hit counter code Baca novel Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Chapter 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Youzitsu 2nd Year – Volume 8 – Chapter 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sakuranovel


 

Bab 5:

Perjalanan Sekolah: Hari Keempat

 

Pagi hari keempat perjalanan sekolah. Kami akan kembali ke sekolah besok.

Karena ini adalah hari kedua kami yang benar-benar bebas, kami ingin memastikan bahwa ini adalah hari yang kami manfaatkan sebaik-baiknya. Hasil dari spot tour kemarin adalah 10 grup, atau setengah dari total 20 grup, mencetak lebih dari 20 poin, dan semuanya mendapatkan 30.000 poin pribadi.

Di sisi lain, anggota Grup 15, yang dimiliki oleh Mii-chan dan Miyamoto, didiskualifikasi karena mereka gagal memenuhi batas waktu, jadi mereka harus duduk untuk sesi belajar di penginapan. Aku merasa sedikit kasihan pada mereka, tapi mau bagaimana lagi. Segera setelah sesi belajar berakhir, aku berharap mereka mendapatkan kesempatan untuk berendam di sumber air panas dan menikmati hari terakhir mereka semaksimal mungkin. Saat itu adalah waktu pembersihan di pemandian utama, jadi aku segera mengganti pakaian aku. Aku pikir aku akan menonton TV seperti yang aku lakukan kemarin, tetapi tampaknya Kitō adalah yang pertama kembali hari ini, dan dia menatap layar seolah-olah sedang melahapnya. Aku tidak tahu detailnya, tapi sepertinya itu adalah fitur fashion yang membuat Kitō tertarik.

“Hei, Ayanokōji. Mereka akan bertanding bola salju di luar.” “Perang bola salju?”

Watanabe, yang juga sudah selesai berpakaian, menunjukkan ponselnya padaku. Tampaknya ada banyak orang yang ingin melakukan pertarungan bola salju tanpa batas.

“Kedengarannya menyenangkan, ayo kita periksa.”

“Bagaimana dengan Ryūen dan Kitō?”

Kitō terlalu asyik dengan TV untuk menjawab, dan Ryūen tidak ragu-ragu untuk pergi ke kursi yang dipesan di ruangan untuk membuat izinnya eksplisit.

“Kalau begitu ayo pergi, hanya kita berdua.”

“Benar.”

Kami meninggalkan Kitō dan Ryūen, yang bercampur seperti minyak dan air, di dalam ruangan, tapi aku akan mempercayai kedewasaan mereka di sini. Ketika aku pergi ke luar ryokan dengan Watanabe, sekelompok besar siswa sudah berkumpul.

“Selamat pagi, Kiyotaka-kun, Watanabe-kun.”

Yōsuke, berdiri di dekat pintu masuk dan menggenggam ponselnya, memanggil kami.

“Ada cukup banyak orang di sini. Apakah semua orang tertarik dengan pertarungan bola salju?”

“Aku rasa tidak hanya itu. Ini seperti pertarungan bola salju untuk poin pribadi. Satu-satunya kualifikasi untuk berpartisipasi adalah membayar 1.000 poin. Tim yang menang mendapat poin dari tim yang kalah.”

Aku mengerti. Jadi jika kamu kalah, kamu berkorban sedikit, dan jika kamu menang, kamu mendapatkan uang untuk membeli satu atau dua suvenir tambahan. Tidak heran itu adalah acara yang sangat santai tetapi cukup menarik.

“Apakah ini baik? Meskipun kami memiliki ruang yang besar, itu ada di properti penginapan. ” “Ya. Aku bertanya kepada mereka tentang hal itu dan mereka mengatakan tidak apa-apa karena ini masih pagi. Aku pikir fakta bahwa itu adalah tempat pribadi dengan tidak ada yang tinggal di sini kecuali kami siswa sekolah juga merupakan faktor besar.”

Aturannya tetap sama, sederhana dan jelas: tidak menangkap, hanya menghindar. Siswa yang terkena bola salju harus meninggalkan lapangan. Namun, bola salju harus berukuran tertentu, dan jika, misalnya, dalam bentuk bubuk dan dilemparkan seperti peluru senapan, atau jika bola menyebar di udara, itu tidak sah meskipun mengenai. Adapun terkena bola salju, tampaknya pelaporan diri dan penilaian resmi wasit akan diperhitungkan.

Yah, tidak banyak orang yang sengaja menipu demi beberapa poin pribadi.

“Berapa banyak yang berencana untuk bersaing?”

“Sekitar 30 orang sejauh ini. Maukah kamu bergabung, Ayanokōji-kun?”

“Tidak, aku…”

Aku hampir menolak, tetapi kemudian aku berpikir bahwa jika aku lulus berpartisipasi kali ini, aku mungkin tidak akan pernah mendapatkan kesempatan lagi untuk bertanding bola salju lagi dalam hidup aku.

“Aku ingin mencoba, tetapi aku tidak punya tim.”

“Tidak apa-apa. Aku akan menugaskan orang ke tim yang tidak memiliki cukup banyak orang. Tampaknya Yōsuke akan mengurus semua detail yang merepotkan, yang sangat aku syukuri.

Atau mungkin itu sebabnya dia tinggal di dekat pintu masuk. Itu banyak masalah untuk mengurus hal-hal sendiri, tapi Yōsuke mungkin lebih nyaman dengan segala sesuatu di bawah kendali.

Saat aku menunggu tenggat waktu, yang hanya sekitar 10 menit, aku melihat Horikita, yang pasti pernah mendengar tentang perang bola salju di ryokan.

“Aku pernah mendengarnya, tapi ada cukup banyak pertemuan di sini.”

“Apakah kamu akan bergabung dengan kami juga?”

“Yah, ini adalah tamasya sekolah yang sangat istimewa. Aku ingin bergabung jika ada tempat.”

Dia awalnya tidak punya niat untuk melakukannya, tetapi dia tampaknya telah berubah pikiran ketika dia melihat bahwa acara itu lebih sukses dari yang dia bayangkan.

“Kalau begitu ayo bermain, Horikita!”

Ibuki keluar dari kerumunan dan menantang Horikita untuk bermain, seolah-olah dia telah menunggunya.

“Kamu di sini juga, Ibuki. kamu benar-benar datang entah dari mana, bukan? Tapi tidak apa-apa. Lagipula ini hanya permainan, dan aku bisa bermain denganmu jika kamu mau.” Begitu dia menjawab, Ibuki mengepalkan tinjunya.

“Kalah tetap kalah, tidak peduli itu hanya permainan atau bukan. Jangan membuat alasan nanti seperti anak kecil, oke? ”

“Aku akan mengatakan kalimat itu kembali padamu.”

Yōsuke tampaknya memperhatikan mereka berdua dengan cermat, dan ketika mereka mencuri pandang ke ponsel mereka, mereka melihat bahwa mereka telah ditugaskan ke tim yang berbeda. Ini tidak akan sangat menarik jika mereka berada di tim yang sama.

Saat aku sedang memeriksa tim, aku berbisik ke telinga Yōsuke dan meminta bantuannya.

“Selamat pagi semuanya!”

Kushida muncul bersama Yamamura, Nishino, dan Amikura.

“Itu bagus, Kushida. kamu mengundang Yamamura dan yang lainnya.”

“Eh? Yah begitulah.”

Aku pikir dia akan memberi aku senyumnya yang biasa, tetapi dia mengalihkan pandangannya dan memberi aku jawaban yang kacau. Namun, dia segera tersenyum setelahnya. “Aku bilang aku tidak akan meninggalkan kamarku sampai Nishino-san dan Yamamura-san keluar, jadi ini kesempatan bagus.”

“Itu tanggapan yang tepat.”

Kami telah menghabiskan waktu sebagai sebuah kelompok sejauh ini, dan hubungan kami membaik, meskipun secara bertahap. Apakah kamu berpartisipasi atau menonton, menghabiskan waktu bersama lebih bermakna. “Apakah kamu ingin bergabung dengan kami?” Ibuki bertanya pada Kushida.

“Hmm? Pertarungan bola salju?”

“Ya. Sudah diputuskan bahwa Horikita dan aku akan bertarung.”

“Aku mengerti. Tapi aku rasa aku tidak akan melakukannya. Aku tidak ingin memukul seseorang dengan bola salju. Aku tidak bisa membuang hal semacam itu karena aku merasa kasihan pada mereka.”

“Hah?”

Ibuki membuat gerakan jijik, seolah-olah dia sangat tersinggung dengan sikap Kushida.

Melihat ini, Horikita segera memukul sisi Ibuki dengan tebasan.

“Apa-apaan! Apa yang kamu lakukan!?”

“Aku lawanmu, kan? Jika kamu terus memikirkan sesuatu yang tidak perlu, kamu akan kalah dengan mudah. ​​”

“Tentu saja aku tidak akan kalah. Aku pasti akan membuatmu menangis!”

Aku mengerti. Aku mengira jarak antara Horikita dan Kushida telah berkurang baru-baru ini, tetapi tampaknya Ibuki juga terlibat. Mereka bertiga memiliki hubungan yang menyimpang, tetapi anehnya, itu mungkin memiliki efek pembersihan yang baik pada mereka.

Jumlah siswa yang berpartisipasi terus meningkat perlahan hingga akhirnya ada 42 siswa yang dibagi menjadi enam tim. Setiap tim memiliki tujuh siswa, dan empat tim dibuat sendiri.

Dua tim terdiri dari orang-orang yang tersesat seperti aku. Kami tidak bermain dalam format turnamen; sebagai gantinya, kami hanya memainkan satu pertandingan masing-masing. Yōsuke mungkin memikirkan tentang kegembiraan acara tersebut, jadi dia menugaskan Ibuki dan Horikita ke pertandingan ketiga dan terakhir hari itu.

Yang pertama adalah tim anak laki-laki beranggotakan tujuh orang yang dipimpin oleh Ishizaki.

Di sisi lain ada tim tujuh anak laki-laki yang dipimpin oleh Sudo. Itu benar-benar bentrokan manusia.

Begitu mereka mulai, bola salju dengan kuat terbang dari sisi ke sisi. Dengan 14 bola salju yang dilemparkan sekaligus, sulit bagi semua orang untuk menghindarinya.

Dalam 10 detik atau lebih, total enam anak laki-laki dari kedua tim tersingkir. Kebetulan, Ishizaki, yang sangat bersemangat sepanjang waktu, juga terkena dalam 10 detik.

Di sisi lain, Sudō tampaknya telah menempatkan rasa frustrasinya karena ditolak oleh Horikita ke dalam bola salju, meluncurkannya satu demi satu. Namun, tim Ishizaki memiliki Albert, yang cukup gesit untuk menghindari bola salju, dan dia telah bekerja keras untuk mengalahkan tim lain.

Yamamura diam-diam menyaksikan pertempuran yang mendebarkan, jadi aku mendekat sedikit.

“Mereka semakin bersemangat, bukan?”

Ekspresinya sama seperti biasanya, dengan sedikit perubahan, tapi dia tampak menikmati dirinya sendiri.

“Ah, sepertinya begitu.” Yamamura berkata begitu sambil menghembuskan napas ke telapak tangannya. Tangannya tidak memakai sarung tangan yang seharusnya dia beli kembali di resor ski.

“Mungkin kamu lupa sarung tanganmu lagi?”

“Ya aku lakukan.”

Aku mencoba melepas sarung tanganku, tapi Yamamura menghentikanku.

“Maaf, aku hanya bercanda. Aku membawa sarung tangan aku sendiri.”

Dengan itu, dia mengeluarkan sarung tangan dari sakunya. Dia tersenyum, tapi hanya sedikit.

“Aku tidak menyangka kau seorang komedian.”

“Kurasa itu tidak cocok dengan hubungan kita, bukan?”

Seketika senyumnya memudar dan dia menyimpulkan bahwa itu adalah komentar yang tidak perlu.

“Tidak, tidak apa-apa. Aku merasa seperti kami telah membentuk sedikit ikatan sebagai sebuah grup.”

Itu adalah perubahan yang tidak terpikirkan, setidaknya sejak hari pertama. “Aku juga merasakan itu. Aku selalu berada dalam bayang-bayang, jadi kecil kemungkinan orang akan memperhatikan apapun yang aku lakukan… Kushida-san, Nishino-san, Amikura-san. Mereka semua memperhatikan aku dengan baik dan memasukkan aku ke dalam kelompok mereka. Aku berterima kasih untuk mereka.”

Tanpa perjalanan sekolah, kesan mereka tentang Yamamura akan tetap lemah sampai dia lulus.

Itu adalah perjalanan sekolah yang baik dan mengesankan, baik untuk Yamamura maupun gadis-gadis lain. Pasti banyak siswa di kelompok lain yang menutup jarak dengan cara yang sama.

Ketika Yamamura selesai mengenakan sarung tangannya di kedua tangannya, dia berbalik dan mengulurkannya ke arahku.

“Tidak hanya anak perempuan, anak laki-laki juga. Itu sedikit berbeda dari gambar yang aku harapkan. ”

Tidak seperti hari pertama kami berada di grup, sikap Yamamura memiliki kelembutan. Tentu saja, perubahan ini sedikit kurang dari siswa lain, tetapi itu adalah perubahan yang jelas.

“Jadi perjalanan sekolah, yang awalnya kupikir lama, sudah berakhir hari ini?”

“Ya.”

Selama perjalanan sekolah yang dihabiskan dengan orang yang tidak kamu sukai, waktu pasti akan terasa sangat lama dan lambat. Namun, hanya dengan mengenali mereka sebagai anggota yang tidak merasa tidak nyaman berada di dekatnya, sebuah perubahan datang pada kamu yang membuat kamu sulit untuk percaya bahwa waktu berlalu dengan normal.

“Tentunya bukan hanya kamu yang berubah. Kitō, Watanabe, Amikura, dan Nishino pasti juga berubah sampai batas tertentu setelah pengalaman ini.” Kelompok itu memiliki masalah, tetapi itu telah membumbui segalanya dalam beberapa hal.

“Sedikit demi sedikit, kupikir kutukan Kitō-kun untuk Ryūen-kun berkurang.”

“Hmm.”

“Sejak kami membentuk grup, dia telah mengatakan hal-hal seperti ‘Aku akan membunuhmu’ dan ‘Aku akan mengirimmu ke neraka.’”

Itu adalah hal yang sangat mengganggu untuk dikatakan. Yah, bukan karena mereka berdua menjadi teman, melainkan karena mereka sering bertemu satu sama lain sehingga indra mereka mati rasa.

Namun, gambaran aku tentang Kito banyak berubah. Aku awalnya berpikir bahwa dia bukan tipe orang yang berbicara sama sekali, tetapi ketika aku semakin dekat dengannya, aku menemukan bahwa dia berbicara lebih banyak daripada yang aku harapkan.

Mungkin ada banyak masalah dengan apa yang dia katakan, tapi itu bisa dimengerti mengapa. Para siswa di kelas Sakayanagi dan Ryūen sangat waspada terhadap satu sama lain.

Hampir tidak ada kesempatan untuk melihat yang lain secara positif.

“Kitō juga sangat dekat dengan Sakayanagi.”

“Omong-omong, kamu sepertinya sering berbicara dengannya saat kalian berdua bersama dalam kelompok.”

Tiba-tiba, aku melihat profil Yamamura dan melihat bahwa tampilan gembira dia sebelumnya telah memudar.

Kata paling akurat yang bisa aku gunakan untuk menggambarkan ekspresinya adalah “tidak tertarik.” Entah dia menyukai Kitō, atau dia memikirkan sesuatu tentang Sakayanagi.

Salah satu bisa diterapkan padanya.

“Apa pendapatmu tentang Sakayanagi?”

Aku mengajukan pertanyaan ini bukan karena aku ingin menyelidiki, tetapi karena aku benar-benar ingin tahu tentang hubungan mereka.

“Hah?”

Yamamura, yang perhatiannya ada di tempat lain saat aku bertanya, bertanya balik dengan terkejut.

“Aku bertanya-tanya bagaimana perasaan seseorang melihat pemimpin Kelas A yang kompeten dari sudut pandang rekan-rekan mereka.”

“Yah, aku benar-benar tidak tahu. Aku tidak dekat dengan siapa pun pada awalnya, dan terlebih lagi, aku hampir tidak pernah berbicara dengan Sakayanagi-san. ”

Dia tertawa sendiri saat mengatakan ini. Dia bermaksud bahwa dia tidak punya teman karena sifatnya yang gelap.

Dengan kata lain, apakah itu hanya perasaan yang disebabkan oleh kekaguman, seperti iri pada Kitō, yang diucapkan Sakayanagi terlalu santai?

“Lalu kenapa kamu tidak mengambil kesempatan ini untuk mengajak Kitō berkencan? Dia mungkin menerima tawaranmu.”

“Seperti yang diharapkan, aku tidak memiliki keberanian sebanyak itu.”

“Bagaimana jika dia bertanya padamu?”

“Bukankah ini percakapan untuk anak laki-laki?”

Itu dimaksudkan untuk menjadi lelucon ringan, tetapi Yamamura menarik kembali lebih dari yang aku harapkan.

“Salahku. Mungkin aku menganggapnya terlalu enteng.”

Bahkan jika mereka tidak memikirkan satu sama lain, itu wajar untuk menjadi sensitif ketika menyangkut masalah pria dan wanita.

“Aku tidak keberatan. kamu mengatakannya demi aku. Terima kasih.”

Aku melihat Yamamura dan kemudian berkeliling pada siswa yang hadir.

Orang baru, teman baru. Kebenaran dan kebohongan, mereka yang melihat dan mereka yang melihat. Para siswa mengeksplorasi nyali satu sama lain melalui pertukaran checks and balances.

Kelas mana yang akan menjadi pemenang di masa depan? “Aku tidak bisa sekarang, tapi… aku akan memikirkannya sebentar.” Yamamura menjawab sambil menambahkan di akhir.

“Bagus.”

Kami berhenti bertukar kata pada saat ini dan mengalihkan perhatian kami ke pertandingan. Albert menunjukkan lengannya yang kuat, tetapi akurasinya tidak sebaik itu, jadi pemenang akhirnya ditentukan oleh kelincahan dan serangan tepat Sud. Sud adalah atlet kelas atas klasik dalam situasi apa pun. Horikita juga memberinya tepuk tangan meriah. Di kejauhan, Onodera juga tampak menyemangatinya dengan sikap polos.

Pertandingan kedua menyusul. Pertandingan kedua adalah pertarungan campuran, tetapi tidak ada siswa dengan atletis yang luar biasa seperti Sud dan Albert, jadi permainannya lebih seperti pertandingan persahabatan daripada pertandingan serius.

Putaran berakhir dengan kedua belah pihak saling memuji untuk pertarungan yang bagus dan mengatakan bahwa mereka bersenang-senang.

“Sudah waktunya bagimu untuk melanjutkan, bukan? Semoga beruntung.”

Terakhir, pertandingan ketiga. Pertarungan antara aku, Ibuki, dan tim Horikita dimulai.

“Ayo lakukan yang terbaik bersama, Yamamura.”

“Apa?”

Aku memanggilnya, dan dia menatapku dengan ekspresi kosong di wajahnya.

“Aku meminta Yōsuke untuk memasukkan namamu juga.”

“Eh, eh! Wah, aku tidak bisa melakukan itu. Aku bukan aset, aku hanya liabilitas. ”

“Jika kamu kalah, aku akan menebus poinnya, jadi jangan khawatir.”

“Itu bukan intinya. Kami tidak akan menang.”

“Aku tidak khawatir tentang itu; Aku akan membuat poin jika kita kalah. Ayo pergi.”

“Oh tidak…”

Saat aku mulai berjalan pergi, Yamamura mengikutiku, meskipun dia menunjukkan sedikit keraguan.

“Oh, aku benar-benar tidak tahu cara bermain …”

“Jangan khawatir. kamu melihat permainan sebelumnya; ini hanya permainan sederhana.”

“Tapi… Kelihatannya sulit.”

“Aku akan menang!”

Ibuki, yang penuh dengan semangat juang, mengambil bola salju, menggenggamnya, dan memulai urutan tindakan untuk melemparnya.

Aku menginstruksikan Yamamura untuk mundur ke belakang. Para siswa di depan kami akan mengincar kami, jadi kami akan menghindari mereka.

Aku ingin dia fokus menikmati dirinya sendiri selama mungkin daripada mencoba memukul seseorang dengan bola salju dan melenyapkannya.

Saat pertandingan dimulai, seperti dua ronde sebelumnya, banyak bola salju berkumpul di antara para siswa yang bertarung di garis depan.

Di sisi lain, bola salju yang meleset atau mengarah ke belakang juga ikut terbang, tetapi jika kamu berhati-hati, kamu tidak akan terkena.

“Wah, wah!”

Yamamura tidak punya waktu untuk mengumpulkan dan melempar bola salju dan mati-matian menghindarinya. Namun, salah satu dari beberapa bola salju terbang dengan sudut mendekati pinggul kiri Yamamura.

“T-Tunggu…!”

Untuk menyelamatkan Yamamura, aku menarik lengan kanannya untuk menghindari pukulan, meskipun aku tidak memiliki izin untuk melakukannya. “Maaf, terima kasih telah menyelamatkanku.”

“Jumlah orang berkurang dan pertempuran di antara garis depan semakin intensif. Mari kita membuat bola salju selagi kita bisa.”

“Ya ya ya…”

Bola salju yang dia kumpulkan dengan tergesa-gesa ternyata lebih besar dari yang aku duga.

Sepertinya mereka tidak akan terbang terlalu jauh, tetapi aku tidak mengatakan apa-apa karena aku pikir itu akan menarik.

“EE ee ee…”

Dengan suara yang terdengar jauh dari semangat, bola salju besar terbang di udara.

Itu kemudian mendarat dengan bunyi gedebuk di zona sekutu kami.

“Ah…”

“Jangan khawatir tentang itu. kamu harus melempar yang lebih kecil kali ini. ”

“Ya, oke.”

Yamamura buru-buru mulai mengumpulkan salju lagi. Sementara itu, permainan terus berlanjut, dan para siswa dirobohkan dan dieliminasi.

Aku berharap aku bisa membiarkan dia mengalahkan setidaknya salah satu dari mereka, tapi… Ketika Yamamura menyelesaikan bola salju keduanya, dia begitu fokus untuk melemparkannya sehingga dia melemparkannya hampir langsung ke bawah.

“Aduh!”

Tiga pemain pelopor tim kami terbunuh, dan lawan mulai fokus pada Yamamura. Aku menjauh darinya untuk menarik perhatian mereka dan melangkah maju.

Aku dengan cepat mengumpulkan salju dan menabrak Nakashini Kelas D, yang mencoba mengarahkan bola salju ke arahku. Tapi ini menjadi bumerang. Yamamura, yang lupa bagaimana menghindar dan menatap salju di kakinya dengan putus asa, kepalanya terkena tembakan bola salju oleh Yano Kelas A.

“Oh…!”

Bola salju yang dia pegang erat-erat terlepas dari genggamannya, dan Yamamura bergegas keluar dari area itu dengan tangan di udara. Dia depresi dan frustrasi, dan itu terlihat di wajahnya.

Aku ingin tahu apakah dia bisa mengalami setidaknya sedikit ketegangan dan kesenangan dari pertarungan bola salju.

Setelah itu, saat kami berulang kali saling memukul, kami tersingkir satu demi satu, dan satu-satunya yang tersisa di tim lain adalah Horikita.

Di sisi lain, ada dua yang tersisa di pihak kita. Situasinya tentu saja menguntungkan kami.

Ibuki berdiri di belakangku dan menyilangkan tangannya.

“Kau menghalangi jalanku.

“Aku tahu.”

Horikita menembak bola salju, dan aku menangkapnya dengan tanganku alih-alih menghindar.

Penangkapan itu, tentu saja, ilegal.

“Apa yang sedang kamu coba lakukan?”

“Ibuki ingin satu lawan satu. Pemimpin kami mengatakan kami akan menang, jadi aku pikir kami harus melakukannya.”

Itu hanya sebentar, tetapi aku benar-benar menikmati pertarungan bola salju dan aku tidak menginginkan apa pun lagi.

Membantunya mengalahkan Horikita tidak akan menyenangkan. Di sisi lain, aku benar-benar tertarik pada pertarungan antara keduanya, yang tidak jauh berbeda dalam kemampuan.

“Aku tidak suka yang satu ini, tapi oh well. Aku bisa berkonsentrasi pada Ibuki-san sendirian.”

“Kau mengerti, Ibuki. kamu bertanggung jawab untuk mendapatkan uang suvenir. ”

“Diam dan pergi dari sini. Tidak mungkin aku akan kalah dari Horikita.” Dengan banyak orang yang menonton, pertempuran antara Horikita dan Ibuki akan segera dimulai. Dalam pertarungan ini, tidak ada aturan untuk seri. Jika wasit memutuskan bahwa keduanya terkena pada saat yang sama, itu berarti pertarungan dilanjutkan ke perpanjangan waktu. Itu hanya pertarungan bola salju, tetapi bagi kedua belah pihak, itu adalah pertarungan yang tidak bisa mereka kalahkan.

“Tidak ada yang seperti pertarungan yang pasti hitam dan putih.”

Ibuki, yang telah mengenakan sarung tangan untuk pertarungan bola salju, melepaskannya dan menggenggam bola salju di tangan kanannya.

Itu mungkin strategi untuk meninggalkan perlawanan dingin dan meningkatkan akurasi lemparannya.

Horikita tampak bertarung tanpa melepas sarung tangannya, takut dia akan kehilangan kendali atas jari-jarinya karena kedinginan.

Untuk pertempuran jangka pendek, Ibuki memiliki keuntungan, dan untuk pertempuran jangka panjang, Horikita melakukannya.

“Maaf, aku tidak bisa membantumu sama sekali.”

Yamamura bergumam, bahunya masih bergerak naik turun, mungkin masih sedikit terengah-engah.

“Tidak apa-apa. Apakah kamu menikmatinya, meski hanya sedikit?”

“Ya. Aku berharap aku bisa berusaha lebih keras.”

Mengatakan ini, mulut Yamamura berubah menjadi senyuman, meskipun hanya sedikit. Bahkan jika tidak mungkin untuk melakukan pertarungan bola salju dengan peserta yang sama, akan ada peluang untuk bersaing di beberapa jenis kompetisi di masa depan. Aku harap dia akan menahan penyesalannya sampai saat itu dan membalas dendam. Kembali ke galeri, kami memusatkan perhatian kami pada dua gadis yang saling berhadapan satu sama lain.

“Ini adalah kompetisi yang serius, bukan?”

“Ya.”

Ibuki ingin menyelesaikan pertandingan dengan cepat, tetapi Horikita melihat melalui itu dan memprioritaskan penghindaran daripada serangan.

“Kamu banyak bergerak!”

Iritasi Ibuki dan hawa dingin yang dirasakan ujung jarinya menjadi semakin tak tertahankan. Dia mulai menunjukkan tanda-tanda ketidaksabaran. Saat pertempuran mulai berlarut-larut, Ibuki mengarahkan bola salju kedelapannya ke Horikita, dan itu menyerempet pipinya.

 

“Kau harus memberiku kemenangan!”

“Ini tidak akan terjadi.” Meski terlihat lelah, bola cepat milik Ibuki menuju Horikita lagi.

Sambil menghindarinya secara bersamaan, dia melepaskan bola salju yang telah dia pegang untuk sementara waktu, seolah-olah itu adalah counter.

Tapi seperti yang diharapkan dari Ibuki, dia sangat berhati-hati dan tidak lengah meskipun dia lelah. Meskipun kelelahan, dia tetap waspada dan menghindari bola salju, meskipun itu membuatnya terjatuh dari posisinya. “Kelelahanmu sepertinya sudah mencapai puncaknya, jadi mari kita akhiri ini di sini.”

Horikita, di sisi lain, sepertinya tidak ingin bertarung lagi, dan sepertinya mengalihkan fokusnya ke menyerang.

Dengan kata lain, kedua belah pihak siap untuk memberikan segalanya. Pertempuran berlanjut. Bola salju Horikita, datang ke arah Ibuki, menyebar di udara. Mungkin karena cengkeramannya tidak cukup kuat, sepertinya kehilangan momentum. Akibatnya, hanya pecahan bola salju yang terbang yang mengenai Ibuki. Horikita, di sisi lain, mencoba menghindari bola salju yang terbang dari Ibuki, tapi dia tidak bisa menghindarinya sepenuhnya dan bola itu melewati lengan kirinya, menutupi pakaiannya.

Itu adalah pukulan yang solid.

Manuver yang begitu halus. Namun, Yōsuke, tidak ingin memperpanjang situasi lebih jauh, membuat penilaiannya. “Horikita-san memukul! Ibuki-san menang!” “Tentu saja!”

Ibuki melakukan pose kemenangan yang kuat dan tersenyum lebar.

Horikita mencoba bersikap tenang, seolah-olah itu hanya pertarungan bola salju, tetapi rasa frustrasinya sepertinya merembes keluar.

“Lihat, pecundang! Beri aku 1.000 poin, sekarang!”

Ibuki, tidak peduli dengan tangannya, gemetar karena kedinginan, mengeluarkan ponselnya dan menyerbu ke Horikita.

“Itu sangat mengganggu. kamu tidak perlu terlalu menertawakan; Aku akan memberikannya padamu.”

“Kamu kalah! kamu kalah, kalah, kalah! Pecundang!”

Apakah mereka berteman baik atau tidak? Untuk sementara, Ibuki terus bermain-main dengan Horikita.

 

1

 

Kami menikmati bermain ski untuk terakhir kalinya hari itu. Kali ini, kami berdelapan bermain ski di kursus pemula yang lembut bersama-sama, bukan secara terpisah. Ryūen tampak bosan dari awal hingga akhir, tapi untungnya dia tidak bertindak egois sendiri.

Aku juga membeli suvenir untuk siswa tahun pertama selama sisa waktu istirahat. Hanya malam yang tersisa dari hari keempat perjalanan sekolah.

Setelah aku selesai mandi di pemandian umum, aku menerima pesan dari Sakayanagi. Menanggapi permintaannya untuk bertemu, aku pergi ke lobi yang ditunjuk. Saat itu baru pukul 8:00 malam, tetapi hanya ada sedikit siswa di sini hari ini. Itu adalah malam terakhir, dan akan ada banyak pembicaraan yang terjadi di aula prasmanan dan di kamar.

Mungkin dia telah mengantisipasi situasi seperti itu sejak awal, tetapi hampir tidak ada siswa di lobi. Dengan situasi yang menguntungkan, Sakayanagi sedang duduk di kursi, menunggu dengan tenang.

“Apakah aku membuatmu menunggu?”

“Tidak, tidak sama sekali. Terima kasih sudah datang jauh-jauh ke sini.”

Meskipun ada beberapa orang di sekitar, kombinasi Sakayanagi dan aku agak mencolok.

Dalam hal ini, aku lebih suka untuk menyelesaikan rapat dengan cepat.

“Itu singkat, tetapi apakah kamu menikmati perjalanan sekolah?”

“Ya aku lakukan. Aku mengalami banyak hal yang belum pernah aku lakukan sebelumnya. Di atas segalanya, dapat berinteraksi dengan siswa dari kelas lain sejujurnya merupakan pengalaman yang baik. Aku pikir aku belajar sedikit lebih banyak tentang Yamamura dan Kitō.” Aku menyebutkan kedua nama di sini, tetapi Sakayanagi terlihat sama seperti biasanya.

“Aku mengerti. Aku tidak terlalu terkejut, karena kamu adalah Ayanokōji-kun. kamu memiliki nafsu rakus untuk menyerap pengetahuan.” “Apakah kamu dekat dengan mereka berdua?” Aku bertanya sedikit lebih dalam.

“Aku tidak melihat teman sekelas aku istimewa. Aku melihat mereka semua setara. Jika aku katakan kita rukun, kita rukun; jika aku mengatakan kami tidak, kami tidak melakukannya.”

Apakah dia berbohong atau mengatakan yang sebenarnya, Sakayanagi menjawab dengan samar. Jika kamu memilih seseorang, akan mudah bagi siswa tersebut untuk merasakan kecemburuan atau perasaan lainnya.

Sebagai seorang pemimpin, Sakayanagi mungkin benar-benar melihat mereka setara.

“Biarkan aku bertanya mengapa kamu memanggil aku ke sini.”

“Apakah kamu sudah selesai dengan obrolan ringan? Apakah kamu sedang terburu-buru? Jika Karuizawa-san melihatmu seperti ini, dia akan mencurigai hubungan kita.” Dia tertawa seperti setan kecil.

“Aku tidak ingin terlihat bertemu satu lawan satu dengan pemimpin Kelas A.”

“Fufu, aku bercanda. Aku mengerti.”

Setelah menekan mulutnya dengan geli, Sakayanagi mulai berbicara. “Aku belajar banyak hal selama perjalanan sekolah ini. Sebelum kita kembali ke sekolah, kupikir aku akan berbicara denganmu tentang orang yang menghubungimu di festival olahraga.”

Ketika Sakayanagi dan aku melewatkan festival olahraga dan berbicara di kamar aku, seorang pria menghubungi aku dari luar pintu.

“Aku mengerti. Itu adalah cerita yang aku minati. ”

“Bagus. Sepertinya kamu juga tertarik dengan identitas suara itu.” “Aku punya lebih dari beberapa ide.”

Termasuk apa yang aku rasakan dari Nanase, masih sangat tidak jelas apakah penelepon itu musuh atau bukan.

“Sekarang, sebaliknya, izinkan aku bertanya kepada kamu, menurut kamu orang seperti apa dia, Ayanokōji-kun? Mungkinkah dia memiliki asal usul yang sama denganmu, seperti Amasawa-san atau Yagami-kun?”

“Tidak, kurasa tidak. Jika pihak lain hanya mengenalimu, ide itu tidak bisa dikesampingkan, tapi dia memanggil ayahku ‘Ayanokōji-sensei’. Itu membuat perbedaan besar.”

“Apa maksudmu?”

“Jika kamu dibesarkan di ruangan putih, kamu tidak akan memanggilnya ‘Ayanokōjisensei.’”

Ini terlihat jelas di antara mereka yang tumbuh di White Room.

“Tapi apakah itu benar-benar jaminan mutlak? Jika dia dari generasi yang berbeda dari Ayanokōji-kun, aturannya mungkin sedikit berbeda, kan?”

“Aku tidak bisa mengatakan aku 100% yakin. Itu hanya kesan subjektif aku. Salah satu faktor utamanya adalah dia meneleponku tahun lalu ketika ayahku mengunjungi sekolah ini, jadi aku bisa menebak bahwa dia adalah seseorang yang berdiri di sampingnya. Dan fakta bahwa kamu sendiri mengatakan bahwa dia terdengar familier bisa berarti bahwa dia terkait erat dengan politik dan bisnis, kan?”

Masuk akal juga mengapa dia berusaha keras untuk memanggilnya seorang guru.

Sedikit terkejut, tapi tetap senang, Sakayanagi menutup matanya dan menganggukkan kepalanya.

“Betul sekali. Mungkin tidak perlu bagi aku untuk memberi kamu nasihat. Aku sudah tahu suara siapa itu, tapi aku belum memastikannya. Aku ingin mengklarifikasinya di sini hari ini. Karena itulah aku memanggilmu ke sini.”

Aku melihat ponsel yang diletakkan Sakayanagi di pangkuannya. “Tapi sebelum kita mengklarifikasi semuanya, aku memanggil seseorang di sini yang mungkin mengenalnya. Aku pikir dia akan berada di sini dalam beberapa menit. ”

“Maksudmu ada siswa di tahun kedua yang memiliki hubungan dengan orang itu?”

“Aku tidak berpikir ada kandidat dalam pikiran kamu, kan?”

Benar. Aku tidak tahu siapa yang dia maksud. Tentu saja, pemilik suara itu berada di tahun pertama sekolahnya, dan tidak akan mengejutkan jika beberapa siswa tahun kedua mengenalnya, tapi kurasa bukan itu yang dia maksud. Setidaknya seseorang yang harus tahu lebih banyak tentang situasinya daripada kita agar dia punya alasan untuk memanggil mereka ke tempat ini. Apakah ada orang lain selain Sakayanagi, yang mengetahui Ruang Putih atau identitas ayahku, atau keduanya?

“Mari kita lanjutkan obrolan santai kita sampai mereka tiba.” “Itu terdengar seperti ide yang bagus.”

Membiarkan waktu berlalu dalam keheningan bukanlah cara yang bijaksana untuk menghabiskan perjalanan sekolah.

“Bagaimana perasaan kamu tentang pengelompokan ini?”

“Aku yakin tabel yang dimasukkan siswa secara individu pasti berdampak besar. Sejauh yang aku lihat, tampaknya penyesuaian dibuat untuk memasukkan tidak hanya kelompok aku, tetapi juga siswa dengan evaluasi ekstrim.

“Aku setuju. Siswa yang mendapat peringkat tertinggi dan siswa yang mendapat peringkat terendah. Dan kelompok tengah yang tidak termasuk dalam salah satu kelompok tersebut. Ini mungkin tidak berlaku untuk semua kelompok, tetapi aku pikir bias itu pasti berperan. Aku pikir mereka mengatur kombinasi yang mungkin berdampak pada masa depan proyek ini”

“Dalam nada itu, aku juga ingin menanyakan sesuatu padamu.”

“Aku senang mendengarnya. Jika kamu memiliki pertanyaan yang ingin kamu tanyakan kepada aku, silakan. ”

“Bagaimana menurutmu tentang ujian akhir?”

Komposisi masing-masing kelompok untuk school trip ini tentunya akan berdampak di kemudian hari. Sakayanagi menutup matanya dengan gembira dan menganggukkan kepalanya dua atau tiga kali dengan puas.

“Aku sangat senang berbicara denganmu. Kami selalu menyimpan pikiran yang sama. Aku yakin ujian akhir tahun akan lebih berat dari tahun lalu.”

Satu atau dua putus sekolah tidak akan mengejutkan. Itulah yang tampaknya diantisipasi oleh Sakayanagi.

“Kamu akan aman dengan poin perlindunganmu, tetapi poin kelas yang hilang melalui pertempuran mungkin besar. Apakah kamu tidak khawatir bahwa pemerintahan solo kamu sebelumnya akan terganggu? ”

“Apakah menurutmu aku akan kalah dalam konfrontasi langsung dengan Ryūen-kun? Ini adalah kesimpulan yang sudah pasti bahwa aku akan mengalahkannya.”

Sakayanagi, seperti Ryūen, bahkan tidak bisa membayangkan dirinya kalah.

“Dia pasti punya beberapa ide menarik. Ada istilah yang disebut pembunuhan raksasa, dan dia tampaknya memiliki kekuatan untuk berburu pertandingan besar di waktu-waktu tertentu. Namun, itu tidak akan terjadi dalam konfrontasi dengan aku. Setidaknya, tahun depan, aku yang akan bersaing dengan kelasmu.”

Keyakinan yang tak tergoyahkan. Dalam beberapa kasus, hasil akhirnya adalah seri, tetapi itu dapat dilihat sebagai pengecualian.

Sulit dipercaya bahwa sekolah akan membuat peraturan yang memungkinkan undian mudah dalam ujian akhir tahun. Itulah yang kami pahami dari pertempuran tahun lalu melawan Kelas A.

 

Atau menurutmu aku akan kalah?”

“Aku penasaran.”

Sulit untuk mengatakan pada tahap ini ketika kami bahkan tidak tahu isi ujian.

Tetapi jika aku mengatakan itu padanya, dia mungkin akan merasa lebih tahan. Itu tidak lebih dari indikasi bahwa Sakayanagi mungkin kalah, tergantung pada isi ujian khusus.

Tidak peduli siapa yang menang atau kalah…

“Untukmu, tidak peduli bagaimana hal-hal yang terjadi antara Ryūen-kun dan aku, tidak akan ada halangan untuk rencanamu kan?”

Karena pikiran kami sejalan, Sakayanagi juga memahami pikiranku dengan baik.

“Tapi Ayanokōji-kun, masa depan tidak selalu seperti yang kamu inginkan.”

“Apa maksudmu?”

Saat aku bertanya balik, Sakayanagi meletakkan jari telunjuknya ke mulutnya.

Tampaknya tamu yang diharapkannya telah tiba.

“Terima kasih telah menunggu.”

Aku bertanya-tanya apakah dia tidak diberitahu tentang kehadiranku. Kanzaki berdiri di sampingku, ekspresinya menunjukkan bahwa dia sedikit terkejut.

Tapi kenapa Kanzaki? Aku tidak pernah mendapat kesan bahwa dia terhubung dengan masa lalu aku dengan cara apa pun.

“Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengumpulkan orang-orang yang kita butuhkan untuk memulai. Aku akan segera mulai, jadi bisakah kau kemari, Kanzaki-kun?”

“Apa sih, Sakayanagi?”

Sakayanagi, tersenyum dan memberi isyarat, membuat Kanzaki, yang tidak mengerti, berdiri di sampingnya.

Kanzaki, yang menyilangkan tangannya dengan ragu, sepertinya masih tidak mengerti situasinya.

Aku bertanya-tanya apakah ada gunanya pengaturan ini.

“Pertama-tama, Ayanokōji-kun. Apa yang kamu buat dari kombinasi Kanzaki-kun dan aku?”

“Apa yang aku pikirkan?”

“Tolong beri tahu aku kesan jujur ​​​​kamu.”

“Aku tidak merasakan apa-apa selain ketidaknyamanan. Aku belum pernah melihatmu dan Kanzaki-kun bersama sebelumnya.”

Ketika mereka benar-benar berbaris seperti ini, itu benar-benar terlihat.

“Aku yakin kamu benar. Untuk siswa sekolah ini, tidak ada kontak antara aku dan Kanzaki-kun. Kami tidak dalam posisi sebagai sesama pemimpin, dan aku tidak berpikir ada orang yang melihat sesuatu yang menunjukkan persahabatan di antara kami. Faktanya, aku hampir tidak pernah berbicara dengan Kanzaki-kun sejak aku masuk sekolah ini.”

Dengan kata lain, dia sepertinya mencoba mengatakan bahwa dia telah berbicara dengannya sampai batas tertentu sebelum dia masuk sekolah.

“Sudah berapa tahun sejak aku berbicara denganmu seperti ini?”

“Aku tidak tahu. Jika berbicara melalui orang lain tidak masuk hitungan, itu pasti setidaknya tiga atau empat tahun.”

Tak satu pun dari mereka dapat mengingat tanggal dan waktu yang tepat.

“Bolehkah aku bertanya bagaimana kalian saling mengenal?”

“Ini adalah hubungan orang tua, tetapi tidak ada hubungan langsung antara

Keluarga Sakayanagi dan Kanzaki. Ketika kamu memiliki orang tua yang terkenal dengan haknya sendiri, kamu sering diundang ke pesta dan sebagainya.”

Ayah Sakayanagi adalah ketua sekolah ini dan dia berasal dari keluarga yang cukup mapan, mengingat pengetahuannya tentang Ruang Putih.

“Ayah Kanzaki-kun adalah kepala perusahaan bernama Kanzaki Engineers.”

Apakah ini berarti bahwa keduanya memiliki kesamaan yang sama, dasar yang sama untuk terlibat dalam bisnis?

Jika itu masalahnya, masuk akal jika aku tidak curiga tentang Kanzaki.

“Apa yang kamu bicarakan? Apa gunanya menyuruh Ayanokōji mendengarkan ini? Tidak, sebelum itu, mari kita dengar alasan mengapa kamu memanggilku ke sini.”

“Cerita ini persis apa yang relevan dengan alasan aku memanggilmu.”

“Aku tidak memahami maksudmu.”

“Aku berharap kamu bisa memberitahuku lebih banyak tentang Ishigami-kun, yang terdaftar di sekolah kami.”

Ekspresi Kanzaki semakin menegang saat ini.

“Kau bilang… Tentang Ishigami?”

Ishigami? Tidak ada nama yang muncul di benak siswa tahun kedua, dan satu-satunya siswa yang nama belakangnya sesuai adalah siswa tahun pertama.

“Itu yang kamu maksud. Maksudmu kau juga tertarik pada Ishigami?” “Kau boleh menganggapnya seperti itu.”

“Tapi apa alasan Ayanokōji? Dia tidak ada hubungannya dengan Ishigami. Aku tidak berpikir dia akan terlibat dengan tahun-tahun lain tanpa alasan. Jika dia melakukannya, itu hanya akan terjadi jika ada masalah. Sulit dipercaya bahwa bahkan Ryūen akan melakukan hal acak seperti itu, apalagi Ayanokōji.”

Dia mencoba menjelaskan situasi dengan caranya sendiri.

“Ini tentang suatu peristiwa di masa lalu, bukan saat ini.”

“Apa…?”

“Kau masih tidak mengerti? kamu harus memiliki perasaan yang mendalam untuk nama itu Ayanokoji.”

“Apa… Tidak… Tidak mungkin…?”

Seolah menyadari sesuatu, Kanzaki berulang kali melihat ke arah Sakayanagi dan aku.

“Kau sangat lambat untuk menyadarinya. Tentu saja, itu bisa dimengerti.” “Jadi begitulah.”

Kanzaki sepertinya mengerti dengan kata-kata Sakayanagi.

Kemudian, setelah melihat ke langit-langit dan mengangkat kepalanya, dia menatapku lagi.

“Ayanokōji…? Aku tidak percaya kau adalah anaknya.”

Hanya ada satu hal yang bisa dipahami dari kata-kata itu. Kanzaki juga pasti tahu atau mengenal seseorang bernama Ayanokōji. Dan tidak perlu lagi menebak bahwa itu adalah ayahku.

Pria itu memiliki ikatan yang kuat dengan dunia bisnis. Itu tak terelakkan.

“Apakah kamu bisa menghilangkan ketidaknyamanan karena aku berbagi tempat duduk dengan

Ayanokōji-kun?” dia bertanya.

“Ah. Kupikir kau hanya tertarik pada kemampuan Ayanokōji, tapi kurasa tidak. Sejak kapan kamu menyadari dia adalah anak Ayanokōji-sensei?”

“Tentu saja, sejak aku melihatnya di sekolah ini. Dan tidak sepertimu, aku pernah melihat Ayanokōji-kun saat dia masih kecil. Benar?”

Dia menjawab, tidak berbicara tentang Ruang Putih, tetapi seolah-olah dia berpura-pura menjadi sosok yang akrab sejak kecil.

“Jadi dia bukan hanya orang sembarangan. Jika dia anaknya, tidak mungkin dia tidak…

Bagus sekali.”

Kanzaki menatap lurus ke mataku, seolah-olah dia telah mencapai titik pemahaman.

“Ayahku memuja Ayanokōji-sensei, dan aku sudah bertemu dengannya beberapa kali di pesta dan semacamnya. Namun, kami hanya berbicara dengan benar sekali. ”

Ini adalah contoh yang baik dari jenis kasus yang dapat terjadi bahkan jika dihubungkan secara tidak langsung oleh Ketua Sakayanagi.

Namun demikian, dia tampaknya sangat menghormati pria itu. Karena aku tidak tahu kehidupan pribadinya sama sekali, aku tidak bisa membayangkan perilaku seperti apa yang dia tunjukkan di depan Kanzaki, tapi aku tidak bisa menyangkal kesenjangan persepsi.

“Evaluasi aku tentang kamu telah berubah dua atau tiga kali sampai saat ini, tetapi akhirnya diselesaikan. Jika ada anak Ayanokōji-sensei di kelas Horikita, dia pasti kartu yang kuat.”

Dia tampaknya memiliki pendapat yang tinggi tentang ayah aku untuk semua maksud dan tujuan dan diyakinkan oleh dirinya sendiri.

Nah, sekarang setelah kita mengoreksi perbedaan persepsi kita, mari kita lanjutkan. Kamu tidak tahu tentang Ishigami-kun, kan, Ayanokōji-kun?”

“Tidak.”

Murid Ishigami yang mendekati kami, sepertinya. “Dia salah satu pemuda yang mengagumi ayahmu. Kau cukup mengenalnya, kan, Kanzaki-kun?”

“…Oh. Dia tampaknya terpesona dengan Ayanokōji-sensei. Aku tidak memiliki keberanian untuk berbicara dengannya, tapi Ishigami berbeda. Sejak itu, dia benar-benar proaktif dalam berbicara dengannya.”

“Usia Ishigami-kun satu tahun lebih muda dari kita, dan dia sekarang adalah siswa tahun pertama.”

Seorang siswa yang memuja pria itu terdaftar di sekolah ini, dan entah bagaimana, dia telah menghubungiku beberapa kali, dan bahkan secara tidak langsung membantu pengusiran Yagami di festival budaya.

Agenda pria ini, Ishigami, masih belum aku ketahui.

“Aku yakin kamu punya kesempatan untuk berhubungan dengan siswa tahun pertama, tapi sudah berapa lama kamu mengenal Ishigami?”

“Aku memperhatikannya segera setelah aku melihat OAA. Tapi karena dia bukan tipe orang yang terbuka, aku tidak pernah punya kesempatan untuk berbicara dengannya; interaksiku dengan Kelas A tahun pertama adalah melalui Takahashi Osamu-kun, dan sepertinya dia sengaja menghindari kontak denganku.”

Tampaknya Sakayanagi sendiri tidak ingin memaksa kontak dengannya. “Apakah dia hebat?”

“Aku pikir Kanzaki, yang dekat dengannya, tahu lebih banyak tentang aspek itu daripada

Aku bersedia.”

Kanzaki dipercayakan dengan penjelasannya, tapi dia tidak terlihat senang sama sekali.

Sebaliknya, tampaknya yang terjadi adalah kebalikannya.

“Bukannya aku dekat dengannya. Aku baru saja pergi ke sekolah menjejalkan yang sama dengan

Ishigami. Tapi jika aku harus jujur ​​menjawab pertanyaan kamu, maka dia tidak dapat disangkal jenius. Dia datang dengan beberapa ide yang bahkan tidak dapat aku pikirkan, dan satu-satunya hal yang aku yakini adalah bahwa aku telah melihatnya dari dekat.”

Dia sepertinya tidak menyukai Ishigami, tapi dia menjawab seolah-olah mengakui fakta itu.

“Itu sudut pandang Kanzaki-kun, pendapat pribadinya, tapi aku pikir itu akan menjadi referensi yang bagus.”

“Tapi jadi apa? Yang harus kamu lakukan hanyalah meninggalkan Ishigami saat ini sendirian.”

“Tidak bisakah kamu setidaknya membayangkan? Dia menghormati ayah Ayanokji-kun. Kalau begitu, tidak heran jika dia mendaftar di sekolah ini untuk menguji kemampuan anaknya,” Sakayanagi beralasan.

Sambil menahan informasi tentang Ruang Putih, Sakayanagi memimpin pembicaraan.

“Ishigami sedang menguji kemampuan Ayanokōji…? kamu tidak bisa menyangkalnya?”

Tampaknya kata-katanya masuk akal bagi Kanzaki, sesuai dengan citra Ishigami yang dia kenal.

“Kami bersaing satu sama lain di tahun kedua. Kanzaki-kun, bahkan jika kelasmu selangkah di belakang, masih belum jelas siapa pemenangnya. Dalam keadaan seperti itu, bukankah menurutmu tidak adil jika Ishigami-kun akan memainkan trik yang tidak perlu untuk mengetahui kemampuan Ayanokōji-kun di masa depan?”

“Aku tidak memahami maksudmu. Tapi kenapa kamu begitu setia pada

Ayanokoji? Seharusnya bukan urusanmu apa yang terjadi pada siswa di kelas sainganmu.”

Jika dibiarkan sendiri, Ishigami secara otomatis akan menyabot siswa yang kuat di kelas saingan.

Jelas bagi semua orang bahwa ini pada dasarnya adalah keuntungan bagi Sakayanagi. “Aku hanya benar-benar ingin bersenang-senang,” katanya.

“Adalah peranku untuk mengubur kelas Horikita, termasuk Ayanokōji. Ini membuat frustrasi ketika seseorang tiba-tiba muncul dan mengambil tujuan kamu dari kamu, bukan? ”

Setelah tertawa terbahak-bahak, Sakayanagi berterima kasih kepada Kanzaki.

“Terima kasih banyak, Kanzaki-kun. Mulai sekarang, aku pikir Ayanokōjikun dan aku akan menyusun rencana untuk berurusan dengan Ishigami-kun bersama. ”

Meskipun itu adalah ucapan terima kasih… Itu juga sangat menyiratkan bahwa siapa pun yang menghalangi harus pergi.

“Aku tidak punya niat untuk terlibat dengan Ishigami-kun, jadi aku akan menghargainya jika tetap seperti itu.”

Kanzaki menjawab tanpa ragu-ragu dan berjalan pergi.

“Kita akan bicara lagi segera, Ayanokōji. Aku ingin mendengar banyak tentang pria itu, kamu tahu. ”

Dia ingin sekali berbicara tentang ayahku, tapi sayangnya, aku tidak tahu apa-apa tentang dia.

“Yah, Ayanokōji-kun. Mari kita lihat siapa Ishigami-kun sebenarnya.”

“Apa yang akan kamu lakukan?”

“Tentu saja, aku akan bertanya langsung padanya. Itu akan menjadi cara tercepat, kan?”

Mengambil ponselnya, Sakayanagi menekan nomor 11 digit dengan tangan halus.

Sepertinya dia telah menyelesaikan pekerjaan rumahnya dan telah mendapatkan nomor telepon Ishigami.

Menempatkannya di speaker, Sakayanagi memutar nomor tersebut, dan dalam beberapa dering, panggilan dimulai.

Aku pikir sudah waktunya kamu menelepon, Sakayanagi. ”

Nada suara Ishigami menunjukkan bahwa dia telah memperkirakannya segera setelah dia mengangkat telepon. Suara ini tidak salah lagi adalah orang yang menelepon aku tahun lalu dan orang yang mengunjungi aku selama festival olahraga.

“Kau sangat peka, bukan?”

“Aku mengatakan kepadanya sebelumnya bahwa jika ada orang selain siswa tahun pertama yang meminta nomor aku, dia harus melaporkannya kepada aku.”

“Anggap saja itu sebagus yang didapat. Aku telah mendengar desas-desus tentang kamu dari dalam dan luar. ”

Dia selalu memasang antena.

“Kamu bisa saja mendekatiku lebih awal, bukan?”

“Aku berharap untuk menghindari kontak. Kamu juga tidak perlu terlibat denganku, kan? ”

“Aku kira tidak demikian. Aku pikir aku harus memastikan apakah kamu akan menghalangi jalan Ayanokōji-kun di masa depan. ”

“Jika demikian, apa yang akan kamu lakukan untuk itu?”

“Aku tidak berpikir Ayanokōji-kun akan dikalahkan oleh seseorang yang bukan aku, tapi aku tidak suka gagasan dia ditarik ke samping oleh orang lain. Jika kamu akan campur tangan, aku mungkin tidak punya pilihan selain menghentikan kamu. ”

“Kau akan menghentikanku? kamu harus mengabaikan aku daripada melakukan hal yang tidak berguna seperti itu. Aku memilih sekolah ini atas rekomendasi Ayanokōji-sensei sehingga aku dapat menghabiskan waktu aku sebagai siswa normal.”

Dia telah memasuki sekolah ini dengan ide yang sama, itulah yang dia tersirat.

“Kamu bisa berasumsi bahwa aku tidak akan mencoba melenyapkan Ayanokōji dari sekolah ini untuk saat ini.”

“Untuk saat ini, ya? Itu implikasi yang mengkhawatirkan, bukan?”

“Jika Ayanokōji-sensei menginstruksikan aku untuk melenyapkannya, aku akan melakukannya. Itu saja.” Nada suaranya selalu tenang, dan sepertinya dia tidak berbohong.

“Kamu telah banyak meningkatkan kesetiaanmu tanpa menyadarinya, bukan?”

“Jangan melangkah lebih jauh, Sakayanagi. Jika kamu ingin berdiri di sisi Ayanokōji, kamu boleh melakukannya.”

Aku yakin dia hanya memperingatkan aku bahwa itu tidak akan menjadi masalah.

“Aku tidak akan memberitahumu untuk menghindari melawanku. Cepat atau lambat,

Ayanokōji akan mencari tahu tentang aku, jadi kamu akan memperingatkannya. Bukankah itu cara terbaik untuk melindungi kehidupan sekolahnya? Tidak, jika kamu menelepon, tidak perlu untuk itu. ”

Dia tidak bisa memastikan. Tapi dia mempertimbangkan kemungkinan bahwa aku menguping.

“Aku akan memberitahumu jika aku menyukainya. Aku akan menyambutmu di sekolah lain kali.”

Pada titik ini, Sakayanagi memutuskan bahwa cukup dan mengakhiri panggilan secara sepihak.

“Lagipula itu dia. Sepertinya dia tidak punya banyak niat untuk menyembunyikannya sejak awal. ”

“Sepertinya begitu. Jika dia datang ke sekolah ini untuk menikmati kehidupan siswa sepenuhnya,

Aku tidak punya niat untuk terlibat di masa depan. ”

Setidaknya dalam semua interaksiku dengan Ishigami, aku tidak pernah merasakan bahaya apa pun, dan hal yang sama berlaku untuk panggilan telepon saat ini. Tidak perlu panik sekarang karena kemungkinan telah muncul bahwa Ishigami tidak mencoba untuk mengusirku dari awal.

“Aku mengerti. Jika kamu membuat pilihan itu, aku akan menghormatinya.” kata Sakayanagi.

“Aku bersyukur. Berkatmu, aku bisa mengenali keberadaan Ishigami.”

“Sekarang kita memiliki beberapa arah, aku minta maaf membuat kamu tinggal di sini begitu lama. Namun, bolehkah aku melanjutkan apa yang baru saja akan aku katakan di akhir?”

“Masa depan tidak selalu seperti yang kuinginkan, kan?”

Cara Sakayanagi mengatakan itu pasti sesuatu yang ada di pikiranku.

“Ah, Ayanokōji-kun!”

Tapi seseorang berada di tempat yang salah pada waktu yang salah. Aku baru saja akan menanyakan apa yang dia maksud ketika seseorang memanggilku.

“Um, apakah kamu melihat Honami?”

Aku dipanggil oleh Amikura, yang buru-buru berjalan menyusuri koridor, terlihat sedikit bingung.

“Tidak, aku belum melihatnya. Ada apa dengan Ichinose?”

“Lihat, perjalanan sekolah sudah berakhir, kan? Jadi kami memutuskan untuk berkumpul dengan semua orang di kelas dan mengobrol sampai lampu padam, tetapi kami tidak dapat menemukan Honami, jadi kami khawatir.”

Sejumlah besar orang sedang mencarinya, dan bahkan saat kami berbicara, gadis-gadis dari Kelas D buru-buru berjalan di samping Amikura.

“Dari kelihatannya, sepertinya kamu sudah memeriksa kamar mandi dan kamar lainnya.”

“Kudengar dia terlihat sedih di malam hari… jadi aku sedikit khawatir.” Amikura yang khawatir didekati oleh seorang gadis dari kelas yang sama.

“Mako-chan. Aku baru saja memeriksanya. Sepertinya yukata Honami masih ada di sini, dan kurasa dia pergi keluar.”

“Apa, di luar? Tapi ini hampir jam sembilan, ingat? Dan kelompoknya ada di penginapan, kan?”

Pergi keluar tidak diperbolehkan setelah jam 9 malam, dan jika dia keluar sendirian, itu bisa menjadi masalah.

“Aku akan memeriksa pemandian besar sekali lagi!”

 

Tidak ingin membuang waktu lagi untuk berbicara, Amikura berjalan pergi.

Memang agak merepotkan bahwa Ichinose tidak hadir pada malam seperti ini.

“Mari kita lanjutkan pembicaraan kita lain kali. Silakan lanjutkan dan cari Ichinose-san. Kehadirannya mungkin masih sangat diperlukan bagimu untuk saat ini.”

“Maaf.”

Aku mengucapkan selamat tinggal pada Sakayanagi dan meninggalkan lobi. Selama dia tidak diizinkan untuk bertindak sendirian di luar kelompok, Ichinose bukanlah siswa yang akan melanggar peraturan sekolah tanpa alasan. Bahkan jika dia memiliki masalah, dia tidak akan mengubah prinsip dasarnya.

Aku melihat keluar dari lorong ryokan dan melihat bahwa salju turun.

Jika dia benar-benar berada di luar ryokan, hanya ada begitu banyak tempat yang bisa dia kunjungi.

Setelah kembali ke kamarku dan mengenakan pakaianku, aku menuju ke halaman belakang ryokan.

Ada sebuah bukit di depan di mana kamu bisa melihat pemandangan yang menyala.

Ini adalah jenis tempat yang dibatasi pada jam 9 malam, jam malam.

Halaman belakang, yang sepenuhnya berada dalam batas penginapan, tidak memenuhi standar untuk kegiatan kelompok.

Meskipun daerah itu diterangi dengan lampu, itu masih berbahaya karena salju.

Banyak siswa naik ke tempat yang lebih tinggi pada hari pertama atau kedua mereka di penginapan.

Oleh karena itu, beberapa siswa akan kembali untuk melihatnya lagi di bawah cuaca dingin dan bersalju.

Dan terlebih lagi, itu adalah hari terakhir. Mereka ingin menghabiskan waktu bersantai di ryokan.


Sakuranovel


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar