hit counter code Baca novel ZAP – Chapter 46: Fallen Angel Lord – Part 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

ZAP – Chapter 46: Fallen Angel Lord – Part 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

TLN: Hai teman-teman, Reigokai di sini!

Kami secara teknis telah mengejar ZAP sekarang, jadi tidak mungkin untuk melakukan 2 bab setiap rotasi.

Penulis tampaknya telah memutuskan untuk merilis 1 bab setiap minggu, jadi ZAP sekarang akan mengambil slot dari apa yang dulunya Tsuki.

Adapun apa yang akan menggantikannya … yah, itu untuk lain waktu.

Bagaimanapun, nikmatilah!

————

—The Fallen Angel Lord Erinyes mengambil posisi dengan tombak hitamnya yang tidak menyenangkan.

Aku memegang gagang pedang yang menyala merah terang.

Tidak ada celah di Eri.

aku telah mendengar Malaikat dapat menggunakan senjata apa pun seperti master sejak mereka lahir, karena mereka telah memperoleh daging sebagai utusan para Dewa.

Raja Iblis dan aku saling memandang selama beberapa detik.

“Apakah kamu tidak datang, Eugene? Itu tidak seperti kamu.” (Eri)

Raja Iblis memiringkan kepalanya dengan wajah terkejut.

“…Tidak, aku akan melakukannya.” (Eugene)

Aku ingat apa yang Eri katakan sebelumnya.

Eri, yang telah disegel selama lebih dari 1.000 tahun, mengatakan sebelumnya 'Aku ingin menggerakkan tubuhku keluar dengan semua kekuatanku sesekali~'.

“Resona Surgawi Kembar—” (Eugene)

Sebelum aku bisa melepaskan teknik aku …

*Whoo!*

Suara angin yang memotong itu mengiris pipi dan telingaku.

Penghalang yang menutupi tubuhku ditembus sama sekali.

“Lambat~. Ya ampun, Eugene, kau akan membuatku menguap.” (Eri)

Rasa sakit menjalariku.

“?!”

aku tidak bisa mendengar dari telinga kiri aku.

Aku bahkan tidak keberatan dengan kenyataan bahwa darah panas mengalir di pipiku.

Ada Raja Iblis yang akan mengayunkan tombak hitamnya.

Aku nyaris menghindari pedang yang mengarah ke dada kiriku dengan akurat.

"Sihir Hitam: (Gimis Hitam)." (Eri)

Pisau hitam turun ke arahku seperti hujan.

Pada saat yang sama, aku melihat sosok Raja Iblis di sudut mataku mencoba melepaskan dorongan padaku.

(…Tidak bagus. Aku tidak bisa menghindarinya.) (Eugene)

Kematian.

Surat-surat itu melayang di pikiranku.

Pada saat itu, suara Kepala Sekolah Akademi diputar ulang di pikiranku.

"Jika aku ingat dengan benar, kamu adalah keturunan dari keluarga Sword Saint dari Benua Timur, Eugene." (Uther)

Di tengah istirahat kami dari pelatihan, Kepala Sekolah Akademi mengatakan ini.

Kepala Sekolah Akademi telah menghancurkanku dengan ilmu pedangnya, dan aku menjawab dengan terengah-engah.

“Jika aku ingat dengan benar, sampai kakek aku, keluarga Seihara menyebut dirinya Sword Saints, tetapi Pops aku tidak berhasil. Sedangkan aku, aku bahkan belum cukup umur untuk mengetahui semua itu.” (Eugene)

“Eh?! Benarkah, Eugene? Ini pertama kalinya aku mendengar ini! Kenapa kamu tidak mengatakan apa-apa ?! ” (Sara)

"Eugene-kun, apa itu 'Pedang Suci'?" (Sumire)

“Sumire-chan, pelajari lebih banyak tentang sejarah.” (Sara)

"Belum lama sejak aku datang ke dunia ini!" (Sumire)

Sara dan Sumire bergabung.

“Sword Saint adalah pahlawan yang sementara hilang dalam perang 500 tahun yang lalu di Benua Timur. Pada akhirnya, setelah pahlawan itu menghilang, api perang kembali menyala, jadi itu hanya kedamaian sementara.” (Eugene)

"aku mengerti! Lalu, kamu adalah keturunan dari Sword Saint itu, Eugene-kun?” (Sumire)

“Aku bertanya-tanya tentang itu. Memiliki 'Sei <Saint>' dalam nama keluargaku tampaknya merupakan bukti bahwa aku adalah keturunan dari Sword Saint, tapi ada banyak orang di Benua Timur yang menyebut dirinya seperti itu, jadi…jujur, aku ragu.” (Eugene)

“Benar…Aku tidak tahu banyak tentang Benua Timur, jadi aku tidak tahu.” (Sara)

aku menjelaskan kepada Sumire dan Sara.

“Fumu, aku bertanya-tanya tentang itu. aku pikir gaya pedang dari Pedang Suci pertama yang aku ingat mirip dengan Gaya Resonansi Surgawi Kembar. Tapi mereka menggunakan gaya pedang ganda, jadi intinya berbeda, ya.” (Uther)

(Hm? …Mungkinkah Kepala Sekolah Uther telah bertemu Sword Saint pertama…? Tidak, itu adalah seseorang dari 500 tahun yang lalu, tahu.) (Eugene)

Tidak.

Tidak ada jalan.

"Kenapa kamu tiba-tiba mengatakan hal seperti itu?" (Eugene)

Ketika aku menanyakan hal ini, Kepala Sekolah Akademi mendongak sambil menyikat janggutnya seolah mengingat sesuatu.

“aku tidak berpikir ada gaya yang ditetapkan untuk pedang yang pertama kali digunakan. Gaya bertarung Sword Saint itu berubah sepanjang waktu. Menurut yang pertama 'tidak ada jalur yang ditetapkan untuk pedang. Alihkan saja tergantung pada yang harus kamu tebang'. Mereka akan mengatakan itu sambil mengiris Great Demonic Beast dan Demon Lord.” (Uther)

“Tidak ada gaya…?” (Eugene)

“Yang akan kamu lawan adalah Erinyes yang memerintah Benua Selatan 1.000 tahun yang lalu, Eugene. Monster yang bahkan Abel Pahlawan Sejati yang menyelamatkan dunia tidak punya pilihan selain menyegelnya. Jangan mencoba menyelesaikannya dengan teknik yang kamu miliki. Amati musuh dan temukan titik lemah. Kemudian, berinovasi. Peluang untuk menang ada di jalan tanpa jalan.” (Uther)

Sumire memiliki alat sihir. Kepala Sekolah Akademi memberi tahu Sara cara menggunakan Pedang Relik.

Tetapi bagi aku, dia memberi tahu aku kata-kata yang cukup mendasar.

“Pola pikir seorang penjelajah?” (Eugene)

Itu telah diumpankan kepada kami begitu banyak di akademi sehingga mulutku sudah asam karenanya. Ada 9 total.

Mindset seorang penjelajah:

1: Selalu tenang.

2: Siapkan jalur pelarian.

3: Perhatikan dulu.

4: Temukan titik lemah musuh.

5: Takut pada musuh.

6: Kenali diri kamu.

7: Kemenangan tidak bisa dilihat.

8: Perbaiki diri kamu.

9: Buka jalan kamu.

Hadapi Penjara Bawah Tanah Terakhir dengan mengingat hal-hal yang disebutkan di atas.

“Cukup banyak yang bisa aku katakan kepada kamu. kamu harus bisa melakukan sesuatu sendiri, Eugene. Sekarang, akankah kita memiliki satu pertarungan lagi?” (Uther)

"…Silakan lakukan." (Eugene)

aku mungkin tidak mengerti bahkan setengah dari arti kata-kata Kepala Sekolah saat itu.

Setelah itu, aku dipukuli hingga babak belur oleh replika Pedang Ilahi, Leivateinn, dan berguling-guling di tanah.

(……)

Banyak bilah hitam menghujani dari langit.

Tombak Raja Iblis mengincar hatiku.

Tidak ada jalan keluar dari atas, bawah, kiri, dan kanan.

Sihir penghalang aku tidak bekerja pada Raja Iblis.

(…Skakmat.) (Eugene)

Saat kata 'kekalahan' muncul di pikiranku.

—“Sesuai kontrak, aku meminjam kekuatan Raja Iblis.”

Tubuhku diselimuti racun hitam pekat dalam sekejap.

aku biasanya akan menggunakannya sambil melindungi diri aku dengan sihir penghalang.

Tapi aku sengaja tidak melakukan itu dan membiarkan kekuatan yang mengalir ke dalam diri aku mengambil alih.

“…Eugene?” (Eri)

Raja Iblis mengangkat suaranya bingung.

Bilah hitam menusukku satu demi satu.

Tapi aku tidak mempermasalahkannya dan langsung berkonsentrasi pada tombak Raja Iblis.

Malaikat dilahirkan dengan banyak pengetahuan pertempuran untuk bekerja sebagai tangan dan kaki para Dewa.

Tapi itu saja.

Malaikat itu abadi tetapi konstan.

Kekuatan Malaikat sudah diatur sejak mereka lahir dan tidak bisa berkembang bagaimanapun caranya.

Eri memberitahuku ketidaksenangannya ini.

Tombak dari Raja Iblis adalah tingkat master, dan kemampuan tubuhnya tidak kalah dari makhluk mitologis.

Apa yang diberikan padanya sebagai pelayan para Dewa adalah gerakan monoton.

Aku mengabaikan darah yang keluar dari seluruh tubuhku, dan menggunakan Wind Step untuk menyamai gerakan tombak hitam dan membidik kepala Raja Iblis.

“?!”

Raja Iblis berhenti sejenak karena terkejut, dan aku buru-buru mengambil jarak.

Aku akhirnya bisa menghela nafas.

“…Sihir Penyembuhan: (Ultra Heal).” (Eugene)

Bilah hitam keluar dari tubuhku dan lukanya sedang disembuhkan.

Aku pasti terlalu banyak mengeluarkan darah, mataku menjadi sedikit kabur.

Tapi bibirku melengkung setelah melihat Raja Iblis.

Darah segar mengalir dari leher Eri.

Itu mekar seperti mawar di dalam kulitnya yang putih bersih dan sayapnya yang hitam legam.

"Akhirnya menjadi hit …" (Eugene)

“Apakah kamu idiot, Eugene? Kamu akan mati." (Eri)

Pada saat Eri menghela nafas, lukanya telah sembuh.

Serangan yang mempertaruhkan nyawaku berakhir seperti itu, huh…

“Ngomong-ngomong, sosokmu itu, Eugene. Sepertinya kamu menjadi cantik biasa ke mana aku. ” (Eri)

"Angka?" (Eugene)

“Apakah kamu tidak memperhatikan? Lihat." (Eri)

Eri menjentikkan jarinya dan cermin tubuh besar muncul.

Tubuhku yang familier itu telah berubah menjadi kulit gelap.

"Ini adalah …" (Eugene)

Tanpa sadar aku melihat lenganku dan rasanya itu bukan lenganku.

“Kamu hanya memiliki mana putih, jadi kamu mudah diwarnai saat warna lain dicampur. Mudah diwarnai adalah ciri khusus dari mana putih… Sekarang setelah aku perhatikan lebih dekat, kamu tidak terlihat buruk seperti itu. Kamu terlihat agak norak. ” (Eri)

“… Norak?” (Eugene)

aku terkadang tidak mengerti kata-kata yang digunakan Eri.

Apakah itu kata dari budaya lain?

"Menyedihkan. Gaya bertarungmu sangat berbahaya, Eugene. Kalau begitu…” (Eri)

Tepat ketika Raja Iblis hendak mengatakan sesuatu…

"Eugene-kun, apakah kamu hidup ?!"

Seseorang melompat keluar dari hutan.

“Sumire?! kamu seharusnya tidak datang ke sini. ” (Eugene)

“Kami telah menyelamatkan semua sandera! Kami juga telah menerangi hutan, jadi tidak apa-apa sekarang! Sara-chan menyuruhku membantumu! Mana-ku sudah hampir habis, kan?” (Sumire)

Aku mengambil jarak dari Eri untuk saat ini, dan lari ke tempat Sumire berada.

Dan kemudian, matanya terbuka lebar.

“Eeeeeeh?! Eugene-kun telah mengubah penampilannya! kamu telah menjadi norak!! …Tapi itu tidak terlihat buruk. kamu terlihat sedikit seperti tuan rumah. ” (Sumire)

“Apa artinya norak?” (Eugene)

Sumire tahu bagaimana menggunakan kata yang tidak dikenal.

“Sebelum itu, isi ulang mana~☆.” (Sumire)

Tepat ketika Sumire memelukku dan hendak memelukku …

“Aaah, sebuah rintangan datang.”

Aku merinding karena suara yang seharusnya sudah biasa kudengar.

Sebuah suara dengan niat membunuh yang jelas.

Sesuatu lewat di depan mataku.

“…..Eh?”

Pedang hitam telah menembus dada Sumire tanpa suara.

Sumire perlahan jatuh ke tanah dengan lutut terlebih dahulu.

“Sumire!!!” (Eugene)

Aku segera mencabut pedang itu dan memberikan sihir penyembuhan padanya.

Tapi penyembuhannya lambat.

“……Eu…gen…-kun…” (Sumire)

Sumire memanggil namaku dengan suara serak.

“Jadi dia benar-benar tidak mati~. Seranganku sangat lemah terhadap Godkin sebagai mantan Malaikat. Sumire-chan adalah Dewa Setengah Api. Sangat buruk." (Eri)

“……Eri, kamu …” (Eugene)

"Apa masalahnya? Aku adalah Raja Iblis, kau tahu? Apakah kamu pikir aku akan menahan diri? Lagipula dia bisa dihidupkan kembali dengan Resurrection Drop.” (Eri)

“……” (Eugene)

aku menyesal tidak memberikan peringatan yang cukup untuk tidak datang ke sini.

aku pikir Raja Iblis akan menyerang lebih jauh, tapi sepertinya dia tidak.

aku melanjutkan casting sihir penyembuhan.

Tapi penyembuhan lukanya lambat.

“Apa yang menusuk Sumire-chan adalah pedang beracun. Dia tidak akan bisa bergerak untuk sementara waktu. Tidak mungkin baginya untuk memberimu mana, Eugene.” (Eri)

"Sial!" (Eugene)

Aku mengangkat Sumire dan mencoba mundur dari sini.

“Tidak☆. Jika kamu melarikan diri, aku akan membunuh kamu berdua. Persidangan masih berlangsung.” (Eri)

Niat membunuh yang diarahkan di sini adalah yang sebenarnya.

Aku tidak bisa lari.

“Sumire, tolong tunggu sebentar …” (Eugene)

Aku perlahan membaringkan Sumire di tanah.

Tepat ketika aku akan melangkah maju untuk mengakhiri pertarunganku dengan Raja Iblis…

“Tunggu…Eu…gen…-kun…”

Lenganku dicengkeram.

“Sumire! kamu seharusnya tidak bergerak. ” (Eugene)

Dia mengabaikan kata-kataku dan berbisik dengan suara rendah.

“Hei, Api…Roh…-sans… Tolong…pinjamkan kekuatanmu…kepada Eugene-kun…” (Sumire)

Tepat ketika dia hampir menyelesaikan kata-katanya …

*Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble Rumble…*

Aku mendengar suara gemuruh di telingaku.

Dan kemudian, penglihatan aku berubah menjadi merah cerah.

Pada saat aku menyadarinya, lingkungan Sumire dan aku dikelilingi oleh pusaran api raksasa dalam sekejap.

Dan kemudian, mana merah mengalir di dalam tubuhku.

Aku bisa merasakan mana hitam Eri dicat.

Pedang itu mulai berwarna merah.

Lalu…

—Berinovasi. Peluang menang ada di jalan tanpa jalan.

—Mudah diwarnai adalah ciri khusus mana putih.

Kata-kata masa lalu itu terulang kembali di pikiranku.

Mana Sumire dan Roh Api sangat besar.

Jika aku menggunakan ini, aku yakin aku akan mampu melawan Raja Iblis.

Tapi apakah itu cukup?

Cukup untuk mencapai jalan tanpa jalan tanpa terikat oleh gayaku…?

"Pedang Mana: (Pedang Gelap Api).” (Eugene)

Pedang hitam itu dibalut api merah.

Aku bisa merasakan mana hitam dan mana merah mengamuk di dalam tubuhku.

aku mencoba untuk menyeimbangkannya entah bagaimana dengan sihir penghalang aku.

Itu tidak akan bertahan lama.

Tapi aku bisa merasakan kekuatan yang berbeda dari apa pun sebelumnya.

"Sihir Hitam: (Gimis Hitam)." (Eri)

Eri mengeluarkan sihir.

Hujan pedang.

Aku mengayunkan pedangku ke langit.

*LEDAKAN!!!*

Suara ledakan yang keras terdengar, dan bilah hitam itu berhamburan seperti kembang api.

Kisaran Pedang Mana tidak bisa dipercaya sekarang.

“…Haaah~, itu merepotkan. Jadi bahkan para Spirit adalah musuhku sekarang.” (Eri)

Raja Iblis menggaruk kepalanya.

“Kalau begitu, mari kita selesaikan ini, Eugene.” (Eri)

"……Ya." (Eugene)

Aku perlahan mengambil sikap dengan pedangku.

“……Lakukan…yang terbaik…Eu…gen…-kun…” (Sumire)

Suara serak Sumire mencapaiku.

Aku meliriknya dan mengangguk.

Tubuhku terbakar panas dari sejumlah besar mana merah yang mengalir ke tubuhku, tapi aku mengabaikannya dan menurunkan pusat gravitasiku demi satu serangan tunggal yang akan memiliki segalanya bagiku.

“Eugene Santafield, terus maju.” (Eugene)

“Erinyes Cherub Freya…dikatakan, aku sudah membuang nama Divine Realm-ku, jadi aku hanyalah Demon Lord Erinyes sekarang. Ayo, Eugene.” (Eri)

—Jadi, bentrokan terakhir dengan Raja Iblis dimulai.

Pembaruan Berikutnya: 23 Oktober.

Komentar Penulis:

Aku ingin tahu apakah perkembangan ini baik-baik saja …

Judul baru tampaknya sebagian besar diterima dengan baik. Itu bagus.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar