatikan bahwa itu tidak berakhir ketika kamu tiba di tempat.

Untuk Kebun Binatang Sapporo Maruyama, kamu harus memasuki kebun binatang dan berfoto dengan beruang kutub atau paviliun beruang kutub di latar belakang untuk melengkapi spot tour.

“Aku tidak terkejut. Ini sangat khas di sekolah ini untuk melakukan ini…” Kushida turun dari bus dan tidak mengatakan ini kepada siapa pun secara khusus.

“Apa maksudmu?”

“Oh, hei, maafkan aku, aku tidak memperhatikanmu sama sekali.”

Aku tidak melihat bagaimana itu mungkin mengingat aku ada di sini, tetapi dia tidak melihat aku saat berbicara. Dia memutar kepalanya dan tersenyum. “Menyakitkan mengetahui bahwa jika aku tidak melakukannya dengan benar, aku akan kehilangan satu hari penuh untuk sesi belajar. Aku ingin tahu apakah alasan mereka memberi kami waktu luang sepanjang hari kemarin tanpa batasan apa pun ada hubungannya dengan tur ini. ”

“Mungkin begitu.”

Sekarang pertanyaannya adalah pilihan apa yang akan kami, kelompok keenam, buat. Tur telah dijelaskan kepada kami sebelum perjalanan, tetapi kami baru saja diberitahu di bus bahwa itu akan seperti ujian dengan waktu luang yang dipertaruhkan, dan bahwa kami akan diberi poin pribadi. Dengan kata lain, kebijakan grup tidak ditetapkan saat ini. Tidak dapat dihindari bahwa akan ada kasus di mana grup yang bergerak untuk hadiah poin pribadi tidak akan dapat memenuhi batas waktu, dan ini adalah risiko yang harus diambil.

Beberapa kelompok tampaknya tetap di tempat mereka dan mendiskusikan masalah ini, tetapi kebanyakan dari mereka mulai berjalan ke arah yang sama.

“Lagi pula, sepertinya banyak kelompok yang menuju Sapporo

Menara Jam, yang hanya sepelemparan batu.”

Salah satu strateginya adalah pergi ke Danau Utonai dengan skor tinggi, tetapi itu berisiko. “Akan lebih efisien untuk mendiskusikannya sambil berjalan.”

Sedangkan untuk jalan raya, seperti yang dikatakan Kushida, rute aman pertama adalah dari Stasiun Sapporo ke menara jam, mengambil foto di tempat yang ditentukan, lalu turun ke Taman Jalan Oodori ke menara TV. Itu hemat waktu, hemat biaya, dan memungkinkan kamu mengunjungi dua tempat. Namun, pada titik ini, aku tidak yakin apakah itu ideal untuk proses membidik lebih dari 20 poin.

Kemudian, kedelapan anggota kelompok keenam kami juga selesai turun. “Aku baru saja melakukan pencarian cepat di aplikasi peta, dan sepertinya meskipun kami bisa menggunakan taksi, kami akan membutuhkan beberapa jam untuk mengunjungi enam tempat dengan skor tinggi.” Bahkan dengan penggunaan penuh transportasi umum, tidak mungkin untuk mengunjungi semua tempat bernilai tinggi dalam waktu yang tersedia.

“Apakah ada orang di sini yang tahu tentang Hokkaido?”

Watanabe bertanya kepada anggota kelompok keenam, tetapi tidak ada jawaban yang bagus.

Aku, seperti siswa lainnya, tidak memiliki pengetahuan tentang cara bepergian di Hokkaido atau cara yang paling efisien untuk berkeliling, jadi aku tidak dapat menemukan tempat yang efisien untuk pergi tanpa melakukan penelitian.

“Hmm. Bahkan jika aku mencoba memberikan rute di aplikasi peta, aku bahkan tidak akan tahu di mana letaknya, jadi urutannya akan kacau.” Amikura sepertinya mengetik tujuan secara acak saat dia berjuang dengan aplikasi peta.

Karena tempat-tempat itu tersebar di timur, barat, utara, dan selatan stasiun, dia harus mulai dengan mencari tahu lokasinya. Tidak ada jaminan bahwa tempat-tempat itu akan dapat diakses oleh transportasi umum, dan tidak ada jaminan bahwa sekolah tidak mencantumkan tempat yang buruk dan sulit di brosur.

“Bahkan jika kita mendapatkan poin pribadi, itu masih hanya 30.000. Karena kita akan berkeliling area ini, mengapa tidak melupakan hadiahnya dan bersenang-senang saja?” Saran Watanabe adalah salah satu pilihan yang lebih baik.

Jika kami hanya pergi mengunjungi tempat-tempat untuk mendapatkan 20 poin dalam waktu, kesenangan kami akan berkurang setengahnya. Tidak akan ada waktu untuk bersantai dan menikmati pemandangan lokal.

“Jadi aku pikir kita tidak perlu berlebihan.”

“Aku pikir aku lebih suka tidak pergi ke tempat yang kita harus, secara pribadi. Aku lebih suka pergi ke kebun binatang atau semacamnya.”

Siswa yang biasanya tinggal di dalam sekolah tidak memiliki kesempatan untuk pergi ke kebun binatang atau akuarium. Itu wajar bagi mereka untuk berpikir bahwa mereka tidak boleh menyia-nyiakan kesempatan.

“Mari kita bertanya kepada semua orang ke mana mereka ingin pergi dan mengumpulkan ide terlebih dahulu.” Amikura mengusulkan agar kita mulai dengan menanyakan tempat tujuan, mengabaikan skor. Enam dari kami, termasuk aku, dengan mudah setuju untuk mengabaikan penilaian dan tur santai ke sejumlah tempat minimum. Namun, ini adalah sesuatu yang perlu didiskusikan dan diputuskan oleh seluruh kelompok.

Pendapat Kitō dan Ryūen, keduanya tidak setuju atau tidak setuju sejauh ini, tetap ada.

 

Bagaimana menurutmu, Kitō?”

Watanabe bertanya pada Kitō, yang tetap diam sampai saat ini.

“Aku tidak keberatan.”

Watanabe dan yang lainnya merasa lega ketika mereka menerima tanggapan yang baik atas pertanyaan mereka.

Sekarang ada tujuh yang setuju. Yang terakhir, Ryūen, tidak menjawab.

“Eh, baiklah…”

Watanabe ragu-ragu untuk bertanya, jadi aku memutuskan untuk bertanya dan mengkonfirmasi jawabannya. “Kami semua setuju. Bisakah kami menganggap diam kamu sebagai persetujuan? ”

Tapi Ryūen telah menyatakan bahwa dia akan mengumpulkan 800 juta poin. Jawabannya jelas. “Aku akan mencetak gol.”

Sebuah jawaban sederhana, dengan kata lain, arah yang bertentangan dengan kami bertujuh. Tentu saja, tergantung pada masing-masing individu untuk memutuskan apa pendapatnya tentang tur spot ini.

Aku yakin beberapa grup akan memprioritaskan tur demi poin pribadi.

Namun, ketika pendapat berbeda seperti ini, diskusi tambahan tidak bisa dihindari.

Watanabe menjadi semakin ketakutan, jadi aku memutuskan untuk terus mendengarkannya.

“Mari kita tanya dia kenapa, ya?”

“Tentu saja, ini masalah poin pribadi. Aku tidak berpikir itu hanya 30.000. ” Poin yang didapat setiap kelas akan menjadi 60.000 untuk keduanya digabungkan.

Ini hanya setitik dalam rasio 800 juta, tetapi juga merupakan langkah maju yang mantap.

“Tidak ada alasan untuk tidak mengambil uang yang jatuh di depan kamu.

Kalian hanya perlu diam dan mengikuti. ”

Meskipun ada risiko kehabisan waktu atau tidak mencetak poin yang cukup karena salah urus, pada dasarnya tidak ada kerugian dari tur ini. Jika kamu mengikuti pedoman dan menyelesaikan tujuan, sekolah akan memberi kamu poin pribadi. Dengan kata lain, hanya ada manfaat. Memang benar bahwa tidak mengambil apa yang bisa kamu dapatkan adalah kerugian. Tentu saja, tidak mungkin Kitō akan tinggal diam tentang sikap agresifnya yang mengabaikan keinginan tujuh siswa lainnya.

“Kamu ingin kami semua mematuhimu demi kepuasanmu?”

“Tentunya. Apakah ada sesuatu yang salah dengan itu?”

“Itu jelas-jelas mengabaikan demokrasi. Dalam hal ini, aku pikir masalah ini harus diputuskan dengan suara terbanyak.”

“Jangan membuatku tertawa. Sejak kapan kelompok ini menjadi demokrasi?” “Aku tidak mengerti obsesi kamu dengan uang receh. Kau tampak bodoh bagiku.”

“Lalu apa yang membuatmu?”

Aku tidak lagi menghitung berapa kali mereka bertengkar. Tidak ada yang bisa mengganggu bentrokan antara Ryūen dan Kit.

“Aku pikir kamu menolak kesepakatan kelompok dan berbicara hanya untuk mengaduk-aduk.”

“Sebenarnya, kamu mungkin benar. Lucu melihatmu marah.” Jika aku membiarkan mereka berdua terus berbicara, kami akan segera menuju ke arah yang berbahaya.

“kamu juga memerlukan beberapa poin pribadi untuk menggunakan fasilitas umum. Jika kita mengurangi itu, kita tidak akan mendapatkan 30.000 poin pribadi per orang, jadi meskipun begitu?” Aku tidak tahu jumlah pastinya pada saat ini, tetapi beberapa biaya akan diperlukan.

“Walaupun demikian. Bahkan jika hadiahnya turun menjadi hampir 20.000, aku tidak akan menyerah.”

Aku perhatikan bahwa kami adalah satu-satunya kelompok yang tersisa di sekitar bus.

“Kami membuang-buang waktu yang berharga saat kami melakukan ini. Kamu tahu itu, kan, Kitō?”

Dia berusaha membuatnya mengakui. Begitulah tekanan kuat dari Ryūen. Tentu saja, tidak mungkin Kitō akan tetap diam dengan komentar ini, yang sepertinya hanya menambah bahan bakar ke api.

“Aku menolak. Jika kamu bersikeras untuk mendapatkan poin pribadi dan mengabaikan pendapat orang lain, aku tidak akan bekerja sama dengan tur kamu ke tempat ini. Dengan kata lain, kamu tidak hanya tidak akan mendapatkan poin pribadi kamu, tetapi kamu akan kehilangan waktu luang kamu besok.

Rupanya, Kitō bertekad untuk melawan sepenuhnya dan menyatakan bahwa dia tidak akan menerima keinginan Ryūen. Jadi dia protes keras sekali lagi.

“Kukuku, kaulah yang akan menjadi minoritas, Kitō. Mereka tidak punya pilihan selain mengikutiku setelah beberapa saat. ”

Apakah kita akan memulai kontes kesabaran mulai sekarang yang tidak akan bermanfaat bagi kita? Cara terbaik untuk menggerakkan Ryūen, yang tidak mau mengalah, adalah mengarahkan Kit ke arah pengumpulan poin pribadi. 30.000 bukanlah hal yang buruk bagi mereka berenam, dan itu tidak sepenuhnya merugikan.

Selain itu, jika mereka dijamin memiliki waktu luang besok, mereka dapat menebus tamasya yang tidak dapat mereka lakukan hari ini.

Jika enam orang, tidak termasuk Kitō, condong ke arah Ryūen, itu akan menjadi pendapat mayoritas.

“Bahkan jika kita semua dipaksa untuk mengikutimu, aku tidak akan mengikutimu.” Jika itu terjadi, Kitō akan menjadi penjahat dengan selisih 7 banding 1.

“Jika kamu akan menghancurkan kelompok itu sendiri, mungkin ada baiknya menyerahkan uangnya?”

“Aku harap begitu.”

Kitō tidak menunjukkan tanda-tanda bergeming, seolah-olah dia sudah terbiasa menjadi penjahat.

Oh, tenanglah, Kitō!”

Watanabe, yang sampai saat ini malu-malu, tidak punya pilihan selain menyela.

“Kalau begitu, kamu harus membujuk Ryūen untuk tidak membicarakannya, bukan?” “Uh …” Watanabe bertanya-tanya apa yang harus dilakukan.

“Ya itu betul. Hei, Nishino, sebagai teman sekelas, masuk akal

Ryūen, ya?”

“Sangat mudah untuk memberinya waktu yang sulit, tetapi tidak mungkin dia berubah pikiran. Aku tidak akan melakukan sesuatu yang tidak perlu.”

Kurasa Nishino, yang sudah mengenalnya sejak lama, sudah bisa memprediksi hasilnya.

Dia dalam mood untuk mengakui lebih awal, mengatakan tidak ada yang bisa dia lakukan sekarang karena sudah seperti ini.

“Hei, bolehkah aku bicara? Menurut kamu apa yang harus kita lakukan dengan situasi ini? ” Kushida menarik lenganku, dan setelah menarik jarak, dia mengajukan pertanyaan kepadaku.

“Kupikir akan lebih aman untuk mengikuti Ryūen-kun, tapi Kitō-kun juga berakhir seperti itu. Konon, Ryūen-kun tidak akan mengalah jika aku ikut dengan Kitō-kun. Mereka benar-benar orang yang egois.”

Mereka berdua dipanggil, seolah-olah aspek negatif mereka dipamerkan.

“Ini tidak seperti tidak ada solusi.”

“Oh ya?”

“Hanya saja aku lebih suka tidak merekomendasikannya jika aku bisa.”

“Bisakah kamu memberi tahu aku secara singkat?”

“Yang diinginkan Ryūen adalah poin pribadi, tidak perlu jalan-jalan. Apa yang kami bertujuh inginkan, di sisi lain, adalah pergi ke tempat yang kami inginkan dan menikmati pemandangan. Pendapat Kitō juga ada di sisi ini. ”

“Ya. Mereka bertentangan satu sama lain, bukan? ”

“Kalau begitu kita bertujuh harus memotong kerugian kita. Jika kita, tidak termasuk Kito, meningkatkan 5.000 poin pribadi per orang dan menyumbangkannya ke Ryūen, tidak akan ada keluhan, kan?”

“Oh, begitu, itu salah satu cara untuk menyelesaikan masalah ini…”

Tapi Ryūen mungkin tidak puas dengan hanya dia yang menerima 30.000 poin pribadi. Aku terus berbicara dengan Kushida tentang risikonya. Ketika grup ini menerima hadiah mereka, setiap kelas akan menerima 60.000 poin pribadi. Itu artinya, paling tidak, dia akan mengumpulkan 30.000 dari Nishino, yang juga berada di kelas yang sama. Bahkan jika Nishino menolak, Ryūen akan meminta uang untuk memenuhi kantongnya sendiri.

Kalau begitu, kita berlima harus membayar 60.000 poin pribadi, atau

12.000 poin pribadi per orang. Akan ada beberapa penolakan untuk membayar sebanyak itu demi tamasya.

“Itu tidak murah… Benar?”

Apa yang seharusnya menjadi tur yang hanya bisa menghasilkan keuntungan pada awalnya akan berubah menjadi kerugian. Diragukan apakah kami bisa menikmati tamasya dengan jujur ​​setelahnya.

Ini juga akan menjadi preseden buruk bagi mayoritas kelompok untuk menyerah pada sikap agresif minoritas.

“Dan yang terburuk, kita harus mempertimbangkan risiko mereka meminta kita memberi mereka lebih banyak.”

“Hah? Omong kosong semacam itu… Ini sangat menyusahkan.”

“Itulah yang aku bicarakan.”

“Aku mengerti maksudmu, Ayanokōji-kun. Itu sebabnya aku tidak merekomendasikannya. ”

“Aku pikir yang terbaik adalah mengambil keputusan tanpa hal semacam itu.”

“Tidak mudah untuk melakukan diskusi damai, atau lebih tepatnya, itu tidak mungkin.” Tentu saja, tidak mungkin Ryūen atau Kitō akan dengan mudah menyerah, dan tidak dapat dihindari bahwa mereka akan terhalang.

“Betul sekali. Ini pada dasarnya sudah merupakan kontes ketahanan? Kita harus mendorong diri kita sendiri cukup keras untuk mengumpulkan lebih dari 20 poin, kan? Akan sulit jika kami membuang waktu 30 menit atau satu jam di sini.”

Jadi strateginya adalah membiarkan mereka menghabiskan waktu berdebat. Tapi pilihan itu juga mencakup sejumlah masalah.

“Jika Ryūen memutuskan bahwa kita tidak punya cukup waktu, tidak ada jaminan bahwa dia akan menikmati mengunjungi lokasi dan jalan-jalan setelah itu. Ini akan menjadi kegagalan pada akhirnya. Aku cukup yakin bahwa waktu luang besok akan hilang. ” “Oh begitu.”

Tidak banyak langkah yang bisa kami ambil di sini. Kami tidak punya pilihan selain mengambil risiko dan mencoba menyatukan semuanya.

“Aku juga tidak ingin menyia-nyiakan hari yang berharga ini. Kami harus menahan rasa sakit untuk membuat segalanya berjalan baik.”

“Apa yang akan kamu lakukan untuk itu?”

Aku sampai pada satu kesimpulan, tetapi sebelum aku melakukannya, aku menyadari sesuatu yang penting. Kedekatan antara Kushida dan aku dipertahankan terlalu lama, bahkan jika itu untuk menghindari terdengar oleh orang-orang di sekitar kami.

Fakta bahwa hanya Kushida dan aku yang melakukan percakapan pribadi terlihat jelas.

“Kamu berkencan dengan Karuizawa, bukan?”

Watanabe berkata dengan sedikit melotot. Amikura juga menatapku dengan lucu saat kami berjalan kembali.

Itu adalah pertemuan strategi. Benar, Kushida?”

“Tentu saja. Aku baru saja berbicara dengan Ayanokōji-kun.”

Mengatakan itu, Kushida dengan cepat menjauh dariku. Itu adalah sikap yang berlebihan, seolah-olah dia secara terang-terangan berjalan menjauh dari seseorang yang tidak dia sukai, dan itu sangat tidak menyenangkan.

Tapi sepertinya itu memuaskan Watanabe dan yang lainnya, jadi kurasa itu langkah yang tepat. Aku mendapatkan kembali ketenanganku dan mendekati Kitō, yang masih memelototi Ryuen, dan Ryūen, yang sedang melihat ponselnya tanpa peduli. Aku kemudian memunggungi mereka dan menghadapi lima lainnya.

“Aku punya sesuatu yang ingin aku konfirmasikan dengan kalian semua lagi, kecuali Ryūen dan Kitō. Aku ingin menceritakan pendapat pada saat ini. Apakah kita memprioritaskan tempat wisata atau tempat pribadi? Jika ada yang berubah pikiran tentang yang terakhir, silakan angkat tangan. kamu tidak perlu khawatir tentang suasana hati saat ini, cukup tunjukkan niat kamu. ”

Watanabe dan yang lainnya semua melihat sekeliling untuk melihat apa yang dilakukan yang lain, tetapi tidak satupun dari mereka ingin mengangkat tangan. Aku bisa tahu dari sikap mereka bahwa tak satu pun dari mereka tampaknya berbohong.

Dengan kata lain, tidak ada yang setuju dengan kebijakan memprioritaskan pariwisata yang bertujuan untuk mendapatkan skor yang diperlukan.

“Terus? Aku tidak akan mengubah pendapat aku tidak peduli apa yang kamu katakan,

Ayanokoji.”

Aku tahu dia tidak peduli apakah dia punya sekutu untuk mendukungnya.

“Maaf, tapi aku perlu berbicara dengan kalian berlima sekarang.”

Aku dengan cepat mengalihkan pandanganku dari Ryūen dan berbalik untuk melanjutkan berbicara dengan lima lainnya.

“Karena kita berada dalam situasi ini, aku telah menyimpulkan bahwa kita berdelapan tidak akan pernah

bisa berkumpul, dan itu membuang-buang waktu untuk membicarakannya.”

“Lalu apa yang akan kamu lakukan?”

Nishino, sebagai seseorang yang ingin jalan-jalan, tidak berusaha menyembunyikan ketidakpuasannya.

“Tidak harus seperti ini. Pendapat individu harus dihormati sebanyak mungkin, tetapi sebagai kelompok, hanya seperdelapan dari hak untuk memutuskan yang berlaku. Oposisi Kitō terhadap Ryūen hanya seperdelapan dari total. Bahkan tanpa pendapat aku, kami berlima di sini memiliki lima perdelapan hak untuk memutuskan, yang lebih dari setengahnya. ”

“Aku tahu itu, tapi itu sebabnya kita dalam masalah, bukan? Apakah itu seperdelapan atau lima perdelapan, kita tidak bisa bergerak maju kecuali kita semua membuat pilihan yang sama.” “Ya itu betul. Namun, tidak dapat disangkal bahwa kita berlima memiliki hak untuk memutuskan apa yang harus dilakukan tentang situasi ini. Jika kamu tidak setuju dengan metode dan ide Ryūen, kamu tidak perlu mengikutinya. Dengan kata lain, kita bisa membuatnya menyerah pada pilihan untuk mendapatkan poin pribadi. Kami dapat membatalkan ide untuk mengunjungi tempat-tempat itu sekarang, dan masing-masing dari kami dapat melakukan tamasya gratis kami sendiri.”

“Maksudmu kita akan meninggalkan waktu luang besok?”

“Benar. Bahkan jika kita mengikuti rencana Ryūen di sini, tidak ada jaminan bahwa kita akan dapat pergi ke tempat-tempat yang ingin dikunjungi kelompok selama waktu luang besok. Jika kita bersikeras untuk tidak meninggalkan penginapan, pada saat itu, kelompok ini bahkan tidak akan diizinkan keluar. Di sisi lain, kita dijanjikan kebebasan hari ini.”

“Tapi hanya sampai jam 5 sore, kan?”

“Itu tidak benar. 17.00 adalah untuk kelompok yang akan berkeliling tempat dan merencanakan waktu luang mereka untuk besok. Kami memiliki hak untuk melakukan sesuka kami sampai jam malam, ketika kami harus kembali ke penginapan. Dan kita dapat melakukan apapun yang kita inginkan sebagai individu. Kita bahkan dapat bergabung dengan grup yang memiliki teman baik kita. Sekolah tidak bisa menyalahkan kita untuk itu.”

Untuk meninggalkan hari keempat dan mengubah hari ketiga menjadi hari aktivitas yang sepenuhnya bebas yang tidak dapat dibatasi oleh siapa pun.

“Ini adalah otoritas mutlak yang hanya dimiliki oleh kita berlima. Bukan Ryūen atau Kitō untuk memutuskan apa yang harus dilakukan, jadi aku ingin kamu semua mempertimbangkan proposal ini.”

“Aku setuju.” Kushida menatap mata yang lain tanpa percakapan yang tidak perlu dan yakin bahwa pendapat mereka bersatu menjadi satu.

“Ryūen-kun, kami masih tidak akan mencoba untuk memenangkan poin pribadi. Kami semua ingin mendiskusikan kemana kami ingin pergi bersama hari ini dan bersenang-senang. Jika kamu tidak ingin pergi bersama kami, kami mungkin harus berpisah mulai sekarang. Apa yang terjadi setelah itu seperti yang dikatakan Ayanokji-kun. Mungkin besok kita semua akan rukun dan memiliki sesi belajar satu hari. ”

Nishino menertawakan kata-kata ini, dan Amikura, Watanabe, dan Yamamura menganggukkan kepala, seolah-olah mereka siap untuk hari yang akan datang.

Sebagai tanggapan, bibir Kitō muncul di sudut, tetapi hanya sedikit.

“Itu usulan yang bagus. Aku akan membawamu ke atasnya. ”

Kitō, yang telah menentang Ryūen sampai saat ini hanya karena semangat memberontak, sekarang memihak kami berlima. Dengan semua orang telah sampai pada kesimpulan, bola akan secara efektif diteruskan ke Ryūen untuk pertama kalinya.

Dia bisa mengikuti pendapat Kushida dan melepaskan poin pribadinya, atau memberontak dan mengabaikan rencananya. Either way, dia tidak akan mendapatkan poin pribadi yang dia inginkan. Sebaliknya, dia bahkan akan mendapatkan sesi belajar besok sebagai bonus tambahan. “Kamu sudah bekerja lebih keras, Ayanokōji.” Dia mengungkapkan ketidakpuasannya dengan kata-kata, tetapi dia tampaknya tidak benar-benar tidak puas.

Namun, bagi orang-orang di sekitarnya, itu pasti tampak seperti dia sedang berusaha keras.

“Aku tidak akan jauh-jauh datang ke tempat wisata untuk belajar. Aku akan mendengarkanmu.”

 

Aku bertanya-tanya seberapa jauh garis itu akan didorong, tetapi Ryūen mundur. Jika dia bisa mendapatkan poin pribadi dengan memecah grup, dia akan melakukannya tanpa ragu-ragu. Ternyata, tidak ada keuntungan, jadi dia menghindari masalah.

Setelah itu, kami, kelompok keenam, mengikuti instruksi sekolah dan melanjutkan tur, mengunjungi tempat-tempat di sekitar pusat kota dan kebun binatang yang ingin kami kunjungi.

Hasilnya, kami mendapat kurang dari 20 poin, tetapi itu adalah pengalaman yang bermakna dan memuaskan.

 

1

 

Saatnya makan malam di hari ketiga. Dua hari sebelumnya adalah set makanan ala Jepang dan masakan kaiseki. Namun, mulai malam ini hingga sarapan lusa, saat kami akan kembali ke sekolah, ryokan akan menyiapkan prasmanan makan sepuasnya. Ini adalah pengalaman makan sepuasnya yang pertama dalam hidup aku.

Seperti kemarin, tidak ada kegiatan kelompok yang terlibat dalam makan, dan siswa bebas untuk makan di meja yang tersedia. Banyak siswa sudah berjalan-jalan dengan nampan mereka. Kei juga bersama banyak gadis hari ini, dan aku bisa mendengar mereka tertawa dari waktu ke waktu bahkan dari jauh.

Akhirnya punya waktu sendiri untuk makan sendiri tanpa gangguan, aku memperhatikan siswa di sekitar aku dan mempelajari prosedurnya.

Prosesnya tampaknya termasuk mengambil nampan dari tumpukan, dengan bebas menggabungkan piring di nampan sesuai dengan tujuannya, dan mengambil piring satu per satu di sepanjang rute yang telah ditentukan. Mangkuk salad ditempatkan terlebih dahulu, dengan selada, tomat, bawang, acar, dan hal-hal lain yang disajikan.

Sepertinya ada lima pilihan saus yang berbeda, jadi aku memilih saus bawang.

“Menarik.”

Tidak seperti makanan di mana kamu disajikan sesuatu yang telah ditentukan sebelumnya, kamu memiliki rasa individualitas yang kuat ketika kamu membuat pilihan terperinci kamu sendiri. Aku menemukan diri aku tertarik pada hidangan yang menekankan keseimbangan nutrisi. Di sisi lain, siswa di sekitar restoran sangat bervariasi, dengan beberapa mengambil hidangan yang cocok dengan siswa yang mereka makan, dan yang lain menyiapkan sejumlah kecil jenis makanan sekaligus.

Setelah itu, untuk hidangan lezat, para siswa mulai berkumpul dalam barisan di belakang aku, satu demi satu. Aku pikir hanya akan ada beberapa siswa karena ini sedikit lebih awal untuk makan malam, tetapi itu justru sebaliknya.

Tampaknya lebih banyak siswa sedang menunggu restoran dibuka.

Meskipun makanannya kebanyakan Jepang, ada juga steak, shumai, sup jagung, dan hidangan lainnya.

“Yo, Ayanokōji. Apakah kamu berencana untuk makan sendirian?”

Saat aku mencoba mencari tempat duduk setelah mengisi nampanku, aku didekati oleh Ishizaki dengan tangan kosong.

“Itu rencananya.”

“Baiklah, ayo makan bersamaku. Aku juga bertanya pada Nishino sebelumnya, karena dia sendirian.

Dan kamu pasti kesepian makan sendiri, kan?”

“Yah… kurasa.”

Karena tidak ada alasan khusus untuk menolak, lebih baik menerima niat baik Ishizaki di sini.

Aku mengikuti Ishizaki saat dia membawaku ke tempat dudukku, Nishino sedikit mengangkat tangannya untuk memberi salam. Albert juga sepertinya ada di sana, dan aku berasumsi mata kami bertemu melalui kacamata hitamnya. Aku meletakkan nampanku di sebelah satu nampan dengan banyak makanan di atasnya, yang kukira milik Ishizaki.

“Yah, aku masih punya makanan lagi. Ayo makan dulu.”

Dia dengan tangan kosong saat memanggilku, kemungkinan karena ada lebih banyak makanan yang dia inginkan.

Ishizaki bersenandung saat dia berjalan kembali ke prasmanan.

“Kudengar kau juga diundang oleh campur tangan Ishizaki.”

“Aku ingin menolaknya, tapi dia bersikeras.”

“Dia tipe pria yang tidak bisa meninggalkan teman-temannya sendirian, kan?”

“Aku tidak tahu. Dia banyak berubah sejak awal sekolah.”

Memang benar bahwa dia memancarkan aura yang lebih cerah akhir-akhir ini, perubahan yang pasti dari saat aku pertama kali masuk sekolah. Sejujurnya, karena kami jarang berhubungan satu sama lain, aku tidak memiliki kesan yang mendalam tentang dia.

“Pada awalnya, dia sepertinya tidak menyukai Ryūen, dan dia agak memberontak.” Dia sepertinya tidak memahaminya saat itu karena dia tertekan, tapi mungkin ini adalah Ishizaki yang asli. Orang yang kesannya tetap sama mungkin adalah Albert, yang makan dalam diam. Dia dengan cekatan menggunakan sumpit dengan tangannya yang besar.

“Hai! Aku membawa satu ton kepiting! Aku sedang makan kepiting!”

Ishizaki kembali dan meletakkan piring berisi setumpuk besar kepiting di atas nampan.

Kaki kepiting jatuh dari nampan saat dia meletakkannya di atas meja.

“Itu banyak sekali makanannya.”

“Jika ada satu hal yang aku tahu tentang Hokkaido, itu kepiting. Aku mengejar mereka semua, jadi aku buru-buru mengumpulkannya. ”

“Kamu sangat vulgar.”

Memang, di antara menu yang berwarna-warni, banyak siswa berkumpul di sekitar kepiting.

Aku tidak ingin menjadi bagian dari kerumunan, jadi aku menyerah pada ronde pertama.

“Apa yang vulgar? Ini adalah Viking! kamu dapat mengambil semua yang kamu inginkan! ” Ishizaki berkata, dengan alasan bahwa kita akan ketinggalan jika kita tidak mengambilnya.

“Pertama-tama, ‘Viking’ itu sama lemahnya, jadi mengapa kamu tidak berhenti mengatakannya?”

“Apa? Apa lagi yang bisa disebut prasmanan? ”

“Prasmanan… Mungkin kamu bisa menyebutnya… Prasmanan?”

“Prasmanan? Tidak, itu hanya timpang, bukan?”

Nishino tampak sangat prihatin dengan piring penuh kepiting.

 “Detailnya tidak penting. Aku menantikan prasmanan, kamu tahu. ”

“Mengapa kamu tidak mempertimbangkan siswa lain? Kepiting adalah salah satu hidangan andalannya.”

“Apa? Jika kamu melakukan itu, orang lain akan mengambilnya. Lagi pula, ini makan sepuasnya, jadi aku yakin mereka punya banyak.” Yah, itu poin yang adil.

Ishizaki berbalik dan menunjuk ke tempat koki sedang sibuk mengisi ulang kepiting rebus. Yang terburuk, jika dia bisa memakan semuanya, dia tidak punya hak untuk menghentikannya.

“Ah, terserah.”

Nishino mengalihkan pandangannya dari Ishizaki dan mengambil dari mangkuk nasinya dan membawanya ke mulutnya dengan sendok.

Albert, yang diam-diam makan di sebelahnya, makan berbagai makanan. Barisannya termasuk terong basah, bayam dengan pasta wijen, berbagai sashimi, sup miso, dan nasi. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu semua makanan Jepang.

“Jadi, kamu suka makanan Jepang.”

Albert dengan hati-hati meletakkan sumpitnya, meletakkannya, dan diam-diam mengacungkan jempol. Kemudian dia dengan cepat kembali ke makanannya. Dia makan dengan sangat hati-hati, lebih dari Ishizaki, yang makan dalam tegukan.

“Oh benar, Ayanokōji, bukankah kamu satu grup dengan Ryūen-san?” “Ya. Aku tidak melakukan sesuatu yang istimewa. Berkat dukungan yang baik dari anggota grup lainnya, kami cukup terorganisir dengan baik.”

“Kamu terdengar seperti kamu tidak tahu tentang keributan di resor ski.”

Sebagai salah satu pihak yang terlibat, kenang Nishino dengan wajah muak.

“Kudengar kau terlibat masalah dengan pria dari sekolah lain. Sial, aku berharap aku ada di sana! ”

“Jika kamu ada di sana, itu akan lebih buruk. Aku tidak tahu mengapa pria begitu cepat bertarung. ”

Meski begitu, Nishino juga terlihat sangat heroik.

Dia berbicara kembali tanpa takut untuk menyela antara Yamamura dan orang-orang, seolah-olah dia adalah perisai untuknya.

“Kamu juga seorang wanita dengan darah panas, bukan?” Ishizaki tertawa sambil mengunyah kepiting.

“Kau sangat menyebalkan. Jangan biarkan sisa makanan terbang. Mereka sangat kotor.”

“Kamu tidak mengganggu Ryūen-san, kan?”

“Kamu bisa paranoid sesukamu, tapi kenapa aku harus menurutinya juga?” Dia dan Ishizaki tampak rukun satu sama lain meskipun nada pertengkaran mereka. Dia memang teman sekelas yang tahu barang-barangnya. Dia juga baik hati, mengingat bagaimana dia menunjukkan perhatian tertentu pada Yamamura. “Aku selalu bertanya-tanya, bukankah Nishino takut pada Ryūen-san?”

“Yah, ketika dia serius, dia memang tampak mengancam. Kakak idiotku juga seorang berandalan, jadi mungkin aku telah membangun toleransi.”

Jadi dia memiliki tipe orang yang sama di keluarganya? Itu akan menjelaskan mengapa dia begitu kuat dalam menjawab selama pertarungan.

“Sangat jelas bahwa jika kamu tidak melakukannya dengan benar saat kamu masih mahasiswa, kamu akan mengalami kesulitan. Kakak aku adalah seorang penggoda yang bodoh, putus sekolah, tidak dapat menemukan pekerjaan yang baik, dan mengalami waktu yang cukup sulit.” Dia terus menghela nafas berat, seolah-olah dia tidak ingin diingatkan akan hal itu.

“Apa yang terjadi padanya?”

“Sebuah perusahaan konstruksi lokal menjemputnya, dan dia bekerja keras setiap hari di lokasi mereka. Namun, dia dibayar dengan gaji yang rendah.”

Karena dia menyaksikan kenyataan serupa dari dekat dan pribadi, dia hanya bisa menghela nafas ketika dia memikirkan masa depan Ryūen dan Ishizaki.

Mereka akan mengalami kesulitan di kemudian hari karena melakukan apa yang mereka inginkan sekarang. Akal sehat diterapkan terlepas dari apakah seseorang itu nakal atau tidak. Kecuali di industri hiburan dan kreatif, di mana bakat penting, dan di industri olahraga, di mana kemampuan fisik sangat penting, pasti lebih baik memiliki latar belakang akademis yang baik.

Semakin banyak usaha yang kamu lakukan dalam studi kamu, semakin besar kemungkinan kamu akan dapat memulai dari posisi yang lebih mudah nantinya.

“Kamu cukup pintar untuk seseorang yang terlihat seperti itu.”

“Aku tidak perlu terlihat seperti ini. Lagipula, aku hanya terlihat pintar dari sudut pandangmu.”

“Ha ha! Kamu mungkin benar!”

Dari sudut pandang Ishizaki, tampaknya hampir setiap siswa akan menjadi siswa teladan.

Saat aku meninggalkan tempat setelah selesai makan, aku melihat Katsuragi. Dia sedang makan sendirian di meja di sudut, diam-diam membawa makanan ke mulutnya. Aku ingin tahu tentang situasinya, jadi aku mengamatinya sebentar, yang membuat aku melihat pemandangan yang aneh.

Oda, seorang siswa dari kelas Ryūen, melihat Katsuragi dan hendak pergi dan berbicara dengannya, ketika Matoba dan Baba, siswa Kelas A, turun tangan untuk menghentikannya. Setelah mereka berbicara dengannya, Oda pergi ke siswa lain sambil tetap memperhatikan Katsuragi. Seolah-olah mereka mencoba mencegah Oda menghubungi Katsuragi.

Itu terjadi tidak hanya sekali, tetapi dua atau tiga kali.

Matoba adalah anggota kelompok kedua, sama seperti Katsuragi. Tidak mengherankan jika dia duduk di meja bersama Katsuragi, tetapi dia melakukan yang sebaliknya. Tampaknya beberapa siswa Kelas A melakukan beberapa hal yang sangat berbahaya.

Aku bisa saja membiarkannya, tapi aku memutuskan untuk mencoba menghubungi Katsuragi. Matoba, merasakan pendekatan aku, dengan cepat mendatangi aku.

“Aku sedang melakukan aktivitas kelompok kecil dengan Katsuragi. Bisakah kamu meninggalkannya sendirian?”

Aku mengerti. Jika dia memberi tahu orang lain bahwa itu adalah masalah kelompok kedua, bahkan teman sekelas Katsuragi harus mundur.

Mungkin itu sebabnya Oda segera mengerti dan pergi. Apakah ini konsensus Kelas A, atau apakah ini hanya perilaku egois Matoba? Dan di balik layar, apakah ada niat untuk mengalahkan kelas Ryūen?

Bagaimanapun, bagi pihak ketiga, perilaku ini hanya bisa dilihat sebagai intimidasi yang berbahaya.

Seorang pengunjung baru muncul di depan Matoba, saat dia memberi aku peringatan. Matoba membalikkan tubuhnya untuk menghentikannya dengan cara yang sama, tetapi dia dengan cepat menolak gagasan itu.

“Oh!” Dia menelan ludah dan berbalik, seolah-olah dia tidak pernah ikut campur sejak awal.

“Hei, Katsuragi. Kamu makan dengan wajah yang sangat lusuh, bukan?”

Tidak heran Matoba tidak bisa berbicara dengannya. Pengunjungnya adalah Ryūen. Dia mendecakkan lidahnya sedikit pada penampilan tak terduga dari pemimpin Kelas C dan segera melarikan diri.

Tanpa melirik Matoba, dia duduk di depan Katsuragi.

“Aku sedang makan. Apa yang kamu inginkan?”

“Aku ingin melihat lebih dekat wajahmu yang menyedihkan.”

“Aku tidak paham.”

“‘Aku tidak paham’. Itulah artinya mengkhianati kelasmu. Sudah terlambat untuk menyesalinya sekarang, Katsuragi.

“Aku tidak menyesal. Aku siap mati dengan kelas saat ini.”

Mungkin dia menyembunyikan pikirannya yang sebenarnya, tapi aku tahu bahwa dia sangat menyadari statusnya sebagai anggota kelas Ryūen, meskipun kata-katanya agak jauh.

“Aku mengerti.”

Ryūen menarik kursi dengan bunyi gedebuk dan duduk di depanku, menggeser gelas kosong ke arahku.

“Ambilkan aku air, Ayanokōji.”

“Aku?”

“Kamu tidak perlu takut padaku sedikit pun ketika aku berhadapan denganmu di depan umum. Ini jauh lebih mudah.”

“Aku tahu kamu telah mendominasi orang-orang sejak kami memulai grup … Tapi kamu tidak pernah seperti itu terhadapku.”

“Jangan khawatir tentang itu, aku akan mulai sekarang.”

Aku tidak yakin seberapa banyak aku dapat mengetahui tentang situasi mereka.

Aku juga haus, jadi nyaman.

Aku juga melihat sekilas perhatian Ryūen pada Katsuragi, yang sedang makan sendirian.

Jadi untuk saat ini, aku akan puas dengan itu.

 

2

 

Ryūen, Katsuragi, dan aku meninggalkan ruang makan. Aku melihat Kushida duduk dengan tenang di kursi tunggu di dekat pintu masuk.

Kushida berdiri begitu dia melihat kami bertiga dan mendekati kami tanpa ragu-ragu.

“Ryūen-kun, bolehkah aku berbicara denganmu?”

Sepertinya dia telah menunggu Ryūen di sini untuk keluar. Sulit dipercaya bahwa gadis-gadis itu pergi setelah menghabiskan makanan mereka sebelum Kushida, yang biasanya pergi bersama teman-temannya.

Aku yakin dia memiliki sesuatu yang ingin dia bicarakan dengan Ryūen dan sedang mempersiapkannya. Katsuragi, mungkin membaca suasana hati, dengan cepat kembali ke kamarnya sendiri.

“Hah? Apa yang kamu inginkan?”

“Ini… Di sini, aku ingin pergi ke tempat lain, tidak apa-apa?”

Kushida berada dalam mode publik yang biasa karena pengaturannya, tetapi perilakunya sedikit aneh.

“Maaf, tapi kamu bukan secangkir tehku.”

“Haha, bukan itu maksudku. Maksudku, jangan khawatir. Aku belum ingin kamu mati.”

Kushida, sambil berhati-hati dengan sekelilingnya, mengalihkan niat membunuhnya ke arah Ryūen.

“Yah, oke, setidaknya aku akan mendengarkanmu. Lebih baik aku menyingkirkan si pembuat onar, kan?”

Pembuat onar itu, tentu saja, aku. Mereka berdua berjalan berdampingan menuju daerah yang sepi.

Jika aku meninggalkan mereka sendirian, segalanya akan menjadi lebih buruk.

Aku memutuskan untuk mengikuti mereka, memastikan mereka benar-benar tidak menyadari kehadiran aku. Namun, aku memperhatikan dengan seksama. Itu adalah keputusan yang tepat untuk berhati-hati, menilai dari penampilan Ryūen di sepanjang jalan, dengan dia menunjukkan tanda-tanda khawatir tentang apa yang ada di belakangnya.

“Jadi? Apa yang ingin kamu bicarakan setelah melalui semua kesulitan sendirian denganku? ”

“Ini tentang hubunganku dengan Ryūen-kun. Bahkan ketika kami bekerja sebagai sebuah kelompok, kamu terkadang mengatakan hal-hal yang tidak perlu. Bisakah kamu menghentikan hal semacam itu?”

Sejauh yang aku tahu, Ryūen, pada dua kesempatan, mengancam akan menyalakan sekering di bawah Kushida. Tidak heran dia tidak menerimanya dengan baik.

“Apa yang kamu inginkan denganku?”

“Apa yang aku inginkan? Aku tidak punya rencana untuk melakukan apa pun tentang kamu saat ini. ”

“Jadi maksudmu kau akan melakukan sesuatu tentangku suatu hari nanti?” Dari suaranya, Kushida sepertinya tidak sepenuhnya tenang. “Kamu menjual jiwamu kepada iblis karena kamu ingin mengusir Suzune, bukan? Tentu saja, itu datang dengan risiko. kamu tidak bisa hanya berpura-pura masa lalu tidak terjadi sekarang, bukan? ”

“Ya kau benar. Aku percaya itu benar.”

“Aku yakin yang lama kamu tidak akan berpikir untuk memanggilku ke sini bahkan jika aku memprovokasimu, kan?”

Ryūen merasa ada yang tidak beres. Dia mungkin tidak menyadari apa yang terjadi selama Ujian Khusus Suara Bulat, tapi dia pasti merasakan sesuatu dari persepsinya yang tajam.

“Kebetulan, apakah seseorang yang mengetahui sifat aslimu muncul?”

“Kamu bisa berspekulasi semaumu, tapi kamu salah.”

“Kukuku. Bagaimanapun, kamu adalah salah satu kunci strategi kelas aku. Kapan pun

Aku harus berurusan dengan kelas Suzune, aku akan menggunakan senjata ini tanpa ampun.”

Dia sengaja menghindari menyebutkan Kushida sejauh ini. Dia bermaksud membiarkannya sebagai salah satu langkah untuk secara efektif menimbulkan kerusakan selama situasi yang lebih penting di masa depan. Ini adalah hambatan bagi Kushida, yang memutuskan untuk bangkit kembali dan membantu kelas demi dirinya sendiri.

Koneksi tidak dapat dengan mudah dihapus dan akan terus menyiksanya.

“Apa yang akan kamu lakukan? Apakah kamu berencana untuk berlutut dan meminta aku untuk tutup mulut? Atau apakah kamu akan mencoba dan mengusir aku? Keduanya akan sulit.”

“Aku…”

Tak satu pun dari pilihan itu adalah hal yang akan kubiarkan Kushida memilih. Bahkan jika pilihan ketiga muncul, itu akan menghasilkan hal yang sama.

“Maaf, Ryūen, tapi aku harus memintamu untuk mundur dari yang ini.” Aku memutuskan untuk berhenti bersembunyi dan mengekspos diri aku sendiri.

“Berengsek. Aku tahu kau mengikutiku.”

“Ayanokji-kun?”

“Aku sudah tahu kau akan waspada padaku.”

“Yah, tidak apa-apa. Jadi? Apa maksudmu saat memintaku untuk mundur dari Kushida?”

          “Maksud aku persis seperti yang aku katakan. Aku tahu kamu akan memberi tahu semua orang tentang Kushida, tapi aku akan menghargainya jika kamu tidak mau.”

Ryūen tertawa dan bertepuk tangan geli atas peringatan itu. “Kukuku! Apa, Ayanokōji, kamu juga terlibat di dalamnya, bukan? Dan jika kamu berkata demikian, itu berarti dia tidak lagi bersifat kanker di kelas kamu seperti sebelumnya.”

Ryūen tersenyum senang, setelah mendapatkan jawaban atas pertanyaannya sampai saat ini.

“Betul sekali. Kushida sekarang mengambil langkah baru sebagai teman sekelas Horikita. Aku tidak akan membiarkanmu menghancurkannya dengan provokasimu.”

          “Maaf, tapi ini semakin menarik. Aku tidak akan membiarkanmu merusaknya dengan campur tanganmu.”

“Tidak ada yang akan percaya sepatah kata pun yang kamu katakan, Ryūen-kun.”

Kushida menghadapinya dengan tak tertahankan, tetapi Ryūen tidak mundur.

“Itu tidak benar. Kamu tidak akan tahu sampai kamu mencobanya.”

Apa yang dibutuhkan sekarang bukanlah pencegah verbal setengah hati, tetapi pembatasan gerakan sepenuhnya.

“Jika aku memutuskan untuk mengekspos kamu, tidak ada yang bisa dilakukan siapa pun untuk menghentikan aku.” Dia menepuk bahu Kushida. Dia tidak bisa menyembunyikan kecemasan dan penghinaannya.

“Tapi jika kamu melakukan itu, kamu tidak akan bisa mencapai tujuan bertarungmu

Sakayanagi dalam ujian akhir.”

“Oh? Aku tidak mengerti mengapa itu akan terjadi. ”

“Aku harus menghadapinya dengan cara yang tidak kamu inginkan,” kataku.

Seolah menanggapi kata-kataku, senyum Ryūen langsung memudar.

Sama seperti ketika dia pernah menculik Kei tanpa rasa takut, atau bahkan lebih.

“Ha. Apa-apaan, sudah lama sejak kamu menunjukkan wajah itu padaku. ” Aku mengintervensi antara Ryūen dan Kushida dan mendorong Ryūen lebih jauh lagi.

“Bahkan jika kamu memilih untuk tetap diam di sini dan sekarang, tidak ada jaminan bahwa kamu tidak akan mengekspos aku nanti, kamu tahu?”

Kushida terlihat kuat, tapi kemudian dengan ringan mengangkat tangannya.

          “Mari kita tidak membicarakan ini. Aku tidak akan menggunakan cerita Kikyo untuk menyerang kelasmu. Jika Ayanokōji tidak terlibat, itu bisa jadi senjata.”

“Apa maksudmu…?”

“Kamu tidak tahu ini, tetapi dia mengatakan kepadaku kemarin bahwa dia tidak akan lagi mengeluarkanmu. Itu sebabnya aku tidak akan bisa menyerangmu menggunakan itu.”

“Itu benar, aku sudah memikirkan tindakan balasan untuk situasi itu.” “Tidak ada artinya jika aku memukulmu dengan strategi yang tidak berhasil dan kalah karenanya, kan? Sudah pengalamanku bahwa pendekatan setengah matang tidak akan berhasil jika aku ingin mengalahkanmu.”

Aku yakin dia akan menantang kelas Horikita untuk bertarung dengan strategi yang bahkan tidak bisa kupikirkan.

“Aku akan kembali ke kamarku sekarang. Sampai jumpa Kushida, nikmati sisa kehidupan sekolahmu semampumu.”

Cara dia memanggilnya diubah dari Kikyo menjadi Kushida. Aku tertarik untuk melihat apa yang akan dia lakukan di masa depan.

          Kushida dan aku adalah satu-satunya yang tersisa di daerah itu, dan keheningan menguasai.

“Kenapa kamu datang untuk membantuku? Tidak ada keuntungan untukmu, kan?” “Ada kelebihan. kamu adalah orang yang sangat diperlukan untuk kelas. Aku tidak berpikir Ryūen akan memiliki niat untuk mengekspos kamu bahkan jika aku tidak datang ke sini, tetapi aku tidak tahu bagaimana kamu akan bereaksi. Aku yakin kamu bertanya-tanya apakah ada cara untuk mencegahnya berbicara. ”

“Itu… Yah…”

“Ryūen bukan tandinganmu. kamu akan mendapatkan masalah jika kamu terlibat dalam perkelahian yang tidak kamu persiapkan dan dikalahkan sepenuhnya. Itu sebabnya aku memutuskan untuk muncul. ”

“Maksudmu kau bisa menangani pria itu?”

“Setidaknya pada tahap ini, aku tidak menganggap Ryūen sebagai lawan yang kuat.”

“Bagaimana…?”

“Pokoknya, kamu tidak perlu menyeberangi jembatan yang lebih berbahaya lagi. Kamu harus menjaga dirimu baik-baik sekarang.”

“Itu sulit dipercaya. Apakah kamu benar-benar membutuhkan aku di kelas kamu yang sangat buruk?

“Ada juga.”

“Itu juga?”

“Aku merasa bisa lebih dekat dengan Kushida, yang sekarang bisa berbicara lebih bebas.” Menyadari kedua sisi kepribadian Kushida juga membuatnya lebih mudah untuk menebak apa yang dia pikirkan.

“Hentikan. Bagaimana bisa seseorang yang mengetahui sifat asliku benar-benar berpikir seperti itu?”

Aku yakin dia sangat sadar bahwa dia memiliki kepribadian yang tidak disukai orang.

“Tidak terlalu. kamu benar-benar menyenangkan. ”

“Aku tidak tahu seberapa serius kamu. kamu tidak bisa dipercaya.”

Biasanya Kushida akan tertawa dan menjawab, tapi ekspresinya tegas.

“Itu benar. Ada orang di dunia ini yang merasa lebih nyaman dengan sifat aslimu.” “Tidak ada…”

Kushida menatapku, membuka mulutnya lebar-lebar, dan berhenti bergerak.

Lalu dia tiba-tiba mulai berjalan menuju dinding.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

Segera setelah itu, dia merentangkan tangannya, telapak tangan terbuka, dan kemudian membanting tangannya ke dinding sekeras yang dia bisa.

“Tidak apa-apa, tidak apa-apa…”

Dia menggumamkan sesuatu dan berhenti bergerak. Saat aku memperhatikannya, Kushida berbalik ke arahku, setelah mendapatkan kembali ketenangannya.

“Aku sedikit pusing, tapi aku baik-baik saja! Aku baik-baik saja!”

Kushida mengangkat suaranya dengan cara yang aneh. Aku sedikit terganggu dengan apa yang baru saja aku lihat.

“Kau yakin baik-baik saja?”

Meskipun dia tampaknya tidak dalam keadaan normal, Kushida menunjukkan bagian depannya yang biasa.

“Ya. Aku baik-baik saja!” “Oh begitu.”

Membaca emosi Kushida sangat sulit.

“Aku agak diselamatkan oleh Ayanokōji-kun, bukan? Terima kasih untuk…”

“Aku merasa semakin banyak terima kasih darimu akhir-akhir ini.”

“Mungkin begitu. Aku akan mencoba untuk tidak terlibat dengan Ryūen-kun mulai sekarang.”

“Bagus.”

“Baiklah, aku akan kembali ke kamarku. Sampai jumpa besok.”

“Sampai jumpa.”

Kushida berjalan menyusuri lorong dengan ekspresi yang tampaknya telah benar-benar kembali normal.

Namun, dalam perjalanan, dia tersandung dan jatuh lagi, dan salah satu sandalnya terlepas.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

“Aku baik-baik saja! Aku baik-baik saja! Jangan khawatir!”

Dia mengusirku dengan tangannya, menyuruhku untuk tidak mendekatinya. Dia kemudian terhuyung-huyung kembali berdiri dan memakai sandalnya kembali.

 

3

 

Aku menunggu dengan punggung bersandar ke dinding di lorong di luar ruang tamu, siap untuk janji temu dengan Horikita.

“Maaf, aku sedikit terlambat.”

Horikita muncul sambil menyuarakan permintaan maaf, tapi itu tidak masalah karena dia belum terlambat. “Aku akan langsung melakukannya…”

 

Apakah kita akan berbicara panjang lebar di sini?”

Siswa terus-menerus memasuki dan meninggalkan berbagai ruangan di dekatnya.

Itu adalah salah satu tempat yang paling tidak cocok untuk membicarakan hal-hal yang tidak ingin kamu dengar.

“Ini jelas bukan tempat yang baik untuk berbicara. Mau bagaimana lagi, kurasa. Ayo pergi ke mesin penjual otomatis untuk minum. Akan menyenangkan untuk berbicara sambil berjalan-jalan, bukan?”

Itu mungkin hal yang lebih aman untuk dilakukan. Aku setuju karena aku tidak keberatan. Berdiri di sekitar berbicara menarik banyak perhatian, tetapi aku tidak perlu khawatir tentang itu jika kami mengobrol sambil berjalan.

“Ada mesin penjual otomatis di depan pemandian yang menjual susu buah. Sangat lezat.”

Itu adalah sesuatu untuk diminum setelah mandi, dan aku pikir rasanya sangat enak. “Terima kasih atas komentar kekanak-kanakannya. Tapi aku tidak berpikir itu sesuatu untuk diminum di tengah malam. ”

Apakah itu sesuatu yang spesifik untuk suatu waktu? Mungkin itu hanya kasus dari sudut pandang seorang gadis.

“Tapi itu lebih jauh ke mesin penjual otomatis di kamar mandi besar, jadi ayo pergi ke sana.”

Langkah Horikita lambat, tapi dia tetap ingin memprioritaskan berbicara. “Tentang festival budaya tempo hari. Aku yakin aku tidak mendapatkan kesempatan untuk berbicara dengan kamu tentang hal itu. Sudah lama mengganggu aku, tetapi aku tidak dapat menemukan waktu yang tepat sampai hari ini.”

“Kurasa aku terlalu lelah saat itu, dan sepertinya kamu sedang memperlihatkan wajah tidurmu yang tak berdaya kepada dunia.”

“Apakah kamu ingin ditendang?”

Postur tubuh bagian atasnya yang bersemangat segera mendorong aku untuk mengibarkan bendera putih.

“Beri aku istirahat.”

“Aku tidak percaya seorang anak laki-laki melihat aku tidur. kamu baru saja menodai reputasi aku. ”

“Kenapa kamu sangat peduli?”

“Ini sesuatu yang perlu dikhawatirkan… Tapi itu tidak penting sekarang. Yang ingin aku dengar adalah tentang hari itu.”

Mengabaikan rasa malunya sendiri dengan gerakan tangan, Horikita memasang ekspresi tegas.

“Peristiwa yang terjadi hari itu di ruang OSIS—bukankah kamu terlibat dalam rangkaian acara itu?”

‘Festival’, ‘hari itu’, ‘ruang OSIS’, hanya ada satu peristiwa yang bisa dia maksud.

Apa kau mengaturnya agar Yagami-kun diusir?”

“Kenapa kamu berpikir begitu?”

Aku tertarik dengan alasan mengapa dia sampai pada kesimpulan itu.

“Aku tidak yakin apakah kamu tahu, tapi ada kemungkinan Yagami-kun mencoba mengeluarkanmu. Faktanya, kata-kata dan tindakannya di ruang OSIS sudah cukup untuk mendukung itu.”

Horikita, dengan caranya sendiri, sepertinya memiliki beberapa bagian yang tidak aku ketahui. Aku tidak akan terkejut jika dia menemukan beberapa hal dalam proses menyatukannya.

“Aku tidak tahu tentang Yagami, tapi kurasa aku tidak perlu terkejut. kamu tahu secara langsung bahwa Hōsen berusaha membuat aku dikeluarkan, bukan? ”

“Dua puluh juta poin pribadi, itu hadiahnya.”

“Dan Yagami terlibat di dalamnya, dan dengan waspada mengawasi dan berharap ada kesempatan untuk memenangkannya?”

“Aku berpikir tentang itu juga. Tapi ada terlalu banyak poin aneh. Di atas segalanya, dia sepertinya tidak mendekatimu karena hadiah. ”

Sepertinya Horikita, yang hadir di tempat kejadian, tahu lebih banyak tentang ini. “Aku ingin tahu tentang jawaban atas setiap pertanyaan aku. Tapi bukan itu yang paling ingin aku ketahui.”

“Lalu apa yang ingin kamu ketahui?”

“Siapa kamu. Aku tidak mungkin menganggapmu sebagai siswa normal seperti yang lain.”

“Itu pertanyaan yang sangat mengganggu. Siswa seperti apa aku jika aku tidak normal? ”

“Aku tidak paham. Aku tidak berbicara tentang apakah kamu brilian atau tidak. Aku tidak bisa membayangkan orang seperti apa kamu sebenarnya. Aku hanya tidak mengerti.”     Orang seperti apa Ayanokōji Kiyotaka? Apakah itu yang ingin kamu ketahui?

“Tidak ada yang spesial untuk dibicarakan. Aku tidak memiliki apa pun yang layak disebutkan. ”

“Nah, jika aku bertanya kepada kamu, apakah kamu akan menjawab pertanyaan aku, satu per satu? Dari mana kamu berasal? kamu lulusan SD dan SMP mana? Apakah kamu pernah mengikuti kompetisi atau acara lain sebelumnya? Apakah kamu belajar sendiri, atau pernahkah kamu menerima bimbingan belajar atau les privat?”

Aku yakin orang bahkan tidak akan menanyakan detail sebanyak ini pada kencan buta. “Aku mengerti maksudmu, tapi kurasa aku belum siap untuk menjawab banyak pertanyaan yang merepotkan itu.”

Horikita membuang muka, bibirnya mengerucut menunjukkan rasa frustrasinya.

“Aku akan mengungkapkan beberapa informasi.”

“Informasi seperti apa?”

Misalnya, aku terlibat dalam kasus Yagami yang sangat kamu minati.”

“Kau tidak bercanda, kan? Karena Yagami-kun mencoba mengeluarkanmu dari sekolah?”

“Aku tidak tahu itu Yagami, tepatnya. Akan lebih tepat untuk mengatakan bahwa aku memasang jebakan untuk seorang siswa yang berencana untuk mengeluarkan aku, dan Yagami jatuh cinta padanya. Akulah yang mengatur semuanya. Aku sudah mengatur semuanya sehingga mereka tidak akan bisa membuat alasan setengah hati. ”

Sampai sekarang, aku tidak akan menemukan arti apapun dalam menceritakan ini pada Horikita. Tetapi dengan secara tidak langsung menunjukkan kepadanya orang seperti apa aku, aku dapat memberikan informasi kepadanya.

Ketika kita bertemu lagi, aku akan memiliki kesempatan untuk memanfaatkannya. “Ngomong-ngomong, tidak ada hubungan antara ketua OSIS dan Ryūen. Aku mendekati mereka satu per satu.”

“Kurasa aku tahu apa itu… Itu membuatku merasa sangat tidak nyaman saat itu.”

Kami menaiki tangga ke lantai dua tempat pemandian besar berada, tiba di area istirahat dengan mesin penjual otomatis setelahnya. Ada dua guru perempuan yang memonopoli dua kursi pijat.

Mereka memberikan diri mereka untuk pijat dengan ekspresi santai dan tampaknya tidak memperhatikan kami.

 

Mereka melakukan kontak mata dengan kami. Aku bisa saja mengabaikan mereka, tapi Horikita memilih untuk memanggil mereka.

“Kalian berdua sepertinya cukup di rumah.” “Hah? Ah, ini Horikita-san, kan~”

Hoshinomiya-sensei menjawab, hanya mengangkat pergelangan tangannya dengan bergetar.

“Bukankah ini masih sebelum waktu tidur para siswa? Bukankah para guru sedang bertugas?”

“Sayang sekali~ Malam ini kita sedang libur setengah hari~ Benar, Sae-chan?”

“Seperti yang dia katakan.”

Chabashira-sensei menyerahkan dirinya ke kursi pijat yang berderak dan menutup matanya dengan nyaman.

“Apakah rasanya begitu enak?”

Aku selalu tertarik untuk menggunakannya, tetapi karena itu berdekatan dengan kamar mandi utama, aku tidak bisa karena tatapan dari siswa yang sering datang dan pergi. “Seiring bertambahnya usia dan semakin dewasa, pijat menjadi sangat diperlukan. Ada banyak kesulitan yang kalian anak muda tidak akan mengerti.”

Dikatakan bahwa seiring dengan penurunan fisik muncul kebutuhan akan peralatan untuk mengimbanginya.

“Terutama dalam kasus Sae-chan, bahunya sangat kaku.” “Tidak perlu bagimu untuk mengatakan sesuatu yang tidak perlu seperti itu.” Untuk sesaat, para guru bertukar pandang tajam.

“Ngomong-ngomong, Horikita-san, kamu benar-benar menjadi seorang pemimpin. Apakah kamu masih nyaman di Kelas B? Ah, bagaimana mungkin mantan wali kelas Kelas B menanyakan pertanyaan seperti itu padamu?”

“Itu tidak bagus. Apa yang aku tuju adalah Kelas A. Ini hanyalah sebuah pos pemeriksaan. ” “Aku mengerti.”

Aku mengesampingkan percakapan dan mengambil remote control yang terhubung ke mesin pijat Chabashira-sensei.

Tampaknya ada lima tingkat intensitas. Secara alami, semakin kuat intensitasnya, semakin baik efeknya. Entah bagaimana, aku ingin tahu bagaimana tingkat intensitas kelima akan terasa, jadi aku mencoba menyesuaikannya.

“Nn, hya, nn, nn!”

Mesin mulai mengeluarkan suara yang kuat.

Aku pikir itu sebenarnya sekitar 40% peningkatan fungsionalitas, tetapi mungkin lebih dari itu.

“Ah, Ayanokōji, apa yang kamu lakukan, nnnn! Tidak… Letakkan kembali!” Dia meraih remote control, jelas panik.

Remote itu jatuh dari tanganku saat dia dengan paksa menarik kabelnya.

“Ugh! Hya, ha… Hentikan, cepat!”

Aku mengambil remote control dan menurunkan kekuatan dari level 5 kembali ke level 3.

“Haa, haa… Haa, haa… Apa yang kamu lakukan?!”

“Aku agak penasaran. Aku pikir semakin kuat semakin baik.”

“Tentu saja tidak! Ada kekuatan yang cocok untuk setiap orang!”

Dia memarahiku dengan marah, wajahnya merah padam, dengan ekspresi jahat yang belum pernah kulihat sebelumnya. Rupanya, rangsangan itu jauh lebih dari yang dia duga.

“Apa yang kamu mainkan?”

Aku juga diperingatkan oleh Horikita untuk pertukaran yang berisik.

“Maaf mengganggumu saat istirahat. Ayo pergi, Ayanokōji-kun.”

“Apakah kalian berdua akan mandi sekarang? Kalian tidak bisa masuk bersama-sama.” Horikita mencoba untuk berpaling, mengabaikan komentar Hoshinomiya-sensei tentang sesuatu yang bodoh.

“Tunggu, Horikita-san.”

Hoshinomiya-sensei, yang telah bercanda sampai sekarang, mendapati dirinya beralih ke ekspresi serius.

“Memang, aku pikir kelas Horikita-san membuat kemajuan luar biasa; Kelas B hanyalah titik perhentian, dan kamu harus mengincar Kelas A. Itu sudah jelas, tapi menurutku itu luar biasa dan juga sangat mengagumkan.”

Kata-katanya terdengar seperti pujian, tetapi ada implikasi lain.

“Chie, jangan katakan sesuatu yang tidak perlu.”

“Itu tidak masalah. Aku hanya mencoba mengatakan apa yang aku pikirkan.”

“Aku tidak tahu apa yang ingin kamu katakan, tetapi kamu tidak bebas untuk mengatakan apa pun yang kamu pikirkan.”

“Tolong katakan.”

desak Horikita, seolah-olah dia penasaran dengan kata-kata Hoshinomiya-sensei sebelumnya.

“Kalau begitu aku akan berbicara dengan bebas. Sebagai wali kelas dengan satu kelas, aku selalu berpikir bahwa guru dari Kelas A hingga Kelas D juga saling bersaing. Jika aku menggunakan analogi, kamu bisa menganggapnya seolah-olah para guru sedang bermain Daifug satu sama lain.”

“Daifug…?”

“Kau tahu aturannya, kan?”

“Ya, baik…”

“kamu memainkan kartu yang telah dibagikan kepada kamu, dan kamu berjuang selama tiga tahun untuk menentukan siapa yang masuk pertama hingga keempat. Kartu diberi nomor dari 1 hingga 13, dan para pemain memainkannya satu sama lain. Mengesampingkan aturan lokal dan aturan khusus, pada dasarnya, kartu dengan angka yang lebih besar lebih kuat dan kartu dengan angka yang lebih kecil lebih lemah, bukan? Jika seorang siswa dengan hanya 3s bentrok dengan seorang siswa dengan 6s, tentu saja siswa dengan 6s menang. Di Kelas A Mashima, semua kartu di tangannya berurutan, dan dia dibagikan lebih banyak 10 detik dan 11 detik. Di sisi lain, semakin jauh kamu turun ke Kelas D, semakin banyak 3 dan 4 yang ada. Yah, itu seperti tradisi sekolah biasa.”

Mengatakan ini, Hoshinomiya-sensei mengambil remote control mesin pesan dan meningkatkan kekuatan getarannya satu tingkat.

Itu hanya di level tiga.

“Tentu saja siswa berubah dari hari ke hari; Aku yakin beberapa yang bernilai 3 atau 4 akan tumbuh dan menjadi 12 atau 13, atau dalam kasus yang jarang terjadi, angka terkuat, 2. Jadi fluktuasi kelas memang terjadi, dan terkadang Kelas D bisa naik ke Kelas B. Nah, itu sangat jarang sekalipun. Tapi yang penting adalah bertarung dengan setara. Setiap kelas selalu bertarung dalam angka 1 sampai 13. kamu tidak ingin ada ketidakadilan atau kecurangan di kelas tertentu, bukan?”

“Ya.”

“Tapi kau tahu apa? Tidakkah menurutmu ada satu kartu di kelasmu yang tidak boleh dicampur?”

“Kartu yang tidak boleh dicampur…?”

Hoshinomiya-sensei tertawa dan mengalihkan pandangannya padaku.

“Ya, itu kecurangan. Kelas Sae-chan adalah satu-satunya yang memiliki joker.”

 

[TL Note: Joker adalah kartu terkuat jika disertakan, jika tidak, 2 adalah kartu terkuat]

 

Horikita juga memperhatikan tatapan tajamnya.

“Chi. Hentikan sudah.”

“kamu pasti tergoda untuk berdebat. Bahkan jika aku mencoba yang terbaik untuk menggunakan kepalaku dan bertarung, satu pelawak akan membalikkan situasi. Tidak, itu jauh lebih buruk daripada bermain Daifug. Karena kamu dapat memainkan joker berulang-ulang, tidak seperti permainan lain di mana kamu menggunakannya sekali dan itu hilang dari tangan kamu.

Tidak mungkin kita bisa menang.”

Sebagai wali kelas, ini bisa dilihat sebagai pernyataan kekalahan untuk kelasnya.

“Terlepas dari apakah pernyataanmu benar atau salah, apa yang akan kamu lakukan jika siswa Kelas D mendengarnya?”

Ini adalah pengakuan kekalahan. Jika para siswa di kelas Ichinose mendengar ini, mereka akan terkejut.

“Aku mengerti. Maaf maaf. Mungkin aku sedikit mabuk karena pijatan.” Dengan itu, dia mematikannya.

“Kamu mendapatkan joker karena kamu dan Sae beruntung. Tidak curang jika kamu menggunakannya untuk mencapai Kelas A, kan?”

Jelas bagi semua orang di sini bahwa dia pahit.

“Mhhh~.”

Itu adalah suara yang belum pernah kudengar sebelumnya, hampir tampak ketakutan. Mungkin kemabukannya mereda sesaat setelah itu, saat dia melompat dengan tergesa-gesa.

“Aku akan kembali ke kamarku! Sayonara!”

Sedikit kesal, Hoshinomiya-sensei melambaikan tangannya dan berjalan menyusuri koridor dengan langkah panjang.

“Aku minta maaf untuk semuanya. Seperti yang dia katakan pada dirinya sendiri, dia pasti memiliki sedikit alkohol dalam sistemnya. ”

Chabashira-sensei berkata sambil bangkit dari pemijat, seolah membela Hoshinomiya-sensei.

“Tidak apa-apa. Aku akan menganggapnya sebagai ocehan orang mabuk. ”

Horikita menjawab dengan nada santai dan kasar, dan Chabashira-sensei terbatuk, sedikit bingung.

“Itu cukup keras.”

“Sensei, kamu sepertinya sedikit khawatir tentang apa yang dia katakan sebelumnya.” “Bukannya aku tidak memikirkannya, jujur ​​saja. Situasinya terlalu berbeda dari kelas yang aku ajar tiga tahun lalu.” Memang benar bahwa kelas Horikita memiliki tangan yang kuat.

“Aku tidak tahu apakah Ayanokōji-kun seorang joker atau tidak, tapi tidak dapat disangkal bahwa dia adalah teman sekelas yang kuat. Namun, aku tidak akan menahannya.”

Tanpa melihat kami, Horikita menyampaikan pikirannya kepada Chabashirasensei.

“Selama itu adalah kartu yang dibagikan ke kelas, aku akan menggunakannya untuk bertarung dengan sekuat tenaga. Tempat yang kami tuju adalah Kelas A, tahu.” “Betul sekali. Aku tidak mengharapkan yang kurang…”

Namun, aku yakin Chabashira-sensei sendiri berpikir bahwa dia mungkin masih belum unggul.

Kelas A, dipimpin oleh Sakayanagi, juga memiliki banyak kartu solid yang tersedia. Bahkan jika kami hanya bisa memenangkan satu pertandingan, tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi jika kami bermain 10 atau 20 putaran.

“Yah, aku akan mengejar Chie. Jika aku membiarkannya pergi seperti itu, dia mungkin akan banyak minum sampai matahari terbit.”

Dia sepertinya tidak bisa menyerah pada mantan teman sekelasnya, jadi dia mengikutinya.

“Itu saja untuk hari ini, Horikita.”

“Aku masih punya banyak hal untuk ditanyakan padamu, bukan? Tuan Joker.”

“Aku sudah sejauh ini, dan aku ingin mandi lagi. Selain itu, lebih banyak orang datang. ”

Beberapa siswa mulai muncul untuk menikmati bak mandi air panas sebelum tidur.

“Kau akan menjawab pertanyaanku nanti. Apakah aku benar dalam mengasumsikan itu?”

Aku menganggukkan kepalaku, lalu melewati tirai yang menuju ke kamar mandi pria.

 

4

 

Sudah hampir jam 11 malam, hampir mati lampu.

Kitō berdiri diam dan menuju ke lorong, mengambil beberapa majalah yang dia pinjam.

“Pria itu membaca hampir sepanjang waktu dia di kamarnya, bukan?” Aku kira seorang pecinta buku senang membaca. Tidak seperti Hiyori dan aku, dia sepertinya bukan tipe orang yang suka membaca buku dari perpustakaan. Beberapa menit kemudian, Kitō kembali dengan majalah baru di tangannya. Aku bertanya-tanya apakah itu agar dia bisa langsung membacanya ketika dia bangun di pagi hari. Majalah yang dibaca Kitō sangat menggambarkan selera pribadinya, dan kebanyakan dari majalah tersebut adalah apa yang disebut majalah mode. “Bolehkah aku membacanya juga?”

Kupikir dia akan menyuruhku untuk mengambilnya sendiri, tapi Kitō diam-diam meletakkan majalah itu di atas meja. Apakah ini berarti aku bisa membaca apa pun yang aku inginkan?

Aku memutuskan untuk membaca majalah sebentar, karena aku punya waktu sekitar 10 menit sebelum lampu padam.

Majalah ini menampilkan hal-hal seperti pakaian trendi dan aksesoris. Sejujurnya, gambar-gambar dan artikel-artikel di majalah itu cukup menarik, meski aku tidak begitu mengerti maksud di baliknya. Namun, aku dapat mengatakan bahwa Kitō memiliki keterikatan yang kuat dengan majalah tersebut. Pakaian Kitō, yang mungkin tampak eksentrik dalam mode, diatur dengan selera gaya dan perasaannya sendiri.

Tak lama kemudian lampu padam, dan kami menggelapkan ruangan dan pergi tidur. Setelah diam-diam menatap langit-langit untuk sementara waktu, pandanganku berangsur-angsur menjadi terbiasa dengan kegelapan.

Sepertinya belum ada yang tidur, dan aku bertanya-tanya apa yang mereka pikirkan.

“Kami akan menjadi siswa sekolah menengah atas dalam setengah tahun, dan meskipun kami bersaing untuk Kelas A, kami masih harus memikirkan masa depan – seperti melanjutkan ke perguruan tinggi atau mendapatkan pekerjaan. Aku masih tidak bisa membayangkan diri aku setelah lulus dari sekolah menengah. Tidak ada hal khusus yang ingin aku lakukan. Bagaimana denganmu, Ayanokōji?” tanya Watanabe.

“Aku akan melanjutkan ke pendidikan tinggi … Tapi aku belum memutuskan universitas tertentu.”

Aku berbicara tentang tujuan yang paling aman.

“Bagaimana denganmu, Kitō?”

Kurasa aku tidak yakin bisa mendapatkan jawaban, tapi Watanabe bertanya tanpa ragu.

“Aku akan menjadi perancang busana.”

“Apa?!”

Watanabe terkejut dua kali, baik oleh fakta bahwa dia menerima jawaban maupun dengan isinya.

“Aku tahu kamu pasti berpikir itu mengejutkan. kamu tidak bisa membayangkan itu dari penampilan aku.”

“Tidak, tidak, yah, sulit untuk mengatakan…”

Tapi mengingat selera Kit dalam pakaian pribadi dan isi majalah yang dia baca, mudah untuk melihatnya.

“Kukuku, akan lebih mudah bagi Watanabe untuk menerima jika aku mengatakan bahwa dia akan menjadi seorang pembunuh.”

Aku khawatir Kitō akan marah lagi pada pukulan menyamping Ryūen, tapi aku tidak mendengar jawaban apapun.

“Jangan khawatir tentang itu, Kit. Ryūen selalu mengatakan hal-hal yang kasar.” Watanabe menindaklanjuti, tapi Kitō tampaknya tidak terlalu peduli.

“Aku sudah terbiasa. Kebanyakan orang terkejut dan tidak yakin ketika aku berbicara tentang mimpi aku. Aku tidak mengharapkan mereka untuk dengan mudah menerima aku jika aku menempuh jalan itu dengan jujur.” Prasangka adalah sesuatu yang seharusnya tidak ada, tetapi memang ada di dunia ini. Untuk Kitō yang kuat dan berwajah tegas, mengincar beberapa profesi mungkin merupakan rintangan alami yang harus diatasi.

“Tapi tidak masalah jika kamu lulus dengan Kelas A. Kamu bisa terjun ke dunia itu tanpa pertanyaan. Setelah kamu terjun, yang harus kamu lakukan adalah membungkam orang-orang di sekitar kamu dengan keahlian kamu. ”

Untuk Kitō, menerobos penghalang awal adalah apa yang dia anggap sebagai rintangan paling sulit.

“Kamu serius memikirkan masa depan, bukan? Tidak, itu bagus, kamu memiliki mimpi yang tepat. ”

Watanabe terkejut, tetapi dia juga merasa kagum dan terinspirasi oleh Kitō, yang pikirannya lebih ditentukan daripada pikirannya sendiri.

Anak-anak akan tumbuh dewasa dan harus keluar ke dunia. Hal yang sama berlaku untuk Watanabe, yang tidak memiliki tujuan saat ini, dan untuk Ryūen, yang tidak berbicara.

“Ini agak sulit dilakukan ketika kamu memikirkan itu … kamu tahu apa yang aku maksud?” Watanabe bergumam ke langit-langit dengan suara yang terdengar seperti tawa pahit.

“Semua orang di sini dari kelas yang berbeda, kan? Itu berarti, biasanya, hanya satu dari kita berempat yang bisa lulus di Kelas A. Aku berasumsi kamu memiliki mimpi yang ingin kamu wujudkan, tetapi, kamu tahu, jika aku duduk di kursi itu, orang lain tidak dapat mewujudkannya. mimpi.”

Teman sekelas dapat berbagi mimpi satu sama lain. Tapi kamu tidak bisa berbagi impian kamu dengan saingan kamu. Begitulah cara sekolah ini bekerja. Beberapa tertawa, beberapa menangis. Aku bertanya-tanya apakah ini jenis pembicaraan yang terjadi ketika siswa pada usia yang sama menghabiskan malam bersama.

Itu adalah malam yang mengingatkan aku pada waktu yang aku habiskan untuk berbicara dengan Keisei dan teman-teman aku di kamp tahun lalu.


Sakuranovel


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar